Mendadak Karimun Jawa


“Kenapa sih obses amat sama Hiu?!” protes Setra waktu gue kegirangan bisa liat ketemu Hiu di Pulau Menjangan Besar, salah satu gugus kepulauan Karimun Jawa. “Berisik! Sini aja nyebur bareng, Hiunya pemalu!” jawab gue asal sambil diketawain Mas Kuntet. Anyway, ini gue ga main – main, karena di Pulau Menjangan Besar ini ada pusat penangkaran Ikan Hiu dimana para wisatawan diperbolehkan berenang bersama hiu yang di pelihara di penangkaran tersebut.

Gue bersama blacktip reef shark :D

Pulau Menjangan Besar ini letak sekitar 10 menit sebelah selatan dari Pulau Karimunjawa. Berdasarkan pengalaman gue, pulau ini emang menawarkan pengalaman wisata yang bisa dibilang unik dan engga biasa, yaitu kesempatan untuk berenang bersama ikan hiu. Pulau seluas 56 hektar ini punya 2 kolam penangkaran dengan kelompok-kelompok hiu yang menunggu kita untuk “bermain” bersama mereka.

Sekelompok Blacktip Reef Shark dan beberapa Whitetip Reef Shark yang menghuni salah satu kolam jadi bulan – bulanan para wisatawan yang pengen foto bareng. Seperti yang udah gue certain di postingan ini, rata-rata hiu dewasa punya panjang 2,5 meter. Jenis Hiu ini emang suka perairan dangkal berpasir. That’s why di penangkaran ini dibuat sedemikian rupa sesuai dengan habitatnya. Meski merupakan predator aktif yang doyan mangsa ikan-ikan kecil, lobster, udang, kepiting, cumi-cumi, dan bahkan ular laut dan burung, jenis hiu ini cenderung jarang membahayakan manusia, kecuali jika dipancing dengan makanan atau darah.

Sejak gue ketemu Hiu di Bali waktu diving, gue jadi merasa memiliki ikatan tertentu sama Hiu. Kalo yang rese pasti langsung teriak “Ciyus? Miapah?” dan akan langsung gue jawab : “Iyah, Ciyus, Miowoh, Miegomak, Miyabi!”-_- okay, pembicaraan ini mulai ga penting.

Anyway, God is good. Beliau mendengarkan doa September wish gue untuk berangkat ke Karimun Jawa. Tekad gue sih no matter what- no matter how, gue harus berangkat ke Karimun Jawa. Udah dari H-1 bulan ngajak sana – sini, selaluuuu aja ada yang bilang mau tapi banyak tapinya. Ribet. Gue memutuskan untuk berangkat sendiri. Untungnya Jodoh ga cuma bisa menyangkut pasangan hidup doang, tapi juga menyangkut segala aspek jalan – jalan. Buktinya, jodoh yang mempertemukan waktu yang pas buat gue bisa berangkat ke Karimun Jawa. Jodoh pula yang mempertemukan waktu yang sama dengan ketersediaan Setra sebagai partner traveling gue kali ini. Jodoh juga yang mempertemukan kita dengan Mas Kuntet, penduduk asli Karimun Jawa yang jadi gaet terpercaya yang ngurus gue dari Jepara.

Karimun Jawa Day 1

“aaaahh paraahh, gangerti banget kenapa rasanya gue capek abis hari ini” kata gue ke Setra yang lagi sibuk melototin laptopnya karena dia harus bikin tugas kantor dan gue udah geletakan diatas kasur bersiap untuk tidur. “And party, and bull**, and party, and bull**”, cuma suara itu yang keluar dari mulut Setra. Pas gue nengok, ah sial, dia udah menjarah headset + ipod gue. Dan dia nyanyi lagu Rita Ora, full satu lagu dengan suara agak kebancian khas Setra yang malah jadi lagu pengantar tidur gue. hahaha

Anyway, jam 6 pagi gue berangkat ke Jepara dari Semarang untuk ngejar Kapal Express Bahari yang dijadwalin berangkat jam 10.30 WIB ke Karimun Jawa. Menumpang mobil travel seharga 50 ribu dan langsung dianter ke pelabuhan kartini. Setra udah berangkat dari jam 6 sore hari sebelumnya karena dia mesti nempuh perjalanan Jakarta-Jepara dulu. Oh iya, Setra ini temen deket gue dari SMP. I’m not that worry pergi berdua bareng dia karena dia udah kayak sodara gue sendiri. Secara SMP bareng, SMA bareng lagi, trus kuliah sama – sama di Bandung. He’s my besties, my bitch, my banci, my gay, my lesbians, pokoknya ga ada deh nafsu2nya sama orang ini.

Gue nyampe Karimun Jawa sekitar jam stengah 3an, sempet makan trus langsung gabung sama rombongan tamunya mas kuntet ke spot snorkeling pertama pake perahu pinky yang dibanggain banget sama mas kuntet. Karena emang udah sore, jadi kita cuma sempet ke 2 spot aja yaitu ke Gosong Cemara dan Pantai Tanjung Gelam. Gue ga bawa alat snorkel sendiri, selain emang gue tinggal di Jakarta, Mas Kuntet bilang kalo nanti alat snorkelnya bisa dipinjemin.

Gapura selamat datang di dermaga Karimun Jawa

Karimun Jawa emang punya keindahan bawah laut yang cukup indah. Kalo gue bilang lautnya cukup mirip dan setipe sama Phuket. Tapi ikan – ikan di Karimun Jawa ga seperti ikan – ikan di Bali atau di Phuket yang kalau dikasih makanan langsung ngedeket. Karimun Jawa itu terkenal sama karangnya yang warna – warni. Yang berenang dan snorkeling disini, tolong banget jangan ngerusak karang yaa, gue juga sering banget denger gaet – gaet disana pada teriak – teriak ngingetin orang – orang buat ga nginjek karang. Huufft. Susah banget ya dibilangin..

Setelah puas berenang, Mas Kuntet ngajak kita untuk pindah spot ke pantai tanjung gelam. Anyway, berhubung ini Karimun Jawir, dimana mayoritas pengunjungnya juga dari jawa dan daerah domestik lainnya, jadi gue ga niat berenang Cuma pake bikini doing, jadi gue ga lepas kaos. Naah, di Tanjung gelam kan ga bakal berenang lagi, jadi gue ganti baju.. Kaos Lady Gaga kesayangan pemberian sang mantan yang gue pake berenang, gue jemur di atas perahu. Gue liatin banget biar ga terbang. Pas gue tinggal bentar kebawah, balik – balik dengan polosnya setra sama mas kuntet laporan, “kaosnya terbang..” HUAAAA!!!! Kaos kesayangan gue ilang, terbang, dan tenggelam…….tenggelam bersama hati gue.*halah.

Pantai Tanjung Gelam merupakan pantai di sebelah barat Karimun Jawa tempat matahari terbenam. Jadi kita bisa menikmati sunset di sana. No worries, karena pantai itu bukan pantai kosong, jadi setelah puas berenang lalu kelaperan, ada banyak warung – warung yang nyediain makanan dari mie sampe gorengan, dari kelapa muda sampe bir dingin. Manteepp!! Jangan lupa juga coba untuk naik ke atas pohon kelapa yang letaknya agak nunduk, meningkatkan adrenalin sendiri..

Monyet kurus obses jadi gorila kekar :p

Sunset dari Pantai Tanjung Gelam

Udah bosen jalan, bengong, nontonin matahari, foto – foto, makan dan minum, mas kuntet mulai manggilin kita ke perahu untuk balik ke Pulau Karimun Jawa. Sepanjang jalan gue cuma bisa bengong, mikirin apa kabar kaos gue dibawah laut sana. Jadi nanti kalo ada penemuan kaos lady gaga yang karam di laut Karimun Jawa, yang dipikir ada simpatisan pemuja setan ya disana. Itu cuma kaos gue kok yang tenggelam gara – gara kecerobohan. Haha.


Karimun Jawa Day 2

Terbangun dan mendapati kamar udah gelap banget. Kepulauan Karimun Jawa belum punya listrik dari PLN. Kalo kata Setra, susah banget karena ini daerah kepulauan jadi mesti dibangun jalur kabel bawah laut dan sebagainya dia cerita panjang lebar. Jadi, pulau Karimun Jawa cuma pake genset yang dinyalain dari jam 6 sore sampe jam 6 pagi. Sinyal Henfon juga minim banget disini. Bisa dibilang, Blackberry gue sangat tidak berfungsi dengan baik dimana ipad juga udah mutlak tertera ‘no service’ di bagian sinyalnya. Gue kelimpungan karena hari ini dijadwalin untuk pengumuman Blog Competition Beswan Djarum, ceritanya udah gue certain di postingan sebelumnya.

Gue buka jendela dan pintu kamar, paaasss banget mbak – mbak yang masakin sarapan dateng. Enak banget loh masakannya, sayang aja gue sama Setra bukan pelahap maut, jadi banyak makanan yang kesisa. Pengeeennn banget bisa kita makan semua. Mas Kuntet langsung nyamperin kita dan ngenalin ke kakaknya. Katanya kita hari ini digaetin sama temen kakaknya Mas Kuntet. Maklum, gue dan Setra bilang oke bakal ke Karimun Jawa itu H-1. Untungnya Mas Kuntet baik mau ngasih kita trip yang ‘tailor made’, alias disesuaikan dengan kebutuhan dan kemauan kita. Tapi jadinya yaaa menclok sana menclok sini. Tapi gak apa – apa, yang penting bisa nikmatin pantai. Hahay!

2 porsi untuk makan

Kali ini gue gabung sama 2 rombongan. Yang 1 rombongan mahasiswa dari Banjarmasin, yang 1 lagi dari jawa timur yang liburan ke Karimun Jawa bawa property bola seperti bendera segede gambreng dan slayernya. Yaowoh. Tukang perahu sama penunjuk arahnya sampe sering teriak – teriak nyuruh minggirin itu bendera, karena mereka kibarin di perahu sampe ngalangin pandangan.

Pesan hari ini, “Sayangilah bendera bangsamu dan penumpang perahumu melebihi rasa sayangmu terhadap bendera klub bola mu!” Gue sama Setra cuma bisa pandang – pandangan sambil refleks ngakak. Sampe akhirnya kita membuat petisi: Yasudahlahyaaa, kalo liburan itu boleh lah ngalay. Alay ga masuk neraka, alay ngebuat orang sekitarnya masuk neraka. Tapi kalo liburan semuanya halal. Minum alkohol aja halal, apalagi alay. Kalau alay mendadak mati pas liburan, dia sontak masuk surga. Sekian.

Seharian hidup kita cuma berenang, snorkeling, freediving, sunbathing, jemur baju, foto – foto, pokoknya hidup ini indah..

Kita anaknya freedive aja deh, lagi ga sanggup bayar diving gear sih :p

Malemnya kita cuma nongkrong di lapangan bola yang banyak orang jualannya. Pulau ini udah agak sepi karena tadi sore ada keberangkatan kapal balik ke Jepara. Gitu aja sih, selebihnya Setra lembur karena masih tetep harus ngerjain report untuk kantornya. Haha nekat!

Karimun Jawa Day 3

“Mbak, kita makan di warung aja ya abis itu kita langsung berangkat..” kata Mas Kuntet dengan logat Jawanya yang kental. Gue sih anaknya ga protes sama makanan selama makanan itu ga pedes. Jadi yaaa, yaudah aja, markiman!! Mari kita makan!! Mas Kuntet janji mau ngegaetin kita seharian sampe balik ke Jepara hari ini. Dan kebetulan kemaren sore tamunya udah pulang semua, jadi hari ini dia Cuma ngegaetin gue sama Setra. Mas Kuntet sekepo itu dan penasaran kenapa bisa gue sama Setra ga pacaran. Emangnya baru kali ini ya ada 2 orang yang berbeda jenis kelamin liburan bareng? Gue sampe ngakak – ngakak sendiri sama muka polosnya Mas Kuntet.

Kali ini Mas Kuntet ngajakin kita ke Cemara Besar. Ada spot snorkeling yang harus ditempuh dengan berenang dulu dari tempat parkir perahunya. Bawah lautnya itu lhooooo.. karangnya warna – warniiiiii duuhh ga ada icon love love apa nih?! Kita freedive bareng gitu sambil foto – foto pake kamera canggihnya Mas Kuntet. Gitu – gitu kameranya mahal banget bookkk!

taman bawah lautnya Karimun Jawir ;)

Setelah puas, kita diajak ke pantai gosong gitu. Gosong dan kosong. Pantai itu Cuma punya gue, Setra dan Mas Kuntet. Pantai itu letaknya cuma beberapa ratus meter dari tempat kapal berlabuh dan lagi – lagi harus ditempuh dengan berenang supaya nyampenya cepet. Gue menunaikan ibadah salto (baca postingan sebelumnya), Setra autis sendiri seperti biasa, dan Mas Kuntet foto – fotoin kita.

Puas menjadikan dunia serasa milik bertiga, akhirnya gue minta cepet – cepet untuk ke tempat dimana gue bisa ngedate lagi sama ikan hiu. Sepanjang perjalanan dari Pulau Gosong ke Pulau Menjangan Besar, gue nemu sekelompok ikan yang lagi berenang dikejar – kejar sama sekelompok burung. Mas Kuntet mendadak obses mancing, jadi aja dia sama asisten perahunya ngejar – ngejar ikan itu kesana kemari. Gue heboh kesenengan ngeliatnya, si Setra mah kalem tidur diatas perahu ditengah angin sepoi – sepoi.

Gue dan Setra di penangkaran Ikan Hiu

Perjalanan Ke Karimun Jawa yang super dadakan ini ga cuma sekedar perjalanan melepas penat. Ini juga merupakan sebagian dari 1 tahun perjalanan karir gue, yang selalu diselingi dengan wisata pantai. Selain itu juga, karena Setra sebagai partner gue, jadi banyak brain storming dan pembicaraan – pembicaraan serius tentang hidup, tentang karir, tentang negara, dan tentang segalanya seperti bagaimana kita kalau ketemu dan ngumpul bareng.

Anyway, kalau mau ke Karimun Jawa, hubungin gue aja yaa.. nanti biar gue kenalin sama Mas Kuntet. Dijamin, asik!! ;) Nah, yuk Set, next kita ke Pulau Pari yaa!! :D

, ,

  1. #1 by irma on October 11, 2012 - 2:41 pm

    Putu,emang suka diving. Sabar sebentar lagi diving di P. Komodo bersama Komodo :D

  2. #2 by P. Agnia Sri Juliandri on October 12, 2012 - 6:12 pm

    hahahaha mba irmaaaa..
    asik, asik,, nanti aku oleh2in telor komodo buat mba irma. haha

  3. #3 by suprayogi on October 23, 2012 - 10:07 am

    wow…. seyu nih. btw abis berapa pu buat semuanya? #siap2 nabungsss

  4. #4 by Baju Anak on November 3, 2012 - 4:40 am

    Wuih… serunya di karimun jawa berapa budget yang dibutuhkanuntuk pergi kesana… jadi pengen liat ceritanya

  5. #5 by Vera on January 1, 2013 - 4:04 pm

    mba putu minta kontak mas kuntet dong..
    sama share budget nya dong mba.. hehe..
    makasihh..

  6. #6 by P. Agnia Sri Juliandri on January 2, 2013 - 9:31 pm

    halo semua, maaf yaa baru sempet bales..

    Jadi kalau mau kesana itu harus siapin biaya transport ke Jepara. Waktu itu aku dari Semarang jd cuma 30rb saja naik travel, ngasih tip ke drivernya 20rb biar dianterin langsung ke pelabuhan jd total 50rb sekali jalan. hihi.

    Kalau setra, dia naik bis dari Jakarta ke Jepara kalo ga salah abis sekitar 120rban sekali jalan dengan waktu tempuh kurang lebih 12 jam.

    untuk trip bareng mas kuntet, murah kok, cuma 480rb. Tapi ada harga ada barang, semakin mahal, penginapan akan semakin bagus dan nyaman.

    naah, untuk tripnya, aku bisa bantu arrange, coba mention aku di twitter @putuagnia, nanti aku kasih contact aku biar kita bisa ngobrol yaa :)

(will not be published)

Before you post, please prove you are sentient.

what is 4 in addition to 3?