Archive for October 18th, 2011

BADUY, Jangan membawa apapun selain badanmu, jangan meninggalkan apapun selain jejakmu. courtesy 2008

hari ini merupakan hari yang cukup sentimentil buat gue. ketika sahabat-sahabat gue satu persatu mulai menyusul untuk lulus dan pindah dari bandung, dari yang nyelametin, seneng2 di group messenger, sampe mendadak salah satu dr temen gue blg ” lama2 kita pisah..dulu kita 1 atap..sekarang atap kita udah beda2, bahkan suara tawa anak2 udah jarang kedengeran, biasanya tiap hari. haha lebay yah..anak2 tongkrongan lain gw rasa ga ada loh yang kayak kalian. gokilss.. 4 taun aja gak berasa. apa aja disikat. semuanya kayak t*i tapi ngangenin :D” dan kata2 itu ngebuat memori gue kembali ke tahun pertama kuliah..

entah kenapa memori gue mendadak jatoh ke Baduy. setelah ngebuka file – file kuliah, foto2 lama yang ada di folder laptop dan foto2 yang ada di facebook, gue jadi inget kalo gue belom pernah ngeshare perjalanan gue dan 8 sahabat gue lainnya ke Baduy, ketika masih menjadi mahasiswa, tahun 2008 yang lalu.. (saat ini gue belom jadi beswan djarum, dan bahkan gue belum tau kalo ada program djarum beasiswa plus, hehe). perjalanan ini kita kasih judul “BADUY, Jangan membawa apapun selain badanmu, jangan meninggalkan apapun selain jejakmu”. which is, gausah bawa barang2 yang gaperlu karena di baduy kita akan trackin jauh bgt, dan jgn ngambil barang apapun yang bukan miliknya keluar dari perkampungan baduy.

FYI, Suku Baduy itu suku asli Banten, tempatnya di sebelah selatan kota Serang yang masuk dalam Kabupaten Lebak, Rangkas Bitung. kenapa kita milih cabut ke Baduy? Karena atas pertimbangan sotoy kita bersembilan, dan keputusan nekat pas di foodcourt PIM, kita ngerasa suku Baduy punya keunikan dan kekhasan tersendiri yang menarik banget buat dikunjungin dan dipelajarin. kebetulan banget saat itu kita dapet tugas untuk ngebuat makalah tentang komunikasi lintas budaya.

Sebutan “Baduy” sebenernya merupakan sebutan yang diberikan oleh penduduk luar ke penduduk setempat, awalnya sebutan dari para peneliti belanda yang kayaknya nyamain mereka dengan Badawi atau Bedouin Arab yg artinya masyarakat yang berpindah-pindah (nomaden). Kemungkinan lainnya adalah karena adanya Sungai Baduy dan Gunung Baduy yang ada di utara dari wilayah tersebut. orang baduy sendiri lebih suka menyebut diri mereka urang Kanekes atau “orang Kanekes” kayak nama wilayah mereka, atau sebutan yang mengacu ke nama kampung mereka seperti Urang Cibeo.

kalo dari asal usulnya, mereka tuh punya kepercayaan yang berbeda2. ahli sejarah juga bilang hal2 yang beda tentang asal usul baduy. kalo dari kepercayaan yang mereka anut, orang Kanekes ngaku keturunan dari batara cikal, salah satu dari tujuh dewa atau batara yang diutus ke bumi. atau sering juga mereka dihubung2in dengan nabi adam sebagai nenek moyang pertamanya.


kata salah satu ahli sejarah, masyarakat baduy dikaitin dengan kerajaan sunda yang sebelum keruntuhannya di abad ke 16, pusatnya di pakuan padjadjaran (sekitar bogor kalo sekarang). jadi ceritanya jaman dulu banten tuh merupakan pelabuhan dagang yang cukup besar, nah, pangeran penguasa wilayah banten menganggap kalo kelestarian lingkungan sungai itu perlu dipertahankan. Untuk itu, jadi diperintahkanlah sepasukan tentara kerajaan yg terlatih banget untuk ngejagain dan ngelola kawasan yang berhutan lebat plus bukit2 di wilayah gunung kendeng tersebut. naahh, keberadaan pasukan plus tugasnya yang khusus itu tampaknya menjadi cikal bakal masyarakat baduy yang sampai sekarang masih mendiami wilayah hulu sungai ciujung di gunung kendeng itu.

Perkampungan suku baduy

Bahasa yang mereka pake itu dialek sunda–banten. untuk berkomunikasi sama penduduk luar mereka lancar make bahasa indonesia, walaupun mereka gadapet pengetahuan itu dari sekolah lho! orang kanekes ‘dalam’ bahkan gakenal budaya tulis. jadi adat istiadat, kepercayaan/agama, sampe cerita nenek moyang cuma dibagi secara lisan aja, diceritain secara turun menurun gitu..

anak – anak suku baduy dalam yang lewat perkampungan baduy luar (FYI, di perkampungan baduy dalam kita gaboleh make alat elektronik)

Orang Baduy emang hidup menyatu dengan alam tanpa banyak mengusik apapun. Mereka sadar bahwa hidup mereka bergantung pada alam. kalo kata pemukanya, “gunung teu meunang dilebur, lebak teu meunang dirusak, larangan teu meunang dirempak, lojor teu meunang dipotong, pondok teu meunang disambung.” yang artinya : gunung tak boleh dihancurkan, lembah tak boleh dirusak, larangan tak boleh dilanggar, panjang tak boleh dipotong, pendek tak boleh disambung….”

Don’t judge the book by its cover. Itu adalah hal yang dapat gue pelajarin setelah melakukan perjalanan ke Baduy. basi sih, tapi beneran! awalnya, ngebaca forum dan berbagai informasi tentang Baduy dari internet membuat gue mikir sambil tertawa “ni orang – orang Baduy pasti primitif abis. Ntar klo kita ngomong, pasti mereka jawab uga – uga- uga..”. apalagi setelah sampai di desa gajeboh Baduy luar. Orang sana gak bisa bahasa Indonesia. Agak worry jg pas mau ke Baduy dalam, takut bego sendiri gak bisa berkomunikasi. Eh ternyata diperjalanan menuju baduy dalam kita ketemu orang Baduy dalam yang sempat kita temuin di desa gajeboh. Dari penampilannya gue ngerasa dia sangat amat primitif. gapake alas kaki, baju dari kain tenunan kasar, make kain sarung. gue takut bgt nyapa men, takut gagu gt kan ga lucu. jadi gue senyum2 saja. Eh dia malah ngajak ngomong. Katanya “eh ketemu lagi…namanya siapa??” wah gue surprise abis! karena awalnya gue ngerasa orang badui itu kurang ramah karena keterbatasan bahasa, tapi ternyata itu terbantahkan oleh sikap-sikap orang badui dalam, jujur menurut gue itu aneh. Karena orang badui dalam justru lebih ramah dan yang sangat mengejutkan itu mereka lebih bisa bahasa Indonesia dibandingkan orang badui luar. Tenyata dia dan teman – temannya yang orang baduy dalam sering pergi ke Jakarta. yasalaaamm..dia cerita katanya sering jalan – jalan di mall, main ke monas. Wah doi baik abis ternyata.

Kita nginep di Baduy luar, disana bener2 tidak ada listrik. Setelah jam 6 sore, desa sunyi senyap. Gelap dan bener2 ga ada suara. Seperti kota mati. Kita ngelanjutkan perjalanan ke salah satu desa di badui dalam besok paginya.


ini jembatan penghubung antara badui dalam dan badui luar. dibawahnya sungai yang disebelah sana2nya dipake buat MCK sm warga badui


Perjalanan kesana capek banget! Parah. Serasa ilang kaki gue. Mendaki bukit, lewatin lembah, lewat hutan, nyebrang sungai. No wonder yeh orang – orang Baduy gak terima kendaraan. mau pake heavy equipment kalo kesana sih. Hebat banget deh klo mobil atau motor bisa lewatin jalanan yang nanjak-turun-licin-banyak batu-berlumut. pertama kalinya gue jalan non-stop selama 10jam! jalannya sekitar 20 km jalannya naik-turun bukit, ngerasain pengalaman buang air di sungai, ngerasain rokok di Baduy dalam yang cuman terdiri dari daun, tanpa tembakau. haha kalo dipikir2 hebat banget deh gue sm tmn2 gue waktu itu! jadi makin bersyukur punya kehidupan enak di kota. hehe. hehe. *ini serius cengengesannya* saking capeknya gue sempat pasrah mau tinggal di hutan situ aja deh. Huhu. Pokoknya cobain deh main – main ke baduy. Seru lhooo…. :D

Pengalaman ini ga bakal gue lupain sama sekali. Karena menurut gue pengalaman dari perjalanan ini akan ngebuat kita lebih peka terhadap budaya asli Indonesia. Dan gue harap kita semua bisa melestarikan budaya Indonesia biar ga diambil2 lagi sm negara tetangga. pengalaman yg gue dan temen2 gue dapet setelah perjalanan kesana jauh lebih banyak drpd bebannya. Mulai dari pengalaman pribadi sampai pengalaman persahabatan kita. Dan yang gue salut, kita ga nyerah begitu saja dengan keadaan yang sangat sulit saat itu. kemampuan berjalan kaki kan beda ya tiap orang, ada yang cepet bgt gapernah ngerasa capek, ada juga yang pelan trus sering capek. intinya balik lagi ke gimana cara kita meredam ego masing2 untuk engga ninggalin temen2 dan gimana caranya untuk ttp bareng2. Kita emang saling memotivasi satu sama lain, tapi “ini bukan tentang motivasi men, tetapi kesetiakawanan”. Karena di dalam setiap perjalanan pasti ada suatu pelajaran. Kita menyadari kalo persahabatan dan kesetiakawanan sangat penting dalam menjalani perjalanan ini, bahkan kehidupan ini.

ini cerita ga akan abis kalo gue ceritain gini doang. bisa ngebentuk novel kalo mau gue ceritain lengkapnya. THE POINT IS, Setelah ngeliat dan ngelakonin sepenggal perjalanan ini, gue dan temen2 gue paham banget gimana patuhnya masyarakat baduy terhadap segala peraturan yang telah ditetapkan oleh pu’un (kepala adat) mereka. Kepatuhan dan ketaatan itu mereka jalanin dengan enjoy tanpa penolakkan apapun. Hasilnya? Kekaguman bakal dirasakan oleh semua orang yang berkunjung ke sana : mereka rukun banget, damai dan sangat sejahtera untuk ukuran kecukupan kebutuhan hidup sehari-hari. Itulah yang gue rasain sebagai kesimpulan dari perjalanan menyelami salah satu suku tradisional yang tinggal gak seberapa jauh dari metropolitan Jakarta. dan sekarang, bisa ga kita nerapin budaya yang sama di lingkungan kota kita masing – masing?

, , , , , , , ,

18 Comments