no history, just shot em!


Dalam perjalanan balik dari hunting batik akhirnya gue tumbang juga setelah semaleman ga tidur. pertamanya sih gue nawarin gantian nyetir sm Dunga, mumpung masih di dalem kota jadi biar Dunga yang tidur. tapi Dunga bilang “santai aja Put” yawis, akune turuuu.. kali2 malah ntar malemnya Dunga yang tumbang biar gue seger bisa gantiin.

tidur gue aga kurang nyenyak karena kuping gue masih bisa dengerin Dunga ngombrol sm Budi. mereka nyebut – nyebut Taman Sari. setau gue itu komplek keraton gitu, gue sih tetep ngelanjutin ‘tidur ayam’ gue, bodo amat deh mau dibawa kemana lagi sing penting aku turu sek biar seger hunting fotonya.

haha gue masih belajar bahasa jawa nih. bahaya banget gue roaming gini tinggal di tanah jawa.

Bangun2 gue udah ada di pelataran parkir kompleks Taman Sari Jl. Taman Kraton. Ooo ternyata Taman Sari yang dimaksud itu situs kuno bekas taman rekreasinya raja – raja jaman Sultan Hamengku Buwono I. katanya sih tempat ini dulunya tempat pemandiannya selir – selir dan putri raja. tapi ternyata ini bangunan luaaasss banget dan banyak jalan masuk – masuknya. ada lorong – lorong yang pada akhirnya gue tau ini tempat ga cuma untuk pemandian raja, selir dan putrinya tapi juga tempat meditasi, latian militer pasukan keamanan kerajaan dan benteng pertahanan. setiap masuk itu bangunan sekat pintunya rendah – rendah. kalau kata Budi sih, biar orang senantiasa merunduk- ga sombong. gitu katanya..

Sebenernya bangunan taman sari dibagi – bagi jadi banyak bagian. berhubung kita kesana tanpa panduan gaet, jadi gue gatau pastinya seperti apa dan mohon maaf jadi gabisa gue share ke kalian juga. hehe. karena tujuan gue hunting foto, maka yang gue share adalah foto2nya. hihi.  just enjoy the photos ya guys! ;)

, , , , , , , , , , ,

  1. No comments yet.
(will not be published)

Before you post, please prove you are sentient.

what is 7 plus 3?