Posts Tagged Beswan Djarum

Cunca Rami, Air Terjun Dalam Hutan

“Kakak namanya siapa?” Tanya seorang anak kecil di Kampung Roe, Manggarai Barat.

“Haloo, kalo adek2ku manggil aku Kak Nia..Kalian boleh panggil aku Kak Nia juga. Kalau nama kalian siapa?” Jawab gue.

Itu celoteh singkat Santi, bocah kelas 5 SD yang tampak masih polos. Kenapa gue bilang tampak, karena gue bertanya – tanya, kayanya gue waktu SD ga polos – polos amat deh. haha. Gue tanya ke bocah kecil di sebelahnya, namanya Yano, masih kelas 3 SD. “Santiyano, numero uno!” mereka ketawa seneng banget waktu gue melafalkan kalimat itu untuk nginget nama mereka. Mereka keliatan bersuka cita waktu kita sampe disana.

ini foto favorite gue dari Yassir :)

Sebelumnya gue dan temen – temen pemenang blog competition Djarum Beasiswa Plus mendarat di Bandar Udara Komodo, Labuan Bajo tepat sebelum makan siang. Tour leader kita, Bang Chandra, udah siap jemput di depan bandara dan langsung ngebawa kita ke resto & bar yang paling happening di Labuan Bajo, Treetop. Kata Bang Chandra, yang punya Treetop resto & bar ini anaknya yang bikin buku Diving Bali. Jadi ceritanya dia kerja di Departemen Pariwisata di Flores, trus kerja sama bareng arsitek asal Jerman. Tarraaa,, ide brilian berhasil terwujud berbentuk sebuah restoran pewe dengan konsep kayu dan desain mirip perahu. Kita bisa ngeliat laut Labuan Bajo dari lantai atas restoran ini. Dan (lagi-lagi) kata Bang Chandra, Seafood di restoran ini paling enak sejagat Bajo.

Tulisan ini epic. Gaboleh banget ga foto disini haha

“Makan yang banyak, abisin, abisin.. Abis ini bakal gue peres tenaga kalian. percaya deh sama gue, hari ini masih panjang!” kata Bang Chandra.

Bukan masalah meres tenaga atau apa, karena gue tau di setiap perjalanan itu pasti akan selalu capek, tapi emang luar biasa kita disuguhin makanan lengkap dari Sapo Tahu, Kangkung cah, Ikan, Udang, Kepiting, Kerang, Cumi, Ayam. Dan ini semua bagian dari trip, alias gratis! aaaaaaaaaa gue berasa di surga! oh, oke, ini agak lebay. Karena gue bakal nemu surga – surga kecil lainnya selama komodo trip ini. Mau tau? Mau tau aja apa mau tau bangeeet? *ala anak jaman sekarang*

Kita di depan Treetop

Selesai makan, Bang Chandra mengkoordinir untuk naik ke mobil yang bakal nganter kita ke Cunca Rami, Air Terjun yang berada di Kampung Roe, Desa Wae Lolos, Kecamatan Sano Nggoang, Kabupaten Manggarai Barat. Jarak dari Labuan Bajo ke air terjun ini sekitar 40 km. Jarak tempuh sekitar 45 menit sampe 1 jam dengan kondisi jalan beraspal dengan jalur lintas Flores. Kebetulan pas kita lewat banyak titik yang aspalnya lagi dibenerin jadi kita banyak papasan dengan jalan sempit karena dipenuhin alat berat.

Gue semobil bareng Bang Chandra, Yassir dan Bedul, plus driver yang agak sedikit tambun. Masuk daerah Kampung Roe, Bedul bak turis kampung yang heboh setiap ketemu orang, jadi sepanjang jalan dia manggil2 trus dadah-dadah. Sampai Kampung Roe, kita harus trekking kurang lebih 1 jam untuk nemu Cunca Rami. Cunca Rami berada di kawasan geo tourism di Hutan Mbeliling. Cunca Rami itu berasal dari bahasa Flores, cunca artinya air terjun dan rami artinya hutan.  Jadi maksudnya air terjun yang ada di dalam hutan.

Anak – anak Flores ini seneng banget sama kita sampe mau ikut trekking ke Cunca Rami. Santi ngegandeng tangan gue, Yano ngegandeng tangan Bedul, dan yang lainnya beriringan jalan bareng Wahyu, Zulfi, Ayu dan Yassir.  Karena gue terbiasa ngasuh Satria, adek gue yang masih TK, jadi gue ngajak mereka nyanyi lagu anak – anak sambil mencoba ngilangin rasa capek karena harus jalan kaki sekitar 1 jam untuk sampe ke tujuan. Jalur yang kita lewatin macem – macem banget, nurunin bukit, ketemu hutan kemiri, persawahan, sungai yang airnya bening banget, sampe bebatuan yang cukup licin.

Kalau yg ini foto favorite gue dari Wahyu :)

Bang Chandra, Gue, Santi, Yano, Wahyu dan Bedul

Bebatuan ini cukup terjal, hati – hati..

Cunca Rami udah mulai keliatan dari kejauhan

Perjuangan turun bukit sama sekali ga seberapa dibanding dengan keindahan Cunca Rami. Sumpah disana adeeemmm banget. Air terjun yang tingginya kurang lebih 30 meter dengan tingkat 3 ini bener – bener ngebuat kita relax, jauh dari segala hiruk – pikuk kota. Danau dibawah  air terjun rasanya manggil – manggil buat nyeburin diri. Sayang, gue ga bawa baju ganti.

Ga kerasa waktu berjalan cepet banget. Kita diingetin Bang Chandra untuk segera balik ke mobil dan loading ke Kapal yang bakal ngebawa kita ngelilingin Taman Nasional Komodo. Bye Cunca Rami, kamu sukses ngebuat kaki saya hilang di hari pertama Komodo Trip kali ini. Haha.

Keindahan dan kemegahan Cunca Rami

Gue dan Cunca Rami

, , , , , ,

1 Comment

Salto Untuk Komodo

Minggu, 16 Septermber 2012

Mas Jo dan Mas Yog si Pembawa Pesan

Pagi itu masih jam 6 dan gue mendapati kamar udah gelap banget karena listrik di pulau ini udah mati, gue buka jendela trus nyabut casan henfon dan ngecek harap – harap cemas. Sinyal masih tetep jelek. Sia – sia gue nyoba buka member area karena ketika koneksinya walau udah loading, pasti stuck dan berenti berkoneksi di tengah – tengah bar. Hoaamm, gue mau tidur lagi aja kalo begitu, mumpung sarapan baru bakal dianterin jam 7 dan kita janjian jam 8 untuk island hoping.

Ternyata walau gue mencoba sabar, ikhlas dan legowo menyambut hari pengumuman Blog Competition Beswan Djarum, tetep aja loh kepikiran sampe gue gabisa tidur lagi, cuma tiduran balik kanan, balik kiri, ngangkat kaki, dan berbagai macem gaya lainnya tetep gabisa ngebuat gue tidur lagi. mendadak henfon gue bunyi. HA! Sebuah messenger berhasil masuk, Mas Jo. “Cie Pulau Komodo”. ini gue balesnya sambil mikir panjaaanggg banget. Gue emang lagi ada di pulau. Tapi ini Pulau Karimun Jawa, dari namanya aja udah ketauan kalo masih di Pulau Jawa, bukan Pulau Komodo yang notabene ada di Nusa Tenggara. Pengen nulis “Haha aku di karimun jawa loh Masjooo” tapi rasa-rasanya terkesan songong. Hapus. Mikir. Ketik “Haha”. Hapus. Ketik lagi “Haha,” mikir, lanjutin “kenapa masjo??” Jawaban yang bodoh sih, tapi yaudalahyaa namanya baru bangun dan ketir ketir gimanaaa gitu. Enter. Cuma checklist, tanpa status. Ih nasib bener, sama provider aja digantungin, gimana nanti sama pacar #eh

Di lain convo, ada Mas Yog, “Putuuu, Congrats yaa” disanalah gue hah hoh hah hoh seperti tukang keong ditengah sinyal yang susah payah dan obrolan yang terputus – putus. Selamat apa? Raja Ampat????? “Selamat apa masyog? masyog gimana pengumumannya? masyog menang kan? aku blm liat nih huhu dll dll dll” dalam satu ketikan karena kapok digantungin provider.

Beberapa menit kemudian ada balesan dari Mas Jo “iya, Putu dapet Pulau Komodo”. Makin ky tukang keong yang keongnya ga mau keluar, hah hoh hah hoh terus tapi tetep berusaha (sok tepatnya) legowo. Kenapa ini ga ada sinyal aaaaaaaa mulai desperate tapi berusaha tetep cool. Menang ga menang yang penting tujuannya buat sharing di blog, toh ngeblog jg udah lama dan bukan karena kompetisi ini aja gue nulis tentang trip jalan – jalan. Menang ga Menang, boleh lah sedikit berbangga karena jadi inspirasi buat si pencetus ide ini. Cie. Ah udah ah, norak deh si Putu.

Siapa sangka kalo Djarum Foundation nambahin hadiahnya untuk pemenang tambahan  ke Pulau Komodo dan gue dapet kesempatan itu. Setelah pulang dan dapet sinyal sempet diledekin “cieeeee ke komodoooo” sama Pak Prim. Setelah ngobrol ternyata hadiah ini baru diputusin sehari sebelum pengumuman karena katanya blog Beswan bagus – bagus. HORE!

Jadi belom jodoh nih ceritanya sama Raja Ampat ya Pu yaaa.. Katanya kan mau ke Raja Ampat buat honeymoon sambil nimbun duit dan log diving biar ga bego kalo diving disana.. Berdoa aja nanti udah banyak trip arranger yang bisa ngasih harga murah. hihi. Komodo, I’m Comiiiinggggg!!!!

Gue bilang sama Setra sebelum berangkat, “Kalo gue menang Blog Competition, gue bakal salto – salto di Karimun Jawa!” Nih ya, gue buktiin. No photo = hoax kan? ;)

ps. pantes ga ada yang percaya kalo gue udah kerja. Kalo ngeliat kelakuan gue salto macem bocah gitu gue juga ga percaya, hihi

pss. Mas Jo, Makasih ya supportnya. welcome me to the club dong, selain jadi alumni beswan, jadi alumni blog juga. hehe..

psss. Masyog, makasih juga supportnya, inget obrolan kita waktu itu yaaa..keep trying, masih ada taun depan! SEMANGAATTT!!!  ;)

, , , , ,

5 Comments

Travel Writing for “Perjalanan Nusantara”

Akhir – akhir ini banyak orang yang mendadak suka jalan – jalan. Karena emang liburan kemana – mana itu happening banget. Seperti gue tepatnya (happeningnya? bukaaannn, mendadaknya maksud gue). Yaaa, bisa dibilang gue mulai heboh kesana kemari ya mulai dari lulus SMA. Tapi walaupun tahun ini blog gue memasuki umur 8 tahun, gue baru mulai nulis tentang suatu tempat atau pamer kegiatan jalan – jalan gue dari tahun 2010. Waktu itu gue didaulat untuk ngurus blog wajib sebagai syarat lulus KKN. Jadi dari layout, artikel, dan segala macem isi blog itu merupakan tanggung jawab gue. Kebetulan desa tempat KKN gue deket banget sama Pantai Santolo, jadi gue nulis artikel tentang Pantai Santolo dan segala aspeknya. Berhubung itu tulisan gue sendiri, jadi gue punya hak untuk mempublish artikel itu di blog pribadi – yang tentu aja udah gue sadur dengan bahasa sehari – hari. Biar yang baca juga ga bosen.

Waktu Jaman kuliah, rasanya banggaaaaa banget kalo kita udah pernah pergi ke suatu tempat dan bisa kita jelajahin dengan biaya yang seminim – minimnya. Rasa – rasanya kalo jidat bisa di cap ‘backpacker’ pasti mau deh di cap begitu. Tapi esensi dari sebuah liburan itu kan bukan kekerean-nya. Kalau emang apa yang kita dapet worth sama harganya, kenapa mesti nyusahin diri? Toh yang namanya liburan adalah untuk seneng – seneng kan. Yaaa, emang sih ga semua orang bisa dengan mudahnya punya duit dan ngeluarin sefoya – foyanya. Tapi kan gaperlu juga terlalu pelit sampe ujung – ujungnya malah nyusahin diri sendiri.

Liburan ala backpacker menurut gue adalah liburan yang budgetnya bisa dipergunakan seefisiensi mungkin, tapi bukan berarti sekere mungkin. Misal kita pergi ke suatu tempat yang kira – kira akan lebih banyak kegiatan outdoor-nya. Daripada kita milih hotel yang harganya sekian mahalnya, mending milih hostel untuk tempat numpang tidur doang. Harganya bisa jauh beda, tapi kelayakannya sama. Lagian, palingan cuma beda luxury, pelayanan dan fasilitasnya aja. Selama ada kasur dan air bersih, untuk apa kita numpang tidur di hotel berbintang atau malah sok hemat numpang tidur di balai desa atau masjid? Yang satu bikin kanker dompet, yang satu lagi bikin punggung encok. Dua – duanya bikin kita ga bisa nikmatin pemandangan alam yang mau kita tuju. Nah, duitnya bisa dialokasiin buat makan enak misalnya, atau buat bayar fasilitas berlibur macem boat snorkel dan kawan – kawannya.

Anyway, dalam dunia perjalan – jalanan istilah orang yang melakukan perjalan itu ga cuma backpaker doang. Ada istilah lain yang gue tau seperti traveler, flashpacker dan light traveler. Mungkin masih ada istilah lainnya yang belum gue tau. Traveler itu seperti turis, yang emang punya duit untuk membiayai segala budget jalan – jalannya. Mau murah atau mahal, ya sikat! Kalo flashpacker adalah model jalan – jalan yang ga lepas dari teknologi. Tipe – tipe flashpacker itu adalah orang yang ga bakalan keluar rumah kalo ga bawa gadget. Iphone, Ipad, GPS, Laptop, Android, dan pasti bakalan butuh WIFI dimanapun mereka berada. Tapi tipe orang ini punya budget yang flexibel untuk setiap perjalanannya. Pengen murah ala backpacker, tetep. Tapi mereka ga akan sungkan – sungkan ngeluarin uang buat sesuatu yang worth it seperti makanan enak dan biaya penikmat lainnya. Yang terakhir Light traveler. Light traveler ini tipenya suka ngebawa barang yang pas – pasan seminim mungkin. Nah kalo gue ga bakat nih yang terakhir ini. toiletries gue aja rasa – rasanya udah padet sendiri. hehe.

Haha, kok jadi ngalor ngidul sih. Gue nulis postingan ini kan pengen share tentang nulis blog dengan tema perjalanan, tentang pengalaman jalan – jalan, tentang blog competition juga. Oke, seperti yang udah gue ceritain diatas, kalo gue mulai ‘pamer’ itu tahun 2010. Jadi kalo mau baca – baca atau cari referensi tentang tujuan liburan atau traveling, bisa klik disini. Eaaa pamer lagi. Anyway, kalian tau ga, kalo mau nulis dengan tema perjalanan, ternyata ada jenis – jenisnya. Ini gue dapet berdasarkan baca majalah diatas pesawat yang namanya gue lupa dan gue lupa juga itu pesawat dengan tujuan mana. Hehe, maklum, pergi sendiri kemana – mana itu kadang bisa bikin linglung dan lupa semuanya.

The art of travel writing :

  1. Travel Literature : Tulisan dengan ciri evocative – narrative. Tulisan yang memberikan inspirasi dan perspektif yang mendalam dengan gaya bahasa yang indah. Contohnya seperti Selimut Debu atau Garis Batas Karya Agustinus Wibowo.
  2. Travel Journal : Tulisan dengan ciri narative – instructive. Bisa dibilang juga dengan catatan perjalanan. Karakter ceritanya runut (apa yang diliat, apa yang dilakukan, apa yang dirasakan), ditambah – tambah dikit dengan panduan singkat. Contohnya seperti blog pribadi atau majalan wisata.
  3. Travel Guide : Tulisan dengan ciri instructive – descriptive. Biasanya isinya tentang how to get there, where to stay, where and what to eat, ditambah glosari – glosari mini. contohnya seperti Lonely Planet & Travelicious.
  4. Travel book : Tulisannya berciri evocative – descriptive. Isinya tentang kumpulan cerita – cerita asik selama perjalanan, yang lucu, fun, seru, susah, dan lain sebagainya. Seperti The naked travelernya Trinity.

Eh tapi yang diatas ini ga mutlak. Bisa aja kita nge-mix antara yang satu dengan yang lainnya. Gue? Jujur aja gue gatau nulis yang gimana. Gue nulis ngalir aja apa yang ada di otak gue, jadi hmm semacam tulisan lepas gitu. Selama 8 tahun jadi blogger ternyata ga ngaruh juga ya sama kemampuan gue menulis, hehe. Anyway, gue pernah bikin riset kecil – kecilan ke temen – temen gue yang rajin buka blog gue. Ga banyak kok (yaelaah, berasa blog orang terkenal punya banyak pembaca!). Hehe, nasib. Gue nanya kritik dan saran. Ternyata dari 5 responden (cie responden) mereka punya pendapat yang bener – bener jauh beda. Ada yang minta fotonya lebih dibanyakin, ada yang minta lebih deskriptif kalo lagi nyeritain sesuatu, ada yang nyuruh nge-elaborate lagi dari segi informasinya, ada yang ga suka terlalu banyak foto, ada yang ga suka bahasanya terlalu santai dan lain – lain. Disini gue menyimpulkan kalo ternyata pembaca itu bener – bener heterogen. Dan gue memposisikan diri gue sendiri sebagai pembaca. Untuk jadi penikmat sebuah tulisan, kalo bukan karena bener – bener butuh, pasti karena suka dengan isi dari tulisan dan gaya bahasa / gaya bertutur dari si penulis.

Yaaa, semuanya kan subyektif. Tapi gue yakin penilaian juri blog competition nanti pasti obyektif, secara jurinya udah kaliber tinggi. Anyway, gue nyoba ngedaftarin 3 postingan gue untuk Blog competition kali ini. Setelah 2 taun ngikut dan ga pernah menang, taun ini gue masih punya semangat buat ngikut karena kebetulan temanya memungkinkan untuk diikuti. Kalo taun ini kalah juga? Kayaknya taun depan gue harus tobat ngeblog. haha. Abis postingan ceritanya para Beswan Djarum keren – keren. Tempat yang dituju juga banyak yang keren dan belom jadi tempat yang sering diulas. Nah, postingan yang gue ikutin itu adalah :

1. Desa Trunyan, Tempat Buang Mayat yang Legendaris

2. Bromo Trip 2012, Ketika 2 cewek galau nekat ke gunung

3. Tarzanita Merambah Wisata Kuliner Semawis

Mohon doanya yaa saudara – saudara sekalian.. Selamat berjuang teman – teman Beswan Djarum! Raja Ampat menunggu. Wohoooo… :D

, , , , ,

10 Comments

“The Great Conciousness” ketika Tao, Buddhis dan Konghuchu bersatu

Instead of being clueless, gue berusaha nyari temen yg tau jalan disetiap perjalanan gue. Waktu pementasan wayang potehi kemaren gue udah nanya sana sini tentang angkot yg bisa ngebawa gue ke kelenteng Tay Kak Sie di jalan gang lombok. Gue tanya Mas Welly (pembina Beswan Djarum Semarang) dia cm ngasih clue : “angkot nomer 5 ke arah mana hayoo” gue jawab: “arah pasar johar!” dia bales lagi: “sing beneerr??? Hahaha” -_- oke, gue totally clueless, walau gue agak yakin kalo tebakan gue bener ngarah ke daerah johar itu ngelewatin sekitar gang lombok. itu kalo berdasarkan google map.

Anyway, petilasan Laksama Muslim Cheng Ho di postingan Kelenteng Sam Poo Kong gue tempo hari lainnya berada disekitar pecinan Semarang (mirip seperti china town, atau daerah tempat tinggal orang-orang tionghoa) tepatnya ada di Gang Lombok deket kawasan Pasar Johar atau Kali mberok (berok) yang menjadi saksi catatan sejarah Semarang. Tak lain dan tak bukan ya Kelenteng Tay Kak Sie tempat gue nonton wayang potehi kemarin. Di Kali Mberok itu ada replika kapal Cheng Ho seperti yang  dipake untuk menjelajah samudra.

ini dia replika kapal Ceng Ho

seperti yang gue ceritain di postingan sebelumnya kalo gue kesana bareng Dunga dan Arief (Beswan Semarang). Gue clueless, koneksi GPS lagi ngadat, Dunga lali, arief anteng2 aja duduk dibelakang. Intinya, gang lombok ini jauh dari jalan utama dan banyak jalan satu arah untuk nyampe sana. Kita menuju bundaran Bubakan (kawasan kota lama) lalu menuju jalan Kyai Haji Agus Salim – Belok kiri ke Jalan Pekojan – Ketemu aliran kali mberok belok kanan – Gang lombok sampai di Replika Kapal Cheng Ho. Sebrangnya itu ada Kelenteng Tay Kak Sie.

Gue cerita kan kalo gue sempet ngobrol sama bapak2? Beliau baik banget nunjukin gue patung2 dan ceritain macem-macem. Jadi, Kelenteng Tay Kak Sie ini campuran untuk penganut ajaran Tao, Buddhis dan Konfusian atau kong hu chu  (ketiga aliran agama ini dikenal dgn Tridharma). Tridharma disebut Samkau dalam dialek Hokkian, yang arti secara harfiahnya adalah tiga ajaran. Dari hasil berselancar di dunia maya, Tridharma lebih tepat disebut sebagai salah satu bentuk kepercayaan tradisional masyarakat Tionghoa sebagai hasil dari sinkretisme (upaya untuk melakukan penyesuaian atau pencampuran kebudayaan yang memiliki perbedaan kepercayaan. Mengacu pada upaya untuk bergabung dan melakukan sebuah analogi atas beberapa ciri-ciri tradisi, terutama dalam teologi dan mitologi agama) dari ketiga filsafat yang memengaruhi kebudayaan Tionghoa dan sejarah Tiongkok sejak 2500 tahun lalu. Karena agama resmi yang diakui oleh pemerintah Indonesia cuma lima, maka umat Tridharma di Indonesia dikelompokkan dalam lingkup agama Buddha, yang mana hal ini sebenarnya keliru.

Nama Tay Kak Sie tertulis di papan nama besar dipintu masuk Kelenteng, dengan catatan tahun pemerintahan Kaisar Dao Guang (Too Kong dalam bahasa Hokkian) 1821 – 1850 dari Dinasty Qing (Cing dalam bahasa Hokkian). Tay Kak Sie, yang bermakna Kuil Kesadaran Agung. Tay berarti maha atau agung dan kak artinya kesadaran. Sementara sie adalah vihara atau kelenteng. Keberadaan kelenteng ini diharapkan mampu membantu umat mencapai kesadaran tinggi.

Kelenteng ini merupakan klenteng pindahan dari Gang Belakang, dibangun pada tahun 1771. Tempat yang sering disebut sebagai “The Great Conciousness” ini memang kental nafas Buddha, ditunjukkan cuplikan-cuplikan Cerita patung Buddha yang terdapat di luar dan di dalam kelenteng. Di luar istana terdapat patung singa bernama Ciok Say. Bentuk singa ini dipercaya untuk mengusir roh-roh jahat yang mengganggu kesucian kelenteng. Pada mulanya Kelenteng Tay kak Sie ini hanya untuk memuja Dewi Kwan Sie Im Po Sat, Yang Mulia Dewi Welas Asih. Dewi yang sering kita denger di film Sun Go Kong alias kera sakti. Setiap kelenteng memiliki dewa utama yang dianggap sebagai tuan rumah. Dewi Kwan Im menjadi tuan rumah di Kelenteng Tay Kak Sie. Selain itu, masih ada 33 dewa lain yang dipuja mewakili ketiga agama disitu. tapi setelah gue muter2 kelenteng ini, kok rasa2nya gue ga nemu patung Dewi Kwan Im. Well, kata Dunga di Pagoda yang ngarah ke Ungaran itu ada kelenteng yang ada patung Dewi Kwan Im yg gede banget. next destination lah yaa..

Masuk ke Kelenteng Tay Kak Sie ga dipungut biaya kayak di Sam Poo Kong. Kelenteng ini punya 3 ruangan besar, ruang tengah (tempat pemujaan utama Kelenteng Tay Kak Sie), ruang samping kanan (untuk memuja Hok Tek Ceng), ruang samping kiri (untuk memuja Poo Seng tay Tee, Seng Hong Lo Ya, Kong Tek Cun Ong dan Thay Siang Lo Kun). Dibelakang ruang samping kiri ada semacam stadion mini, yg waktu gw intip dipake untuk senam lansia.

Patung Kiang Cu Gee, yang sedang mancing ikan, didepannya ada kolam yang ada ikan hidup kecil2. konon katanya beliau ini sangat sakti, bisa mancing ikan tanpa mata kail karena ga mau nyakitin ikan yang dipancing

Entah kenapa yang gue temuin disana malem itu mayoritas lansia yang keturunan tionghoa. Cuma satu bapak necis pake kemeja kantoran yang masih tergolong muda (walau udah agak tambun) sembahyang disana.

Di sebelah kiri kelenteng ini ada pujasera, tempat jajan makan minum. untuk yang muslim mungkin harus nanya dulu kalo mesen makanan apa makanan itu halal atau engga. Disebelah kanan kelenteng ada warung yang jual kolang kaling. Enak deh, cuma 8rb perak sebotol. Ada tempat beli lumpia paling enak di Semarang, namanya lumpia gang Lombok. Tapi sayangnya tutup jam 5.

Gue kepengen balik lagi ke kelenteng ini sore2, karena banyak bgt spot foto yang keren2, dan semarang itu langitnya bagus sekitar jam 4 jam 5an. Sekalian mau jajan lumpia yang katanya paling enak itu. Hihi

Tampak luar kelenteng Tay Kak Sie

, , , , , , , , , , ,

7 Comments

Wayang Potehi, wayang yang nyaris terbenam..

Beberapa minggu lalu setelah kepindahan gue ke Semarang, ada temen gue yang berprofesi sebagai wartawan bilang kalau dia mau ke Semarang untuk ngeliput Wayang Potehi. Dia minta tolong gue untuk cari info tentang dalang wayang ini ke orang2 Semarang. Dari temen kantor, OB sampe satpam gue tanya ga ada yang tau. Iseng aja gue googling dan nemu di beberapa ulasan artikel dan blog orang kalau ternyata dalang wayang potehi di Semarang cuma sisa satu dan tinggal di Gang Lombok daerah Pecinan( daerah seperti China Town yang mana mayoritas penduduknya merupukan orang – orang keturunan Tionghoa). Dari berbagai referensi yang gue baca, gue jadi tertarik dan penasaran. Sayang karena stuck sama jam kantor gue gabisa ikut temen gue liputan.

Pas banget gue lagi mantengin timeline twitter dan secara random ada info dari @halosemarang kalau hari itu ada pagelaran Wayang Potehi di Kelenteng Tay Kak Sie. Wah? Setau gue Wayang Potehi udah jarang pentas lagi. Hal ini membulatkan tekad gue untuk nonton, krn pas bgt sesi keduanya jam 19.00 – 22.00, jadi gue bisa kesana pulang kantor. Udah ngajak sana sini, ga dpt kepastian sampe akhirnya nekat pergi sendiri. Udah nanya angkot sana sini tapi untung ada Dunga sm Arief (Beswan Semarang) yang mau nemenin di akhir2 waktu. Hihi.

Wayang Potehi ini wayang keturunan Tionghoa. No wonder dalangnya pun org Chinese yg tinggal di daerah pecinan. Karena kultur dan daerah, bisa dibilang wayang potehi ini perpaduan Tionghoa dan Jawa, dalangnya pun pake bahasa campuran Cina-Indonesia-Jawa. Menurut sejarah, katanya wayang ini ditemuin sama napi – napi yang dihukum mati di Cina trus dibawa masuk ke Indonesia sm orang2 Tionghoa.

Kita bertolak ke kelenteng Tay Kak Sie pake mobil Dunga. Kelenten itu letaknya di Gang Lombok. Gue agak kaget sih pas sampe kelenteng, gue pikir akan serame itu, tp ternyata ziiinggggg..krik krik.sepi bgt. Cuma ada para penjaga kelenteng, beberapa orang yang sembahyang dan perkumpulan lansia2 tionghoa yang duduk2 di pelataran kelenteng sm beberapa yang senam di belakang kelenteng. Trus yang nonton wayang siapa? Gue-dunga-arief. Yes, bertiga. Ada sih beberapa org yg dateng, foto, pergi lagi.

Wayang potehi itu wayang yang dibuat dr kain, nanti tangannya dalang dan asisten dalang masuk ke kain itu trus gerak2in wayangnya macem boneka tangan. Gue penasaran liat ‘dapur’ mereka, trus geng musiknya baik bgt memperbolehkan gue untuk foto2 didalem kotak panggungnya.

Dari hasil ngobrol gw sm orang sana, bapak2 itu bilang kalo wayang potehi pernah mencapai puncak popularitasnya taun 1970-an, 1979 mulai kesendat sampe pada akhirnya berenti taun 1984 karena kebudayaan Cina dilarang pada masa itu sampe akhirnya boleh lagi pas tumbangnya rezim orde baru pas Indonesia dipimpin sm Gus Dur, hmm sekitar tahun 1999. Tapi wayang potehi ga populer lagi ketutup pamornya sama barongsai. Jadi cuma dipentasin kalo ada hajatan.

Hajatan kali ini adalah dalam rangka khaul (atau nazzar) atas kesembuhan orang – orang yang sakit setelah kedatangan dewa obat mereka yang disebut Poo Seng Tay Tee. Bapak2 yang gue ajak ngobrol lebih seneng nyebutnya Sam Poo Sin Tay Tee ( baca: sam pu sin te tik). Ibaratnya, wayang ini digelar buat menghibur dewa.

ini patung Dewa Poo Seng Tay Tee

Kali ini pertunjukannya berjudul Hong Kiam Djun Djiu, bercerita tentang kerajaan Taichi yang menaklukan enam kerajaan2 kecil di Tionghoa. Dengan dalang the one and only bapak Bambang Sutrisno atau Lie Chong Gwat yang udah berumur 75 tahun. Pertunjukan dibagi jadi 2 sesi, mulai dan abisnya ONTIME. Mantap! Sayangnya, dari cerita yang gue denger, bapak2 yang katanya akrab disapa engkong ini gapunya penerus. Cucu engkong ga tertarik sama dunia perwayangan..

Engkong Bambang Sutrisno

Jadi menurut gue ini memprihatinkan, walo udah diinfoin via twitter @halosemarang yang followernya banyak bgt, tetep ga bisa menarik massa untuk nonton.  Beruntung gue bareng dunga sm arief, yg setelah gue puas foto2 dan ngobrol2 sm bapak2 disana, belom pada mau pulang. Katanya “kita apresiasi sampe pagelarannya abis”. Dan bener, abis wayangnya pamit, cm kita bertiga yang kesisa buat tepuk tangan. Huhu sedih..

, , , , , , , , , , , , ,

2 Comments

no history, just shot em!

Dalam perjalanan balik dari hunting batik akhirnya gue tumbang juga setelah semaleman ga tidur. pertamanya sih gue nawarin gantian nyetir sm Dunga, mumpung masih di dalem kota jadi biar Dunga yang tidur. tapi Dunga bilang “santai aja Put” yawis, akune turuuu.. kali2 malah ntar malemnya Dunga yang tumbang biar gue seger bisa gantiin.

tidur gue aga kurang nyenyak karena kuping gue masih bisa dengerin Dunga ngombrol sm Budi. mereka nyebut – nyebut Taman Sari. setau gue itu komplek keraton gitu, gue sih tetep ngelanjutin ‘tidur ayam’ gue, bodo amat deh mau dibawa kemana lagi sing penting aku turu sek biar seger hunting fotonya.

haha gue masih belajar bahasa jawa nih. bahaya banget gue roaming gini tinggal di tanah jawa.

Bangun2 gue udah ada di pelataran parkir kompleks Taman Sari Jl. Taman Kraton. Ooo ternyata Taman Sari yang dimaksud itu situs kuno bekas taman rekreasinya raja – raja jaman Sultan Hamengku Buwono I. katanya sih tempat ini dulunya tempat pemandiannya selir – selir dan putri raja. tapi ternyata ini bangunan luaaasss banget dan banyak jalan masuk – masuknya. ada lorong – lorong yang pada akhirnya gue tau ini tempat ga cuma untuk pemandian raja, selir dan putrinya tapi juga tempat meditasi, latian militer pasukan keamanan kerajaan dan benteng pertahanan. setiap masuk itu bangunan sekat pintunya rendah – rendah. kalau kata Budi sih, biar orang senantiasa merunduk- ga sombong. gitu katanya..

Sebenernya bangunan taman sari dibagi – bagi jadi banyak bagian. berhubung kita kesana tanpa panduan gaet, jadi gue gatau pastinya seperti apa dan mohon maaf jadi gabisa gue share ke kalian juga. hehe. karena tujuan gue hunting foto, maka yang gue share adalah foto2nya. hihi.  just enjoy the photos ya guys! ;)

, , , , , , , , , , ,

No Comments

Mendadak Ziarah

GUA MARIA DARI TRITIS (GMT) ADALAH TEMPAT ZIARAH BUKAN TEMPAT REKREASI

itu isi peringatan yang dipajang di dekat jalan masuk gua. gue agak2 merasa bersalah juga sih masuk sini, bukan bersalah karena alasan kepercayaan melainkan gue kesini bukan untuk ziarah, bahkan gue agak2 lupa gimana cerita Bunda Maria dan pensaliban Tuhan Yesus. waktu TK gue sering ikut nonton drama yang biasa di gereja, kalau ga salah gue jg pernah nonton filmnya. tapi berhubung ingatan gue ga bagus yaaa jadi tolong dimaklumi aja yaa..
seperti yang udah gue ceritatin di postingan sebelumnya, Dunga penasaran sm gua ini dan kebetulan kita lewat, jadi boleh lah kita mampir. ada sedikit pembenaran dari pihak gue, Dunga dan Budi terkait peringatan tersebut karena Paskah sm Bunga merupakan orang Katolik. Bunga antusias banget untuk ziarah kesini dan diapun sempet berdoa di dalem goa. Paskah katanya udah pernah trus dia jadi gaet aja. nah kita bertiga ceritanya nemenin mereka berdua ziarah. hehe.

Goa Maria Tritis ini katanya goa yang paling eksotis di Indonesia karena goanya asli, bukan buatan manusia. gue sih ga terlalu paham mengenai sejarahnya gimana, karena menurut tradisi Katolik, ceritanya terkait penampakan Bunda Maria pada orang tertentu. Di Gua Maria Tritis ini ga cuma ada patung Bunda Maria aja, tapi ada pemberhentian prosesi jalan salib. kita ga ngelewatin pemberhentiannya satu – satu karena selaen kecapean, emang tujuan utama kita ya goanya.

ini pemberhentian ke 12. Paskah sempet cerita sih, tapi gue lupa hehe *nyengir*

ini salah satu pemberhentiannya, tiap pemberhentian ada salib dan reliefnya


anyway, ini ada sedikit info buat kalian umat yang mau ziarah ke gua ini, info ini gue dapet hasil browsing dari internet:

Lokasi Gua Maria Tritis : Dsn. Bulu, Ds. Giring, Kec. Paliyan, Kab. Gunung Kidul – Wonosari. Paroki St. Petrus Kanisius –
Jln. Mgr. Sugiyapranata 29, telepon 0274 391063, Wonosari. Setiap Minggu bulan Mei & Oktober ada perayaan ekaristi pkl. 11.30.

Rute:

Dari Yogyakarta – Wonosari; sampai simpang tiga Gading (dekat lapangan terbang landasan rumput) belok kanan menuju Playen – paliyan – Pasar Trowono – Singkil. Rute ini paling umum dilalui para peziarah dan jarak dari Gading – Goa Maria Tritis sekitar 28 km.

Koordinat GPS : S8°4’55.3″ E110°33’24.7″
akses jalan : S8°4’52.9″ E110°33′
8.7″

Gue – Paskah – Budi – Dunga. Bunga lagi berdoa jadi ga ikutan foto

, , , , , , , ,

No Comments

ASU + LANDAK = SUNDAK

living separated with your parents will bring you a more flexible time. gue menulis ini bukan bermaksud untuk mengajari kalian untuk keluar dari rumah atau melawan orang tua kalian.
mungkin gue bisa cerita sedikit mengenai latar belakang gue. gue dilahirkan dan dibesarkan dalam keluarga yang konservatif. bokap gue dengan sejarahnya sebagai orang yang rajin belajar dan teguh menjadi lelaki satu2nya dalam keluarga (bahkan pas udah punya anak pun bokap gue msh single fighter dengan kelelakiannya sampe adek bungsu gue lahir tahun 2007),sedangkan nyokap gue anak bungsu yang terbiasa nurut dan berbakti pada kakek-nenek gue. entah kenapa malah gue yang terlahir sebagai anak sulung mereka.

gue dididik sesuai dengan buku PPKN. anak perempuan ga boleh bangun siang, bangun tidur rapiin tempat tidur, mandi pagi, dan sebagainya sesuai aturan buku PPKN yang kalian pelajarin di SD. dan itu pun berlaku untuk jam pulang malam. karena watak gue yang ga suka dikekang, maka gue pula lah yang paling sering ngebuat orang tua jengkel. tapi walaupun gue kadang ngerasa cuek aja dengan alasan “gue udah besar kok, ngerti mana yang bener mana yang salah” tapi tetep, walo kadang bokap nyokap gue udah ga nelponin tiap menit kalo gue lagi keluar rumah, pasti ada perasaan gaenak di gue dan mikirin rumah. that’s what i told you guys. ketika kita hidup sendiri, kita bertanggung jawab terhadap diri kita sendiri dan bebas melakukan apapun tanpa mikir orang rumah. tentunya tetep menjaga kepercayaan dari orang2 yang peduli sama kita, walaupun orang2 itu jauh.

udah 3 minggu gue di Semarang. jelas, gue punya waktu yang lebih flexible karena disini ga ada macet dan ga ada yang nungguin gue untuk pulang.gue punya waktu gue full diluar jam kantor. beruntung gue belum mengalami weekend kelabu selama hidup gue di perantauan kali ini. sayangnya temen gue disini bisa dihitung pake jari dan gabisa setiap saat gue ajakin jalan macem di bandung gitu. karena kita beda aktivitas, beda kepentingan. pas banget lagi ada Paskah, temen Beswan Semarang yang kerja di Papua, lagi pulang ke Semarang. pas lagi ngopi2 bareng, mendadak kecetus aja, “besok kita ke Jogja yuk!”

Semarang – jogja itu macem Jakarta – Bandung. cuma ditemput 3 jam perjalanan darat. kebetulan, Dunga ada mobil yang bisa dipake. jadilah, hari jumat pulang kantor gue semangat langsung balik kosan, ngecas kamera dan segala gadget sampe jam 11 malem dijemput Dunga & Budi (Beswan angkatan 25 Semarang). abis itu jemput pacarnya (atau calon pacar?) Paskah dan Paskah sendiri. Obsesi gue sebenernya bisa sunrise di Borobudur, trus dapet sunset di Pantai sundak atau Pantai Ngandong. ternyata kita sampe lebih cepet dari perkiraan. Jam 3 lebih udah sampe magelang, Dunga bingung mau gimana, dan masih melek tinggal gue dan dunga (ini pun ga berani gue tinggal tidur, kasian jg kan nyetir sendiri?). gue sih saranin yaudah kita ke daerah borobudur, trus tidur di mobil aja sampe pagi. kan pas tuh dapet sunrise.

tapi yaaa rencana tinggal rencana, setelah bingung trus lewatin jogja trus gatau mau gimana, akhirnya coba dbalik : sunrise di pantai, sunset di Borobudur. Pantai di Jogja cukup banyak, Bunga ngusulin kita ke pantai Sundak aja, jadi akhirnya kita cabut ke Pantai Sundak. FYI, katanya sih pantai ini dinamain Pantai Sundak karena jaman dulu ada anjing (ASU) dan landak yang berantem. jadilah namanya disingkat SU-NDAK. haha lucu ya!

Pantai ini ada di wilayah kabupaten Gunungkidul, tepatnya di desa sidoharjo kecamatan tepus. Denger kata Gunungkidul aja bulu kuduk udah pasti merinding. Padahal sebenernya daerah ini kaya tujuan wisata yang bagus – bagus. Pantai Sundak ini bukan buat berenang guys, karena banyak banget plang – plang peringatan tanda bahaya dan larangan untuk berenang atau main air. emang sih ombaknya gede banget, dan banyak karang gede2. di pantai sundak ini ada Goa. gue sih ga masuk ke dalem goanya karena gue lebih sibuk foto2 ikan – ikan kecil dan ngejar kepiting di pasir. dari referensi yang gue baca sih katanya di dalem gua itu ada sumber mata air tawar.

Akses ke pantai ini lumayan jauh. tapi jalannya ga offroad kok. bagus banget malah. belum ada angkutan umum yang lewat- mobil pribadi aja jarang. dari jogja cari aja ringroad yang mengarah ke wonosari. Pantai ini sepi banget, bisa ditempuh sekitar dua stengah sampe tiga jam kalau dari jogja. Pantai ini sejajaran gugusan pantai selatan, jadi disebelah – sebelahnya jg ada pantai, pas disebelah pantai sundak ada pantai Ngandong, trus ada pantai baron. beberapa taun yang lalu gue jg pernah ke daerah sini tapi gue ke pantai Wediombo. jadi sangat banyak pilihan.

haha inget bgt gue teriak ke Dunga buat melanin mobil gara2 mau foto sapi. haha

oh ya, di Pantai Sundak ini udah banyak warung – warung milik warga. di Pantai Ngandong bahkan udah ada penginapan. pas gue tanya2, ada semacam bangunan kayu macem di baywatch gitu, bagus deh pake AC segala. harganya 750 ribu per-malem, dan cukup untuk 3-4 orang. kalau mau super irit, ada semacam rumah dengan banyak kamar dan banyak kamar mandi trus tebaaak harganya berapa? 350 ribu saja untuk satu rumah. iyaa, SATU RUMAH! murah banget kan?

masalahnya kalau mau kesana harus go show. ada sih plang gitu yang nyantumin no HP yang punya penginapan, tapi dari jaman gue ke wediombo sampe kmrn ke sundak, gue masih tetep ga dapet sinyal. semua gadget ber-simcard yang gue bawa ya gabisa dipake untuk akses apa2. tapi percaya deh guys, gugusan pantai selatan ini sangat worth to be visited.

Dari para diver di instagram gue tau kalo ikan ini namanya blenny. mereka harus nyelem buat nemu ikan macem ini, sedangkan gue cm nenggelemin tangan gue sampe atas pergelangan tangan. hihi

beberapa kilometer dari pantai mengarah pulang, ada Goa Maria Tritis. kebetulan Dunga penasaran dan Paskah+Bunga orang Katolik, jadi sekalian mereka ziarah juga. gw sm budi sih ngikut ajaaaa~

pas balik Jogja, kita cuma ke taman sari dan malioboro. hunting – hunting batik gitu deh. tapi berhubung hawanya panas dan belum tidur semaleman, dan ga mandi pula abis dr pantai, jd bawaannya gerah dan senggol bacok. jadi aja sorenya langsung balik ke Semarang dan ga mampir ke borobudur. tenaangg..waktu di Semarang masih panjang. hihi

, , , , , ,

3 Comments

1 day with.. *blushing*

HEYYOOO!!
gimana kesan – kesan adek2 beswan 27 yang abis silatnas?? asik dong yaa.. tenang guys, masih banyak sesi memperkaya otak dan memperkaya lemak badan dari Djarum untuk kalian dalam waktu satu (bahkan dua) tahun kedepan. eh denger2 anunya naik pekgo ya? AUOOOO berbahagialah kalian, salam sejahtera! haha.

have I told u about bestone magazine? gw pernah beberapa kali nulis disitu, artikel apa ya? lupa. hehe. nah, waktu itu gw diminta vivi (ini kynya udah pernah cerita deh..) buat bikin artikel 1 day with beswan alumni gt, tapi dia minta core artikelnya untuk menceritakan kehidupan bekerja setelah lulus kuliah, dimana kebetulan gw masuk program management trainee di kantor yang merupakan jembatan dari dunia perkuliahan dan dunia pekerjaan.

i’ll share my original article yaa, ini gw tulis sesuai core yang di brief sm vivi, artikel sebelum wartawan dr creative agency-nya Djarum nginterview gw, haha. u can read the true 1 day with me-hour to hour- di majalah bestone yaaa..

here the article.

Apa kabar Beswan hari ini? Pasti tetap LUAR BIASA, FANTASTIS, YES YES YES! Saya sangat suka semangat dalam setiap sapaan ini, bahkan masih terasa walaupun sudah menjadi alumni. Perkenalkan, nama saya Putu Agnia Sri Juliandri, teman – teman memanggil saya Putu, beberapa memanggil saya Agni. Saya Beswan dari Universitas Padjadjaran, Regional Bandung. Tidak terasa sudah dua tahun lamanya saya menjadi alumni Beswan Djarum dan tidak terasa pula sekarang saya resmi menggelar titel Sarjana Ilmu Komunikasi (S.Ikom) dibelakang nama saya. Lulus dengan latar belakang ilmu komunikasi jujur saja sedikit membuat saya merasa kesulitan untuk mencari pekerjaan dengan jabatan yang spesifik dengan bidang saya, tentunya dengan salary yang sesuai dengan ekspektasi dan standar sarjana. Namun beruntung karena akhir – akhir ini banyak perusahaan yang membuat program management trainee (MT) untuk membina calon – calon pegawai yang pada nantinya diharapkan akan menjadi leader di dalam perusahaan tersebut. Program ini dibuka untuk berbagai latar belakang pendidikan dengan kualifikasi – kualifikasi tertentu dan tahapan seleksi yang cukup banyak.

Setelah melewati banyak tahapan seleksi dari berbagai perusahaan, memenuhi banyak panggilan, lalu menimbang – nimbang di perusahaan mana saya akan bekerja, pada akhirnya saya memilih program MT dari sebuah bank asing di daerah Jalan MH Thamrin, Jakarta, untuk bagian Institutional Banking Group. Jujur saja, bekerja di sebuah bank asing merupakan sebuah tantangan yang besar bagi saya yang jelas tidak berlatar belakang ekonomi-akuntansi. Tapi seperti namanya, setiap hari dalam waktu 6 bulan saya mendapatkan training mengenai seluk beluk perbankan, ekonomi, dan berbagai softskill yang dapat menunjang karir saya di kemudian harinya.

Bank tempat saya bekerja menerima trainee sebanyak delapan orang untuk ditempatkan di bagian institutional banking group, lima belas orang untuk ditempatkan di consumer banking, dan sepuluh orang untuk ditempatkan di bagian support (general). Ketiga program MT tersebut dibuka pendaftarannya dengan waktu yang berbeda-beda. Para trainee di tempat saya bekerja tidak dibedakan dengan karyawan lainnya, hanya saja kami masih diberikan pelajaran – pelajar berbasis kelas, dipadukan dengan attachment dengan karyawan tetap yang ditunjuk sebagai mentor dari berbagai divisi yang berbeda dalam jangka waktu tertentu. Kami diharapkan masuk pukul 8 pagi sampai pukul 5 sore.

Bekerja di Jakarta tidak semudah bekerja di Bandung (saya pernah magang di PT Coca-Cola Amatil regional Jawa Barat di Bandung dan Rancaekek). Traffic di Jakarta sangat padat sehingga mengharuskan saya untuk berangkat pagi dan menembus kemacetan Jakarta untuk sampai di kantor tepat waktu. Program yang disusun untuk trainee sangat padat. Saya harus bisa menyerap bahan bahan perbankan hanya dengan 1 hari training, akuntansi selama dua hari, menganalisis perusahaan dan laporan keuangannya dalam seminggu, serta materi – materi lain yang sebelumnya belum pernah saya pelajari di universitas. Dapat kita simpulkan bahwa dengan materi yang sebanyak itu, saya terkadang tidak dapat pulang tepat waktu. Namun karena belum ada deadline, saya dapat pulang paling lambat jam 7 malam, dan kembali harus menempuh kemacetan Jakarta di malam hari.

Itulah rutinitas yang saya jalani untuk menjadi seorang banker. Program MT merupakan sebuah langkah yang sangat saya rekomendasikan untuk teman-teman yang akan lulus dari universitas, karena program ini dapat menjadi jembatan menuju dunia kerja yang sebenarnya. Bagi teman – teman yang mengincar jenjang karir, program ini juga disebut fast track, karena setelah selesai training (untuk di bank tempat saya bekerja) saya akan berada pada level bank executive grade A yang setara dengan senior officer (melompati tiga level bila masuk dari status kontrak, dan lompat dua level bila masuk sebagai staff). Bahkan di bank lokal atau perusahaan lain, para trainee yang telah lulus program akan ditempatkan pada posisi supervisor dan akan menjadi pimpinan cabang setelah masa ikatan dinasnya berakhir.

Begitulah sekilas cerita mengenai kehidupan saya setelah lulus kuliah. Untuk membaca bagaimana lembar – lembar cerita lainnya mengenai saya dapat diakses di blog http://blog.djarumbeasiswaplus.org/agniasri. Tips bagi teman – teman yang masih di bangku kuliah, tetap semangat untuk mencapai prestasi, banyak berorganisasi dan amalkan softskill yang telah Djarum Foundation berikan selama kita menjadi Beswan Djarum. Dan semoga sukses untuk teman – teman yang baru akan lulus dan baru akan bekerja. Selamat berkarya!

Salam Beswan Djarum,

Putu Agnia Sri Juliandri

Beswan Djarum 2009-2010

Universitas Padjadjaran,

Regional Bandung

, , , , ,

3 Comments

Stuck inside the box | artikel penutup blog competition Beswan Djarum

Beberapa pekan yang lalu, ketika gue lagi hectic di kantor, ada email masuk yang ternyata newsletter dr Djarum Beasiswa Plus. Gue cuma sempet baca sekilas dan overall isinya tentang blog competition buat Beswan Djarum yang mana ga gue menangkan tahun lalu. Masih penasaran di tahun ini, jadi sampe rumah tanpa babibu gue langsung buka websitenya dan liat ketentuannya. Budaya hmm?

As i mentioned in my post recently, sekarang gue balik lg ke kota tempat gue dibesarkan yang padat dan sekilas tidak berbudaya, Jakarta. Sekarangpun gue menghabiskan sekitar 9 jam dalam sehari untuk kantor tanpa gue bisa melakukan kehidupan sosial karena terbatas jam malem dari nyokap. Apa yang bisa gue liat dari keseharian gue sekarang yang ada hubungannya sama budaya?

Am kinda stuck in my box. Setiap hari hal yang sama, jalur yang sama. Melewati situasi kepadatan jalan raya sendirian setiap pergi dan pulang kantor ngebuat gue banyak ngelamun, setelah dibantu dengan inspirasi dari boyfie of mine (yes, now, officially :D) via bbm, pada akhirnya mulai aware dengan keadaan sekitar.

Then I defined budaya in the wide words.

Ga selamanya budaya itu berkisar dari batik, ga selamanya budaya itu berkisar dari rumah adat, makanan tradisional, atau tarian2 khas daerah. Bahkan hal yang-almost everyday-kita liat, lama2 menjadi sebuah kebiasaan yang membudaya di kalangan masyarakat. Untuk itu, akhirnya gue terinspirasi untuk ngebuat beberapa postingan yang mungkin cukup memenuhi syarat untuk diperlombakan :

1. Kompetisi Budaya | ketika putu berbicara komunikasi
Its kinda weird, bangun pagi di hari minggu mungkin ngebuat otak gue gesrek sampe bisa nulis hal yang “pake otak” kaya gini. Buat yang ngikutin blog gue ato cm sekedar baca2, selama 7 tahun ngeblog, otak gue cuma tergambar eksplisit dari setiap postingan. Well, sebagai sarjana komunikasi yang nyasar jadi bankir, ga ada salahnya gue balik ke habitat gue dan ngeshare ilmu gue, seperti yang bokap pengenin untuk setiap postingan blog gue-which is gapernah kesampean. Wah bokap pasti bangga kalo baca ini! Haha

2. BADUY, Jangan membawa apapun selain badanmu, jangan meninggalkan apapun selain jejakmu. courtesy 2008.
WHAAATT 2008? yes it is! ini tentang kegilaan mahasiswa pada jamannya yang serba nekat, sekarang udah pada mulai sadar karena udah pada mencar2, ngebuat gue emosional dan sentimentil nginget2 masa lalu. Ternyata hobi traveling gue enlighten juga selain happy2. Baru keinget lagi makna budaya dari perjalanan ini..

3. malu doong..
This is what i told you, budaya itu ga selamanya tentang pakaian adat bla bla bla yadda yadda. Ketika kebiasaan nyeruduk dan mau menang sendiri udah jadi sebuah budaya, kita bisa bilang apa selain instrospeksi diri? Yang gue pengen kebiasaan ini bisa diredam trus yang tertib bisa di budayakan. Cang cing bgt kan tuh kalo gt? bisa dibaca gimana gue mendefinisikan budaya sebagai sesuatu kebiasaan negatif.

Well, pada akhirnya gue hanya ingin meramaikan kancah perkompetisian ini (walo iyes ngiler bgt sm Macbook Air ato boleh lah Iphone4 juga gpp *eh songong amat pake kata bolehlah haha) selain mengasah kemampuan memposting tulisan pake otak setelah bertahun – tahun ngeblog tapi gapernah pinter.

Gue percaya semua Beswan udah berpikir outside the box. Keliatan dari tulisan2nya. Eh-dan itu keren! tapi ketika semuanya keluar dari box dan ngebuat keadaan diluar box jadi sebuah mainstream? oh no, then I prefer to be different and stay inside my box! ;)

Siapapun yang menang,I’m so proud of you! Semoga sukses Beswan Djarum!! :)

, , , , , , , , , ,

5 Comments