Archive for July, 2012

halte, bus dan sebuah perbedaan

Rasa itu akan selalu ada, walau keadaan mendesak dan memaksa menjadikannya tiada..
Gue selalu membenci keadaan. Entah kenapa gue dan keadaan emang ga pernah akur. Bukan gue ga bersyukur dengan apa gue punya, tapi pada akhirnya keadaan selalu merenggut apa yang gue punya. Salah siapa? Gue gatau dan gue gabisa begitu aja protes sama Tuhan atas keadaan yang diberikan-Nya ke gue.

Gue ga pernah ngerti dengan keadaan yang mengkotak – kotakan manusia. Kenapa harus selalu ada border yang misahin antara manusia yang satu dengan lainnya. Lagi – lagi gue gapernah ngerti kenapa Tuhan nyiptain perbedaan ketika katanya persatuan dan kesatuan itu penting. Berpikir dan bersikap liberal di tengah adat budaya ketimuran pun tampaknya sulit terutama ketika gue menyadari bahwa gue ga hidup sendiri dan masih banyak hal – hal yang emang udah turun temurun melekat dalam diri gue. Hidup itu kompleks. Sayangnya manusia ga bisa milih channel hidup semudah mengklik step back atau forward di remote seperti milih channel kesukaan di TV.Nyebrang jembatan yang nyambungin jurang perbedaan atau ngebobol tembok pemisah bukan sebuah mainstream. Beda keadaannya kalau gue hidup sendiri, tanpa adanya orang tua atau keluarga besar. Karena ujung2nya disitu kan beban terberatnya? Ada adat – adat yang harus dianut, ada perasaan – perasaan yang dijaga daripada sebuah egoisme mementingkan perasaan sendiri.

Berat? Banget! Dan lagi – lagi fase “hidup merupakan sebuah persinggahan” terjadi. Pada akhirnya another bus has to leave my station. The best one. Yes. People come and go. You choose, mau jadi halte yang stay di tempat menunggu ada yang dateng atau jadi bus yang selalu move on untuk nemuin halte – halte lainnya. Gue pernah ada di posisi halte itu. Disinggahi sama bus yang satu dan bus lainnya. Sampai akhirnya gue nemuin bus gue, yang memberikan segalanya. Menawarkan sebuah kenyamanan, kebahagiaan, membawa gue menjadi pribadi yang lebih baik disetiap harinya dan mengajarkan gue banyak hal. Pokoknya segalanya. Tapi ketika sadar akan keadaannya, manajemen halte ini hanya menerima bus warna merah untuk stay forever, bus warna lainnya cuma boleh singgah. Begitupun manajemen bus itu, “cari halte berwarna biru” kata bosnya. Tapi itulah kebijakan yang diterapkan oleh manajemen secara turun temurun. Sebuah keadaan yang membuatnya berbeda. Sebuah aturan yang (mungkin) tidak bisa dilanggar. Bisa, mengingat di dunia ini ga ada hal yang mutlak. Tapi baik halte maupun bus tersebut lebih milih untuk
pasrah, daripada membuat manajemen yang udah kokoh jadi carut – marut dan menghadapi hal – hal yang ga ngenakin di kemudian harinya.

Lalu apa? Adakah keadaan lain yang bisa hidup tawarkan? Adakah cara lain untuk si bus agar bisa menetap di halte tersebut? Adakah suatu upaya yang bisa ditempuh untuk bisa tetep stay? Rest in peace? Happily ever
after?

Even fairytales don’t always have a happy ending, do they?

,

No Comments

Every single meeting is to build a new network, every conversation is to build a new relationship and every gathering is a pond to fish.
etdah marketing abis anaknya!

No Comments

Tarzanita merambah wisata kuliner Semawis

Sekarang gue ngerti banget kenapa dulu pemerintah sempet ngelarang becak beroperasi di Jakarta dengan alasan sumber daya manusia. Gue bener – bener ga tega ketika bapak – bapak becak yang gue tumpangin pulang masih sangat legowo ngajak gue ngobrol sambil ngos – ngosan ngegoes pedal becak. Kalau jalannya agak nanjak, rasanya gue mau minta turun dulu nanti kalo jalan udah datar baru deh gue duduk lagi. Dengan jarak yang menurut gue lumayan jauh, rasanya gue lebih pantes naik taxi daripada naik becak. Toh ongkosnya juga kurang lebih sama. Sayangnya malem itu ga ada taxi…

Itu perjalanan pulang gue dari Pasar Semawis, sebuah pasar malam di daerah Pecinan Semarang. Gue lagi kelaperan di kosan, malem itu malem minggu dan gue merasa harus get a life daripada diem ngedok di kosan tanpa melakukan apa – apa. Gue inget kata seorang teman, “Lo belom ke Semarang kalo belom kulineran di Pasar Semawis”. Pernyataan ini udah menghantui gue dari bulan lalu. Gue menghubungi teman – teman gue yang ga puasa, karena gue gamau ganggu moment awal puasa temen – temen gue yang Muslim yang pastinya pengen ngabisin waktu bareng keluarga.

“I need nobody but myself” kalo kata Tarzan. Setelah semua temen – temen yang gue hubungin ternyata punya kegiatan lain, gue memberanikan diri menjadi Tarzanita sendirian menembus keramaian belahan tengah hutan belantara gue alias Simpang Lima untuk nemuin angkot arah Johar. Sejujurnya pilihan angkot ini gue sotoy.

“Johar Johar Johar”, teriak supir angkot dari kejauhan. oke, gue udah deket. Posisi daerah kosan gue yang letaknya bersebrangan dengan masjid Baiturrahman tempat angkot itu pada ngetem otomatis ngebuat jarak yang gue tempuh lumayan jauh kalau jalan kaki. Bersebrangan yang dipisahin sama lapangan Simpang Lima yang gede itu maksud gue. Ada 2 angkot yang ada di sana, yang 1 udah lumayan rame, yang 1 masih kosong. Gue pilih yang rame karena gue lumayan parno denger berita tentang pemerkosaan di angkot beberapa waktu terakhir. Gue tanya, “lewat Semawis ndak pak?” dan gue ditolak dooongg, disuruh ke angkot yang kosong itu. Asem! Ga ada pilihan lain, jadi ya gue dengan pasrah nanyain hal yang sama ke supir angkot yg lain. Lewat katanya. Yawes cuusss…

Setelah ngetem lama bener dan tetep sepi, akhirnya angkot berangkat juga setelah ada 3 orang cewek naik. Gue agak sedikit lega, ditambah dengan adanya bapak – bapak naik ditengah jalan. Gue masih celingak celinguk pas angkot berhenti di jalan lampu merah perempatan jalan Gajah Mada – jalan depok – jalan KH Wahid Hasyim dan supirnya ngewarning gue untuk turun disini. Gue bener – bener masih celingak celinguk karena gue ga nemuin adanya tempat keramaian atau lampion – lampion yang nandain gue ada di Pecinan. Untuk bapak yang didalem angkot baik ngasih tau kalau Semawis itu ada di ujung jalan KH Wahid Hasyim. Tapi mending naik becak lagi katanya. Gue turun dan mendapati ga ada becak. Ziiingggg..~

Gue jalan nembus gelap nyariin becak. Sepi bener men! Sampe akhirnya gue hampir ketemu perempatan dan ada restoran yang lumayan rame, gue tanya sama tukang parkirnya kalo – kalo semawis udah deket. Ternyata gue masih harus nemuin 2 kali perempatan lagi baru deh nyampe Semawis. Paaassss banget abis itu ada orang turun dari becak, langsung gue samber tu becak.

Lucunya, gue udah naik dan becak udah jalan sebelom kita sepakat sama harga. Terjadilah tawar menawar yang alot sambil jalan. Haha, gue pengen ngetawain kebodohan gue. Jadi gue maunya 5 ribu, karena gue yakin itu sedeket itu. Si bapak maunya 7 ribu. Pas sampe akhirnya si bapak bilang “yaudah 6 ribu aja ya mbak biar adil” yang langsung gue okein karena gue ga sabar pengen ngubek – ngubek isi pasar.

Gapura Pecinan Semarang

Pasar Semawis letaknya di Gang Warung, tepat setelah Gapura Pecinan Semarang. Pasar yang cuma buka pas weekend jam 6 sampe jam 11 malem ini isinya berbagai stand makanan dan beberapa stand asesoris atau baju. Kalau kalian ngebayangin Jungceylon Market-nya Phuket atau Chatuchak-nya Bangkok, mending buang jauh – jauh imajinasi kalian walau emang agak – agak same alike. Pasar Semawis lebih mirip Gang Senggol kalo kata masyarakat Bali, sebuah gang yang isinya tenda – tenda tempat jual makanan. Mayoritas yang ada disana adalah orang – orang keturunan tionghoa, beberapa bule, beberapa orang asing dengan bahasa inggris logat Asia, dan beberapa bermuka lokal termasuk gue.

Lapak Penjaja Asesoris

Dalem hati gue bilang, Ini pas nih buat orang – orang pecinta kuliner. Gue mulai menyisir jalan sambil gue absen satu – satu makanannya. makanannya beragam dari khas Semarang, Jawa, China. Bakmi Cina, Sate Babi, Sate ayam, mie Jawa, nasi ayam, nasi gudeg, takoyaki, surabi, bakcang, kwetiaw, Dimsum, Lunpia, Siomay, Zuppa soup, sampe sosis Bratwurst sama kentang spiral yang terkenal di Bandung juga ada. Minuman? Dari liang teh, teh hijau, wadang ronde sampe minuman jeli – jeli juga ada disana. Ngeliatin begitu tambah memacu genderang perang di perut gue dan sukses bikin lidah melet – melet nahan hasrat makan. Pasukan cacing udah mulai ga sabar akhirnya pilihan gue jatoh ke Gudeg Koyor aja. Khas Semarang gitu, isinya gudeg, (krecek-yang sebelum si ibu nyendokin laangsung gue potong “eh bu, yang aku ndak pedes nggih bu”), telor, opor ayam, sama semacam kikil. Enak deh, serius!

Sebenernya kalau mengeksplore lebih dari Pasar Semawis ini, banyak hal menarik yang bisa kita temuin. Bangunan – bangunan disana masih asli dengan Khas Tionghoa jaman dulu. Gang – gang yang tembus kesana itu bisa tembus ke kelenteng – kelenteng dan daerah pecinan lainnya. yang paling menarik adalah tempat karoke. Lagi – lagi jangan berekspektasi tempat karokenya akan semeriah karoke atau pub di Thailand, atau jangan juga ngira tempat karokenya berupa kamar – kamar seperti tempat karoke terkenal yang biasa kita pake bareng temen – temen ato keluarga. Karoke disini cuma sebuah ruko (ada juga yang tenda) yang bermodal mike+speaker. Karoke ini bisa ditonton siapa aja, dan mayoritas pilihan lagunya adalah lagu – lagu berbahasa Mandarin.

Si Bapak lagi asik karokean

Gue ngobrol sama penjaga berseragam disana, sekalian nanya rute dan cara pulang. Katanya, Semawis dalam bahasa Jawa itu artinya tersedia. Awalnya pasar ini dibuat untuk ngerayain kedatangan Panglima Ceng Ho yang ke 600 tahun, tapi ada yang bilang juga untuk ngerayain dicabutnya keputusan presiden tentang larangan perayaan kebudayaan Tionghoa tahun 2004 oleh presiden Gus Dur. (Kalian masih inget cerita bapak – bapak di kelenteng Tay Kak Sie yang gue ceritain di postingan Wayang Potehi kan? ;) ). Pada tahun itu, akhirnya Imlek diakui sebagai hari libur nasional. Nah, kalau lagi menyambut Imlek, Pasar Semawis bisa berkali – kali lipat ramenya. Ga cuma ada tenda – tenda makanan tapi juga bakal ada suguhan tarian Barongsai, pagelaran Wayang Potehi, Ramalan Cina, Pengobatan Cina dan berbagai macam kebudayaan China lainnya yang di arrange sama Perkumpulan Kopi Semawis (Komunitas Pecinan Semarang untuk Wisata). Keberadaan Pasar Semawis ini sampe sekarang terus dipertahankan untuk memacu pertumbuhan pariwisata di Semarang. Malah nama semawis itu kepanjangan dari “Semarang untuk Pariwisata”.

It will be so much fun kalau kesana rame – rame bareng temen atau bareng pacar. Entah gimana gue merasa orang – orang disana saling kenal satu sama lain. Ditengah kesirikan oleh suasana kehangatan dan kekeluargaan, gue akhirnya milih pulang. Atas saran bapak berseragam tadi, gue naik becak yang penggoesnya sangat legowo nemenin gue ngobrol sambil ngos – ngosan.. Sampe kosan, gue jadi sadar, ini nih kenapa orang nyebut “menguras keringat demi sesuap nasi”..

, , , , , , , ,

15 Comments

Happy The Holy Month of Ramadhan!

We’re facing the holy month of Ramadhan. May Allah SWT bless you  all with all the happiness in the world. Happy Fasting!

2 Comments

“Semakin banyak kita belajar, semakin banyak yang kita tahu, tapi dari pengetahuan tersebut semakin pula kita sadar bahwa masih banyak hal yang belum kita ketahui.”

No Comments

Buddha-Gaya. Semoga semua makhluk berbahagia

Gue bengong serius sambil ngerasain perut gue keroncongan di dalem bis yang bertuliskan Semarang – Salatiga. Panasnya Semarang bener – bener gila. Angin yang masuk maksa gue untuk ngiket rambut gue kenceng – kenceng sayangnya ga membantu. Capek, lengket, keringetan, tapi rasanya ga seberapa dibanding dengan kepuasan hati gue.

Hari itu gue abis nginep di daerah Bandungan, Jawa Tengah, untuk acara kantor. letaknya di perbatasan antara Semarang – Salatiga. Tapi saat ini gue ga akan cerita tentang acara kantor gue. Jadi begini, waktu berangkat ke lokasi acara, gue melewati suatu tempat yang udah jadi inceran gue semenjak Dunga (Beswan 25 Semarang) nunjukin gue tempat itu pas malem kita mau ke Jogja beberapa waktu lalu. Gue langsung nanya ke temen kantor gue, nanti balik ke kota lewat jalan sini lagi atau engga. Dijawab iya. Akhirnya gue membulatkan tekad gue untuk nebeng pulang ga sampe simpang lima, tapi cuma sampe jalan raya arah luar kota ini.

Gue inget banget saat itu matahari tepat berada diatas gue waktu gue turun dari mobil Ci Vania. Daniel, anaknya Ci Vania udah dadah2. Mobil udah ninggalin gue dengan cepat dan sisa lah gue, sendirian kepanasan di pinggir jalan berharap bisa nyebrang diantara truk dan bis antar kota. Plang besar “Vihara Buddhagaya” dan Pagoda megah setinggi 45 meter udah nunggu gue di seberang sana.

Pagoda Avalokitesvara

Seperti yang udah gue ceritain di postingan gue kemarin hari kalo gue kepengen liat Patung Kwan Sie Im Po Sat dan kesongongan nyebut “next destination lah yaa” ternyata kesampean secepet ini, haha ga nyangka juga gue. Akhirnya gue bisa ke Pagoda yang katanya paling tinggi di Indonesia dan salah satu yang terbesar di Asia Tenggara. Men, Indonesia juga punya ginian men! Dari sejarahnya, Vihara Buddhagaya ini adalah vihara pertama setelah runtuhnya Kerajaan Majapahit. Vihara ini ada dibawah binaan Sangha Theravada Indonesia,  aliran Buddha yang banyak mendominasi di India, Thailand, Sri Lanka, Laos, Myanmar, dan Kamboja. Jujur aja gue agak amazed selama gue ngunjungin tempat2 ibadah di semarang ini, sarat akan budaya lokal tapi bercampur dengan budaya – budaya Budhis Tionghoa. Kaya banget ga sih??!

Vihara ini letaknya di Jalan Perintis Kemerdekaan (Watugong), depan Wakodam IV Diponegoro, Semarang. Kira2 sekitar 45 menit sampe 1 jam dari pusat kota. Kalau mau ke arah Salatiga/Solo/Jogja, Pagoda ini letaknya di kiri jalan sebelum Ungaran. Jadi kalau dari pusat kota, kita bisa naik mobil pribadi atau Bus yang ngarah ke Salatiga. Nama Pagoda ini Pagoda Avalokitesvara, disebut juga Pagoda Metakaruna atau ada yang nyebut Pagoda Cinta Kasih karena emang tujuannya untuk menghormati Dewi Kwan Im atau Kwan Sie Im Po Sat, alias Dewi Kasih Sayang. Watugong sendiri diambil dari semacam prasasti batu yang bentuknya seperti gong.

Ketika gue masuk, gue berpapasan sama rombongan taruna BMKG. “Yaa at least gue ga bloon2 amat sendirian jadi turis”, dalam hati gue. Abis ijin sama satpam, gue jalan2 sambil ngabarin pacar, Budi & Dunga (gue merasa temen2 semarang gue ini patut gue kabari berhubung merekalah yang akan jadi pertolongan pertama saat terjadi apa2, haha). Sadar2 ternyata gue jalan lewat samping Pagoda, bukan dari jalur masuk utamanya. maklum, gue selalu bermasalah dengan arah.

Gue nemu papan besar yang bilang kalau disana akan dibangun patung Buddha dari perunggu setinggi 36 meter. Gue langsung mengamini semoga lancar pembangunannya. Dari tulisannya sih kayaknya bakal keren dan bakal lebih mendunia lagi. Ciamik kalo kata orang Jawa. Tapi sayangnya menurut info, pembangunannya belum bisa dijalanin dari tahun 2008 gara2 belum dapet izin dari pemerintah Semarang.

Disini ada bangunan yang dipake sebagai cottage untuk bikhu atau tamu yang nginep. Didepannya ada bangunan Dhammasala alias bangunan tempat puja bakti, dengerin cerita bijak, dan latihan yoga/meditasi. Di depannya ada relief Paticcasamuppada, ajaran Buddha tentang Sebab-Akibat, hmm mungkin kalau dalam agama gue (Hindu) itu seperti konsep Karma – Pala. Gue kurang explore isi dalemnya sih *menyesal* abis gue gatau boleh untuk umum atau gimana.

Trus gue nemu rangkaian kata2 yang dicetak di batu. Keren! Kayaknya itu doa deh. Gue ngerasa gue pengen baca itu sampe abis dan mendalami maknanya. Jangan sebut gue kafir atau berkhianat sama agama gue, gue hanya mempercayai kalau setiap agama pasti ngajarin yang baik. So, ga dosa kan mendalami sesuatu yang baik? cuma beda jalan dan beda pintu aja kok, toh tujuannya sama.

Sedikit naik beberapa anak tangga, gue nemu patung Buddha tidur. FYI, Patung Buddha tidur itu cuma ada 3 di Indonesia : di Maha Vihara Mojopahit di Mojokerto, Vihara Dhammadipa di Malang, dan di Vihara Buddhaya Watugong ini. Patung Buddha tidur ini merupakan lambang bahwa Buddha udah ada pada tingkatan tertinggi yaitu Nirwana (Surga). Di patung itu, Buddha nopang kepala pake tangan yang ceritanya menandakan peristirahatan, tangan disamping badannya menggambarkan Buddha udah mencapai Nirwana.

Ngelewatin Patung Buddha tidur, akhirnya gue sampe di pelataran Pagoda. Ternyata Pagoda ini baru dibangun pada tahun 2005. Pagoda ini dibangun 7 tingkat. di tingkat 1 ada patung Dewi Kwan Im setinggi 5,1 Meter dan patung patung Panglima We Do. Di tiap tingkatnya ada 4 patung Dewi Kwan Im yang ngadep ke segala penjuru mata angin dengan harapan Dewi dapat menebarkan cinta kasih dan menjaga dari segala arah.

Patung Dewi Kwan Im

Kurang Lebih ada 30 patung disana. Gue jadi inget bapak yang di Kelenteng Tay Kak Sie cerita kalo patung – patung disini semuanya diimpor dari China. Setelah gue cross check, ternyata bener. Wow! Niat yaa.. Disini ada patung – patung khusus, misalnya Patung Dewi Kwan Im yang bawa bunga teratai biasanya dituju sama orang – orang yang berdoa agar dimudahkan jodohnya, trus Patung Dewi yang bawa anak perempuan untuk umat yang pengen punya anak cowo, begitu juga Patung Dewi yang bawa anak laki2. Ada juga patung yang untuk meminta umur panjang. Di tingkat 7, ada 4 Patung Buddha Amitaba atau Buddha ‘dengan cahaya tidak terbatas’. Sayang kita gabisa naik sampe ke tingkat 7. Bukan karena ga boleh, tapi emang ga ada aksesnya.

Menuju jalan utama, gue nemu patung Sidharta Gautama di depan pohon Bodhi. Pohon Bodhi ini katanya cangkokan dari Bodhgaya, India, ditanam oleh YM Banthe Narada sewaktu ngeresmiin Vihara Buddhagaya ini tahun 1955. Konon katanya sebenernya cangkokan Bodhgaya ini ada 2, yang satu lagi ditanem di Borobudur, tapi udah diilangin karena ngerusak bangunan candi.

Sama seperti di Kelenteng Sam Poo Kong, kita ga boleh masuk ke dalem tempat persembahyangan, tapi boleh foto, asal dari luar. Bapak – bapak disana juga ngingetin gue untuk ga moto orang yang lagi sembahyang. “Mereka sedang sembahyang, mereka bukan sedang sedang berlakon, jadi jangan di foto”. Astaga, ini kalo dimaknain dalem juga. “Bukan sedang berlakon”, dimana dalam menghadap Tuhan YME kita ini menjadi manusia apa adanya, tanpa mengindahkan warna kulit, suku, embel2 gelar, predikat, prestasi, kekayaan dan lain sebagainya. Gue jadi inget twit mbah @sudjiwotedjo tadi siang yang langsung gue retweet : Kelak bertanya “agamamu apa?” harus masuk pasal pidana melakukan perbuatan tidak menyenangkan.YG PENTING KELAKUANMU BUKAN AGAMAMU APA.

Dan gue kembali bengong merenung di dalam bis, kepanasan dan perut keroncongan.. Sabbe Satta Bhavantu Sukhitatta, Semoga semua makhluk berbahagia.

ini gue difotoin sama salah satu rombongan Taruna BMKG.
Namanya Liz, asli Kupang. Hey, terima kasih Liz! :)

, , , , , , , , ,

8 Comments

Long Live ABANDA!

Hari ini bertepatan dengan hari yang diyakini sebagai anniversary ABANDA, sebuah perkumpulan manusia – manusia yang hobinya bersenang – senang sampai lupa akan dunia. ini bukan khiasan, karena memang hidup kami didominasi dengan hilang ingatan, sebuah ikatan pertemanan dimana tanah sedikit mengambang untuk dipijak dan langit tidak sampai untuk kami junjung. Hingga pada saat beberapa dari kami mencapai puncak kewarasan dan beberapa mulai menginjak titik kedewasaan, satu per satu mulai sibuk dengan ‘dunia dewasa dan dunia warasnya’. Waktu yang memaksa kami untuk move on, begitu juga keadaan. Tapi tetap menjadikan ABANDA sebagai suatu ‘rumah’ dimana kami bisa ‘pulang’ dan merasakan kembali ‘keluarga’. Kemudian pikiran gue seperti membangkitkan memori perjalanan – perjalanan waktu ketika hidup bersama ABANDA.

Hidup gue di Bandung sama seperti hidup gue di Semarang. Sendiri. waktu itu hanya Dharma yang gue kenal dari sebuah jejaring sosial, yang ternyata dia merupakan salah satu senior gue di sekolah agama. Dharma punya kesibukan sendiri yang ga bisa setiap hari gue ganggu untuk nemenin gue. Tapi kehidupan gue saat itu ga sesulit sekarang karena gue bukan satu – satunya mahasiswa baru yang pindah ke Bandung. Gue mulai kenal satu persatu temen – temen kampus gue, ga begitu sulit karena latar belakang kami kurang lebih sama. Besar di Jakarta, berharap lebih dengan nama besar almamater kami, dan mendapati kenyataan ga seindah ekspektasi. Tapi Tuhan menciptakan manusia dengan luar biasa hebatnya dengan kemampuan bertahan dan beradaptasi yang luar biasa.

Benih kecil ABANDA bermula dari sebuah pertemanan dikelas, yang menyebut dirinya 9ej, alias 9 elemen jurnalistik. Nama yang aneh untuk sebuah geng abal – abal karena kami memang bukan geng. Kami hanya kumpulan orang yang selalu menyatukan diri dalam kelompok tugas kampus. Pada saat itu kami hanya bersembilan, sedang dalam semester yang mengharuskan kami mengambil mata kuliah pengantar jurnalistik, dan dalam moment dimaka kami harus selalu berkelompok dalam mengerjakan berbagai macam tugas kampus ala fakultas komunikasi.

Pertemanan kami ga cuma disitu – situ aja dan angkatan kami ga cuma terbatas satu kelas aja. Benih – benih ABANDA lainnya juga lahir dari kelas sebelah, dimana tetep punya latar belakang yang sama dan lain hal sebagainya. Karena basecamp 9ej itu merupakan tempat kos yang juga dihuni oleh benih ABANDA kelas sebelah, maka akrablah kami. Dari situlah mulai terbentuk ABANDA. Sebuah pertemanan, sebuah keluarga. Nama ABANDA sendiri tercetus dari sebuah obsesi hidup bebas tanpa aturan dari anak – anak, yang sebenernya (walau agak bego emang) kepanjangan ABANDA itu adalah Anak BANdel Amerika. Sama seperti nama 9ej, nama ini sungguh random dan asal.

Gue mendeklarasikan diri gue sebagai ABANDA darah murni, walau setelah kepindahan basecamp dari Abah Halim ke Cigadung membuat gue agak jarang ‘pulang’ dengan alasan faktor jauh dan mager dan ada keadaan tertentu yang ngebuat gue gabisa setiap hari ada disana seperti yang gue lakuin dulu di Abah Halim, karena gue (paling engga) masih in touch dengan ABANDA dari awal sampe anniversary yang kesekian ini (ada yang bilang udah kelima, tapi ada yang ngotot masih keempat, yah bodo amatan lah, tahun ga penting). Gue satu – satu ABANDA cewek yang ngikutin perjalanannya dari awal. Untungnya anak – anak masih pada doyan cewek dan ngebawa pacar – pacar mereka, jadi gue ga sendiri di ABANDA.

Seperti yang udah gue bilang, waktu dan keadaan yang ngepush kami, ngepush gue juga. Gue sebagai cewek gabisa dengan leluasa ngikutin semuanya. Sesemua itu. Bagaimanapun batas cewek dan batas cowok beda kan? Dan Tapi gue bersyukur, anak – anak selalu ngebuka pintu buat gue untuk ‘pulang’.

LONG LIVE ABANDA!

ABANDA dan teman – teman

2 Comments

“The Great Conciousness” ketika Tao, Buddhis dan Konghuchu bersatu

Instead of being clueless, gue berusaha nyari temen yg tau jalan disetiap perjalanan gue. Waktu pementasan wayang potehi kemaren gue udah nanya sana sini tentang angkot yg bisa ngebawa gue ke kelenteng Tay Kak Sie di jalan gang lombok. Gue tanya Mas Welly (pembina Beswan Djarum Semarang) dia cm ngasih clue : “angkot nomer 5 ke arah mana hayoo” gue jawab: “arah pasar johar!” dia bales lagi: “sing beneerr??? Hahaha” -_- oke, gue totally clueless, walau gue agak yakin kalo tebakan gue bener ngarah ke daerah johar itu ngelewatin sekitar gang lombok. itu kalo berdasarkan google map.

Anyway, petilasan Laksama Muslim Cheng Ho di postingan Kelenteng Sam Poo Kong gue tempo hari lainnya berada disekitar pecinan Semarang (mirip seperti china town, atau daerah tempat tinggal orang-orang tionghoa) tepatnya ada di Gang Lombok deket kawasan Pasar Johar atau Kali mberok (berok) yang menjadi saksi catatan sejarah Semarang. Tak lain dan tak bukan ya Kelenteng Tay Kak Sie tempat gue nonton wayang potehi kemarin. Di Kali Mberok itu ada replika kapal Cheng Ho seperti yang  dipake untuk menjelajah samudra.

ini dia replika kapal Ceng Ho

seperti yang gue ceritain di postingan sebelumnya kalo gue kesana bareng Dunga dan Arief (Beswan Semarang). Gue clueless, koneksi GPS lagi ngadat, Dunga lali, arief anteng2 aja duduk dibelakang. Intinya, gang lombok ini jauh dari jalan utama dan banyak jalan satu arah untuk nyampe sana. Kita menuju bundaran Bubakan (kawasan kota lama) lalu menuju jalan Kyai Haji Agus Salim – Belok kiri ke Jalan Pekojan – Ketemu aliran kali mberok belok kanan – Gang lombok sampai di Replika Kapal Cheng Ho. Sebrangnya itu ada Kelenteng Tay Kak Sie.

Gue cerita kan kalo gue sempet ngobrol sama bapak2? Beliau baik banget nunjukin gue patung2 dan ceritain macem-macem. Jadi, Kelenteng Tay Kak Sie ini campuran untuk penganut ajaran Tao, Buddhis dan Konfusian atau kong hu chu  (ketiga aliran agama ini dikenal dgn Tridharma). Tridharma disebut Samkau dalam dialek Hokkian, yang arti secara harfiahnya adalah tiga ajaran. Dari hasil berselancar di dunia maya, Tridharma lebih tepat disebut sebagai salah satu bentuk kepercayaan tradisional masyarakat Tionghoa sebagai hasil dari sinkretisme (upaya untuk melakukan penyesuaian atau pencampuran kebudayaan yang memiliki perbedaan kepercayaan. Mengacu pada upaya untuk bergabung dan melakukan sebuah analogi atas beberapa ciri-ciri tradisi, terutama dalam teologi dan mitologi agama) dari ketiga filsafat yang memengaruhi kebudayaan Tionghoa dan sejarah Tiongkok sejak 2500 tahun lalu. Karena agama resmi yang diakui oleh pemerintah Indonesia cuma lima, maka umat Tridharma di Indonesia dikelompokkan dalam lingkup agama Buddha, yang mana hal ini sebenarnya keliru.

Nama Tay Kak Sie tertulis di papan nama besar dipintu masuk Kelenteng, dengan catatan tahun pemerintahan Kaisar Dao Guang (Too Kong dalam bahasa Hokkian) 1821 – 1850 dari Dinasty Qing (Cing dalam bahasa Hokkian). Tay Kak Sie, yang bermakna Kuil Kesadaran Agung. Tay berarti maha atau agung dan kak artinya kesadaran. Sementara sie adalah vihara atau kelenteng. Keberadaan kelenteng ini diharapkan mampu membantu umat mencapai kesadaran tinggi.

Kelenteng ini merupakan klenteng pindahan dari Gang Belakang, dibangun pada tahun 1771. Tempat yang sering disebut sebagai “The Great Conciousness” ini memang kental nafas Buddha, ditunjukkan cuplikan-cuplikan Cerita patung Buddha yang terdapat di luar dan di dalam kelenteng. Di luar istana terdapat patung singa bernama Ciok Say. Bentuk singa ini dipercaya untuk mengusir roh-roh jahat yang mengganggu kesucian kelenteng. Pada mulanya Kelenteng Tay kak Sie ini hanya untuk memuja Dewi Kwan Sie Im Po Sat, Yang Mulia Dewi Welas Asih. Dewi yang sering kita denger di film Sun Go Kong alias kera sakti. Setiap kelenteng memiliki dewa utama yang dianggap sebagai tuan rumah. Dewi Kwan Im menjadi tuan rumah di Kelenteng Tay Kak Sie. Selain itu, masih ada 33 dewa lain yang dipuja mewakili ketiga agama disitu. tapi setelah gue muter2 kelenteng ini, kok rasa2nya gue ga nemu patung Dewi Kwan Im. Well, kata Dunga di Pagoda yang ngarah ke Ungaran itu ada kelenteng yang ada patung Dewi Kwan Im yg gede banget. next destination lah yaa..

Masuk ke Kelenteng Tay Kak Sie ga dipungut biaya kayak di Sam Poo Kong. Kelenteng ini punya 3 ruangan besar, ruang tengah (tempat pemujaan utama Kelenteng Tay Kak Sie), ruang samping kanan (untuk memuja Hok Tek Ceng), ruang samping kiri (untuk memuja Poo Seng tay Tee, Seng Hong Lo Ya, Kong Tek Cun Ong dan Thay Siang Lo Kun). Dibelakang ruang samping kiri ada semacam stadion mini, yg waktu gw intip dipake untuk senam lansia.

Patung Kiang Cu Gee, yang sedang mancing ikan, didepannya ada kolam yang ada ikan hidup kecil2. konon katanya beliau ini sangat sakti, bisa mancing ikan tanpa mata kail karena ga mau nyakitin ikan yang dipancing

Entah kenapa yang gue temuin disana malem itu mayoritas lansia yang keturunan tionghoa. Cuma satu bapak necis pake kemeja kantoran yang masih tergolong muda (walau udah agak tambun) sembahyang disana.

Di sebelah kiri kelenteng ini ada pujasera, tempat jajan makan minum. untuk yang muslim mungkin harus nanya dulu kalo mesen makanan apa makanan itu halal atau engga. Disebelah kanan kelenteng ada warung yang jual kolang kaling. Enak deh, cuma 8rb perak sebotol. Ada tempat beli lumpia paling enak di Semarang, namanya lumpia gang Lombok. Tapi sayangnya tutup jam 5.

Gue kepengen balik lagi ke kelenteng ini sore2, karena banyak bgt spot foto yang keren2, dan semarang itu langitnya bagus sekitar jam 4 jam 5an. Sekalian mau jajan lumpia yang katanya paling enak itu. Hihi

Tampak luar kelenteng Tay Kak Sie

, , , , , , , , , , ,

7 Comments

Wayang Potehi, wayang yang nyaris terbenam..

Beberapa minggu lalu setelah kepindahan gue ke Semarang, ada temen gue yang berprofesi sebagai wartawan bilang kalau dia mau ke Semarang untuk ngeliput Wayang Potehi. Dia minta tolong gue untuk cari info tentang dalang wayang ini ke orang2 Semarang. Dari temen kantor, OB sampe satpam gue tanya ga ada yang tau. Iseng aja gue googling dan nemu di beberapa ulasan artikel dan blog orang kalau ternyata dalang wayang potehi di Semarang cuma sisa satu dan tinggal di Gang Lombok daerah Pecinan( daerah seperti China Town yang mana mayoritas penduduknya merupukan orang – orang keturunan Tionghoa). Dari berbagai referensi yang gue baca, gue jadi tertarik dan penasaran. Sayang karena stuck sama jam kantor gue gabisa ikut temen gue liputan.

Pas banget gue lagi mantengin timeline twitter dan secara random ada info dari @halosemarang kalau hari itu ada pagelaran Wayang Potehi di Kelenteng Tay Kak Sie. Wah? Setau gue Wayang Potehi udah jarang pentas lagi. Hal ini membulatkan tekad gue untuk nonton, krn pas bgt sesi keduanya jam 19.00 – 22.00, jadi gue bisa kesana pulang kantor. Udah ngajak sana sini, ga dpt kepastian sampe akhirnya nekat pergi sendiri. Udah nanya angkot sana sini tapi untung ada Dunga sm Arief (Beswan Semarang) yang mau nemenin di akhir2 waktu. Hihi.

Wayang Potehi ini wayang keturunan Tionghoa. No wonder dalangnya pun org Chinese yg tinggal di daerah pecinan. Karena kultur dan daerah, bisa dibilang wayang potehi ini perpaduan Tionghoa dan Jawa, dalangnya pun pake bahasa campuran Cina-Indonesia-Jawa. Menurut sejarah, katanya wayang ini ditemuin sama napi – napi yang dihukum mati di Cina trus dibawa masuk ke Indonesia sm orang2 Tionghoa.

Kita bertolak ke kelenteng Tay Kak Sie pake mobil Dunga. Kelenten itu letaknya di Gang Lombok. Gue agak kaget sih pas sampe kelenteng, gue pikir akan serame itu, tp ternyata ziiinggggg..krik krik.sepi bgt. Cuma ada para penjaga kelenteng, beberapa orang yang sembahyang dan perkumpulan lansia2 tionghoa yang duduk2 di pelataran kelenteng sm beberapa yang senam di belakang kelenteng. Trus yang nonton wayang siapa? Gue-dunga-arief. Yes, bertiga. Ada sih beberapa org yg dateng, foto, pergi lagi.

Wayang potehi itu wayang yang dibuat dr kain, nanti tangannya dalang dan asisten dalang masuk ke kain itu trus gerak2in wayangnya macem boneka tangan. Gue penasaran liat ‘dapur’ mereka, trus geng musiknya baik bgt memperbolehkan gue untuk foto2 didalem kotak panggungnya.

Dari hasil ngobrol gw sm orang sana, bapak2 itu bilang kalo wayang potehi pernah mencapai puncak popularitasnya taun 1970-an, 1979 mulai kesendat sampe pada akhirnya berenti taun 1984 karena kebudayaan Cina dilarang pada masa itu sampe akhirnya boleh lagi pas tumbangnya rezim orde baru pas Indonesia dipimpin sm Gus Dur, hmm sekitar tahun 1999. Tapi wayang potehi ga populer lagi ketutup pamornya sama barongsai. Jadi cuma dipentasin kalo ada hajatan.

Hajatan kali ini adalah dalam rangka khaul (atau nazzar) atas kesembuhan orang – orang yang sakit setelah kedatangan dewa obat mereka yang disebut Poo Seng Tay Tee. Bapak2 yang gue ajak ngobrol lebih seneng nyebutnya Sam Poo Sin Tay Tee ( baca: sam pu sin te tik). Ibaratnya, wayang ini digelar buat menghibur dewa.

ini patung Dewa Poo Seng Tay Tee

Kali ini pertunjukannya berjudul Hong Kiam Djun Djiu, bercerita tentang kerajaan Taichi yang menaklukan enam kerajaan2 kecil di Tionghoa. Dengan dalang the one and only bapak Bambang Sutrisno atau Lie Chong Gwat yang udah berumur 75 tahun. Pertunjukan dibagi jadi 2 sesi, mulai dan abisnya ONTIME. Mantap! Sayangnya, dari cerita yang gue denger, bapak2 yang katanya akrab disapa engkong ini gapunya penerus. Cucu engkong ga tertarik sama dunia perwayangan..

Engkong Bambang Sutrisno

Jadi menurut gue ini memprihatinkan, walo udah diinfoin via twitter @halosemarang yang followernya banyak bgt, tetep ga bisa menarik massa untuk nonton.  Beruntung gue bareng dunga sm arief, yg setelah gue puas foto2 dan ngobrol2 sm bapak2 disana, belom pada mau pulang. Katanya “kita apresiasi sampe pagelarannya abis”. Dan bener, abis wayangnya pamit, cm kita bertiga yang kesisa buat tepuk tangan. Huhu sedih..

, , , , , , , , , , , , ,

2 Comments

Jepret, klik klik!

Fotografi merupakan hobi yang ga pernah gue akui dan gue tekuni. Seems like when I admited ‘yes, I like photography’ itu berarti gue punya kamera super canggih, lensa bejibun dan kemampuan ngolah gambar yg diluar akal sehat. Lagipula di dunia fotografi gue atheis, gue bukan penganut agama nikon ataupun penganut agama canon. Tapi ibu pertiwi gue tanah komunikasi, dimana fotografi menjadi suatu partikel cosmos di dalamnya dan secara alamiah kamera jadi seperti bagian tubuh. Nikon mata kanan, Canon mata kiri. Gue bisa ngoperasiin keduanya, walopun ga sejago temen2 gue yg lain. Seoongok D90 dirumahpun jarang bgt gue pake untuk hunting foto atau apa. Bahkan sekarang gue membutakan diri gue dengan memakai kacamata poket. Sony TX10 yg baru gue lunasin cicilannya jadi camera paling smart dan tahan gue pake untuk foto apapun selama 6bulan terakhir. Gue cuma penikmat, dan sesekali menjadi pelaku. Mengingat muke gue ga fotogenik jadi gue lebih suka moto daripada difoto. Yaa sesekali narsis gapapa lah (tag 2000an foto di FB masih termasuk sesekali apa gimana ya?hihi).

Beberapa bulan terakhir gue ‘agak’ menggeluti keseharian memoto dan mengolah gambar. Selain frekuensi jalan2 gue yang bertambah, banyak moment2 yang sayang kalo ga diabadikan. Kegemaran gue buat curhat dan pamer di blog juga sedikit banyak ngasih gue pelampiasan atas hobi yang bagai anak haram ini (ga diaku2in maksudnya, haha :p) sekarang ada pula tempat yang bisa bikin gue belajar cara ngolah gambar yang apik, dan teman2 baru yang ngajarin dan ngasih info macem2. Dan juga tablet yg udah ky my half setahun terakhir, dengan segala aplikasinya yg ngenambah nilai dr semua hasil jepretan gue. But again, am not a professional photographer. *sight*

,

No Comments