Archive for category lyric

Ketika wanitapun teriak “CAK-CAK-CAK!”

His name is Ferry..

Gue kenal ferry dari sebuah jejaring fotografi yang lagi happening banget saat ini. Waktu itu gue lagi seneng – senengnya ngedit HDR dan nyari banyak referensi. Sampe pada akhirnya gue kenal ferry yang kemudian ngajak gue gabung di komunitas IBalinesia. Berawal dari ngobrol via line, sampe akhirnya bisa ketemu pas libur lebaran kemarin akhirnya kita bisa bertemen secara nyata. haha. Ferry berasal dari Ubud. He’s a kind of true Balinese man di mata gue- yang walo dalam beberapa komen dia di blog gue dia sendiri menyatakan kalo dia juga Bali abal. Well, setidaknya dia ga seabal gue. haha.

Anyway, ngomong – ngomong soal abal, mari kita gausah ngomongin bro Ferry melulu sebelum kupingnya panas atau terbang setelah baca postingan ini. Hahaha. Gue mengakui gue Bali abal karena seumur – umur darah Bali ngalir di darah gue, gue belum pernah sekalipun nonton Tari Kecak secara live. Tari Kecak, yang notabene merupakan tarian asal pulau tempat gue dilahirin ini, udah terkenal banget dimata dunia. Kalo dipikir – pikir, Hellooooo~ kemana aja gue selama twenty something years (sok gamau nyebut umur :p ) iiniiiii?

Waktu libur lebaran kemarin, gue sempet janjian sama Ferry buat jalan bareng tapi tiba – tiba Ferry ngebatalin karena dia kelupaan punya jadwal nugas di Desanya. Thats how our culture works, ada pembagian tugas di Banjar (semacam kumpulan orang di daerah tempat tinggal) dalam berbagai kegiatan desa. Entah itu upacara ngaben, Odalan Pura, dll. Nah, kalo si Ferry ini, dia tugas jaga pagelaran Tari Kecak yang diadain di Pura Batu Karu, Pura di Ubud, yang diadain sama banjarnya. Sayang waktu itu gue ga ada kendaraan jadi gabisa nyamper Ferry ke Ubud buat nonton pagelaran kecaknya. Kecewa? iya..

Tapi dikesempatan lainnya, akhirnya gue bisa juga nonton Kecak di Ubud, walo gue dateng agak telat karena kejebak macet dari depan hotel kita di daerah Kuta. Hari itu gue punya kesempatan untuk spent some night in Bali. Tentu aja ga akan gue sia – siain kesempatan ini. Didalam sebuah mobil sewaan yang disetirin Tarra, temen gue dan Ferry di IBalinesia, kita bertolak ke Ubud. Oh, jangan dilupain, bayi – bayi mahasiswa heboh pemenang Blog Komodo juga ikut duduk menuhin jok belakang. Iya, Tarra cuma bisa geleng – geleng kepala ngeliat kelakuan dan ocehan mereka. Gue pun maklum. Hahaha. Rame!

Ferry-gue-Tarra bersama pelakon sendratari

Gue ga akan cerita banyak tentang Ubud karena gue udah pernah cerita di postingan ini. Kali ini gue mau share ke kalian tentang Tari Kecak yang fenomenal. Seperti yang kita tau, Tari kecak dimainin penari antara 50-150 orang yang rata-rata adalah laki – laki, para penari Kecak duduk berbaris dan melingkar dengan kedua tangannya diatas sambil menggerakkan jari-jari sambil menyuarain suara cak-cak-cak, dengan irama yang udah diatur sedemikian rupa sehingga menghasilkan suara yang saut – sautan dan enak didenger. Di tengah kerumunan penari-penari itu terdapat beberapa orang yang meranin lakon ramayana seperti Rama, Shinta, Rahwana dan tokoh-tokoh dalam pewayangan lainnya.

Kalau menurut sejarah, Tari Kecak diciptain sekitar tahun 1930 oleh wayan limbak dan pelukis dari jerman walter spies. Sejarah Tari Kecak ini sebenarnya berasal dari ritual Sanghyang  yang pas nari, mereka  yang dalam kondisi gak sadar ternyata bisa  berkomunikasi dengan Tuhan atau roh leluhur untuk  menyampaikan keinginan-keinginan  mereka biar diberi kebaikan dan kedamaian. Tapi ada satu yang unik yang disuguhin dari Desa Ubud Tengah ini yang menjawab pertanyaan kenapa gue segitunya niat kepengen liat pagelaran di desanya Ferry ini, karena ada statement Ferry : “ini satu – satunya kecak yang dibawain sama perempuan”

Aksi Kecak Srikandi

Zoom Edition

Bukan Bali namanya kalo ga berasa magis

Mayoritas penontonnya adalah bule


Sekaa Tari Kecak di Ubud ini bernama Kecak Srikandi. Kelompok tari ini isinya ibu – ibu PKK dari desa Ubud Tengah. Emansipasi? iya. Karena sekarang wanita Bali emang seperti pengen buktiin kalo wanita ga hanya jago ngurus suami, ngedidik anak, manajemen keuangan rumah tangga, membuat sesajen dan segudang tugas kodrat wanita lainnya, tapi juga bisa menciptakan kreatifitas di bidang seni. Di rumah gue yang di kampung jg gong-nya dipake latian sama perkumpulan ibu – ibu lho..


Anyway, gue sangat excited untuk nonton tari kecak ini. Pertunjukan digelar dibawah pohon beringin tua, dengan penerangan obor – obor di sekitarnya. Pas gue bilang ke Tarra, “Tar, ini kecak pertama aku lho..” eeeh ternyata ini juga merupakan Kecak pertama buat Tarra. Jadi siapa sih disini yang beneran Bali? haha. Malem itu penonton ga begitu banyak.  Berhubungan kita dateng agak telat dan gue kenal sama Ferry, dengan berbaik hatinya, panitia ngebolehin kita nonton secara gratiisss :D Horee!

So, silahkan loh kalau ke Bali, liat pertunjukan tari ini. Keren banget pokoknya!! :D

Yassir, Wahyu, Ayu, Bedul, Zulfi. Bayi2 komodo foto bersama para penari

, , , ,

5 Comments

Rocktobeer!

Me: “Eh, cie, belom tidur kamu pi?”

Lil sis : “belom laah, nih!” *nunjukin buku catetan sekolah*

Me : “ooh ada ulangan?”

Lil sis : “iya, haha, baru inget, haha”

Me: “Gile! Eh, masih suka ditanya papah ga?” *ngambil buku catetan* “Kalo dulu aku diginiin nih!” *baca buku catetan* “adaptasi itu apa?”

Lil sis : “Ga pernah”

Me : “Adaptasi itu apaaa~”

Lil sis : “Huahahha gatau. belom baca”

Me: “Eh gila, besok ulangan tapi ini sama sekali gatau?”

Lil sis : “hehehe belom bacaaaa~”

……. *gue tutup pintu kamar ade gue

……. *gue buka lagi pintu kamarnya


Me : “Besok ulangan jam berapa?”

Lil sis : “Siangan gitu, abis istirahat pertama”

Me : “Yaudalahyaa, masih sempet lah belajar

Lil sis : “iya, emang, dikit kok ini cuma segini doang..”

Me : “Bisa nyontek ga?”

Lil sis : “Bisa lah, hari gini gabisa nyonteeekk??!”

Me : “Haha yaudah, santai kalo gitu. BELAJAR YANG BENER!” *tutup pintu*

This is an awkward conversation when i got home at 10 pm. Now i’m start wondering how will I grow my child in the future. Haha, kinda silly thought I guess, tapi gimana dong, gue sih selow banget dan ngerti gimana rasanya jadi pelajar. Belajar yang bener itu sebuah keharusan, tapi gue ga memungkiri kalo kerja sama dalam ujian itu sangat membantu satu sama lain. Haha, sudah – sudah, jangan ngajarin yang engga – engga.

Anyway, ini minggu kedua gue di rumah. Well I haven’t tod ya kalau pada akhirnya gue dipanggil untuk balik ke head office di Jakarta. Tuhan super baik, memberikan hidup ga cuma apa yang gue butuhkan tapi juga gue inginkan. Di hari pertama gue masuk kantor gue dapet banyak welcome back shakehands dari temen – temen kantor dan pertanyaan “yaampun Mbak Putu kemana aja, kok baru keliatan?”dari tukang parkir, OB dan security. Kemudian gue masih dilanda euforia kembali ke ibukota sampe detik gue nulis postingan ini. Memang, gue kehilangan beberapa moment dan beberapa kebiasaan. Seperti hari – hari gue bersama Meg, yang sekarang posisinya udah digantiin sama newly born Tizzy (gue kenalin ya nanti!) dan juga waktu – waktu berkomunikasi gue bersama baby bear gue. Kenapa? Karena keduanya udah bukan milik gue lagi. Sedih? Banget, but life must go on. Sesekali galau boleh lah yaa, tapi gue tau gue gabisa terpuruk konyol untuk masalah perasaan terus. Kalo elo ga keras sama diri lo sendiri, dunia bakal lebih keras menggembleng  elo. Kalo elo keras sama hidup lo, you rule. Remember?

Sekarang rutinitas gue di pagi hari adalah berangkat 2 jam sebelum jam masuk kantor bareng nyokap + ade gue yang TK, ngajarin dia baca pake pendekatan – pendekatan menyenangkan ala anak TK. Kemudian mendadak ngerasa berbakat jadi guru TK. Ngedrop mereka di sekolah dan kantor. Sarapan sambil nyetir seperti dulu sebelum pindah ke Semarang. Rapiin make up di lampu merah sambil baca headline dari koran yang dijajain tukang koran lampu merah.

Bulan ini udah masuk ke quarter akhir tahun 2012 nih, which means time goes by so fast. Rasanya baru kemarin taun baruan eh udah masuk musim ujan lagi dan mesti mikir – mikir kalau mau traveling. Oktober ini cukup menyenangkan buat gue karena di awal bulan ini rasanya semuanya lagi bersahabat. Bisa catch up sama temen – temen dari sana dan sini, nongkrong bareng untuk sekedar ngemil, ngopi atau ngebir. Family time yang lagi quality banget karena nyokap tampaknya udah capek gontok – gontokan sama gue jadi sekarang agak lebih selow dan Satria yang tetep butuh gue bimbing untuk jadi bocah yang pinter.

Gue bener – bener bersyukur banget sama Tuhan dan menikmati setiap detik kehidupan yang gue punya saat ini. Boleh ya, kita angkat gelas buat gue? CHEERS!

3 Comments

Gue apa? Robot.

Pagi ini gue bangun dengan mengumpat, “Damn, udah pagi!”. Mendadak menyesal karena ngematiin alarm dan semakin menyesal kenapa gue bangun dengan otak dan mulut yang refleks mengumpat. Akhirnya gue cuma bisa mengempas nafas sambil bergerak zombie turun dari kasur ke karpet untuk tidur terlentang, merasakan kekosongan hati, membaur dengan bumi dan mendengar alam. Ga pernah ada suara – suara dari kosan gue selain suara burung gereja yang terbang, oh mungkin sesekali suara bapak-ibu kosan gue lagi ngobrol di bawah. Tangan gue meraba – raba pinggiran karpet dan nyabut colokan segala gadget yang pastinya udah terisi full.

“Awake in Semarang. It’s 6:44 AM, haze, and 76*F. Got 7 hours of sleep” Status di path gue begitu gue memilih opsi awake. Ah yaa, seharusnya durasi tidur ini sangat gue syukuri, tinggal di kosan yang cuma berjarak 10 menit dari kantor tentu aja ngebuat hidup gue jauh lebih berkualitas dibanding dengan hidup gue di Jakarta. Kemudian notification path seperti biasa berdatangan karena temen – temen gue ngasih smiley love. Sampe pada notif terakhir sebelum akhirnya gue bangun untuk mandi. Dari salah satu temen gue waktu ke Bromo, Mika.

M : “Lo punya geng setia yang selalu lope lopein activity path lo ya?”

P  : “Itu artinya peduli! gue punya temen yang lope sama idup gue beroh. *icon lengan tangan keker*”

M : “Lo tau fana ga? ini lebih parah dari fana, lo dipeduliin lewat dunia maya. lewat sebuah tombol. ciyan.”

M : “Dan parahnya lo seneng. #ngajakribut”

P : “Hari gini mik, dari segala jarak batas ruang waktu lo masih ngarep bs selalu ada phisically near? idup di jaman dinosaurus gih.”

M : “siyan cah semarang”

Gue sama mika udah kenal beberapa bulan sebelum berangkat tapi emang officially baru salaman face to face pas Bromo. Tapi ya namanya udah temen yaudah aja, kadang kita kata – kataan, sengaja sok berantem dan jadi frienemy. Tapi bukan hubungan gue – mika yang mau gue bahas disini. Tapi betapa gue denial, betapa gue sok bertahan menghadapi kesendirian gue, betapa gue ditampar dan disadarkan sama kata – kata mika, bahwa gue ini hidup di dunia yang jauh lebih fana.

Gue sadar banget, gue hidup sendiri ditengah keramaian. Ditengah hiruk pikuk pusat kota Semarang. Ditengah keramahan Satpam kantor depan pom bensin di setiap pagi ketika gue lewat untuk cari angkot. Ditengah jejeran orang – orang di dalam angkot yang ngebawa gue ke kantor. Ditengah keramahan sapaan “Pagi Mbak Putu” dari satpam dan OB kantor gue, ditengah sapaan “Haiii..” dari temen – temen kantor gue setiap pagi. Selanjutnya, ga jauh beda. Sibuk dengan kerjaan masing – masing, yang cuma sesekali ngobrol. Pulang kantor, gue kembali ke kesendirian gue selepas sapaan sore ‘Pulang Mbak Putu?” dari Satpam kantor. Ditengah jejeran orang didalam angkot yang ngebawa gue balik ke depan pom bensin untuk mendapatkan sapaan satpam kantor depan (lagi). Dengan kesendirian pula gue berjalan menuju kosan yang ga pernah ada suara orang selain Bapak dan Ibu kosan gue yang berlogat tinggi seperti orang berantem.

Weekend, mamam deh yaa kalo lagi sendirian di Semarang. Mesti banyak belajar dari penyanyi dangdut banget : makan, makan sendiri. Minum, minum sendiri. Haha. Yaaaa jadi tarzanita aja mengarungi hutan belantara sendirian, pretend that ‘i need nobody but myself’. Haum!

Pada dasarnya manusia emang makhluk sosial. Gue yang terbiasa loncat sana loncat sini ke berbagai circle pertemanan tentu aja ngerasa ada yang salah. Gue yang kurang berbaur? Gue yang kurang berinteraksi? Atau gue yang emang jadi doyan menyendiri? Nope. Gue udah mencoba segalanya sampe bisa nongkrong bareng OB di belakang kantor, ngobrol sama satpam di posnya, ketawa – ketiwi sesekali bareng orang kantor. Tapi apa? Selebihnya gue melakukan semuanya sendiri, sesendiri itu. Dan lagi – lagi gadget menjadi solusinya.

Gue apa? Robot? Mungkin. Secara gue berinteraksi dengan temen – temen gue via gadget. Mengungkapkan perasaan gue via gadget. Menghindari kesepian gue dengan gadget. Dan sekarang, gue curhat tumpah ruah begini via apa, gadget! Gue apa? Robot. Apa? Iya, iya gue robot!


,

20 Comments

Tribute to the prayer

well, I have promised you to attach the photos of some prayers on the wall of Pagoda Avalokitesvara.

So, here’s the photos, please read with an open minded.

, , , , , , , , , ,

2 Comments

Travel Writing for “Perjalanan Nusantara”

Akhir – akhir ini banyak orang yang mendadak suka jalan – jalan. Karena emang liburan kemana – mana itu happening banget. Seperti gue tepatnya (happeningnya? bukaaannn, mendadaknya maksud gue). Yaaa, bisa dibilang gue mulai heboh kesana kemari ya mulai dari lulus SMA. Tapi walaupun tahun ini blog gue memasuki umur 8 tahun, gue baru mulai nulis tentang suatu tempat atau pamer kegiatan jalan – jalan gue dari tahun 2010. Waktu itu gue didaulat untuk ngurus blog wajib sebagai syarat lulus KKN. Jadi dari layout, artikel, dan segala macem isi blog itu merupakan tanggung jawab gue. Kebetulan desa tempat KKN gue deket banget sama Pantai Santolo, jadi gue nulis artikel tentang Pantai Santolo dan segala aspeknya. Berhubung itu tulisan gue sendiri, jadi gue punya hak untuk mempublish artikel itu di blog pribadi – yang tentu aja udah gue sadur dengan bahasa sehari – hari. Biar yang baca juga ga bosen.

Waktu Jaman kuliah, rasanya banggaaaaa banget kalo kita udah pernah pergi ke suatu tempat dan bisa kita jelajahin dengan biaya yang seminim – minimnya. Rasa – rasanya kalo jidat bisa di cap ‘backpacker’ pasti mau deh di cap begitu. Tapi esensi dari sebuah liburan itu kan bukan kekerean-nya. Kalau emang apa yang kita dapet worth sama harganya, kenapa mesti nyusahin diri? Toh yang namanya liburan adalah untuk seneng – seneng kan. Yaaa, emang sih ga semua orang bisa dengan mudahnya punya duit dan ngeluarin sefoya – foyanya. Tapi kan gaperlu juga terlalu pelit sampe ujung – ujungnya malah nyusahin diri sendiri.

Liburan ala backpacker menurut gue adalah liburan yang budgetnya bisa dipergunakan seefisiensi mungkin, tapi bukan berarti sekere mungkin. Misal kita pergi ke suatu tempat yang kira – kira akan lebih banyak kegiatan outdoor-nya. Daripada kita milih hotel yang harganya sekian mahalnya, mending milih hostel untuk tempat numpang tidur doang. Harganya bisa jauh beda, tapi kelayakannya sama. Lagian, palingan cuma beda luxury, pelayanan dan fasilitasnya aja. Selama ada kasur dan air bersih, untuk apa kita numpang tidur di hotel berbintang atau malah sok hemat numpang tidur di balai desa atau masjid? Yang satu bikin kanker dompet, yang satu lagi bikin punggung encok. Dua – duanya bikin kita ga bisa nikmatin pemandangan alam yang mau kita tuju. Nah, duitnya bisa dialokasiin buat makan enak misalnya, atau buat bayar fasilitas berlibur macem boat snorkel dan kawan – kawannya.

Anyway, dalam dunia perjalan – jalanan istilah orang yang melakukan perjalan itu ga cuma backpaker doang. Ada istilah lain yang gue tau seperti traveler, flashpacker dan light traveler. Mungkin masih ada istilah lainnya yang belum gue tau. Traveler itu seperti turis, yang emang punya duit untuk membiayai segala budget jalan – jalannya. Mau murah atau mahal, ya sikat! Kalo flashpacker adalah model jalan – jalan yang ga lepas dari teknologi. Tipe – tipe flashpacker itu adalah orang yang ga bakalan keluar rumah kalo ga bawa gadget. Iphone, Ipad, GPS, Laptop, Android, dan pasti bakalan butuh WIFI dimanapun mereka berada. Tapi tipe orang ini punya budget yang flexibel untuk setiap perjalanannya. Pengen murah ala backpacker, tetep. Tapi mereka ga akan sungkan – sungkan ngeluarin uang buat sesuatu yang worth it seperti makanan enak dan biaya penikmat lainnya. Yang terakhir Light traveler. Light traveler ini tipenya suka ngebawa barang yang pas – pasan seminim mungkin. Nah kalo gue ga bakat nih yang terakhir ini. toiletries gue aja rasa – rasanya udah padet sendiri. hehe.

Haha, kok jadi ngalor ngidul sih. Gue nulis postingan ini kan pengen share tentang nulis blog dengan tema perjalanan, tentang pengalaman jalan – jalan, tentang blog competition juga. Oke, seperti yang udah gue ceritain diatas, kalo gue mulai ‘pamer’ itu tahun 2010. Jadi kalo mau baca – baca atau cari referensi tentang tujuan liburan atau traveling, bisa klik disini. Eaaa pamer lagi. Anyway, kalian tau ga, kalo mau nulis dengan tema perjalanan, ternyata ada jenis – jenisnya. Ini gue dapet berdasarkan baca majalah diatas pesawat yang namanya gue lupa dan gue lupa juga itu pesawat dengan tujuan mana. Hehe, maklum, pergi sendiri kemana – mana itu kadang bisa bikin linglung dan lupa semuanya.

The art of travel writing :

  1. Travel Literature : Tulisan dengan ciri evocative – narrative. Tulisan yang memberikan inspirasi dan perspektif yang mendalam dengan gaya bahasa yang indah. Contohnya seperti Selimut Debu atau Garis Batas Karya Agustinus Wibowo.
  2. Travel Journal : Tulisan dengan ciri narative – instructive. Bisa dibilang juga dengan catatan perjalanan. Karakter ceritanya runut (apa yang diliat, apa yang dilakukan, apa yang dirasakan), ditambah – tambah dikit dengan panduan singkat. Contohnya seperti blog pribadi atau majalan wisata.
  3. Travel Guide : Tulisan dengan ciri instructive – descriptive. Biasanya isinya tentang how to get there, where to stay, where and what to eat, ditambah glosari – glosari mini. contohnya seperti Lonely Planet & Travelicious.
  4. Travel book : Tulisannya berciri evocative – descriptive. Isinya tentang kumpulan cerita – cerita asik selama perjalanan, yang lucu, fun, seru, susah, dan lain sebagainya. Seperti The naked travelernya Trinity.

Eh tapi yang diatas ini ga mutlak. Bisa aja kita nge-mix antara yang satu dengan yang lainnya. Gue? Jujur aja gue gatau nulis yang gimana. Gue nulis ngalir aja apa yang ada di otak gue, jadi hmm semacam tulisan lepas gitu. Selama 8 tahun jadi blogger ternyata ga ngaruh juga ya sama kemampuan gue menulis, hehe. Anyway, gue pernah bikin riset kecil – kecilan ke temen – temen gue yang rajin buka blog gue. Ga banyak kok (yaelaah, berasa blog orang terkenal punya banyak pembaca!). Hehe, nasib. Gue nanya kritik dan saran. Ternyata dari 5 responden (cie responden) mereka punya pendapat yang bener – bener jauh beda. Ada yang minta fotonya lebih dibanyakin, ada yang minta lebih deskriptif kalo lagi nyeritain sesuatu, ada yang nyuruh nge-elaborate lagi dari segi informasinya, ada yang ga suka terlalu banyak foto, ada yang ga suka bahasanya terlalu santai dan lain – lain. Disini gue menyimpulkan kalo ternyata pembaca itu bener – bener heterogen. Dan gue memposisikan diri gue sendiri sebagai pembaca. Untuk jadi penikmat sebuah tulisan, kalo bukan karena bener – bener butuh, pasti karena suka dengan isi dari tulisan dan gaya bahasa / gaya bertutur dari si penulis.

Yaaa, semuanya kan subyektif. Tapi gue yakin penilaian juri blog competition nanti pasti obyektif, secara jurinya udah kaliber tinggi. Anyway, gue nyoba ngedaftarin 3 postingan gue untuk Blog competition kali ini. Setelah 2 taun ngikut dan ga pernah menang, taun ini gue masih punya semangat buat ngikut karena kebetulan temanya memungkinkan untuk diikuti. Kalo taun ini kalah juga? Kayaknya taun depan gue harus tobat ngeblog. haha. Abis postingan ceritanya para Beswan Djarum keren – keren. Tempat yang dituju juga banyak yang keren dan belom jadi tempat yang sering diulas. Nah, postingan yang gue ikutin itu adalah :

1. Desa Trunyan, Tempat Buang Mayat yang Legendaris

2. Bromo Trip 2012, Ketika 2 cewek galau nekat ke gunung

3. Tarzanita Merambah Wisata Kuliner Semawis

Mohon doanya yaa saudara – saudara sekalian.. Selamat berjuang teman – teman Beswan Djarum! Raja Ampat menunggu. Wohoooo… :D

, , , , ,

10 Comments

Bromo Trip 2012, ketika 2 cewek galau nekat ke gunung

Kaki gue mati rasa karena kedinginan dan duduk bersimpuh, percikan air suci (tirta) di kepala gue rasanya seperti air es. Gue ga peduli, yang ada di otak gue saat itu cuma bersyukur karena gue masih sadar dan masih punya tenaga buat bertahan di Gunung Bromo.

‘I have something with mountain” kata gue ke Wana dan Mas Jo waktu kita conference chat via line. Mereka cuma nyimak kalimat gue. Gue lanjutin, “taun baruan di puncak aja gue tiwas kerungkupan dalem selimut trus tidur. outbond di cikole gue mencri2..” jeda beberapa lama wana baru bales “Tos! Ga kuat dingin kita. Pas lo bilang something gw pikir gaib. Haha” Hahaha ya begitulah. Gue begitu membenci dingin, gue benci mandi pake air dingin, gue ga suka dengan efek mengigil di badan gue, dan gue akan mensugesti diri gue untuk jadi ga enak badan. Cemen? Banget!

Waktu awal gue ngerencanain mau ke Bromo gue sempet ketir tapi Upacara kebudayaan Yadnya Kasada Bromo (Kasodo) yang diadain suku Tengger bener – bener menarik perhatian gue. Ceritanya waktu itu gue lagi sirik sama Ami karena dia punya tiket jazz gunung yang diadain di Bromo tanggal 8 Juli 2012. Tapi cewek yang setengah gila gara – gara masih ngarep sama mantan itu batal pergi, tiket berpindah tangan trus nyesel sejadi – jadinya. Pas banget malemnya gue baca twitter yang nginfoin kalau ada festival Yadnya Kasada yang bakal diadain di awal Agustus. Gue ajak sana – sini, sampe Andre sm Vivi yang gue yakin ujung – ujungnya mereka ga akan bisa karena load kerjaan mereka padet banget. Tekad gue udah bulet buat pergi kesana, apapun yang terjadi.

Gue mulai kontak temen – temen gue, teasing – teasing Ami biar dia ikut berangkat sm gue. Dia mau banget, bales dendam gagal jazz gunung katanya. Jadi fix, apapun yang terjadi, 2 cewek yang agak “nemu jembatan gue loncat” ini bakal berangkat ke Bromo. H min sebulan gue sempet keliyengan 3 hari berturut – turut sampe periksa ke dokter segala. Sengaja gue minta obat plus vitamin sm dokter biar pas Bromo gue bisa fit. Gue latih diri gue buat jalan kaki lebih jauh dari biasanya. Sambil gue ngegambleng fisik gue, gue cari info gimana cara ke Bromo. Gue tanya semua temen – temen gue yang pernah ke Bromo, gue ngobrol sama orang – orang baru tentang Bromo, gue googling, pokoknya gue cari  semua informasi tentang Bromo.

Sampailah pada H min 1 acara Kasodo, Ami nyamper gue ke Semarang. Sebelum ke stasiun untuk ngejar kereta yang bakal ngebawa kita ke Malang, jadilah kita macem turis nyasar di simpang lima bawa backpack nenteng tas kamera dibawah bulan purnama ketawa – ketawa geblek karena udah capek ngeluh sama keadaan yang ngebuat kita stuck. Sekali lagi “Nemu jembatan kita loncat. Nemu rel kereta coba loncat. Kalo masih blom waras juga, tar coba loncat ke kawah bromo kalo udah sampe puncak”. itu motto desperate kita.

Mungkin gue sama Ami terlalu excited, sampe orang yang ada di kereta bisnis Senja Singosari yang ngebawa kita ke Malang selalu ngeliatin dengan tatapan “ini cewek gapernah naek kereta nih mesti!”. Bodo amat, emang pacaran doang yang bisa bikin dunia cuma milik berdua? mau liburan jg kok! God is good, Tuhan ga ngebolehin 2 cewek ini pergi sendiri maka diturunkanlah 2 manusia ajaib untuk nemenin kita. Kenal via instagram, ke email, ke BBM, ke Bromo. Sampe Malang pun gue kenal sama rombongan manusia – manusia yang ga kalah ajaib. Liburan asik itu dipengaruhi sama partner liburan juga. Dan gue sangat amat enjoy dengan perkumpulan orang yang lagi – lagi baru gue kenal ini. :)

Nama Bromo berasal dari kata Brahma (Dewa pencipta untuk kepercayaan Hindu), gunung merapi yang masih aktif ini puncaknya memiliki ketinggian 2.392 Meter diatas permukaan laut. Akses ke Bromo itu ada 4 rute. Lewat Pasuruan, Sukapura (Kabupaten Probolinggo), Senduro (Kabupaten Lumajang), dan Malang. Gue kemarin lewat Malang dengan Rute Malang – Tumpang – Gubuk Klakah – Jemplang – Gunung Bromo.

Setelah sampe stasiun Malang, kita cabut ke Tumpang ketempat orang yang punya Hardtop. Namanya Om Arief. Gue sempet ngobrol sama doi, katanya biasanya kalo nyewa jeep itu 300-350ribu dari penginapan ke halaman pura (kaki gunung Bromo), tambah 100 ribu kalo mau ke savana, belum lagi kalau mau ke Pananjakan. Kalau dari Tumpang, biasanya 950ribu, bahkan 1,2 jt buat bule. Lumayan bgt kan, mending ikutan trip atau sekalian segerombolan kalo ke bromo, jadi biaya bisa dibagi. Doi jago banget nyetirnya sampe bisa nyetir dijalan belok – belok sambil ngeladenin kita ngobrol dengan ngadep belakang. Kadang kita yang ketir jadi mending gausah nanya apapun ke doi. Serunya, sepanjang perjalanan dari Tumpang ke Bromo, si Om Arief ini selalu nyapa orang – orang yang lewat. Entah Bromo yang sempit atau emang doi udah terlalu eksis, gue ga ngerti. Yang penting gue bisa ngerasain bipang Bromo hasil palakan doi ke temen – temennya. Haha, makanan ini kesukaan gue waktu masih kecil bhuoosss..

Om Arief ngebawa kita ke Savana. Diikutin hardtop lainnya yang ternyata disetirin sama adiknya om arief. Entahlah, kita udah teriak – teriak minta stop waktu ngeliat view keren dari dalem hardtop. Tapi doi selaw aja bilang “ntar – ntar”, nyampe ke tempat sepi ga ada orang, doi muter balik terus markir. kita semua ngehambruk turun, trus gue disuruh naik ke jalan setapak gitu,ada pendopo diatasnya tapi katanya gue jangan ke pendopo, turun kebawah lagi katanya. agak ketir sih pasir sama semak – semak gitu. Pas bebas dari semak – semak, kita nemuin hamparan view yang kereeeeeennnn banget. gue cuma bisa teriak – teriak “omaygat omaygat, Tuhan maha Besar, Puji Tuhan, Astaga Tuhan, Allahuakbar, Ya Tuhan Ya Tuhan..” karena itu view Savana Bromo & Pasir berbisik dari atas. Trus gunung Bromo & gunung Batok dari bawah. kalian tau? semakin kita pergi melihat keindahan alam, kita akan semakin merasa kecil dan Tuhan maha besar. ga ada yang bisa dilakuin selain bersyukur dan nikmatin apa yang udah Tuhan ciptain.

Udah berbagai gaya kita moto dan difoto, dari gibas rambut sampe sikap lilin (sumpah ini gue ga hiperbola), akhirnya Hardtop bertolak lagi kearah Savana. Gue ga nyangka ternyata kita ngelewatin tempat yang kita liat dari atas tadi. Gue pingin nyoba duduk di atas hardtop, seperti Mika sama mas Elyudien yang naik di pertengahan jalan dari Tumpang menuju Bromo. Pas gue naik, Om Arief ngejalanin mobilnya balik arah. Cuma gue sama Ami yang ada di atep tanpa penumpang lain. Ternyata orang – orang pada minta foto mobil yang lagi jalan di Savana gitu, makanya si Om nyari jalan nanjak biar turun debu – debu trus difoto gitu. Si Om ngebut, rasanya kayak naik wahana tapi seru, asik banget dan sumpah nagih! Nyampe tempat parkiran, gantian gue yang minta sama si Om, permintaan gue ga muluk – muluk. Nyetir hardtopnya keliling, dan boleh! Haha obses banget gue punya hardtop. pokoknya harus jadi orang kaya biar bisa beli Jeep Wrangler biar cantikan dikit. Amiinn. :p

Bener banget kata mas Elyudien, kalo kesana tuh kita bakal autis seneng sendiri foto – foto tanpa kenal waktu sampe diingetin kalo udah waktunya kita jalan ke penginapan karena udah mulai sore. Menurut info, Upacara Kasada dimulai malem. tapi sebelum nyampe penginapan, kita mampir dulu ke pasir berbisik. Suhu udara udah mulai dingin. Gue cuma inget waktu ospek, gausah manja dulu, jangan buru – buru pake baju dobel – dobel sebelum malem, karena subuhnya bakal berkali – kali lipat dinginnya. Diotak gue cuma mikir “kuat, kuat!” Sambil foto – foto. Kecenderungan gue kalo jalan bareng orang yang jago moto adalah ga hunting foto melainkan nunggu difoto – foto aja. *nyengir*

gue, ami, dan 2 orang ajaib yang gue ceritain diatas bernama nanda-mika

Di penginapan, gue join kamar bareng Ami sama Teh Selvy. Teh Selvy ini  wartawan yang mau ngeliput upacara Kasodo. Baru nyampe penginapan kita langsung cabut lagi buat ngeliat acara pagelaran menyambut Kasodo. Diluar ekspektasi sih, ternyata acaranya dangdutan, beberapa sendratari sama sambutan – sambutan Bupati dan jajaran tinggi lainnya. Gue sempet ngobrol sembentar sama orang dari Dinas Kebudayaan dan Pariwisita tentang Bromo dan upacara Yadnya Kasada ini. In brief aja sih sayangnya, soalnya ekor mata gue udah mulai kehilangan sosok yang gue kenal. Daripada gue ilang ditengah lautan manusia. Pagelaran ini semacam pesta rakyat, banyak yang jualan seperti pasar malem dan semuanya tumplek – plek pendopo ini, dari masyarakatnya sendiri sampe wisatawan baik lokal maupun asing.

Jam 10 gue udah cabut ke penginapan lagi buat ngecharge tenaga, karena upacara yang di Pura Bromo bakal mulai dari jam 2 pagi. Ngobrol2 curhat kata2an sama Ami sampe ketiduran, terlalu excited mungkin, karena jam 1 gue udah kebangun dan gatau mau ngapain. Jam 2 teng kita udah langsung menuju Pura tempat upacara dilaksanain. Karena gue anaknya cemen sama dingin, gue memutuskan mensenjatain diri gue dengan berlapis-lapis kain : kupluk, tanktop, kaos, kaos lengan panjang, sweater, jaket batik, slayer, celana kargo, sarung tangan. Ga lupa gue usep2 dada pake minyak angin plus minum tolak angin. Anget luar dalem. Dinginnya udara udah mencapai 7 derajat celsius, masih bersyukur karena ga turun lagi. Denger-denger Dieng udah sampe minus 5, sedangkan Bromo lebih tinggi dari Dieng, secara logika harusnya lebih dingin tapi ternyata engga.

Sampe Pura ternyata acara belum di mulai. Sambil nunggu acara dimulai, gue sembahyang dulu mumpung gue ada di Pura. Kapan lagi kan gue sanggup ke Bromo? Kebetulan Ami dan Mika jg 1 kepercayaan sama gue. Pas kita bertiga ngebakar dupa dan minta canang (bunga yang ditatakin janur), Mas Ibnu (salah satu rombongan gue juga) ikut ngelakuin hal yang sama. Awalnya gue pikir dia Hindu juga, tapi ternyata dia Muslim. “Yang penting niatnya dan kepada siapa kita berdoa kan?” Gue salut setengah mati sama orang yang ternyata berprofesi sebagai dokter ini. Kalau ajaaaaa… (eaa galau lagi, nyemplung aja sana ke kawah Bromo!)

Walaupun acara belum dimulai, tapi para Dukun Pandita udah duduk manis di penataran Pura sambil nunggu pengumuman siapa saja yang lulus tes. Gue sempet ngobrol sama pemangku pura, Beliau cerita sedikit tentang tes ini. Tradisi masyarakat Tengger pada malam sebelum puncak upacara Yadnya Kasada adalah pemilihan dukun pandita. Seseorang yang dianggap mampu memimpin setiap upacara keagamaan. Setiap kabupaten Tengger akan mengajukan orang – orang yang dipercaya untuk melakukan tes mantra. Kalo Hyang Widhi (Nama Tuhan dalam agama Hindu) belum menghendaki, maka rapal mantra dari calon dukun pandita itu ga akan lancar. Ada 3 dukun pandita baru yang lulus tes, penobatannya seperti nikahan. Dukun yang lama akan bertanya kepada masyarakat setelah merapal mantra. Sah? Sah? Saaahhh…

Beberapa pemangku, gue, Ami, Mika & Teh Selvy

Jajaran dukun pandita yang mulai merapal doa sebelum acara resmi dimulai

Acara dibuka dengan sapaan Om Swastiastu dan sapaan lainnya dalam bahasa Jawa. Kemudian diceritakanlah awal mula adanya Upacara Yadnya Kasada (Kasodo) yang sekarang rutin diadakan di Gunung Bromo tiap tahunnya pada hari ke 14 dan ke 15 pada bulan kasodo menurut tanggalan Jawa. Konon Suku tengger merupakan keturunan Roro Anteng (putri Raja Majapahit) dan Joko Seger (putera Brahmana). Asal mula upacara Kasada terjadi beberapa abad yang lalu. Pada masa pemerintahan Dinasti Brawijaya dari Kerajaan Majapahit. Sang permaisuri dikaruniai seorang anak perempuan yang dikasih nama Roro Anteng, setelah menjelang dewasa sang putri mendapat pasangan seorang pemuda dari Kasta Brahma bernama Joko Seger.

Setelah menikah pasangan Roro Anteng dan Joko Seger tinggal dan jadi penguasa kawasan pegunungan tengger, dari waktu kewaktu kehidupan masyarakat tengger hidup dengan damai dan makmur, tapi keadaan tersebut ga dialami oleh pasangan Roro Anteng dan Joko Seger, karena udah sekian lama kedua pasangan tersebut ga di karuniai anak. Maka dari itu Joko Seger memutuskan untuk bersemedi di kawah gunung bromo untuk memohon dikaruniai anak.

Setelah beberapa lama bersemedi terdengarlah suara gaib yang intinya permohonan mereka akan terkabulkan tapi dengan syarat setelah mendapatkan keturunan, kelak anak bungsunya harus di korbankan ke kawah gunung bromo, pasangan Roro Anteng dan Joko Seger pun menyanggupinya. Setelah mendapatkan 25 orang putra dan putri pasangan Roro Anteng dan Joko Seger ga tega dan mengingkari janji untuk mengorbankan putra bungsunya, yang pada akhirnya mengakibatkan sang Dewa murka dan malapetaka pun terjadi, gunung bromo pun menyemburkan api dan menjilat putra bungsunya, Kusuma masuk ke kawah gunung bromo, bersamaan dengan lenyapnya Kusuma terdengarlah suara gaib Kusuma yang bilang kalo dirinya ikhlas dijadikan korban dan minta pada sodara-sodaranya untuk hidup damai dan tenteram, serta mengingatkan untuk mempersembahkan sesajen kepada Sang Hyang Widi setiap bulan Kasada pada hari ke-14 di kawah Gunung Bromo. Nama suku Tengger pun berasal dari singkatan nama Roro Anteng dan Joko Seger. Begitulah mitos kepercayaannya.

Setelah acara selesai, warga dan wisatawan berbondong – bondong pergi menuju puncak gunung bromo untuk melempar sesajen ke kawah. Sesajen berupa ternak dan hasil bumi sebagai wujud rasa terima kasih atas limpahan karunia dan anugerah yang telah diberikan oleh Sang Hyang Widhi. Semoga Shang Hyang Widhi terus memberikan kedamaian, karunia dan anugerah kepada masyarakat Suku Tengger.

Masyarakat berebut sesajen yang dilempar ke kawah

Gunung Bromo seems so crowded. Terutama pas ada acara seperti ini. Padatnya pengunjung ngebuat kekhusukan yang gue rasain agak sedikit berkurang yaa walaupun gue juga cm berdiri dari jauh sambil ngobrol bareng pak mangku. Well, mungkin karena gue terbiasa dengan upacara – upacara di Bali juga kali yaa. Aneh juga ternyata rasanya, pas sembahyang banyak blitz kamera yang “crak crak” ngebidik kita.

Ngeliat sunrise di badan Bromo, dan hamparan padang pasir dari puncak Bromo, rasa syukur begitu merasuk dada gue, Tuhan menciptakan bumi Indonesia sedemikian indahnya dan gue masih mampu menikmati hasil ciptaannya. Tuhan Maha Besar, Allahuakbar, Puji Tuhan! Gue kepingin lagi naik gunung, walo gue harus pake baju super dobel lagi.

Semoga ga hanya masyarakat Tengger yang senantiasa menjaga keseimbangan dunia, tapi kita juga harus senantiasa bersyukur dan berterima kasih atas limpahan anugerah dan karunia yang udah Tuhan berikan kepada kita. Om Santhi, Santhi, Santhi om.. (peace for the all human kind, peace for all living and non living beings, peace for the universe, peace for each and every things in this whole cosmic manifestation). Semoga bumi dan segala isinya damai selalu.

Haha panjang juga gue cerita ya. See you guys, gue masih punya cerita lain yang mau gue share ke kalian. ;)

liat nih kelakuan temen – temen seperjalanan  gue. Sinting emang.. *gue masih ngakak ngeliat poster ini

, , , , , , , , ,

22 Comments

Tarzanita merambah wisata kuliner Semawis

Sekarang gue ngerti banget kenapa dulu pemerintah sempet ngelarang becak beroperasi di Jakarta dengan alasan sumber daya manusia. Gue bener – bener ga tega ketika bapak – bapak becak yang gue tumpangin pulang masih sangat legowo ngajak gue ngobrol sambil ngos – ngosan ngegoes pedal becak. Kalau jalannya agak nanjak, rasanya gue mau minta turun dulu nanti kalo jalan udah datar baru deh gue duduk lagi. Dengan jarak yang menurut gue lumayan jauh, rasanya gue lebih pantes naik taxi daripada naik becak. Toh ongkosnya juga kurang lebih sama. Sayangnya malem itu ga ada taxi…

Itu perjalanan pulang gue dari Pasar Semawis, sebuah pasar malam di daerah Pecinan Semarang. Gue lagi kelaperan di kosan, malem itu malem minggu dan gue merasa harus get a life daripada diem ngedok di kosan tanpa melakukan apa – apa. Gue inget kata seorang teman, “Lo belom ke Semarang kalo belom kulineran di Pasar Semawis”. Pernyataan ini udah menghantui gue dari bulan lalu. Gue menghubungi teman – teman gue yang ga puasa, karena gue gamau ganggu moment awal puasa temen – temen gue yang Muslim yang pastinya pengen ngabisin waktu bareng keluarga.

“I need nobody but myself” kalo kata Tarzan. Setelah semua temen – temen yang gue hubungin ternyata punya kegiatan lain, gue memberanikan diri menjadi Tarzanita sendirian menembus keramaian belahan tengah hutan belantara gue alias Simpang Lima untuk nemuin angkot arah Johar. Sejujurnya pilihan angkot ini gue sotoy.

“Johar Johar Johar”, teriak supir angkot dari kejauhan. oke, gue udah deket. Posisi daerah kosan gue yang letaknya bersebrangan dengan masjid Baiturrahman tempat angkot itu pada ngetem otomatis ngebuat jarak yang gue tempuh lumayan jauh kalau jalan kaki. Bersebrangan yang dipisahin sama lapangan Simpang Lima yang gede itu maksud gue. Ada 2 angkot yang ada di sana, yang 1 udah lumayan rame, yang 1 masih kosong. Gue pilih yang rame karena gue lumayan parno denger berita tentang pemerkosaan di angkot beberapa waktu terakhir. Gue tanya, “lewat Semawis ndak pak?” dan gue ditolak dooongg, disuruh ke angkot yang kosong itu. Asem! Ga ada pilihan lain, jadi ya gue dengan pasrah nanyain hal yang sama ke supir angkot yg lain. Lewat katanya. Yawes cuusss…

Setelah ngetem lama bener dan tetep sepi, akhirnya angkot berangkat juga setelah ada 3 orang cewek naik. Gue agak sedikit lega, ditambah dengan adanya bapak – bapak naik ditengah jalan. Gue masih celingak celinguk pas angkot berhenti di jalan lampu merah perempatan jalan Gajah Mada – jalan depok – jalan KH Wahid Hasyim dan supirnya ngewarning gue untuk turun disini. Gue bener – bener masih celingak celinguk karena gue ga nemuin adanya tempat keramaian atau lampion – lampion yang nandain gue ada di Pecinan. Untuk bapak yang didalem angkot baik ngasih tau kalau Semawis itu ada di ujung jalan KH Wahid Hasyim. Tapi mending naik becak lagi katanya. Gue turun dan mendapati ga ada becak. Ziiingggg..~

Gue jalan nembus gelap nyariin becak. Sepi bener men! Sampe akhirnya gue hampir ketemu perempatan dan ada restoran yang lumayan rame, gue tanya sama tukang parkirnya kalo – kalo semawis udah deket. Ternyata gue masih harus nemuin 2 kali perempatan lagi baru deh nyampe Semawis. Paaassss banget abis itu ada orang turun dari becak, langsung gue samber tu becak.

Lucunya, gue udah naik dan becak udah jalan sebelom kita sepakat sama harga. Terjadilah tawar menawar yang alot sambil jalan. Haha, gue pengen ngetawain kebodohan gue. Jadi gue maunya 5 ribu, karena gue yakin itu sedeket itu. Si bapak maunya 7 ribu. Pas sampe akhirnya si bapak bilang “yaudah 6 ribu aja ya mbak biar adil” yang langsung gue okein karena gue ga sabar pengen ngubek – ngubek isi pasar.

Gapura Pecinan Semarang

Pasar Semawis letaknya di Gang Warung, tepat setelah Gapura Pecinan Semarang. Pasar yang cuma buka pas weekend jam 6 sampe jam 11 malem ini isinya berbagai stand makanan dan beberapa stand asesoris atau baju. Kalau kalian ngebayangin Jungceylon Market-nya Phuket atau Chatuchak-nya Bangkok, mending buang jauh – jauh imajinasi kalian walau emang agak – agak same alike. Pasar Semawis lebih mirip Gang Senggol kalo kata masyarakat Bali, sebuah gang yang isinya tenda – tenda tempat jual makanan. Mayoritas yang ada disana adalah orang – orang keturunan tionghoa, beberapa bule, beberapa orang asing dengan bahasa inggris logat Asia, dan beberapa bermuka lokal termasuk gue.

Lapak Penjaja Asesoris

Dalem hati gue bilang, Ini pas nih buat orang – orang pecinta kuliner. Gue mulai menyisir jalan sambil gue absen satu – satu makanannya. makanannya beragam dari khas Semarang, Jawa, China. Bakmi Cina, Sate Babi, Sate ayam, mie Jawa, nasi ayam, nasi gudeg, takoyaki, surabi, bakcang, kwetiaw, Dimsum, Lunpia, Siomay, Zuppa soup, sampe sosis Bratwurst sama kentang spiral yang terkenal di Bandung juga ada. Minuman? Dari liang teh, teh hijau, wadang ronde sampe minuman jeli – jeli juga ada disana. Ngeliatin begitu tambah memacu genderang perang di perut gue dan sukses bikin lidah melet – melet nahan hasrat makan. Pasukan cacing udah mulai ga sabar akhirnya pilihan gue jatoh ke Gudeg Koyor aja. Khas Semarang gitu, isinya gudeg, (krecek-yang sebelum si ibu nyendokin laangsung gue potong “eh bu, yang aku ndak pedes nggih bu”), telor, opor ayam, sama semacam kikil. Enak deh, serius!

Sebenernya kalau mengeksplore lebih dari Pasar Semawis ini, banyak hal menarik yang bisa kita temuin. Bangunan – bangunan disana masih asli dengan Khas Tionghoa jaman dulu. Gang – gang yang tembus kesana itu bisa tembus ke kelenteng – kelenteng dan daerah pecinan lainnya. yang paling menarik adalah tempat karoke. Lagi – lagi jangan berekspektasi tempat karokenya akan semeriah karoke atau pub di Thailand, atau jangan juga ngira tempat karokenya berupa kamar – kamar seperti tempat karoke terkenal yang biasa kita pake bareng temen – temen ato keluarga. Karoke disini cuma sebuah ruko (ada juga yang tenda) yang bermodal mike+speaker. Karoke ini bisa ditonton siapa aja, dan mayoritas pilihan lagunya adalah lagu – lagu berbahasa Mandarin.

Si Bapak lagi asik karokean

Gue ngobrol sama penjaga berseragam disana, sekalian nanya rute dan cara pulang. Katanya, Semawis dalam bahasa Jawa itu artinya tersedia. Awalnya pasar ini dibuat untuk ngerayain kedatangan Panglima Ceng Ho yang ke 600 tahun, tapi ada yang bilang juga untuk ngerayain dicabutnya keputusan presiden tentang larangan perayaan kebudayaan Tionghoa tahun 2004 oleh presiden Gus Dur. (Kalian masih inget cerita bapak – bapak di kelenteng Tay Kak Sie yang gue ceritain di postingan Wayang Potehi kan? ;) ). Pada tahun itu, akhirnya Imlek diakui sebagai hari libur nasional. Nah, kalau lagi menyambut Imlek, Pasar Semawis bisa berkali – kali lipat ramenya. Ga cuma ada tenda – tenda makanan tapi juga bakal ada suguhan tarian Barongsai, pagelaran Wayang Potehi, Ramalan Cina, Pengobatan Cina dan berbagai macam kebudayaan China lainnya yang di arrange sama Perkumpulan Kopi Semawis (Komunitas Pecinan Semarang untuk Wisata). Keberadaan Pasar Semawis ini sampe sekarang terus dipertahankan untuk memacu pertumbuhan pariwisata di Semarang. Malah nama semawis itu kepanjangan dari “Semarang untuk Pariwisata”.

It will be so much fun kalau kesana rame – rame bareng temen atau bareng pacar. Entah gimana gue merasa orang – orang disana saling kenal satu sama lain. Ditengah kesirikan oleh suasana kehangatan dan kekeluargaan, gue akhirnya milih pulang. Atas saran bapak berseragam tadi, gue naik becak yang penggoesnya sangat legowo nemenin gue ngobrol sambil ngos – ngosan.. Sampe kosan, gue jadi sadar, ini nih kenapa orang nyebut “menguras keringat demi sesuap nasi”..

, , , , , , , ,

15 Comments

Happy The Holy Month of Ramadhan!

We’re facing the holy month of Ramadhan. May Allah SWT bless you  all with all the happiness in the world. Happy Fasting!

2 Comments

Buddha-Gaya. Semoga semua makhluk berbahagia

Gue bengong serius sambil ngerasain perut gue keroncongan di dalem bis yang bertuliskan Semarang – Salatiga. Panasnya Semarang bener – bener gila. Angin yang masuk maksa gue untuk ngiket rambut gue kenceng – kenceng sayangnya ga membantu. Capek, lengket, keringetan, tapi rasanya ga seberapa dibanding dengan kepuasan hati gue.

Hari itu gue abis nginep di daerah Bandungan, Jawa Tengah, untuk acara kantor. letaknya di perbatasan antara Semarang – Salatiga. Tapi saat ini gue ga akan cerita tentang acara kantor gue. Jadi begini, waktu berangkat ke lokasi acara, gue melewati suatu tempat yang udah jadi inceran gue semenjak Dunga (Beswan 25 Semarang) nunjukin gue tempat itu pas malem kita mau ke Jogja beberapa waktu lalu. Gue langsung nanya ke temen kantor gue, nanti balik ke kota lewat jalan sini lagi atau engga. Dijawab iya. Akhirnya gue membulatkan tekad gue untuk nebeng pulang ga sampe simpang lima, tapi cuma sampe jalan raya arah luar kota ini.

Gue inget banget saat itu matahari tepat berada diatas gue waktu gue turun dari mobil Ci Vania. Daniel, anaknya Ci Vania udah dadah2. Mobil udah ninggalin gue dengan cepat dan sisa lah gue, sendirian kepanasan di pinggir jalan berharap bisa nyebrang diantara truk dan bis antar kota. Plang besar “Vihara Buddhagaya” dan Pagoda megah setinggi 45 meter udah nunggu gue di seberang sana.

Pagoda Avalokitesvara

Seperti yang udah gue ceritain di postingan gue kemarin hari kalo gue kepengen liat Patung Kwan Sie Im Po Sat dan kesongongan nyebut “next destination lah yaa” ternyata kesampean secepet ini, haha ga nyangka juga gue. Akhirnya gue bisa ke Pagoda yang katanya paling tinggi di Indonesia dan salah satu yang terbesar di Asia Tenggara. Men, Indonesia juga punya ginian men! Dari sejarahnya, Vihara Buddhagaya ini adalah vihara pertama setelah runtuhnya Kerajaan Majapahit. Vihara ini ada dibawah binaan Sangha Theravada Indonesia,  aliran Buddha yang banyak mendominasi di India, Thailand, Sri Lanka, Laos, Myanmar, dan Kamboja. Jujur aja gue agak amazed selama gue ngunjungin tempat2 ibadah di semarang ini, sarat akan budaya lokal tapi bercampur dengan budaya – budaya Budhis Tionghoa. Kaya banget ga sih??!

Vihara ini letaknya di Jalan Perintis Kemerdekaan (Watugong), depan Wakodam IV Diponegoro, Semarang. Kira2 sekitar 45 menit sampe 1 jam dari pusat kota. Kalau mau ke arah Salatiga/Solo/Jogja, Pagoda ini letaknya di kiri jalan sebelum Ungaran. Jadi kalau dari pusat kota, kita bisa naik mobil pribadi atau Bus yang ngarah ke Salatiga. Nama Pagoda ini Pagoda Avalokitesvara, disebut juga Pagoda Metakaruna atau ada yang nyebut Pagoda Cinta Kasih karena emang tujuannya untuk menghormati Dewi Kwan Im atau Kwan Sie Im Po Sat, alias Dewi Kasih Sayang. Watugong sendiri diambil dari semacam prasasti batu yang bentuknya seperti gong.

Ketika gue masuk, gue berpapasan sama rombongan taruna BMKG. “Yaa at least gue ga bloon2 amat sendirian jadi turis”, dalam hati gue. Abis ijin sama satpam, gue jalan2 sambil ngabarin pacar, Budi & Dunga (gue merasa temen2 semarang gue ini patut gue kabari berhubung merekalah yang akan jadi pertolongan pertama saat terjadi apa2, haha). Sadar2 ternyata gue jalan lewat samping Pagoda, bukan dari jalur masuk utamanya. maklum, gue selalu bermasalah dengan arah.

Gue nemu papan besar yang bilang kalau disana akan dibangun patung Buddha dari perunggu setinggi 36 meter. Gue langsung mengamini semoga lancar pembangunannya. Dari tulisannya sih kayaknya bakal keren dan bakal lebih mendunia lagi. Ciamik kalo kata orang Jawa. Tapi sayangnya menurut info, pembangunannya belum bisa dijalanin dari tahun 2008 gara2 belum dapet izin dari pemerintah Semarang.

Disini ada bangunan yang dipake sebagai cottage untuk bikhu atau tamu yang nginep. Didepannya ada bangunan Dhammasala alias bangunan tempat puja bakti, dengerin cerita bijak, dan latihan yoga/meditasi. Di depannya ada relief Paticcasamuppada, ajaran Buddha tentang Sebab-Akibat, hmm mungkin kalau dalam agama gue (Hindu) itu seperti konsep Karma – Pala. Gue kurang explore isi dalemnya sih *menyesal* abis gue gatau boleh untuk umum atau gimana.

Trus gue nemu rangkaian kata2 yang dicetak di batu. Keren! Kayaknya itu doa deh. Gue ngerasa gue pengen baca itu sampe abis dan mendalami maknanya. Jangan sebut gue kafir atau berkhianat sama agama gue, gue hanya mempercayai kalau setiap agama pasti ngajarin yang baik. So, ga dosa kan mendalami sesuatu yang baik? cuma beda jalan dan beda pintu aja kok, toh tujuannya sama.

Sedikit naik beberapa anak tangga, gue nemu patung Buddha tidur. FYI, Patung Buddha tidur itu cuma ada 3 di Indonesia : di Maha Vihara Mojopahit di Mojokerto, Vihara Dhammadipa di Malang, dan di Vihara Buddhaya Watugong ini. Patung Buddha tidur ini merupakan lambang bahwa Buddha udah ada pada tingkatan tertinggi yaitu Nirwana (Surga). Di patung itu, Buddha nopang kepala pake tangan yang ceritanya menandakan peristirahatan, tangan disamping badannya menggambarkan Buddha udah mencapai Nirwana.

Ngelewatin Patung Buddha tidur, akhirnya gue sampe di pelataran Pagoda. Ternyata Pagoda ini baru dibangun pada tahun 2005. Pagoda ini dibangun 7 tingkat. di tingkat 1 ada patung Dewi Kwan Im setinggi 5,1 Meter dan patung patung Panglima We Do. Di tiap tingkatnya ada 4 patung Dewi Kwan Im yang ngadep ke segala penjuru mata angin dengan harapan Dewi dapat menebarkan cinta kasih dan menjaga dari segala arah.

Patung Dewi Kwan Im

Kurang Lebih ada 30 patung disana. Gue jadi inget bapak yang di Kelenteng Tay Kak Sie cerita kalo patung – patung disini semuanya diimpor dari China. Setelah gue cross check, ternyata bener. Wow! Niat yaa.. Disini ada patung – patung khusus, misalnya Patung Dewi Kwan Im yang bawa bunga teratai biasanya dituju sama orang – orang yang berdoa agar dimudahkan jodohnya, trus Patung Dewi yang bawa anak perempuan untuk umat yang pengen punya anak cowo, begitu juga Patung Dewi yang bawa anak laki2. Ada juga patung yang untuk meminta umur panjang. Di tingkat 7, ada 4 Patung Buddha Amitaba atau Buddha ‘dengan cahaya tidak terbatas’. Sayang kita gabisa naik sampe ke tingkat 7. Bukan karena ga boleh, tapi emang ga ada aksesnya.

Menuju jalan utama, gue nemu patung Sidharta Gautama di depan pohon Bodhi. Pohon Bodhi ini katanya cangkokan dari Bodhgaya, India, ditanam oleh YM Banthe Narada sewaktu ngeresmiin Vihara Buddhagaya ini tahun 1955. Konon katanya sebenernya cangkokan Bodhgaya ini ada 2, yang satu lagi ditanem di Borobudur, tapi udah diilangin karena ngerusak bangunan candi.

Sama seperti di Kelenteng Sam Poo Kong, kita ga boleh masuk ke dalem tempat persembahyangan, tapi boleh foto, asal dari luar. Bapak – bapak disana juga ngingetin gue untuk ga moto orang yang lagi sembahyang. “Mereka sedang sembahyang, mereka bukan sedang sedang berlakon, jadi jangan di foto”. Astaga, ini kalo dimaknain dalem juga. “Bukan sedang berlakon”, dimana dalam menghadap Tuhan YME kita ini menjadi manusia apa adanya, tanpa mengindahkan warna kulit, suku, embel2 gelar, predikat, prestasi, kekayaan dan lain sebagainya. Gue jadi inget twit mbah @sudjiwotedjo tadi siang yang langsung gue retweet : Kelak bertanya “agamamu apa?” harus masuk pasal pidana melakukan perbuatan tidak menyenangkan.YG PENTING KELAKUANMU BUKAN AGAMAMU APA.

Dan gue kembali bengong merenung di dalam bis, kepanasan dan perut keroncongan.. Sabbe Satta Bhavantu Sukhitatta, Semoga semua makhluk berbahagia.

ini gue difotoin sama salah satu rombongan Taruna BMKG.
Namanya Liz, asli Kupang. Hey, terima kasih Liz! :)

, , , , , , , , ,

8 Comments

Wayang Potehi, wayang yang nyaris terbenam..

Beberapa minggu lalu setelah kepindahan gue ke Semarang, ada temen gue yang berprofesi sebagai wartawan bilang kalau dia mau ke Semarang untuk ngeliput Wayang Potehi. Dia minta tolong gue untuk cari info tentang dalang wayang ini ke orang2 Semarang. Dari temen kantor, OB sampe satpam gue tanya ga ada yang tau. Iseng aja gue googling dan nemu di beberapa ulasan artikel dan blog orang kalau ternyata dalang wayang potehi di Semarang cuma sisa satu dan tinggal di Gang Lombok daerah Pecinan( daerah seperti China Town yang mana mayoritas penduduknya merupukan orang – orang keturunan Tionghoa). Dari berbagai referensi yang gue baca, gue jadi tertarik dan penasaran. Sayang karena stuck sama jam kantor gue gabisa ikut temen gue liputan.

Pas banget gue lagi mantengin timeline twitter dan secara random ada info dari @halosemarang kalau hari itu ada pagelaran Wayang Potehi di Kelenteng Tay Kak Sie. Wah? Setau gue Wayang Potehi udah jarang pentas lagi. Hal ini membulatkan tekad gue untuk nonton, krn pas bgt sesi keduanya jam 19.00 – 22.00, jadi gue bisa kesana pulang kantor. Udah ngajak sana sini, ga dpt kepastian sampe akhirnya nekat pergi sendiri. Udah nanya angkot sana sini tapi untung ada Dunga sm Arief (Beswan Semarang) yang mau nemenin di akhir2 waktu. Hihi.

Wayang Potehi ini wayang keturunan Tionghoa. No wonder dalangnya pun org Chinese yg tinggal di daerah pecinan. Karena kultur dan daerah, bisa dibilang wayang potehi ini perpaduan Tionghoa dan Jawa, dalangnya pun pake bahasa campuran Cina-Indonesia-Jawa. Menurut sejarah, katanya wayang ini ditemuin sama napi – napi yang dihukum mati di Cina trus dibawa masuk ke Indonesia sm orang2 Tionghoa.

Kita bertolak ke kelenteng Tay Kak Sie pake mobil Dunga. Kelenten itu letaknya di Gang Lombok. Gue agak kaget sih pas sampe kelenteng, gue pikir akan serame itu, tp ternyata ziiinggggg..krik krik.sepi bgt. Cuma ada para penjaga kelenteng, beberapa orang yang sembahyang dan perkumpulan lansia2 tionghoa yang duduk2 di pelataran kelenteng sm beberapa yang senam di belakang kelenteng. Trus yang nonton wayang siapa? Gue-dunga-arief. Yes, bertiga. Ada sih beberapa org yg dateng, foto, pergi lagi.

Wayang potehi itu wayang yang dibuat dr kain, nanti tangannya dalang dan asisten dalang masuk ke kain itu trus gerak2in wayangnya macem boneka tangan. Gue penasaran liat ‘dapur’ mereka, trus geng musiknya baik bgt memperbolehkan gue untuk foto2 didalem kotak panggungnya.

Dari hasil ngobrol gw sm orang sana, bapak2 itu bilang kalo wayang potehi pernah mencapai puncak popularitasnya taun 1970-an, 1979 mulai kesendat sampe pada akhirnya berenti taun 1984 karena kebudayaan Cina dilarang pada masa itu sampe akhirnya boleh lagi pas tumbangnya rezim orde baru pas Indonesia dipimpin sm Gus Dur, hmm sekitar tahun 1999. Tapi wayang potehi ga populer lagi ketutup pamornya sama barongsai. Jadi cuma dipentasin kalo ada hajatan.

Hajatan kali ini adalah dalam rangka khaul (atau nazzar) atas kesembuhan orang – orang yang sakit setelah kedatangan dewa obat mereka yang disebut Poo Seng Tay Tee. Bapak2 yang gue ajak ngobrol lebih seneng nyebutnya Sam Poo Sin Tay Tee ( baca: sam pu sin te tik). Ibaratnya, wayang ini digelar buat menghibur dewa.

ini patung Dewa Poo Seng Tay Tee

Kali ini pertunjukannya berjudul Hong Kiam Djun Djiu, bercerita tentang kerajaan Taichi yang menaklukan enam kerajaan2 kecil di Tionghoa. Dengan dalang the one and only bapak Bambang Sutrisno atau Lie Chong Gwat yang udah berumur 75 tahun. Pertunjukan dibagi jadi 2 sesi, mulai dan abisnya ONTIME. Mantap! Sayangnya, dari cerita yang gue denger, bapak2 yang katanya akrab disapa engkong ini gapunya penerus. Cucu engkong ga tertarik sama dunia perwayangan..

Engkong Bambang Sutrisno

Jadi menurut gue ini memprihatinkan, walo udah diinfoin via twitter @halosemarang yang followernya banyak bgt, tetep ga bisa menarik massa untuk nonton.  Beruntung gue bareng dunga sm arief, yg setelah gue puas foto2 dan ngobrol2 sm bapak2 disana, belom pada mau pulang. Katanya “kita apresiasi sampe pagelarannya abis”. Dan bener, abis wayangnya pamit, cm kita bertiga yang kesisa buat tepuk tangan. Huhu sedih..

, , , , , , , , , , , , ,

2 Comments

Switch to our mobile site