Archive for November, 2011

UWRF 2011 (Day 2)

Selasa, 4 Oktober 2011.

Hmm.. Subuh. Adzan kali yaa itu. Tapi.. Aneh.. Ternyata itu suara orang-orang Bali yang lagi sembahyang, kirain adzan. (¯―¯٥) tapi yaa lumayan lah ngebangunin subuh, hihi. :p habis solat, keluar kamar, om gue udah stay tune aja depan laptop, facebook-an, ahahaha. Selain nyapa om gue di ruang tengah, gue juga nyapa dewata si ikan arwana yang berumur 4 tahun, juga ikan pari dan ikan buaya di aquarium yang terpisah. Keren deh ikan nya udah pada gede-gede. Gue pelihara ikan koki aja mati mulu. :( huhu.

Pagi itu gue sarapan corn flake di beranda rumah om gue di Denpasar, sambil ngedengerin suara kolam dan ngeliat ikan-ikan yang berenang lincah. Ikan nya banyak banget dan gendut-gendut! Pengen deh punya kolam kaya gitu di rumah. :| heu. Diatas kolam ikan juga ada kandang burung, besar, ada 15 burung kira-kira, dan lucu-lucu! Ada yang bisa nyanyi juga, walau ga ada si beo yang bisa ngomong. :D

Sekitar jam 10 kita cabut dari rumah menuju Pantai Kuta, foto-foto, jalan-jalan di Kuta Square lalu menuju Ubud. Karena gue ada orientasi volunteer UWRF 2011 jam 3 di Ubud, jadi om gue pengen cepet-cepet ke Ubud karena pengen makan siang di Bebek Bengil yang katanya beken itu. :D

Sampe Ubud, gue dianterin keliling Ubud dulu. Liat Monkey Forest, dan yang terpenting, Volunteer Basecamp di Left Bank Lounge tempat orientasi nanti. Baru deh kita makan di Bebek Bengil.

Bebek Bengil. Salah satu tempat makan palin beken di Bali. Tempatnya cozy abis, di belakang ada hamparan sawah luas, tempatnya semi outdoor dan waktu gue makan disini cuacanya lagi berawan, adem, makin mendukung suasana deh, buat foto-foto juga oke, ada banyak spot foto yang unik disini. Bebek goren nya juga nampol. Enak, crispy, renyah banget deh ampe tulang-tulangnya aja bisa dimakan kaya kerupuk. Ahahaha. :D sambelnya juga enak banget, ada 2 pilihan sambel; sambel cabe merah sama sambel bali. Sambel cabe merahnya ga terlalu pedes, yang enak itu sambel bali nya, tapi gue gak kuat makan nya, karena sambel bali itu terbuat dari potonan cengek dan potonan bawang merah sama minyak wijen, enak banget deh, tapi bawang nya itu yang bikin gue gak kuat. ~_~ ada potongan sunkist juga buat dessert, buat netralisir amis dari bebeknya kalau kata om gue sih, tapi kata ue sih ga ada amis-amisnya deh. Sumpah enak! :D

Untuk minuman (lupa namanya, maaf :p) gue pesen sejenis jus alpukat tapi dicampur bubuk kopi gitu terus toppinnya ada campuran whipped cream dan ice cream vanilla, juga hiasan buah cherry. Enyak! :9 pokoknya bebek bengil highly recommended banget deh kalau kalian ke Bali, tapi yaa kalau diliat dari kocek mahasiswa bikin nyesek bro! Haha. Tapi serius gak akan nyesel, trust me! :D

Setelah makan, gue langsung menuju tempat orientasi. Di meja reistrasi udah ada Nina, salah satu dari dua Volunteer Coordinator UWRF 2011, agak pangling sih sebenernya. Yang ada dibayangan gue itu Nina masih muda, tapi ternyata ibu-ibu sekitar umur 40-an tapi masih super enerjik. Nina ini orang Australia, rambutnya pirang panjang dan dikucir dua, loncat kesana kemari super sibuk nanganin acara, tapi ramahnyaaaaaaaaa juga super! Love you Nina! :*

Pas regristrasi Nina udah bilang, kalau gue dapet role di Sponsor Table, “..with another Indonesian girl.”, katanya. Tapi gue harus lapor Ochie dulu, Volunteer Coordinator satunya lagi. Tapi karena orientasi udah mulai, jadi gue pending dulu lapor ke Ochie nya, sekalius gue bingung yang mana Ochie karena banyak banget orang di ruangan saat itu. Pas di orientasi akhirnya gue nemu salah satu anak beswan juga, Kak Wana, beswan 25 Jogja, jadi berasa punya temen deh. Hahahaha. Padahal role-nya jelas-jelas beda, jadi gak akan barengan juga. (ˇ_ˇ’!l)

Beres orientasi, semua orang ngikutin supervisornya masing-masing. Gue nyamperin Ochie sesuai instruksi Nina. Ochie ini stelan nya asik banget, rambutnya hitam pekat ikal panjang digerai sepunggung, dengan dress bunga-bunga selutut dengan kerah (sangat) rendah, dan juga ankle boots warna abu (mau!). Tapi Ochie cuma bilang gue harus kesini besok jam 8 pagi, karena hari ini supervisor gue, Roberto, is verrrryyyy busy. Pft~ pulanglah gue dengan tangan hampa. *lebay* haha.

Posted with WordPress for AghniaFasza. :)

Tags:

UWRF 2011 (Day 1)

Senin, 3 Oktober 2011.

Boarding pass nunjukin flight jam 17.00 yang berarti boarding time-nya jam 16.00 tapi.. Gue belom beres packing! Aaaaaaaaaaa~ hap! Hap! Tapi bukan Tides namanya kalau ngerjain apa-apa ga kepepet deadline, bukan Tides namanya kalau nyerah karena keadaan waktu yang mendesak. Mhehehehehe~

Akhirnya packing beres dengan ‘riweuh’-nya. Karena bawaan gue ga cuma koper, tapi tambah 1 backpack, 1 tas bahu dan satu tas pinggang. Gosh~ pengen deh rasanya cuma bawa satu daypack doang, tapi apa daya, selain bawa pakaian buat seminggu tapi juga gue bawa titipan batagor 4 dus dan brownies amanda 3 dus. #tepokjidat tapi no problemo, ini demi om tercinta yang tinggal di Bali dan yang akan mengayomi gue selama disana. :D

Habis dianterin ke airport, langsung ditinggal pulang sama ibu. Agak aneh sih rasanya, ini perjalanan jauh pertama gue sendirian, bener-bener sendirian, untungnya ada om di Bali, padahal awalnya gue udah planning buat nyewa penginapan sendiri dengan roommate yang baru gue kenal di group volunteer UWRF 2011 facebook, oh-so-random! Haha. Deg-deg-an sih, soalnya bener-bener burem sama kegiatan ini sebenernya, tapi excited banget juga! Hehe.

Di airport udah paling super blahbloh deh dengan bawaan seabreg dan pas masuk ke bagasi overweight lah! Dan kena charge yang cukup mahal coy~ berasa itu semua makanan pengen gue telen disitu aja deh. Huhu. :( tapi yaudalayaa.. Dan akhirnya naik pesawat juga setelah delay satu jam, meninggalkan langit senja Bandung dalam bising kapal udara. :’)

Dua jam kemudian. Pukul 20.00 WITA. Disambut gemerlap langit dan lampu kota dari pulau dewata. :D

Di arrival gate ternyata udah ada om sama tante yang nyambut dengan manisnya. Dari airport kita ga langsung ke rumah, tapi mampir dulu ke Ocean 27 Beach Club di Pantai Kartika Plaza, dalem Discovery Mall. Choco Berry disini enak! Recommended! (˘ڡ˘) tapi pizza nya kurang mantep, masih lebih enak pizza tungku yang di Bandung. Ahahahaha. Tapi suasananya asik. Nongkrong, minum-minum di pinggir pantai, malah ada beberapa meja di cafe ini yang ada di kolam, jadi kakinya berasa main air gitu tanpa harus basah kuyup. :D sayang malem itu bulan nya lagi fase bulan sabit, katanya kalau bulan purnama pasti bakal indah banget deh suasananya.

Habis dari situ, gue diajak keliling-keliling sama om gue. Ke Kuta, Sanur, Seminyak, dan bahkan ke Diana Pura yang isinya club club buat gay semua. Dan nyebelin nya, mereka ganteng-ganteng jooooooonnnnn~ hey there! I’m single lady one here, come straight over here you’re super cute guys! Pfffttttt~ (¯―¯٥) #abaikan

Habis keliling-keliling pulang deh ke rumah om gue (yang sampai sekarang pun gue ga hafal-hafal jalan kesana, haha). Sampai rumah om gue langsung nagih batagor aja, dan bawaan gue pun langsung kopong setelah gue nyetor batagor dan brownies bawaan dari Bandung, haha.

After that, I have a very tight of sleep. Walaupun ini tempat baru, tapi gue nyaman aja, langsung betah. Hihi. :D Goodnight Denpasar.. :)

Posted with WordPress for AghniaFasza. :)

Tags:

October Review #Part2 (UWRF)

Okay pemirsa. Setelah saya involve secara total di Tunza yang sangat menyita waktu tidur juga kuliah, jujur saya bolos seminggu demi Tunza dan sangat jujur sekali saya sama sekali TIDAK MENYESAL! Hhahahahah. :p tapi perjalanan saya di bulan oktober ini ga berhenti sampai di Tunza aja. Padahal, sekedar info, sebelum Tunza agenda saya sangat sibuk selama 2 minggu untuk persiapan final LKT Regional Bandung, langsung disambung dengan Tunza, dan tanpa ampun disambung lagi dengan UWRF! Hahahaha. Everybody’s said that I’m insane, but this is what I love to do in my precious life! Am enjoy it a lot. Love my life so. :*

Setelah seminggu kerja keras di Tunza Children and Youth International Conference yang berakhir sukses dan lega di malam minggu setelah pengesahan Deklarasi Bandung an Closing Ceremony, saya cuma punya waktu satu hari untuk istirahat, leha-leha juga packing, karena senin sore saya harus terbang ke Bali buat jadi volunteer di Ubud Writers and Readers Festival 2011. Haaasssshhhh~ so tired, so rushing, but I love this randomize activity! :D

Karena gue ngehabisin waktu k̶e̶r̶j̶a̶ di Bali itu selama 8 hari. Jadi daily activitynya gue posting per hari yaa pemirsa.. Hehe. Biar enak bacanya. :D Di postingan yang ini gue cuma bakal ngasih testimoni mengenai pengalaman gue di Bali.

Pulau Dewata. Nagih. Sumpah. Selalu ada alasan buat balik lagi ke Bali. Mungkin gue jadi ngerti, kenapa om gue lebih milih tinggal di Bali daripada di Bandung. Fyi, dia udah 12 tahun hidup di Bali, dari susah sampai senang deh sekarang. Gue malah ngiler sama kehidupan om gue sekarang. Gak kerja kantoran, punya usaha, duit ngalir kenceng, hura-hura juga jalan. Ahahhaha. Yahh, karena buat tinggal di Bali, lo butuh duit banyak buat memenuhi kebutuhan sehari-hari lo dan kebutuhan sosial lo. Menurut gue sih biaya hidup di Bali udah sekelas Jakarta, sampe traffic-nya juga udah mendekati Jakarta deh, macet dimana-mana! Emang Bandung udah paling asik kalau buat tempat tinggal. Me ♥ Bandung so! :*

Di Tunza mungkin gue punya pengalaman ngoordinir bocah-bocah bule. Tapi di UWRF gue dapet pengalaman lebih lagi, yaitu kerja sama bule. Alhamdulillah.. Pengalaman besar buat gue. Mudah-mudahan taun depan keterima lagi deh jadi volunteer. Amin. (˘ʃƪ˘) kerja sama bule itu, seru, mereka gak stereotype, padahal mayoritas umur mereka itu 30-an dan memang seumuran gue, 20 tahun, itu paling muda di volunteer UWRF. Tapi mereka gak under estimate kita, mereka percaya dan yakin sama kualitas kerja. Ya iyalah, seleksi juga kali. Tapi yang bikin miris itu justru kita dibedain sama petinggi-petinggi yang orang Indonesia. Heran. Gak tau kenapa mereka lebih mengagung-agungkan orang luar negeri dibanding bangsanya sendiri, orang Indonesia serin mereka nomor duakan, padahal orang bule nya sendiri loyal banget sama kita. Yahh.. Entah kenapa deh. Buat yang baca ini, jangan begitu yaa. Gak semua orang luar negeri jauh lebih hebat dari orang Indonesia. Banggain lah dulu bangsa kita sendiri. :)

Walaupun ada sedikit kekecewaan, tapi gue tetep bangga bisa jadi bagian dari acara ini. Gue ketemu temen-temen baru yang asik, pengalaman baru, juga sekalian gue ngelatih bahasa inggris gue, hihi. Semoga kesempatan-kesempatan lainnya terbuka lebar-lebar buat gue jalanin. Amin yaa rabb yaa rabbalalamin.. (˘ʃƪ˘)

Posted with WordPress for AghniaFasza. :)

Tags:

October Review #InterMezzo

HAPPY BIRTHDAY KAK FISKA!
(˘⌣˘)ε˘`)

Selepas Tunza Conference hari sabtu, 1 Oktober 2011. Pada Hari Batik Nasional, yang bertepatan pada tanggal 2 Oktober, para Duta Batik Jawa Barat mengadakan acara peringatan hari batik nasional di Car Free Day Dago.

Salah satu duta batiknya adalah Suprayogi, yang akrab disapa masyog, merupakan beswan djarum 25 Bandung. Masyog mengajak anak-anak beswan bandung lainnya untuk ikut bergabung dalam peringatan hari batik nasional di car free day ini. Tapi karena gue bangunnya kesiangan, jadi deh datengnya pas acara bubar. Maklum, kan kemaren nya habis kerja rodi, jadi tidur nya pules banget udah kaya kebo. Mhehehehehe~ #ngeles :p

Setelah acara di car free day beres, semua beswan bandung (ga semua juga sih) yaa yang ada di car free day waktu itu, kita langsung meluncur ke rumah Kak Fiska, beswan 24 bandung yang merayakan ulang tahun nya yang ke-23. Yang dateng ke rumah Kak Fiska waktu itu ada Kak Uji, Kak Maul, Kak Gesit, Kak Ogi dan Kak Ryo dari angkatan 24. Ada Kak Iqbal, Kak Puti, Kak Ebbie dan Kak Rea dari beswan 25. Selamat ulang tahun kakakku sayang, semoga semua cita-citanya terwujud dan selalu dikasih yang terbaik oleh Allah, amin.. Sukses terus Kak Fiska.. (ɔ ˘⌣˘)˘⌣˘ c)

Oiya, sekedar info. Rumah Kak Fiska itu deket sama rumah aku waktu masa pertumbuhan, dari sekitar balita sampai pindah dari sana tuh pas lulus smp. Yak. Kita tetanggaan. Dan baru ketemu lagi di beswan. Terima kasih Beswan Djarum yang telah mempertemukan kita. Ahahahaha. Jadi selain ngerayain ulang tahun Kak Fiska, sekalian nostalgia sama tempat masa kecil. Kangen~ kangen rumah yang dulu, yang sekarang udah berubah banyak. Kangen main sore-sore sama temen-temen, kangen sepedahan, roller blade-an di tanjakan sampai jatoh berdarah-darah, kangen disuruh ibu ke warung batak, kangen ngaji, tpa dan taraweh di mesjid, kangen naik delman kalau pulang. Kangeeeeeeeeennnnnn~ :’( tapi makasih Ya Allah, udah ngasih kesempatan buat nostalgia dan ngeliat lagi suasana tempat aku tumbuh besar dulu. Hehe. Alhamdulillah.. :’)

img00989 20111002 1456 October Review #InterMezzo

Posted with WordPress for AghniaFasza. :)

Tags:

Switch to our mobile site