Cunca Rami, Air Terjun Dalam Hutan


“Kakak namanya siapa?” Tanya seorang anak kecil di Kampung Roe, Manggarai Barat.

“Haloo, kalo adek2ku manggil aku Kak Nia..Kalian boleh panggil aku Kak Nia juga. Kalau nama kalian siapa?” Jawab gue.

Itu celoteh singkat Santi, bocah kelas 5 SD yang tampak masih polos. Kenapa gue bilang tampak, karena gue bertanya – tanya, kayanya gue waktu SD ga polos – polos amat deh. haha. Gue tanya ke bocah kecil di sebelahnya, namanya Yano, masih kelas 3 SD. “Santiyano, numero uno!” mereka ketawa seneng banget waktu gue melafalkan kalimat itu untuk nginget nama mereka. Mereka keliatan bersuka cita waktu kita sampe disana.

ini foto favorite gue dari Yassir :)

Sebelumnya gue dan temen – temen pemenang blog competition Djarum Beasiswa Plus mendarat di Bandar Udara Komodo, Labuan Bajo tepat sebelum makan siang. Tour leader kita, Bang Chandra, udah siap jemput di depan bandara dan langsung ngebawa kita ke resto & bar yang paling happening di Labuan Bajo, Treetop. Kata Bang Chandra, yang punya Treetop resto & bar ini anaknya yang bikin buku Diving Bali. Jadi ceritanya dia kerja di Departemen Pariwisata di Flores, trus kerja sama bareng arsitek asal Jerman. Tarraaa,, ide brilian berhasil terwujud berbentuk sebuah restoran pewe dengan konsep kayu dan desain mirip perahu. Kita bisa ngeliat laut Labuan Bajo dari lantai atas restoran ini. Dan (lagi-lagi) kata Bang Chandra, Seafood di restoran ini paling enak sejagat Bajo.

Tulisan ini epic. Gaboleh banget ga foto disini haha

“Makan yang banyak, abisin, abisin.. Abis ini bakal gue peres tenaga kalian. percaya deh sama gue, hari ini masih panjang!” kata Bang Chandra.

Bukan masalah meres tenaga atau apa, karena gue tau di setiap perjalanan itu pasti akan selalu capek, tapi emang luar biasa kita disuguhin makanan lengkap dari Sapo Tahu, Kangkung cah, Ikan, Udang, Kepiting, Kerang, Cumi, Ayam. Dan ini semua bagian dari trip, alias gratis! aaaaaaaaaa gue berasa di surga! oh, oke, ini agak lebay. Karena gue bakal nemu surga – surga kecil lainnya selama komodo trip ini. Mau tau? Mau tau aja apa mau tau bangeeet? *ala anak jaman sekarang*

Kita di depan Treetop

Selesai makan, Bang Chandra mengkoordinir untuk naik ke mobil yang bakal nganter kita ke Cunca Rami, Air Terjun yang berada di Kampung Roe, Desa Wae Lolos, Kecamatan Sano Nggoang, Kabupaten Manggarai Barat. Jarak dari Labuan Bajo ke air terjun ini sekitar 40 km. Jarak tempuh sekitar 45 menit sampe 1 jam dengan kondisi jalan beraspal dengan jalur lintas Flores. Kebetulan pas kita lewat banyak titik yang aspalnya lagi dibenerin jadi kita banyak papasan dengan jalan sempit karena dipenuhin alat berat.

Gue semobil bareng Bang Chandra, Yassir dan Bedul, plus driver yang agak sedikit tambun. Masuk daerah Kampung Roe, Bedul bak turis kampung yang heboh setiap ketemu orang, jadi sepanjang jalan dia manggil2 trus dadah-dadah. Sampai Kampung Roe, kita harus trekking kurang lebih 1 jam untuk nemu Cunca Rami. Cunca Rami berada di kawasan geo tourism di Hutan Mbeliling. Cunca Rami itu berasal dari bahasa Flores, cunca artinya air terjun dan rami artinya hutan.  Jadi maksudnya air terjun yang ada di dalam hutan.

Anak – anak Flores ini seneng banget sama kita sampe mau ikut trekking ke Cunca Rami. Santi ngegandeng tangan gue, Yano ngegandeng tangan Bedul, dan yang lainnya beriringan jalan bareng Wahyu, Zulfi, Ayu dan Yassir.  Karena gue terbiasa ngasuh Satria, adek gue yang masih TK, jadi gue ngajak mereka nyanyi lagu anak – anak sambil mencoba ngilangin rasa capek karena harus jalan kaki sekitar 1 jam untuk sampe ke tujuan. Jalur yang kita lewatin macem – macem banget, nurunin bukit, ketemu hutan kemiri, persawahan, sungai yang airnya bening banget, sampe bebatuan yang cukup licin.

Kalau yg ini foto favorite gue dari Wahyu :)

Bang Chandra, Gue, Santi, Yano, Wahyu dan Bedul

Bebatuan ini cukup terjal, hati – hati..

Cunca Rami udah mulai keliatan dari kejauhan

Perjuangan turun bukit sama sekali ga seberapa dibanding dengan keindahan Cunca Rami. Sumpah disana adeeemmm banget. Air terjun yang tingginya kurang lebih 30 meter dengan tingkat 3 ini bener – bener ngebuat kita relax, jauh dari segala hiruk – pikuk kota. Danau dibawah  air terjun rasanya manggil – manggil buat nyeburin diri. Sayang, gue ga bawa baju ganti.

Ga kerasa waktu berjalan cepet banget. Kita diingetin Bang Chandra untuk segera balik ke mobil dan loading ke Kapal yang bakal ngebawa kita ngelilingin Taman Nasional Komodo. Bye Cunca Rami, kamu sukses ngebuat kaki saya hilang di hari pertama Komodo Trip kali ini. Haha.

Keindahan dan kemegahan Cunca Rami

Gue dan Cunca Rami

, , , , , ,

  1. #1 by sucilestari on January 7, 2013 - 10:52 am

    Suka banget sama foto lu bareng bocah2 lagi ngeliatin kamera, hehe :D

(will not be published)

Before you post, please prove you are sentient.

what is 5 in addition to 6?