Archive for August 10th, 2012

Welkom in Malang (Part II)

Pagi itu dingin banget, walau udah selimutan rasanya ga pengen bangun buat ngapa – ngapain. Sarapan aja males, boro – boro buat mandi. Tapi Mas Ibnu udah rapi dan seger muncul di depan hotel. “Yuk Sarapan!” Sinting emang, bulan puasa gini dia ga puasa lagi. Hahaha. masih muka bantal kita sarapan di Lobby yang isinya bule – bule semua kecuali petugas hotel dan kita. Keasikan makan sambil baca koran, sampe duo geng hore kita Genthonk-Jonggi muncul. Kita kesiangan boookk! Baru inget kalo kita janjian jam 8 buat jalan – jalan disekitar Malang sebelum waktunya balik ke kota masing – masing.

Perut gue ada bakat lah ya bule – bule gitu sarapan toast, scramble, ham + cheese :D

Mungkin bule – bule ini pada suka dateng ke Malang karena selain hawanya adem, banyak bangunan ala Belanda, tapi juga ga luput dari budaya asli Indonesia. Waktu awal keluar stasiun, gue ngeliat papan pariwisata yang ngasih tau tempat – tempat pariwisata yang ada di Malang. Saat itu selain Bromo, mata gue tertuju ke foto Candi Singosari dan sedikit ulasannya

Kalian mungkin masih inget pelajaran sejarah tentang Kerajaan Hindu – Budha di Jawa Timur yang bernama Kerajaan Singosari, beberapa mengenal dengan Kerajaan Tumampel dengan rajanya yang terkenal gara – gara cerita Keris Mpu Gandring, yaitu Ken Arok (1222). Di antara sisa-sisa peninggalan Kerajaan Singosari, ada sebuah bangunan sebagai tempat pemujaan raja atau leluhur raja. Salah satunya adalah Candi Singosari ini. Candi Singosari tepatnya terletak di Desa Candirenggo, Kecamatan Singosari. Dari Jalan gede, gue ngeliat mobil Jonggi yang ngebawa kita kesana masuk ke jalan yang ada gapuranya “Jalan Tumampel”. Bhuoosss, gue berasa lagi belajar sejarah secara live!! Asik abis.

Nyampe di Candi Singosari, ada posko penjaga candi. Kita nulis daftar tamu (yang lagi – lagi sisinya dipenuhin sama wisatawan Eropa) dan ngasih retribusi seikhlasnya. Seperti guyonan gue – Mas Ibnu – Ami, setiap ke tempat baru kita mesti muterin tempat itu. “Dua setengah kali, pokoknya setengahnya harus lewatin tengah – tengahnya!” Ngaco emang, gimana coba cara nembus candi?! Atap candi ini bentuknya limas, di kaki candi ada bilik dengan lambang Yoni (lambang kewanitaan). Ada beberapa bilik – bilik di candi itu yang dulunya berisi arca Durga (utara), Ganesa (timur) dan Siwa Guru (selatan). Kecuali arca Guru, arca-arca lain udah ga ada pada tempatnya. Di bilik tengah ini terdapat suatu saluran di bawah lantai bilik. Konon katanya dulu dipake untuk mengalirkan air pembasuh linggayoni ke suatu pancuran (sekarang sih udah ada, tapi bekasnya masih keliatan jelas). Di atas bilik candi dan relung ada hiasan kepala Kala. Dalam pada itu di sisi kiri kanan bangunan penampil yang ada di depan ( arah barat) terdapat relung tempat arca Nandiswara dan Mahakala.

Yang serunya, di depan candi itu ada beberapa arca. Pas gue tanya ke penjaganya “Arca Ken Dedes-nya dimana pak?” katanya, “Ooo kalo itu sih udah di Jakarta mbak” Lah, gue bingung. Mungkin si bapak ngebaca air muka gue, jadi dia lanjutin, “Masuk museum.” Oooo…

Arca Guru di dalam bilik

Anggep aja kita berdua bidadari yang mau pulang ke khayangan

Ga jauh dari Tempat candi Singosari, ada alun – alun yang ada dua arca penjaga bernama Arca Dwarapala. Dwarapala itu merupakan penjaga pintu atau gerbang dalam ajaran Budha dan Siwa pada jaman kerajaan. Dwarapala biasanya digambarin dengan bentuk yang menyeramkan. Arca Dwarapala ini merupakan Dwarapala terbesar di pulau Jawa. Dwarapala biasanya ditempatin sepasang di pintu gerbang masuk. Jaman dulu, tergantung kekayaan dan kemakmuran kerajaannya. Semakin makmur, semakin banyak kerajaan itu punya Dwarapala.

Waktu masih mencukupi untuk kita jalan – jalan. Kata Jonggi, di deket rumah dia ada Candi Badut. Penasaran siih, tapi kalau kita balik ke kota, takutnya malah jadi ga cukup waktu. Pas lewat jalan sekitar situ, ada plang menuju Candi Sumberawan. Berhubung jaraknya cuma beberapa kilometer, jadi kita sekalian kesana mumpung masih ada waktu.

Candi Sumberawan ini ternyata harus ngelewatin jalan setapak sejauh 800 meter. Gue agak ga tega sih sama Genthonk dan Jonggi yang lagi puasa. Beda sama mas Ibnu yang belom apa – apa udah ngacir ke minimarket. Hekekekekek. Di kiri jalan setapak menuju candi ada sawah ijo yang berundak – undak seperti di Bali walo undakannya ga tinggi. Di kanan jalan ada aliran sungai kecil yang airnya bersih dan jernih banget, maka waktu jalan kita ngelewatin beberapa warga yang lagi mandi di sungai itu.

Ami & Mas Ibnu. Akhirnya gue memunculkan muka Mas Ibnu walopun kecil :p

Candi Sumberawan ini cuma berupa stupa, polos tanpa ada ukir – ukiran sama sekali. Lokasi tepatnya ada di Desa Toyomarto, Kecamatan Singosari, cuma 6 kilometer dari Candi Singosari. Berdasarkan informasi, stupa ini punya ukuran panjang 6,25 m, lebar 6,25 m, tinggi 5,23 m, dan dibangun di ketinggian 650 m di atas permukaan laut, di kaki Gunung Arjuna. Di sekitar lingkungan stupa banyak berdiri pohon – pohon besar, dan ada semacam danau tempat warga sekitar berenang – berenang atau mandi.

Sebelum masuk lingkungan Candi, kita ngelewatin hutan kecil dengan pohon tinggi – tinggi

Konon katanya Candi Sumberawan ini dulunya bernama Kasurangganan atau Taman Surga Nimfa, sebuah nama yang terkenal dalam kitab Negarakertagama. Tempat ini dulunya dikunjungin sama Hayam Wuruk pada tahun 1359 masehi, sewaktu ia mengadakan perjalanan keliling. Dari bentuk-bentuk yang tertulis pada bagian batur dan dagoba (stupanya), diperkirakan bahwa bangunan Candi Sumberawan didirikan sekitar abad 14 sampai 15 masehi, ketika jaman kerajaan Majapahit. Beda sama Candi Singosari, Candi yang berbentuk stupa ini gapunya bilik – bilik. Konon dulunya tempat ini dibangun sebagai tempat pemujaan dan tempat penyimpanan senjata.

Penampakan Candi Sumberawan

Lumayan ya, dalam sehari ilmu Sejarah gue nambah. Kalo gue masih SMP, Bu Suryati (guru sejarah SMP gue) bakal sayang banget nih sama gue, huehehehe. Sayangnya waktu udah makin sempit dan gue harus ngejar si Senja Singosari, kereta bisnis yang ngebawa gue balik ke Semarang. Kali ini gue misah, Ami langsung ke Jakarta leyeh – leyeh dalam gerbong eksekutif, Mas Ibnu masih punya waktu sehari lagi tapi mau ngunjungin keluarganya, Genthonk dan Jonggi kembali ke kehidupan sehari – harinya. Terima kasih banyak Genthok, Terima kasih banyak Jonggi. Terima kasih juga buat Ami dan Mas Ibnu yang membuat suasana sendu gue berubah jadi hari – hari penuh tawa.

Seperti kata Genthonk, wisata sejarah emang bukan suatu hal yang menarik buat dikunjungi, apalagi oleh anak – anak muda seperti kita. Tapi sejarah akan membuat kita menjadi lebih baik lagi di kedepannya. Belajar dari kesalahan, dan mencontoh budi pekertinya. Anyway, gue jadi inget motto Bung Karno yang terdoktrin di otak gue oleh Bu Suryati, JAS MERAH, Jangan Sekali – Sekali Melupakan Sejarah. Jos Grandhuooosss!!

, , , , , ,

7 Comments

Welkom in Malang (part I)

“Puhlease deh teteh, Malang itu Jawa Timur kaleee, kalo Semarang Jawa Tengah. Jauuuhhh” kata Genthonk via BBM ngejawab pertanyaan bodoh gue : “Thonk, Malang sama Semarang deket kan? Sini jenguk aku!” itu sekitar 3 bulan yang lalu, waktu gue baru pindah ke Semarang.

Tapi Sore itu…..

Dag dag dag! Suara pintu kamar hotel gue bunyi dengan suara – suara “Teeh, teteehh..” pas gue buka pintu, munculah si makhluk besar nan eksotis itu berhambuk cipika cipiki. Eits, asal kalian tau, walaupun panggilannya “teteh”, gue bukan lagi di Bandung melainkan lagi di Malang. Yes, kota adem yang mengingatkan gue akan situasi Bandung (apalagi dengan sebutan teteh dari Genthonk itu).

Ceritanya begini, kepulangan gue dari Bromo sebenernya gue belom punya tiket balik ke Semarang, begitu juga Ami yang belom punya tiket balik Jakarta. Kebetulan Mas Ibnu masih dalam masa – masa liburan dengan jadwal balik masih 2 hari lagi. Akhirnya gue sama Ami memutuskan untuk stay di Malang sehari lagi. Sehari aja men, karena sayangnya gue udah harus ngantor lagi hari Senin.

Gue nginep di sebuah hotel dengan interior jadoel yang mayoritas dihuni bule – bule di deket stasiun, tepatnya di Jalan Mojopahit. Awalnya gue agak ketir karena interiornya lebih mirip rumah sakit daripada hotel, belom lagi gue bareng 2 orang ajaib yang darahnya dingin bisa gitu – gituan. Gue udah bertekad, kalo si Ami gabisa tidur tar malem gara – gara yang engga – engga, pokoknya gua gedor kamar Mas Ibnu trus gua ajak ke tempat rame! Setelah heboh kangen – kangenan, si Genthonk harus pamit karena mau ngambil makanan buat buka puasa keluarganya. Tinggalah kita bertiga. Namanya juga liburan di kota orang, ga asik kan kalo cuma bobo doang di kamar hotel..

Foto di depan Hotel yang disebut “Gubug Pariwisata”

Akhirnya kita memutuskan jalan kaki ke Toko Oen. Restoran terkenal dari jaman kolonial Belanda di Malang yang letaknya di Jalan Basuki Rahmat. Bisa dibilang Toko Oen ini salah satu ikonnya Kota Malang. Toko Oen berdiri tahun 1930, dan pernah jadi tempat nongkrong peserta Kongres Komite Nasional Indonesia tahun 1947. Dulu awalnya Toko Oen ini cuma toko yang ngejual kue, trus bertansformasi jadi ice cream parlour, trus sekarang jadi restoran. Buat yang doyan kuliner, selain steaknya bisa ngemanjain lidah kalian, suasanya yang jadoel banget itu bener – bener ngerasa seperti lagi di rumah eyang. Kita nanya makanan yang paling enak yang sering dipesen orang apa. Kata waitressnya kita dsuruh cobain steak. Jadi gue pesen Fish Steak, Ami pesen Chicken Steak, Mas Ibnu pesen Oxtounge Steak alias lidah sapi. Konon si oxtongue steak ini paling favorit sejak jaman Belanda. Kita saling nyobain sana – sini. Bumbunya khas, emang kerasa beda sih dari steak lainnya, bule banget rasanya. Ah yaa, mayoritas yang dateng kesana pun bule – bule eropa. Kecuali tiba – tiba ada satu sosok yang gue kenal : Bany! Doi partner liburan waktu ke Kiluan beberapa tempo lalu. Dunia emang sempit atau gue yang mulai eksis? (eaaaa sombong! Haha maap maap).

Gue dan Ami difotoin Mas Ibnu didepan Toko Oen

Interior Toko Oen

Gue dan Bany (yang sebenernya janjian di Bromo pada awalnya, cuma gagal~)

Toko Oen terkenal sama es krimnya. Ga mungkin kita kesana tapi ga nyobain es krim khas yang resepnya diturunin dari jaman Belanda. Akhirnya kita mesen Banana Split karena perut udah mulai kekenyangan gara – gara steak. Pada dasarnya sama aja sih rasanya kayak eskrim lainnya, cuma teksturnya lebih kasar. Hmm, lebih mirip sama es puter aja sih..

Lagu – lagu yang diputer di Toko Oen sangat easy listening sampe kita bertiga malah jadi karokean. Maklum, 2 cewek galau tambah satu dokter sinting, yang ada jadi malu – maluin kan. Daripada makin malu, mending kita cabut dari sana. Saking bingungnya ga ada tujuan, akhirnya kita balik ke hotel sambil nungguin Genthonk nyamper kita lagi.  Belom lama nyampe hotel, si Genthonk udah muncul. Tapi kali ini sama Jonggi. Huaa Jonggi! Gue udah lama ga ketemu dari waktu Dare To Be A Leader Beswan Djarum di Bandung. Gue pikir dia dari Surabaya, hekekekekekek maap lupa.

Genthonk sama Jonggi ngajak kita ke Bakso Bakar Pahlawan Trip di Jalan Ijen. Hahhahaha gue lupa doong kalo Malang itu emang terkenal baksonya. Pantes dijakarta tulisannya selalu “Bakso Malang”. Haha bener juga. Puas makan bakso bakar yang enak itu, Jonggi ngebawa kita semua ke daerah Batu pake mobilnya.

Ada apa di Batu malem – malem? Kota Wisata Batu yang ketinggiannya sekitar 900 – 1800 meter diatas permukaan laut ini punya hawa yang lumayan dingin, katanya bisa menjapai 15 – 19 derajat celcius. Letak Kota Batu kira – kira sekitar 15 km dari Malang. Salah satu tempat yang terkenal yang kita datengin di Batu itu adalah Alun – Alun Kota Batu.

Gue bersama si eksotis Genthonk dan si ganteng Jonggi

Alun – alun Kota Batu ini sangat amat bersih dan sejuk. Nyaman banget tempatnya. Banyak lampion – lampion bentuk binatang dan tumbuhan yang  ngebuat alun – alun ini keliatan terang benderang. Di alun – alun ini ada wahana bianglala yang sayangnya waktu gue kesana ga beroperasi. mungkin karena gue ksana udah agak malem kali yaa.. Kalau kalian pernah ngeliat foto bangunan apel dan strawberry yang besar, ya itu letaknya di alun – alun Kota Batu ini..

Gue tau angle-nya “kurang”, tapi gue udah keburu bete gara2 gapunya tripod. hauufftt

Konsep alun – alun ini lumayan unik sih. Biasanya kan kita taunya alun – alun itu adalah lapangan. Tapi dengan fasilitas – fasilitas wahana bianglala, tempat duduk – duduk, air mancur, arena bermain anak, toilet, ruang informasi, smoking spot, dan lainnya ngebuat alun – alun ini punya atmosfer yang beda.

Puas foto – foto, jalan – jalan dan ketawa – ketawa, akhirnya kita mutusin buat nongkrong minum susu jahe di cafe di sebelah alun – alun. Lumayan, ada live music gitu. Nah yang ada kita karokean lagi…

, , , , , ,

3 Comments