Archive for June, 2012

this time I must say that I love monday!

kalau gue baca lagi postingan gue yang kemarin – kemarin, banyak cerita gue yang ngajak untuk keluar dari comfort zone. beberapa postingan terakhir gue jelas terlihat bahwa gue sedang berada di area discomfort gue dan iya emang beberapa terkesan mengeluh tapi beberapa terkesan seperti gue enjoy aja kok sama situasi ini. pada dasarnya gue manusia biasa yang suatu saat merasa ‘gue capek untuk menjadi tough, tapi gue jg capek untuk jadi cemen’. yang bisa gue lakuin ya cuma berusaha menikmati apa yang hidup ini kasih ke gue.

gue udah melewati sebulan keberadaan gue di semarang. seperti yang udah2, butuh waktu paling engga 3 minggu untuk lo bisa menerima perubahan mendadak yang ada di diri lo. haha, ini riset kecil yang gue coba sama diri gue. butuh 3 minggu untuk gue ga mengeluh sama panasnya semarang- yang harus gue rasain bukan dalam moment liburan, butuh waktu untuk bisa membiasakan diri dengan godaan mas – mas genit di setiap harinya, butuh waktu untuk membiasakan diri berdiri ditengah – tengah jalan gede untuk nyebrang, dan kebiasaan untuk selalu sendirian.

iya sendirian. di kosan pun gue sendirian. gue kangen situasi kosan gue di bandung. dimana semua orang teriak “puuuu makan yooookk” ato “puuuuu sinii loooo” ato putu putu lainnya yang selalu ngebuat hidup gue rame. gue kangen situasi kekeluargaan yang bisa diprovide sm kosan gue dulu. gue kangen temen – temen gue. gue kangen keberisikan mereka. gue kangen celaan – celaan mereka. gue kangen starmovies-an di kamar resti sambil kuteks2an, sambil baca majalah, sambil berisik, sambil gosip sambil ngapain kek. gue kangen gazebo dengan udara dinginnya bandung yang bisa ngerefresh gue kalo mumet di kamar. gue kangen pintu balkon yang bisa tembus dari kamar gue yang bisa ngebuat gue ngerasain hawa bandung dan segernya pohon-pohon gede di depan kosan gue. gue kangen mbak nani, yang walopun setiap gue makan disana selalu dicurhatin sampe nangis2 tapi paling engga setiap kelaperan gue cuma tinggal ngencrit saking deketnya. gue kangen MEG, yang walopun sering nyusahin tapi setia nganter gue kemana – mana. dan situasi – situasi lainnya yang ngebuat gue betah dan nyaman.

kadang gue masih ketemu age, atau budi, atau kemaren2 temen2 beswan lainnya yang bisa ngebuat gue merasa gue masih punya teman sepantaran. dimana gue bisa berceloteh berisik dengan bahasan yang sama, bukan bahasan yang dibuat seolah – olah sama. yah well, walaupun tetep ya, border jarak wilayah dan perbedaan budaya tetep beda, tapi seenggaknya dari segi umur sama.

fiuh, beruntung ada yang namanya teknologi. gue bisa berisik via blog, gue bisa berisik via twitter, gue bisa berinteraksi via bbm, dan gue bisa ekpresif via intagram. sungguhpun gue jadi terlalu kecanduan teknologi.
tomorrow is monday- oh and payday! wohooooo. semarang ngebuat gue bangkrut men. mungkin gue terlalu loyal sm diri gue sendiri gara2 kesendirian ini. akhir2 ini gue jadi manjain diri dengan “puuu, you deserved this. and oh, you deserved that. and this. and that.” sampe di tanggal tua gue bangkrut. wohooo monday monday mondaayy!

,

No Comments

bye MEG..

“Kak, mobilnya udah kejual………..”

itu potongan dari BBM bikap yang ngabarin kalau MEG udah kejual. gue gatau harus merasa sedih atau seneng akhirnya MEG punya partner baru yang (harusnya) lebih ngurusin dia dibanding gue. gue sedih, pasti. kebersamaan gue yang bertahun2 sm dia cukup membuat tali ikatan yang kuat. ini lebay. eyym! tapi selain Bento, MEG adalah temen gue dikala seneng dan sedih.

gue lebay. iya gue tau ini lebay. sampe gue ngasih dia nama aja itu udah lebay. tapi begitulah kenyataannya.

i’ll miss you MEG.. no other car can make me feel like i feel for you- cieh!

attachment : Tribute to MEG  post

, ,

No Comments

Kelenteng Sam Poo Kong

“Traveling is a brutality. It forces you to trust strangers and to lose sight of all that familiar comfort of home and friends. You are constantly off balance. Nothing is yours except the essential things – air, sleep, dreams, the sea, the sky – all things tending towards the eternal or what we imagine of it.” – Cesare Pavese

And yes, traveling forces u to trust strangers. Indeed! Gue yg notabene pendatang di Semarang bener2 gatau apa2 dan hanya berbekal kamus besar mbah Google, mau ga mau mengakrabkan diri dengan satpam di setiap tempat yang gue datengin. Percayalah dengan satpam, karena satpam dan teman2nya udah menyelamatkan gue dari hobi nyasar gue sebanyak 2 kali. Jadi ceritanya begini…

Seperti yang udah pernah gue bilang dalam postingan sebelum2nya kalau gue berusaha menikmati apa yang hidup kasih ke gue. Pada akhirnya gue pengen menikmati waktu keberadaan gue di Semarang untuk mengunjungi daerah2 wisata-sambil ngebuang waktu weekend gue daripada harus sendirian di kamar kos tanpa adanya tv atau buku baru. Jadilah pada hari sabtu gue jalan2 sendiri ke kelenteng sam poo kong.

Hari jumatnya gue udah googling, yg paling famous selain lawang sewu dkk adalah kelenteng yang ada di Jl. Simongan ini. Untuk bisa kesana, katanya bisa naik angkot jurusan Sampangan dari Simpang Lima. Tapi dari hasil gue tanya2, katanya harus nyambung dua kali pake angkot jurusan Mangkang. Kebetulan gue mau mampir ke Pura dulu karena hari itu bertepatan sm salah satu hari raya keagamaan gue, jadi gue memutuskan untuk naik taxi. 35rb saja dari kosan-pura-nungguin di pura-Sam Poo Kong. Lumayan lah buat harga Semarang.

So, here I am, diKelenteng Sam Poo Kong. Ada gerbang loket di depannya dan gue langsung disapa ramah sama pak satpam : “siang mbak..sendirian aja?” terus nanyain apa taxinya ga disuruh nungguin aja. Mungkin selain dapet retribusi parkir, satpamnya kasian sama gue ntar pulangnya gimana. Lalu untuk tiket masuk kompleksnya gue harus bayar Rp 3000 per orang karena gue turis lokal, untuk wisatawan asing harus bayar Rp 15.000

Setelah tiket gue dibolongin sama pak satpam, Gue masuk dan foto2 bangunan2nya. Keren banget! Gue berasa di Hongkong karena yang pribumi cm gue, tukang yang lagi bangun renovasi, satpam, dan mandor kuli yg nongkrong di satpam. Bangunan di Kelenteng Sam Poo Kong ini lancip2 dan berundak2. Sekilas ngingetin gue sama rumah gadangnya Padang. Puas foto2 di lapangannya, gue balik ke pos satpam trus ngobrol2 sebentar. Kata pak satpamnya, kalau mau masuk ke pelataran  kuil, gue harus bayar Rp 20.000 dulu, kecuali gue bawa Hio (dupa). Dalam hati sedikit nyesel knapa gue ga bawa dupa yg dari Pura. Haha.

Anyway, di kelenteng ini ada jasa foto pake kostum gitu, haha bokap nyokap sama satria pernah nih waktu nganter gue pindahan. Hanya dengan 75ribu kita dapet 2 foto pake baju chongsam.

Di dalem, gue boleh bebas foto2, tapi ga boleh naik ke tempat sembahyang dengan alasan menjaga kekhusukan orang yang sembahyang. Puas muterin daerah sembahyang dan foto2, gue balik lagi ke tempat satpam dan ngobrol sama orang-orang yang disana. Mereka ramah banget. Beberapa agak takjub dengan kesendirian gue dan kenapa gue milih ke sana. Akhirnya setelah lama basa-basi, gue diceritain sedikit tentang sejarah Kelenteng Sam Poo Kong.

Katanya dulu daerah itu adalah laut dan ada desa namanya Simongan. Desa Simongan ini punya pelabuhan yg konon katanya disinggahi sama laksamana Zheng Ho (Sam Po Tay Djien) yg punya misi menjalin persahabatan wilayah ke Asia dan Afrika, sekitar abad ke 15. Laksamana Zheng Ho ini berasal  dari Tiongkok, berlayar dengan armada sebanyak 200 kapal dan awak kapal 2.700. Wew! Kemudian katanya banyak awak kapal yang nikah sama orang pribumi, makanya disini banyak yang keturunan Tionghoa.

Laksamana Zheng Ho ini muslim loh guys, trus katanya bangunan kelenteng ini menghadap kiblat. Tapi walaupun beliau muslim, kayaknya ga ada mushola atau masjid atau apapun yg berbau muslim disana. Katanya dulu Laksamana Zheng Ho nemuin goa batu yang dipake untuk tempat semedi dan sembahyang. Makanya nama panjang kelenteng ini adalah Kelenteng Sam Poo Kong Gedong Batu. Di dalam goa itu juga katanya ada sumber mata air yg ga pernah abis. Sayangnya yg boleh masuk ke dalem situ cuma orang2 yg mau sembahyang. Zheng Ho banyak ngajarin masyarakat tentang bercocok tanam. Sampai akhirnya beliau dijulukin Dewa Bumi yg dihormati dan dimintai berkahnya.

Patung Sam Poo Tay Djien

Setelah puas ngobrol2, gue nanya satpam dan teman2nya tentang angkot apa untuk balik ke simpang lima. Katanya gue harus naik angkot yg bergaris ijo ke karang ayu, trus nyebrang dan naik angkot jurusan simpang lima. Tapi ada bapak2 yang nawarin nganter sampe karang ayu, sekalian dia jg mau balik. Awalnya gw nolak dan agak2 ragu, tapi kata pak satpam gak apa2, mereka udah kenal baik gitu. akhirnya gue memutuskan untuk okelah, lumayan juga panas2 gini ada tebengan. Katanya Karang Ayu deket, tapi entah kenapa kok rasanya ga nyampe – nyampe. Beberapa lama kemudian agak sedikit panik sih kok ga sampe2 trus lewat gang2 perumahan gitu, eh tau2 gue tembus di jalan pahlawan, trus dianterin sampe ke deket kosan. Hihi baik banget. See? Sometimes we need to trust strangers.

, , , , , , , , ,

No Comments

no history, just shot em!

Dalam perjalanan balik dari hunting batik akhirnya gue tumbang juga setelah semaleman ga tidur. pertamanya sih gue nawarin gantian nyetir sm Dunga, mumpung masih di dalem kota jadi biar Dunga yang tidur. tapi Dunga bilang “santai aja Put” yawis, akune turuuu.. kali2 malah ntar malemnya Dunga yang tumbang biar gue seger bisa gantiin.

tidur gue aga kurang nyenyak karena kuping gue masih bisa dengerin Dunga ngombrol sm Budi. mereka nyebut – nyebut Taman Sari. setau gue itu komplek keraton gitu, gue sih tetep ngelanjutin ‘tidur ayam’ gue, bodo amat deh mau dibawa kemana lagi sing penting aku turu sek biar seger hunting fotonya.

haha gue masih belajar bahasa jawa nih. bahaya banget gue roaming gini tinggal di tanah jawa.

Bangun2 gue udah ada di pelataran parkir kompleks Taman Sari Jl. Taman Kraton. Ooo ternyata Taman Sari yang dimaksud itu situs kuno bekas taman rekreasinya raja – raja jaman Sultan Hamengku Buwono I. katanya sih tempat ini dulunya tempat pemandiannya selir – selir dan putri raja. tapi ternyata ini bangunan luaaasss banget dan banyak jalan masuk – masuknya. ada lorong – lorong yang pada akhirnya gue tau ini tempat ga cuma untuk pemandian raja, selir dan putrinya tapi juga tempat meditasi, latian militer pasukan keamanan kerajaan dan benteng pertahanan. setiap masuk itu bangunan sekat pintunya rendah – rendah. kalau kata Budi sih, biar orang senantiasa merunduk- ga sombong. gitu katanya..

Sebenernya bangunan taman sari dibagi – bagi jadi banyak bagian. berhubung kita kesana tanpa panduan gaet, jadi gue gatau pastinya seperti apa dan mohon maaf jadi gabisa gue share ke kalian juga. hehe. karena tujuan gue hunting foto, maka yang gue share adalah foto2nya. hihi.  just enjoy the photos ya guys! ;)

, , , , , , , , , , ,

No Comments

Mendadak Ziarah

GUA MARIA DARI TRITIS (GMT) ADALAH TEMPAT ZIARAH BUKAN TEMPAT REKREASI

itu isi peringatan yang dipajang di dekat jalan masuk gua. gue agak2 merasa bersalah juga sih masuk sini, bukan bersalah karena alasan kepercayaan melainkan gue kesini bukan untuk ziarah, bahkan gue agak2 lupa gimana cerita Bunda Maria dan pensaliban Tuhan Yesus. waktu TK gue sering ikut nonton drama yang biasa di gereja, kalau ga salah gue jg pernah nonton filmnya. tapi berhubung ingatan gue ga bagus yaaa jadi tolong dimaklumi aja yaa..
seperti yang udah gue ceritatin di postingan sebelumnya, Dunga penasaran sm gua ini dan kebetulan kita lewat, jadi boleh lah kita mampir. ada sedikit pembenaran dari pihak gue, Dunga dan Budi terkait peringatan tersebut karena Paskah sm Bunga merupakan orang Katolik. Bunga antusias banget untuk ziarah kesini dan diapun sempet berdoa di dalem goa. Paskah katanya udah pernah trus dia jadi gaet aja. nah kita bertiga ceritanya nemenin mereka berdua ziarah. hehe.

Goa Maria Tritis ini katanya goa yang paling eksotis di Indonesia karena goanya asli, bukan buatan manusia. gue sih ga terlalu paham mengenai sejarahnya gimana, karena menurut tradisi Katolik, ceritanya terkait penampakan Bunda Maria pada orang tertentu. Di Gua Maria Tritis ini ga cuma ada patung Bunda Maria aja, tapi ada pemberhentian prosesi jalan salib. kita ga ngelewatin pemberhentiannya satu – satu karena selaen kecapean, emang tujuan utama kita ya goanya.

ini pemberhentian ke 12. Paskah sempet cerita sih, tapi gue lupa hehe *nyengir*

ini salah satu pemberhentiannya, tiap pemberhentian ada salib dan reliefnya


anyway, ini ada sedikit info buat kalian umat yang mau ziarah ke gua ini, info ini gue dapet hasil browsing dari internet:

Lokasi Gua Maria Tritis : Dsn. Bulu, Ds. Giring, Kec. Paliyan, Kab. Gunung Kidul – Wonosari. Paroki St. Petrus Kanisius –
Jln. Mgr. Sugiyapranata 29, telepon 0274 391063, Wonosari. Setiap Minggu bulan Mei & Oktober ada perayaan ekaristi pkl. 11.30.

Rute:

Dari Yogyakarta – Wonosari; sampai simpang tiga Gading (dekat lapangan terbang landasan rumput) belok kanan menuju Playen – paliyan – Pasar Trowono – Singkil. Rute ini paling umum dilalui para peziarah dan jarak dari Gading – Goa Maria Tritis sekitar 28 km.

Koordinat GPS : S8°4’55.3″ E110°33’24.7″
akses jalan : S8°4’52.9″ E110°33′
8.7″

Gue – Paskah – Budi – Dunga. Bunga lagi berdoa jadi ga ikutan foto

, , , , , , , ,

No Comments

ASU + LANDAK = SUNDAK

living separated with your parents will bring you a more flexible time. gue menulis ini bukan bermaksud untuk mengajari kalian untuk keluar dari rumah atau melawan orang tua kalian.
mungkin gue bisa cerita sedikit mengenai latar belakang gue. gue dilahirkan dan dibesarkan dalam keluarga yang konservatif. bokap gue dengan sejarahnya sebagai orang yang rajin belajar dan teguh menjadi lelaki satu2nya dalam keluarga (bahkan pas udah punya anak pun bokap gue msh single fighter dengan kelelakiannya sampe adek bungsu gue lahir tahun 2007),sedangkan nyokap gue anak bungsu yang terbiasa nurut dan berbakti pada kakek-nenek gue. entah kenapa malah gue yang terlahir sebagai anak sulung mereka.

gue dididik sesuai dengan buku PPKN. anak perempuan ga boleh bangun siang, bangun tidur rapiin tempat tidur, mandi pagi, dan sebagainya sesuai aturan buku PPKN yang kalian pelajarin di SD. dan itu pun berlaku untuk jam pulang malam. karena watak gue yang ga suka dikekang, maka gue pula lah yang paling sering ngebuat orang tua jengkel. tapi walaupun gue kadang ngerasa cuek aja dengan alasan “gue udah besar kok, ngerti mana yang bener mana yang salah” tapi tetep, walo kadang bokap nyokap gue udah ga nelponin tiap menit kalo gue lagi keluar rumah, pasti ada perasaan gaenak di gue dan mikirin rumah. that’s what i told you guys. ketika kita hidup sendiri, kita bertanggung jawab terhadap diri kita sendiri dan bebas melakukan apapun tanpa mikir orang rumah. tentunya tetep menjaga kepercayaan dari orang2 yang peduli sama kita, walaupun orang2 itu jauh.

udah 3 minggu gue di Semarang. jelas, gue punya waktu yang lebih flexible karena disini ga ada macet dan ga ada yang nungguin gue untuk pulang.gue punya waktu gue full diluar jam kantor. beruntung gue belum mengalami weekend kelabu selama hidup gue di perantauan kali ini. sayangnya temen gue disini bisa dihitung pake jari dan gabisa setiap saat gue ajakin jalan macem di bandung gitu. karena kita beda aktivitas, beda kepentingan. pas banget lagi ada Paskah, temen Beswan Semarang yang kerja di Papua, lagi pulang ke Semarang. pas lagi ngopi2 bareng, mendadak kecetus aja, “besok kita ke Jogja yuk!”

Semarang – jogja itu macem Jakarta – Bandung. cuma ditemput 3 jam perjalanan darat. kebetulan, Dunga ada mobil yang bisa dipake. jadilah, hari jumat pulang kantor gue semangat langsung balik kosan, ngecas kamera dan segala gadget sampe jam 11 malem dijemput Dunga & Budi (Beswan angkatan 25 Semarang). abis itu jemput pacarnya (atau calon pacar?) Paskah dan Paskah sendiri. Obsesi gue sebenernya bisa sunrise di Borobudur, trus dapet sunset di Pantai sundak atau Pantai Ngandong. ternyata kita sampe lebih cepet dari perkiraan. Jam 3 lebih udah sampe magelang, Dunga bingung mau gimana, dan masih melek tinggal gue dan dunga (ini pun ga berani gue tinggal tidur, kasian jg kan nyetir sendiri?). gue sih saranin yaudah kita ke daerah borobudur, trus tidur di mobil aja sampe pagi. kan pas tuh dapet sunrise.

tapi yaaa rencana tinggal rencana, setelah bingung trus lewatin jogja trus gatau mau gimana, akhirnya coba dbalik : sunrise di pantai, sunset di Borobudur. Pantai di Jogja cukup banyak, Bunga ngusulin kita ke pantai Sundak aja, jadi akhirnya kita cabut ke Pantai Sundak. FYI, katanya sih pantai ini dinamain Pantai Sundak karena jaman dulu ada anjing (ASU) dan landak yang berantem. jadilah namanya disingkat SU-NDAK. haha lucu ya!

Pantai ini ada di wilayah kabupaten Gunungkidul, tepatnya di desa sidoharjo kecamatan tepus. Denger kata Gunungkidul aja bulu kuduk udah pasti merinding. Padahal sebenernya daerah ini kaya tujuan wisata yang bagus – bagus. Pantai Sundak ini bukan buat berenang guys, karena banyak banget plang – plang peringatan tanda bahaya dan larangan untuk berenang atau main air. emang sih ombaknya gede banget, dan banyak karang gede2. di pantai sundak ini ada Goa. gue sih ga masuk ke dalem goanya karena gue lebih sibuk foto2 ikan – ikan kecil dan ngejar kepiting di pasir. dari referensi yang gue baca sih katanya di dalem gua itu ada sumber mata air tawar.

Akses ke pantai ini lumayan jauh. tapi jalannya ga offroad kok. bagus banget malah. belum ada angkutan umum yang lewat- mobil pribadi aja jarang. dari jogja cari aja ringroad yang mengarah ke wonosari. Pantai ini sepi banget, bisa ditempuh sekitar dua stengah sampe tiga jam kalau dari jogja. Pantai ini sejajaran gugusan pantai selatan, jadi disebelah – sebelahnya jg ada pantai, pas disebelah pantai sundak ada pantai Ngandong, trus ada pantai baron. beberapa taun yang lalu gue jg pernah ke daerah sini tapi gue ke pantai Wediombo. jadi sangat banyak pilihan.

haha inget bgt gue teriak ke Dunga buat melanin mobil gara2 mau foto sapi. haha

oh ya, di Pantai Sundak ini udah banyak warung – warung milik warga. di Pantai Ngandong bahkan udah ada penginapan. pas gue tanya2, ada semacam bangunan kayu macem di baywatch gitu, bagus deh pake AC segala. harganya 750 ribu per-malem, dan cukup untuk 3-4 orang. kalau mau super irit, ada semacam rumah dengan banyak kamar dan banyak kamar mandi trus tebaaak harganya berapa? 350 ribu saja untuk satu rumah. iyaa, SATU RUMAH! murah banget kan?

masalahnya kalau mau kesana harus go show. ada sih plang gitu yang nyantumin no HP yang punya penginapan, tapi dari jaman gue ke wediombo sampe kmrn ke sundak, gue masih tetep ga dapet sinyal. semua gadget ber-simcard yang gue bawa ya gabisa dipake untuk akses apa2. tapi percaya deh guys, gugusan pantai selatan ini sangat worth to be visited.

Dari para diver di instagram gue tau kalo ikan ini namanya blenny. mereka harus nyelem buat nemu ikan macem ini, sedangkan gue cm nenggelemin tangan gue sampe atas pergelangan tangan. hihi

beberapa kilometer dari pantai mengarah pulang, ada Goa Maria Tritis. kebetulan Dunga penasaran dan Paskah+Bunga orang Katolik, jadi sekalian mereka ziarah juga. gw sm budi sih ngikut ajaaaa~

pas balik Jogja, kita cuma ke taman sari dan malioboro. hunting – hunting batik gitu deh. tapi berhubung hawanya panas dan belum tidur semaleman, dan ga mandi pula abis dr pantai, jd bawaannya gerah dan senggol bacok. jadi aja sorenya langsung balik ke Semarang dan ga mampir ke borobudur. tenaangg..waktu di Semarang masih panjang. hihi

, , , , , ,

3 Comments

I am so much in love with Gili

okay, bosen dengan postingan – postingan curhat gue? mari kita sejenak melihat sisi putu si traveler, setelah putu si grouchy udah puas ngedumel di postingan – postingan sebelumnya kemarin hari.

as I promised you dear my reader (ceileh, berasa ada yg baca)gue akan cerita tentang liburan gue ke Gili Trawangan. sounds so mainstream ya? dan gue yakin udah banyak juga yang mengulas tentang gili, gimana disana, how to get there, and syalala yadda yadda. jadi postingan kali ini bukan hanya untuk mengshare tripnya, tapi juga sekalian untuk pamer foto – fotonya. dijamin ngiler. HAHA *evil laugh*

jadi ceritanya liburan dan rencana cuti ini udah dipikirkan dari beberapa bulan sebelumnya. bukan gue sih yang mikir, mendadak taraaaa ada email masuk yang isinya bookingan tiket CGK-DPS PP. Bali lagi nih? tapi setelah dipikir – pikir dan harinya cukup jadilah kita merencanakan ke Gili. dan setelah survey harga dan sebagainya, ada email masuk lagi, bookingan tiket denpasar – mataram. so, GILI, HERE WE COOMEE!

pas banget, keberangkatan liburan kali ini setelah kerungsingan final assessment dan pengumuman hasil assessment selesai. bener2 ngebuat gue napas lega. jadilah, saya bersama tas backpack pink oleh – oleh dari pacar pas dia tugas ke bangkok (sengaja men,dimention secara spesifik biar dia bangga! haha:p) dan tas mares yang isinya alat snorkel bertolak dari rumah subuh2 minta dianterin si abang sampe terminal damri. kalau sendirian ke airport mending naik damri deh guys. 20 ribu saja. dibanding kasian yang nganter jauh2 trus mesti bayar tol sm bayar bensin, belom lagi kalau yang nganter mintanya ditraktir Burger King, yengga? *curcol*

kita naik pesawat jam 08.40 WIB, sampe denpasar jam 11.25 WITA. sempet makan nasi ayam betutu dulu (yang mana gue maksa, udah jauh2 ke bali masa makannya bukan makanan bali?!) boarding jam 13.10 WITA dan sampe di lombok jam 13.55 WITA. sebenernya ada cara yang lebih mudah kalo mau ke gili via bali. tinggal cari travel2 di kuta dan tempat wisata lainnya, trus naik speedboat langsung ke Gili cm sekitar 2-3 jam. biayanya sekita 300-350 ribu per orang tergantung gimana nawarnya. masalahnya kmrn kita gatau jadwal keberangkatan speedboatnya dan agak gamau go show.

yes bhuoos, walo liburan tetep baca koran yes

sampe bandara selaprang lombok, kita harus ke pelabuhan bangsal dulu baru deh ke gili. banyak orang yang nawarin perjalanan ke pelabuhan bangsal. dari yang nawarin 560 ribu untuk 2org, sampe 250 ribu seorang, sampe 650rb semobil. dan gue asal nyeletuk aja sok tau sok sering gitu “gamau, maunya seratus ribu!” orang yg nawarin pada ngedumel tapi gatau gimana eh ada bapak2 travel baik gitu, dia abis nganter tamu trus mau balik ke bangsal, akhirnya mau nebengin kita dengan hanya seratus ribu dan 2 botol coca – cola. haha.

kita nyampe pelabuhan bangsal udah mau sore sekitar jam 4an dan sebenernya kalau masih diatas jam 3, ada ferry public untuk ngangkut orang – orang dengan biaya 10rb rupiah dengan estimasi waktu perjalanan 1-2 jam. tapi berhubung udah sore dan yang ada cuma speed boat (yang kalau gue browsing di internet dia mau nganter ke gili dengan harga tawar2an dan biasanya mau dengan harga 350rb per orang) ebuset! setelah melakukan tawar menawar yang alot, akhirnya setujulah yang punya speedboat buat ngangkut kita dengan biaya 300rb saja untuk 1 boat. fiuh. haha. fail sih emang, niatnya mau ngirit tapi malah ngabisin waktu ujung2nya keluarnya ga jauh beda.

tapi kalo ga gitu, ga ada cerita kan? ;)

sampe di gili,kita diturunin di dermaga central. ternyata cottage-nya unexpected. JAUH men dari central! tapi enak sih, tapi ya jauh, tapi nyaman jadinya sepi cm kita2 aja. sepanjang jalan banyak yang nawarin penginapan dengan berbagai macam harga dari yang paling murah sampe yang paling mahal. kalau bukan peak season atau ikut rombongan trip, mending go show aja jadi bisa milih mau yang mana.

di gili, ga ada kendaraan bermotor. semuanya jalan kaki atau naik sepeda atau naik dokar (nama lokalnya cimodo). mending kalian pilih penginapan yang ngasih pinjeman sepeda. karena disana sepeda disewain, trus harga cimodo mahal banget jauh- dekat 50 ribu sekali jalan. matilah inang!

di Gili, 85% isinya bule 10% penduduk lokal dan 5% wisatawan lokal. gue dan andre termasuk dari 5% itu. ngetrip bareng bule yaaaa gitu2 aja lah, antusias tinggi, enjoy holiday, udah muter2 berminggu2 bahkan berbulan2 untuk liburan dan mereka jago free dive, bikin iri. haha. beruntunglah si andre doyan tuh yeh ngobrol sm bule, kalo gue sih enjoy me time sesudah assessment dan sebelum pindah ke semarang. lagian, malem kedua setelah seharian snorkeling aja gue udah tiwas gara2 masuk angin *nyengir*

di waktu kosong kita, banyak dimanfaatin buat kepo nanya ini itu. harga ini berapa, harga itu berapa, naik ini gimana, ini apa itu gimana. andre sih yang kepo, gue pemerhati dan penyerap informasi aja buat dibagiin ke kalian nih ky sekarang, haha.

jadi, di hari kedua kita itu jadwalnya trip ke 3 gili. kepulauan gili itu ada 3, gili trawangan, gili air dan gili meno. ketiganya itu letaknya di barat laut pulau lombok. gili trawangan itu pulau yang paling rame tempat wisatanya dibanding gili air atau gili meno. wisatawan yang mau honeymoon biasanya kabur ke gili air, selain dia lebih sepi-pemandangannya lebih bagus. nah untuk trip ke 3 gili itu, ada glass bottom boat yang senantiasa nganter kita keliling dengan biaya 100 ribu per orang. itu diluar sewa alat snorkel loh ya! pokoknya nanti kita akan diajak ke spot2 yang bisa ngeliat terumbu karang, ikan – ikan, dan kura-kura.

buat kalian para diver, gili itu paradise. hmm, salah satunya sih-masih ada tulamben, bunaken, raja ampat, dll yang jadi surganya para diver. kalau diver pemula, di gili ada banyak sekolah dive, dari course sampe open water sampe divemaster dengan sertifikat PADI atau SSI. well, doain aja gue bisa balik kesana buat obsesi yang 1 ini. hehe.

karena gue nginep di gili trawangan, ya disana penuh dengan cafe, bar, resto dan penginapan. kalau malem ada pasar macem gang senggol gitu di depan dermaga central. kalo kita yang orang lokal sih udah biasa sm yang gituan, kalo bule mah girang. jadi selalu penuh. jauh2 ke gili masa makan bakso ato nasi rames yang biasa ditemuin di jawa? makan seafood kek! baracuda sm tunanya gede2 dan murah loh kalo dibandingin sm di jakarta. hehe

hari ketiga kita keliling pulau gili trawangan. lumayan juga kalo berenti – berenti dan banyak ngabisin waktu buat hunting foto, bisa ngabisin waktu stengah hari. muterin pulau ini is a must! karena kalian bisa ngeliat gunung agung yang letaknya di bali, dari belahan gili sebelah timur (dermaga central itu ada di belahan selatan gili trawangan. dan kenapa gue membawa alat snorkel sendiri, karena dipantainya udah tinggal nyebur aja berenang sm ikan sambil foto2 dan bisa pindah tempat sepuasnya semau kita, gaperlu bawa duit buat nyewa alat pula.

hihi, gili may seems so mainstream, tapi its a must holiday destination! :D

, , , , ,

1 Comment

when instagram can be a very best friend

instagram ID : @putuagnia

,

No Comments

This is not even a lunch time (got what I mean?)

Selalu ada kegalauan disetiap paginya untuk bangun dan berangkat ke kantor. Bukan, bukan, bukan karena kantor merupakan tempat yang tidak menyenangkan atau menjadi beban. Tapi pikiran gue melayang ke “apa yang bisa gue kerjain, atau apa kontribusi yang bisa gue lakuin buat perusahaan gue?”

Gue bukan tipe males2an buat kerja, kalau kalian mengenal gue atau kalian pembaca setia blog gue, kalian pasti tau gue itu tipikal yang seperti apa. Being in a bank life seharusnya mewajibkan gue untuk kerja berat, karena sepertinya kehidupan perbankan itu keras. It is. Keras kehidupannya. Lebih keras lagi beban untuk ga ngapa2innya.

Being a nubie relationship manager itu berat, selain karena belum punya customer base, dan (khusus gue) berada di daerah yang ga gue ga kenal sm sekali dan bahkan marketnya bukan market yang ‘ramai’. Gue pun kadang ga ngerti knp mereka butuh orang di sini, karena load kerjaannya sama sekali ga banyak.

Bos gue di Jakarta pernah blg ke gue, “kita ini orang bisnis putu, kita yang nyari kerjaan dan ngasih kerjaan untuk orang2 support” yang artinya gimanapun caranya gue harus bisa dapetin pengusaha yang mau expansi atau butuh modal kerja yang percaya sm perusahaan gue.
Inilah beratnya being a RM in a foreign bank, yang mana perusahaan gue baru running bisnis untuk perusahaan2 menengah dimana sebelumnya main di level corporate (ibarat kata perusahaan kelas kakap). Siapa sih yang tau perusahaan gue, sebelom dia booming di berita karena beli sahamnya bank lokal (yang notabene sebenernya punya luar jg- msh 1 grup pula sm perusahaan gue). Gatau aja kan kalau kita bs support full dr sisi trade. Biasanya udah sentimen duluan, apalagi kalau yg dihubungin nasionalis bgt tuh maunya sm yg lokal2. Hmmm

Well, gue butuh load kerjaan yang padet, atau gue butuh kembali ke dunia lama gue? Gue msh belum tau pasti. Hmm

,

4 Comments

you just have to be grateful, then everything will be ok

gue manja? emang! sometimes i’m just tired of being tough.

gue mengakui betapa gue ketergantungan dengan yang namanya fasilitas.

betapa bersyukurnya gue waktu di jkt, dimana setiap hari selalu ada 2 bekal buat gue untuk sarapan dan makan siang dari pembokat gue.

betapa gue berterima kasihnya sm pembokat gue mau bawain barang – barang gue kalo gue lg rempong ke mobil.

betapa sekarang gue sebel karena ini semarang, bukan bandung- bukan jakarta.

betapa gue sebel lingkungan kosan gue super gelap dan super sepi.

betapa gue sebel selalu ngos – ngosan dan keringetan pulang kantor sampe kosan karena buru – buru ketakutan.

betapa gue sebel sepanjang jalan rute kantor-kosan ga ada yang jualan sarapan atau makan malem.

betapa gue sebel susah nyebrang di jalan raya gede yang ga ada pembatasnya dengan motor mobil yang ga abis2 ramenya, tiap nyampe kantor atau pas di jalan raya mau ke daerah kosan.

betapa gue sebel setiap hari digodain mas – mas kalau lagi jalan kaki mau ke atau dari jalan raya.

betapa gue sebel, selalu aja ada motor yang sengaja nyaris nyerempet sambil ngegodain ganjen setiap hari.

betapa gue sebel, mas – mas tukang angkot selalu ngegamit tangan gue kalo gue bayar trus senyum2 ganjen.

betapa gue sebel gue belum mampu buat beli mobil sendiri.

dan betapa sebelnya gue karena kenapa gue selalu ngeliat keatas, gapernah mikirin yang bahkan kalau kelaperan gabisa langsung makan, atau mau tidur gabisa ngerasain empuknya kasur, kalau keujanan gabisa neduh dirumah, kalau kepanasan gabisa ngadem pake AC, atau yang gapernah ngerasain naik mobil pribadi, dan kesulitan- kesulitan lainnya.

huft.

No Comments