Welkom in Malang (Part II)


Pagi itu dingin banget, walau udah selimutan rasanya ga pengen bangun buat ngapa – ngapain. Sarapan aja males, boro – boro buat mandi. Tapi Mas Ibnu udah rapi dan seger muncul di depan hotel. “Yuk Sarapan!” Sinting emang, bulan puasa gini dia ga puasa lagi. Hahaha. masih muka bantal kita sarapan di Lobby yang isinya bule – bule semua kecuali petugas hotel dan kita. Keasikan makan sambil baca koran, sampe duo geng hore kita Genthonk-Jonggi muncul. Kita kesiangan boookk! Baru inget kalo kita janjian jam 8 buat jalan – jalan disekitar Malang sebelum waktunya balik ke kota masing – masing.

Perut gue ada bakat lah ya bule – bule gitu sarapan toast, scramble, ham + cheese :D

Mungkin bule – bule ini pada suka dateng ke Malang karena selain hawanya adem, banyak bangunan ala Belanda, tapi juga ga luput dari budaya asli Indonesia. Waktu awal keluar stasiun, gue ngeliat papan pariwisata yang ngasih tau tempat – tempat pariwisata yang ada di Malang. Saat itu selain Bromo, mata gue tertuju ke foto Candi Singosari dan sedikit ulasannya

Kalian mungkin masih inget pelajaran sejarah tentang Kerajaan Hindu – Budha di Jawa Timur yang bernama Kerajaan Singosari, beberapa mengenal dengan Kerajaan Tumampel dengan rajanya yang terkenal gara – gara cerita Keris Mpu Gandring, yaitu Ken Arok (1222). Di antara sisa-sisa peninggalan Kerajaan Singosari, ada sebuah bangunan sebagai tempat pemujaan raja atau leluhur raja. Salah satunya adalah Candi Singosari ini. Candi Singosari tepatnya terletak di Desa Candirenggo, Kecamatan Singosari. Dari Jalan gede, gue ngeliat mobil Jonggi yang ngebawa kita kesana masuk ke jalan yang ada gapuranya “Jalan Tumampel”. Bhuoosss, gue berasa lagi belajar sejarah secara live!! Asik abis.

Nyampe di Candi Singosari, ada posko penjaga candi. Kita nulis daftar tamu (yang lagi – lagi sisinya dipenuhin sama wisatawan Eropa) dan ngasih retribusi seikhlasnya. Seperti guyonan gue – Mas Ibnu – Ami, setiap ke tempat baru kita mesti muterin tempat itu. “Dua setengah kali, pokoknya setengahnya harus lewatin tengah – tengahnya!” Ngaco emang, gimana coba cara nembus candi?! Atap candi ini bentuknya limas, di kaki candi ada bilik dengan lambang Yoni (lambang kewanitaan). Ada beberapa bilik – bilik di candi itu yang dulunya berisi arca Durga (utara), Ganesa (timur) dan Siwa Guru (selatan). Kecuali arca Guru, arca-arca lain udah ga ada pada tempatnya. Di bilik tengah ini terdapat suatu saluran di bawah lantai bilik. Konon katanya dulu dipake untuk mengalirkan air pembasuh linggayoni ke suatu pancuran (sekarang sih udah ada, tapi bekasnya masih keliatan jelas). Di atas bilik candi dan relung ada hiasan kepala Kala. Dalam pada itu di sisi kiri kanan bangunan penampil yang ada di depan ( arah barat) terdapat relung tempat arca Nandiswara dan Mahakala.

Yang serunya, di depan candi itu ada beberapa arca. Pas gue tanya ke penjaganya “Arca Ken Dedes-nya dimana pak?” katanya, “Ooo kalo itu sih udah di Jakarta mbak” Lah, gue bingung. Mungkin si bapak ngebaca air muka gue, jadi dia lanjutin, “Masuk museum.” Oooo…

Arca Guru di dalam bilik

Anggep aja kita berdua bidadari yang mau pulang ke khayangan

Ga jauh dari Tempat candi Singosari, ada alun – alun yang ada dua arca penjaga bernama Arca Dwarapala. Dwarapala itu merupakan penjaga pintu atau gerbang dalam ajaran Budha dan Siwa pada jaman kerajaan. Dwarapala biasanya digambarin dengan bentuk yang menyeramkan. Arca Dwarapala ini merupakan Dwarapala terbesar di pulau Jawa. Dwarapala biasanya ditempatin sepasang di pintu gerbang masuk. Jaman dulu, tergantung kekayaan dan kemakmuran kerajaannya. Semakin makmur, semakin banyak kerajaan itu punya Dwarapala.

Waktu masih mencukupi untuk kita jalan – jalan. Kata Jonggi, di deket rumah dia ada Candi Badut. Penasaran siih, tapi kalau kita balik ke kota, takutnya malah jadi ga cukup waktu. Pas lewat jalan sekitar situ, ada plang menuju Candi Sumberawan. Berhubung jaraknya cuma beberapa kilometer, jadi kita sekalian kesana mumpung masih ada waktu.

Candi Sumberawan ini ternyata harus ngelewatin jalan setapak sejauh 800 meter. Gue agak ga tega sih sama Genthonk dan Jonggi yang lagi puasa. Beda sama mas Ibnu yang belom apa – apa udah ngacir ke minimarket. Hekekekekek. Di kiri jalan setapak menuju candi ada sawah ijo yang berundak – undak seperti di Bali walo undakannya ga tinggi. Di kanan jalan ada aliran sungai kecil yang airnya bersih dan jernih banget, maka waktu jalan kita ngelewatin beberapa warga yang lagi mandi di sungai itu.

Ami & Mas Ibnu. Akhirnya gue memunculkan muka Mas Ibnu walopun kecil :p

Candi Sumberawan ini cuma berupa stupa, polos tanpa ada ukir – ukiran sama sekali. Lokasi tepatnya ada di Desa Toyomarto, Kecamatan Singosari, cuma 6 kilometer dari Candi Singosari. Berdasarkan informasi, stupa ini punya ukuran panjang 6,25 m, lebar 6,25 m, tinggi 5,23 m, dan dibangun di ketinggian 650 m di atas permukaan laut, di kaki Gunung Arjuna. Di sekitar lingkungan stupa banyak berdiri pohon – pohon besar, dan ada semacam danau tempat warga sekitar berenang – berenang atau mandi.

Sebelum masuk lingkungan Candi, kita ngelewatin hutan kecil dengan pohon tinggi – tinggi

Konon katanya Candi Sumberawan ini dulunya bernama Kasurangganan atau Taman Surga Nimfa, sebuah nama yang terkenal dalam kitab Negarakertagama. Tempat ini dulunya dikunjungin sama Hayam Wuruk pada tahun 1359 masehi, sewaktu ia mengadakan perjalanan keliling. Dari bentuk-bentuk yang tertulis pada bagian batur dan dagoba (stupanya), diperkirakan bahwa bangunan Candi Sumberawan didirikan sekitar abad 14 sampai 15 masehi, ketika jaman kerajaan Majapahit. Beda sama Candi Singosari, Candi yang berbentuk stupa ini gapunya bilik – bilik. Konon dulunya tempat ini dibangun sebagai tempat pemujaan dan tempat penyimpanan senjata.

Penampakan Candi Sumberawan

Lumayan ya, dalam sehari ilmu Sejarah gue nambah. Kalo gue masih SMP, Bu Suryati (guru sejarah SMP gue) bakal sayang banget nih sama gue, huehehehe. Sayangnya waktu udah makin sempit dan gue harus ngejar si Senja Singosari, kereta bisnis yang ngebawa gue balik ke Semarang. Kali ini gue misah, Ami langsung ke Jakarta leyeh – leyeh dalam gerbong eksekutif, Mas Ibnu masih punya waktu sehari lagi tapi mau ngunjungin keluarganya, Genthonk dan Jonggi kembali ke kehidupan sehari – harinya. Terima kasih banyak Genthok, Terima kasih banyak Jonggi. Terima kasih juga buat Ami dan Mas Ibnu yang membuat suasana sendu gue berubah jadi hari – hari penuh tawa.

Seperti kata Genthonk, wisata sejarah emang bukan suatu hal yang menarik buat dikunjungi, apalagi oleh anak – anak muda seperti kita. Tapi sejarah akan membuat kita menjadi lebih baik lagi di kedepannya. Belajar dari kesalahan, dan mencontoh budi pekertinya. Anyway, gue jadi inget motto Bung Karno yang terdoktrin di otak gue oleh Bu Suryati, JAS MERAH, Jangan Sekali – Sekali Melupakan Sejarah. Jos Grandhuooosss!!

, , , , , ,

  1. #1 by Andrey on August 10, 2012 - 10:43 pm

    Malang emang keren yach teh….

  2. #2 by putu agnia on August 11, 2012 - 3:37 pm

    Andrey :

    Malang emang keren yach teh….

    iya andrey, malang asyiiikkkk.. :D

  3. #3 by Budi Santoso on August 18, 2012 - 5:02 am

    waw…

  4. #4 by genthonk on August 25, 2012 - 12:13 pm

    beuhh, sumpahh ngefans nie sm yg namanya genthonk. . . ada teruss ya doi di setiap cerita???? hahahaha

    *Lempar candi singhasari ke muka*

  5. #5 by Ferry Rama on August 31, 2012 - 3:16 pm

    kata” penutup yg WOOOW… you are one interesting woman puuu…walopun masi sering complain jg di tiap tulisan mu… :p but its fun to read it. :) gak sbar km nulis ttg ubud neh :)

  6. #6 by P. Agnia Sri Juliandri on August 31, 2012 - 3:23 pm

    genthonk :

    beuhh, sumpahh ngefans nie sm yg namanya genthonk. . . ada teruss ya doi di setiap cerita???? hahahaha
    *Lempar candi singhasari ke muka*

    Hahahaha puhleaasseeee deh thonk :p

  7. #7 by P. Agnia Sri Juliandri on August 31, 2012 - 3:25 pm

    Ferry Rama :

    kata” penutup yg WOOOW… you are one interesting woman puuu…walopun masi sering complain jg di tiap tulisan mu… :p but its fun to read it. gak sbar km nulis ttg ubud neh

    Iyaaa, aku pernah ngebahas ubud tp blogku, coba kamu klik tag ‘traveling’ atau ‘bali’, tapi emang ga aku ceritain detil kaya begini sih..gaya bahasaku jg masih labil banget,hihi.
    Makasih ya fer :)

(will not be published)

Before you post, please prove you are sentient.

What is 5 multiplied by 3?