Buddha-Gaya. Semoga semua makhluk berbahagia


Gue bengong serius sambil ngerasain perut gue keroncongan di dalem bis yang bertuliskan Semarang – Salatiga. Panasnya Semarang bener – bener gila. Angin yang masuk maksa gue untuk ngiket rambut gue kenceng – kenceng sayangnya ga membantu. Capek, lengket, keringetan, tapi rasanya ga seberapa dibanding dengan kepuasan hati gue.

Hari itu gue abis nginep di daerah Bandungan, Jawa Tengah, untuk acara kantor. letaknya di perbatasan antara Semarang – Salatiga. Tapi saat ini gue ga akan cerita tentang acara kantor gue. Jadi begini, waktu berangkat ke lokasi acara, gue melewati suatu tempat yang udah jadi inceran gue semenjak Dunga (Beswan 25 Semarang) nunjukin gue tempat itu pas malem kita mau ke Jogja beberapa waktu lalu. Gue langsung nanya ke temen kantor gue, nanti balik ke kota lewat jalan sini lagi atau engga. Dijawab iya. Akhirnya gue membulatkan tekad gue untuk nebeng pulang ga sampe simpang lima, tapi cuma sampe jalan raya arah luar kota ini.

Gue inget banget saat itu matahari tepat berada diatas gue waktu gue turun dari mobil Ci Vania. Daniel, anaknya Ci Vania udah dadah2. Mobil udah ninggalin gue dengan cepat dan sisa lah gue, sendirian kepanasan di pinggir jalan berharap bisa nyebrang diantara truk dan bis antar kota. Plang besar “Vihara Buddhagaya” dan Pagoda megah setinggi 45 meter udah nunggu gue di seberang sana.

Pagoda Avalokitesvara

Seperti yang udah gue ceritain di postingan gue kemarin hari kalo gue kepengen liat Patung Kwan Sie Im Po Sat dan kesongongan nyebut “next destination lah yaa” ternyata kesampean secepet ini, haha ga nyangka juga gue. Akhirnya gue bisa ke Pagoda yang katanya paling tinggi di Indonesia dan salah satu yang terbesar di Asia Tenggara. Men, Indonesia juga punya ginian men! Dari sejarahnya, Vihara Buddhagaya ini adalah vihara pertama setelah runtuhnya Kerajaan Majapahit. Vihara ini ada dibawah binaan Sangha Theravada Indonesia,  aliran Buddha yang banyak mendominasi di India, Thailand, Sri Lanka, Laos, Myanmar, dan Kamboja. Jujur aja gue agak amazed selama gue ngunjungin tempat2 ibadah di semarang ini, sarat akan budaya lokal tapi bercampur dengan budaya – budaya Budhis Tionghoa. Kaya banget ga sih??!

Vihara ini letaknya di Jalan Perintis Kemerdekaan (Watugong), depan Wakodam IV Diponegoro, Semarang. Kira2 sekitar 45 menit sampe 1 jam dari pusat kota. Kalau mau ke arah Salatiga/Solo/Jogja, Pagoda ini letaknya di kiri jalan sebelum Ungaran. Jadi kalau dari pusat kota, kita bisa naik mobil pribadi atau Bus yang ngarah ke Salatiga. Nama Pagoda ini Pagoda Avalokitesvara, disebut juga Pagoda Metakaruna atau ada yang nyebut Pagoda Cinta Kasih karena emang tujuannya untuk menghormati Dewi Kwan Im atau Kwan Sie Im Po Sat, alias Dewi Kasih Sayang. Watugong sendiri diambil dari semacam prasasti batu yang bentuknya seperti gong.

Ketika gue masuk, gue berpapasan sama rombongan taruna BMKG. “Yaa at least gue ga bloon2 amat sendirian jadi turis”, dalam hati gue. Abis ijin sama satpam, gue jalan2 sambil ngabarin pacar, Budi & Dunga (gue merasa temen2 semarang gue ini patut gue kabari berhubung merekalah yang akan jadi pertolongan pertama saat terjadi apa2, haha). Sadar2 ternyata gue jalan lewat samping Pagoda, bukan dari jalur masuk utamanya. maklum, gue selalu bermasalah dengan arah.

Gue nemu papan besar yang bilang kalau disana akan dibangun patung Buddha dari perunggu setinggi 36 meter. Gue langsung mengamini semoga lancar pembangunannya. Dari tulisannya sih kayaknya bakal keren dan bakal lebih mendunia lagi. Ciamik kalo kata orang Jawa. Tapi sayangnya menurut info, pembangunannya belum bisa dijalanin dari tahun 2008 gara2 belum dapet izin dari pemerintah Semarang.

Disini ada bangunan yang dipake sebagai cottage untuk bikhu atau tamu yang nginep. Didepannya ada bangunan Dhammasala alias bangunan tempat puja bakti, dengerin cerita bijak, dan latihan yoga/meditasi. Di depannya ada relief Paticcasamuppada, ajaran Buddha tentang Sebab-Akibat, hmm mungkin kalau dalam agama gue (Hindu) itu seperti konsep Karma – Pala. Gue kurang explore isi dalemnya sih *menyesal* abis gue gatau boleh untuk umum atau gimana.

Trus gue nemu rangkaian kata2 yang dicetak di batu. Keren! Kayaknya itu doa deh. Gue ngerasa gue pengen baca itu sampe abis dan mendalami maknanya. Jangan sebut gue kafir atau berkhianat sama agama gue, gue hanya mempercayai kalau setiap agama pasti ngajarin yang baik. So, ga dosa kan mendalami sesuatu yang baik? cuma beda jalan dan beda pintu aja kok, toh tujuannya sama.

Sedikit naik beberapa anak tangga, gue nemu patung Buddha tidur. FYI, Patung Buddha tidur itu cuma ada 3 di Indonesia : di Maha Vihara Mojopahit di Mojokerto, Vihara Dhammadipa di Malang, dan di Vihara Buddhaya Watugong ini. Patung Buddha tidur ini merupakan lambang bahwa Buddha udah ada pada tingkatan tertinggi yaitu Nirwana (Surga). Di patung itu, Buddha nopang kepala pake tangan yang ceritanya menandakan peristirahatan, tangan disamping badannya menggambarkan Buddha udah mencapai Nirwana.

Ngelewatin Patung Buddha tidur, akhirnya gue sampe di pelataran Pagoda. Ternyata Pagoda ini baru dibangun pada tahun 2005. Pagoda ini dibangun 7 tingkat. di tingkat 1 ada patung Dewi Kwan Im setinggi 5,1 Meter dan patung patung Panglima We Do. Di tiap tingkatnya ada 4 patung Dewi Kwan Im yang ngadep ke segala penjuru mata angin dengan harapan Dewi dapat menebarkan cinta kasih dan menjaga dari segala arah.

Patung Dewi Kwan Im

Kurang Lebih ada 30 patung disana. Gue jadi inget bapak yang di Kelenteng Tay Kak Sie cerita kalo patung – patung disini semuanya diimpor dari China. Setelah gue cross check, ternyata bener. Wow! Niat yaa.. Disini ada patung – patung khusus, misalnya Patung Dewi Kwan Im yang bawa bunga teratai biasanya dituju sama orang – orang yang berdoa agar dimudahkan jodohnya, trus Patung Dewi yang bawa anak perempuan untuk umat yang pengen punya anak cowo, begitu juga Patung Dewi yang bawa anak laki2. Ada juga patung yang untuk meminta umur panjang. Di tingkat 7, ada 4 Patung Buddha Amitaba atau Buddha ‘dengan cahaya tidak terbatas’. Sayang kita gabisa naik sampe ke tingkat 7. Bukan karena ga boleh, tapi emang ga ada aksesnya.

Menuju jalan utama, gue nemu patung Sidharta Gautama di depan pohon Bodhi. Pohon Bodhi ini katanya cangkokan dari Bodhgaya, India, ditanam oleh YM Banthe Narada sewaktu ngeresmiin Vihara Buddhagaya ini tahun 1955. Konon katanya sebenernya cangkokan Bodhgaya ini ada 2, yang satu lagi ditanem di Borobudur, tapi udah diilangin karena ngerusak bangunan candi.

Sama seperti di Kelenteng Sam Poo Kong, kita ga boleh masuk ke dalem tempat persembahyangan, tapi boleh foto, asal dari luar. Bapak – bapak disana juga ngingetin gue untuk ga moto orang yang lagi sembahyang. “Mereka sedang sembahyang, mereka bukan sedang sedang berlakon, jadi jangan di foto”. Astaga, ini kalo dimaknain dalem juga. “Bukan sedang berlakon”, dimana dalam menghadap Tuhan YME kita ini menjadi manusia apa adanya, tanpa mengindahkan warna kulit, suku, embel2 gelar, predikat, prestasi, kekayaan dan lain sebagainya. Gue jadi inget twit mbah @sudjiwotedjo tadi siang yang langsung gue retweet : Kelak bertanya “agamamu apa?” harus masuk pasal pidana melakukan perbuatan tidak menyenangkan.YG PENTING KELAKUANMU BUKAN AGAMAMU APA.

Dan gue kembali bengong merenung di dalam bis, kepanasan dan perut keroncongan.. Sabbe Satta Bhavantu Sukhitatta, Semoga semua makhluk berbahagia.

ini gue difotoin sama salah satu rombongan Taruna BMKG.
Namanya Liz, asli Kupang. Hey, terima kasih Liz! :)

, , , , , , , , ,

  1. #1 by Marhaindra Gary on July 17, 2012 - 9:47 pm

    wuih, mbk agnia jalan-jalan terus nih.
    itu sendirian aja mbk…
    kapan2 mau dong diajakin wisata bangunan sejarah, tapi kok dari postingan sebelumnya kayknya lebih seneng ke wisata hindu-budha ya?

  2. #2 by P. Agnia Sri Juliandri on July 17, 2012 - 10:20 pm

    Marhaindra gary! Hey nama panggilan kamu siapa sih? Hehe.
    Iyaaa sendirian, abis ga ada temen di semarang..

    Sebenernya kalo kamu buka tag traveling blog aku, isinya lebih banyak ttg pantai.

    Nah kebetulan aja aku lg pindah kerja ke semarang dan gapunya kendaraan pribadi, jadi tiap weekend aku manfaatin buat jalan2 sekitar semarang yg mana banyak wisata budaya&sejarah tiongoa dsini :)

  3. #3 by suprayogi on July 17, 2012 - 10:50 pm

    Wow, awesome.. setuju sama gary. putu sepertinya mulai mendalami wisata religi- buddist gitu. Aku jadi tau malahan,,,,

  4. #4 by P. Agnia Sri Juliandri on July 18, 2012 - 6:48 am

    Hahaha gimana dong masyog, yg ditawarkan dr semarang ya itu..mau cerita ttg lawang sewu, tapi udah 2taun yg lalu kan kita kesana, udah lupa. Hehe. Tapi emang budaya indonesia itu sangat menarik perhatian. Nyam nyam..

    Anyway, makasih masyog! :)

  5. #5 by Zulfika Satria on August 11, 2012 - 4:27 pm

    Ah mbak! rasa2nya tuh aku pernah denger nama mbak tyt bener kan begitu buka bestONE emang pernah bahas artikel one day itu hahahaha wah mbak asik banget wisata ke Semarang. Selamat datang di Semarang mbak :D

  6. #6 by P. Agnia Sri Juliandri on August 11, 2012 - 4:33 pm

    huaaaa jadi malu. haha pantes kupingku panas, ternyata aku diomongin?? hahahaha.

    Ayo dong kita jalan – jalan, mas welly kalo weekend ga bisa diajak kemana – mana jadi aku sendirian terus :(

  7. #7 by Zulfika Satria on August 11, 2012 - 8:50 pm

    Mas welly? Terdengar aneh hehehe ayok aja mbak. Ada pin bb mbak atau no hape? Nanti ngajakin temen beswan 27 semarang lainnya juga deh :D

  8. #8 by P. Agnia Sri Juliandri on August 11, 2012 - 11:26 pm

    hahaha iya iya ko’welly deehh.. pin BB via DM twitter yes.. :)

(will not be published)

Before you post, please prove you are sentient.

what is 8 + 6?