Welkom in Malang (part I)


“Puhlease deh teteh, Malang itu Jawa Timur kaleee, kalo Semarang Jawa Tengah. Jauuuhhh” kata Genthonk via BBM ngejawab pertanyaan bodoh gue : “Thonk, Malang sama Semarang deket kan? Sini jenguk aku!” itu sekitar 3 bulan yang lalu, waktu gue baru pindah ke Semarang.

Tapi Sore itu…..

Dag dag dag! Suara pintu kamar hotel gue bunyi dengan suara – suara “Teeh, teteehh..” pas gue buka pintu, munculah si makhluk besar nan eksotis itu berhambuk cipika cipiki. Eits, asal kalian tau, walaupun panggilannya “teteh”, gue bukan lagi di Bandung melainkan lagi di Malang. Yes, kota adem yang mengingatkan gue akan situasi Bandung (apalagi dengan sebutan teteh dari Genthonk itu).

Ceritanya begini, kepulangan gue dari Bromo sebenernya gue belom punya tiket balik ke Semarang, begitu juga Ami yang belom punya tiket balik Jakarta. Kebetulan Mas Ibnu masih dalam masa – masa liburan dengan jadwal balik masih 2 hari lagi. Akhirnya gue sama Ami memutuskan untuk stay di Malang sehari lagi. Sehari aja men, karena sayangnya gue udah harus ngantor lagi hari Senin.

Gue nginep di sebuah hotel dengan interior jadoel yang mayoritas dihuni bule – bule di deket stasiun, tepatnya di Jalan Mojopahit. Awalnya gue agak ketir karena interiornya lebih mirip rumah sakit daripada hotel, belom lagi gue bareng 2 orang ajaib yang darahnya dingin bisa gitu – gituan. Gue udah bertekad, kalo si Ami gabisa tidur tar malem gara – gara yang engga – engga, pokoknya gua gedor kamar Mas Ibnu trus gua ajak ke tempat rame! Setelah heboh kangen – kangenan, si Genthonk harus pamit karena mau ngambil makanan buat buka puasa keluarganya. Tinggalah kita bertiga. Namanya juga liburan di kota orang, ga asik kan kalo cuma bobo doang di kamar hotel..

Foto di depan Hotel yang disebut “Gubug Pariwisata”

Akhirnya kita memutuskan jalan kaki ke Toko Oen. Restoran terkenal dari jaman kolonial Belanda di Malang yang letaknya di Jalan Basuki Rahmat. Bisa dibilang Toko Oen ini salah satu ikonnya Kota Malang. Toko Oen berdiri tahun 1930, dan pernah jadi tempat nongkrong peserta Kongres Komite Nasional Indonesia tahun 1947. Dulu awalnya Toko Oen ini cuma toko yang ngejual kue, trus bertansformasi jadi ice cream parlour, trus sekarang jadi restoran. Buat yang doyan kuliner, selain steaknya bisa ngemanjain lidah kalian, suasanya yang jadoel banget itu bener – bener ngerasa seperti lagi di rumah eyang. Kita nanya makanan yang paling enak yang sering dipesen orang apa. Kata waitressnya kita dsuruh cobain steak. Jadi gue pesen Fish Steak, Ami pesen Chicken Steak, Mas Ibnu pesen Oxtounge Steak alias lidah sapi. Konon si oxtongue steak ini paling favorit sejak jaman Belanda. Kita saling nyobain sana – sini. Bumbunya khas, emang kerasa beda sih dari steak lainnya, bule banget rasanya. Ah yaa, mayoritas yang dateng kesana pun bule – bule eropa. Kecuali tiba – tiba ada satu sosok yang gue kenal : Bany! Doi partner liburan waktu ke Kiluan beberapa tempo lalu. Dunia emang sempit atau gue yang mulai eksis? (eaaaa sombong! Haha maap maap).

Gue dan Ami difotoin Mas Ibnu didepan Toko Oen

Interior Toko Oen

Gue dan Bany (yang sebenernya janjian di Bromo pada awalnya, cuma gagal~)

Toko Oen terkenal sama es krimnya. Ga mungkin kita kesana tapi ga nyobain es krim khas yang resepnya diturunin dari jaman Belanda. Akhirnya kita mesen Banana Split karena perut udah mulai kekenyangan gara – gara steak. Pada dasarnya sama aja sih rasanya kayak eskrim lainnya, cuma teksturnya lebih kasar. Hmm, lebih mirip sama es puter aja sih..

Lagu – lagu yang diputer di Toko Oen sangat easy listening sampe kita bertiga malah jadi karokean. Maklum, 2 cewek galau tambah satu dokter sinting, yang ada jadi malu – maluin kan. Daripada makin malu, mending kita cabut dari sana. Saking bingungnya ga ada tujuan, akhirnya kita balik ke hotel sambil nungguin Genthonk nyamper kita lagi.  Belom lama nyampe hotel, si Genthonk udah muncul. Tapi kali ini sama Jonggi. Huaa Jonggi! Gue udah lama ga ketemu dari waktu Dare To Be A Leader Beswan Djarum di Bandung. Gue pikir dia dari Surabaya, hekekekekekek maap lupa.

Genthonk sama Jonggi ngajak kita ke Bakso Bakar Pahlawan Trip di Jalan Ijen. Hahhahaha gue lupa doong kalo Malang itu emang terkenal baksonya. Pantes dijakarta tulisannya selalu “Bakso Malang”. Haha bener juga. Puas makan bakso bakar yang enak itu, Jonggi ngebawa kita semua ke daerah Batu pake mobilnya.

Ada apa di Batu malem – malem? Kota Wisata Batu yang ketinggiannya sekitar 900 – 1800 meter diatas permukaan laut ini punya hawa yang lumayan dingin, katanya bisa menjapai 15 – 19 derajat celcius. Letak Kota Batu kira – kira sekitar 15 km dari Malang. Salah satu tempat yang terkenal yang kita datengin di Batu itu adalah Alun – Alun Kota Batu.

Gue bersama si eksotis Genthonk dan si ganteng Jonggi

Alun – alun Kota Batu ini sangat amat bersih dan sejuk. Nyaman banget tempatnya. Banyak lampion – lampion bentuk binatang dan tumbuhan yang  ngebuat alun – alun ini keliatan terang benderang. Di alun – alun ini ada wahana bianglala yang sayangnya waktu gue kesana ga beroperasi. mungkin karena gue ksana udah agak malem kali yaa.. Kalau kalian pernah ngeliat foto bangunan apel dan strawberry yang besar, ya itu letaknya di alun – alun Kota Batu ini..

Gue tau angle-nya “kurang”, tapi gue udah keburu bete gara2 gapunya tripod. hauufftt

Konsep alun – alun ini lumayan unik sih. Biasanya kan kita taunya alun – alun itu adalah lapangan. Tapi dengan fasilitas – fasilitas wahana bianglala, tempat duduk – duduk, air mancur, arena bermain anak, toilet, ruang informasi, smoking spot, dan lainnya ngebuat alun – alun ini punya atmosfer yang beda.

Puas foto – foto, jalan – jalan dan ketawa – ketawa, akhirnya kita mutusin buat nongkrong minum susu jahe di cafe di sebelah alun – alun. Lumayan, ada live music gitu. Nah yang ada kita karokean lagi…

, , , , , ,

  1. #1 by genthonk on August 25, 2012 - 12:06 pm

    beuhhhhh, sangarr euyyy, dimana ya itu? genthonk itu siapa? kece bangedhh sihh dia? PIN BBnya ada??? aduhh ngefans dehh gw sm dia. . . *Timpuk sepatu kaca*

    ayooo tehhh ngeMalang lagii, banyak yg belum didatangin nie. . .

  2. #2 by P. Agnia Sri Juliandri on August 25, 2012 - 6:39 pm

    Omaygat dian fitria yg super eksotis muncul ngomenin blog akuuuuu :O

    Hahahaha. Mauuuuu kapan ya sempet ksana lagi, huhu

  3. #3 by Genthonk Genthink on August 30, 2012 - 10:10 am

    mari mari, kayaknya jd tour guide bisa gitu ya sebagai pekerjaan sampingan. . .

(will not be published)

Before you post, please prove you are sentient.

What is 7 times 3?