Archive for September 4th, 2012

Gue apa? Robot.

Pagi ini gue bangun dengan mengumpat, “Damn, udah pagi!”. Mendadak menyesal karena ngematiin alarm dan semakin menyesal kenapa gue bangun dengan otak dan mulut yang refleks mengumpat. Akhirnya gue cuma bisa mengempas nafas sambil bergerak zombie turun dari kasur ke karpet untuk tidur terlentang, merasakan kekosongan hati, membaur dengan bumi dan mendengar alam. Ga pernah ada suara – suara dari kosan gue selain suara burung gereja yang terbang, oh mungkin sesekali suara bapak-ibu kosan gue lagi ngobrol di bawah. Tangan gue meraba – raba pinggiran karpet dan nyabut colokan segala gadget yang pastinya udah terisi full.

“Awake in Semarang. It’s 6:44 AM, haze, and 76*F. Got 7 hours of sleep” Status di path gue begitu gue memilih opsi awake. Ah yaa, seharusnya durasi tidur ini sangat gue syukuri, tinggal di kosan yang cuma berjarak 10 menit dari kantor tentu aja ngebuat hidup gue jauh lebih berkualitas dibanding dengan hidup gue di Jakarta. Kemudian notification path seperti biasa berdatangan karena temen – temen gue ngasih smiley love. Sampe pada notif terakhir sebelum akhirnya gue bangun untuk mandi. Dari salah satu temen gue waktu ke Bromo, Mika.

M : “Lo punya geng setia yang selalu lope lopein activity path lo ya?”

P  : “Itu artinya peduli! gue punya temen yang lope sama idup gue beroh. *icon lengan tangan keker*”

M : “Lo tau fana ga? ini lebih parah dari fana, lo dipeduliin lewat dunia maya. lewat sebuah tombol. ciyan.”

M : “Dan parahnya lo seneng. #ngajakribut”

P : “Hari gini mik, dari segala jarak batas ruang waktu lo masih ngarep bs selalu ada phisically near? idup di jaman dinosaurus gih.”

M : “siyan cah semarang”

Gue sama mika udah kenal beberapa bulan sebelum berangkat tapi emang officially baru salaman face to face pas Bromo. Tapi ya namanya udah temen yaudah aja, kadang kita kata – kataan, sengaja sok berantem dan jadi frienemy. Tapi bukan hubungan gue – mika yang mau gue bahas disini. Tapi betapa gue denial, betapa gue sok bertahan menghadapi kesendirian gue, betapa gue ditampar dan disadarkan sama kata – kata mika, bahwa gue ini hidup di dunia yang jauh lebih fana.

Gue sadar banget, gue hidup sendiri ditengah keramaian. Ditengah hiruk pikuk pusat kota Semarang. Ditengah keramahan Satpam kantor depan pom bensin di setiap pagi ketika gue lewat untuk cari angkot. Ditengah jejeran orang – orang di dalam angkot yang ngebawa gue ke kantor. Ditengah keramahan sapaan “Pagi Mbak Putu” dari satpam dan OB kantor gue, ditengah sapaan “Haiii..” dari temen – temen kantor gue setiap pagi. Selanjutnya, ga jauh beda. Sibuk dengan kerjaan masing – masing, yang cuma sesekali ngobrol. Pulang kantor, gue kembali ke kesendirian gue selepas sapaan sore ‘Pulang Mbak Putu?” dari Satpam kantor. Ditengah jejeran orang didalam angkot yang ngebawa gue balik ke depan pom bensin untuk mendapatkan sapaan satpam kantor depan (lagi). Dengan kesendirian pula gue berjalan menuju kosan yang ga pernah ada suara orang selain Bapak dan Ibu kosan gue yang berlogat tinggi seperti orang berantem.

Weekend, mamam deh yaa kalo lagi sendirian di Semarang. Mesti banyak belajar dari penyanyi dangdut banget : makan, makan sendiri. Minum, minum sendiri. Haha. Yaaaa jadi tarzanita aja mengarungi hutan belantara sendirian, pretend that ‘i need nobody but myself’. Haum!

Pada dasarnya manusia emang makhluk sosial. Gue yang terbiasa loncat sana loncat sini ke berbagai circle pertemanan tentu aja ngerasa ada yang salah. Gue yang kurang berbaur? Gue yang kurang berinteraksi? Atau gue yang emang jadi doyan menyendiri? Nope. Gue udah mencoba segalanya sampe bisa nongkrong bareng OB di belakang kantor, ngobrol sama satpam di posnya, ketawa – ketiwi sesekali bareng orang kantor. Tapi apa? Selebihnya gue melakukan semuanya sendiri, sesendiri itu. Dan lagi – lagi gadget menjadi solusinya.

Gue apa? Robot? Mungkin. Secara gue berinteraksi dengan temen – temen gue via gadget. Mengungkapkan perasaan gue via gadget. Menghindari kesepian gue dengan gadget. Dan sekarang, gue curhat tumpah ruah begini via apa, gadget! Gue apa? Robot. Apa? Iya, iya gue robot!


,

20 Comments