7 Rindu Khas Anak Rantau

// January 11th, 2017 // Uncategorized

Emang ada yang udah bisa move on? Hayooo di absen sini….. Gak perlu sok tegar deh. Jangan takut ngucap, iya gih ngucap… Dalem hati juga gak apah, kalau kalian juga ternyata belum bisa move on sepenuhnya (selamanya) kayak saya. Move on gak melulu soal mantan ya kan? Meskipun kita pernah (atau masih) jatuh cinta beramai-ramai, tapi patah hati tetep ditanggung sendiri. Iya, patah hati untuk yang satu ini mahal banget obatnya karena (gak bisa) move on saya kali ini di sponsori oleh kisah-kisah semasa di negeri tetangga. Sebut saja tiket pesawat bolak balik, penginapan, dan akomodasi yang gak bisa dibilang murah. Kalau “rasa rindu dan baper” ini tidak dihalangi oleh duit, mungkin kita semua bisa ditangkep imigrasi Malaysia karena bolak balik sehari 3 kali udah kayak minum obat ya kan, plus ngabisin tinta cap doang hahahahaha

Timingnya pas sama segerombolan jemaah yang sebentar lagi balik dari sana. Rasain loh gimana rasanya di posisi kami semua sekarang. Baper-baper deh sampe sini bakal pada ngerjain final project hahaha Nggak ya! Gak bakal ada penyambutan apa-apa. Jangan pernah mikir bakal ada terompet sama red carpet plus abang-abang nawarin gratisan tea ais di bandara, yaelah hayalan doang itu semua. Anyway guys, kalau kalian baca post ini, coba hitung deh berapa dari berapa, yang ternyata sama-sama bikin kita gagal move on dari sana hahahahaha Bersiaplah!!!

 1. makanan khas negeri tetangga sampai makanan khas Indonesia yang ada di negeri tetangga.
Siapa yang gak jatuh cinta sama Ncik Is? Hahahahaha Maksud saya tea ais? Tomyam? Nasi beriyani? Lekor? Ayam bakar madu meranti? Chicken chop? Maggie? Kari pap? Ais batu campur? McD? Burger King? Nasi lemak? Roti tisu? Nasi goreng Chili padi? Sosej FC? Ice cream? Sate dan bakso kuburan? Martabak keju banafee? Nasi padang pavilion? Alfredo? Segala jenis coklat dan snack? Marshmallow bakar? Steamboat? Domino? Ayam penyet? Sambel ati? Jajanan tasik sore-sore? Sampe makanan-makanan Arab yang plain pun pernah kemakan…

Segitu banyaknya sampai mungkin saya juga lupa apa lagi yang pernah dimakan disana. Masih banyak, iya pokoknya banyak banget lah cuma udah lupa apa lagi, sampai berat badan kita semua naik selama disana karena kebanyakan makan. Kalian juga kan? Kalau orang nih ya, tiada hari tanpa belajar dan nugas yah kita mah selowww, pokoknya tiada hari tanpa makan dan nyemil hahaha Makanya gagal jadi VSA karena kelebihan berat badan. Kebalik coba, dimana-mana anak rantau itu makan ngirit, prihatin, mana jauh dari orang tua. Lah saya malah doyan banget makan. Andai masih disana mungkin badan udah 55 kg, ooh body goals yang tak kesampaian. Bagian terbaiknya adalah itu semua GAK DIJUAL DISINI! Hampir setahun sudah tidak merasakan itu semua mampir di lidah. Tahu kan kenapa rindu ini mahal? Cuma bisa liat jemaah post sosial media lagi pada makan, peddiiiiihhh. Jadi yang ini udah jadi alesan kalian gagal move on kah? Toss!

 2. mata uang ringgit dan sen nya.
Pertama kali sampai dan mau belanja beneran kayak orang kampung yang dulunya pake sistem barter terus keluar dari hutan dan kenal yang namanya duit hahaha culture shock lah. Di Indonesia biasa sama angka nol yang banyak, tiba-tiba disana pecahan uang juga gak lebih dari 100RM. Biasa beli air mineral lima ribuan ya kan, lah disana Cuma seringgit lima puluh sen gitu. Begok aja ya kan saya bayangin duit lima ribu kalo beli air mineral seharga seringgit lima puluh sen bisa dapet tiga ribu botol hahaha Bisa dipake isi bak rumah. Terus Pertama kali ke money changer juga untung mbak-mbak nya gak saya cela, “mbak yakin ini duit nya asli? Duit monopoli bukan nih? Mbak nya gak lagi coba nipu saya kan?” hahahahaha Ngaku deh siapa yang di dompetnya masih nyimpen ringgit dengan harapan bakal bisa balik lagi kesana ntah kapan lol Jadi yang ini udah jadi alesan kalian gagal move on kah? Toss!

3. bahasa melayu sampai yang udah di campur aduk sama bahasa inggris sama mereka.
I love the way Ncik Is cakap dekat class tu. Nak attend class sebab boleh Nampak Ncik Is bagi smile and the way he speaks, tak sihat pon sekejap ok juga sebab tengok face Ncik Is.

Yeaaaahhh… I don’t know why is this happen to me? Hahaha saya gak pernah nyangka bakal join kelas dengan lecturer segitu perfect? Cara ngomong, itu salah satu sex appeal yang tak diragukan, oh come on… Kelas paling badai lah pokoknya yang sama sekali gak boleh absen satu kelas pun. Anyway, Ntah bener atau salah yang saya tulis di atas itu, tapi kurang lebih gitu lah bahasa Melayu campur aduk bahasa Inggris yang terjadi disana. Ntah saya jatuh cinta dengan cara mereka ngomong. You’ll get used to it! Jadi yang ini udah jadi alesan kalian gagal move on kah? Toss!

4. chat wassap ala anak muda disana.
Ini terjadi sama saya… Punya teman orang asli sana tuh bikin pusing. Pusing disaat mau kirim chat dan perlu pakai bahasa apa enaknya? Suka bingung gak sih sama mereka. Awal-awal baru sampai mereka seenaknya aja gitu balesin chat saya pakai bahasa melayu. Ya kaliii ah bisa paham. Ditambah lagi ada singatan-singkatan kayak X, kot, tau, yer dan sederet istilah lainnya yang mereka pake, wth is wong with them? Mungkin karena dari negeri tetangga jadi mereka gak berasa kalau saya ini warga asing, iya orang dari negeri luar yang sama sekali gak paham kalian ngomong apa dulu ya Allah. Seharusnya ya kan, orang sana yang ngertiin kita pada ngomong apaan, lah ini kebalik. Tapi sekarang malah rindu percakapan campur aduk ala mereka. Jadi yang ini udah jadi alesan kalian gagal move on kah? Toss!

5. bas.
Guys, ini bukan Om Telolet Om yang super viral dan sekarang udah gak kedenger lagi itu yah pleaseeee….. Ini bas kampus yang ada di UTM. Fasilitas gratis yang disediain sama kampus buat semua pelajar bolak balik penginapan – fakulti. Sudah selayaknya sih, untuk universitas segede UTM, adanya bas ini berguna banget buat pelajar, dan ini GRATIS! Gak bayar se peser pun. Bas nya bersih adem dan nyaman, ya cuma kalau kebetulan naik bareng sama nigga mesti tahan-tahan aromanya hahahahaha

Uppsss….. sorry ini beneran gak maksud apa-apa loh ya, curhat doang. Saking isengnya saya bahkan pernah waktu gak ada kelas cuma naik itu bas buat keliling UTM nyobain semua rute perdana, cluster, tamadun, FKKKSA (kalo gak salah), TGBR, sampai akhirnya kejebak di kolej perdana dan dipaksa turun sama pakcik nya. Saya kaget ya kan orang saya gak mau turun disana, kok dia maksa? Kalau saya gak mau terus pakcik bisa apa? terus dia bilang ini rute terakhir doi mau istirahat dulu dan baru ada bas lagi sekitar 2 jam kedepan hahahahaha Mau gak mau ya kan, beruntung saya gak punya sim nyetir bas, kalau enggak itu bas udah saya bawa buat balik ke TGBR lol

Kena kan, akibat gabut akhirnya pertolongan pertama pada taksi kampus nya abang Hafiz. Minta dijemput di kolej perdana dan untung juga dia bisa jemput, bayangin kan kalau harus balik jalan kaki dari perdana ke center? Lumayaaaaaaaaaaaaannnnnn, jauhh. Konyol sih ya, cuma ngangenin. Ada yang punya pengalaman sama? Jadi yang ini udah jadi alesan kalian gagal move on kah? Toss!

6. Wifi 4G
Ngaku deh. Mana muka-muka yang hobi nge game rame-rame di bilik? Cowok nih biasanya. Yang rela gak tidur karena streaming film begitu gak ada tugas atau exam, ini kebiasaan cewek. Gak bisa liat waktu kosong dikit terus bisa dari pagi sampe pagi lagi semua orang gak tidur hahahahaha Jadi yang ini udah jadi alesan kalian gagal move on kah? Toss!

7. Hal yang tentunya gak bisa kita dapet disini tapi ada disana
Gak bisa banyak deskripsi sih, karena setiap orang pasti definisinya beda. Cuma saya bakal mention yang saya rasain dan yang menurut saya juga umum. Let say, jalanan luas yang anti macet. Gak ada pedagang asongan di lampu merah. Gak lihat anak-anak pengamen atau putus sekolah di jalanan, gak ada. Ntah mereka dimana, pasti ada ya kan? Bersih banget kayak gak ada sampah dimana-mana hmmm iya kan? Gak ada berisik bunyi-bunyi klakson sama om telolet om. Mesin sukida sama vending dikampus. Isi bensin dengan self service, abis makan di meranti juga piring sama gelasnya diberesin sendiri juga. Dobi aka tempat laundry yang self service juga. Semua café, resto dan makanan enak disana. Semua tempat belanja yang nyediain apa aja lebih lengkap dengan banyak brand daripada disini, kecuali sambel botol indo yang pedes ya haha bayar parkiran di mall juga yang self service. Apa lagi ya? Jadi yang ini udah jadi alesan kalian gagal move on kah? Toss!

 

Leave a Reply

Before you post, please prove you are sentient.

What is 4 multiplied by 2?