Tipsy Tips For Bromo Trip


Hi fellas, di postingan sebelumnya gue cerita mengenai pengalaman gue ke Gunung Bromo. Di postingan itu gue ga banyak ngasih info ke kalian tentang gimana cara kesana, berapa, gimana, dan segala tetek bengek tentang apa aja tips untuk melakukan perjalan kesana. Oke, gue emang bukan orang yang berpengalaman dibidang backpack ke gunung atau dan sebagainya. Tapi sebagai orang yang pernah kesana, gue merasa perlu membagi informasi yang udah gue dapetin berdasarkan hasil googling, tanya temen dan orang sana – sini, juga dari hasil pengalaman gue kemarin.

Seperti yang udah gue kasih info ke kalian, akses ke Bromo itu ada beberapa pilihan :

1. Tosari / Nongkojajar : Dari Kabupaten Pasuruan

2. Ngadisari / Cemorolawang : Sukapura, Kabupaten Probolinggo

3. Desa Burno, Pintu Ranu Pani : Senduro, Kabupaten Lumajang

4. Desa Ngadas : Kabupaten Malang.

Dari hasil informasi, gue cuma dapet rute – rute ini :

1. Pasuruan – Warung Dowo – Tosari – Wonokitri – Gunung Bromo. Rute ini ditempuh dengan jarak 71 km

2. Malang – Tumpang – Gubuk Klakah – Jemplang – Gunung Bromo. Jarak tempuh ini 53 km

3. Malang – Purwodadi – Nongkojajar – Tosari – Wonokitri – Pananjakan Bromo. jaraknya 83 km

Jangan pernah sekali – sekali nyoba ngelewatin Savana Bromo apalagi pasir berbisik pake mobil pribadi atau motor bebek. Waktu kesana, banyak banget gue nemuin motor bebek yang mogok, either karena kehabisan bensin atau gimana. Sering juga gue liat motor yang maksa, ahlasil ngesot – ngesot di pasir. Pilihan untuk kesana adalah mobil jeep hardtop atau motor trail. Gue udah cerita di postingan sebelumnya untuk harga sewa hardtop. yaitu 300-350ribu dari penginapan ke halaman pura (kaki gunung Bromo), tambah 100 ribu kalo mau ke savana, belum lagi kalau mau ke Pananjakan. Kalau dari Tumpang, biasanya 950ribu, bahkan 1,2 jt buat bule. Tergantung gimana kita nawarnya dan apakah itu lagi peak season atau bukan.

Saran gue sih mending perginya sekalian rame, atau ikutan trip yang biasa di arrange sama travel – travel khusus gitu. Cari aja, banyak kok. Atau kalau maksa (yang anaknya sok – sokan mau backpack sampe ngeteng gitu) mending gabung aja sama rombongan lain. paling engga biaya sewa bisa sedikit berkurang karena dibagi rame – rame.

Penginapan itu banyak di sekitar taman nasional Bromo – Semeru. Di desa – desa yang gue sebutin diatas juga banyak. Kemarin kebetulan gue nginep di homestay di Desa Cemorolawang. Homestay gue kamarnya ada 4, kamar mandinya cuma 1. Didalem kamar cuma ada kasur double gitu yang cukup ditidurin buat 3 orang. Kalau mau mpet – mpetan sih bisa aja sih, Biasanya anak kuliahan gitu tuh. Haha.

Kalau mau nyaman. sebenernya ada homestay yang nyewain kamar yang kamar mandinya ada di dalem, kamar mandi pake air anget, parkiran, tv, pokoknya fasilitas – fasilitas bagus gitu deh. Cuma pasti harganya lebih mahal dan 1 kamar gabisa ditumplek tumplekin berebutan rame – rame. Range harga penginapan murah itu dari 150 ribu – 300 ribu. Berhubung gue di penginapan jg ga akan tidur lama dan ga akan mandi, jadi gue merasa gaperlu kamar mandi yang ada air angetnya, apalagi TV. Di kosan aja gue ga punya TV kok. *curcol singit*

FYI, Bromo itu musim paling bagusnya ada di bulan Juni sampe Oktober. Gue dateng di bulan Agustus dan gue ga boong kalo langitnya berasa diedit pake photoshop! Saturationnya puol! Dibulan – bulan itu, dari malem sampe pagi suhunya bisa nyampe dibawah 10 derajat celcius. Kebetulan gue kemaren 7 derajat celcius. Buat orang – orang yang ga tahan dingin, silahkan pake baju dobel seperti gue. Pada nasihatin untuk pake 3 jaket sih, berhubung gue cm punya 1 jaket dan 1 sweater, jadi gue pake kaos 2 biji + tanktop juga. Untuk bisa ngedapetin sunrise, kita mesti berangkat jam 2 pagi – paling lambat jam 3 pagi dari penginapan.

Tempat – tempat yang wajib dikunjungin di sekitar Bromo :

1. Desa Cemorolawang : untuk ngeliat vie pasir, gunung Bromo & gunung batok dari jauh

2. Laut Pasir Tengger (Pasir berbisik) : disebut pasir berbisik karena tempat ini dijadiin setting film yang dibintangin Dian Sastro & Jajang C Noer dulu itu.

3. Savana Bromo : sumpah berasa di Afrika. Indonesia jg punya ginian men!!

4. Bukit Teletubbies : ini sebenernya bagian dari Taman Nasional Bromo Tengger Semeru sih. Haha gue juga gangerti kenapa orang – orang nyebutnya Bukit Teletubbies, tapi emang mirip sih.

5. Pananjakan : ini gue ga sempet kesini. Nyesel banget tapi apa daya waktu tak memungkinkan karena gue ke Bromo dengan tujuan wisata budaya ngeliat upacara Yadnya Kasada. Disini kita bisa ngeliat panorama alam Gunung Bromo, Gunung Batok dan Gunung Semeru dari atas. Hasil foto orang – orang sih sakti – sakti. Aslinya pasti lebih yaowoh lagi.

6. Pura Poten Bromo : Pura ini letaknya ditengah lautan pasir. Masyarakat tengger percaya banget kalau Pura ini punya power, terbukti waktu erupsi Bromo ga ada 1 batupun yang keluar dari kawah Bromo ngehancurin Pura ini.

7. Ranu Pane : Danau ini letaknya 200 meter diatas permukaan laut. Bisa jadi tempat mancing atau sekedar jalan – jalan nikmatin pemandangan.

8. Ranu Regulo, Ranu Kumbolo : Danau – danau dingin dengan ketinggian 2390 m dpl. Danau – danau ini pasti selalu berkabut. Biasanya danau – danau ini jadi tempat persinggahan pendaki Semeru.

9. Ranu Darungan : Kemah, ngamatin satwa dan tumbuhan, panorama alam

10. Air Terjun Madakaripura : letaknya cuma 200 meter diatas permukaan laut. letaknya agak jauh dari laut pasir Bromo. letaknya 5 km dari Lumbang, sekitar 45 menit dari probolinggo.

11. Yadnya Kasada : Event budaya yang diadain setahun sekali yang udah panjang lebar gue ceritain di postingan sebelumnya.

Di Bromo, Jeep di parkir di lautan pasir sekitar Pura. Selanjutnya jalan kaki menuju puncak Bromo. Tapi kalo ga kuat ada yang nyewain kuda dari lautan pasir sampe bawah tangga menuju puncak Bromo. Harganya sekitar 25ribuan. Untuk turis asing atau wisatawaan yang gatau apa2, bisa dipukul jadi 100ribu. jadi pinter – pinter nawar aja. Gue sih nguat2in diri jalan kaki (walo ujung – ujungnya ditarik naik sama Om Arief. hehe) Yang penting niat dulu oi! Kebetulan anak tangga menuju puncak bromo ketutup pasir waktu gue kesana, jadi lebih susah lagi untuk naiknya. Katanya sih, dari bawah sampe puncak, kita cuma perlu naik sekitar 290an anak tangga. Saking ngepulnya pasir, waktu turun gue, Nanda & Om Arief ga turun pake tangga tapi slorotan di pasir. Sumpah enak dan ga capek! Hihi.

Segitu aja tips yang bisa gue share ke kalian. Walo judulnya tipsy, bacanya harus sober ya! :p

, , , , , , , ,

  1. #1 by Andrey on August 9, 2012 - 10:04 pm

    tips: Kalau berkunjung ke bromo pastikan pada musim-musim kemarau klau nggak mau nyesel…pas bulan januari kmren aq ksana nggak bisa lihat sunrise…

  2. #2 by P. Agnia Sri Juliandri on August 9, 2012 - 10:47 pm

    Andrey :

    tips: Kalau berkunjung ke bromo pastikan pada musim-musim kemarau klau nggak mau nyesel…pas bulan januari kmren aq ksana nggak bisa lihat sunrise…

    nah, seperti yang udah aku bilang diatas, momen bagusnya dari juni – oktober ;)

  3. #3 by Budi Santoso on August 13, 2012 - 9:03 pm

    Mantapp…. :)

  4. #4 by Putu agnia on August 14, 2012 - 10:57 am

    Budi Santoso :

    Mantapp….

    Terima kasih ya budi :)

(will not be published)

Before you post, please prove you are sentient.

what is 3 + 2?