ASU + LANDAK = SUNDAK


living separated with your parents will bring you a more flexible time. gue menulis ini bukan bermaksud untuk mengajari kalian untuk keluar dari rumah atau melawan orang tua kalian.
mungkin gue bisa cerita sedikit mengenai latar belakang gue. gue dilahirkan dan dibesarkan dalam keluarga yang konservatif. bokap gue dengan sejarahnya sebagai orang yang rajin belajar dan teguh menjadi lelaki satu2nya dalam keluarga (bahkan pas udah punya anak pun bokap gue msh single fighter dengan kelelakiannya sampe adek bungsu gue lahir tahun 2007),sedangkan nyokap gue anak bungsu yang terbiasa nurut dan berbakti pada kakek-nenek gue. entah kenapa malah gue yang terlahir sebagai anak sulung mereka.

gue dididik sesuai dengan buku PPKN. anak perempuan ga boleh bangun siang, bangun tidur rapiin tempat tidur, mandi pagi, dan sebagainya sesuai aturan buku PPKN yang kalian pelajarin di SD. dan itu pun berlaku untuk jam pulang malam. karena watak gue yang ga suka dikekang, maka gue pula lah yang paling sering ngebuat orang tua jengkel. tapi walaupun gue kadang ngerasa cuek aja dengan alasan “gue udah besar kok, ngerti mana yang bener mana yang salah” tapi tetep, walo kadang bokap nyokap gue udah ga nelponin tiap menit kalo gue lagi keluar rumah, pasti ada perasaan gaenak di gue dan mikirin rumah. that’s what i told you guys. ketika kita hidup sendiri, kita bertanggung jawab terhadap diri kita sendiri dan bebas melakukan apapun tanpa mikir orang rumah. tentunya tetep menjaga kepercayaan dari orang2 yang peduli sama kita, walaupun orang2 itu jauh.

udah 3 minggu gue di Semarang. jelas, gue punya waktu yang lebih flexible karena disini ga ada macet dan ga ada yang nungguin gue untuk pulang.gue punya waktu gue full diluar jam kantor. beruntung gue belum mengalami weekend kelabu selama hidup gue di perantauan kali ini. sayangnya temen gue disini bisa dihitung pake jari dan gabisa setiap saat gue ajakin jalan macem di bandung gitu. karena kita beda aktivitas, beda kepentingan. pas banget lagi ada Paskah, temen Beswan Semarang yang kerja di Papua, lagi pulang ke Semarang. pas lagi ngopi2 bareng, mendadak kecetus aja, “besok kita ke Jogja yuk!”

Semarang – jogja itu macem Jakarta – Bandung. cuma ditemput 3 jam perjalanan darat. kebetulan, Dunga ada mobil yang bisa dipake. jadilah, hari jumat pulang kantor gue semangat langsung balik kosan, ngecas kamera dan segala gadget sampe jam 11 malem dijemput Dunga & Budi (Beswan angkatan 25 Semarang). abis itu jemput pacarnya (atau calon pacar?) Paskah dan Paskah sendiri. Obsesi gue sebenernya bisa sunrise di Borobudur, trus dapet sunset di Pantai sundak atau Pantai Ngandong. ternyata kita sampe lebih cepet dari perkiraan. Jam 3 lebih udah sampe magelang, Dunga bingung mau gimana, dan masih melek tinggal gue dan dunga (ini pun ga berani gue tinggal tidur, kasian jg kan nyetir sendiri?). gue sih saranin yaudah kita ke daerah borobudur, trus tidur di mobil aja sampe pagi. kan pas tuh dapet sunrise.

tapi yaaa rencana tinggal rencana, setelah bingung trus lewatin jogja trus gatau mau gimana, akhirnya coba dbalik : sunrise di pantai, sunset di Borobudur. Pantai di Jogja cukup banyak, Bunga ngusulin kita ke pantai Sundak aja, jadi akhirnya kita cabut ke Pantai Sundak. FYI, katanya sih pantai ini dinamain Pantai Sundak karena jaman dulu ada anjing (ASU) dan landak yang berantem. jadilah namanya disingkat SU-NDAK. haha lucu ya!

Pantai ini ada di wilayah kabupaten Gunungkidul, tepatnya di desa sidoharjo kecamatan tepus. Denger kata Gunungkidul aja bulu kuduk udah pasti merinding. Padahal sebenernya daerah ini kaya tujuan wisata yang bagus – bagus. Pantai Sundak ini bukan buat berenang guys, karena banyak banget plang – plang peringatan tanda bahaya dan larangan untuk berenang atau main air. emang sih ombaknya gede banget, dan banyak karang gede2. di pantai sundak ini ada Goa. gue sih ga masuk ke dalem goanya karena gue lebih sibuk foto2 ikan – ikan kecil dan ngejar kepiting di pasir. dari referensi yang gue baca sih katanya di dalem gua itu ada sumber mata air tawar.

Akses ke pantai ini lumayan jauh. tapi jalannya ga offroad kok. bagus banget malah. belum ada angkutan umum yang lewat- mobil pribadi aja jarang. dari jogja cari aja ringroad yang mengarah ke wonosari. Pantai ini sepi banget, bisa ditempuh sekitar dua stengah sampe tiga jam kalau dari jogja. Pantai ini sejajaran gugusan pantai selatan, jadi disebelah – sebelahnya jg ada pantai, pas disebelah pantai sundak ada pantai Ngandong, trus ada pantai baron. beberapa taun yang lalu gue jg pernah ke daerah sini tapi gue ke pantai Wediombo. jadi sangat banyak pilihan.

haha inget bgt gue teriak ke Dunga buat melanin mobil gara2 mau foto sapi. haha

oh ya, di Pantai Sundak ini udah banyak warung – warung milik warga. di Pantai Ngandong bahkan udah ada penginapan. pas gue tanya2, ada semacam bangunan kayu macem di baywatch gitu, bagus deh pake AC segala. harganya 750 ribu per-malem, dan cukup untuk 3-4 orang. kalau mau super irit, ada semacam rumah dengan banyak kamar dan banyak kamar mandi trus tebaaak harganya berapa? 350 ribu saja untuk satu rumah. iyaa, SATU RUMAH! murah banget kan?

masalahnya kalau mau kesana harus go show. ada sih plang gitu yang nyantumin no HP yang punya penginapan, tapi dari jaman gue ke wediombo sampe kmrn ke sundak, gue masih tetep ga dapet sinyal. semua gadget ber-simcard yang gue bawa ya gabisa dipake untuk akses apa2. tapi percaya deh guys, gugusan pantai selatan ini sangat worth to be visited.

Dari para diver di instagram gue tau kalo ikan ini namanya blenny. mereka harus nyelem buat nemu ikan macem ini, sedangkan gue cm nenggelemin tangan gue sampe atas pergelangan tangan. hihi

beberapa kilometer dari pantai mengarah pulang, ada Goa Maria Tritis. kebetulan Dunga penasaran dan Paskah+Bunga orang Katolik, jadi sekalian mereka ziarah juga. gw sm budi sih ngikut ajaaaa~

pas balik Jogja, kita cuma ke taman sari dan malioboro. hunting – hunting batik gitu deh. tapi berhubung hawanya panas dan belum tidur semaleman, dan ga mandi pula abis dr pantai, jd bawaannya gerah dan senggol bacok. jadi aja sorenya langsung balik ke Semarang dan ga mampir ke borobudur. tenaangg..waktu di Semarang masih panjang. hihi

, , , , , ,

  1. #1 by suprayogi on June 16, 2012 - 12:45 am

    aaaakkkkk Sundak juga koe put (loh loh…) pengen ikutttttt..banget.. you’re so lucky then…. ikannya itu lho, lucu sekali

  2. #2 by uji on June 16, 2012 - 12:04 pm

    asiknya nih yang jadi anak semarang :)
    salam ya buat dunga dan budi :)

  3. #3 by P. Agnia Sri Juliandri on June 16, 2012 - 3:38 pm

    @masyog : hahaha ayo masyog kesini, kita jalan2 tiap weekend. hehe

    @kang uji : haha apanya yang asik. iyaa nanti aku sampein kalau ketemu lagi ya kang ujii :)

(will not be published)

Before you post, please prove you are sentient.

What is that thing with fingers at the end of your arm (one word)?