Posts Tagged Culture

Kareta kuda ku duduk dimuka – Eh – Kareta Kencana Ngajogjakarta

Mobil yang dikemudiin Om Eddy, driver keluarga om gue nyampe ke sebuah kompleks perumahan, keluarga kecil itu begitu hangat nyambut gue yang lagi – lagi bepergian sendiri. Saat itu gue berada di Timoho, Jogjakarta, disebuah rumah milik Drg. Widyawati yang notabene merupakan iparnya tante gue (kakak dari nyokap), jadi jatohnya masih sodara lah yaaa..kedatangan gue ke Jogja kali ini sebenernya dalan rangka singgah, sebelum gue berangkat lagi ke Bali untuk ngabisin libur Lebaran yang lumayan panjang.

Bu Wid punya 2 anak yang menurut gue sangat berprestasi bernama Tunjung & Aryo. Bu Wid, yang sekarang jadi orang tua tunggal untuk mereka begitu semangat cerita dan ngenalin anak – anaknya ke gue. Maklum, walaupun kita sodara, gue belum pernah ketemu mereka sama sekali. Tunjung baru pulang dari Brazil dalam rangka student exchange, Aryo baru pulang dari Scout Camp di Amrik. Dengan umur mereka yang sangat muda, gue bener – bener salut atas keberanian mereka menjelajah benua lain untuk suatu kegiatan positif. Guepun salut sama Bu Wid, yang ditengah kesibukannya praktek sampe larut malem sebagai dokter gigi, masih sanggup mendidik anak – anaknya untuk jadi pribadi yang luar biasa.

“Aaaaa Kak Nia udah siaaapp!! Aku belom mandi!!” teriak Tunjung waktu gue turun dari tangga menuju meja makan. Hahaha. Pagi itu emang Tunjung janji mau ngajak gue jalan – jalan sekitar Jogja sebelum waktunya gue ngejar Flight ke Bali. Jogja sebenernya bukan tempat yang asing bagi gue, guepun udah beberapa kali menginjakan kaki gue di kota budaya ini. Walopun begitu, masih banyak tempat yang belum pernah gue kunjungin.

“Kak Nia ntar Flight jam berapa? Jadi kita kemana? Mau jalan – jalan, mau makan, atau mau belanja? Aku bisa nemenin Kak Nia kemana aja Kak Nia mau hari ini!” tanya Tunjung bersemangat. Gue seneng banget. Tapi berhubung waktu gue di Jogja sangat singkat dan gue udah cukup banyak tentengan yang ngebuat gue males untuk belanja – belanji, gue memutuskan untuk jalan – jalan sambil hunting foto di kawasan yang “Jogja banget”. Mana lagi selain Keraton Jogjakarta.

Keluarga Om gue merupakan keluarga keturunan keraton. Papah Dewang (Om gue) dan Bu Wid merupakan cucu dari Ki Hajar Dewantara. Jujur aja gue ga tau banyak tentang seluk beluknya dan ga ngerasain pengalaman ngajogjakarta bareng Papah Dewang, jadi gue ga bisa cerita lebih mendetil ke kalian. Beberapa waktu yang lalu Papah Dewang sm Mama Ida (kakaknya Nyokap gue) baru abis dilantik dan dapet gelar kanjeng sesuatu entah apa, hihi namanya ribet jadi gue susah ngafalnya.

“Ini kita udah deket loh kak, itu keratonnya di ujung jalan itu tinggal belok kiri trus kita sampe”, Kata Bu Wid di dalem mobil. Bu Wid ikut nganter kita ke keraton, tapi ga ikut turun karena udah harus praktek. Pelataran keraton saat itu sepi banget, cuma ada beberapa pedagang, tukang becak, dan beberapa wisatawan asing. Sayangnya begitu mobil yang disetir Om Eddy ninggalin parkiran, kita dikasih tau tukang becak disana kalau hari ini Keraton tutup karena ada upacara tujuhbelasan di dalem. Sayang banget..

Banyak tukang becak yang nawarin alternatif tempat wisata lainnya, seperti Taman Sari, Dagadu, Malioboro, dan lain-lainnya. Hmmm beberapa waktu lalu kan gue udah ngunjungin Taman Sari. Dagadu atau Malioboro? No, gue lagi ga minat untuk belanja. Tunjung akhirnya ngajak gue ke Musium Kareta Karaton Ngajogjakarta yang bisa ditempuh dengan jalan kaki dari pelataran Keraton.

Musium ini letaknya ga jauh dari Alun – Alun dan letaknya nyaris bersebelahan dengan gedung Keraton. Berbeda dengan musium kereta api yang ada di Semarang atau di Ambarawa, musium ini isinya kereta kencana, kereta yang ditarik kuda kencana yang hanya bisa ditumpangi oleh keluarga keraton.

Kalian inget cerita Cinderella? Dimana labu bisa berubah jadi sebuah kereta kencana yang bagus banget? Nah, kata “kereta kencana yang bagus banget” yang awalnya cuma bisa gue bayangin atau gue liat di kartun cinderella bisa tergambar dengan jelas keberadaannya di Musium Kareta Karaton Ngajogjakarta ini. Kareta loh ya, bukan Kereta.

Sebelum masuk, kita harus bayar tiket seharga 3ribu rupiah, kalau bawa kamera, kena charge seribu rupiah. Di Musium ini ada sekitar 23 buah kareta kencana dengan fungsi yang berbeda – beda, dengan nama yang berbeda dan perlakuan yang juga berbeda. Misal, ada beberapa kereta yang setiap selasa dan jumat kliwon harus diberikan sesaji sebagai ritual yang disebut Jamasan, yang selalu dilaksanakan oleh penjaga musium. Begitu masuk musium, tampak deretan kareta – kareta koleksi kerajaan yang dirawat dengan baik berikut nama – nama dari kareta tersebut. Di dinding – dinding musium terdapat foto – foto moment bersejarah kerajaan dari jaman Hamengkubuwono ke- I. Begitu masuk, gue dan Tunjung langsung terkesima dengan bentuk dari kereta – kereta yang dipamerin. Rasanya seperti ada di dalem film kolosal.

Setelah jalan sepanjang lorong, ada replika kuda kencana di tengah musium. Replika kuda ini ukurannya gede banget!  dan di tengah – tengah musium ini terdapat kereta – kereta khusus yang dianggap pusaka. Gue ketemu bapak – bapak penjaga musium yang juga sebagai gaet. Beliau nyeritain panjang lebar asal muasal kereta – kereta pusaka ini. Mulai dari namanya, asalnya pembuatannya, fungsi dan kegunaannya, sejarahnya, sampe ritual yang harus dilaksanain untuk kereta tersebut. Gue cukup takjub ngedenger cerita bapak gaet ini. lebih salut lagi sama kemampuannya nginget cerita sejarah sampe mendetil dari waktu sampe orang – orang yang terlibat di dalamnya.

Ada beberapa kareta pusaka yang menarik perhatian gue. Yang pertama kereta Jenasah yang dikasih nama Kareta Roto Praloyo. Menurut cerita dari Bapak Gaet,  kareta ini merupakan peninggalan dari Raja Hamengkubuwono ke VIII. Beliau yang punya ide, kemudian di beli pada tahun 1938 dan pada akhirnya dipakai sendiri saat wafatnya. Kareta ini baru dipake 2 kali, yang kedua kalinya untuk Sri Sultah Hamengkubuwono ke IX. Fungsi dari kareta jenasah ini tentunya untuk membawa jenasah raja menuju pemakamannya di Imogiri, sekitar 18 km dari Keraton, dan ditarik sama 8 kuda. Anyway, abdi dalem yang ngikut arak-arakan jenasah ini harus pake baju adat lengkap dan ga boleh pake alas kaki. Jadi bisa dibayangin kan seberapa loyalnya pengabdian para abdi dalem keraton untuk rajanya.

Kareta Roto Praloyo

Kemudian ada Kareta Emas, atau disebut juga Kareta Kencana, alias Kareta Garudo Yeksa. Kareta ini buatan Belanda tahun 1861 pada masa Sri Sultan Hamengkubuwono ke VI. Kareta ini ditarik 8 ekor kuda yg sama (warna dan jenis kelamin). Kareta ini selalu dipake setiap pelantikan raja. Ritual yang harus dilakukan untuk kareta ini adalah upacara pemadian setiap setahun sekali setiap dibulan Suro. Semuanya yang ada di kareta ini masih asli termasuk simbol/lambang Burung Garuda-nya yang terbuat dari emas 18 karat seberat 20kg. Bentuk mahkota-nya yang terbuat dari kuningan dengan puncaknya berbentuk seperti Tugu Monas karena konon sejarahnya Soekarno emang make bentuk mahkota ini untuk ngebuat desain Tugu Monas. Design kareta datang dari Sri Sultan Hamengkubuwono ke- I. Pengendali kuda hanya 1 orang dan kareta ini masih dipake sampai sekarang.

Kareta Garudo Yeksa

1 lagi yang paling menarik adalah kareta pusaka, alias Kareta Kanjeng Nyai Jimad. Kareta ini merupakan kareta tertua dari semua kareta yang ada di musium ini. Bapak gaet cerita lagi dengan penuh semangat, hormat dan santun, katanya kareta ini buatan Belanda tahun 1750. Asli-nya hadiah dari Spanyol yang pada saat itu udah punya hubungan dagang dengan pihak kerajaan. Kareta ini fungsinya untuk alat transportasi sehari-hari Sri Sultan Hamengkubuwono ke I – III. Kareta ini diitarik oleh 8 ekor kuda. Bapak gaet nunjuk ke aarah muka kareta dengan jempolnya. Disitu ada patung wanita, makanya disebut nyai. Setiap selasa dan jumat kliwon, kareta ini diberi sesajen. Setiap bulan Suro setahun sekali dilakukan upacara pemandian untuk kareta ini. Untuk ritual ini, setiap tahunnya harus ada kareta lain yang secara bergantian nemenin Kareta Kanjeng Nyai Jimad untuk dimandiin. Rtual Jamasan ini dilakuin oleh laki – laki lengkap dengan pakaian adat abdi dalem, pake beskap full dengan blangkonnya. yang unik lagi, air mandi kareta ini banyak diperebutkan. katanya sih bisa membawa berkah untuk kesehatan, umur panjang, juga untuk hasil bumi.

Kareta Kanjeng Nyai Jimad

Abis ngobrol – ngobrol sama bapak gaet, bapak gaetnya nawarin untuk bantuin kita foto – foto didepan kereta – kereta favorit kita itu. Gue sedikit terkaget – kaget sih, karena rasa – rasanya gue denger suara kuda. Awalnya gue pikir bunyinya dari replika kuda besar itu. Pas gue tanya ke bapak gaetnya, ternyata itu suara kuda asli, kuda milik kerrajaan yang besarnya sebesar kuda replika. Gue penasaran, akhirnya gue pamit sambil berterima kasih buat semua penjelasan dari Si Bapak. Abis itu gue langsung cabut ngikutin arah suara Kuda. Bener aja dooongg, itu kuda sumpah gede banget!

Gue seneng bisa ngenal kerajaan jogjakarta setelah main ke musium ini. Guepun ga nyangka kalo ternyata kerajaan itu ga cuma ada di Inggris, tapi kita juga punya. Otak gue bercampur antara kearifan budaya lokal dengan kemewahan kerajaan ala Indonesia. Luar biasa. Nanti kalau ada waktu lagi, kita sempetin weekend ke Jogja buat main ke Keraton ya! Ga kerasa udah semakin siang dan Om Eddy udah ngejemput di parkiran. I gotta catch my flight to Bali. See you soon Jogjakarta. See you soon Tunjung! Terima kasih banyak yaaa.. :)

, , , , , , ,

11 Comments

Tarzanita merambah wisata kuliner Semawis

Sekarang gue ngerti banget kenapa dulu pemerintah sempet ngelarang becak beroperasi di Jakarta dengan alasan sumber daya manusia. Gue bener – bener ga tega ketika bapak – bapak becak yang gue tumpangin pulang masih sangat legowo ngajak gue ngobrol sambil ngos – ngosan ngegoes pedal becak. Kalau jalannya agak nanjak, rasanya gue mau minta turun dulu nanti kalo jalan udah datar baru deh gue duduk lagi. Dengan jarak yang menurut gue lumayan jauh, rasanya gue lebih pantes naik taxi daripada naik becak. Toh ongkosnya juga kurang lebih sama. Sayangnya malem itu ga ada taxi…

Itu perjalanan pulang gue dari Pasar Semawis, sebuah pasar malam di daerah Pecinan Semarang. Gue lagi kelaperan di kosan, malem itu malem minggu dan gue merasa harus get a life daripada diem ngedok di kosan tanpa melakukan apa – apa. Gue inget kata seorang teman, “Lo belom ke Semarang kalo belom kulineran di Pasar Semawis”. Pernyataan ini udah menghantui gue dari bulan lalu. Gue menghubungi teman – teman gue yang ga puasa, karena gue gamau ganggu moment awal puasa temen – temen gue yang Muslim yang pastinya pengen ngabisin waktu bareng keluarga.

“I need nobody but myself” kalo kata Tarzan. Setelah semua temen – temen yang gue hubungin ternyata punya kegiatan lain, gue memberanikan diri menjadi Tarzanita sendirian menembus keramaian belahan tengah hutan belantara gue alias Simpang Lima untuk nemuin angkot arah Johar. Sejujurnya pilihan angkot ini gue sotoy.

“Johar Johar Johar”, teriak supir angkot dari kejauhan. oke, gue udah deket. Posisi daerah kosan gue yang letaknya bersebrangan dengan masjid Baiturrahman tempat angkot itu pada ngetem otomatis ngebuat jarak yang gue tempuh lumayan jauh kalau jalan kaki. Bersebrangan yang dipisahin sama lapangan Simpang Lima yang gede itu maksud gue. Ada 2 angkot yang ada di sana, yang 1 udah lumayan rame, yang 1 masih kosong. Gue pilih yang rame karena gue lumayan parno denger berita tentang pemerkosaan di angkot beberapa waktu terakhir. Gue tanya, “lewat Semawis ndak pak?” dan gue ditolak dooongg, disuruh ke angkot yang kosong itu. Asem! Ga ada pilihan lain, jadi ya gue dengan pasrah nanyain hal yang sama ke supir angkot yg lain. Lewat katanya. Yawes cuusss…

Setelah ngetem lama bener dan tetep sepi, akhirnya angkot berangkat juga setelah ada 3 orang cewek naik. Gue agak sedikit lega, ditambah dengan adanya bapak – bapak naik ditengah jalan. Gue masih celingak celinguk pas angkot berhenti di jalan lampu merah perempatan jalan Gajah Mada – jalan depok – jalan KH Wahid Hasyim dan supirnya ngewarning gue untuk turun disini. Gue bener – bener masih celingak celinguk karena gue ga nemuin adanya tempat keramaian atau lampion – lampion yang nandain gue ada di Pecinan. Untuk bapak yang didalem angkot baik ngasih tau kalau Semawis itu ada di ujung jalan KH Wahid Hasyim. Tapi mending naik becak lagi katanya. Gue turun dan mendapati ga ada becak. Ziiingggg..~

Gue jalan nembus gelap nyariin becak. Sepi bener men! Sampe akhirnya gue hampir ketemu perempatan dan ada restoran yang lumayan rame, gue tanya sama tukang parkirnya kalo – kalo semawis udah deket. Ternyata gue masih harus nemuin 2 kali perempatan lagi baru deh nyampe Semawis. Paaassss banget abis itu ada orang turun dari becak, langsung gue samber tu becak.

Lucunya, gue udah naik dan becak udah jalan sebelom kita sepakat sama harga. Terjadilah tawar menawar yang alot sambil jalan. Haha, gue pengen ngetawain kebodohan gue. Jadi gue maunya 5 ribu, karena gue yakin itu sedeket itu. Si bapak maunya 7 ribu. Pas sampe akhirnya si bapak bilang “yaudah 6 ribu aja ya mbak biar adil” yang langsung gue okein karena gue ga sabar pengen ngubek – ngubek isi pasar.

Gapura Pecinan Semarang

Pasar Semawis letaknya di Gang Warung, tepat setelah Gapura Pecinan Semarang. Pasar yang cuma buka pas weekend jam 6 sampe jam 11 malem ini isinya berbagai stand makanan dan beberapa stand asesoris atau baju. Kalau kalian ngebayangin Jungceylon Market-nya Phuket atau Chatuchak-nya Bangkok, mending buang jauh – jauh imajinasi kalian walau emang agak – agak same alike. Pasar Semawis lebih mirip Gang Senggol kalo kata masyarakat Bali, sebuah gang yang isinya tenda – tenda tempat jual makanan. Mayoritas yang ada disana adalah orang – orang keturunan tionghoa, beberapa bule, beberapa orang asing dengan bahasa inggris logat Asia, dan beberapa bermuka lokal termasuk gue.

Lapak Penjaja Asesoris

Dalem hati gue bilang, Ini pas nih buat orang – orang pecinta kuliner. Gue mulai menyisir jalan sambil gue absen satu – satu makanannya. makanannya beragam dari khas Semarang, Jawa, China. Bakmi Cina, Sate Babi, Sate ayam, mie Jawa, nasi ayam, nasi gudeg, takoyaki, surabi, bakcang, kwetiaw, Dimsum, Lunpia, Siomay, Zuppa soup, sampe sosis Bratwurst sama kentang spiral yang terkenal di Bandung juga ada. Minuman? Dari liang teh, teh hijau, wadang ronde sampe minuman jeli – jeli juga ada disana. Ngeliatin begitu tambah memacu genderang perang di perut gue dan sukses bikin lidah melet – melet nahan hasrat makan. Pasukan cacing udah mulai ga sabar akhirnya pilihan gue jatoh ke Gudeg Koyor aja. Khas Semarang gitu, isinya gudeg, (krecek-yang sebelum si ibu nyendokin laangsung gue potong “eh bu, yang aku ndak pedes nggih bu”), telor, opor ayam, sama semacam kikil. Enak deh, serius!

Sebenernya kalau mengeksplore lebih dari Pasar Semawis ini, banyak hal menarik yang bisa kita temuin. Bangunan – bangunan disana masih asli dengan Khas Tionghoa jaman dulu. Gang – gang yang tembus kesana itu bisa tembus ke kelenteng – kelenteng dan daerah pecinan lainnya. yang paling menarik adalah tempat karoke. Lagi – lagi jangan berekspektasi tempat karokenya akan semeriah karoke atau pub di Thailand, atau jangan juga ngira tempat karokenya berupa kamar – kamar seperti tempat karoke terkenal yang biasa kita pake bareng temen – temen ato keluarga. Karoke disini cuma sebuah ruko (ada juga yang tenda) yang bermodal mike+speaker. Karoke ini bisa ditonton siapa aja, dan mayoritas pilihan lagunya adalah lagu – lagu berbahasa Mandarin.

Si Bapak lagi asik karokean

Gue ngobrol sama penjaga berseragam disana, sekalian nanya rute dan cara pulang. Katanya, Semawis dalam bahasa Jawa itu artinya tersedia. Awalnya pasar ini dibuat untuk ngerayain kedatangan Panglima Ceng Ho yang ke 600 tahun, tapi ada yang bilang juga untuk ngerayain dicabutnya keputusan presiden tentang larangan perayaan kebudayaan Tionghoa tahun 2004 oleh presiden Gus Dur. (Kalian masih inget cerita bapak – bapak di kelenteng Tay Kak Sie yang gue ceritain di postingan Wayang Potehi kan? ;) ). Pada tahun itu, akhirnya Imlek diakui sebagai hari libur nasional. Nah, kalau lagi menyambut Imlek, Pasar Semawis bisa berkali – kali lipat ramenya. Ga cuma ada tenda – tenda makanan tapi juga bakal ada suguhan tarian Barongsai, pagelaran Wayang Potehi, Ramalan Cina, Pengobatan Cina dan berbagai macam kebudayaan China lainnya yang di arrange sama Perkumpulan Kopi Semawis (Komunitas Pecinan Semarang untuk Wisata). Keberadaan Pasar Semawis ini sampe sekarang terus dipertahankan untuk memacu pertumbuhan pariwisata di Semarang. Malah nama semawis itu kepanjangan dari “Semarang untuk Pariwisata”.

It will be so much fun kalau kesana rame – rame bareng temen atau bareng pacar. Entah gimana gue merasa orang – orang disana saling kenal satu sama lain. Ditengah kesirikan oleh suasana kehangatan dan kekeluargaan, gue akhirnya milih pulang. Atas saran bapak berseragam tadi, gue naik becak yang penggoesnya sangat legowo nemenin gue ngobrol sambil ngos – ngosan.. Sampe kosan, gue jadi sadar, ini nih kenapa orang nyebut “menguras keringat demi sesuap nasi”..

, , , , , , , ,

15 Comments

Buddha-Gaya. Semoga semua makhluk berbahagia

Gue bengong serius sambil ngerasain perut gue keroncongan di dalem bis yang bertuliskan Semarang – Salatiga. Panasnya Semarang bener – bener gila. Angin yang masuk maksa gue untuk ngiket rambut gue kenceng – kenceng sayangnya ga membantu. Capek, lengket, keringetan, tapi rasanya ga seberapa dibanding dengan kepuasan hati gue.

Hari itu gue abis nginep di daerah Bandungan, Jawa Tengah, untuk acara kantor. letaknya di perbatasan antara Semarang – Salatiga. Tapi saat ini gue ga akan cerita tentang acara kantor gue. Jadi begini, waktu berangkat ke lokasi acara, gue melewati suatu tempat yang udah jadi inceran gue semenjak Dunga (Beswan 25 Semarang) nunjukin gue tempat itu pas malem kita mau ke Jogja beberapa waktu lalu. Gue langsung nanya ke temen kantor gue, nanti balik ke kota lewat jalan sini lagi atau engga. Dijawab iya. Akhirnya gue membulatkan tekad gue untuk nebeng pulang ga sampe simpang lima, tapi cuma sampe jalan raya arah luar kota ini.

Gue inget banget saat itu matahari tepat berada diatas gue waktu gue turun dari mobil Ci Vania. Daniel, anaknya Ci Vania udah dadah2. Mobil udah ninggalin gue dengan cepat dan sisa lah gue, sendirian kepanasan di pinggir jalan berharap bisa nyebrang diantara truk dan bis antar kota. Plang besar “Vihara Buddhagaya” dan Pagoda megah setinggi 45 meter udah nunggu gue di seberang sana.

Pagoda Avalokitesvara

Seperti yang udah gue ceritain di postingan gue kemarin hari kalo gue kepengen liat Patung Kwan Sie Im Po Sat dan kesongongan nyebut “next destination lah yaa” ternyata kesampean secepet ini, haha ga nyangka juga gue. Akhirnya gue bisa ke Pagoda yang katanya paling tinggi di Indonesia dan salah satu yang terbesar di Asia Tenggara. Men, Indonesia juga punya ginian men! Dari sejarahnya, Vihara Buddhagaya ini adalah vihara pertama setelah runtuhnya Kerajaan Majapahit. Vihara ini ada dibawah binaan Sangha Theravada Indonesia,  aliran Buddha yang banyak mendominasi di India, Thailand, Sri Lanka, Laos, Myanmar, dan Kamboja. Jujur aja gue agak amazed selama gue ngunjungin tempat2 ibadah di semarang ini, sarat akan budaya lokal tapi bercampur dengan budaya – budaya Budhis Tionghoa. Kaya banget ga sih??!

Vihara ini letaknya di Jalan Perintis Kemerdekaan (Watugong), depan Wakodam IV Diponegoro, Semarang. Kira2 sekitar 45 menit sampe 1 jam dari pusat kota. Kalau mau ke arah Salatiga/Solo/Jogja, Pagoda ini letaknya di kiri jalan sebelum Ungaran. Jadi kalau dari pusat kota, kita bisa naik mobil pribadi atau Bus yang ngarah ke Salatiga. Nama Pagoda ini Pagoda Avalokitesvara, disebut juga Pagoda Metakaruna atau ada yang nyebut Pagoda Cinta Kasih karena emang tujuannya untuk menghormati Dewi Kwan Im atau Kwan Sie Im Po Sat, alias Dewi Kasih Sayang. Watugong sendiri diambil dari semacam prasasti batu yang bentuknya seperti gong.

Ketika gue masuk, gue berpapasan sama rombongan taruna BMKG. “Yaa at least gue ga bloon2 amat sendirian jadi turis”, dalam hati gue. Abis ijin sama satpam, gue jalan2 sambil ngabarin pacar, Budi & Dunga (gue merasa temen2 semarang gue ini patut gue kabari berhubung merekalah yang akan jadi pertolongan pertama saat terjadi apa2, haha). Sadar2 ternyata gue jalan lewat samping Pagoda, bukan dari jalur masuk utamanya. maklum, gue selalu bermasalah dengan arah.

Gue nemu papan besar yang bilang kalau disana akan dibangun patung Buddha dari perunggu setinggi 36 meter. Gue langsung mengamini semoga lancar pembangunannya. Dari tulisannya sih kayaknya bakal keren dan bakal lebih mendunia lagi. Ciamik kalo kata orang Jawa. Tapi sayangnya menurut info, pembangunannya belum bisa dijalanin dari tahun 2008 gara2 belum dapet izin dari pemerintah Semarang.

Disini ada bangunan yang dipake sebagai cottage untuk bikhu atau tamu yang nginep. Didepannya ada bangunan Dhammasala alias bangunan tempat puja bakti, dengerin cerita bijak, dan latihan yoga/meditasi. Di depannya ada relief Paticcasamuppada, ajaran Buddha tentang Sebab-Akibat, hmm mungkin kalau dalam agama gue (Hindu) itu seperti konsep Karma – Pala. Gue kurang explore isi dalemnya sih *menyesal* abis gue gatau boleh untuk umum atau gimana.

Trus gue nemu rangkaian kata2 yang dicetak di batu. Keren! Kayaknya itu doa deh. Gue ngerasa gue pengen baca itu sampe abis dan mendalami maknanya. Jangan sebut gue kafir atau berkhianat sama agama gue, gue hanya mempercayai kalau setiap agama pasti ngajarin yang baik. So, ga dosa kan mendalami sesuatu yang baik? cuma beda jalan dan beda pintu aja kok, toh tujuannya sama.

Sedikit naik beberapa anak tangga, gue nemu patung Buddha tidur. FYI, Patung Buddha tidur itu cuma ada 3 di Indonesia : di Maha Vihara Mojopahit di Mojokerto, Vihara Dhammadipa di Malang, dan di Vihara Buddhaya Watugong ini. Patung Buddha tidur ini merupakan lambang bahwa Buddha udah ada pada tingkatan tertinggi yaitu Nirwana (Surga). Di patung itu, Buddha nopang kepala pake tangan yang ceritanya menandakan peristirahatan, tangan disamping badannya menggambarkan Buddha udah mencapai Nirwana.

Ngelewatin Patung Buddha tidur, akhirnya gue sampe di pelataran Pagoda. Ternyata Pagoda ini baru dibangun pada tahun 2005. Pagoda ini dibangun 7 tingkat. di tingkat 1 ada patung Dewi Kwan Im setinggi 5,1 Meter dan patung patung Panglima We Do. Di tiap tingkatnya ada 4 patung Dewi Kwan Im yang ngadep ke segala penjuru mata angin dengan harapan Dewi dapat menebarkan cinta kasih dan menjaga dari segala arah.

Patung Dewi Kwan Im

Kurang Lebih ada 30 patung disana. Gue jadi inget bapak yang di Kelenteng Tay Kak Sie cerita kalo patung – patung disini semuanya diimpor dari China. Setelah gue cross check, ternyata bener. Wow! Niat yaa.. Disini ada patung – patung khusus, misalnya Patung Dewi Kwan Im yang bawa bunga teratai biasanya dituju sama orang – orang yang berdoa agar dimudahkan jodohnya, trus Patung Dewi yang bawa anak perempuan untuk umat yang pengen punya anak cowo, begitu juga Patung Dewi yang bawa anak laki2. Ada juga patung yang untuk meminta umur panjang. Di tingkat 7, ada 4 Patung Buddha Amitaba atau Buddha ‘dengan cahaya tidak terbatas’. Sayang kita gabisa naik sampe ke tingkat 7. Bukan karena ga boleh, tapi emang ga ada aksesnya.

Menuju jalan utama, gue nemu patung Sidharta Gautama di depan pohon Bodhi. Pohon Bodhi ini katanya cangkokan dari Bodhgaya, India, ditanam oleh YM Banthe Narada sewaktu ngeresmiin Vihara Buddhagaya ini tahun 1955. Konon katanya sebenernya cangkokan Bodhgaya ini ada 2, yang satu lagi ditanem di Borobudur, tapi udah diilangin karena ngerusak bangunan candi.

Sama seperti di Kelenteng Sam Poo Kong, kita ga boleh masuk ke dalem tempat persembahyangan, tapi boleh foto, asal dari luar. Bapak – bapak disana juga ngingetin gue untuk ga moto orang yang lagi sembahyang. “Mereka sedang sembahyang, mereka bukan sedang sedang berlakon, jadi jangan di foto”. Astaga, ini kalo dimaknain dalem juga. “Bukan sedang berlakon”, dimana dalam menghadap Tuhan YME kita ini menjadi manusia apa adanya, tanpa mengindahkan warna kulit, suku, embel2 gelar, predikat, prestasi, kekayaan dan lain sebagainya. Gue jadi inget twit mbah @sudjiwotedjo tadi siang yang langsung gue retweet : Kelak bertanya “agamamu apa?” harus masuk pasal pidana melakukan perbuatan tidak menyenangkan.YG PENTING KELAKUANMU BUKAN AGAMAMU APA.

Dan gue kembali bengong merenung di dalam bis, kepanasan dan perut keroncongan.. Sabbe Satta Bhavantu Sukhitatta, Semoga semua makhluk berbahagia.

ini gue difotoin sama salah satu rombongan Taruna BMKG.
Namanya Liz, asli Kupang. Hey, terima kasih Liz! :)

, , , , , , , , ,

8 Comments

Wayang Potehi, wayang yang nyaris terbenam..

Beberapa minggu lalu setelah kepindahan gue ke Semarang, ada temen gue yang berprofesi sebagai wartawan bilang kalau dia mau ke Semarang untuk ngeliput Wayang Potehi. Dia minta tolong gue untuk cari info tentang dalang wayang ini ke orang2 Semarang. Dari temen kantor, OB sampe satpam gue tanya ga ada yang tau. Iseng aja gue googling dan nemu di beberapa ulasan artikel dan blog orang kalau ternyata dalang wayang potehi di Semarang cuma sisa satu dan tinggal di Gang Lombok daerah Pecinan( daerah seperti China Town yang mana mayoritas penduduknya merupukan orang – orang keturunan Tionghoa). Dari berbagai referensi yang gue baca, gue jadi tertarik dan penasaran. Sayang karena stuck sama jam kantor gue gabisa ikut temen gue liputan.

Pas banget gue lagi mantengin timeline twitter dan secara random ada info dari @halosemarang kalau hari itu ada pagelaran Wayang Potehi di Kelenteng Tay Kak Sie. Wah? Setau gue Wayang Potehi udah jarang pentas lagi. Hal ini membulatkan tekad gue untuk nonton, krn pas bgt sesi keduanya jam 19.00 – 22.00, jadi gue bisa kesana pulang kantor. Udah ngajak sana sini, ga dpt kepastian sampe akhirnya nekat pergi sendiri. Udah nanya angkot sana sini tapi untung ada Dunga sm Arief (Beswan Semarang) yang mau nemenin di akhir2 waktu. Hihi.

Wayang Potehi ini wayang keturunan Tionghoa. No wonder dalangnya pun org Chinese yg tinggal di daerah pecinan. Karena kultur dan daerah, bisa dibilang wayang potehi ini perpaduan Tionghoa dan Jawa, dalangnya pun pake bahasa campuran Cina-Indonesia-Jawa. Menurut sejarah, katanya wayang ini ditemuin sama napi – napi yang dihukum mati di Cina trus dibawa masuk ke Indonesia sm orang2 Tionghoa.

Kita bertolak ke kelenteng Tay Kak Sie pake mobil Dunga. Kelenten itu letaknya di Gang Lombok. Gue agak kaget sih pas sampe kelenteng, gue pikir akan serame itu, tp ternyata ziiinggggg..krik krik.sepi bgt. Cuma ada para penjaga kelenteng, beberapa orang yang sembahyang dan perkumpulan lansia2 tionghoa yang duduk2 di pelataran kelenteng sm beberapa yang senam di belakang kelenteng. Trus yang nonton wayang siapa? Gue-dunga-arief. Yes, bertiga. Ada sih beberapa org yg dateng, foto, pergi lagi.

Wayang potehi itu wayang yang dibuat dr kain, nanti tangannya dalang dan asisten dalang masuk ke kain itu trus gerak2in wayangnya macem boneka tangan. Gue penasaran liat ‘dapur’ mereka, trus geng musiknya baik bgt memperbolehkan gue untuk foto2 didalem kotak panggungnya.

Dari hasil ngobrol gw sm orang sana, bapak2 itu bilang kalo wayang potehi pernah mencapai puncak popularitasnya taun 1970-an, 1979 mulai kesendat sampe pada akhirnya berenti taun 1984 karena kebudayaan Cina dilarang pada masa itu sampe akhirnya boleh lagi pas tumbangnya rezim orde baru pas Indonesia dipimpin sm Gus Dur, hmm sekitar tahun 1999. Tapi wayang potehi ga populer lagi ketutup pamornya sama barongsai. Jadi cuma dipentasin kalo ada hajatan.

Hajatan kali ini adalah dalam rangka khaul (atau nazzar) atas kesembuhan orang – orang yang sakit setelah kedatangan dewa obat mereka yang disebut Poo Seng Tay Tee. Bapak2 yang gue ajak ngobrol lebih seneng nyebutnya Sam Poo Sin Tay Tee ( baca: sam pu sin te tik). Ibaratnya, wayang ini digelar buat menghibur dewa.

ini patung Dewa Poo Seng Tay Tee

Kali ini pertunjukannya berjudul Hong Kiam Djun Djiu, bercerita tentang kerajaan Taichi yang menaklukan enam kerajaan2 kecil di Tionghoa. Dengan dalang the one and only bapak Bambang Sutrisno atau Lie Chong Gwat yang udah berumur 75 tahun. Pertunjukan dibagi jadi 2 sesi, mulai dan abisnya ONTIME. Mantap! Sayangnya, dari cerita yang gue denger, bapak2 yang katanya akrab disapa engkong ini gapunya penerus. Cucu engkong ga tertarik sama dunia perwayangan..

Engkong Bambang Sutrisno

Jadi menurut gue ini memprihatinkan, walo udah diinfoin via twitter @halosemarang yang followernya banyak bgt, tetep ga bisa menarik massa untuk nonton.  Beruntung gue bareng dunga sm arief, yg setelah gue puas foto2 dan ngobrol2 sm bapak2 disana, belom pada mau pulang. Katanya “kita apresiasi sampe pagelarannya abis”. Dan bener, abis wayangnya pamit, cm kita bertiga yang kesisa buat tepuk tangan. Huhu sedih..

, , , , , , , , , , , , ,

2 Comments

Crossculture (again)

You never know your limit if you never push yourself down.

So here I am,
Perempuan yang dilahirkan di pulau dewata,
Dibesarkan dalam kerasnya ibu kota,
Menuntut ilmu di tataran sunda kota pahrahyangan,
Dan sekarang mencoba mengadu nasib mencari nafkah di tanah jawa.

Haha gatau sih ini akan seperti apa dan gimana. Totally gambling. Kalau kata Mr. big “am I strong enough to walk on water? Strong enough to come up out of the rain? Or am I fool, going where the wind blows?”

I just try to push myself. Try to be stonger, and stronger..

, , ,

2 Comments

Bambu Nusantara 4 ( World Music Festival)

Kementerian Kebudayaan dan Pariwisata (Departemen Kebudayaan dan Pariwisata) RI bekerjasama dengan Republik Entertaiment, kembali menggelar Bambu Nusantara 4 “World Music Festival 2010”. Bambu Nusantara (World Music Festival) akan digelar di Sasana Budaya Ganesha (Sabuga) Bandung pada 2-3 Oktober 2010.

Dengan mengangkat tema Re-Invention Bamboo Music and Culture, festival yang digelar untuk kali keempat ini akan disemarakan dengan parade angklung, bambu indigenous antara lain seruling nusantara, bambu klasik, bamboo rkythm/string, bambu kontemporer, serta kegiatan pendukung lainnya seperti workshop dan pameran, seminar bambu, dan kuliner dari bambu.

kegiatan ini akan menampilkan potensi seni budaya musisi bambu yang ada di tanah air antara lain penari Giring-Giring Kabupaten Lamadau Kalteng, Sasando Gong Pulau Rote NTT, Rampak Kentongan Purbalingga Jateng, Angklung Carub Banyuwangi, seniman Bambu Wukir Yogyakarta, serta musisi gamelan kontemporer shochbreaker Indonesia-Norwegia.

Bambu Nusantara #4 World Music Festival menghadirkan :
Balawan dan Batuan Ethnic Fusin, Samba Sunda, Bambu Percussion feat. Ebith Beat A, Sasando, Bambu wukir, Arumba, Saratus Persen, Rampak Kentong Purbalingga. Carub Banyuwangi, Capoera, Parade Angklung, Seruling Nusantara, Saluang & Talempong, Jegog, Bambu Talks, Bambu Workshop, Bambu “Ganiati” Carnival, Bambu Fashion, Tribute to Wawan Juanda.

Menurut Sapta Nirwandar, Dirjen Pemasaran Kemenbudpar, event World Music Festival bertema bambu dengan seniman dan musisi handal dan kreatif dari Indonesia dan luar negeri, menjadi media yang efektif dalam mempromosikan kekayaan seni budaya Indonesia ke dunia internasional. Musik bambu sebagai musik universal menjadi soft power dalam mempromosikan pariwisata Indonesia ke mancanegara.

Selain menampilkan pertunjukan tari dan musik bambu, juga diadakan bambu talk berupa seminar dengan mengundang para pembicara dari pakar bambu antara lain Marc Peeters dan Chamim Marka dengan lembaga risetnya Bambu Nusa Verde (BNV) di Yogyakarta. BNV melakukan transfer teknologi bambu melalui teknologi kultur jaringan yang dikembangkan oleh perusahaan Belgia, OPRINS Plant Company.

Pada puncak acara Bambu Nusantara IV hari Minggu malam 3 Oktober 2010 akan dihelat sebuah performance untuk mengenang seorang kreator Bambu Nusantara, almarhum Wawan Juanda dengan menampilkan sejumlah musisi seperti Balawan, Dwiki Darmawan, Gita Gartina, Yuki TendoStar dan Andy Rif dengan diiringi Bambu Orkestra.

FREE ENTRY, SO DON’T MISS IT!

, , ,

2 Comments

day 6 : i’m a villager. balinese villager

Setiap desa itu punya 3 pura yang sering diseut khayangan tiga. Pura desa ( tempat bersemayamnya dewa Brahma-Sang Pencipta), Pura puseh ( tempat bersemayamnya dewa Wisnu- Sang Pemelihara) dan pura dalem (tempat bersemayamnya dewa Siwa- sang pemralina).

hari ini adalah Piodalan pura desa. Pura Desa selalu letaknya ditengah2 desa. Piodalan maknanya peringatan berdirinya pura dan meningkatkan kesucian pura yang diselenggarakan setiap 210 hari sekali.

perayaannya mirip seperti ulang tahun, semuanya didekor pake alat2 suci, banyak penjor (bambu panjang yg dipasang tegak dihisasi janur- biasanya diluar bali sering ditemuin di kawinan2), dan dari 3 haru sebelumnya semua warga desa mempersiapkan segala sesuatunya. warga desa silih berganti ngayah (melakukan pelayanan) di pura dengan membuat canang dan banten (sesajian dari janur, buah dan bunga) untuk di Pura, juga membuatnya sendiri sebagai persembahan keluarga.

orang kantor punya dispensasi setiap adanya odalan. tante gue pun masuk kantor setengah hari. enak ya di bali? ;)

rumah gue dipinggir jalan, gue bisa ngeliat gong yang diarak menuju Pura Desa, gue juga bisa ngeliat wanita2 desa yang nyuun (bahasa bali untuk membawa banten sesaji di kepala) jalan kaki menuju pura desa. kami membawa sesaji di kepala karena kepala merupakan puncak tersuci dan tertinggi dari suatu badan manusia. merupakan tempat yang paling baik untuk membawa sesuatu yang akan kita serahkan kepada Tuhan.

adsc_0124ini gue telat motonya, lagi asik2 maen laptop tau2 lewat ginian, hoaaah

Banten udah dihaturkan sm tante gue pagi2 bgt, sementara gue melakukan tugas negara seperti biasanya. tapi kali ini gue sempet mampir ke rumah ninik (ibunya nyokap). beberapa tahun lalu ninik tinggal di denpasar. biasanya setiap pulang ke bali gue pasti sempet tinggal di denpasar. semenjak pekak(kakek) gue sakit, ninik tinggal dirumah di singaraja lagi. tapi sekarang ninik tinggal sendiri semenjak pekak gue udah meninggal.

adsc_0128welcome! :)

almarhum pekak gue kelakuannya sama ky gue, doyan mamer foto :D makanya dirumah mama banyak foto2 dipajang.


rasanya lebih bersih dr ruma di desa, hoaammm

adsc_0133ninik

disini punya bale gede juga, tapi rumah2nya berimpitan dengan rumah lainnya (yang masih sodara jg-walo sodara jauh). untung ninik punya teman bule dr yayasan yang rajin nengokin beliau. rumah ini dan rumah denpasar tempat mama gue gede..


, , , , , ,

No Comments

day 4 : Live in Ubud

Halo!

Kmrn malem sebelum tidur gue bilang sm diri gue sendiri kalo TODAAYYY GUE HARUS BERENANG karena LEMAK2 di badan gue makin gabisa dibendung lagi! tapi apa boleh buat, pagi ini agak2 sejuk gimanaaa gitu daripada entar pilek kaannn mending gausah berenang..

hari ini rencananya muter2 Ubud. harus mendapatkan apa yang belum didapat kemarin2. akhirnya wisata museum deh. miris juga sih, gue orang Bali tapi GAPUNYA DARAH SENI WHY OH WHYYYYY??? main2 ke museum Neka sm museumya Anthonio Blanco (sambil nyanyi2 lagunya pittbul : BLANCO !@#$%^&* BLANCO !@#$%^&* —–> denger sendiri lagunya,kalian pasti jg akan nyanyi hal yg sama seperti gue )

seperti yang udah gue bilang di postingan sebelumnya, Ubud sekarang udah menjadi sebuah desa yang didesign untuk wisatawa sehingga segala sesuatunya dijadikan obyek wisata. museum – museum dan workshop sei milik seniman Ubud sudah diberlakukan retribusi / Karcis sebagai HTM dan menurut gue gabisa diilang murah. masuk museum Neka Rp 70.000/org dan museum Blanco Rp 40.000/org untuk harga wosatawan domestik. naah bisa dibayangkan untuk wisatawan luar kan? pake dollar seperti biasa. mungkin untuk backpacker bisa cari alternatif lain dalam pemilihan tempat berkunjung di Ubud (lagi2 kalo penasaran bisa leave comment nanti kita diskusikan)

adsc_0101ah ya, gue lupa cerita, gue ahirnya pake kacamata krn mata kiri gue merah iritasi kena air laut, jd gabisa pake softlense. hal biasa kalau main di pantai..

adsc_0106Blanco terkenal suka menggabar wanita nudie. masuk museum ini harus bgt positive thinking dan back to the thought : This is an ART!

banyak sekali restoran atau (di bali terkenal dengan warung) atau bar tempat enak untuk makan. Jangan pernah melewatkan warung Babi Guling Ibu Oka (bagi yang non muslim), Bebek Bengil, Lakaleke, Cafe Wayan dan Nasi Ayam Kedewatan. nyam nyam nyam,menggiurkan! Gue jadi inget 3 tahun yang lalu liburan sm temen2 fikom ke Bali dan mereka gue ajak makan di Bebek Bengil, aaaaaaa kangen!!!!

n588761107_555232_3313“liburan bareng lagi yuukkk…”

pilihan makan siang kami hr ini di Nasi ayam Kedewatan Ibu Mangku.

lumayan-enak-nihLetaknya di Jl. Kedewatan. tapi sekarang udah punya cabang juga di Renon Depasar dan di Seminyak.


salah-satu-menunya-enak-murah-meriahini menunya. pilihannya cma 2 : dicampur atau dipisah. (berhubung kata org2 gue Bali gadungan krn gasuka pedes, jd gue pesen yg pisah)

gatau lagi mau ngapain di Ubud, secara kita orang Bali trus disuguhin tradisi Bali, macem ga ada yang berubah gitu. hehe. akhirnya kita balik ke hotel dan packing buat pulang kerumah. hmmm, saatnya pulang kampung..

, , , , , ,

4 Comments

Day 3 : Ubud, the sanctuary spiritualism

Pernah baca buku Ubud-The Spirit of Bali nya Hermawan Kartajaya? Gue baca buku itu di kantor Republik Entertaiment, punya alm. Kang Wawan Djuanda. H-1 berangkat ke Bali, gue nemuin buku ini di kmr bokap, ternyata doi jg baca buku yang sama. Buku ini sebenarnya bertujuan untuk ngenalin era Marketing 3.0, tapi dilihat dari sisi lainnya, Pak Hermawan menggambarkan Ubud sedetil2nya.

ubud-_the_spirit_of_baliwell, buku ini bagus bgt!

Ubud merupakan sebuah desa di kabupaten Gianyar, Bali. berlokasi sekitar 35 km kearah timur laut dari Bandara Ngurah Rai. Ubud dikelilingi oleh sawah, hutan dan jurang – jurang yang udah dikondisikan sedemikian rupa oleh setempat sehingga bisa menjadi daerah pariwisata yang sangat digemari oleh wisatawan.

Ubud memiliki kekhasan spiritual yang tinggi. Adat Bali yang dianut oleh warga setempat sangat kental sehingga banyak wisatawan yang menginginkan pengalaman spiritual adat Hindu Bali. Masyarakat Ubud terkenal memiliki darah darah seni. mayoritas penduduknya memiliki mata pencaharian sebagai pekerja seni yang meliputi seni tari, teater, lukisan, patung, ukir2an, busana, dan lain sebagainya.

Masyarakat Ubud senantiasa membuka diri kepada para wisatawan, memberikan para wisatawan pengalaman adat istiadat, spiritualitas, dan budaya Hindu Bali melalui bayak hal. Upacara – Upacara seperti ngaben, piodalan pura, serta hari raya dapat disaksikaan oleh para wisatawan. wisatawan juga dapat masuk kedalam museum bahkan kedalam workshop seni dari para seniman ubud. Ubud juga menawarkan wisata alam seperti arung jeram, dan mengelilingi persawahan. (yang pegen tau ttg ngaben atau piodalan atau adat Bali lainnya bisa leave comment, nanti kita diskusikan yaa..)

bokap gue yang besar di Bali aja pengen ngerasain apa yang dirasain Pak Hermawan di bukunya. Budaya Bali memang bukan suatu hal yang aneh bagi kami sekeluarga, tapi bokap tetep penasaran. bokap gue pengen nyobain semua kuliner yang direkomendasikan yang belum pernah dia coba. kata bokap gue, kalau orang lain aja bisa ngerasain keterikatan yang sangat kuat sama Ubud, masa kita yang orang Bali gabisa.

gue nginep di Ubud Inn. Rasanya seperti di rumah. karena konsepnya cottage berukir2an bali. Ubud Inn deket sm mongkey forest (sumpah gangerti lagi banyak bgt monyetnya! ) dan letaknya ditengah jajaran toko2 seni dan cafe. toko2 tsb ngejual baju2 dan barang2 seni lainnya. money changer jg banyak banget ditemuin sepanjang jalan.

adsc_0090bener2 berasa dirumah

malemnya kita dinner di Murni’s warung yg letaknya di jl. Raya Sanggingan bareng keluarga mama. Murni’s warung deket sama jembatan yang terkenal di Ubud dari jaman kolonial belanda. viewnya sungai dan jurang gt, kalau siang pasti bagus bgt! makanannya bermacam2, dari western sampe lokal. buat wisatawan sih gw merekomendasikan nasi campur Bali. ya buat apa jg jauh2 ke Bali ujung2nya mkn steik?

See ya, besok kita lanjut lagi!

, , , , , ,

9 Comments

S A N T O L O, Indahnya hamparan samudera yang belum tereksplorasi

38058_420139433710_648793710_4538581_8307981_n

Ingin ngerasain damainya suasana pantai dengan suara deburan ombak tanpa banyak orang lain yang ganggu? Santolo jawabnya. itu pantai yang cukup terkenal di wilayah Selatan Jawa, tepatnya di Kecamatan Pameungpeuk, Garut. Pantai Santolo sendiri letaknya kurang lebih 2 Km dari Kecamatan Pameungpeuk atau 150 Km dari kota Garut.

Untuk bisa nyampe ke kecamatan Pameungpeuk Garut, kita harus menempuh jalan yang panjang, kurang lebih 150 km dari Kota Bandung dan memerlukan sekitar 3 – 4 jam perjalanan. dari Garut kota, kita perlu melewati Gunung Gelap yg sekarang udah engga gelap lagi karena udah dipenuhin sama warung di pinggir jalan dan terdapat kebun teh yang membentang kereeeen banget. Dibelakang Pantai Santolo ada tempat meluncuran roket punya pemerintah negara (LAPAN) yang dibatesin sama jalan beraspal dan hutan bakau yang indah.

Eksotisnya pantai ini bisa kita rasain dengan hamparan pasir plus pemandangannya indah macem deretan pegunungan disekitar pantai. Ombak-ombak besar yang asalnya dari Laut Selatan atau Samudra Hindia dan kapal – kapal nelayan ngehiasin pantai dan menarik perhatian para wisatawan.

Selain bisa nikmatin indahnya bibir pantai dengan pasir putih yang dilatarbelakangi pegunungan, ternyata masih ada satu spot yang wajib dikunjungin. kalo kata Penduduk setempat, “inilah santolo sebenarnya”

Penasaran? Pastinya. Karena pada awalnya gue pun penasaran. Ternyata ada pantai yang keliatan seperti pantai milik pribadi (private beach) karena bener – bener sepi pengunjung. Pantai ini bisa dibilang pantai perawan karena belum dieksplore sama wisatawan. Untuk nyampe pantai ini, kita perlu naik perahu milik penduduk setempat untuk nyeberang. Biaya naik perahunya murah banget, cuma Rp 2.000,- dan ga makan waktu yang lama.

abis nyeberang, kita harus nyusurin jalan setapak lagi buat ketemu pantai itu. Di ujung jalan setapak kita bakal ngelihat pos yang gunanya untuk meriksa keadaan pasang surut air laut. nah di deket pos ada jembatan yang menuju pantai itu. Yang nandain kalo kita sudah sampai adalah karang yang besar di pinggir pantai. Pantai private ini pasir pasirnya putih. Tapi beda sama pasirnya Santolo di garis pantai, pasir ini bentuknya butiran dan nyampur sama kerang – kerang. Di pantai Santolo ini, masih bisa nemuin binatang – binatang laut macemnya umang, kepiting, ikan karang, gurita kecil, dan bulu babi.

Kalo kalian cukup banyak waktu, coba deh untuk tracking nyusurin pantai Santolo trus menuju pantai Sayangheulang. Ada banyak pemandangan indah yang bisa dilihat sepanjang jalan. Tracking pantai Sayangheulang punya dua rute yaitu rute hutan sama rute pantai. Gue memilih rute pantai karena kalo kata penduduk setempat, rute hutan harus ngelewatin tanah becek plus banyak nyamuk yang berterbangan. Secara kita semua pake sendal jepit sm celana pendek doang..

Kalo lewatin rute pantai pemandangannya karang – karang.  Tapi mesti hati – hati juga soalnya banyak karang yang tajem

Fenomena matahari tenggelam pasti bukan hal baru kan buat dinikmatin, tapi bisa jadi pengalaman tersendiri kalo kita bisa nikmatinya di pinggir pantai sambil minum kelapa muda yang langsung bisa diminum dari buahnya (tanpa gelas). Buah kelapa muda gampang banget didapet dari warung – warung dan restoran yang ada di pinggir pantai. Di restoran – restoran itu kita juga bisa nikmatin berbagai jenis seafood dengan olahan khas sunda dengan harga yang ga mahal. yaa cukuplah buat kantong gue yang saat itu masih jadi anak kuliah. dan FYI, nikmatin sunset di pinggir Pantai Santolo itu KEREN BANGET!

Kebetulan yang engga disengaja, gue sempet tinggal di Desa Mancagahar Kabupaten Pameungpeuk selama satu bulan untuk program pengabdian masyarakat. gue cuma butuh naik angdes (angkutan desa) sampe ujung untuk nyampe Pantai Santolo. Gue ke pantai ga cuma sekali dua kali. sebegitu seringnya sampe gue ngerasa ini pantai punya gue! haha, lagian sepi banget. Nah, pas banget malam itu lagisedang Bulan Purnama. jadi setelah puas nikmatin sunset dan kelapa muda, gue sama temen – temen ngebuat api unggun di pinggir pantai :D

Beda sama pantai umum lainnya, pantai Santolo belum resmi dijadiin objek wisata yang dapet pengembangan sendiri dari pemerintah setempat. Jadi belum ada permainan laut (water sport) yang bermacam-macam seperti Banana Boat, parasailing, flyingfish maupun penyewaan papan untuk para surfer. anyway, gue jg ga yakin disini bisa diving atau snorkeling, karena langsung nembus ke samudera. Eh tapi ga perlu bingung soal penginapan, kalo kalian pengen dateng ke Pantai Santolo, disekitar pantai itu warga juga udah ngemanfaatin wisatawan sebagai sumber perekonomian mereka dengan cara buka lahan untuk penginapan. tapi yaa penginapan sederhana gitu yaaa, jangan berekspektasi tinggi. oh, kalau mau yang agak bagus, bisa ke desa gue. tapi jaraknya lumayan berkilo-kilo meter.

anyway, maaf ya foto2nya banyak, gue ga tahan untuk ga mamer keindahan ke kalian, hehe. supaya ga bosen juga bacanya.. Oke, karena di momen ini gue sedang melakukan pengabdian masyarakat dari kampus gue, maka mari kita coba ngebahas ini lebih serius.

Mengenai PARIWISATA

Seperti yang gue kemukain diatas, Pantai Santolo ini punya potensi yang sangat besar untuk dijadikan tempat pariwisata. Seperti yang kita ketahui bahwa pariwisata merupakan suatu aset yang sangat menguntungkan bagi suatu daerah. Pariwisata adalah suatu industri yang tidak menimbulkan polusi namun memiliki pemasukan berupa devisa yang dapat memajukan perekonomian serta pendapatan bagi masyarakat pada suatu daerah. Pantai Santolo telah memiliki unsur pokok yang harus dimiliki oleh sebuah daerah wisata yaitu obyek wisata dan daya tarik wisata.

Laut yang indah dengan hamparan pasir yang lembut dan bersih serta angin semilir pantai yang segar tentu merupakan suatu aset tersendiri bagi daerah Pamengpeuk untuk dapat dikembangkan sehingga menjadi tempat tujuan wisata yang banyak dikunjungi oleh para wisatawan. Dan jika diolah dengan baik, Pantai Santolo akan menjadi aset yang sangat menguntungkan bagi Pemda dan masyarakat setempat.

Pariwisata merupakan suatu aset yang sangat menguntungkan bagi suatu daerah ataupun negara. Pariwisata adalah suatu industri yang tidak menimbulkan polusi namun memiliki pemasukan berupa devisa yang dapat memajukan perekonomian serta pendapatan bagi masyarakat pada suatu daerah. Namun sayangnya pemerintah daerah setempat belum terlalu berminat mengelolanya.

Pantai Santolo benar – benar berpotensi, hanya saja kurang eksplorasi. beberapa hal yang perlu dipertimbangkan :

  • Pantai Santolo merupakan pantai yang indah, namun hanya masyarakat setempat dan beberapa wisatawan lokal yang berkunjung kesana. Pemerintah perlu mengadakan fasilitas ataupun tindakan yang dapat mendorong peningkatan jumlah pengunjung, publikasi dan pembenahan infrastruktur objek wisata sangat perlu dilakukan. pada umumnya (dan gue pun ngerasa demikian) para wisatawan akan tertarik dengan suatu objek wisata jika fasisitas, keindahan, kebersihan dan kenyamanan obyek wisata. Pemerintah juga harus mampu mempublikasikan kelebihan potensi wisata yang dimiliki daerahnya. itulah beberapa hal yang menurut saya perlu adanya perhatian yang lebih dari pemerintah daerah yang sekarang pada kenyataanya sangat sedikit sekali pengunjung yang datang ke Pantai Santolo.
  • Seperti yang gue amatin, pengunjung Pantai Santolo merupakan kelas menengah dan menengah kebawah. kenapa bisa demikian? Kalo gue lihat (bukan sombong atau nyombong2in kampung halaman,hihi ;p) Pulau Bali yang juga memiliki daerah wisata bahari sudah dapat menggaet wisatawan dari kelas AAA+ sampai kelas bawah. Hal ini bisa kita tinjau dari poin pertama tadi mengenai infrastruktur yang kurang memadai. hendaknya hal itu bisa menjadi perhatian pemerintah setempat. Kita tahu potensi wisata yang kita miliki sebenarnya memiliki banyak sekali keistimewaan dan keunggulan. Sayang sekali jika tidak dimanfaatkan.
  • Kecamatan Pameungpeuk memiliki banyak sekali industri kecil pengolah agar – agar kertas, Nugget Ikan, Pengolahan Rumput Laut, Cinderamata, dan lain sebagainya. Apabila pemerintah dapat melihat adanya peluang dari fenomena tersebut, dimana setiap wisatawan pasti membutuhkan souvenir, cinderamata atau oleh – oleh khas daerah setempat, maka jika pemerintah setempat dapat membantu pergerakan usaha kecil menengah yang dapat menaikan roda perekonomian masyarakat dan dapat membantu tersedianya lahan pekerjaan sehingga mengurangi tingkat pengangguran.

  • Menurut Bambang Sunaryo (2000 : 27) di lihat dari makna ekonomi, pembangunan kepariwisataan lokal diharapkan mampu menggalakkan kegiatan ekonomi, termasuk kegiatan sektor-sektor lain yang terkait, sehingga lapangan kerja, pendapatan daerah, pendapatan negara serta devisa dapat ditingkatkan melalui pengembangan dan pendayagunaan berbagai potensi kepariwisataan lokal.

Bukan tidak mungkin nantinya Pantai Santolo akan menjadi daerah wisata yang banyak dikunjungi oleh wisatawan baik lokal maupun mancanegara. Bukan tidak mungkin pula bisa menjadi seperti Pantai pangandaran, Green Canyon, bahkan pantai – pantai di Pulau Bali. Pantai Santolo hanya memerlukan perhatian oleh pemerintah setempah sehingga dapat dikelola dengan baik agar potensi – potensi yang dimilikinya dapat tereksplorasi dan bermanfaat bagi penduduk sekitar.

Semoga dengan adanya tulisan ini, temen – temen mau dateng untuk liburan ke Pantai Santolo, kemudian pemerintah jadi tergugah dan mau mempromosikan potensi wilayahnya sehingga banyak investor yang menanamkan modalnya untuk membangun sebuah industri pariwisata di Garut, khususnya daerah Pameungpeuk. Amiiinnn…

, , , , ,

13 Comments