Archive for July 22nd, 2012

Tarzanita merambah wisata kuliner Semawis

Sekarang gue ngerti banget kenapa dulu pemerintah sempet ngelarang becak beroperasi di Jakarta dengan alasan sumber daya manusia. Gue bener – bener ga tega ketika bapak – bapak becak yang gue tumpangin pulang masih sangat legowo ngajak gue ngobrol sambil ngos – ngosan ngegoes pedal becak. Kalau jalannya agak nanjak, rasanya gue mau minta turun dulu nanti kalo jalan udah datar baru deh gue duduk lagi. Dengan jarak yang menurut gue lumayan jauh, rasanya gue lebih pantes naik taxi daripada naik becak. Toh ongkosnya juga kurang lebih sama. Sayangnya malem itu ga ada taxi…

Itu perjalanan pulang gue dari Pasar Semawis, sebuah pasar malam di daerah Pecinan Semarang. Gue lagi kelaperan di kosan, malem itu malem minggu dan gue merasa harus get a life daripada diem ngedok di kosan tanpa melakukan apa – apa. Gue inget kata seorang teman, “Lo belom ke Semarang kalo belom kulineran di Pasar Semawis”. Pernyataan ini udah menghantui gue dari bulan lalu. Gue menghubungi teman – teman gue yang ga puasa, karena gue gamau ganggu moment awal puasa temen – temen gue yang Muslim yang pastinya pengen ngabisin waktu bareng keluarga.

“I need nobody but myself” kalo kata Tarzan. Setelah semua temen – temen yang gue hubungin ternyata punya kegiatan lain, gue memberanikan diri menjadi Tarzanita sendirian menembus keramaian belahan tengah hutan belantara gue alias Simpang Lima untuk nemuin angkot arah Johar. Sejujurnya pilihan angkot ini gue sotoy.

“Johar Johar Johar”, teriak supir angkot dari kejauhan. oke, gue udah deket. Posisi daerah kosan gue yang letaknya bersebrangan dengan masjid Baiturrahman tempat angkot itu pada ngetem otomatis ngebuat jarak yang gue tempuh lumayan jauh kalau jalan kaki. Bersebrangan yang dipisahin sama lapangan Simpang Lima yang gede itu maksud gue. Ada 2 angkot yang ada di sana, yang 1 udah lumayan rame, yang 1 masih kosong. Gue pilih yang rame karena gue lumayan parno denger berita tentang pemerkosaan di angkot beberapa waktu terakhir. Gue tanya, “lewat Semawis ndak pak?” dan gue ditolak dooongg, disuruh ke angkot yang kosong itu. Asem! Ga ada pilihan lain, jadi ya gue dengan pasrah nanyain hal yang sama ke supir angkot yg lain. Lewat katanya. Yawes cuusss…

Setelah ngetem lama bener dan tetep sepi, akhirnya angkot berangkat juga setelah ada 3 orang cewek naik. Gue agak sedikit lega, ditambah dengan adanya bapak – bapak naik ditengah jalan. Gue masih celingak celinguk pas angkot berhenti di jalan lampu merah perempatan jalan Gajah Mada – jalan depok – jalan KH Wahid Hasyim dan supirnya ngewarning gue untuk turun disini. Gue bener – bener masih celingak celinguk karena gue ga nemuin adanya tempat keramaian atau lampion – lampion yang nandain gue ada di Pecinan. Untuk bapak yang didalem angkot baik ngasih tau kalau Semawis itu ada di ujung jalan KH Wahid Hasyim. Tapi mending naik becak lagi katanya. Gue turun dan mendapati ga ada becak. Ziiingggg..~

Gue jalan nembus gelap nyariin becak. Sepi bener men! Sampe akhirnya gue hampir ketemu perempatan dan ada restoran yang lumayan rame, gue tanya sama tukang parkirnya kalo – kalo semawis udah deket. Ternyata gue masih harus nemuin 2 kali perempatan lagi baru deh nyampe Semawis. Paaassss banget abis itu ada orang turun dari becak, langsung gue samber tu becak.

Lucunya, gue udah naik dan becak udah jalan sebelom kita sepakat sama harga. Terjadilah tawar menawar yang alot sambil jalan. Haha, gue pengen ngetawain kebodohan gue. Jadi gue maunya 5 ribu, karena gue yakin itu sedeket itu. Si bapak maunya 7 ribu. Pas sampe akhirnya si bapak bilang “yaudah 6 ribu aja ya mbak biar adil” yang langsung gue okein karena gue ga sabar pengen ngubek – ngubek isi pasar.

Gapura Pecinan Semarang

Pasar Semawis letaknya di Gang Warung, tepat setelah Gapura Pecinan Semarang. Pasar yang cuma buka pas weekend jam 6 sampe jam 11 malem ini isinya berbagai stand makanan dan beberapa stand asesoris atau baju. Kalau kalian ngebayangin Jungceylon Market-nya Phuket atau Chatuchak-nya Bangkok, mending buang jauh – jauh imajinasi kalian walau emang agak – agak same alike. Pasar Semawis lebih mirip Gang Senggol kalo kata masyarakat Bali, sebuah gang yang isinya tenda – tenda tempat jual makanan. Mayoritas yang ada disana adalah orang – orang keturunan tionghoa, beberapa bule, beberapa orang asing dengan bahasa inggris logat Asia, dan beberapa bermuka lokal termasuk gue.

Lapak Penjaja Asesoris

Dalem hati gue bilang, Ini pas nih buat orang – orang pecinta kuliner. Gue mulai menyisir jalan sambil gue absen satu – satu makanannya. makanannya beragam dari khas Semarang, Jawa, China. Bakmi Cina, Sate Babi, Sate ayam, mie Jawa, nasi ayam, nasi gudeg, takoyaki, surabi, bakcang, kwetiaw, Dimsum, Lunpia, Siomay, Zuppa soup, sampe sosis Bratwurst sama kentang spiral yang terkenal di Bandung juga ada. Minuman? Dari liang teh, teh hijau, wadang ronde sampe minuman jeli – jeli juga ada disana. Ngeliatin begitu tambah memacu genderang perang di perut gue dan sukses bikin lidah melet – melet nahan hasrat makan. Pasukan cacing udah mulai ga sabar akhirnya pilihan gue jatoh ke Gudeg Koyor aja. Khas Semarang gitu, isinya gudeg, (krecek-yang sebelum si ibu nyendokin laangsung gue potong “eh bu, yang aku ndak pedes nggih bu”), telor, opor ayam, sama semacam kikil. Enak deh, serius!

Sebenernya kalau mengeksplore lebih dari Pasar Semawis ini, banyak hal menarik yang bisa kita temuin. Bangunan – bangunan disana masih asli dengan Khas Tionghoa jaman dulu. Gang – gang yang tembus kesana itu bisa tembus ke kelenteng – kelenteng dan daerah pecinan lainnya. yang paling menarik adalah tempat karoke. Lagi – lagi jangan berekspektasi tempat karokenya akan semeriah karoke atau pub di Thailand, atau jangan juga ngira tempat karokenya berupa kamar – kamar seperti tempat karoke terkenal yang biasa kita pake bareng temen – temen ato keluarga. Karoke disini cuma sebuah ruko (ada juga yang tenda) yang bermodal mike+speaker. Karoke ini bisa ditonton siapa aja, dan mayoritas pilihan lagunya adalah lagu – lagu berbahasa Mandarin.

Si Bapak lagi asik karokean

Gue ngobrol sama penjaga berseragam disana, sekalian nanya rute dan cara pulang. Katanya, Semawis dalam bahasa Jawa itu artinya tersedia. Awalnya pasar ini dibuat untuk ngerayain kedatangan Panglima Ceng Ho yang ke 600 tahun, tapi ada yang bilang juga untuk ngerayain dicabutnya keputusan presiden tentang larangan perayaan kebudayaan Tionghoa tahun 2004 oleh presiden Gus Dur. (Kalian masih inget cerita bapak – bapak di kelenteng Tay Kak Sie yang gue ceritain di postingan Wayang Potehi kan? ;) ). Pada tahun itu, akhirnya Imlek diakui sebagai hari libur nasional. Nah, kalau lagi menyambut Imlek, Pasar Semawis bisa berkali – kali lipat ramenya. Ga cuma ada tenda – tenda makanan tapi juga bakal ada suguhan tarian Barongsai, pagelaran Wayang Potehi, Ramalan Cina, Pengobatan Cina dan berbagai macam kebudayaan China lainnya yang di arrange sama Perkumpulan Kopi Semawis (Komunitas Pecinan Semarang untuk Wisata). Keberadaan Pasar Semawis ini sampe sekarang terus dipertahankan untuk memacu pertumbuhan pariwisata di Semarang. Malah nama semawis itu kepanjangan dari “Semarang untuk Pariwisata”.

It will be so much fun kalau kesana rame – rame bareng temen atau bareng pacar. Entah gimana gue merasa orang – orang disana saling kenal satu sama lain. Ditengah kesirikan oleh suasana kehangatan dan kekeluargaan, gue akhirnya milih pulang. Atas saran bapak berseragam tadi, gue naik becak yang penggoesnya sangat legowo nemenin gue ngobrol sambil ngos – ngosan.. Sampe kosan, gue jadi sadar, ini nih kenapa orang nyebut “menguras keringat demi sesuap nasi”..

, , , , , , , ,

15 Comments