Travel Writing for “Perjalanan Nusantara”


Akhir – akhir ini banyak orang yang mendadak suka jalan – jalan. Karena emang liburan kemana – mana itu happening banget. Seperti gue tepatnya (happeningnya? bukaaannn, mendadaknya maksud gue). Yaaa, bisa dibilang gue mulai heboh kesana kemari ya mulai dari lulus SMA. Tapi walaupun tahun ini blog gue memasuki umur 8 tahun, gue baru mulai nulis tentang suatu tempat atau pamer kegiatan jalan – jalan gue dari tahun 2010. Waktu itu gue didaulat untuk ngurus blog wajib sebagai syarat lulus KKN. Jadi dari layout, artikel, dan segala macem isi blog itu merupakan tanggung jawab gue. Kebetulan desa tempat KKN gue deket banget sama Pantai Santolo, jadi gue nulis artikel tentang Pantai Santolo dan segala aspeknya. Berhubung itu tulisan gue sendiri, jadi gue punya hak untuk mempublish artikel itu di blog pribadi – yang tentu aja udah gue sadur dengan bahasa sehari – hari. Biar yang baca juga ga bosen.

Waktu Jaman kuliah, rasanya banggaaaaa banget kalo kita udah pernah pergi ke suatu tempat dan bisa kita jelajahin dengan biaya yang seminim – minimnya. Rasa – rasanya kalo jidat bisa di cap ‘backpacker’ pasti mau deh di cap begitu. Tapi esensi dari sebuah liburan itu kan bukan kekerean-nya. Kalau emang apa yang kita dapet worth sama harganya, kenapa mesti nyusahin diri? Toh yang namanya liburan adalah untuk seneng – seneng kan. Yaaa, emang sih ga semua orang bisa dengan mudahnya punya duit dan ngeluarin sefoya – foyanya. Tapi kan gaperlu juga terlalu pelit sampe ujung – ujungnya malah nyusahin diri sendiri.

Liburan ala backpacker menurut gue adalah liburan yang budgetnya bisa dipergunakan seefisiensi mungkin, tapi bukan berarti sekere mungkin. Misal kita pergi ke suatu tempat yang kira – kira akan lebih banyak kegiatan outdoor-nya. Daripada kita milih hotel yang harganya sekian mahalnya, mending milih hostel untuk tempat numpang tidur doang. Harganya bisa jauh beda, tapi kelayakannya sama. Lagian, palingan cuma beda luxury, pelayanan dan fasilitasnya aja. Selama ada kasur dan air bersih, untuk apa kita numpang tidur di hotel berbintang atau malah sok hemat numpang tidur di balai desa atau masjid? Yang satu bikin kanker dompet, yang satu lagi bikin punggung encok. Dua – duanya bikin kita ga bisa nikmatin pemandangan alam yang mau kita tuju. Nah, duitnya bisa dialokasiin buat makan enak misalnya, atau buat bayar fasilitas berlibur macem boat snorkel dan kawan – kawannya.

Anyway, dalam dunia perjalan – jalanan istilah orang yang melakukan perjalan itu ga cuma backpaker doang. Ada istilah lain yang gue tau seperti traveler, flashpacker dan light traveler. Mungkin masih ada istilah lainnya yang belum gue tau. Traveler itu seperti turis, yang emang punya duit untuk membiayai segala budget jalan – jalannya. Mau murah atau mahal, ya sikat! Kalo flashpacker adalah model jalan – jalan yang ga lepas dari teknologi. Tipe – tipe flashpacker itu adalah orang yang ga bakalan keluar rumah kalo ga bawa gadget. Iphone, Ipad, GPS, Laptop, Android, dan pasti bakalan butuh WIFI dimanapun mereka berada. Tapi tipe orang ini punya budget yang flexibel untuk setiap perjalanannya. Pengen murah ala backpacker, tetep. Tapi mereka ga akan sungkan – sungkan ngeluarin uang buat sesuatu yang worth it seperti makanan enak dan biaya penikmat lainnya. Yang terakhir Light traveler. Light traveler ini tipenya suka ngebawa barang yang pas – pasan seminim mungkin. Nah kalo gue ga bakat nih yang terakhir ini. toiletries gue aja rasa – rasanya udah padet sendiri. hehe.

Haha, kok jadi ngalor ngidul sih. Gue nulis postingan ini kan pengen share tentang nulis blog dengan tema perjalanan, tentang pengalaman jalan – jalan, tentang blog competition juga. Oke, seperti yang udah gue ceritain diatas, kalo gue mulai ‘pamer’ itu tahun 2010. Jadi kalo mau baca – baca atau cari referensi tentang tujuan liburan atau traveling, bisa klik disini. Eaaa pamer lagi. Anyway, kalian tau ga, kalo mau nulis dengan tema perjalanan, ternyata ada jenis – jenisnya. Ini gue dapet berdasarkan baca majalah diatas pesawat yang namanya gue lupa dan gue lupa juga itu pesawat dengan tujuan mana. Hehe, maklum, pergi sendiri kemana – mana itu kadang bisa bikin linglung dan lupa semuanya.

The art of travel writing :

  1. Travel Literature : Tulisan dengan ciri evocative – narrative. Tulisan yang memberikan inspirasi dan perspektif yang mendalam dengan gaya bahasa yang indah. Contohnya seperti Selimut Debu atau Garis Batas Karya Agustinus Wibowo.
  2. Travel Journal : Tulisan dengan ciri narative – instructive. Bisa dibilang juga dengan catatan perjalanan. Karakter ceritanya runut (apa yang diliat, apa yang dilakukan, apa yang dirasakan), ditambah – tambah dikit dengan panduan singkat. Contohnya seperti blog pribadi atau majalan wisata.
  3. Travel Guide : Tulisan dengan ciri instructive – descriptive. Biasanya isinya tentang how to get there, where to stay, where and what to eat, ditambah glosari – glosari mini. contohnya seperti Lonely Planet & Travelicious.
  4. Travel book : Tulisannya berciri evocative – descriptive. Isinya tentang kumpulan cerita – cerita asik selama perjalanan, yang lucu, fun, seru, susah, dan lain sebagainya. Seperti The naked travelernya Trinity.

Eh tapi yang diatas ini ga mutlak. Bisa aja kita nge-mix antara yang satu dengan yang lainnya. Gue? Jujur aja gue gatau nulis yang gimana. Gue nulis ngalir aja apa yang ada di otak gue, jadi hmm semacam tulisan lepas gitu. Selama 8 tahun jadi blogger ternyata ga ngaruh juga ya sama kemampuan gue menulis, hehe. Anyway, gue pernah bikin riset kecil – kecilan ke temen – temen gue yang rajin buka blog gue. Ga banyak kok (yaelaah, berasa blog orang terkenal punya banyak pembaca!). Hehe, nasib. Gue nanya kritik dan saran. Ternyata dari 5 responden (cie responden) mereka punya pendapat yang bener – bener jauh beda. Ada yang minta fotonya lebih dibanyakin, ada yang minta lebih deskriptif kalo lagi nyeritain sesuatu, ada yang nyuruh nge-elaborate lagi dari segi informasinya, ada yang ga suka terlalu banyak foto, ada yang ga suka bahasanya terlalu santai dan lain – lain. Disini gue menyimpulkan kalo ternyata pembaca itu bener – bener heterogen. Dan gue memposisikan diri gue sendiri sebagai pembaca. Untuk jadi penikmat sebuah tulisan, kalo bukan karena bener – bener butuh, pasti karena suka dengan isi dari tulisan dan gaya bahasa / gaya bertutur dari si penulis.

Yaaa, semuanya kan subyektif. Tapi gue yakin penilaian juri blog competition nanti pasti obyektif, secara jurinya udah kaliber tinggi. Anyway, gue nyoba ngedaftarin 3 postingan gue untuk Blog competition kali ini. Setelah 2 taun ngikut dan ga pernah menang, taun ini gue masih punya semangat buat ngikut karena kebetulan temanya memungkinkan untuk diikuti. Kalo taun ini kalah juga? Kayaknya taun depan gue harus tobat ngeblog. haha. Abis postingan ceritanya para Beswan Djarum keren – keren. Tempat yang dituju juga banyak yang keren dan belom jadi tempat yang sering diulas. Nah, postingan yang gue ikutin itu adalah :

1. Desa Trunyan, Tempat Buang Mayat yang Legendaris

2. Bromo Trip 2012, Ketika 2 cewek galau nekat ke gunung

3. Tarzanita Merambah Wisata Kuliner Semawis

Mohon doanya yaa saudara – saudara sekalian.. Selamat berjuang teman – teman Beswan Djarum! Raja Ampat menunggu. Wohoooo… :D

, , , , ,

  1. #1 by dodod on September 2, 2012 - 9:12 am

    Hahaha…. Sama putu… Dod juga udah 4 tahun ikutan blog competition tapi nyampe 10 besarpun gak pernah…. So klo di tahun ini dengan tema yg kita banget masih belom beruntung…. Kayaknya harus ikutan tobat bareng putu nih…. Ha5x… Semog kita beruntung ya tahun ini…

  2. #2 by P. Agnia Sri Juliandri on September 2, 2012 - 9:30 am

    Hahahaha tos dulu masdod..
    Amiiinnnn..semoga kita beruntung ya masdod..
    Mimpi bgt nih bisa nginjek tanah papua..
    Amiinn amiiinnn..

  3. #3 by johantectona on September 4, 2012 - 11:32 am

    apajadinya kalau dulu bang thomas alfa edison putus asa dan ga mau mencoba melakukan percobaan berikutnya yang kemudian berhasil dengan lampunya?

    menang atau kalah itu hanya hadiah, proses berjuang melakukan yang terbaik itulah yang lebih penting *menurut gue sih

    dari blognya putu atau dodd gue ataupun temen” yang lain mendapatkan banyak hal kok, dan kalau putu ama dodd bisa menghitung mungkin nilainya itu jauh lebih besar dari pada liburan ke raja ampat..

    tapi tenang ya kawan.. kali ini saatnya putu kok *gue yakin :) heee

  4. #4 by P. Agnia Sri Juliandri on September 4, 2012 - 12:01 pm

    Insya allah, astungkara, semoga Tuhan memberkati. :)

    Yaaa iya jg sih masjo, emang tujuan utamanya ngeblog itu kan sharing, sharing pengalaman hidup, sharing informasi, sharing perasaan dan kegalauan jg pastinya. Hehe.

    Aku bersyukur banget kalo ada pembaca blog aku bisa ngerasain banyak hal dan bisa dapetin nilai2 yang tertulis.

    Makasih banyak supportnya ya masjo,
    Semoga Tuhan denger doanya :)

  5. #5 by sucilestari on September 4, 2012 - 10:03 pm

    Moga Putuuu dapet golden ticket ke Raja Ampat ya Pu… hehehe

    Kalo mau ngikutin maunya reader sih susah Pu, you can’t please every body, saran dan masukan dari orang jadi referensi aja…hehe…

    Ayoo Pu..ditunngu buku travelingnya ,hehe :)

  6. #6 by Putu agnia on September 5, 2012 - 9:11 am

    Amiiinnn… Semoga suci dapet golden ticket ke raja ampat bareng putu, ya Tuhan amiiiiiiinnnnn,….

    Suciii sssttttt..aminin dalem hati aja kalo yg itu, hihi

  7. #7 by Ferry Rama on September 11, 2012 - 6:06 pm

    happy to be a part of it…. goodluck yaa sriiiii :D

  8. #8 by Putu agnia on September 11, 2012 - 8:26 pm

    Thank you very much ferry… :)

  9. #9 by Bali Bali Beach on October 1, 2012 - 5:26 pm

    Untuk membuat akun di gimana ya? dari komentar2 diatas, kok bahas tentang kontes blog, apa memang ada kontes? gimana ya caranya?

    Thx, salam kenal…

  10. #10 by P. Agnia Sri Juliandri on October 4, 2012 - 9:54 pm

    Halo bali beach, akun di domain ini diberikan untuk mahasiswa yang dapet beasiswa dari Djarum Beasiswa Plus..

    kontes blog ini juga diadain untuk mahasiswa & alumni yang pernah dapet beasiswa..

    salam kenal juga :)

(will not be published)

Before you post, please prove you are sentient.

what is 7 plus 9?


Comments are closed.