Posts Tagged Budaya

Ketika wanitapun teriak “CAK-CAK-CAK!”

His name is Ferry..

Gue kenal ferry dari sebuah jejaring fotografi yang lagi happening banget saat ini. Waktu itu gue lagi seneng – senengnya ngedit HDR dan nyari banyak referensi. Sampe pada akhirnya gue kenal ferry yang kemudian ngajak gue gabung di komunitas IBalinesia. Berawal dari ngobrol via line, sampe akhirnya bisa ketemu pas libur lebaran kemarin akhirnya kita bisa bertemen secara nyata. haha. Ferry berasal dari Ubud. He’s a kind of true Balinese man di mata gue- yang walo dalam beberapa komen dia di blog gue dia sendiri menyatakan kalo dia juga Bali abal. Well, setidaknya dia ga seabal gue. haha.

Anyway, ngomong – ngomong soal abal, mari kita gausah ngomongin bro Ferry melulu sebelum kupingnya panas atau terbang setelah baca postingan ini. Hahaha. Gue mengakui gue Bali abal karena seumur – umur darah Bali ngalir di darah gue, gue belum pernah sekalipun nonton Tari Kecak secara live. Tari Kecak, yang notabene merupakan tarian asal pulau tempat gue dilahirin ini, udah terkenal banget dimata dunia. Kalo dipikir – pikir, Hellooooo~ kemana aja gue selama twenty something years (sok gamau nyebut umur :p ) iiniiiii?

Waktu libur lebaran kemarin, gue sempet janjian sama Ferry buat jalan bareng tapi tiba – tiba Ferry ngebatalin karena dia kelupaan punya jadwal nugas di Desanya. Thats how our culture works, ada pembagian tugas di Banjar (semacam kumpulan orang di daerah tempat tinggal) dalam berbagai kegiatan desa. Entah itu upacara ngaben, Odalan Pura, dll. Nah, kalo si Ferry ini, dia tugas jaga pagelaran Tari Kecak yang diadain di Pura Batu Karu, Pura di Ubud, yang diadain sama banjarnya. Sayang waktu itu gue ga ada kendaraan jadi gabisa nyamper Ferry ke Ubud buat nonton pagelaran kecaknya. Kecewa? iya..

Tapi dikesempatan lainnya, akhirnya gue bisa juga nonton Kecak di Ubud, walo gue dateng agak telat karena kejebak macet dari depan hotel kita di daerah Kuta. Hari itu gue punya kesempatan untuk spent some night in Bali. Tentu aja ga akan gue sia – siain kesempatan ini. Didalam sebuah mobil sewaan yang disetirin Tarra, temen gue dan Ferry di IBalinesia, kita bertolak ke Ubud. Oh, jangan dilupain, bayi – bayi mahasiswa heboh pemenang Blog Komodo juga ikut duduk menuhin jok belakang. Iya, Tarra cuma bisa geleng – geleng kepala ngeliat kelakuan dan ocehan mereka. Gue pun maklum. Hahaha. Rame!

Ferry-gue-Tarra bersama pelakon sendratari

Gue ga akan cerita banyak tentang Ubud karena gue udah pernah cerita di postingan ini. Kali ini gue mau share ke kalian tentang Tari Kecak yang fenomenal. Seperti yang kita tau, Tari kecak dimainin penari antara 50-150 orang yang rata-rata adalah laki – laki, para penari Kecak duduk berbaris dan melingkar dengan kedua tangannya diatas sambil menggerakkan jari-jari sambil menyuarain suara cak-cak-cak, dengan irama yang udah diatur sedemikian rupa sehingga menghasilkan suara yang saut – sautan dan enak didenger. Di tengah kerumunan penari-penari itu terdapat beberapa orang yang meranin lakon ramayana seperti Rama, Shinta, Rahwana dan tokoh-tokoh dalam pewayangan lainnya.

Kalau menurut sejarah, Tari Kecak diciptain sekitar tahun 1930 oleh wayan limbak dan pelukis dari jerman walter spies. Sejarah Tari Kecak ini sebenarnya berasal dari ritual Sanghyang  yang pas nari, mereka  yang dalam kondisi gak sadar ternyata bisa  berkomunikasi dengan Tuhan atau roh leluhur untuk  menyampaikan keinginan-keinginan  mereka biar diberi kebaikan dan kedamaian. Tapi ada satu yang unik yang disuguhin dari Desa Ubud Tengah ini yang menjawab pertanyaan kenapa gue segitunya niat kepengen liat pagelaran di desanya Ferry ini, karena ada statement Ferry : “ini satu – satunya kecak yang dibawain sama perempuan”

Aksi Kecak Srikandi

Zoom Edition

Bukan Bali namanya kalo ga berasa magis

Mayoritas penontonnya adalah bule


Sekaa Tari Kecak di Ubud ini bernama Kecak Srikandi. Kelompok tari ini isinya ibu – ibu PKK dari desa Ubud Tengah. Emansipasi? iya. Karena sekarang wanita Bali emang seperti pengen buktiin kalo wanita ga hanya jago ngurus suami, ngedidik anak, manajemen keuangan rumah tangga, membuat sesajen dan segudang tugas kodrat wanita lainnya, tapi juga bisa menciptakan kreatifitas di bidang seni. Di rumah gue yang di kampung jg gong-nya dipake latian sama perkumpulan ibu – ibu lho..


Anyway, gue sangat excited untuk nonton tari kecak ini. Pertunjukan digelar dibawah pohon beringin tua, dengan penerangan obor – obor di sekitarnya. Pas gue bilang ke Tarra, “Tar, ini kecak pertama aku lho..” eeeh ternyata ini juga merupakan Kecak pertama buat Tarra. Jadi siapa sih disini yang beneran Bali? haha. Malem itu penonton ga begitu banyak.  Berhubungan kita dateng agak telat dan gue kenal sama Ferry, dengan berbaik hatinya, panitia ngebolehin kita nonton secara gratiisss :D Horee!

So, silahkan loh kalau ke Bali, liat pertunjukan tari ini. Keren banget pokoknya!! :D

Yassir, Wahyu, Ayu, Bedul, Zulfi. Bayi2 komodo foto bersama para penari

, , , ,

5 Comments

Tribute to the prayer

well, I have promised you to attach the photos of some prayers on the wall of Pagoda Avalokitesvara.

So, here’s the photos, please read with an open minded.

, , , , , , , , , ,

2 Comments

Desa Trunyan, Tempat Buang Mayat yang Legendaris

Tata cara dan tradisi kematian kami sebagai orang Bali bisa dibilang sangat tidak mainstream dalam adat istiadat dan budaya Indonesia. Setelah badan rohani kami meninggalkan badan kasar (jasad), maka badan kami akan di bakar, di kremasi, atau bahasa adat balinya disebut Ngaben. Engga jarang juga, tradisi ngaben di Bali jadi obyek wisata yang diburu bagi pecinta wisata budaya.

Tapi ada salah satu desa di Bali yang punya adat yang beda dalam memperlakukan badan kasar manusia ketika meninggal. Gue yakin kalian udah pernah denger kalau di Bali ada sebuah tempat diseberang danau yang disebut – sebut sebagai ‘tempat buang mayat’. Jujur aja, dari jaman gue kecil, kalau orang – orang mulai nyadar nama gue ada embel – embel Putu, yang notabene Bali banget, pasti pada nanyain tradisi gimana gue mati dan nanyain tentang ‘tempat buang mayat’ yang terkenal ini. Penasaran? Gue juga! Jujur, 23 tahun gue jadi orang Bali, gue belum pernah tau tentang tempat ini, akhirnya kesampean juga gue ngunjungin desa Trunyan dengan segenap tradisinya.

Gue udah izin sama bokap nyokap dan seniat itu pergi bareng ade gue, minta tolong dianter sama temen nyokap untuk pergi ke Trunyan. Desa Trunyan berlokasi di pinggir Danau Batur, sebuah danau berbentuk bulan sabit berdampingan dengan Gunung Batur (1717 M Diatas Permukaan Laut) yang berada di kecamatan Kintamani, Kabupaten Bangli. Kalau udah sampe Kintamani, kita bisa lewat Desa Kedisan atau Desa Toya Bungkah yang letaknya sama – sama di pinggir Danau Batur untuk nyebrang ke Desa Trunyan. Setelah menempuh arak 65 KM dari rumah gue di Denpasar untuk nyampe Kintamani, gue memutuskan untuk lewat Desa Kedisan karena mau makan siang di Resto Apung yang kebetulan letaknya cuma beberapa meter dari tempat penyeberangan di Desa Kedisan.

Sebelumnya gue udah diwanti – wanti sama orang – orang untuk make kapal penyeberangan yang resmi dari pemerintah yang bisa ditemuin di loket pembelian tiket. Emang harganya jauh lebih mahal dibanding dengan yang ga resmi, tapi lebih aman. Beberapa cerita kecurangan – kecurangan yang gue denger kalau kita pake agen penyeberangan yang ga resmi adalah nanti ditengah danau kapal motor dimatiin, trus kita bisa dipalak dimintain uang lebih banyak dari agen resmi, baru akhirnya motornya mau dinyalain lagi dan dijalanin untuk ngebawa wisatawan pulang. Tarif agen penyeberangan resmi waktu gue naik kapal penyeberangannya emang lumayan ngerogoh kocek yang agak tebel, 450 ribu untuk 4 orang. Mayaaann, tapi gapapa, kan baru abis dapet duit THR. Hekekekekekek.

Untuk nyebrang danau menuju Kuburan Desa Trunyan, cuma butuh waktu kurang lebih 15 menit. Siapin jaket dan jangan lupa minum obat penahan angin, karena walaupun matahari terang nyinarin kita, anginnya dingin banget nerpa badan. Haha, untung gue lagi ga kecentilan mentang – mentang di Bali sok pake dress atau lengan buntung. Hawa di Kintamani sejuk banget. Kurang lebih 17 derajat celcius dan kadang – kadang bisa turun sampe 12 derajat celcius kalau lagi musim tertentu. Sampe di Kuburan Desa Trunyan, kita langung disambut sama penjaga yang juga bisa jadi gaet untuk ngejelasin segala macem pertanyaan kita. Mulailah kita ngoceh nanya ini itu.

Mitos sejarahnya, dahulu kala ada Raja Solo dari Keraton Surakarta punya 4 anak yang tertarik sama bau harum yang berasal dari Bali. Anak – anaknya dateng ke Bali dan tiba di kaki Gunung Batur. Anak sulungnya akhirnya mendapati seorang dewi cantik jelita yang sedang duduk di bawah Pohon Taru Menyan yang ternyata jadi sumber bau harum itu. Taru berarti pohon, menyan berarti harum. Pada akhirnya mereka berdua menikah, kemudian dijulukin Ratu Sakti Pancering Jagat dan Ratu Ayu Pingit Dalam dasar. Mereka akhirnya menjadi  dewa tertinggi bagi desa Taru Menyan dan sang istri jadi dewi Danau Batur yang dipercaya jadi dewi penunggu Danau Batur. Atas kepemimpinan mereka, rakyat Desa Taru Menyan hidup aman sejahtera tanpa ada gangguan luar. Sang Raja memerintahkan rakyatnya untuk menghilangkan bau harum yang menyebar ke seluruh penjuru itu supaya ga menarik perhatian orang luar, demi mempertahankan keamanan desanya. Raja memerintahkan rakyatnya agar jenazah – jenazah orang yang sudah meninggal ga dikubur melainkan ditimbun di bawah Pohon Taru Menyan. Lama kelamaan bau harum tersebut ga menebar ke seluruh penjuru tapi juga ga menebar bau busuk dari bangkai jenazah yang ditaroh disana. Kemudian Desa Taru Menyan lebih dikenal dengan nama Desa Trunyan.

Pohon Taru Menyan

Desa ini merupakan sebuah desa Bali Aga, Bali Mula dengan kehidupan masyarakat yang unik dan menarik. Bali Aga, berarti orang Bali pegunungan, sedangkan Bali Mula berarti Bali asli. Kebudayaan orang Trunyan mencerminkan satu pola kebudayaan petani yang konservatif.

Secara spesifik, terkait dengan kepercayaan orang Trunyan mengenai penyakit dan kematian, maka cara pemakaman orang Trunyan ada 2 macam. Sebenernya ga semua mayat – mayat warga desa ditaruh di kuburan ini. Desa Trunyan punya tiga jenis kuburan yang terdiri dari kuburan utama, diperuntukkan untuk jenazah orang yang dianggap paling suci/baik dan meninggal secara wajar dengan jazad utuh (istilahnya mepasah). Biasanya orang -orang yang dikubur disini adalah pemuka agama dan pemimpin atau pemuka adat dan lain-lain yang dihormati. Kuburan yang kedua adalah kuburan bagi orang dewasa dan bayi yang meninggal dengan jasad utuh. Nah, jenazah – jenazah ini cuma dibungkus daun janur dan bambu. Sedangkan untuk kuburan yang terakhir adalah kuburan bagi orang-orang yang meninggal secara tidak wajar seperti dikarenakan bunuh diri, bencana alam atau kecelakaan lalu lintas dan sebagainya yang jenazahnya ga lengkap atau cacat. Nah untuk yang terakhir ini tempatnya beda, karena jenazahnya dikubur, ga ditaruh utuh di kuburan.

Untuk keperluan pemakaman, di desa Trunyan terdapat kuburan yaitu:

  • Sema wayah untuk pemakaman jenis mepasah
  • Sema bantas, untuk dengan penguburan.
  • Sema nguda, untuk kedua jenis pemakaman yaitu mepasah maupun penguburan.

Gue cuma mampir ke kuburan yang mepasah. Di depan gapura kita udah disambut sama tulang tengkorak. Masuk lewat gapuranya, kita langsung ketemu sama Pohon Taru Menyan yang sangat legendaris itu. Banyak sesajen dan bekas – bekas sarana upaca adat berserakan seperti janur kering, keranjang, uang koin, dan juga tulang – tulang manusia. Kuburan ini tergolong sempit, dengan hutan yang masih dihuni monyet – monyet di belakangnya. Kebetulan waktu gue kesana, ada mayat yang baru berumur 1 bulan. Bener aja dooonggg, mayatnya bener – bener ga bau sama sekali. Gue nanya lagi kenapa ini ga dibersihin, ternyata untuk ngebersihin kuburan ini perlu diadain upacara gede yang cuma boleh diadain selama lima tahun sekali. Nah, yang udah dbersihin, tulang tengkoraknya dijejerin di atas batu deket yang ngebatasin kuburan dengan hutan.

Sebenernya kalau mau liat desa dan kuburan lainnya, kita bisa dianterin pake boat tanpa ada biaya tambahan. Kalo gue sih karena asal gue dari Bali dan kampung gue juga masih berupa desa, so I bet it  will be the same. Yaaa, kurang lebih lah pasti sama lah. Jadi yang ngendarain boat cuma ngebawa gue keliling Danau aja. Lumayan bisa ngeliat pemandangan bukit – bukit, desa – desa dan Gunung Batur.

Danau Batur sendiri merupakan obyek wisata yang cukup menarik bagi wisatawan. Danau ini letaknya di kaki Gunung Batur dan diyakini merupakan sebuah kaldera purba. Kaldera atau kawah raksasa itu diduga terjadi akibat letusan dahsyat gunung Batur puluhan ribu tahun yang lalu. Kaldera  itu sekarang digenangin air yang menjadi sumber air dari sebagian besar lahan pertanian di Bali. Yes, air dari danau ini mengalir ke hampir seluruh sungai besar di Bali seperti sungai Unda di Bali Selatan, Sungai Suni di Bali barat, dan Sungai Bayumala di Bali Utara. Dari aliran sungai itulah air Danau Batur kemudian dibagi- bagi dengan tata aturan khusus yang disebut subak (sistem pengairan sawah di Bali). Di pinggir danau ini berdiri Pura Batur sebagi tempat pemujaan Betari Danu, yakni manifestasi Tuhan dalam fungsinya sebagai dewi pelindung pertanian

Begitu selesai wisata Trunyan dan muter – muter Danau Batur, kita bisa jalan – jalan ke sekitar Kintamani, dimana terletak batuan – batuan yang merupakan lahar gunung merapi yang udah mengering. Daerah ini baguuuussss banget!!

Nah, sekarang, coba tanya gue tentang ‘tempat buang mayat’ yang tersohor itu. Gue ga akan senyum – senyum sosial lagi kayak dulu – dulu. gue bakal ceritain sampe ke sejarah dan pemandangan alamnya. hihi.

, , , , , , , , ,

27 Comments

Kareta kuda ku duduk dimuka – Eh – Kareta Kencana Ngajogjakarta

Mobil yang dikemudiin Om Eddy, driver keluarga om gue nyampe ke sebuah kompleks perumahan, keluarga kecil itu begitu hangat nyambut gue yang lagi – lagi bepergian sendiri. Saat itu gue berada di Timoho, Jogjakarta, disebuah rumah milik Drg. Widyawati yang notabene merupakan iparnya tante gue (kakak dari nyokap), jadi jatohnya masih sodara lah yaaa..kedatangan gue ke Jogja kali ini sebenernya dalan rangka singgah, sebelum gue berangkat lagi ke Bali untuk ngabisin libur Lebaran yang lumayan panjang.

Bu Wid punya 2 anak yang menurut gue sangat berprestasi bernama Tunjung & Aryo. Bu Wid, yang sekarang jadi orang tua tunggal untuk mereka begitu semangat cerita dan ngenalin anak – anaknya ke gue. Maklum, walaupun kita sodara, gue belum pernah ketemu mereka sama sekali. Tunjung baru pulang dari Brazil dalam rangka student exchange, Aryo baru pulang dari Scout Camp di Amrik. Dengan umur mereka yang sangat muda, gue bener – bener salut atas keberanian mereka menjelajah benua lain untuk suatu kegiatan positif. Guepun salut sama Bu Wid, yang ditengah kesibukannya praktek sampe larut malem sebagai dokter gigi, masih sanggup mendidik anak – anaknya untuk jadi pribadi yang luar biasa.

“Aaaaa Kak Nia udah siaaapp!! Aku belom mandi!!” teriak Tunjung waktu gue turun dari tangga menuju meja makan. Hahaha. Pagi itu emang Tunjung janji mau ngajak gue jalan – jalan sekitar Jogja sebelum waktunya gue ngejar Flight ke Bali. Jogja sebenernya bukan tempat yang asing bagi gue, guepun udah beberapa kali menginjakan kaki gue di kota budaya ini. Walopun begitu, masih banyak tempat yang belum pernah gue kunjungin.

“Kak Nia ntar Flight jam berapa? Jadi kita kemana? Mau jalan – jalan, mau makan, atau mau belanja? Aku bisa nemenin Kak Nia kemana aja Kak Nia mau hari ini!” tanya Tunjung bersemangat. Gue seneng banget. Tapi berhubung waktu gue di Jogja sangat singkat dan gue udah cukup banyak tentengan yang ngebuat gue males untuk belanja – belanji, gue memutuskan untuk jalan – jalan sambil hunting foto di kawasan yang “Jogja banget”. Mana lagi selain Keraton Jogjakarta.

Keluarga Om gue merupakan keluarga keturunan keraton. Papah Dewang (Om gue) dan Bu Wid merupakan cucu dari Ki Hajar Dewantara. Jujur aja gue ga tau banyak tentang seluk beluknya dan ga ngerasain pengalaman ngajogjakarta bareng Papah Dewang, jadi gue ga bisa cerita lebih mendetil ke kalian. Beberapa waktu yang lalu Papah Dewang sm Mama Ida (kakaknya Nyokap gue) baru abis dilantik dan dapet gelar kanjeng sesuatu entah apa, hihi namanya ribet jadi gue susah ngafalnya.

“Ini kita udah deket loh kak, itu keratonnya di ujung jalan itu tinggal belok kiri trus kita sampe”, Kata Bu Wid di dalem mobil. Bu Wid ikut nganter kita ke keraton, tapi ga ikut turun karena udah harus praktek. Pelataran keraton saat itu sepi banget, cuma ada beberapa pedagang, tukang becak, dan beberapa wisatawan asing. Sayangnya begitu mobil yang disetir Om Eddy ninggalin parkiran, kita dikasih tau tukang becak disana kalau hari ini Keraton tutup karena ada upacara tujuhbelasan di dalem. Sayang banget..

Banyak tukang becak yang nawarin alternatif tempat wisata lainnya, seperti Taman Sari, Dagadu, Malioboro, dan lain-lainnya. Hmmm beberapa waktu lalu kan gue udah ngunjungin Taman Sari. Dagadu atau Malioboro? No, gue lagi ga minat untuk belanja. Tunjung akhirnya ngajak gue ke Musium Kareta Karaton Ngajogjakarta yang bisa ditempuh dengan jalan kaki dari pelataran Keraton.

Musium ini letaknya ga jauh dari Alun – Alun dan letaknya nyaris bersebelahan dengan gedung Keraton. Berbeda dengan musium kereta api yang ada di Semarang atau di Ambarawa, musium ini isinya kereta kencana, kereta yang ditarik kuda kencana yang hanya bisa ditumpangi oleh keluarga keraton.

Kalian inget cerita Cinderella? Dimana labu bisa berubah jadi sebuah kereta kencana yang bagus banget? Nah, kata “kereta kencana yang bagus banget” yang awalnya cuma bisa gue bayangin atau gue liat di kartun cinderella bisa tergambar dengan jelas keberadaannya di Musium Kareta Karaton Ngajogjakarta ini. Kareta loh ya, bukan Kereta.

Sebelum masuk, kita harus bayar tiket seharga 3ribu rupiah, kalau bawa kamera, kena charge seribu rupiah. Di Musium ini ada sekitar 23 buah kareta kencana dengan fungsi yang berbeda – beda, dengan nama yang berbeda dan perlakuan yang juga berbeda. Misal, ada beberapa kereta yang setiap selasa dan jumat kliwon harus diberikan sesaji sebagai ritual yang disebut Jamasan, yang selalu dilaksanakan oleh penjaga musium. Begitu masuk musium, tampak deretan kareta – kareta koleksi kerajaan yang dirawat dengan baik berikut nama – nama dari kareta tersebut. Di dinding – dinding musium terdapat foto – foto moment bersejarah kerajaan dari jaman Hamengkubuwono ke- I. Begitu masuk, gue dan Tunjung langsung terkesima dengan bentuk dari kereta – kereta yang dipamerin. Rasanya seperti ada di dalem film kolosal.

Setelah jalan sepanjang lorong, ada replika kuda kencana di tengah musium. Replika kuda ini ukurannya gede banget!  dan di tengah – tengah musium ini terdapat kereta – kereta khusus yang dianggap pusaka. Gue ketemu bapak – bapak penjaga musium yang juga sebagai gaet. Beliau nyeritain panjang lebar asal muasal kereta – kereta pusaka ini. Mulai dari namanya, asalnya pembuatannya, fungsi dan kegunaannya, sejarahnya, sampe ritual yang harus dilaksanain untuk kereta tersebut. Gue cukup takjub ngedenger cerita bapak gaet ini. lebih salut lagi sama kemampuannya nginget cerita sejarah sampe mendetil dari waktu sampe orang – orang yang terlibat di dalamnya.

Ada beberapa kareta pusaka yang menarik perhatian gue. Yang pertama kereta Jenasah yang dikasih nama Kareta Roto Praloyo. Menurut cerita dari Bapak Gaet,  kareta ini merupakan peninggalan dari Raja Hamengkubuwono ke VIII. Beliau yang punya ide, kemudian di beli pada tahun 1938 dan pada akhirnya dipakai sendiri saat wafatnya. Kareta ini baru dipake 2 kali, yang kedua kalinya untuk Sri Sultah Hamengkubuwono ke IX. Fungsi dari kareta jenasah ini tentunya untuk membawa jenasah raja menuju pemakamannya di Imogiri, sekitar 18 km dari Keraton, dan ditarik sama 8 kuda. Anyway, abdi dalem yang ngikut arak-arakan jenasah ini harus pake baju adat lengkap dan ga boleh pake alas kaki. Jadi bisa dibayangin kan seberapa loyalnya pengabdian para abdi dalem keraton untuk rajanya.

Kareta Roto Praloyo

Kemudian ada Kareta Emas, atau disebut juga Kareta Kencana, alias Kareta Garudo Yeksa. Kareta ini buatan Belanda tahun 1861 pada masa Sri Sultan Hamengkubuwono ke VI. Kareta ini ditarik 8 ekor kuda yg sama (warna dan jenis kelamin). Kareta ini selalu dipake setiap pelantikan raja. Ritual yang harus dilakukan untuk kareta ini adalah upacara pemadian setiap setahun sekali setiap dibulan Suro. Semuanya yang ada di kareta ini masih asli termasuk simbol/lambang Burung Garuda-nya yang terbuat dari emas 18 karat seberat 20kg. Bentuk mahkota-nya yang terbuat dari kuningan dengan puncaknya berbentuk seperti Tugu Monas karena konon sejarahnya Soekarno emang make bentuk mahkota ini untuk ngebuat desain Tugu Monas. Design kareta datang dari Sri Sultan Hamengkubuwono ke- I. Pengendali kuda hanya 1 orang dan kareta ini masih dipake sampai sekarang.

Kareta Garudo Yeksa

1 lagi yang paling menarik adalah kareta pusaka, alias Kareta Kanjeng Nyai Jimad. Kareta ini merupakan kareta tertua dari semua kareta yang ada di musium ini. Bapak gaet cerita lagi dengan penuh semangat, hormat dan santun, katanya kareta ini buatan Belanda tahun 1750. Asli-nya hadiah dari Spanyol yang pada saat itu udah punya hubungan dagang dengan pihak kerajaan. Kareta ini fungsinya untuk alat transportasi sehari-hari Sri Sultan Hamengkubuwono ke I – III. Kareta ini diitarik oleh 8 ekor kuda. Bapak gaet nunjuk ke aarah muka kareta dengan jempolnya. Disitu ada patung wanita, makanya disebut nyai. Setiap selasa dan jumat kliwon, kareta ini diberi sesajen. Setiap bulan Suro setahun sekali dilakukan upacara pemandian untuk kareta ini. Untuk ritual ini, setiap tahunnya harus ada kareta lain yang secara bergantian nemenin Kareta Kanjeng Nyai Jimad untuk dimandiin. Rtual Jamasan ini dilakuin oleh laki – laki lengkap dengan pakaian adat abdi dalem, pake beskap full dengan blangkonnya. yang unik lagi, air mandi kareta ini banyak diperebutkan. katanya sih bisa membawa berkah untuk kesehatan, umur panjang, juga untuk hasil bumi.

Kareta Kanjeng Nyai Jimad

Abis ngobrol – ngobrol sama bapak gaet, bapak gaetnya nawarin untuk bantuin kita foto – foto didepan kereta – kereta favorit kita itu. Gue sedikit terkaget – kaget sih, karena rasa – rasanya gue denger suara kuda. Awalnya gue pikir bunyinya dari replika kuda besar itu. Pas gue tanya ke bapak gaetnya, ternyata itu suara kuda asli, kuda milik kerrajaan yang besarnya sebesar kuda replika. Gue penasaran, akhirnya gue pamit sambil berterima kasih buat semua penjelasan dari Si Bapak. Abis itu gue langsung cabut ngikutin arah suara Kuda. Bener aja dooongg, itu kuda sumpah gede banget!

Gue seneng bisa ngenal kerajaan jogjakarta setelah main ke musium ini. Guepun ga nyangka kalo ternyata kerajaan itu ga cuma ada di Inggris, tapi kita juga punya. Otak gue bercampur antara kearifan budaya lokal dengan kemewahan kerajaan ala Indonesia. Luar biasa. Nanti kalau ada waktu lagi, kita sempetin weekend ke Jogja buat main ke Keraton ya! Ga kerasa udah semakin siang dan Om Eddy udah ngejemput di parkiran. I gotta catch my flight to Bali. See you soon Jogjakarta. See you soon Tunjung! Terima kasih banyak yaaa.. :)

, , , , , , ,

11 Comments

Bromo Trip 2012, ketika 2 cewek galau nekat ke gunung

Kaki gue mati rasa karena kedinginan dan duduk bersimpuh, percikan air suci (tirta) di kepala gue rasanya seperti air es. Gue ga peduli, yang ada di otak gue saat itu cuma bersyukur karena gue masih sadar dan masih punya tenaga buat bertahan di Gunung Bromo.

‘I have something with mountain” kata gue ke Wana dan Mas Jo waktu kita conference chat via line. Mereka cuma nyimak kalimat gue. Gue lanjutin, “taun baruan di puncak aja gue tiwas kerungkupan dalem selimut trus tidur. outbond di cikole gue mencri2..” jeda beberapa lama wana baru bales “Tos! Ga kuat dingin kita. Pas lo bilang something gw pikir gaib. Haha” Hahaha ya begitulah. Gue begitu membenci dingin, gue benci mandi pake air dingin, gue ga suka dengan efek mengigil di badan gue, dan gue akan mensugesti diri gue untuk jadi ga enak badan. Cemen? Banget!

Waktu awal gue ngerencanain mau ke Bromo gue sempet ketir tapi Upacara kebudayaan Yadnya Kasada Bromo (Kasodo) yang diadain suku Tengger bener – bener menarik perhatian gue. Ceritanya waktu itu gue lagi sirik sama Ami karena dia punya tiket jazz gunung yang diadain di Bromo tanggal 8 Juli 2012. Tapi cewek yang setengah gila gara – gara masih ngarep sama mantan itu batal pergi, tiket berpindah tangan trus nyesel sejadi – jadinya. Pas banget malemnya gue baca twitter yang nginfoin kalau ada festival Yadnya Kasada yang bakal diadain di awal Agustus. Gue ajak sana – sini, sampe Andre sm Vivi yang gue yakin ujung – ujungnya mereka ga akan bisa karena load kerjaan mereka padet banget. Tekad gue udah bulet buat pergi kesana, apapun yang terjadi.

Gue mulai kontak temen – temen gue, teasing – teasing Ami biar dia ikut berangkat sm gue. Dia mau banget, bales dendam gagal jazz gunung katanya. Jadi fix, apapun yang terjadi, 2 cewek yang agak “nemu jembatan gue loncat” ini bakal berangkat ke Bromo. H min sebulan gue sempet keliyengan 3 hari berturut – turut sampe periksa ke dokter segala. Sengaja gue minta obat plus vitamin sm dokter biar pas Bromo gue bisa fit. Gue latih diri gue buat jalan kaki lebih jauh dari biasanya. Sambil gue ngegambleng fisik gue, gue cari info gimana cara ke Bromo. Gue tanya semua temen – temen gue yang pernah ke Bromo, gue ngobrol sama orang – orang baru tentang Bromo, gue googling, pokoknya gue cari  semua informasi tentang Bromo.

Sampailah pada H min 1 acara Kasodo, Ami nyamper gue ke Semarang. Sebelum ke stasiun untuk ngejar kereta yang bakal ngebawa kita ke Malang, jadilah kita macem turis nyasar di simpang lima bawa backpack nenteng tas kamera dibawah bulan purnama ketawa – ketawa geblek karena udah capek ngeluh sama keadaan yang ngebuat kita stuck. Sekali lagi “Nemu jembatan kita loncat. Nemu rel kereta coba loncat. Kalo masih blom waras juga, tar coba loncat ke kawah bromo kalo udah sampe puncak”. itu motto desperate kita.

Mungkin gue sama Ami terlalu excited, sampe orang yang ada di kereta bisnis Senja Singosari yang ngebawa kita ke Malang selalu ngeliatin dengan tatapan “ini cewek gapernah naek kereta nih mesti!”. Bodo amat, emang pacaran doang yang bisa bikin dunia cuma milik berdua? mau liburan jg kok! God is good, Tuhan ga ngebolehin 2 cewek ini pergi sendiri maka diturunkanlah 2 manusia ajaib untuk nemenin kita. Kenal via instagram, ke email, ke BBM, ke Bromo. Sampe Malang pun gue kenal sama rombongan manusia – manusia yang ga kalah ajaib. Liburan asik itu dipengaruhi sama partner liburan juga. Dan gue sangat amat enjoy dengan perkumpulan orang yang lagi – lagi baru gue kenal ini. :)

Nama Bromo berasal dari kata Brahma (Dewa pencipta untuk kepercayaan Hindu), gunung merapi yang masih aktif ini puncaknya memiliki ketinggian 2.392 Meter diatas permukaan laut. Akses ke Bromo itu ada 4 rute. Lewat Pasuruan, Sukapura (Kabupaten Probolinggo), Senduro (Kabupaten Lumajang), dan Malang. Gue kemarin lewat Malang dengan Rute Malang – Tumpang – Gubuk Klakah – Jemplang – Gunung Bromo.

Setelah sampe stasiun Malang, kita cabut ke Tumpang ketempat orang yang punya Hardtop. Namanya Om Arief. Gue sempet ngobrol sama doi, katanya biasanya kalo nyewa jeep itu 300-350ribu dari penginapan ke halaman pura (kaki gunung Bromo), tambah 100 ribu kalo mau ke savana, belum lagi kalau mau ke Pananjakan. Kalau dari Tumpang, biasanya 950ribu, bahkan 1,2 jt buat bule. Lumayan bgt kan, mending ikutan trip atau sekalian segerombolan kalo ke bromo, jadi biaya bisa dibagi. Doi jago banget nyetirnya sampe bisa nyetir dijalan belok – belok sambil ngeladenin kita ngobrol dengan ngadep belakang. Kadang kita yang ketir jadi mending gausah nanya apapun ke doi. Serunya, sepanjang perjalanan dari Tumpang ke Bromo, si Om Arief ini selalu nyapa orang – orang yang lewat. Entah Bromo yang sempit atau emang doi udah terlalu eksis, gue ga ngerti. Yang penting gue bisa ngerasain bipang Bromo hasil palakan doi ke temen – temennya. Haha, makanan ini kesukaan gue waktu masih kecil bhuoosss..

Om Arief ngebawa kita ke Savana. Diikutin hardtop lainnya yang ternyata disetirin sama adiknya om arief. Entahlah, kita udah teriak – teriak minta stop waktu ngeliat view keren dari dalem hardtop. Tapi doi selaw aja bilang “ntar – ntar”, nyampe ke tempat sepi ga ada orang, doi muter balik terus markir. kita semua ngehambruk turun, trus gue disuruh naik ke jalan setapak gitu,ada pendopo diatasnya tapi katanya gue jangan ke pendopo, turun kebawah lagi katanya. agak ketir sih pasir sama semak – semak gitu. Pas bebas dari semak – semak, kita nemuin hamparan view yang kereeeeeennnn banget. gue cuma bisa teriak – teriak “omaygat omaygat, Tuhan maha Besar, Puji Tuhan, Astaga Tuhan, Allahuakbar, Ya Tuhan Ya Tuhan..” karena itu view Savana Bromo & Pasir berbisik dari atas. Trus gunung Bromo & gunung Batok dari bawah. kalian tau? semakin kita pergi melihat keindahan alam, kita akan semakin merasa kecil dan Tuhan maha besar. ga ada yang bisa dilakuin selain bersyukur dan nikmatin apa yang udah Tuhan ciptain.

Udah berbagai gaya kita moto dan difoto, dari gibas rambut sampe sikap lilin (sumpah ini gue ga hiperbola), akhirnya Hardtop bertolak lagi kearah Savana. Gue ga nyangka ternyata kita ngelewatin tempat yang kita liat dari atas tadi. Gue pingin nyoba duduk di atas hardtop, seperti Mika sama mas Elyudien yang naik di pertengahan jalan dari Tumpang menuju Bromo. Pas gue naik, Om Arief ngejalanin mobilnya balik arah. Cuma gue sama Ami yang ada di atep tanpa penumpang lain. Ternyata orang – orang pada minta foto mobil yang lagi jalan di Savana gitu, makanya si Om nyari jalan nanjak biar turun debu – debu trus difoto gitu. Si Om ngebut, rasanya kayak naik wahana tapi seru, asik banget dan sumpah nagih! Nyampe tempat parkiran, gantian gue yang minta sama si Om, permintaan gue ga muluk – muluk. Nyetir hardtopnya keliling, dan boleh! Haha obses banget gue punya hardtop. pokoknya harus jadi orang kaya biar bisa beli Jeep Wrangler biar cantikan dikit. Amiinn. :p

Bener banget kata mas Elyudien, kalo kesana tuh kita bakal autis seneng sendiri foto – foto tanpa kenal waktu sampe diingetin kalo udah waktunya kita jalan ke penginapan karena udah mulai sore. Menurut info, Upacara Kasada dimulai malem. tapi sebelum nyampe penginapan, kita mampir dulu ke pasir berbisik. Suhu udara udah mulai dingin. Gue cuma inget waktu ospek, gausah manja dulu, jangan buru – buru pake baju dobel – dobel sebelum malem, karena subuhnya bakal berkali – kali lipat dinginnya. Diotak gue cuma mikir “kuat, kuat!” Sambil foto – foto. Kecenderungan gue kalo jalan bareng orang yang jago moto adalah ga hunting foto melainkan nunggu difoto – foto aja. *nyengir*

gue, ami, dan 2 orang ajaib yang gue ceritain diatas bernama nanda-mika

Di penginapan, gue join kamar bareng Ami sama Teh Selvy. Teh Selvy ini  wartawan yang mau ngeliput upacara Kasodo. Baru nyampe penginapan kita langsung cabut lagi buat ngeliat acara pagelaran menyambut Kasodo. Diluar ekspektasi sih, ternyata acaranya dangdutan, beberapa sendratari sama sambutan – sambutan Bupati dan jajaran tinggi lainnya. Gue sempet ngobrol sembentar sama orang dari Dinas Kebudayaan dan Pariwisita tentang Bromo dan upacara Yadnya Kasada ini. In brief aja sih sayangnya, soalnya ekor mata gue udah mulai kehilangan sosok yang gue kenal. Daripada gue ilang ditengah lautan manusia. Pagelaran ini semacam pesta rakyat, banyak yang jualan seperti pasar malem dan semuanya tumplek – plek pendopo ini, dari masyarakatnya sendiri sampe wisatawan baik lokal maupun asing.

Jam 10 gue udah cabut ke penginapan lagi buat ngecharge tenaga, karena upacara yang di Pura Bromo bakal mulai dari jam 2 pagi. Ngobrol2 curhat kata2an sama Ami sampe ketiduran, terlalu excited mungkin, karena jam 1 gue udah kebangun dan gatau mau ngapain. Jam 2 teng kita udah langsung menuju Pura tempat upacara dilaksanain. Karena gue anaknya cemen sama dingin, gue memutuskan mensenjatain diri gue dengan berlapis-lapis kain : kupluk, tanktop, kaos, kaos lengan panjang, sweater, jaket batik, slayer, celana kargo, sarung tangan. Ga lupa gue usep2 dada pake minyak angin plus minum tolak angin. Anget luar dalem. Dinginnya udara udah mencapai 7 derajat celsius, masih bersyukur karena ga turun lagi. Denger-denger Dieng udah sampe minus 5, sedangkan Bromo lebih tinggi dari Dieng, secara logika harusnya lebih dingin tapi ternyata engga.

Sampe Pura ternyata acara belum di mulai. Sambil nunggu acara dimulai, gue sembahyang dulu mumpung gue ada di Pura. Kapan lagi kan gue sanggup ke Bromo? Kebetulan Ami dan Mika jg 1 kepercayaan sama gue. Pas kita bertiga ngebakar dupa dan minta canang (bunga yang ditatakin janur), Mas Ibnu (salah satu rombongan gue juga) ikut ngelakuin hal yang sama. Awalnya gue pikir dia Hindu juga, tapi ternyata dia Muslim. “Yang penting niatnya dan kepada siapa kita berdoa kan?” Gue salut setengah mati sama orang yang ternyata berprofesi sebagai dokter ini. Kalau ajaaaaa… (eaa galau lagi, nyemplung aja sana ke kawah Bromo!)

Walaupun acara belum dimulai, tapi para Dukun Pandita udah duduk manis di penataran Pura sambil nunggu pengumuman siapa saja yang lulus tes. Gue sempet ngobrol sama pemangku pura, Beliau cerita sedikit tentang tes ini. Tradisi masyarakat Tengger pada malam sebelum puncak upacara Yadnya Kasada adalah pemilihan dukun pandita. Seseorang yang dianggap mampu memimpin setiap upacara keagamaan. Setiap kabupaten Tengger akan mengajukan orang – orang yang dipercaya untuk melakukan tes mantra. Kalo Hyang Widhi (Nama Tuhan dalam agama Hindu) belum menghendaki, maka rapal mantra dari calon dukun pandita itu ga akan lancar. Ada 3 dukun pandita baru yang lulus tes, penobatannya seperti nikahan. Dukun yang lama akan bertanya kepada masyarakat setelah merapal mantra. Sah? Sah? Saaahhh…

Beberapa pemangku, gue, Ami, Mika & Teh Selvy

Jajaran dukun pandita yang mulai merapal doa sebelum acara resmi dimulai

Acara dibuka dengan sapaan Om Swastiastu dan sapaan lainnya dalam bahasa Jawa. Kemudian diceritakanlah awal mula adanya Upacara Yadnya Kasada (Kasodo) yang sekarang rutin diadakan di Gunung Bromo tiap tahunnya pada hari ke 14 dan ke 15 pada bulan kasodo menurut tanggalan Jawa. Konon Suku tengger merupakan keturunan Roro Anteng (putri Raja Majapahit) dan Joko Seger (putera Brahmana). Asal mula upacara Kasada terjadi beberapa abad yang lalu. Pada masa pemerintahan Dinasti Brawijaya dari Kerajaan Majapahit. Sang permaisuri dikaruniai seorang anak perempuan yang dikasih nama Roro Anteng, setelah menjelang dewasa sang putri mendapat pasangan seorang pemuda dari Kasta Brahma bernama Joko Seger.

Setelah menikah pasangan Roro Anteng dan Joko Seger tinggal dan jadi penguasa kawasan pegunungan tengger, dari waktu kewaktu kehidupan masyarakat tengger hidup dengan damai dan makmur, tapi keadaan tersebut ga dialami oleh pasangan Roro Anteng dan Joko Seger, karena udah sekian lama kedua pasangan tersebut ga di karuniai anak. Maka dari itu Joko Seger memutuskan untuk bersemedi di kawah gunung bromo untuk memohon dikaruniai anak.

Setelah beberapa lama bersemedi terdengarlah suara gaib yang intinya permohonan mereka akan terkabulkan tapi dengan syarat setelah mendapatkan keturunan, kelak anak bungsunya harus di korbankan ke kawah gunung bromo, pasangan Roro Anteng dan Joko Seger pun menyanggupinya. Setelah mendapatkan 25 orang putra dan putri pasangan Roro Anteng dan Joko Seger ga tega dan mengingkari janji untuk mengorbankan putra bungsunya, yang pada akhirnya mengakibatkan sang Dewa murka dan malapetaka pun terjadi, gunung bromo pun menyemburkan api dan menjilat putra bungsunya, Kusuma masuk ke kawah gunung bromo, bersamaan dengan lenyapnya Kusuma terdengarlah suara gaib Kusuma yang bilang kalo dirinya ikhlas dijadikan korban dan minta pada sodara-sodaranya untuk hidup damai dan tenteram, serta mengingatkan untuk mempersembahkan sesajen kepada Sang Hyang Widi setiap bulan Kasada pada hari ke-14 di kawah Gunung Bromo. Nama suku Tengger pun berasal dari singkatan nama Roro Anteng dan Joko Seger. Begitulah mitos kepercayaannya.

Setelah acara selesai, warga dan wisatawan berbondong – bondong pergi menuju puncak gunung bromo untuk melempar sesajen ke kawah. Sesajen berupa ternak dan hasil bumi sebagai wujud rasa terima kasih atas limpahan karunia dan anugerah yang telah diberikan oleh Sang Hyang Widhi. Semoga Shang Hyang Widhi terus memberikan kedamaian, karunia dan anugerah kepada masyarakat Suku Tengger.

Masyarakat berebut sesajen yang dilempar ke kawah

Gunung Bromo seems so crowded. Terutama pas ada acara seperti ini. Padatnya pengunjung ngebuat kekhusukan yang gue rasain agak sedikit berkurang yaa walaupun gue juga cm berdiri dari jauh sambil ngobrol bareng pak mangku. Well, mungkin karena gue terbiasa dengan upacara – upacara di Bali juga kali yaa. Aneh juga ternyata rasanya, pas sembahyang banyak blitz kamera yang “crak crak” ngebidik kita.

Ngeliat sunrise di badan Bromo, dan hamparan padang pasir dari puncak Bromo, rasa syukur begitu merasuk dada gue, Tuhan menciptakan bumi Indonesia sedemikian indahnya dan gue masih mampu menikmati hasil ciptaannya. Tuhan Maha Besar, Allahuakbar, Puji Tuhan! Gue kepingin lagi naik gunung, walo gue harus pake baju super dobel lagi.

Semoga ga hanya masyarakat Tengger yang senantiasa menjaga keseimbangan dunia, tapi kita juga harus senantiasa bersyukur dan berterima kasih atas limpahan anugerah dan karunia yang udah Tuhan berikan kepada kita. Om Santhi, Santhi, Santhi om.. (peace for the all human kind, peace for all living and non living beings, peace for the universe, peace for each and every things in this whole cosmic manifestation). Semoga bumi dan segala isinya damai selalu.

Haha panjang juga gue cerita ya. See you guys, gue masih punya cerita lain yang mau gue share ke kalian. ;)

liat nih kelakuan temen – temen seperjalanan  gue. Sinting emang.. *gue masih ngakak ngeliat poster ini

, , , , , , , , ,

22 Comments

Tarzanita merambah wisata kuliner Semawis

Sekarang gue ngerti banget kenapa dulu pemerintah sempet ngelarang becak beroperasi di Jakarta dengan alasan sumber daya manusia. Gue bener – bener ga tega ketika bapak – bapak becak yang gue tumpangin pulang masih sangat legowo ngajak gue ngobrol sambil ngos – ngosan ngegoes pedal becak. Kalau jalannya agak nanjak, rasanya gue mau minta turun dulu nanti kalo jalan udah datar baru deh gue duduk lagi. Dengan jarak yang menurut gue lumayan jauh, rasanya gue lebih pantes naik taxi daripada naik becak. Toh ongkosnya juga kurang lebih sama. Sayangnya malem itu ga ada taxi…

Itu perjalanan pulang gue dari Pasar Semawis, sebuah pasar malam di daerah Pecinan Semarang. Gue lagi kelaperan di kosan, malem itu malem minggu dan gue merasa harus get a life daripada diem ngedok di kosan tanpa melakukan apa – apa. Gue inget kata seorang teman, “Lo belom ke Semarang kalo belom kulineran di Pasar Semawis”. Pernyataan ini udah menghantui gue dari bulan lalu. Gue menghubungi teman – teman gue yang ga puasa, karena gue gamau ganggu moment awal puasa temen – temen gue yang Muslim yang pastinya pengen ngabisin waktu bareng keluarga.

“I need nobody but myself” kalo kata Tarzan. Setelah semua temen – temen yang gue hubungin ternyata punya kegiatan lain, gue memberanikan diri menjadi Tarzanita sendirian menembus keramaian belahan tengah hutan belantara gue alias Simpang Lima untuk nemuin angkot arah Johar. Sejujurnya pilihan angkot ini gue sotoy.

“Johar Johar Johar”, teriak supir angkot dari kejauhan. oke, gue udah deket. Posisi daerah kosan gue yang letaknya bersebrangan dengan masjid Baiturrahman tempat angkot itu pada ngetem otomatis ngebuat jarak yang gue tempuh lumayan jauh kalau jalan kaki. Bersebrangan yang dipisahin sama lapangan Simpang Lima yang gede itu maksud gue. Ada 2 angkot yang ada di sana, yang 1 udah lumayan rame, yang 1 masih kosong. Gue pilih yang rame karena gue lumayan parno denger berita tentang pemerkosaan di angkot beberapa waktu terakhir. Gue tanya, “lewat Semawis ndak pak?” dan gue ditolak dooongg, disuruh ke angkot yang kosong itu. Asem! Ga ada pilihan lain, jadi ya gue dengan pasrah nanyain hal yang sama ke supir angkot yg lain. Lewat katanya. Yawes cuusss…

Setelah ngetem lama bener dan tetep sepi, akhirnya angkot berangkat juga setelah ada 3 orang cewek naik. Gue agak sedikit lega, ditambah dengan adanya bapak – bapak naik ditengah jalan. Gue masih celingak celinguk pas angkot berhenti di jalan lampu merah perempatan jalan Gajah Mada – jalan depok – jalan KH Wahid Hasyim dan supirnya ngewarning gue untuk turun disini. Gue bener – bener masih celingak celinguk karena gue ga nemuin adanya tempat keramaian atau lampion – lampion yang nandain gue ada di Pecinan. Untuk bapak yang didalem angkot baik ngasih tau kalau Semawis itu ada di ujung jalan KH Wahid Hasyim. Tapi mending naik becak lagi katanya. Gue turun dan mendapati ga ada becak. Ziiingggg..~

Gue jalan nembus gelap nyariin becak. Sepi bener men! Sampe akhirnya gue hampir ketemu perempatan dan ada restoran yang lumayan rame, gue tanya sama tukang parkirnya kalo – kalo semawis udah deket. Ternyata gue masih harus nemuin 2 kali perempatan lagi baru deh nyampe Semawis. Paaassss banget abis itu ada orang turun dari becak, langsung gue samber tu becak.

Lucunya, gue udah naik dan becak udah jalan sebelom kita sepakat sama harga. Terjadilah tawar menawar yang alot sambil jalan. Haha, gue pengen ngetawain kebodohan gue. Jadi gue maunya 5 ribu, karena gue yakin itu sedeket itu. Si bapak maunya 7 ribu. Pas sampe akhirnya si bapak bilang “yaudah 6 ribu aja ya mbak biar adil” yang langsung gue okein karena gue ga sabar pengen ngubek – ngubek isi pasar.

Gapura Pecinan Semarang

Pasar Semawis letaknya di Gang Warung, tepat setelah Gapura Pecinan Semarang. Pasar yang cuma buka pas weekend jam 6 sampe jam 11 malem ini isinya berbagai stand makanan dan beberapa stand asesoris atau baju. Kalau kalian ngebayangin Jungceylon Market-nya Phuket atau Chatuchak-nya Bangkok, mending buang jauh – jauh imajinasi kalian walau emang agak – agak same alike. Pasar Semawis lebih mirip Gang Senggol kalo kata masyarakat Bali, sebuah gang yang isinya tenda – tenda tempat jual makanan. Mayoritas yang ada disana adalah orang – orang keturunan tionghoa, beberapa bule, beberapa orang asing dengan bahasa inggris logat Asia, dan beberapa bermuka lokal termasuk gue.

Lapak Penjaja Asesoris

Dalem hati gue bilang, Ini pas nih buat orang – orang pecinta kuliner. Gue mulai menyisir jalan sambil gue absen satu – satu makanannya. makanannya beragam dari khas Semarang, Jawa, China. Bakmi Cina, Sate Babi, Sate ayam, mie Jawa, nasi ayam, nasi gudeg, takoyaki, surabi, bakcang, kwetiaw, Dimsum, Lunpia, Siomay, Zuppa soup, sampe sosis Bratwurst sama kentang spiral yang terkenal di Bandung juga ada. Minuman? Dari liang teh, teh hijau, wadang ronde sampe minuman jeli – jeli juga ada disana. Ngeliatin begitu tambah memacu genderang perang di perut gue dan sukses bikin lidah melet – melet nahan hasrat makan. Pasukan cacing udah mulai ga sabar akhirnya pilihan gue jatoh ke Gudeg Koyor aja. Khas Semarang gitu, isinya gudeg, (krecek-yang sebelum si ibu nyendokin laangsung gue potong “eh bu, yang aku ndak pedes nggih bu”), telor, opor ayam, sama semacam kikil. Enak deh, serius!

Sebenernya kalau mengeksplore lebih dari Pasar Semawis ini, banyak hal menarik yang bisa kita temuin. Bangunan – bangunan disana masih asli dengan Khas Tionghoa jaman dulu. Gang – gang yang tembus kesana itu bisa tembus ke kelenteng – kelenteng dan daerah pecinan lainnya. yang paling menarik adalah tempat karoke. Lagi – lagi jangan berekspektasi tempat karokenya akan semeriah karoke atau pub di Thailand, atau jangan juga ngira tempat karokenya berupa kamar – kamar seperti tempat karoke terkenal yang biasa kita pake bareng temen – temen ato keluarga. Karoke disini cuma sebuah ruko (ada juga yang tenda) yang bermodal mike+speaker. Karoke ini bisa ditonton siapa aja, dan mayoritas pilihan lagunya adalah lagu – lagu berbahasa Mandarin.

Si Bapak lagi asik karokean

Gue ngobrol sama penjaga berseragam disana, sekalian nanya rute dan cara pulang. Katanya, Semawis dalam bahasa Jawa itu artinya tersedia. Awalnya pasar ini dibuat untuk ngerayain kedatangan Panglima Ceng Ho yang ke 600 tahun, tapi ada yang bilang juga untuk ngerayain dicabutnya keputusan presiden tentang larangan perayaan kebudayaan Tionghoa tahun 2004 oleh presiden Gus Dur. (Kalian masih inget cerita bapak – bapak di kelenteng Tay Kak Sie yang gue ceritain di postingan Wayang Potehi kan? ;) ). Pada tahun itu, akhirnya Imlek diakui sebagai hari libur nasional. Nah, kalau lagi menyambut Imlek, Pasar Semawis bisa berkali – kali lipat ramenya. Ga cuma ada tenda – tenda makanan tapi juga bakal ada suguhan tarian Barongsai, pagelaran Wayang Potehi, Ramalan Cina, Pengobatan Cina dan berbagai macam kebudayaan China lainnya yang di arrange sama Perkumpulan Kopi Semawis (Komunitas Pecinan Semarang untuk Wisata). Keberadaan Pasar Semawis ini sampe sekarang terus dipertahankan untuk memacu pertumbuhan pariwisata di Semarang. Malah nama semawis itu kepanjangan dari “Semarang untuk Pariwisata”.

It will be so much fun kalau kesana rame – rame bareng temen atau bareng pacar. Entah gimana gue merasa orang – orang disana saling kenal satu sama lain. Ditengah kesirikan oleh suasana kehangatan dan kekeluargaan, gue akhirnya milih pulang. Atas saran bapak berseragam tadi, gue naik becak yang penggoesnya sangat legowo nemenin gue ngobrol sambil ngos – ngosan.. Sampe kosan, gue jadi sadar, ini nih kenapa orang nyebut “menguras keringat demi sesuap nasi”..

, , , , , , , ,

15 Comments

Buddha-Gaya. Semoga semua makhluk berbahagia

Gue bengong serius sambil ngerasain perut gue keroncongan di dalem bis yang bertuliskan Semarang – Salatiga. Panasnya Semarang bener – bener gila. Angin yang masuk maksa gue untuk ngiket rambut gue kenceng – kenceng sayangnya ga membantu. Capek, lengket, keringetan, tapi rasanya ga seberapa dibanding dengan kepuasan hati gue.

Hari itu gue abis nginep di daerah Bandungan, Jawa Tengah, untuk acara kantor. letaknya di perbatasan antara Semarang – Salatiga. Tapi saat ini gue ga akan cerita tentang acara kantor gue. Jadi begini, waktu berangkat ke lokasi acara, gue melewati suatu tempat yang udah jadi inceran gue semenjak Dunga (Beswan 25 Semarang) nunjukin gue tempat itu pas malem kita mau ke Jogja beberapa waktu lalu. Gue langsung nanya ke temen kantor gue, nanti balik ke kota lewat jalan sini lagi atau engga. Dijawab iya. Akhirnya gue membulatkan tekad gue untuk nebeng pulang ga sampe simpang lima, tapi cuma sampe jalan raya arah luar kota ini.

Gue inget banget saat itu matahari tepat berada diatas gue waktu gue turun dari mobil Ci Vania. Daniel, anaknya Ci Vania udah dadah2. Mobil udah ninggalin gue dengan cepat dan sisa lah gue, sendirian kepanasan di pinggir jalan berharap bisa nyebrang diantara truk dan bis antar kota. Plang besar “Vihara Buddhagaya” dan Pagoda megah setinggi 45 meter udah nunggu gue di seberang sana.

Pagoda Avalokitesvara

Seperti yang udah gue ceritain di postingan gue kemarin hari kalo gue kepengen liat Patung Kwan Sie Im Po Sat dan kesongongan nyebut “next destination lah yaa” ternyata kesampean secepet ini, haha ga nyangka juga gue. Akhirnya gue bisa ke Pagoda yang katanya paling tinggi di Indonesia dan salah satu yang terbesar di Asia Tenggara. Men, Indonesia juga punya ginian men! Dari sejarahnya, Vihara Buddhagaya ini adalah vihara pertama setelah runtuhnya Kerajaan Majapahit. Vihara ini ada dibawah binaan Sangha Theravada Indonesia,  aliran Buddha yang banyak mendominasi di India, Thailand, Sri Lanka, Laos, Myanmar, dan Kamboja. Jujur aja gue agak amazed selama gue ngunjungin tempat2 ibadah di semarang ini, sarat akan budaya lokal tapi bercampur dengan budaya – budaya Budhis Tionghoa. Kaya banget ga sih??!

Vihara ini letaknya di Jalan Perintis Kemerdekaan (Watugong), depan Wakodam IV Diponegoro, Semarang. Kira2 sekitar 45 menit sampe 1 jam dari pusat kota. Kalau mau ke arah Salatiga/Solo/Jogja, Pagoda ini letaknya di kiri jalan sebelum Ungaran. Jadi kalau dari pusat kota, kita bisa naik mobil pribadi atau Bus yang ngarah ke Salatiga. Nama Pagoda ini Pagoda Avalokitesvara, disebut juga Pagoda Metakaruna atau ada yang nyebut Pagoda Cinta Kasih karena emang tujuannya untuk menghormati Dewi Kwan Im atau Kwan Sie Im Po Sat, alias Dewi Kasih Sayang. Watugong sendiri diambil dari semacam prasasti batu yang bentuknya seperti gong.

Ketika gue masuk, gue berpapasan sama rombongan taruna BMKG. “Yaa at least gue ga bloon2 amat sendirian jadi turis”, dalam hati gue. Abis ijin sama satpam, gue jalan2 sambil ngabarin pacar, Budi & Dunga (gue merasa temen2 semarang gue ini patut gue kabari berhubung merekalah yang akan jadi pertolongan pertama saat terjadi apa2, haha). Sadar2 ternyata gue jalan lewat samping Pagoda, bukan dari jalur masuk utamanya. maklum, gue selalu bermasalah dengan arah.

Gue nemu papan besar yang bilang kalau disana akan dibangun patung Buddha dari perunggu setinggi 36 meter. Gue langsung mengamini semoga lancar pembangunannya. Dari tulisannya sih kayaknya bakal keren dan bakal lebih mendunia lagi. Ciamik kalo kata orang Jawa. Tapi sayangnya menurut info, pembangunannya belum bisa dijalanin dari tahun 2008 gara2 belum dapet izin dari pemerintah Semarang.

Disini ada bangunan yang dipake sebagai cottage untuk bikhu atau tamu yang nginep. Didepannya ada bangunan Dhammasala alias bangunan tempat puja bakti, dengerin cerita bijak, dan latihan yoga/meditasi. Di depannya ada relief Paticcasamuppada, ajaran Buddha tentang Sebab-Akibat, hmm mungkin kalau dalam agama gue (Hindu) itu seperti konsep Karma – Pala. Gue kurang explore isi dalemnya sih *menyesal* abis gue gatau boleh untuk umum atau gimana.

Trus gue nemu rangkaian kata2 yang dicetak di batu. Keren! Kayaknya itu doa deh. Gue ngerasa gue pengen baca itu sampe abis dan mendalami maknanya. Jangan sebut gue kafir atau berkhianat sama agama gue, gue hanya mempercayai kalau setiap agama pasti ngajarin yang baik. So, ga dosa kan mendalami sesuatu yang baik? cuma beda jalan dan beda pintu aja kok, toh tujuannya sama.

Sedikit naik beberapa anak tangga, gue nemu patung Buddha tidur. FYI, Patung Buddha tidur itu cuma ada 3 di Indonesia : di Maha Vihara Mojopahit di Mojokerto, Vihara Dhammadipa di Malang, dan di Vihara Buddhaya Watugong ini. Patung Buddha tidur ini merupakan lambang bahwa Buddha udah ada pada tingkatan tertinggi yaitu Nirwana (Surga). Di patung itu, Buddha nopang kepala pake tangan yang ceritanya menandakan peristirahatan, tangan disamping badannya menggambarkan Buddha udah mencapai Nirwana.

Ngelewatin Patung Buddha tidur, akhirnya gue sampe di pelataran Pagoda. Ternyata Pagoda ini baru dibangun pada tahun 2005. Pagoda ini dibangun 7 tingkat. di tingkat 1 ada patung Dewi Kwan Im setinggi 5,1 Meter dan patung patung Panglima We Do. Di tiap tingkatnya ada 4 patung Dewi Kwan Im yang ngadep ke segala penjuru mata angin dengan harapan Dewi dapat menebarkan cinta kasih dan menjaga dari segala arah.

Patung Dewi Kwan Im

Kurang Lebih ada 30 patung disana. Gue jadi inget bapak yang di Kelenteng Tay Kak Sie cerita kalo patung – patung disini semuanya diimpor dari China. Setelah gue cross check, ternyata bener. Wow! Niat yaa.. Disini ada patung – patung khusus, misalnya Patung Dewi Kwan Im yang bawa bunga teratai biasanya dituju sama orang – orang yang berdoa agar dimudahkan jodohnya, trus Patung Dewi yang bawa anak perempuan untuk umat yang pengen punya anak cowo, begitu juga Patung Dewi yang bawa anak laki2. Ada juga patung yang untuk meminta umur panjang. Di tingkat 7, ada 4 Patung Buddha Amitaba atau Buddha ‘dengan cahaya tidak terbatas’. Sayang kita gabisa naik sampe ke tingkat 7. Bukan karena ga boleh, tapi emang ga ada aksesnya.

Menuju jalan utama, gue nemu patung Sidharta Gautama di depan pohon Bodhi. Pohon Bodhi ini katanya cangkokan dari Bodhgaya, India, ditanam oleh YM Banthe Narada sewaktu ngeresmiin Vihara Buddhagaya ini tahun 1955. Konon katanya sebenernya cangkokan Bodhgaya ini ada 2, yang satu lagi ditanem di Borobudur, tapi udah diilangin karena ngerusak bangunan candi.

Sama seperti di Kelenteng Sam Poo Kong, kita ga boleh masuk ke dalem tempat persembahyangan, tapi boleh foto, asal dari luar. Bapak – bapak disana juga ngingetin gue untuk ga moto orang yang lagi sembahyang. “Mereka sedang sembahyang, mereka bukan sedang sedang berlakon, jadi jangan di foto”. Astaga, ini kalo dimaknain dalem juga. “Bukan sedang berlakon”, dimana dalam menghadap Tuhan YME kita ini menjadi manusia apa adanya, tanpa mengindahkan warna kulit, suku, embel2 gelar, predikat, prestasi, kekayaan dan lain sebagainya. Gue jadi inget twit mbah @sudjiwotedjo tadi siang yang langsung gue retweet : Kelak bertanya “agamamu apa?” harus masuk pasal pidana melakukan perbuatan tidak menyenangkan.YG PENTING KELAKUANMU BUKAN AGAMAMU APA.

Dan gue kembali bengong merenung di dalam bis, kepanasan dan perut keroncongan.. Sabbe Satta Bhavantu Sukhitatta, Semoga semua makhluk berbahagia.

ini gue difotoin sama salah satu rombongan Taruna BMKG.
Namanya Liz, asli Kupang. Hey, terima kasih Liz! :)

, , , , , , , , ,

8 Comments

“The Great Conciousness” ketika Tao, Buddhis dan Konghuchu bersatu

Instead of being clueless, gue berusaha nyari temen yg tau jalan disetiap perjalanan gue. Waktu pementasan wayang potehi kemaren gue udah nanya sana sini tentang angkot yg bisa ngebawa gue ke kelenteng Tay Kak Sie di jalan gang lombok. Gue tanya Mas Welly (pembina Beswan Djarum Semarang) dia cm ngasih clue : “angkot nomer 5 ke arah mana hayoo” gue jawab: “arah pasar johar!” dia bales lagi: “sing beneerr??? Hahaha” -_- oke, gue totally clueless, walau gue agak yakin kalo tebakan gue bener ngarah ke daerah johar itu ngelewatin sekitar gang lombok. itu kalo berdasarkan google map.

Anyway, petilasan Laksama Muslim Cheng Ho di postingan Kelenteng Sam Poo Kong gue tempo hari lainnya berada disekitar pecinan Semarang (mirip seperti china town, atau daerah tempat tinggal orang-orang tionghoa) tepatnya ada di Gang Lombok deket kawasan Pasar Johar atau Kali mberok (berok) yang menjadi saksi catatan sejarah Semarang. Tak lain dan tak bukan ya Kelenteng Tay Kak Sie tempat gue nonton wayang potehi kemarin. Di Kali Mberok itu ada replika kapal Cheng Ho seperti yang  dipake untuk menjelajah samudra.

ini dia replika kapal Ceng Ho

seperti yang gue ceritain di postingan sebelumnya kalo gue kesana bareng Dunga dan Arief (Beswan Semarang). Gue clueless, koneksi GPS lagi ngadat, Dunga lali, arief anteng2 aja duduk dibelakang. Intinya, gang lombok ini jauh dari jalan utama dan banyak jalan satu arah untuk nyampe sana. Kita menuju bundaran Bubakan (kawasan kota lama) lalu menuju jalan Kyai Haji Agus Salim – Belok kiri ke Jalan Pekojan – Ketemu aliran kali mberok belok kanan – Gang lombok sampai di Replika Kapal Cheng Ho. Sebrangnya itu ada Kelenteng Tay Kak Sie.

Gue cerita kan kalo gue sempet ngobrol sama bapak2? Beliau baik banget nunjukin gue patung2 dan ceritain macem-macem. Jadi, Kelenteng Tay Kak Sie ini campuran untuk penganut ajaran Tao, Buddhis dan Konfusian atau kong hu chu  (ketiga aliran agama ini dikenal dgn Tridharma). Tridharma disebut Samkau dalam dialek Hokkian, yang arti secara harfiahnya adalah tiga ajaran. Dari hasil berselancar di dunia maya, Tridharma lebih tepat disebut sebagai salah satu bentuk kepercayaan tradisional masyarakat Tionghoa sebagai hasil dari sinkretisme (upaya untuk melakukan penyesuaian atau pencampuran kebudayaan yang memiliki perbedaan kepercayaan. Mengacu pada upaya untuk bergabung dan melakukan sebuah analogi atas beberapa ciri-ciri tradisi, terutama dalam teologi dan mitologi agama) dari ketiga filsafat yang memengaruhi kebudayaan Tionghoa dan sejarah Tiongkok sejak 2500 tahun lalu. Karena agama resmi yang diakui oleh pemerintah Indonesia cuma lima, maka umat Tridharma di Indonesia dikelompokkan dalam lingkup agama Buddha, yang mana hal ini sebenarnya keliru.

Nama Tay Kak Sie tertulis di papan nama besar dipintu masuk Kelenteng, dengan catatan tahun pemerintahan Kaisar Dao Guang (Too Kong dalam bahasa Hokkian) 1821 – 1850 dari Dinasty Qing (Cing dalam bahasa Hokkian). Tay Kak Sie, yang bermakna Kuil Kesadaran Agung. Tay berarti maha atau agung dan kak artinya kesadaran. Sementara sie adalah vihara atau kelenteng. Keberadaan kelenteng ini diharapkan mampu membantu umat mencapai kesadaran tinggi.

Kelenteng ini merupakan klenteng pindahan dari Gang Belakang, dibangun pada tahun 1771. Tempat yang sering disebut sebagai “The Great Conciousness” ini memang kental nafas Buddha, ditunjukkan cuplikan-cuplikan Cerita patung Buddha yang terdapat di luar dan di dalam kelenteng. Di luar istana terdapat patung singa bernama Ciok Say. Bentuk singa ini dipercaya untuk mengusir roh-roh jahat yang mengganggu kesucian kelenteng. Pada mulanya Kelenteng Tay kak Sie ini hanya untuk memuja Dewi Kwan Sie Im Po Sat, Yang Mulia Dewi Welas Asih. Dewi yang sering kita denger di film Sun Go Kong alias kera sakti. Setiap kelenteng memiliki dewa utama yang dianggap sebagai tuan rumah. Dewi Kwan Im menjadi tuan rumah di Kelenteng Tay Kak Sie. Selain itu, masih ada 33 dewa lain yang dipuja mewakili ketiga agama disitu. tapi setelah gue muter2 kelenteng ini, kok rasa2nya gue ga nemu patung Dewi Kwan Im. Well, kata Dunga di Pagoda yang ngarah ke Ungaran itu ada kelenteng yang ada patung Dewi Kwan Im yg gede banget. next destination lah yaa..

Masuk ke Kelenteng Tay Kak Sie ga dipungut biaya kayak di Sam Poo Kong. Kelenteng ini punya 3 ruangan besar, ruang tengah (tempat pemujaan utama Kelenteng Tay Kak Sie), ruang samping kanan (untuk memuja Hok Tek Ceng), ruang samping kiri (untuk memuja Poo Seng tay Tee, Seng Hong Lo Ya, Kong Tek Cun Ong dan Thay Siang Lo Kun). Dibelakang ruang samping kiri ada semacam stadion mini, yg waktu gw intip dipake untuk senam lansia.

Patung Kiang Cu Gee, yang sedang mancing ikan, didepannya ada kolam yang ada ikan hidup kecil2. konon katanya beliau ini sangat sakti, bisa mancing ikan tanpa mata kail karena ga mau nyakitin ikan yang dipancing

Entah kenapa yang gue temuin disana malem itu mayoritas lansia yang keturunan tionghoa. Cuma satu bapak necis pake kemeja kantoran yang masih tergolong muda (walau udah agak tambun) sembahyang disana.

Di sebelah kiri kelenteng ini ada pujasera, tempat jajan makan minum. untuk yang muslim mungkin harus nanya dulu kalo mesen makanan apa makanan itu halal atau engga. Disebelah kanan kelenteng ada warung yang jual kolang kaling. Enak deh, cuma 8rb perak sebotol. Ada tempat beli lumpia paling enak di Semarang, namanya lumpia gang Lombok. Tapi sayangnya tutup jam 5.

Gue kepengen balik lagi ke kelenteng ini sore2, karena banyak bgt spot foto yang keren2, dan semarang itu langitnya bagus sekitar jam 4 jam 5an. Sekalian mau jajan lumpia yang katanya paling enak itu. Hihi

Tampak luar kelenteng Tay Kak Sie

, , , , , , , , , , ,

7 Comments

Wayang Potehi, wayang yang nyaris terbenam..

Beberapa minggu lalu setelah kepindahan gue ke Semarang, ada temen gue yang berprofesi sebagai wartawan bilang kalau dia mau ke Semarang untuk ngeliput Wayang Potehi. Dia minta tolong gue untuk cari info tentang dalang wayang ini ke orang2 Semarang. Dari temen kantor, OB sampe satpam gue tanya ga ada yang tau. Iseng aja gue googling dan nemu di beberapa ulasan artikel dan blog orang kalau ternyata dalang wayang potehi di Semarang cuma sisa satu dan tinggal di Gang Lombok daerah Pecinan( daerah seperti China Town yang mana mayoritas penduduknya merupukan orang – orang keturunan Tionghoa). Dari berbagai referensi yang gue baca, gue jadi tertarik dan penasaran. Sayang karena stuck sama jam kantor gue gabisa ikut temen gue liputan.

Pas banget gue lagi mantengin timeline twitter dan secara random ada info dari @halosemarang kalau hari itu ada pagelaran Wayang Potehi di Kelenteng Tay Kak Sie. Wah? Setau gue Wayang Potehi udah jarang pentas lagi. Hal ini membulatkan tekad gue untuk nonton, krn pas bgt sesi keduanya jam 19.00 – 22.00, jadi gue bisa kesana pulang kantor. Udah ngajak sana sini, ga dpt kepastian sampe akhirnya nekat pergi sendiri. Udah nanya angkot sana sini tapi untung ada Dunga sm Arief (Beswan Semarang) yang mau nemenin di akhir2 waktu. Hihi.

Wayang Potehi ini wayang keturunan Tionghoa. No wonder dalangnya pun org Chinese yg tinggal di daerah pecinan. Karena kultur dan daerah, bisa dibilang wayang potehi ini perpaduan Tionghoa dan Jawa, dalangnya pun pake bahasa campuran Cina-Indonesia-Jawa. Menurut sejarah, katanya wayang ini ditemuin sama napi – napi yang dihukum mati di Cina trus dibawa masuk ke Indonesia sm orang2 Tionghoa.

Kita bertolak ke kelenteng Tay Kak Sie pake mobil Dunga. Kelenten itu letaknya di Gang Lombok. Gue agak kaget sih pas sampe kelenteng, gue pikir akan serame itu, tp ternyata ziiinggggg..krik krik.sepi bgt. Cuma ada para penjaga kelenteng, beberapa orang yang sembahyang dan perkumpulan lansia2 tionghoa yang duduk2 di pelataran kelenteng sm beberapa yang senam di belakang kelenteng. Trus yang nonton wayang siapa? Gue-dunga-arief. Yes, bertiga. Ada sih beberapa org yg dateng, foto, pergi lagi.

Wayang potehi itu wayang yang dibuat dr kain, nanti tangannya dalang dan asisten dalang masuk ke kain itu trus gerak2in wayangnya macem boneka tangan. Gue penasaran liat ‘dapur’ mereka, trus geng musiknya baik bgt memperbolehkan gue untuk foto2 didalem kotak panggungnya.

Dari hasil ngobrol gw sm orang sana, bapak2 itu bilang kalo wayang potehi pernah mencapai puncak popularitasnya taun 1970-an, 1979 mulai kesendat sampe pada akhirnya berenti taun 1984 karena kebudayaan Cina dilarang pada masa itu sampe akhirnya boleh lagi pas tumbangnya rezim orde baru pas Indonesia dipimpin sm Gus Dur, hmm sekitar tahun 1999. Tapi wayang potehi ga populer lagi ketutup pamornya sama barongsai. Jadi cuma dipentasin kalo ada hajatan.

Hajatan kali ini adalah dalam rangka khaul (atau nazzar) atas kesembuhan orang – orang yang sakit setelah kedatangan dewa obat mereka yang disebut Poo Seng Tay Tee. Bapak2 yang gue ajak ngobrol lebih seneng nyebutnya Sam Poo Sin Tay Tee ( baca: sam pu sin te tik). Ibaratnya, wayang ini digelar buat menghibur dewa.

ini patung Dewa Poo Seng Tay Tee

Kali ini pertunjukannya berjudul Hong Kiam Djun Djiu, bercerita tentang kerajaan Taichi yang menaklukan enam kerajaan2 kecil di Tionghoa. Dengan dalang the one and only bapak Bambang Sutrisno atau Lie Chong Gwat yang udah berumur 75 tahun. Pertunjukan dibagi jadi 2 sesi, mulai dan abisnya ONTIME. Mantap! Sayangnya, dari cerita yang gue denger, bapak2 yang katanya akrab disapa engkong ini gapunya penerus. Cucu engkong ga tertarik sama dunia perwayangan..

Engkong Bambang Sutrisno

Jadi menurut gue ini memprihatinkan, walo udah diinfoin via twitter @halosemarang yang followernya banyak bgt, tetep ga bisa menarik massa untuk nonton.  Beruntung gue bareng dunga sm arief, yg setelah gue puas foto2 dan ngobrol2 sm bapak2 disana, belom pada mau pulang. Katanya “kita apresiasi sampe pagelarannya abis”. Dan bener, abis wayangnya pamit, cm kita bertiga yang kesisa buat tepuk tangan. Huhu sedih..

, , , , , , , , , , , , ,

2 Comments

Kelenteng Sam Poo Kong

“Traveling is a brutality. It forces you to trust strangers and to lose sight of all that familiar comfort of home and friends. You are constantly off balance. Nothing is yours except the essential things – air, sleep, dreams, the sea, the sky – all things tending towards the eternal or what we imagine of it.” – Cesare Pavese

And yes, traveling forces u to trust strangers. Indeed! Gue yg notabene pendatang di Semarang bener2 gatau apa2 dan hanya berbekal kamus besar mbah Google, mau ga mau mengakrabkan diri dengan satpam di setiap tempat yang gue datengin. Percayalah dengan satpam, karena satpam dan teman2nya udah menyelamatkan gue dari hobi nyasar gue sebanyak 2 kali. Jadi ceritanya begini…

Seperti yang udah pernah gue bilang dalam postingan sebelum2nya kalau gue berusaha menikmati apa yang hidup kasih ke gue. Pada akhirnya gue pengen menikmati waktu keberadaan gue di Semarang untuk mengunjungi daerah2 wisata-sambil ngebuang waktu weekend gue daripada harus sendirian di kamar kos tanpa adanya tv atau buku baru. Jadilah pada hari sabtu gue jalan2 sendiri ke kelenteng sam poo kong.

Hari jumatnya gue udah googling, yg paling famous selain lawang sewu dkk adalah kelenteng yang ada di Jl. Simongan ini. Untuk bisa kesana, katanya bisa naik angkot jurusan Sampangan dari Simpang Lima. Tapi dari hasil gue tanya2, katanya harus nyambung dua kali pake angkot jurusan Mangkang. Kebetulan gue mau mampir ke Pura dulu karena hari itu bertepatan sm salah satu hari raya keagamaan gue, jadi gue memutuskan untuk naik taxi. 35rb saja dari kosan-pura-nungguin di pura-Sam Poo Kong. Lumayan lah buat harga Semarang.

So, here I am, diKelenteng Sam Poo Kong. Ada gerbang loket di depannya dan gue langsung disapa ramah sama pak satpam : “siang mbak..sendirian aja?” terus nanyain apa taxinya ga disuruh nungguin aja. Mungkin selain dapet retribusi parkir, satpamnya kasian sama gue ntar pulangnya gimana. Lalu untuk tiket masuk kompleksnya gue harus bayar Rp 3000 per orang karena gue turis lokal, untuk wisatawan asing harus bayar Rp 15.000

Setelah tiket gue dibolongin sama pak satpam, Gue masuk dan foto2 bangunan2nya. Keren banget! Gue berasa di Hongkong karena yang pribumi cm gue, tukang yang lagi bangun renovasi, satpam, dan mandor kuli yg nongkrong di satpam. Bangunan di Kelenteng Sam Poo Kong ini lancip2 dan berundak2. Sekilas ngingetin gue sama rumah gadangnya Padang. Puas foto2 di lapangannya, gue balik ke pos satpam trus ngobrol2 sebentar. Kata pak satpamnya, kalau mau masuk ke pelataran  kuil, gue harus bayar Rp 20.000 dulu, kecuali gue bawa Hio (dupa). Dalam hati sedikit nyesel knapa gue ga bawa dupa yg dari Pura. Haha.

Anyway, di kelenteng ini ada jasa foto pake kostum gitu, haha bokap nyokap sama satria pernah nih waktu nganter gue pindahan. Hanya dengan 75ribu kita dapet 2 foto pake baju chongsam.

Di dalem, gue boleh bebas foto2, tapi ga boleh naik ke tempat sembahyang dengan alasan menjaga kekhusukan orang yang sembahyang. Puas muterin daerah sembahyang dan foto2, gue balik lagi ke tempat satpam dan ngobrol sama orang-orang yang disana. Mereka ramah banget. Beberapa agak takjub dengan kesendirian gue dan kenapa gue milih ke sana. Akhirnya setelah lama basa-basi, gue diceritain sedikit tentang sejarah Kelenteng Sam Poo Kong.

Katanya dulu daerah itu adalah laut dan ada desa namanya Simongan. Desa Simongan ini punya pelabuhan yg konon katanya disinggahi sama laksamana Zheng Ho (Sam Po Tay Djien) yg punya misi menjalin persahabatan wilayah ke Asia dan Afrika, sekitar abad ke 15. Laksamana Zheng Ho ini berasal  dari Tiongkok, berlayar dengan armada sebanyak 200 kapal dan awak kapal 2.700. Wew! Kemudian katanya banyak awak kapal yang nikah sama orang pribumi, makanya disini banyak yang keturunan Tionghoa.

Laksamana Zheng Ho ini muslim loh guys, trus katanya bangunan kelenteng ini menghadap kiblat. Tapi walaupun beliau muslim, kayaknya ga ada mushola atau masjid atau apapun yg berbau muslim disana. Katanya dulu Laksamana Zheng Ho nemuin goa batu yang dipake untuk tempat semedi dan sembahyang. Makanya nama panjang kelenteng ini adalah Kelenteng Sam Poo Kong Gedong Batu. Di dalam goa itu juga katanya ada sumber mata air yg ga pernah abis. Sayangnya yg boleh masuk ke dalem situ cuma orang2 yg mau sembahyang. Zheng Ho banyak ngajarin masyarakat tentang bercocok tanam. Sampai akhirnya beliau dijulukin Dewa Bumi yg dihormati dan dimintai berkahnya.

Patung Sam Poo Tay Djien

Setelah puas ngobrol2, gue nanya satpam dan teman2nya tentang angkot apa untuk balik ke simpang lima. Katanya gue harus naik angkot yg bergaris ijo ke karang ayu, trus nyebrang dan naik angkot jurusan simpang lima. Tapi ada bapak2 yang nawarin nganter sampe karang ayu, sekalian dia jg mau balik. Awalnya gw nolak dan agak2 ragu, tapi kata pak satpam gak apa2, mereka udah kenal baik gitu. akhirnya gue memutuskan untuk okelah, lumayan juga panas2 gini ada tebengan. Katanya Karang Ayu deket, tapi entah kenapa kok rasanya ga nyampe – nyampe. Beberapa lama kemudian agak sedikit panik sih kok ga sampe2 trus lewat gang2 perumahan gitu, eh tau2 gue tembus di jalan pahlawan, trus dianterin sampe ke deket kosan. Hihi baik banget. See? Sometimes we need to trust strangers.

, , , , , , , , ,

No Comments