Archive for August 28th, 2012

Datang Bulan, Kulit Belang dan Ikan Hiu

25 Agustus 2012

Gue masih setengah mencerna pas instruktur gue naroh tangannya vertikal diatas ubun – ubun. What? Shark? Di kedalaman sekitar 8 meter dibawah permukaan laut? Gue setengah ngecek depth gauge (alat untuk megetahui posisi kedalaman), masih sambil mikir apa iya gue udah harus ketemu ikan hiu di masa – masa awal gue diving. Jelas, andre-eh-adrenalin gue mulai meningkat. Sambil tetep nyoba ngatur napas gue, gue berenang cepet ke deket instruktur gue yang ngeliat gue dengan tatapan mata “cepeeeettt” dari dalem maskernya. Gue yang masih ada dalam neutral buoyancy (setengah ngambang) waktu itu, langsung bergerak gaya lumba – lumba yang udah berulang kali ngebantu gue buat turun nambah kedalaman. Beruntung gue berenang paling deket sama dia, sampe pada akhirnya dia ngejulurin tangan buat narik gue biar cepet nyampe ke dasar, langsung nunjukin gue ke arah bawah karang yang agak berbentuk goa. Kita berdua pegangan di batu karang depannya untuk tetep ngejaga posisi dan keseimbangan, arus air laut agak lumayan kenceng waktu itu. Pas banget ketika gue ngelongo, seekor ikan hiu karang sirip putih lewat dengan elegan di depan gue.

Yang kiri adalah sinyal untuk ngasih tau kalau ada hiu. Yang kanan persiiiss banget kaya waktu gue ngasih sinyal ke Natalia, dia bergaya begitu pake tatapan bingung. (Photo courtesy of alexinwanderland.com)

Gue ga berharap banyak dari kegiatan menyelam gue waktu itu. Setelah gue melahap semua teori dari buku manual open water diving dari PADI, walopun ga semua teori bisa gue inget, paling engga gue yakin maksud dari instruktur gue waktu itu emang bener kalo ada hiu. Agak kaget sih, gue ada di Nusa Dua, tempat dimana turis – turis dan wisatawan melakukan aktifitas, tempat yang ga jauh dari Tanjung Benoa pusatnya rekreasi dan olah raga air di Bali, ternyata ada hiunya juga. Emang ga segede – gede yang kita liat di Seaworld atau di film – film sih, tapi kan tetep aja judulnya Hiu. Gue langsung ngasih sinyal yang sama ke Don, Natalia dan Alberto supaya mereka aware juga sama apa yang gue liat.

Hiu karang sirip putih atau kalo si Don bilang ‘Whitetip Reef Shark’ adalah salah satu spesies hiu yang sering ditemuin di wilayah Indo-Pasifik. Dia bisa tumbuh sampi sebesar 2,5 meter dengan berat sampe 20 kilogram. Tapi yang gue temuin untungnya belum segede itu. Hmm kira – kira masih sekitar 0,5 – 1 meter lah panjangnya. Sesuai dengan namanya, tentu aja habitatnya juga di celah – celah batu karang, keseringan kita temuin di dasar laut yang berpasir dan berair jernih. Hiu jenis ini cara berenangnya meliuk – liuk ke kanan kiri. Hiu ini hampir selalu stay di dalam terumbu karang, dapat ditemuin di daerah terumbu karang datar, pada gundukan pasir, di laguna atau di tempat yang lebih dalam. Seperti yang kita tau dari beberapa pemberitaan terakhir kalo sekarang banyak pemburuan hiu dengan mitos bohong yang bilang kalo sirip hiu bisa jadi obat, maka keberadaan hiu ini termasuk terancam akan berkurang. Menyedihkan banget yaa, :(

Whitetip Reef Shark (Photo courtesy of wikipedia)

7 hari sebelumnya..

“Bli Gung, aku ga bisa ngikut course-nya nih, mendadak kedatengan tamuuuu” ketik gue di messenger ke temen nyokap gue untuk ngebatalin jadwal course. Dia bales “Hahaha, trus maunya kapan?” Gue bales lagi, “Tanggal 23-25, fix!” beberapa saat kemudian ada balesan lagi, “Emang yakin udah selesai?”, langsung gue ketik cepet “Yakin! Ini udah mabok soda mabok bir buat ngusir – ngusir biar cepet kabur tamunya”. Mendadak masuk pesan ledekan “Hahaha lagian, udah tau liburan masih nerima tamu!”. Yak benar sekali sodara – sodara, pada saat yang tidak diinginkan ternyata jatah bulanan gue sebagai wanita yang (syukurlah masih) normal nampakin diri, alias datang bulan, alias haid, alias mens. Tentu aja gue gabisa ngelakuin aktifitas yang berhubungan dengan air. bisa – bisa bleber. Atau malah kalo di laut, bisa gue yang dilahap sama hiu kalo tiba – tiba nyium bau – bau darah. Oh, gue ga mau mati konyol.

Selama tiga hari gue minum soda macem minum air putih, minum bir macem minum susu. Untung aja lagi banyak perkumpulan sodara – sodara yang entah kenapa juga gue bingung tumben stok minuman – minuman ini selalu tersedia di kulkas. That’s what I called this house, place where u can drink like a boss. Apapun yang terjadi, ini semua harus berakhir pada tanggal 23!

23 Agustus 2012

Siang bolong di bawah terik matahari gue dikenalin sama instruktur gue, Pak Riyadi, yang juga punya dive center di kawasan Segala Kidul, Nusa Dua, Bali. Karena gue ngambil course, maka gue belajar scuba diving course dulu, semacam knowledge development mengenai scuba diving, teknik – teknik menyelam dan sebagainya yang diajarin praktis di kolam renang dengan kedalaman tertentu. Ya, lagi- lagi gue liburan sendirian, tapi gue kenal orang baru di tempat liburan gue. Kali ini gue kenal Don, I guess he’s like a 40 years old man, berasal dari Adelaide, Austalia. Dia curhat kalo istrinya ga suka main air, jadi selama 3 hari mereka misah, sang istri cuma beach entry alias males – malesan sambil berjemur, baca buku, massage, leyeh – leyeh, pedi-meni, “yeaa you know, woman!” kalo kata Don. 2 orang yang ikut course bareng gue lainnya adalah pasangan asal spanyol bernama Natalia dan Alberto. Muka Alberto ky muka personil boyband, gue berasa ngeliat salah satu personil westlife setiap dia lepas mask-nya. Hehe, gapapa kan cuci mata dikit..

Latihan ini bener – bener menyenangkan, karena selain gue nambah ilmu, ada kamera yang ngebidik gue. Pemilik kamera itu saudaranya temen nyokap gue, gue manggilnya Bli Tre. Well, gue gatau nama lengkapnya, abis dia ngenalin diri dan nyuruh gue manggil begitu. Bli Tre ini fotografer traveling. Kebetulan dia lagi promosi foto – fotonya ke agen – agen penyedia jasa pelayanan tourist dan gue direkrut sebagai modelnya. Yaaa lumayan, kali – kali aja gue dapet soft copy-nya nanti. Mayan kan buat koleksi pribadi. Walopun pas keluar dari kolam gue mendapati perbedaan warna antara kulit gue yang ketutup wetsuit dengan yang ga ketutup wetsuit. Singkat kata, BELANG! Hmmm ga apa – apa lah, namanya juga liburan, biar tan dikit, eksotis dikit. Yihaaw!

Don, Alberto, Natalia dan gue pas lagi nyiapin diving equipment kita. Foto ini diambil dari album yang dikasi Bli Tre untuk gue. (Ntar gue perbarui begitu gue dapet softcopy-nya yaa :D)

24 Agustus 2012

“Now, we’re gonna practicing some skill for open water diver course…” bla bla bla yadda yadda. Suara Pak Riyadi agak tenggelem diantara suara angin laut yang nerpa dibawah atap boat yang ngebawa kita menuju spot diving. Gue agak sedikit flu, jadi suatu kekhawatiran sendiri buat gue karena kalo menurut buku dan video tutorial yang gue tonton, flu akan mempersulit equalisasi (proses untuk mengurangi tekanan di telinga dengan mencet hidung dan ngehembusin napas dengan mulut tertutup sehingga bisa mencengah rasa ga enak atau sakit di telinga).

Dunia bawah laut sedikit banyak bukan hal yang baru buat gue karena gue udah lumayan sering snorkeling dan mencoba free dive. Tapi untuk scuba diving, gue cuma pernah ngelakuin sekali, itu juga rekreasi air yang pake pengawasan penuh dan ga butuh waktu yang lama. Tapi seperti yang udah gue bilang di postingan tentang Gili kalo gue mau serius ngambil license open water diver, pada akhirnya kesampean juga di liburan gue kali ini.

Matahari cukup terik pagi itu, walopun begitu gue ga mau berasa sok bule berjemur ngangetin diri karena wetsuit yang gue pake cukup bisa ngasih garis perbedaan yang mencolok untuk kulit gue di paha dan lengan gue. Penyelaman pertama gue fokusin untuk bener – bener nerapin dan latian buoyancy plus napas. Gue masih kejos (Chaos, dalam bahasa gue sehari – hari) dalam nerapin keseimbangan. Dengan bodohnya mencoba mengibas – ngibas tangan macem berenang di kolam. Namanya juga baru sekali dilepas di laut, walo kedalamannya cuma 5 meter kan tetep aja kalo bego bisa ngerusak karang – karang atau ngeganggu biota laut lainnya..

Setelah ganti tabung dan istirahat beberapa menit, di penyelaman kedua gue udah mulai bisa kontrol diri gue. Gue mulai menikmati ikan – ikan yang gue temuin di bawah laut. Gue rajin banget ngecek dept gauge dan ngelakuin equalisasi. Terlalu takut untuk terlanjur sakit kuping malah gabisa ngelanjutin diving, kan sayang banget. Gue jadi tau, kira – kira bikini bottom itu punya kedalaman sekitar 5 – 8 meter dibawah permukaan laut. Karena selain gue mulai ketemu patrick si bintang laut, gue juga ketemu Mrs. Puff, alias ikan buntal yang disebut juga puffer fish atau blow fish. Menyenangkan banget bisa ngeliat ikan warna – warni. Gue pun udah bisa ngeliat Trumpet Fish yang warnanya kuning, cukup mencolok dibanding yang lainnya.

Trumpet Fish, atau ikan terompet bentuknya agak mirip sama kuda laut. Sering berenang dengan kepala dibawah, punya pipa-pipa yang memanjang dari ujung mulut ke bagian rahang dan mirip bentuk terompet. Ikan teropet adalah ikan karnivora. Bergerak mengintai mangsa dengan perlahan lahan lalu dengan sekali gerakan meyergap secepat kilat menerkam mangsanya. Mulut yang berbentuk tabung fungsinya untuk menghisap makanan ke bagian rahang. Makan ikan teropet adalah larva ikan-ikan karang dan telor ikan. Ikan terompet ga bisa dikonsumsi manusia jadi jarang ditangkap, tapi ikan ini kadang diperdagangkan sebagai ikan hias karena warnanya yang bagus dan mencolok.

Ikan Terompet (Photo courtesy of ternisland.blogspot.com)

Selain itu gue ngeliat Ikan Singa, alias Lion Fish. Ikan ini gaperlu nyelam juga udah sering kita liat di aquarium air laut. Katanya ikan ini punya duri – duri yang beracun. Gue stay away belom berani nyentuh ini itu karena gue mesti banyak belajar lagi tentang fish identification. Penyelaman gue hari ini bisa dibilang sukses karena ga memberikan cacat sedikitpun baik fisik maupun mental. haha lebay.

25 Agustus 2012

Dalam penyelaman pertama. Byuuurrr, adaw!!! Gue pasang tampang protes sambil bilang “jelly fish!” ke instruktur gue. “Angkat tangan yang tinggi Anggi!”, kata Pak Riyadi. iya, Selain nama gue berubah dari Agni jadi Anggi, sungguhpun gue kaya perenang yang pake gaya – gaya, ngangkat kedua tangan gue tinggi – tinggi sambil ngibas – ngibas fin (kaki katak) gue, memasrahkan dari dengkul sampe mata kaki untuk disengat ubur – ubur. Nasiib, nasiib.

Pas kita semua mulai masuk kedasar laut, mendadak gue berada ditengah2 kumpulan ikan Scissortail Sergeant, ikan belang – belang item biru yang bisa dengan gampangnya kita temuin walau cuma snorkeling, gara – gara Alberto ngasih botol penuh roti ke gue, Lucunya, itu botol belom gue buka sama sekali tapi ikan – ikan udah mulai berebut disekitar gue buat minta makan, hihi. Selain itu ada juga beberapa ikan Coral Pennantfish dan ikan warna pink-biru-kuning yang gue gatau namanya dan masuk jenis apa. hehehe. Maklum, nubie.

Kedua foto diatas gue ambil waktu gue snorkeling di tempat yang sama. Atas, gue bersama ikan Scissortail. Bawah, Corral Pennantfish

Gue kasih lagi botolnya ke Alberto karena dia dan Natalia mau foto – foto. Instruktur gue ngasih sinyal untuk ngikutin dia muter. Diatas karang – karang, ada ikan yang lagi tidur. Serius, dia tidur! Ikan jenis surgeon fish lagi pewe leyeh – leyeh di karang sambil beberapa ikan kecil matuk – matuk dia. Gue berusaha manggil instruktur gue sambil nunjuk – nunjuk ke ikan itu trus ngasih sinyal bobo, suatu kebodohan sih, secara sinyal ini ga ada di dalam bahasa diving. Pas Instruktur gue merapat kearah gue bareng Don, mereka emang ngasih tampang bingung dengan gaya gue yang gerak – gerak nunjuk trus nangkupin kedua tangan gue di pipi kanan.

Gue excited banget terutama setelah gue ketemu ikan – ikan lucu itu. Masih banyak yang belum gue tau, belum gue liat.  Tapi setelah ngantongin license, gue bakal bisa ketemu macem – macem jenis ikan dan biota laut lainnya kan? hihi.

Selalu ada awal dari segala sesuatu. Dan ini lah awal dari gue untuk bisa mengeksplor Indonesia, ga cuma beberapa ribu meter diatas permukaan laut, tapi juga beberapa meter dibawah permukaan laut. Ga cuma ngambang2 dan ngap – ngapan free dive untuk ngeliat lebih deket apa yang ada di dasar laut, tapi gue bisa berlama – lama di deket koral dan karang yang gue pengenin. Hihi gue seneng banget. Yuk next, kita kemana!

, , , , ,

16 Comments