Ketika wanitapun teriak “CAK-CAK-CAK!”


His name is Ferry..

Gue kenal ferry dari sebuah jejaring fotografi yang lagi happening banget saat ini. Waktu itu gue lagi seneng – senengnya ngedit HDR dan nyari banyak referensi. Sampe pada akhirnya gue kenal ferry yang kemudian ngajak gue gabung di komunitas IBalinesia. Berawal dari ngobrol via line, sampe akhirnya bisa ketemu pas libur lebaran kemarin akhirnya kita bisa bertemen secara nyata. haha. Ferry berasal dari Ubud. He’s a kind of true Balinese man di mata gue- yang walo dalam beberapa komen dia di blog gue dia sendiri menyatakan kalo dia juga Bali abal. Well, setidaknya dia ga seabal gue. haha.

Anyway, ngomong – ngomong soal abal, mari kita gausah ngomongin bro Ferry melulu sebelum kupingnya panas atau terbang setelah baca postingan ini. Hahaha. Gue mengakui gue Bali abal karena seumur – umur darah Bali ngalir di darah gue, gue belum pernah sekalipun nonton Tari Kecak secara live. Tari Kecak, yang notabene merupakan tarian asal pulau tempat gue dilahirin ini, udah terkenal banget dimata dunia. Kalo dipikir – pikir, Hellooooo~ kemana aja gue selama twenty something years (sok gamau nyebut umur :p ) iiniiiii?

Waktu libur lebaran kemarin, gue sempet janjian sama Ferry buat jalan bareng tapi tiba – tiba Ferry ngebatalin karena dia kelupaan punya jadwal nugas di Desanya. Thats how our culture works, ada pembagian tugas di Banjar (semacam kumpulan orang di daerah tempat tinggal) dalam berbagai kegiatan desa. Entah itu upacara ngaben, Odalan Pura, dll. Nah, kalo si Ferry ini, dia tugas jaga pagelaran Tari Kecak yang diadain di Pura Batu Karu, Pura di Ubud, yang diadain sama banjarnya. Sayang waktu itu gue ga ada kendaraan jadi gabisa nyamper Ferry ke Ubud buat nonton pagelaran kecaknya. Kecewa? iya..

Tapi dikesempatan lainnya, akhirnya gue bisa juga nonton Kecak di Ubud, walo gue dateng agak telat karena kejebak macet dari depan hotel kita di daerah Kuta. Hari itu gue punya kesempatan untuk spent some night in Bali. Tentu aja ga akan gue sia – siain kesempatan ini. Didalam sebuah mobil sewaan yang disetirin Tarra, temen gue dan Ferry di IBalinesia, kita bertolak ke Ubud. Oh, jangan dilupain, bayi – bayi mahasiswa heboh pemenang Blog Komodo juga ikut duduk menuhin jok belakang. Iya, Tarra cuma bisa geleng – geleng kepala ngeliat kelakuan dan ocehan mereka. Gue pun maklum. Hahaha. Rame!

Ferry-gue-Tarra bersama pelakon sendratari

Gue ga akan cerita banyak tentang Ubud karena gue udah pernah cerita di postingan ini. Kali ini gue mau share ke kalian tentang Tari Kecak yang fenomenal. Seperti yang kita tau, Tari kecak dimainin penari antara 50-150 orang yang rata-rata adalah laki – laki, para penari Kecak duduk berbaris dan melingkar dengan kedua tangannya diatas sambil menggerakkan jari-jari sambil menyuarain suara cak-cak-cak, dengan irama yang udah diatur sedemikian rupa sehingga menghasilkan suara yang saut – sautan dan enak didenger. Di tengah kerumunan penari-penari itu terdapat beberapa orang yang meranin lakon ramayana seperti Rama, Shinta, Rahwana dan tokoh-tokoh dalam pewayangan lainnya.

Kalau menurut sejarah, Tari Kecak diciptain sekitar tahun 1930 oleh wayan limbak dan pelukis dari jerman walter spies. Sejarah Tari Kecak ini sebenarnya berasal dari ritual Sanghyang  yang pas nari, mereka  yang dalam kondisi gak sadar ternyata bisa  berkomunikasi dengan Tuhan atau roh leluhur untuk  menyampaikan keinginan-keinginan  mereka biar diberi kebaikan dan kedamaian. Tapi ada satu yang unik yang disuguhin dari Desa Ubud Tengah ini yang menjawab pertanyaan kenapa gue segitunya niat kepengen liat pagelaran di desanya Ferry ini, karena ada statement Ferry : “ini satu – satunya kecak yang dibawain sama perempuan”

Aksi Kecak Srikandi

Zoom Edition

Bukan Bali namanya kalo ga berasa magis

Mayoritas penontonnya adalah bule


Sekaa Tari Kecak di Ubud ini bernama Kecak Srikandi. Kelompok tari ini isinya ibu – ibu PKK dari desa Ubud Tengah. Emansipasi? iya. Karena sekarang wanita Bali emang seperti pengen buktiin kalo wanita ga hanya jago ngurus suami, ngedidik anak, manajemen keuangan rumah tangga, membuat sesajen dan segudang tugas kodrat wanita lainnya, tapi juga bisa menciptakan kreatifitas di bidang seni. Di rumah gue yang di kampung jg gong-nya dipake latian sama perkumpulan ibu – ibu lho..


Anyway, gue sangat excited untuk nonton tari kecak ini. Pertunjukan digelar dibawah pohon beringin tua, dengan penerangan obor – obor di sekitarnya. Pas gue bilang ke Tarra, “Tar, ini kecak pertama aku lho..” eeeh ternyata ini juga merupakan Kecak pertama buat Tarra. Jadi siapa sih disini yang beneran Bali? haha. Malem itu penonton ga begitu banyak.  Berhubungan kita dateng agak telat dan gue kenal sama Ferry, dengan berbaik hatinya, panitia ngebolehin kita nonton secara gratiisss :D Horee!

So, silahkan loh kalau ke Bali, liat pertunjukan tari ini. Keren banget pokoknya!! :D

Yassir, Wahyu, Ayu, Bedul, Zulfi. Bayi2 komodo foto bersama para penari

, , , ,

  1. #1 by Yassir on December 14, 2012 - 10:20 pm

    ahhahahaha kalo kita bayi2 komodo, lu sapa kaaaak?
    nice post

  2. #2 by johantectona on December 15, 2012 - 12:24 am

    mau bikin juga ah tentang surabaya, tapi teriaknya cuk cuk cuk :p

    hiiihiii kerennnn ini tulisannya :)

  3. #3 by sucilestari on December 15, 2012 - 11:26 pm

    Gak nyangka lu baru pertama lihat keck live, padahal orang Bali Puu, hahaha

  4. #4 by putu agnia on December 17, 2012 - 2:38 pm

    @yassir: gue balita. Cm beda beberapa bulan kan kita? Hahahaha thanks sir! ;)

    @masjo: hahaha semakin cuk semakin deket ya pertemanannya? :p

    @suci: hehehe iya ciii *malu*

  5. #5 by ayu emiliandini on December 24, 2012 - 9:35 pm

    kita rame? ya iya laaaahhhh…. uleeee uleeeuleeeee #buatkeributan.. mau nulis juga dan lupa nama puranya. hehehe dan ingat lagi setelah baca posting teteh ahaayyy

(will not be published)

Before you post, please prove you are sentient.

What is 4 multiplied by 4?