Antri Sarapan di Warung Nasi Men Weti


“Kak Nia, bangun..ayo ke pantai..setirin, mobilnya ga muat kalo satu…” suara ade gue sambil goyang – goyangin badan gue yang masih asik tidur pules. Aaahh yaaa, gue emang ngejanjiin adek gue kalo gue mau nganterin dia yang semalem ngerengek2 nangis minta main ke pantai. Ini apa sih, mulai ketularan gue apa bocah lima taun ini? Sok  – sokan minta ke pantai! Huuaaaa…

Tapi itu masih jam 5 pagi waktu Indonesia bagian tengah which is jam 4 pagi waktu Indonesia bagian barat. Gue emang sempet bilang ke ade gue yang satu lagi kalo gue mau nganterin dia sambil sekalian liat sunset. Tapi kata sepupu gue yang ngikut bawa bocah – bocah, disini jam 6 udah terang banget. jadi mesti berangkat sepagi itu. Jadilah gue langsung siap – siap, dan bahkan gue cuma inget bawa tas, kacamata, kamera dan kunci mobil. Gue lupa kalo gue ga bawa handphone dan gadget lainnya. Berangkatlah kita beriringan dengan mobil sepupu gue didepan yang berisi keponakan – keponakan dan sepupu gue lainnya. Tujuan kita adalah Pantai Sanur, pantai yang juga punya julukan Pantai Matahari Terbit.

Pantai Sanur letaknya tepat di timur kota Denpasar. Pantai ini disebut juga lawannya Pantai Kuta, karena kalau di Kuta kita bisa nikmatin sunset, sedangkan kita bisa nikmatin sunrise di Sanur. Selain untuk nikmatin sunrise, pantai ini jadi tempat wisata untuk para penyelam atau cuma sekedar snorkeling. Kata para diver yang udah ahli, pantai ini punya ‘keadaan yang ramah’ jadi bisa dipake untuk penyelam pemula ataupun yang udah expert.

Pas kita nyampe sana, Sanur masih lumayan sepi. Cuma ada beberapa wisatawan dengan kamera SLR-nya dan penjaja gorengan. Setelah puas foto – foto, gue cuma bisa duduk nungguin adek gue dan ponakan gue lari – larian dan main di pasir. Tiba – tiba sepupu gue bilang “Tu, kesana yuk nongkrong – nongkrong! Kakak mau makan. Mau ikut makan ga?” Gue yang saat itu luar biasa ngantuk jadi ngikut aja. Kakak gue menuju tempat yang rame orang duduk – duduk. Gue celingak celinguk. Ada warung makan kecil tapi masih belum buka gitu ga jauh dari gapura pantai. “Ini Tu, ini warung yang enak itu!” Boooook, kayanya sih beneran enak, soalnya belum buka aja orang – orang udah duduk ngantri nunngguin warung itu buka.

Warung makan ini namanya Nasi Bali Men Weti. Makanan yang dijual tentu aja nasi campur khas Bali. gue ngelirik jam, masih jam 7 lewat waktu Indonesia bagian tengah. Warung ini letaknya tepat di sebelah gapura Beach Market Sanur I, disebelah kiri jalan kalo dari arah pantai. Gue duduk nungguin warung ini buka sambil nyeker, sebuah kebodohan gara – gara nyawa bener – bener belom kekumpul gara – gara kaget dibagunin. Mulai mati gaya gara – gara gabawa gadget apapun sedangkan kakak sepupu gue santai banget nungguin sambil main Ipad. Jadi gue cuma foto – foto aja sambil diliatin orang. Bodo amat ah..

Jam setengah delapan, akhirnya ada mobil pick up dateng ngebawa bokor – bokor makanan. Ada Ayam goreng, Ayam betutu, sate lilit, telur bumbu tomat, jukut urap (jukut itu sayuran dalam bahasa bali), ikan berbumbu, daun ubi bumbu cabe, kacang tanah goreng, kulit ayam goreng dan sambel matah (sambel mentah, isinya cabe bawang dan rempah – rempah lainnya yang disiram pake minyak kelapa. Sambel matah ini merupakan sambel khas Bali).

Yang menarik perhatian gue, si Ibu yang ngejual (gue mengindikasikan Ibu ini sebagai Men Weti, Men = Ibu dalam bahasa Bali) santai aja walaupun udah banyak yang mau beli. Ada beberapa pembeli yang ga sabar langsung mesen, padahal orang – orang yang disana masih siap – siap. Men Weti dengan cueknya nyodorin pisang rebus sambil bilang “ni yang laper makan aja dulu pisangnya” pake logat Bali yang kentel. Kemudian ngeloyor sambil nyiapin canang sari (bunga – bungaan sesaji yang ditatakin uletan janur) dan kemudian nyembahyangin di sekitar warung. Para wisatawan cuma ngelongo ngeliatin tingkah Men Weti sembahyang. Ya, cara kami berdoa dan bersyukur atas anugerah yang dilimpahkan kepada kami emang gitu.

Setelah selesai sembahyang dan bokor – bokor makanan ditata rapi, para pembeli langsung berhambruk antri ngedeketin Men Wetti untuk nyebutin pesanan – pesanan mereka. Walaupun warung ini tersohor banget, tapi harga tiap porsinya masih tetep 15 ribu rupiah. Kalau kata sepupu gue dan om gue, orang Bali atau orang lokal yang kesini harus sabaaaarrrr banget. Karena Men Weti itu ga ngeliat siapa yang antri pertama, kedua dan sebagainya. Kalau ada pejabat yang dateng, dia yang diutamain. Bahkan supir pejabat yang udah dia kenal sering kesana, bakal diutamain juga. Haha, ini gue gatau sih karena jujur aja gue ga ngerasain ikutan ngantri. Yang ngantri istrinya sepupu gue. Hekekekekekek..

Lidah gue bisa dibilang bukan lidah orang Bali. Karena gue kalo mesen nasi campur pasti pake porsi anak kecil, alias yang pedes – pedesnya di exclude. Makanan gue itu cuma berupa nasi, ayam betutu, telor tanpa sambel, sama kulit ayam goreng. Jadi mohon maaf yang sebesar – besarnya kalo gue gabisa nyeritain secara mendetil tentang rasanya. Tapi, kalau dari cerita gue tentang gimana penuhnya tempat ini, bisa kebayang kan gimana enaknya sampe orang – orang rela antri ditengah panasnya udara pantai? Ha! Yang penasaran, monggo langsung ke jalan Pantai Segara Sanur, Denpasar Bali. Warung ini buka dari jam 8 sampe jam 12 siang. Tapi kadang jam 11 udah tutup karena sold out. So, Lets!

, , , ,

  1. #1 by suprayogi on August 23, 2012 - 11:11 pm

    Biasanya ngantri 20 menit makannya cuma 2 menit,haha. tapi ya itulah bagian dari perjalanan, asal nggak sendirian aja ngantrinya :).

  2. #2 by Putu agnia on August 25, 2012 - 6:20 pm

    Haha diantriin malah masyog. Aku tinggal makan :p

  3. #3 by sucilestari on August 27, 2012 - 1:39 pm

    dari porsi kecil itu, menurut lo enak gak Put ? gila laku banget tuh Ibu..ntar gue kesana kalo dah terkenal aja kali ya, biar gak usah ngantri, hahaha

  4. #4 by P. Agnia Sri Juliandri on August 27, 2012 - 1:49 pm

    Gue sih biasa aja ci, emang ga bakat wisata kuliner, hehe.

    Justru ini dia laku dan terkenal bgt. Katanya dia punya resto jg dengan masakan yg sama, tapi dijagain anaknya. Tapi orang2 lebih milih antri ksana drpd ke restonya. Katanya beda racikan. Hmmm aneh jg, secara yg masak sama..

  5. #5 by Ferry Rama on August 30, 2012 - 12:20 pm

    Sunrise di sana sama Men Weti emg bagian yg gk kepisah srii. Selaen itu deket sana juga ada Mak Beng yg gk kalah terkenalnya. Gilaa yaa…si Emak sama si Emen bisa gaul abis gilaaaakk.

  6. #6 by P. Agnia Sri Juliandri on August 30, 2012 - 12:24 pm

    Sra sri sra sri. AGNIIII HOOIIII huhuhu.
    Hahaha si emak sama si emen. Mak beng? Enak?
    Yang sate yang katanya jg terkenal di sanur itu apa namanya ya fer?

  7. #7 by Ferry Rama on August 31, 2012 - 1:06 am

    Looo kamu gk tau Mak Beng??

  8. #8 by dodod on September 1, 2012 - 7:29 am

    ha5x… trus tu ponakan-ponakan kecil pada ikutan ngantri atau masih asik lari2 dipantai ?

  9. #9 by P. Agnia Sri Juliandri on September 1, 2012 - 8:16 am

    Ferry Rama :

    Looo kamu gk tau Mak Beng??

    Gatau fer, hehe. Men weti aja baru tau.. Hehe

  10. #10 by P. Agnia Sri Juliandri on September 1, 2012 - 8:17 am

    dodod :

    ha5x… trus tu ponakan-ponakan kecil pada ikutan ngantri atau masih asik lari2 dipantai ?

    Haha masih pada di pantai mas dod, terlalu emang mereka..

  11. #11 by dodod on September 2, 2012 - 9:44 am

    Ih…. Yang terlalu tuh tantenya…. Bukannya jagain ponakan2nya biar gak hanyut kena ombak… Malah antri makan di warung sambil putu-putu eh… Foto-foto maksudnya… wakakakak #peaceMbakbro

  12. #12 by P. Agnia Sri Juliandri on September 2, 2012 - 9:51 am

    Huahahahahahahaha
    Biarin aja, biar mandiri mereka :p

(will not be published)

Before you post, please prove you are sentient.

What has leaves, a trunk, and branches, and grows in forests?