Archive for June 20th, 2012

Kelenteng Sam Poo Kong

“Traveling is a brutality. It forces you to trust strangers and to lose sight of all that familiar comfort of home and friends. You are constantly off balance. Nothing is yours except the essential things – air, sleep, dreams, the sea, the sky – all things tending towards the eternal or what we imagine of it.” – Cesare Pavese

And yes, traveling forces u to trust strangers. Indeed! Gue yg notabene pendatang di Semarang bener2 gatau apa2 dan hanya berbekal kamus besar mbah Google, mau ga mau mengakrabkan diri dengan satpam di setiap tempat yang gue datengin. Percayalah dengan satpam, karena satpam dan teman2nya udah menyelamatkan gue dari hobi nyasar gue sebanyak 2 kali. Jadi ceritanya begini…

Seperti yang udah pernah gue bilang dalam postingan sebelum2nya kalau gue berusaha menikmati apa yang hidup kasih ke gue. Pada akhirnya gue pengen menikmati waktu keberadaan gue di Semarang untuk mengunjungi daerah2 wisata-sambil ngebuang waktu weekend gue daripada harus sendirian di kamar kos tanpa adanya tv atau buku baru. Jadilah pada hari sabtu gue jalan2 sendiri ke kelenteng sam poo kong.

Hari jumatnya gue udah googling, yg paling famous selain lawang sewu dkk adalah kelenteng yang ada di Jl. Simongan ini. Untuk bisa kesana, katanya bisa naik angkot jurusan Sampangan dari Simpang Lima. Tapi dari hasil gue tanya2, katanya harus nyambung dua kali pake angkot jurusan Mangkang. Kebetulan gue mau mampir ke Pura dulu karena hari itu bertepatan sm salah satu hari raya keagamaan gue, jadi gue memutuskan untuk naik taxi. 35rb saja dari kosan-pura-nungguin di pura-Sam Poo Kong. Lumayan lah buat harga Semarang.

So, here I am, diKelenteng Sam Poo Kong. Ada gerbang loket di depannya dan gue langsung disapa ramah sama pak satpam : “siang mbak..sendirian aja?” terus nanyain apa taxinya ga disuruh nungguin aja. Mungkin selain dapet retribusi parkir, satpamnya kasian sama gue ntar pulangnya gimana. Lalu untuk tiket masuk kompleksnya gue harus bayar Rp 3000 per orang karena gue turis lokal, untuk wisatawan asing harus bayar Rp 15.000

Setelah tiket gue dibolongin sama pak satpam, Gue masuk dan foto2 bangunan2nya. Keren banget! Gue berasa di Hongkong karena yang pribumi cm gue, tukang yang lagi bangun renovasi, satpam, dan mandor kuli yg nongkrong di satpam. Bangunan di Kelenteng Sam Poo Kong ini lancip2 dan berundak2. Sekilas ngingetin gue sama rumah gadangnya Padang. Puas foto2 di lapangannya, gue balik ke pos satpam trus ngobrol2 sebentar. Kata pak satpamnya, kalau mau masuk ke pelataran  kuil, gue harus bayar Rp 20.000 dulu, kecuali gue bawa Hio (dupa). Dalam hati sedikit nyesel knapa gue ga bawa dupa yg dari Pura. Haha.

Anyway, di kelenteng ini ada jasa foto pake kostum gitu, haha bokap nyokap sama satria pernah nih waktu nganter gue pindahan. Hanya dengan 75ribu kita dapet 2 foto pake baju chongsam.

Di dalem, gue boleh bebas foto2, tapi ga boleh naik ke tempat sembahyang dengan alasan menjaga kekhusukan orang yang sembahyang. Puas muterin daerah sembahyang dan foto2, gue balik lagi ke tempat satpam dan ngobrol sama orang-orang yang disana. Mereka ramah banget. Beberapa agak takjub dengan kesendirian gue dan kenapa gue milih ke sana. Akhirnya setelah lama basa-basi, gue diceritain sedikit tentang sejarah Kelenteng Sam Poo Kong.

Katanya dulu daerah itu adalah laut dan ada desa namanya Simongan. Desa Simongan ini punya pelabuhan yg konon katanya disinggahi sama laksamana Zheng Ho (Sam Po Tay Djien) yg punya misi menjalin persahabatan wilayah ke Asia dan Afrika, sekitar abad ke 15. Laksamana Zheng Ho ini berasal  dari Tiongkok, berlayar dengan armada sebanyak 200 kapal dan awak kapal 2.700. Wew! Kemudian katanya banyak awak kapal yang nikah sama orang pribumi, makanya disini banyak yang keturunan Tionghoa.

Laksamana Zheng Ho ini muslim loh guys, trus katanya bangunan kelenteng ini menghadap kiblat. Tapi walaupun beliau muslim, kayaknya ga ada mushola atau masjid atau apapun yg berbau muslim disana. Katanya dulu Laksamana Zheng Ho nemuin goa batu yang dipake untuk tempat semedi dan sembahyang. Makanya nama panjang kelenteng ini adalah Kelenteng Sam Poo Kong Gedong Batu. Di dalam goa itu juga katanya ada sumber mata air yg ga pernah abis. Sayangnya yg boleh masuk ke dalem situ cuma orang2 yg mau sembahyang. Zheng Ho banyak ngajarin masyarakat tentang bercocok tanam. Sampai akhirnya beliau dijulukin Dewa Bumi yg dihormati dan dimintai berkahnya.

Patung Sam Poo Tay Djien

Setelah puas ngobrol2, gue nanya satpam dan teman2nya tentang angkot apa untuk balik ke simpang lima. Katanya gue harus naik angkot yg bergaris ijo ke karang ayu, trus nyebrang dan naik angkot jurusan simpang lima. Tapi ada bapak2 yang nawarin nganter sampe karang ayu, sekalian dia jg mau balik. Awalnya gw nolak dan agak2 ragu, tapi kata pak satpam gak apa2, mereka udah kenal baik gitu. akhirnya gue memutuskan untuk okelah, lumayan juga panas2 gini ada tebengan. Katanya Karang Ayu deket, tapi entah kenapa kok rasanya ga nyampe – nyampe. Beberapa lama kemudian agak sedikit panik sih kok ga sampe2 trus lewat gang2 perumahan gitu, eh tau2 gue tembus di jalan pahlawan, trus dianterin sampe ke deket kosan. Hihi baik banget. See? Sometimes we need to trust strangers.

, , , , , , , , ,

No Comments