Gue apa? Robot.


Pagi ini gue bangun dengan mengumpat, “Damn, udah pagi!”. Mendadak menyesal karena ngematiin alarm dan semakin menyesal kenapa gue bangun dengan otak dan mulut yang refleks mengumpat. Akhirnya gue cuma bisa mengempas nafas sambil bergerak zombie turun dari kasur ke karpet untuk tidur terlentang, merasakan kekosongan hati, membaur dengan bumi dan mendengar alam. Ga pernah ada suara – suara dari kosan gue selain suara burung gereja yang terbang, oh mungkin sesekali suara bapak-ibu kosan gue lagi ngobrol di bawah. Tangan gue meraba – raba pinggiran karpet dan nyabut colokan segala gadget yang pastinya udah terisi full.

“Awake in Semarang. It’s 6:44 AM, haze, and 76*F. Got 7 hours of sleep” Status di path gue begitu gue memilih opsi awake. Ah yaa, seharusnya durasi tidur ini sangat gue syukuri, tinggal di kosan yang cuma berjarak 10 menit dari kantor tentu aja ngebuat hidup gue jauh lebih berkualitas dibanding dengan hidup gue di Jakarta. Kemudian notification path seperti biasa berdatangan karena temen – temen gue ngasih smiley love. Sampe pada notif terakhir sebelum akhirnya gue bangun untuk mandi. Dari salah satu temen gue waktu ke Bromo, Mika.

M : “Lo punya geng setia yang selalu lope lopein activity path lo ya?”

P  : “Itu artinya peduli! gue punya temen yang lope sama idup gue beroh. *icon lengan tangan keker*”

M : “Lo tau fana ga? ini lebih parah dari fana, lo dipeduliin lewat dunia maya. lewat sebuah tombol. ciyan.”

M : “Dan parahnya lo seneng. #ngajakribut”

P : “Hari gini mik, dari segala jarak batas ruang waktu lo masih ngarep bs selalu ada phisically near? idup di jaman dinosaurus gih.”

M : “siyan cah semarang”

Gue sama mika udah kenal beberapa bulan sebelum berangkat tapi emang officially baru salaman face to face pas Bromo. Tapi ya namanya udah temen yaudah aja, kadang kita kata – kataan, sengaja sok berantem dan jadi frienemy. Tapi bukan hubungan gue – mika yang mau gue bahas disini. Tapi betapa gue denial, betapa gue sok bertahan menghadapi kesendirian gue, betapa gue ditampar dan disadarkan sama kata – kata mika, bahwa gue ini hidup di dunia yang jauh lebih fana.

Gue sadar banget, gue hidup sendiri ditengah keramaian. Ditengah hiruk pikuk pusat kota Semarang. Ditengah keramahan Satpam kantor depan pom bensin di setiap pagi ketika gue lewat untuk cari angkot. Ditengah jejeran orang – orang di dalam angkot yang ngebawa gue ke kantor. Ditengah keramahan sapaan “Pagi Mbak Putu” dari satpam dan OB kantor gue, ditengah sapaan “Haiii..” dari temen – temen kantor gue setiap pagi. Selanjutnya, ga jauh beda. Sibuk dengan kerjaan masing – masing, yang cuma sesekali ngobrol. Pulang kantor, gue kembali ke kesendirian gue selepas sapaan sore ‘Pulang Mbak Putu?” dari Satpam kantor. Ditengah jejeran orang didalam angkot yang ngebawa gue balik ke depan pom bensin untuk mendapatkan sapaan satpam kantor depan (lagi). Dengan kesendirian pula gue berjalan menuju kosan yang ga pernah ada suara orang selain Bapak dan Ibu kosan gue yang berlogat tinggi seperti orang berantem.

Weekend, mamam deh yaa kalo lagi sendirian di Semarang. Mesti banyak belajar dari penyanyi dangdut banget : makan, makan sendiri. Minum, minum sendiri. Haha. Yaaaa jadi tarzanita aja mengarungi hutan belantara sendirian, pretend that ‘i need nobody but myself’. Haum!

Pada dasarnya manusia emang makhluk sosial. Gue yang terbiasa loncat sana loncat sini ke berbagai circle pertemanan tentu aja ngerasa ada yang salah. Gue yang kurang berbaur? Gue yang kurang berinteraksi? Atau gue yang emang jadi doyan menyendiri? Nope. Gue udah mencoba segalanya sampe bisa nongkrong bareng OB di belakang kantor, ngobrol sama satpam di posnya, ketawa – ketiwi sesekali bareng orang kantor. Tapi apa? Selebihnya gue melakukan semuanya sendiri, sesendiri itu. Dan lagi – lagi gadget menjadi solusinya.

Gue apa? Robot? Mungkin. Secara gue berinteraksi dengan temen – temen gue via gadget. Mengungkapkan perasaan gue via gadget. Menghindari kesepian gue dengan gadget. Dan sekarang, gue curhat tumpah ruah begini via apa, gadget! Gue apa? Robot. Apa? Iya, iya gue robot!


,

  1. #1 by masyog on September 4, 2012 - 9:14 pm

    And you share this writing in virtual world,too. :).
    Gw ngerasain hal yg sama koq skarang pu… semuanya dekat karena gadget, bahkan yg dekat skaligus. tmn2 gw yg bisa didatengin satu2 ke rumahnya juga bisa dihitung dg jari, lainnya krna beerapa faktor gabisa dtemuin. Ada saat bener2 itu semua smakin kosong, even ketika udh ada gadget – the time when onoe by one ends up in marriage, semakin kita sendiri dg geromoblan curhat geng, tp akhirnya ketika kita ikutan nemu pasangan, kita ngga jadi robot lagi.. It’s not wheel of life but…..apa ya

    #eh gw ngelantur gini nulisnyaaaa

  2. #2 by putu agnia on September 4, 2012 - 10:02 pm

    indeed!

    gak, gak, ini beda masyog. ini bukan karena ditinggal kawin atau gimana. ini keadaan yang ngebuat gini. ini keadaan dimana ga ada orang sepantaran yang physically bisa aku ajak ngobrol dan lala lili lainnya. ga ada perkumpulan beswan yang rutin ketemuan ky dulu, ga ada circle pertemanan lainnya yang bisa aku temuin, ga ada temen seperjuangan yang bisa aku ajak berjuang. dan kesendirian ini semakin lengkap semenjak aku jadi sendiri. sigh..

    its not a wheel of life, indeed.

  3. #3 by sucilestari on September 4, 2012 - 10:15 pm

    Kalau yang Putu sebut fana itu adalah sesuatu yang ‘ Less physical appearance “, hmmmm

    Emang yang namanya cinta gak fana ?
    Emang yang namanya Tuhan itu gak fana ?
    Emang yang namanya kepuasan sex itu gak fana ? #eh

    Gue justru ngerasa … banyak hal berharga di dunia ini justru ambigu bentuk fisiknya…biarpun gak bisa dipungkiri yang ada bentuk fisiknya juga penting ….

    Damai itu dari hati menurut gue, gue suka istilah Yogi tentang wheel of life, sebagian orang menemukan ‘roda’ nya melalui pasangan, sebagian lagi dalam profesi dan pekerjaan, sebagian lagi dalam kesendirian. We just have to find ours…

  4. #4 by sucilestari on September 4, 2012 - 10:17 pm

    Elu sih orangnya kayaknya social banget gitu, jadi ngerasa tercabut dari akarnya gitu pas jadi cah semarang, heuheu. Yaaa gimana ya…balik ke sini dong ke Jakarta Puuu #eaaa Pu tambah galau…

  5. #5 by pujiprabowo on September 5, 2012 - 7:18 am

    ada hal2 yang dekat dan terlihat, namun seolah tak terlihat..
    coba rebahan lagi, pejamin, mata,
    banyak yang membutuhkan putu :)

  6. #6 by johantectona on September 5, 2012 - 8:34 am

    selamat pagi robot.. :)

    ahhaaa ekspresif baget sih mengumpatkan kegalauan kesendiriannya hehee

    pernah merasakan yang mirip dengan ini, muak dan bahkan sempat marah dengan keadaan, tapi inilah indahnya hidup.. kadang harus melalui sepi agar bisa menikmati keramaian, kadang harus menjadi budak amarah biar bisa lebih memaknai sabar.. :D

    haii robott.. haiii :p

  7. #7 by Putu agnia on September 5, 2012 - 9:09 am

    Huks, makasih ya komennya suci, kang uji, masjo.
    ..
    ..

    ….
    …..
    ……
    ……..

    Cie sok speechless gitu ceritanya. Hhaha padahal aslinya pengen aku bawelin curhatin satu2. :D

  8. #8 by johantectona on September 5, 2012 - 10:32 am

    ayo sini curah sinii, ayo sini ikut kumpul sinii.. haha makin ajdi nih klo putu tau sabtu besok ada ketemua beswan di jakarta hahahaha

  9. #9 by johantectona on September 5, 2012 - 10:52 am

    johantectona :

    ayo sini curah sinii, ayo sini ikut kumpul sinii.. haha makin ajdi nih klo putu tau sabtu besok ada ketemua beswan di jakarta hahahaha

    *curhat bukan curah hahaha

  10. #10 by Putu agnia on September 5, 2012 - 2:59 pm

    Fana yang gue maksud mungkin kesenangan – kesenangan dan kegembiraan yang dibatesin jarang ruang waktu itu ci. Dunia gue sebatas jendela layar datar dari berbagai gadget sebaai medianya, disitulah gue tinggal.

    Temen gue yang diap waktu nemenin gue ngobrol di conference chat line sampe bilang kalo 3/4 hari gue itu gue abisin di gadget2 gue. Haha sedih yaa..

    Gue setuju, we just have to find ours. And i know this is not mine..

    ——————–

    *langsung confirmed tiket pulang jumat malem. :D :D

  11. #11 by Genthonk Genthink on September 6, 2012 - 6:34 pm

    ahhh galau khann. . . gara2 si MIKA nie semua terjadi. . . *salahin tehh ami* hahahahahaha

    baiklah, genthonk mau komen serius ahh, kadang apa yang nampak didepan mata bukan yg sebenernya, tapi apa yg tersembunyi dibaliknya itu fakta yang sebenar benarnya *kata seorang sahabat dulu*. namanya masa depan orang gak bakalan bs ditebak tehh, dan masa depan itu adalah pilihan masing – masing orang di masa lalunya. . . dan sebagai manusia yang telah terlebih dahulu dewasa, akan jauh lebih baik memikirkan apa yang akan dipilih, karena semuanya punya konsekuensiny masing – masing, dan kalau udah milih. . . harus siap dengan konsekuensinya.

    Semarang bukan tempat yang menyeramkan kug, mungkin hanya kamu yg terlalu apatis sama kota itu diawal, sehingga hidupmu selanjutnya semakin menjadi lebih apatis lagi. pagi ini genthonk baca tweet org yang di RT sm mas adie, “Bahagia itu nggak ditemukan, tapi Diciptakan.” jadi mulailha berpikir bahagia untuk menciptakan kehidupan bahagia kamu *gt dehh kurang lebih*

    genthonk juga selalu merasa sendiri pas lagi diem dikamar, atau pas lagi di lingkungan baru, dan menurutku itu salah satu bagian dr keseimbangan hidup, hidup yang selalu bahagia itu akan sangat membosankan tehh, kadang butuh sedikit bumbu air mata dan kesendirian. air mata agar kita menghargai indahnya snyuman, kesendirian agar kita bs mulai membenahi diri, mengintrospeksi diri masing2 dan bs menghargai keberadaan orang – orang terkasih ketika bersama

    ahh genthonk pusing ngomong seriuss, nie berat badan langsung turung 15 kilo nie gara2 comment ini

  12. #12 by Putu agnia on September 6, 2012 - 6:50 pm

    Anyway, aku excited loh waktu pindah ke semarang.
    Tapi kata orang kan 3 bulan pertama pasti susah untuk betah.
    Lah aku malah kebalik, awalnya aku enjoy banget.
    Aku nikmatin kota ini sendirian.
    Aku jalan2 sendirian.
    Aku pergi keliling kota pake henfon buat GPS megang kamera udah ky turis nyasar,
    Membaur di klub sepeda depan stasiun yang kerjaannya minta tolong fotoin melulu,
    Diledekin tukang parkir dengan gaya moto,
    Duduk bareng ibu2 pengemis yang abis difoto malah dia yang bilang makasih,
    Mencoba menciptakan kebahagiaan ditengah kesendirian aku. Tapi ya itu tong, aku kesepian ditengah keramaian.

    Aku setuju tuh dengan teori keseimbangan hidup kamu.
    Instrokspeksi dan menghargai itu penting banget.
    Apalagi menyangkut hubungan dengan sesama makhluk Tuhan. Eh, sama alam juga penting loh ;)

    Hahahahaha, bagus doong, kamu jadi tambah sexy dan eksotis. Hahaha

    Ketjup basah buat gentong, cupss! :*

  13. #13 by Genthonk Genthink on September 6, 2012 - 10:23 pm

    wuakakakakak. . . STOP GALAU, gadis kece kaya kita harus bs menjadi tolak ukur yang maha sempurna bagi pria2 kece diluar sana. . . cheer up lhaa tehhh. . . kalo sedih, sendirian, kangen, ingedh aja muka genthonk *mimpi buruk*, ingedh badan genthonk *bikin eneg*, ingedh senyuman genthonk *bikin muak*, atau ingedh aja tingkah laku genthonk yang ajaib bin binal *bikin muntah*

    apa aja dehhh, ingadh siapapun asal membuat kita bahagia itu menyenangkan, jangan ingadh orang bisanya cuma bikin air mata tanpa pernah tau bagaimana cara menghapusnya. . . #CurhatanGue #kenapah? #MbaksalahBuatKalian? #Absurd

  14. #14 by Putu agnia on September 6, 2012 - 10:34 pm

    Huahahahahahaha sumpah aku ngakak baca komenmu thonk.
    Makasih ya gadis kece..
    Nanti kita ketawa2 dan nyanyi2 semalam suntuk lagi kaya waktu itu. :)

  15. #15 by Genthonk Genthink on September 6, 2012 - 11:10 pm

    mari2 kemari. . . coban pelangi menanti, coban rondo menanti, coban talun menanti, paralayang bs dicoba, makan jagung di payung boleh lha jd pilihan, berenang di kali brantas juga silahkan tehh, gak ada yang ngelarang. . . .

    hahahaha

  16. #16 by Putu agnia on September 7, 2012 - 1:50 pm

    Hahaha siaaapp!! Bakso bakar lagi yaaa horeee

  17. #17 by Ferry Rama on September 11, 2012 - 5:48 pm

    di tengah keramaian aku masi merasa sepi…sendiri memikirkan kamyuuuuu…*nyanyiiiiibwtsriiii

  18. #18 by Putu agnia on September 11, 2012 - 8:14 pm

    Hahaha karoke galau lagi apa nih kita? Haha

  19. #19 by chandrasetyakusuma on September 12, 2012 - 7:52 pm

    setidaknya ada yang patut disyukuri lah mbak kalo ini jaman gadget , coba kalo sekarang ini jaman surat-menyurat?
    haduuhhhh . . .

  20. #20 by P. Agnia Sri Juliandri on September 14, 2012 - 9:44 pm

    huahhahaha toloooonggggg tolooonggg jangan kembalikan aku ke masa – masa seperti ituuuu..
    haha :D

(will not be published)

Before you post, please prove you are sentient.

What is 5 times 3?