No Comments

Datang Bulan, Kulit Belang dan Ikan Hiu

25 Agustus 2012

Gue masih setengah mencerna pas instruktur gue naroh tangannya vertikal diatas ubun – ubun. What? Shark? Di kedalaman sekitar 8 meter dibawah permukaan laut? Gue setengah ngecek depth gauge (alat untuk megetahui posisi kedalaman), masih sambil mikir apa iya gue udah harus ketemu ikan hiu di masa – masa awal gue diving. Jelas, andre-eh-adrenalin gue mulai meningkat. Sambil tetep nyoba ngatur napas gue, gue berenang cepet ke deket instruktur gue yang ngeliat gue dengan tatapan mata “cepeeeettt” dari dalem maskernya. Gue yang masih ada dalam neutral buoyancy (setengah ngambang) waktu itu, langsung bergerak gaya lumba – lumba yang udah berulang kali ngebantu gue buat turun nambah kedalaman. Beruntung gue berenang paling deket sama dia, sampe pada akhirnya dia ngejulurin tangan buat narik gue biar cepet nyampe ke dasar, langsung nunjukin gue ke arah bawah karang yang agak berbentuk goa. Kita berdua pegangan di batu karang depannya untuk tetep ngejaga posisi dan keseimbangan, arus air laut agak lumayan kenceng waktu itu. Pas banget ketika gue ngelongo, seekor ikan hiu karang sirip putih lewat dengan elegan di depan gue.

Yang kiri adalah sinyal untuk ngasih tau kalau ada hiu. Yang kanan persiiiss banget kaya waktu gue ngasih sinyal ke Natalia, dia bergaya begitu pake tatapan bingung. (Photo courtesy of alexinwanderland.com)

Gue ga berharap banyak dari kegiatan menyelam gue waktu itu. Setelah gue melahap semua teori dari buku manual open water diving dari PADI, walopun ga semua teori bisa gue inget, paling engga gue yakin maksud dari instruktur gue waktu itu emang bener kalo ada hiu. Agak kaget sih, gue ada di Nusa Dua, tempat dimana turis – turis dan wisatawan melakukan aktifitas, tempat yang ga jauh dari Tanjung Benoa pusatnya rekreasi dan olah raga air di Bali, ternyata ada hiunya juga. Emang ga segede – gede yang kita liat di Seaworld atau di film – film sih, tapi kan tetep aja judulnya Hiu. Gue langsung ngasih sinyal yang sama ke Don, Natalia dan Alberto supaya mereka aware juga sama apa yang gue liat.

Hiu karang sirip putih atau kalo si Don bilang ‘Whitetip Reef Shark’ adalah salah satu spesies hiu yang sering ditemuin di wilayah Indo-Pasifik. Dia bisa tumbuh sampi sebesar 2,5 meter dengan berat sampe 20 kilogram. Tapi yang gue temuin untungnya belum segede itu. Hmm kira – kira masih sekitar 0,5 – 1 meter lah panjangnya. Sesuai dengan namanya, tentu aja habitatnya juga di celah – celah batu karang, keseringan kita temuin di dasar laut yang berpasir dan berair jernih. Hiu jenis ini cara berenangnya meliuk – liuk ke kanan kiri. Hiu ini hampir selalu stay di dalam terumbu karang, dapat ditemuin di daerah terumbu karang datar, pada gundukan pasir, di laguna atau di tempat yang lebih dalam. Seperti yang kita tau dari beberapa pemberitaan terakhir kalo sekarang banyak pemburuan hiu dengan mitos bohong yang bilang kalo sirip hiu bisa jadi obat, maka keberadaan hiu ini termasuk terancam akan berkurang. Menyedihkan banget yaa, :(

Whitetip Reef Shark (Photo courtesy of wikipedia)

7 hari sebelumnya..

“Bli Gung, aku ga bisa ngikut course-nya nih, mendadak kedatengan tamuuuu” ketik gue di messenger ke temen nyokap gue untuk ngebatalin jadwal course. Dia bales “Hahaha, trus maunya kapan?” Gue bales lagi, “Tanggal 23-25, fix!” beberapa saat kemudian ada balesan lagi, “Emang yakin udah selesai?”, langsung gue ketik cepet “Yakin! Ini udah mabok soda mabok bir buat ngusir – ngusir biar cepet kabur tamunya”. Mendadak masuk pesan ledekan “Hahaha lagian, udah tau liburan masih nerima tamu!”. Yak benar sekali sodara – sodara, pada saat yang tidak diinginkan ternyata jatah bulanan gue sebagai wanita yang (syukurlah masih) normal nampakin diri, alias datang bulan, alias haid, alias mens. Tentu aja gue gabisa ngelakuin aktifitas yang berhubungan dengan air. bisa – bisa bleber. Atau malah kalo di laut, bisa gue yang dilahap sama hiu kalo tiba – tiba nyium bau – bau darah. Oh, gue ga mau mati konyol.

Selama tiga hari gue minum soda macem minum air putih, minum bir macem minum susu. Untung aja lagi banyak perkumpulan sodara – sodara yang entah kenapa juga gue bingung tumben stok minuman – minuman ini selalu tersedia di kulkas. That’s what I called this house, place where u can drink like a boss. Apapun yang terjadi, ini semua harus berakhir pada tanggal 23!

23 Agustus 2012

Siang bolong di bawah terik matahari gue dikenalin sama instruktur gue, Pak Riyadi, yang juga punya dive center di kawasan Segala Kidul, Nusa Dua, Bali. Karena gue ngambil course, maka gue belajar scuba diving course dulu, semacam knowledge development mengenai scuba diving, teknik – teknik menyelam dan sebagainya yang diajarin praktis di kolam renang dengan kedalaman tertentu. Ya, lagi- lagi gue liburan sendirian, tapi gue kenal orang baru di tempat liburan gue. Kali ini gue kenal Don, I guess he’s like a 40 years old man, berasal dari Adelaide, Austalia. Dia curhat kalo istrinya ga suka main air, jadi selama 3 hari mereka misah, sang istri cuma beach entry alias males – malesan sambil berjemur, baca buku, massage, leyeh – leyeh, pedi-meni, “yeaa you know, woman!” kalo kata Don. 2 orang yang ikut course bareng gue lainnya adalah pasangan asal spanyol bernama Natalia dan Alberto. Muka Alberto ky muka personil boyband, gue berasa ngeliat salah satu personil westlife setiap dia lepas mask-nya. Hehe, gapapa kan cuci mata dikit..

Latihan ini bener – bener menyenangkan, karena selain gue nambah ilmu, ada kamera yang ngebidik gue. Pemilik kamera itu saudaranya temen nyokap gue, gue manggilnya Bli Tre. Well, gue gatau nama lengkapnya, abis dia ngenalin diri dan nyuruh gue manggil begitu. Bli Tre ini fotografer traveling. Kebetulan dia lagi promosi foto – fotonya ke agen – agen penyedia jasa pelayanan tourist dan gue direkrut sebagai modelnya. Yaaa lumayan, kali – kali aja gue dapet soft copy-nya nanti. Mayan kan buat koleksi pribadi. Walopun pas keluar dari kolam gue mendapati perbedaan warna antara kulit gue yang ketutup wetsuit dengan yang ga ketutup wetsuit. Singkat kata, BELANG! Hmmm ga apa – apa lah, namanya juga liburan, biar tan dikit, eksotis dikit. Yihaaw!

Don, Alberto, Natalia dan gue pas lagi nyiapin diving equipment kita. Foto ini diambil dari album yang dikasi Bli Tre untuk gue. (Ntar gue perbarui begitu gue dapet softcopy-nya yaa :D)

24 Agustus 2012

“Now, we’re gonna practicing some skill for open water diver course…” bla bla bla yadda yadda. Suara Pak Riyadi agak tenggelem diantara suara angin laut yang nerpa dibawah atap boat yang ngebawa kita menuju spot diving. Gue agak sedikit flu, jadi suatu kekhawatiran sendiri buat gue karena kalo menurut buku dan video tutorial yang gue tonton, flu akan mempersulit equalisasi (proses untuk mengurangi tekanan di telinga dengan mencet hidung dan ngehembusin napas dengan mulut tertutup sehingga bisa mencengah rasa ga enak atau sakit di telinga).

Dunia bawah laut sedikit banyak bukan hal yang baru buat gue karena gue udah lumayan sering snorkeling dan mencoba free dive. Tapi untuk scuba diving, gue cuma pernah ngelakuin sekali, itu juga rekreasi air yang pake pengawasan penuh dan ga butuh waktu yang lama. Tapi seperti yang udah gue bilang di postingan tentang Gili kalo gue mau serius ngambil license open water diver, pada akhirnya kesampean juga di liburan gue kali ini.

Matahari cukup terik pagi itu, walopun begitu gue ga mau berasa sok bule berjemur ngangetin diri karena wetsuit yang gue pake cukup bisa ngasih garis perbedaan yang mencolok untuk kulit gue di paha dan lengan gue. Penyelaman pertama gue fokusin untuk bener – bener nerapin dan latian buoyancy plus napas. Gue masih kejos (Chaos, dalam bahasa gue sehari – hari) dalam nerapin keseimbangan. Dengan bodohnya mencoba mengibas – ngibas tangan macem berenang di kolam. Namanya juga baru sekali dilepas di laut, walo kedalamannya cuma 5 meter kan tetep aja kalo bego bisa ngerusak karang – karang atau ngeganggu biota laut lainnya..

Setelah ganti tabung dan istirahat beberapa menit, di penyelaman kedua gue udah mulai bisa kontrol diri gue. Gue mulai menikmati ikan – ikan yang gue temuin di bawah laut. Gue rajin banget ngecek dept gauge dan ngelakuin equalisasi. Terlalu takut untuk terlanjur sakit kuping malah gabisa ngelanjutin diving, kan sayang banget. Gue jadi tau, kira – kira bikini bottom itu punya kedalaman sekitar 5 – 8 meter dibawah permukaan laut. Karena selain gue mulai ketemu patrick si bintang laut, gue juga ketemu Mrs. Puff, alias ikan buntal yang disebut juga puffer fish atau blow fish. Menyenangkan banget bisa ngeliat ikan warna – warni. Gue pun udah bisa ngeliat Trumpet Fish yang warnanya kuning, cukup mencolok dibanding yang lainnya.

Trumpet Fish, atau ikan terompet bentuknya agak mirip sama kuda laut. Sering berenang dengan kepala dibawah, punya pipa-pipa yang memanjang dari ujung mulut ke bagian rahang dan mirip bentuk terompet. Ikan teropet adalah ikan karnivora. Bergerak mengintai mangsa dengan perlahan lahan lalu dengan sekali gerakan meyergap secepat kilat menerkam mangsanya. Mulut yang berbentuk tabung fungsinya untuk menghisap makanan ke bagian rahang. Makan ikan teropet adalah larva ikan-ikan karang dan telor ikan. Ikan terompet ga bisa dikonsumsi manusia jadi jarang ditangkap, tapi ikan ini kadang diperdagangkan sebagai ikan hias karena warnanya yang bagus dan mencolok.

Ikan Terompet (Photo courtesy of ternisland.blogspot.com)

Selain itu gue ngeliat Ikan Singa, alias Lion Fish. Ikan ini gaperlu nyelam juga udah sering kita liat di aquarium air laut. Katanya ikan ini punya duri – duri yang beracun. Gue stay away belom berani nyentuh ini itu karena gue mesti banyak belajar lagi tentang fish identification. Penyelaman gue hari ini bisa dibilang sukses karena ga memberikan cacat sedikitpun baik fisik maupun mental. haha lebay.

25 Agustus 2012

Dalam penyelaman pertama. Byuuurrr, adaw!!! Gue pasang tampang protes sambil bilang “jelly fish!” ke instruktur gue. “Angkat tangan yang tinggi Anggi!”, kata Pak Riyadi. iya, Selain nama gue berubah dari Agni jadi Anggi, sungguhpun gue kaya perenang yang pake gaya – gaya, ngangkat kedua tangan gue tinggi – tinggi sambil ngibas – ngibas fin (kaki katak) gue, memasrahkan dari dengkul sampe mata kaki untuk disengat ubur – ubur. Nasiib, nasiib.

Pas kita semua mulai masuk kedasar laut, mendadak gue berada ditengah2 kumpulan ikan Scissortail Sergeant, ikan belang – belang item biru yang bisa dengan gampangnya kita temuin walau cuma snorkeling, gara – gara Alberto ngasih botol penuh roti ke gue, Lucunya, itu botol belom gue buka sama sekali tapi ikan – ikan udah mulai berebut disekitar gue buat minta makan, hihi. Selain itu ada juga beberapa ikan Coral Pennantfish dan ikan warna pink-biru-kuning yang gue gatau namanya dan masuk jenis apa. hehehe. Maklum, nubie.

Kedua foto diatas gue ambil waktu gue snorkeling di tempat yang sama. Atas, gue bersama ikan Scissortail. Bawah, Corral Pennantfish

Gue kasih lagi botolnya ke Alberto karena dia dan Natalia mau foto – foto. Instruktur gue ngasih sinyal untuk ngikutin dia muter. Diatas karang – karang, ada ikan yang lagi tidur. Serius, dia tidur! Ikan jenis surgeon fish lagi pewe leyeh – leyeh di karang sambil beberapa ikan kecil matuk – matuk dia. Gue berusaha manggil instruktur gue sambil nunjuk – nunjuk ke ikan itu trus ngasih sinyal bobo, suatu kebodohan sih, secara sinyal ini ga ada di dalam bahasa diving. Pas Instruktur gue merapat kearah gue bareng Don, mereka emang ngasih tampang bingung dengan gaya gue yang gerak – gerak nunjuk trus nangkupin kedua tangan gue di pipi kanan.

Gue excited banget terutama setelah gue ketemu ikan – ikan lucu itu. Masih banyak yang belum gue tau, belum gue liat.  Tapi setelah ngantongin license, gue bakal bisa ketemu macem – macem jenis ikan dan biota laut lainnya kan? hihi.

Selalu ada awal dari segala sesuatu. Dan ini lah awal dari gue untuk bisa mengeksplor Indonesia, ga cuma beberapa ribu meter diatas permukaan laut, tapi juga beberapa meter dibawah permukaan laut. Ga cuma ngambang2 dan ngap – ngapan free dive untuk ngeliat lebih deket apa yang ada di dasar laut, tapi gue bisa berlama – lama di deket koral dan karang yang gue pengenin. Hihi gue seneng banget. Yuk next, kita kemana!

, , , , ,

16 Comments

Antri Sarapan di Warung Nasi Men Weti

“Kak Nia, bangun..ayo ke pantai..setirin, mobilnya ga muat kalo satu…” suara ade gue sambil goyang – goyangin badan gue yang masih asik tidur pules. Aaahh yaaa, gue emang ngejanjiin adek gue kalo gue mau nganterin dia yang semalem ngerengek2 nangis minta main ke pantai. Ini apa sih, mulai ketularan gue apa bocah lima taun ini? Sok  – sokan minta ke pantai! Huuaaaa…

Tapi itu masih jam 5 pagi waktu Indonesia bagian tengah which is jam 4 pagi waktu Indonesia bagian barat. Gue emang sempet bilang ke ade gue yang satu lagi kalo gue mau nganterin dia sambil sekalian liat sunset. Tapi kata sepupu gue yang ngikut bawa bocah – bocah, disini jam 6 udah terang banget. jadi mesti berangkat sepagi itu. Jadilah gue langsung siap – siap, dan bahkan gue cuma inget bawa tas, kacamata, kamera dan kunci mobil. Gue lupa kalo gue ga bawa handphone dan gadget lainnya. Berangkatlah kita beriringan dengan mobil sepupu gue didepan yang berisi keponakan – keponakan dan sepupu gue lainnya. Tujuan kita adalah Pantai Sanur, pantai yang juga punya julukan Pantai Matahari Terbit.

Pantai Sanur letaknya tepat di timur kota Denpasar. Pantai ini disebut juga lawannya Pantai Kuta, karena kalau di Kuta kita bisa nikmatin sunset, sedangkan kita bisa nikmatin sunrise di Sanur. Selain untuk nikmatin sunrise, pantai ini jadi tempat wisata untuk para penyelam atau cuma sekedar snorkeling. Kata para diver yang udah ahli, pantai ini punya ‘keadaan yang ramah’ jadi bisa dipake untuk penyelam pemula ataupun yang udah expert.

Pas kita nyampe sana, Sanur masih lumayan sepi. Cuma ada beberapa wisatawan dengan kamera SLR-nya dan penjaja gorengan. Setelah puas foto – foto, gue cuma bisa duduk nungguin adek gue dan ponakan gue lari – larian dan main di pasir. Tiba – tiba sepupu gue bilang “Tu, kesana yuk nongkrong – nongkrong! Kakak mau makan. Mau ikut makan ga?” Gue yang saat itu luar biasa ngantuk jadi ngikut aja. Kakak gue menuju tempat yang rame orang duduk – duduk. Gue celingak celinguk. Ada warung makan kecil tapi masih belum buka gitu ga jauh dari gapura pantai. “Ini Tu, ini warung yang enak itu!” Boooook, kayanya sih beneran enak, soalnya belum buka aja orang – orang udah duduk ngantri nunngguin warung itu buka.

Warung makan ini namanya Nasi Bali Men Weti. Makanan yang dijual tentu aja nasi campur khas Bali. gue ngelirik jam, masih jam 7 lewat waktu Indonesia bagian tengah. Warung ini letaknya tepat di sebelah gapura Beach Market Sanur I, disebelah kiri jalan kalo dari arah pantai. Gue duduk nungguin warung ini buka sambil nyeker, sebuah kebodohan gara – gara nyawa bener – bener belom kekumpul gara – gara kaget dibagunin. Mulai mati gaya gara – gara gabawa gadget apapun sedangkan kakak sepupu gue santai banget nungguin sambil main Ipad. Jadi gue cuma foto – foto aja sambil diliatin orang. Bodo amat ah..

Jam setengah delapan, akhirnya ada mobil pick up dateng ngebawa bokor – bokor makanan. Ada Ayam goreng, Ayam betutu, sate lilit, telur bumbu tomat, jukut urap (jukut itu sayuran dalam bahasa bali), ikan berbumbu, daun ubi bumbu cabe, kacang tanah goreng, kulit ayam goreng dan sambel matah (sambel mentah, isinya cabe bawang dan rempah – rempah lainnya yang disiram pake minyak kelapa. Sambel matah ini merupakan sambel khas Bali).

Yang menarik perhatian gue, si Ibu yang ngejual (gue mengindikasikan Ibu ini sebagai Men Weti, Men = Ibu dalam bahasa Bali) santai aja walaupun udah banyak yang mau beli. Ada beberapa pembeli yang ga sabar langsung mesen, padahal orang – orang yang disana masih siap – siap. Men Weti dengan cueknya nyodorin pisang rebus sambil bilang “ni yang laper makan aja dulu pisangnya” pake logat Bali yang kentel. Kemudian ngeloyor sambil nyiapin canang sari (bunga – bungaan sesaji yang ditatakin uletan janur) dan kemudian nyembahyangin di sekitar warung. Para wisatawan cuma ngelongo ngeliatin tingkah Men Weti sembahyang. Ya, cara kami berdoa dan bersyukur atas anugerah yang dilimpahkan kepada kami emang gitu.

Setelah selesai sembahyang dan bokor – bokor makanan ditata rapi, para pembeli langsung berhambruk antri ngedeketin Men Wetti untuk nyebutin pesanan – pesanan mereka. Walaupun warung ini tersohor banget, tapi harga tiap porsinya masih tetep 15 ribu rupiah. Kalau kata sepupu gue dan om gue, orang Bali atau orang lokal yang kesini harus sabaaaarrrr banget. Karena Men Weti itu ga ngeliat siapa yang antri pertama, kedua dan sebagainya. Kalau ada pejabat yang dateng, dia yang diutamain. Bahkan supir pejabat yang udah dia kenal sering kesana, bakal diutamain juga. Haha, ini gue gatau sih karena jujur aja gue ga ngerasain ikutan ngantri. Yang ngantri istrinya sepupu gue. Hekekekekekek..

Lidah gue bisa dibilang bukan lidah orang Bali. Karena gue kalo mesen nasi campur pasti pake porsi anak kecil, alias yang pedes – pedesnya di exclude. Makanan gue itu cuma berupa nasi, ayam betutu, telor tanpa sambel, sama kulit ayam goreng. Jadi mohon maaf yang sebesar – besarnya kalo gue gabisa nyeritain secara mendetil tentang rasanya. Tapi, kalau dari cerita gue tentang gimana penuhnya tempat ini, bisa kebayang kan gimana enaknya sampe orang – orang rela antri ditengah panasnya udara pantai? Ha! Yang penasaran, monggo langsung ke jalan Pantai Segara Sanur, Denpasar Bali. Warung ini buka dari jam 8 sampe jam 12 siang. Tapi kadang jam 11 udah tutup karena sold out. So, Lets!

, , , ,

12 Comments

Desa Trunyan, Tempat Buang Mayat yang Legendaris

Tata cara dan tradisi kematian kami sebagai orang Bali bisa dibilang sangat tidak mainstream dalam adat istiadat dan budaya Indonesia. Setelah badan rohani kami meninggalkan badan kasar (jasad), maka badan kami akan di bakar, di kremasi, atau bahasa adat balinya disebut Ngaben. Engga jarang juga, tradisi ngaben di Bali jadi obyek wisata yang diburu bagi pecinta wisata budaya.

Tapi ada salah satu desa di Bali yang punya adat yang beda dalam memperlakukan badan kasar manusia ketika meninggal. Gue yakin kalian udah pernah denger kalau di Bali ada sebuah tempat diseberang danau yang disebut – sebut sebagai ‘tempat buang mayat’. Jujur aja, dari jaman gue kecil, kalau orang – orang mulai nyadar nama gue ada embel – embel Putu, yang notabene Bali banget, pasti pada nanyain tradisi gimana gue mati dan nanyain tentang ‘tempat buang mayat’ yang terkenal ini. Penasaran? Gue juga! Jujur, 23 tahun gue jadi orang Bali, gue belum pernah tau tentang tempat ini, akhirnya kesampean juga gue ngunjungin desa Trunyan dengan segenap tradisinya.

Gue udah izin sama bokap nyokap dan seniat itu pergi bareng ade gue, minta tolong dianter sama temen nyokap untuk pergi ke Trunyan. Desa Trunyan berlokasi di pinggir Danau Batur, sebuah danau berbentuk bulan sabit berdampingan dengan Gunung Batur (1717 M Diatas Permukaan Laut) yang berada di kecamatan Kintamani, Kabupaten Bangli. Kalau udah sampe Kintamani, kita bisa lewat Desa Kedisan atau Desa Toya Bungkah yang letaknya sama – sama di pinggir Danau Batur untuk nyebrang ke Desa Trunyan. Setelah menempuh arak 65 KM dari rumah gue di Denpasar untuk nyampe Kintamani, gue memutuskan untuk lewat Desa Kedisan karena mau makan siang di Resto Apung yang kebetulan letaknya cuma beberapa meter dari tempat penyeberangan di Desa Kedisan.

Sebelumnya gue udah diwanti – wanti sama orang – orang untuk make kapal penyeberangan yang resmi dari pemerintah yang bisa ditemuin di loket pembelian tiket. Emang harganya jauh lebih mahal dibanding dengan yang ga resmi, tapi lebih aman. Beberapa cerita kecurangan – kecurangan yang gue denger kalau kita pake agen penyeberangan yang ga resmi adalah nanti ditengah danau kapal motor dimatiin, trus kita bisa dipalak dimintain uang lebih banyak dari agen resmi, baru akhirnya motornya mau dinyalain lagi dan dijalanin untuk ngebawa wisatawan pulang. Tarif agen penyeberangan resmi waktu gue naik kapal penyeberangannya emang lumayan ngerogoh kocek yang agak tebel, 450 ribu untuk 4 orang. Mayaaann, tapi gapapa, kan baru abis dapet duit THR. Hekekekekekek.

Untuk nyebrang danau menuju Kuburan Desa Trunyan, cuma butuh waktu kurang lebih 15 menit. Siapin jaket dan jangan lupa minum obat penahan angin, karena walaupun matahari terang nyinarin kita, anginnya dingin banget nerpa badan. Haha, untung gue lagi ga kecentilan mentang – mentang di Bali sok pake dress atau lengan buntung. Hawa di Kintamani sejuk banget. Kurang lebih 17 derajat celcius dan kadang – kadang bisa turun sampe 12 derajat celcius kalau lagi musim tertentu. Sampe di Kuburan Desa Trunyan, kita langung disambut sama penjaga yang juga bisa jadi gaet untuk ngejelasin segala macem pertanyaan kita. Mulailah kita ngoceh nanya ini itu.

Mitos sejarahnya, dahulu kala ada Raja Solo dari Keraton Surakarta punya 4 anak yang tertarik sama bau harum yang berasal dari Bali. Anak – anaknya dateng ke Bali dan tiba di kaki Gunung Batur. Anak sulungnya akhirnya mendapati seorang dewi cantik jelita yang sedang duduk di bawah Pohon Taru Menyan yang ternyata jadi sumber bau harum itu. Taru berarti pohon, menyan berarti harum. Pada akhirnya mereka berdua menikah, kemudian dijulukin Ratu Sakti Pancering Jagat dan Ratu Ayu Pingit Dalam dasar. Mereka akhirnya menjadi  dewa tertinggi bagi desa Taru Menyan dan sang istri jadi dewi Danau Batur yang dipercaya jadi dewi penunggu Danau Batur. Atas kepemimpinan mereka, rakyat Desa Taru Menyan hidup aman sejahtera tanpa ada gangguan luar. Sang Raja memerintahkan rakyatnya untuk menghilangkan bau harum yang menyebar ke seluruh penjuru itu supaya ga menarik perhatian orang luar, demi mempertahankan keamanan desanya. Raja memerintahkan rakyatnya agar jenazah – jenazah orang yang sudah meninggal ga dikubur melainkan ditimbun di bawah Pohon Taru Menyan. Lama kelamaan bau harum tersebut ga menebar ke seluruh penjuru tapi juga ga menebar bau busuk dari bangkai jenazah yang ditaroh disana. Kemudian Desa Taru Menyan lebih dikenal dengan nama Desa Trunyan.

Pohon Taru Menyan

Desa ini merupakan sebuah desa Bali Aga, Bali Mula dengan kehidupan masyarakat yang unik dan menarik. Bali Aga, berarti orang Bali pegunungan, sedangkan Bali Mula berarti Bali asli. Kebudayaan orang Trunyan mencerminkan satu pola kebudayaan petani yang konservatif.

Secara spesifik, terkait dengan kepercayaan orang Trunyan mengenai penyakit dan kematian, maka cara pemakaman orang Trunyan ada 2 macam. Sebenernya ga semua mayat – mayat warga desa ditaruh di kuburan ini. Desa Trunyan punya tiga jenis kuburan yang terdiri dari kuburan utama, diperuntukkan untuk jenazah orang yang dianggap paling suci/baik dan meninggal secara wajar dengan jazad utuh (istilahnya mepasah). Biasanya orang -orang yang dikubur disini adalah pemuka agama dan pemimpin atau pemuka adat dan lain-lain yang dihormati. Kuburan yang kedua adalah kuburan bagi orang dewasa dan bayi yang meninggal dengan jasad utuh. Nah, jenazah – jenazah ini cuma dibungkus daun janur dan bambu. Sedangkan untuk kuburan yang terakhir adalah kuburan bagi orang-orang yang meninggal secara tidak wajar seperti dikarenakan bunuh diri, bencana alam atau kecelakaan lalu lintas dan sebagainya yang jenazahnya ga lengkap atau cacat. Nah untuk yang terakhir ini tempatnya beda, karena jenazahnya dikubur, ga ditaruh utuh di kuburan.

Untuk keperluan pemakaman, di desa Trunyan terdapat kuburan yaitu:

  • Sema wayah untuk pemakaman jenis mepasah
  • Sema bantas, untuk dengan penguburan.
  • Sema nguda, untuk kedua jenis pemakaman yaitu mepasah maupun penguburan.

Gue cuma mampir ke kuburan yang mepasah. Di depan gapura kita udah disambut sama tulang tengkorak. Masuk lewat gapuranya, kita langsung ketemu sama Pohon Taru Menyan yang sangat legendaris itu. Banyak sesajen dan bekas – bekas sarana upaca adat berserakan seperti janur kering, keranjang, uang koin, dan juga tulang – tulang manusia. Kuburan ini tergolong sempit, dengan hutan yang masih dihuni monyet – monyet di belakangnya. Kebetulan waktu gue kesana, ada mayat yang baru berumur 1 bulan. Bener aja dooonggg, mayatnya bener – bener ga bau sama sekali. Gue nanya lagi kenapa ini ga dibersihin, ternyata untuk ngebersihin kuburan ini perlu diadain upacara gede yang cuma boleh diadain selama lima tahun sekali. Nah, yang udah dbersihin, tulang tengkoraknya dijejerin di atas batu deket yang ngebatasin kuburan dengan hutan.

Sebenernya kalau mau liat desa dan kuburan lainnya, kita bisa dianterin pake boat tanpa ada biaya tambahan. Kalo gue sih karena asal gue dari Bali dan kampung gue juga masih berupa desa, so I bet it  will be the same. Yaaa, kurang lebih lah pasti sama lah. Jadi yang ngendarain boat cuma ngebawa gue keliling Danau aja. Lumayan bisa ngeliat pemandangan bukit – bukit, desa – desa dan Gunung Batur.

Danau Batur sendiri merupakan obyek wisata yang cukup menarik bagi wisatawan. Danau ini letaknya di kaki Gunung Batur dan diyakini merupakan sebuah kaldera purba. Kaldera atau kawah raksasa itu diduga terjadi akibat letusan dahsyat gunung Batur puluhan ribu tahun yang lalu. Kaldera  itu sekarang digenangin air yang menjadi sumber air dari sebagian besar lahan pertanian di Bali. Yes, air dari danau ini mengalir ke hampir seluruh sungai besar di Bali seperti sungai Unda di Bali Selatan, Sungai Suni di Bali barat, dan Sungai Bayumala di Bali Utara. Dari aliran sungai itulah air Danau Batur kemudian dibagi- bagi dengan tata aturan khusus yang disebut subak (sistem pengairan sawah di Bali). Di pinggir danau ini berdiri Pura Batur sebagi tempat pemujaan Betari Danu, yakni manifestasi Tuhan dalam fungsinya sebagai dewi pelindung pertanian

Begitu selesai wisata Trunyan dan muter – muter Danau Batur, kita bisa jalan – jalan ke sekitar Kintamani, dimana terletak batuan – batuan yang merupakan lahar gunung merapi yang udah mengering. Daerah ini baguuuussss banget!!

Nah, sekarang, coba tanya gue tentang ‘tempat buang mayat’ yang tersohor itu. Gue ga akan senyum – senyum sosial lagi kayak dulu – dulu. gue bakal ceritain sampe ke sejarah dan pemandangan alamnya. hihi.

, , , , , , , , ,

27 Comments

Minal Aidzin Walfaidzin

No Comments

Kareta kuda ku duduk dimuka – Eh – Kareta Kencana Ngajogjakarta

Mobil yang dikemudiin Om Eddy, driver keluarga om gue nyampe ke sebuah kompleks perumahan, keluarga kecil itu begitu hangat nyambut gue yang lagi – lagi bepergian sendiri. Saat itu gue berada di Timoho, Jogjakarta, disebuah rumah milik Drg. Widyawati yang notabene merupakan iparnya tante gue (kakak dari nyokap), jadi jatohnya masih sodara lah yaaa..kedatangan gue ke Jogja kali ini sebenernya dalan rangka singgah, sebelum gue berangkat lagi ke Bali untuk ngabisin libur Lebaran yang lumayan panjang.

Bu Wid punya 2 anak yang menurut gue sangat berprestasi bernama Tunjung & Aryo. Bu Wid, yang sekarang jadi orang tua tunggal untuk mereka begitu semangat cerita dan ngenalin anak – anaknya ke gue. Maklum, walaupun kita sodara, gue belum pernah ketemu mereka sama sekali. Tunjung baru pulang dari Brazil dalam rangka student exchange, Aryo baru pulang dari Scout Camp di Amrik. Dengan umur mereka yang sangat muda, gue bener – bener salut atas keberanian mereka menjelajah benua lain untuk suatu kegiatan positif. Guepun salut sama Bu Wid, yang ditengah kesibukannya praktek sampe larut malem sebagai dokter gigi, masih sanggup mendidik anak – anaknya untuk jadi pribadi yang luar biasa.

“Aaaaa Kak Nia udah siaaapp!! Aku belom mandi!!” teriak Tunjung waktu gue turun dari tangga menuju meja makan. Hahaha. Pagi itu emang Tunjung janji mau ngajak gue jalan – jalan sekitar Jogja sebelum waktunya gue ngejar Flight ke Bali. Jogja sebenernya bukan tempat yang asing bagi gue, guepun udah beberapa kali menginjakan kaki gue di kota budaya ini. Walopun begitu, masih banyak tempat yang belum pernah gue kunjungin.

“Kak Nia ntar Flight jam berapa? Jadi kita kemana? Mau jalan – jalan, mau makan, atau mau belanja? Aku bisa nemenin Kak Nia kemana aja Kak Nia mau hari ini!” tanya Tunjung bersemangat. Gue seneng banget. Tapi berhubung waktu gue di Jogja sangat singkat dan gue udah cukup banyak tentengan yang ngebuat gue males untuk belanja – belanji, gue memutuskan untuk jalan – jalan sambil hunting foto di kawasan yang “Jogja banget”. Mana lagi selain Keraton Jogjakarta.

Keluarga Om gue merupakan keluarga keturunan keraton. Papah Dewang (Om gue) dan Bu Wid merupakan cucu dari Ki Hajar Dewantara. Jujur aja gue ga tau banyak tentang seluk beluknya dan ga ngerasain pengalaman ngajogjakarta bareng Papah Dewang, jadi gue ga bisa cerita lebih mendetil ke kalian. Beberapa waktu yang lalu Papah Dewang sm Mama Ida (kakaknya Nyokap gue) baru abis dilantik dan dapet gelar kanjeng sesuatu entah apa, hihi namanya ribet jadi gue susah ngafalnya.

“Ini kita udah deket loh kak, itu keratonnya di ujung jalan itu tinggal belok kiri trus kita sampe”, Kata Bu Wid di dalem mobil. Bu Wid ikut nganter kita ke keraton, tapi ga ikut turun karena udah harus praktek. Pelataran keraton saat itu sepi banget, cuma ada beberapa pedagang, tukang becak, dan beberapa wisatawan asing. Sayangnya begitu mobil yang disetir Om Eddy ninggalin parkiran, kita dikasih tau tukang becak disana kalau hari ini Keraton tutup karena ada upacara tujuhbelasan di dalem. Sayang banget..

Banyak tukang becak yang nawarin alternatif tempat wisata lainnya, seperti Taman Sari, Dagadu, Malioboro, dan lain-lainnya. Hmmm beberapa waktu lalu kan gue udah ngunjungin Taman Sari. Dagadu atau Malioboro? No, gue lagi ga minat untuk belanja. Tunjung akhirnya ngajak gue ke Musium Kareta Karaton Ngajogjakarta yang bisa ditempuh dengan jalan kaki dari pelataran Keraton.

Musium ini letaknya ga jauh dari Alun – Alun dan letaknya nyaris bersebelahan dengan gedung Keraton. Berbeda dengan musium kereta api yang ada di Semarang atau di Ambarawa, musium ini isinya kereta kencana, kereta yang ditarik kuda kencana yang hanya bisa ditumpangi oleh keluarga keraton.

Kalian inget cerita Cinderella? Dimana labu bisa berubah jadi sebuah kereta kencana yang bagus banget? Nah, kata “kereta kencana yang bagus banget” yang awalnya cuma bisa gue bayangin atau gue liat di kartun cinderella bisa tergambar dengan jelas keberadaannya di Musium Kareta Karaton Ngajogjakarta ini. Kareta loh ya, bukan Kereta.

Sebelum masuk, kita harus bayar tiket seharga 3ribu rupiah, kalau bawa kamera, kena charge seribu rupiah. Di Musium ini ada sekitar 23 buah kareta kencana dengan fungsi yang berbeda – beda, dengan nama yang berbeda dan perlakuan yang juga berbeda. Misal, ada beberapa kereta yang setiap selasa dan jumat kliwon harus diberikan sesaji sebagai ritual yang disebut Jamasan, yang selalu dilaksanakan oleh penjaga musium. Begitu masuk musium, tampak deretan kareta – kareta koleksi kerajaan yang dirawat dengan baik berikut nama – nama dari kareta tersebut. Di dinding – dinding musium terdapat foto – foto moment bersejarah kerajaan dari jaman Hamengkubuwono ke- I. Begitu masuk, gue dan Tunjung langsung terkesima dengan bentuk dari kereta – kereta yang dipamerin. Rasanya seperti ada di dalem film kolosal.

Setelah jalan sepanjang lorong, ada replika kuda kencana di tengah musium. Replika kuda ini ukurannya gede banget!  dan di tengah – tengah musium ini terdapat kereta – kereta khusus yang dianggap pusaka. Gue ketemu bapak – bapak penjaga musium yang juga sebagai gaet. Beliau nyeritain panjang lebar asal muasal kereta – kereta pusaka ini. Mulai dari namanya, asalnya pembuatannya, fungsi dan kegunaannya, sejarahnya, sampe ritual yang harus dilaksanain untuk kereta tersebut. Gue cukup takjub ngedenger cerita bapak gaet ini. lebih salut lagi sama kemampuannya nginget cerita sejarah sampe mendetil dari waktu sampe orang – orang yang terlibat di dalamnya.

Ada beberapa kareta pusaka yang menarik perhatian gue. Yang pertama kereta Jenasah yang dikasih nama Kareta Roto Praloyo. Menurut cerita dari Bapak Gaet,  kareta ini merupakan peninggalan dari Raja Hamengkubuwono ke VIII. Beliau yang punya ide, kemudian di beli pada tahun 1938 dan pada akhirnya dipakai sendiri saat wafatnya. Kareta ini baru dipake 2 kali, yang kedua kalinya untuk Sri Sultah Hamengkubuwono ke IX. Fungsi dari kareta jenasah ini tentunya untuk membawa jenasah raja menuju pemakamannya di Imogiri, sekitar 18 km dari Keraton, dan ditarik sama 8 kuda. Anyway, abdi dalem yang ngikut arak-arakan jenasah ini harus pake baju adat lengkap dan ga boleh pake alas kaki. Jadi bisa dibayangin kan seberapa loyalnya pengabdian para abdi dalem keraton untuk rajanya.

Kareta Roto Praloyo

Kemudian ada Kareta Emas, atau disebut juga Kareta Kencana, alias Kareta Garudo Yeksa. Kareta ini buatan Belanda tahun 1861 pada masa Sri Sultan Hamengkubuwono ke VI. Kareta ini ditarik 8 ekor kuda yg sama (warna dan jenis kelamin). Kareta ini selalu dipake setiap pelantikan raja. Ritual yang harus dilakukan untuk kareta ini adalah upacara pemadian setiap setahun sekali setiap dibulan Suro. Semuanya yang ada di kareta ini masih asli termasuk simbol/lambang Burung Garuda-nya yang terbuat dari emas 18 karat seberat 20kg. Bentuk mahkota-nya yang terbuat dari kuningan dengan puncaknya berbentuk seperti Tugu Monas karena konon sejarahnya Soekarno emang make bentuk mahkota ini untuk ngebuat desain Tugu Monas. Design kareta datang dari Sri Sultan Hamengkubuwono ke- I. Pengendali kuda hanya 1 orang dan kareta ini masih dipake sampai sekarang.

Kareta Garudo Yeksa

1 lagi yang paling menarik adalah kareta pusaka, alias Kareta Kanjeng Nyai Jimad. Kareta ini merupakan kareta tertua dari semua kareta yang ada di musium ini. Bapak gaet cerita lagi dengan penuh semangat, hormat dan santun, katanya kareta ini buatan Belanda tahun 1750. Asli-nya hadiah dari Spanyol yang pada saat itu udah punya hubungan dagang dengan pihak kerajaan. Kareta ini fungsinya untuk alat transportasi sehari-hari Sri Sultan Hamengkubuwono ke I – III. Kareta ini diitarik oleh 8 ekor kuda. Bapak gaet nunjuk ke aarah muka kareta dengan jempolnya. Disitu ada patung wanita, makanya disebut nyai. Setiap selasa dan jumat kliwon, kareta ini diberi sesajen. Setiap bulan Suro setahun sekali dilakukan upacara pemandian untuk kareta ini. Untuk ritual ini, setiap tahunnya harus ada kareta lain yang secara bergantian nemenin Kareta Kanjeng Nyai Jimad untuk dimandiin. Rtual Jamasan ini dilakuin oleh laki – laki lengkap dengan pakaian adat abdi dalem, pake beskap full dengan blangkonnya. yang unik lagi, air mandi kareta ini banyak diperebutkan. katanya sih bisa membawa berkah untuk kesehatan, umur panjang, juga untuk hasil bumi.

Kareta Kanjeng Nyai Jimad

Abis ngobrol – ngobrol sama bapak gaet, bapak gaetnya nawarin untuk bantuin kita foto – foto didepan kereta – kereta favorit kita itu. Gue sedikit terkaget – kaget sih, karena rasa – rasanya gue denger suara kuda. Awalnya gue pikir bunyinya dari replika kuda besar itu. Pas gue tanya ke bapak gaetnya, ternyata itu suara kuda asli, kuda milik kerrajaan yang besarnya sebesar kuda replika. Gue penasaran, akhirnya gue pamit sambil berterima kasih buat semua penjelasan dari Si Bapak. Abis itu gue langsung cabut ngikutin arah suara Kuda. Bener aja dooongg, itu kuda sumpah gede banget!

Gue seneng bisa ngenal kerajaan jogjakarta setelah main ke musium ini. Guepun ga nyangka kalo ternyata kerajaan itu ga cuma ada di Inggris, tapi kita juga punya. Otak gue bercampur antara kearifan budaya lokal dengan kemewahan kerajaan ala Indonesia. Luar biasa. Nanti kalau ada waktu lagi, kita sempetin weekend ke Jogja buat main ke Keraton ya! Ga kerasa udah semakin siang dan Om Eddy udah ngejemput di parkiran. I gotta catch my flight to Bali. See you soon Jogjakarta. See you soon Tunjung! Terima kasih banyak yaaa.. :)

, , , , , , ,

11 Comments

Satu Hati, Satu Jiwa, Satu Tekad Bersama Melestarikan Hutan

, ,

2 Comments

Welkom in Malang (Part II)

Pagi itu dingin banget, walau udah selimutan rasanya ga pengen bangun buat ngapa – ngapain. Sarapan aja males, boro – boro buat mandi. Tapi Mas Ibnu udah rapi dan seger muncul di depan hotel. “Yuk Sarapan!” Sinting emang, bulan puasa gini dia ga puasa lagi. Hahaha. masih muka bantal kita sarapan di Lobby yang isinya bule – bule semua kecuali petugas hotel dan kita. Keasikan makan sambil baca koran, sampe duo geng hore kita Genthonk-Jonggi muncul. Kita kesiangan boookk! Baru inget kalo kita janjian jam 8 buat jalan – jalan disekitar Malang sebelum waktunya balik ke kota masing – masing.

Perut gue ada bakat lah ya bule – bule gitu sarapan toast, scramble, ham + cheese :D

Mungkin bule – bule ini pada suka dateng ke Malang karena selain hawanya adem, banyak bangunan ala Belanda, tapi juga ga luput dari budaya asli Indonesia. Waktu awal keluar stasiun, gue ngeliat papan pariwisata yang ngasih tau tempat – tempat pariwisata yang ada di Malang. Saat itu selain Bromo, mata gue tertuju ke foto Candi Singosari dan sedikit ulasannya

Kalian mungkin masih inget pelajaran sejarah tentang Kerajaan Hindu – Budha di Jawa Timur yang bernama Kerajaan Singosari, beberapa mengenal dengan Kerajaan Tumampel dengan rajanya yang terkenal gara – gara cerita Keris Mpu Gandring, yaitu Ken Arok (1222). Di antara sisa-sisa peninggalan Kerajaan Singosari, ada sebuah bangunan sebagai tempat pemujaan raja atau leluhur raja. Salah satunya adalah Candi Singosari ini. Candi Singosari tepatnya terletak di Desa Candirenggo, Kecamatan Singosari. Dari Jalan gede, gue ngeliat mobil Jonggi yang ngebawa kita kesana masuk ke jalan yang ada gapuranya “Jalan Tumampel”. Bhuoosss, gue berasa lagi belajar sejarah secara live!! Asik abis.

Nyampe di Candi Singosari, ada posko penjaga candi. Kita nulis daftar tamu (yang lagi – lagi sisinya dipenuhin sama wisatawan Eropa) dan ngasih retribusi seikhlasnya. Seperti guyonan gue – Mas Ibnu – Ami, setiap ke tempat baru kita mesti muterin tempat itu. “Dua setengah kali, pokoknya setengahnya harus lewatin tengah – tengahnya!” Ngaco emang, gimana coba cara nembus candi?! Atap candi ini bentuknya limas, di kaki candi ada bilik dengan lambang Yoni (lambang kewanitaan). Ada beberapa bilik – bilik di candi itu yang dulunya berisi arca Durga (utara), Ganesa (timur) dan Siwa Guru (selatan). Kecuali arca Guru, arca-arca lain udah ga ada pada tempatnya. Di bilik tengah ini terdapat suatu saluran di bawah lantai bilik. Konon katanya dulu dipake untuk mengalirkan air pembasuh linggayoni ke suatu pancuran (sekarang sih udah ada, tapi bekasnya masih keliatan jelas). Di atas bilik candi dan relung ada hiasan kepala Kala. Dalam pada itu di sisi kiri kanan bangunan penampil yang ada di depan ( arah barat) terdapat relung tempat arca Nandiswara dan Mahakala.

Yang serunya, di depan candi itu ada beberapa arca. Pas gue tanya ke penjaganya “Arca Ken Dedes-nya dimana pak?” katanya, “Ooo kalo itu sih udah di Jakarta mbak” Lah, gue bingung. Mungkin si bapak ngebaca air muka gue, jadi dia lanjutin, “Masuk museum.” Oooo…

Arca Guru di dalam bilik

Anggep aja kita berdua bidadari yang mau pulang ke khayangan

Ga jauh dari Tempat candi Singosari, ada alun – alun yang ada dua arca penjaga bernama Arca Dwarapala. Dwarapala itu merupakan penjaga pintu atau gerbang dalam ajaran Budha dan Siwa pada jaman kerajaan. Dwarapala biasanya digambarin dengan bentuk yang menyeramkan. Arca Dwarapala ini merupakan Dwarapala terbesar di pulau Jawa. Dwarapala biasanya ditempatin sepasang di pintu gerbang masuk. Jaman dulu, tergantung kekayaan dan kemakmuran kerajaannya. Semakin makmur, semakin banyak kerajaan itu punya Dwarapala.

Waktu masih mencukupi untuk kita jalan – jalan. Kata Jonggi, di deket rumah dia ada Candi Badut. Penasaran siih, tapi kalau kita balik ke kota, takutnya malah jadi ga cukup waktu. Pas lewat jalan sekitar situ, ada plang menuju Candi Sumberawan. Berhubung jaraknya cuma beberapa kilometer, jadi kita sekalian kesana mumpung masih ada waktu.

Candi Sumberawan ini ternyata harus ngelewatin jalan setapak sejauh 800 meter. Gue agak ga tega sih sama Genthonk dan Jonggi yang lagi puasa. Beda sama mas Ibnu yang belom apa – apa udah ngacir ke minimarket. Hekekekekek. Di kiri jalan setapak menuju candi ada sawah ijo yang berundak – undak seperti di Bali walo undakannya ga tinggi. Di kanan jalan ada aliran sungai kecil yang airnya bersih dan jernih banget, maka waktu jalan kita ngelewatin beberapa warga yang lagi mandi di sungai itu.

Ami & Mas Ibnu. Akhirnya gue memunculkan muka Mas Ibnu walopun kecil :p

Candi Sumberawan ini cuma berupa stupa, polos tanpa ada ukir – ukiran sama sekali. Lokasi tepatnya ada di Desa Toyomarto, Kecamatan Singosari, cuma 6 kilometer dari Candi Singosari. Berdasarkan informasi, stupa ini punya ukuran panjang 6,25 m, lebar 6,25 m, tinggi 5,23 m, dan dibangun di ketinggian 650 m di atas permukaan laut, di kaki Gunung Arjuna. Di sekitar lingkungan stupa banyak berdiri pohon – pohon besar, dan ada semacam danau tempat warga sekitar berenang – berenang atau mandi.

Sebelum masuk lingkungan Candi, kita ngelewatin hutan kecil dengan pohon tinggi – tinggi

Konon katanya Candi Sumberawan ini dulunya bernama Kasurangganan atau Taman Surga Nimfa, sebuah nama yang terkenal dalam kitab Negarakertagama. Tempat ini dulunya dikunjungin sama Hayam Wuruk pada tahun 1359 masehi, sewaktu ia mengadakan perjalanan keliling. Dari bentuk-bentuk yang tertulis pada bagian batur dan dagoba (stupanya), diperkirakan bahwa bangunan Candi Sumberawan didirikan sekitar abad 14 sampai 15 masehi, ketika jaman kerajaan Majapahit. Beda sama Candi Singosari, Candi yang berbentuk stupa ini gapunya bilik – bilik. Konon dulunya tempat ini dibangun sebagai tempat pemujaan dan tempat penyimpanan senjata.

Penampakan Candi Sumberawan

Lumayan ya, dalam sehari ilmu Sejarah gue nambah. Kalo gue masih SMP, Bu Suryati (guru sejarah SMP gue) bakal sayang banget nih sama gue, huehehehe. Sayangnya waktu udah makin sempit dan gue harus ngejar si Senja Singosari, kereta bisnis yang ngebawa gue balik ke Semarang. Kali ini gue misah, Ami langsung ke Jakarta leyeh – leyeh dalam gerbong eksekutif, Mas Ibnu masih punya waktu sehari lagi tapi mau ngunjungin keluarganya, Genthonk dan Jonggi kembali ke kehidupan sehari – harinya. Terima kasih banyak Genthok, Terima kasih banyak Jonggi. Terima kasih juga buat Ami dan Mas Ibnu yang membuat suasana sendu gue berubah jadi hari – hari penuh tawa.

Seperti kata Genthonk, wisata sejarah emang bukan suatu hal yang menarik buat dikunjungi, apalagi oleh anak – anak muda seperti kita. Tapi sejarah akan membuat kita menjadi lebih baik lagi di kedepannya. Belajar dari kesalahan, dan mencontoh budi pekertinya. Anyway, gue jadi inget motto Bung Karno yang terdoktrin di otak gue oleh Bu Suryati, JAS MERAH, Jangan Sekali – Sekali Melupakan Sejarah. Jos Grandhuooosss!!

, , , , , ,

7 Comments

Welkom in Malang (part I)

“Puhlease deh teteh, Malang itu Jawa Timur kaleee, kalo Semarang Jawa Tengah. Jauuuhhh” kata Genthonk via BBM ngejawab pertanyaan bodoh gue : “Thonk, Malang sama Semarang deket kan? Sini jenguk aku!” itu sekitar 3 bulan yang lalu, waktu gue baru pindah ke Semarang.

Tapi Sore itu…..

Dag dag dag! Suara pintu kamar hotel gue bunyi dengan suara – suara “Teeh, teteehh..” pas gue buka pintu, munculah si makhluk besar nan eksotis itu berhambuk cipika cipiki. Eits, asal kalian tau, walaupun panggilannya “teteh”, gue bukan lagi di Bandung melainkan lagi di Malang. Yes, kota adem yang mengingatkan gue akan situasi Bandung (apalagi dengan sebutan teteh dari Genthonk itu).

Ceritanya begini, kepulangan gue dari Bromo sebenernya gue belom punya tiket balik ke Semarang, begitu juga Ami yang belom punya tiket balik Jakarta. Kebetulan Mas Ibnu masih dalam masa – masa liburan dengan jadwal balik masih 2 hari lagi. Akhirnya gue sama Ami memutuskan untuk stay di Malang sehari lagi. Sehari aja men, karena sayangnya gue udah harus ngantor lagi hari Senin.

Gue nginep di sebuah hotel dengan interior jadoel yang mayoritas dihuni bule – bule di deket stasiun, tepatnya di Jalan Mojopahit. Awalnya gue agak ketir karena interiornya lebih mirip rumah sakit daripada hotel, belom lagi gue bareng 2 orang ajaib yang darahnya dingin bisa gitu – gituan. Gue udah bertekad, kalo si Ami gabisa tidur tar malem gara – gara yang engga – engga, pokoknya gua gedor kamar Mas Ibnu trus gua ajak ke tempat rame! Setelah heboh kangen – kangenan, si Genthonk harus pamit karena mau ngambil makanan buat buka puasa keluarganya. Tinggalah kita bertiga. Namanya juga liburan di kota orang, ga asik kan kalo cuma bobo doang di kamar hotel..

Foto di depan Hotel yang disebut “Gubug Pariwisata”

Akhirnya kita memutuskan jalan kaki ke Toko Oen. Restoran terkenal dari jaman kolonial Belanda di Malang yang letaknya di Jalan Basuki Rahmat. Bisa dibilang Toko Oen ini salah satu ikonnya Kota Malang. Toko Oen berdiri tahun 1930, dan pernah jadi tempat nongkrong peserta Kongres Komite Nasional Indonesia tahun 1947. Dulu awalnya Toko Oen ini cuma toko yang ngejual kue, trus bertansformasi jadi ice cream parlour, trus sekarang jadi restoran. Buat yang doyan kuliner, selain steaknya bisa ngemanjain lidah kalian, suasanya yang jadoel banget itu bener – bener ngerasa seperti lagi di rumah eyang. Kita nanya makanan yang paling enak yang sering dipesen orang apa. Kata waitressnya kita dsuruh cobain steak. Jadi gue pesen Fish Steak, Ami pesen Chicken Steak, Mas Ibnu pesen Oxtounge Steak alias lidah sapi. Konon si oxtongue steak ini paling favorit sejak jaman Belanda. Kita saling nyobain sana – sini. Bumbunya khas, emang kerasa beda sih dari steak lainnya, bule banget rasanya. Ah yaa, mayoritas yang dateng kesana pun bule – bule eropa. Kecuali tiba – tiba ada satu sosok yang gue kenal : Bany! Doi partner liburan waktu ke Kiluan beberapa tempo lalu. Dunia emang sempit atau gue yang mulai eksis? (eaaaa sombong! Haha maap maap).

Gue dan Ami difotoin Mas Ibnu didepan Toko Oen

Interior Toko Oen

Gue dan Bany (yang sebenernya janjian di Bromo pada awalnya, cuma gagal~)

Toko Oen terkenal sama es krimnya. Ga mungkin kita kesana tapi ga nyobain es krim khas yang resepnya diturunin dari jaman Belanda. Akhirnya kita mesen Banana Split karena perut udah mulai kekenyangan gara – gara steak. Pada dasarnya sama aja sih rasanya kayak eskrim lainnya, cuma teksturnya lebih kasar. Hmm, lebih mirip sama es puter aja sih..

Lagu – lagu yang diputer di Toko Oen sangat easy listening sampe kita bertiga malah jadi karokean. Maklum, 2 cewek galau tambah satu dokter sinting, yang ada jadi malu – maluin kan. Daripada makin malu, mending kita cabut dari sana. Saking bingungnya ga ada tujuan, akhirnya kita balik ke hotel sambil nungguin Genthonk nyamper kita lagi.  Belom lama nyampe hotel, si Genthonk udah muncul. Tapi kali ini sama Jonggi. Huaa Jonggi! Gue udah lama ga ketemu dari waktu Dare To Be A Leader Beswan Djarum di Bandung. Gue pikir dia dari Surabaya, hekekekekekek maap lupa.

Genthonk sama Jonggi ngajak kita ke Bakso Bakar Pahlawan Trip di Jalan Ijen. Hahhahaha gue lupa doong kalo Malang itu emang terkenal baksonya. Pantes dijakarta tulisannya selalu “Bakso Malang”. Haha bener juga. Puas makan bakso bakar yang enak itu, Jonggi ngebawa kita semua ke daerah Batu pake mobilnya.

Ada apa di Batu malem – malem? Kota Wisata Batu yang ketinggiannya sekitar 900 – 1800 meter diatas permukaan laut ini punya hawa yang lumayan dingin, katanya bisa menjapai 15 – 19 derajat celcius. Letak Kota Batu kira – kira sekitar 15 km dari Malang. Salah satu tempat yang terkenal yang kita datengin di Batu itu adalah Alun – Alun Kota Batu.

Gue bersama si eksotis Genthonk dan si ganteng Jonggi

Alun – alun Kota Batu ini sangat amat bersih dan sejuk. Nyaman banget tempatnya. Banyak lampion – lampion bentuk binatang dan tumbuhan yang  ngebuat alun – alun ini keliatan terang benderang. Di alun – alun ini ada wahana bianglala yang sayangnya waktu gue kesana ga beroperasi. mungkin karena gue ksana udah agak malem kali yaa.. Kalau kalian pernah ngeliat foto bangunan apel dan strawberry yang besar, ya itu letaknya di alun – alun Kota Batu ini..

Gue tau angle-nya “kurang”, tapi gue udah keburu bete gara2 gapunya tripod. hauufftt

Konsep alun – alun ini lumayan unik sih. Biasanya kan kita taunya alun – alun itu adalah lapangan. Tapi dengan fasilitas – fasilitas wahana bianglala, tempat duduk – duduk, air mancur, arena bermain anak, toilet, ruang informasi, smoking spot, dan lainnya ngebuat alun – alun ini punya atmosfer yang beda.

Puas foto – foto, jalan – jalan dan ketawa – ketawa, akhirnya kita mutusin buat nongkrong minum susu jahe di cafe di sebelah alun – alun. Lumayan, ada live music gitu. Nah yang ada kita karokean lagi…

, , , , , ,

3 Comments

Tipsy Tips For Bromo Trip

Hi fellas, di postingan sebelumnya gue cerita mengenai pengalaman gue ke Gunung Bromo. Di postingan itu gue ga banyak ngasih info ke kalian tentang gimana cara kesana, berapa, gimana, dan segala tetek bengek tentang apa aja tips untuk melakukan perjalan kesana. Oke, gue emang bukan orang yang berpengalaman dibidang backpack ke gunung atau dan sebagainya. Tapi sebagai orang yang pernah kesana, gue merasa perlu membagi informasi yang udah gue dapetin berdasarkan hasil googling, tanya temen dan orang sana – sini, juga dari hasil pengalaman gue kemarin.

Seperti yang udah gue kasih info ke kalian, akses ke Bromo itu ada beberapa pilihan :

1. Tosari / Nongkojajar : Dari Kabupaten Pasuruan

2. Ngadisari / Cemorolawang : Sukapura, Kabupaten Probolinggo

3. Desa Burno, Pintu Ranu Pani : Senduro, Kabupaten Lumajang

4. Desa Ngadas : Kabupaten Malang.

Dari hasil informasi, gue cuma dapet rute – rute ini :

1. Pasuruan – Warung Dowo – Tosari – Wonokitri – Gunung Bromo. Rute ini ditempuh dengan jarak 71 km

2. Malang – Tumpang – Gubuk Klakah – Jemplang – Gunung Bromo. Jarak tempuh ini 53 km

3. Malang – Purwodadi – Nongkojajar – Tosari – Wonokitri – Pananjakan Bromo. jaraknya 83 km

Jangan pernah sekali – sekali nyoba ngelewatin Savana Bromo apalagi pasir berbisik pake mobil pribadi atau motor bebek. Waktu kesana, banyak banget gue nemuin motor bebek yang mogok, either karena kehabisan bensin atau gimana. Sering juga gue liat motor yang maksa, ahlasil ngesot – ngesot di pasir. Pilihan untuk kesana adalah mobil jeep hardtop atau motor trail. Gue udah cerita di postingan sebelumnya untuk harga sewa hardtop. yaitu 300-350ribu dari penginapan ke halaman pura (kaki gunung Bromo), tambah 100 ribu kalo mau ke savana, belum lagi kalau mau ke Pananjakan. Kalau dari Tumpang, biasanya 950ribu, bahkan 1,2 jt buat bule. Tergantung gimana kita nawarnya dan apakah itu lagi peak season atau bukan.

Saran gue sih mending perginya sekalian rame, atau ikutan trip yang biasa di arrange sama travel – travel khusus gitu. Cari aja, banyak kok. Atau kalau maksa (yang anaknya sok – sokan mau backpack sampe ngeteng gitu) mending gabung aja sama rombongan lain. paling engga biaya sewa bisa sedikit berkurang karena dibagi rame – rame.

Penginapan itu banyak di sekitar taman nasional Bromo – Semeru. Di desa – desa yang gue sebutin diatas juga banyak. Kemarin kebetulan gue nginep di homestay di Desa Cemorolawang. Homestay gue kamarnya ada 4, kamar mandinya cuma 1. Didalem kamar cuma ada kasur double gitu yang cukup ditidurin buat 3 orang. Kalau mau mpet – mpetan sih bisa aja sih, Biasanya anak kuliahan gitu tuh. Haha.

Kalau mau nyaman. sebenernya ada homestay yang nyewain kamar yang kamar mandinya ada di dalem, kamar mandi pake air anget, parkiran, tv, pokoknya fasilitas – fasilitas bagus gitu deh. Cuma pasti harganya lebih mahal dan 1 kamar gabisa ditumplek tumplekin berebutan rame – rame. Range harga penginapan murah itu dari 150 ribu – 300 ribu. Berhubung gue di penginapan jg ga akan tidur lama dan ga akan mandi, jadi gue merasa gaperlu kamar mandi yang ada air angetnya, apalagi TV. Di kosan aja gue ga punya TV kok. *curcol singit*

FYI, Bromo itu musim paling bagusnya ada di bulan Juni sampe Oktober. Gue dateng di bulan Agustus dan gue ga boong kalo langitnya berasa diedit pake photoshop! Saturationnya puol! Dibulan – bulan itu, dari malem sampe pagi suhunya bisa nyampe dibawah 10 derajat celcius. Kebetulan gue kemaren 7 derajat celcius. Buat orang – orang yang ga tahan dingin, silahkan pake baju dobel seperti gue. Pada nasihatin untuk pake 3 jaket sih, berhubung gue cm punya 1 jaket dan 1 sweater, jadi gue pake kaos 2 biji + tanktop juga. Untuk bisa ngedapetin sunrise, kita mesti berangkat jam 2 pagi – paling lambat jam 3 pagi dari penginapan.

Tempat – tempat yang wajib dikunjungin di sekitar Bromo :

1. Desa Cemorolawang : untuk ngeliat vie pasir, gunung Bromo & gunung batok dari jauh

2. Laut Pasir Tengger (Pasir berbisik) : disebut pasir berbisik karena tempat ini dijadiin setting film yang dibintangin Dian Sastro & Jajang C Noer dulu itu.

3. Savana Bromo : sumpah berasa di Afrika. Indonesia jg punya ginian men!!

4. Bukit Teletubbies : ini sebenernya bagian dari Taman Nasional Bromo Tengger Semeru sih. Haha gue juga gangerti kenapa orang – orang nyebutnya Bukit Teletubbies, tapi emang mirip sih.

5. Pananjakan : ini gue ga sempet kesini. Nyesel banget tapi apa daya waktu tak memungkinkan karena gue ke Bromo dengan tujuan wisata budaya ngeliat upacara Yadnya Kasada. Disini kita bisa ngeliat panorama alam Gunung Bromo, Gunung Batok dan Gunung Semeru dari atas. Hasil foto orang – orang sih sakti – sakti. Aslinya pasti lebih yaowoh lagi.

6. Pura Poten Bromo : Pura ini letaknya ditengah lautan pasir. Masyarakat tengger percaya banget kalau Pura ini punya power, terbukti waktu erupsi Bromo ga ada 1 batupun yang keluar dari kawah Bromo ngehancurin Pura ini.

7. Ranu Pane : Danau ini letaknya 200 meter diatas permukaan laut. Bisa jadi tempat mancing atau sekedar jalan – jalan nikmatin pemandangan.

8. Ranu Regulo, Ranu Kumbolo : Danau – danau dingin dengan ketinggian 2390 m dpl. Danau – danau ini pasti selalu berkabut. Biasanya danau – danau ini jadi tempat persinggahan pendaki Semeru.

9. Ranu Darungan : Kemah, ngamatin satwa dan tumbuhan, panorama alam

10. Air Terjun Madakaripura : letaknya cuma 200 meter diatas permukaan laut. letaknya agak jauh dari laut pasir Bromo. letaknya 5 km dari Lumbang, sekitar 45 menit dari probolinggo.

11. Yadnya Kasada : Event budaya yang diadain setahun sekali yang udah panjang lebar gue ceritain di postingan sebelumnya.

Di Bromo, Jeep di parkir di lautan pasir sekitar Pura. Selanjutnya jalan kaki menuju puncak Bromo. Tapi kalo ga kuat ada yang nyewain kuda dari lautan pasir sampe bawah tangga menuju puncak Bromo. Harganya sekitar 25ribuan. Untuk turis asing atau wisatawaan yang gatau apa2, bisa dipukul jadi 100ribu. jadi pinter – pinter nawar aja. Gue sih nguat2in diri jalan kaki (walo ujung – ujungnya ditarik naik sama Om Arief. hehe) Yang penting niat dulu oi! Kebetulan anak tangga menuju puncak bromo ketutup pasir waktu gue kesana, jadi lebih susah lagi untuk naiknya. Katanya sih, dari bawah sampe puncak, kita cuma perlu naik sekitar 290an anak tangga. Saking ngepulnya pasir, waktu turun gue, Nanda & Om Arief ga turun pake tangga tapi slorotan di pasir. Sumpah enak dan ga capek! Hihi.

Segitu aja tips yang bisa gue share ke kalian. Walo judulnya tipsy, bacanya harus sober ya! :p

, , , , , , , ,

4 Comments