Haji Filipina?

// August 28th, 2016 // Uncategorized

TV lagi heboh banget bahas berita Haji Filipina. Ya kalo orang berangkat haji salahnya dimana? Salah! Haji Filipina ini ternyata orang Indonesia yang berangkatnya pakai passport palsu sebagai warga negara Filipina. Ini kan akibat orang sok pinter, bikin keberangkatan sama ijin palsu buat orang Indonesia yang gak paham soal keberangkatan haji. Ngambil keuntungan, dengan membodohi saudara/i sendiri loh sesama warga Indonesia juga. Emang gak ada cara cari uang lain? Gak ada cara buat kaya yang lebih baik? Eh tapi belum tahu juga sih orang dibalik ini semua orang Indonesia atau bukan. Pasti bukan! Ahh ya Saya percaya nya bukan, mana tega sesama warga Indonesia tipu-menipu. Lebih-lebih ini yang ditipu Bapak sama Ibu yang mayoritas udah tua. Pengen banget berangkat haji, mungkin juga udah impian sejak lama. Nunggu nya lama, dengan harapan besar bakal bisa berangkat buat naik haji ke tanah suci, Mekah.

Bukan naik haji seperti impian yang mereka dapat. Malah masalah baru merepotkan pemerintah Indonesia lagi untuk dibawa pulang ke Indonesia. Kebayang banget gak? Nabung udah lama, rupiah demi rupiah dikumpulin dengan harapan suatu saat akan menginjakkan kaki dan berhaji disana. Tentu aja uangnya gak sedikit. Kok bisa ya, setega itu penipuan berkedok ibadah ini? Makin penasaran ini pelaku pasti deh bukan orang Indonesia. Terus orang mana? Ya orang yang abis ini bakal gak tenang hidupnya abis ngecewain ratusan jamaah terus mungkin juga udah dihujat disumpah serapah sama mereka yang kecewa berat. Kata orang dulu sih kualat loh mai-main sama orangtua!

Terus Saya dengar Ayah juga ikutan ngomel. Salah siapa nih? Salah pemerintahnya. Pemerintah mana? Ya pemerintah Indonesia lah.
1. Kok bisa-bisa nya orang semudah itu bikin apa yah, ntah KBIH atau sarana keberangkatan atau agen haji palsu? Kenapa dikasih ijin gampang banget bikin ginian.
2. Kenapa naik haji di Indonesia susah banget sih? Udah mahal, nunggu nya lama lagi. Sampai Saya sering dengar orang suka bilang “udah keburu wafat duluan deh” Bapak/Ibu yang udah tua cuma nungguin antrian haji.
3. Beli kursi? Beli nomor antrian atau apalah istilahnya. Emang Saya gak gitu ngerti juga soal ini, ya cuma uang yang duluan dikumpulin buat pesen kursi ini yang toh berangkat juga belum dikemanain? diputerin jadi apa? numpuk banyak terus dikelola gimana? Aah mungkin karena Saya gak gitu paham ekonomi, uang dan perbankan yah mikirnya cuma uang banyak itu bisa dijadikan apa aja atau digunakan siapa saja, ya kan?
4. Indonesia kan emang mayoritas Muslim, udah pasti yang mau berangkat haji banyak banget. Sampai antri berangkat aja lama. Lama banget! Terus kenapa gak ada solusi? atau udah ada cuma Saya aja yang gak tahu? Ahh suka-suka pemerintah aja deh mau ngatur keberangkatan haji gimana toh yang tiap tahun Saya lihat juga masalah keberangkatan haji gak berubah-ubah.
5. Kenapa sih gak dibatesin buat berangkat haji itu diatur, per orang nya tuh satu kali aja per 5 tahun kek, per 10 tahun kek cukup. Meski mereka punya uang banyak gak boleh egois sama yang sekali pun belum pernah. Andai seluruh warga Indonesia ini udah berangkat haji semua boleh deh yang punya uang lebih banyak buat berangkat berpuluh kali. Bahkan tiap bulan kalo bisa. Bisa kan diatur tahun ini Jawa dulu yang berangkat, tahun depan Sumatera dst… atau yang usia diatas 50 di dahulukan, lagi-lagi alasan umur. Takutnya yang diatas 50 udah gak punya cukup waktu untuk ngantri lebih lama.

Sebenernya apa aja sih bisa dilakuin. Pemerintah yang bikin kebijakan kan yang selama ini suka-suka gimana enaknya. Warga kayak Saya juga nurut aja apa kata pemerintah. Gak mau kan akhirnya ada lagi kasus Haji Filipina jilid 2, atau Haji Thailand, atau haji-haji lainnya. Temen Saya aja dengar kalau berangkat haji dari Indonesia tuh sulit mereka kaget. Ibadah udah lama, jauh, butuh biaya banyak, fisik harus kuat, terkesan malah dipersulit. Pemerintah yang dari oleh dan untuk rakyat ini seharusnya kan mempermudah, ya kan? Pemerintahan profesional, diisi orang hebat, dibayar mahal harusnya kan gak boleh jawab “sudah diatasi kok”, “sedang dikaji” gak kelar2 mengkaji nya, “…dst…” tapi ada-ada terus masalahnya.

Buat yang udah pernah naik haji, masih mau naik haji lagi? Gak mikirin saudara/i kita yang belum pernah sama sekali naik haji Pak, Bu? Makanya kalau naik haji yang bener biar mabrur, jangan gengsi doang! Pulangnya pengen dipanggil Pak, Bu haji. Namanya jadi nambah gelar H. didepannya. Di Arab sana orang naik haji 50 kali juga gak ada gelar H. biasa aja. Jadi sekali seumur hidup aja sudah sangat bagus daripada yang belum pernah sama sekali seumur hidup, eeh udah gak hidup lagi pun. Kan punya uang, gak ada masalah dong? Ya terus aja mikir kalau uang tuh bisa berbuat dan menyelesaikan semuanya. Kalau emang punya uang banyak bisa dong pindahin aja Ka’bah nya ke Indonesia. Emang kita Tuhan? Kan bukan, kan uang nya gak bisa buat mindahin ka’bah kesini biar saudara/i kita mau haji jadi lebih gampang. Passport, dana, usia, kesehatan mungkin bukan lagi penghalang, tinggal niat! Saya nih belum pernah berangkat haji loh Pak, Bu. Ahh kebayang mesti diumur berapa baru bisa naik haji.

 

 

dari Saya yang status hajinya masih belum jelas hmmm.

Leave a Reply

Before you post, please prove you are sentient.

What has leaves, a trunk, and branches, and grows in forests?