Posts Tagged Djarum Beasiswa Plus

Cunca Rami, Air Terjun Dalam Hutan

“Kakak namanya siapa?” Tanya seorang anak kecil di Kampung Roe, Manggarai Barat.

“Haloo, kalo adek2ku manggil aku Kak Nia..Kalian boleh panggil aku Kak Nia juga. Kalau nama kalian siapa?” Jawab gue.

Itu celoteh singkat Santi, bocah kelas 5 SD yang tampak masih polos. Kenapa gue bilang tampak, karena gue bertanya – tanya, kayanya gue waktu SD ga polos – polos amat deh. haha. Gue tanya ke bocah kecil di sebelahnya, namanya Yano, masih kelas 3 SD. “Santiyano, numero uno!” mereka ketawa seneng banget waktu gue melafalkan kalimat itu untuk nginget nama mereka. Mereka keliatan bersuka cita waktu kita sampe disana.

ini foto favorite gue dari Yassir :)

Sebelumnya gue dan temen – temen pemenang blog competition Djarum Beasiswa Plus mendarat di Bandar Udara Komodo, Labuan Bajo tepat sebelum makan siang. Tour leader kita, Bang Chandra, udah siap jemput di depan bandara dan langsung ngebawa kita ke resto & bar yang paling happening di Labuan Bajo, Treetop. Kata Bang Chandra, yang punya Treetop resto & bar ini anaknya yang bikin buku Diving Bali. Jadi ceritanya dia kerja di Departemen Pariwisata di Flores, trus kerja sama bareng arsitek asal Jerman. Tarraaa,, ide brilian berhasil terwujud berbentuk sebuah restoran pewe dengan konsep kayu dan desain mirip perahu. Kita bisa ngeliat laut Labuan Bajo dari lantai atas restoran ini. Dan (lagi-lagi) kata Bang Chandra, Seafood di restoran ini paling enak sejagat Bajo.

Tulisan ini epic. Gaboleh banget ga foto disini haha

“Makan yang banyak, abisin, abisin.. Abis ini bakal gue peres tenaga kalian. percaya deh sama gue, hari ini masih panjang!” kata Bang Chandra.

Bukan masalah meres tenaga atau apa, karena gue tau di setiap perjalanan itu pasti akan selalu capek, tapi emang luar biasa kita disuguhin makanan lengkap dari Sapo Tahu, Kangkung cah, Ikan, Udang, Kepiting, Kerang, Cumi, Ayam. Dan ini semua bagian dari trip, alias gratis! aaaaaaaaaa gue berasa di surga! oh, oke, ini agak lebay. Karena gue bakal nemu surga – surga kecil lainnya selama komodo trip ini. Mau tau? Mau tau aja apa mau tau bangeeet? *ala anak jaman sekarang*

Kita di depan Treetop

Selesai makan, Bang Chandra mengkoordinir untuk naik ke mobil yang bakal nganter kita ke Cunca Rami, Air Terjun yang berada di Kampung Roe, Desa Wae Lolos, Kecamatan Sano Nggoang, Kabupaten Manggarai Barat. Jarak dari Labuan Bajo ke air terjun ini sekitar 40 km. Jarak tempuh sekitar 45 menit sampe 1 jam dengan kondisi jalan beraspal dengan jalur lintas Flores. Kebetulan pas kita lewat banyak titik yang aspalnya lagi dibenerin jadi kita banyak papasan dengan jalan sempit karena dipenuhin alat berat.

Gue semobil bareng Bang Chandra, Yassir dan Bedul, plus driver yang agak sedikit tambun. Masuk daerah Kampung Roe, Bedul bak turis kampung yang heboh setiap ketemu orang, jadi sepanjang jalan dia manggil2 trus dadah-dadah. Sampai Kampung Roe, kita harus trekking kurang lebih 1 jam untuk nemu Cunca Rami. Cunca Rami berada di kawasan geo tourism di Hutan Mbeliling. Cunca Rami itu berasal dari bahasa Flores, cunca artinya air terjun dan rami artinya hutan.  Jadi maksudnya air terjun yang ada di dalam hutan.

Anak – anak Flores ini seneng banget sama kita sampe mau ikut trekking ke Cunca Rami. Santi ngegandeng tangan gue, Yano ngegandeng tangan Bedul, dan yang lainnya beriringan jalan bareng Wahyu, Zulfi, Ayu dan Yassir.  Karena gue terbiasa ngasuh Satria, adek gue yang masih TK, jadi gue ngajak mereka nyanyi lagu anak – anak sambil mencoba ngilangin rasa capek karena harus jalan kaki sekitar 1 jam untuk sampe ke tujuan. Jalur yang kita lewatin macem – macem banget, nurunin bukit, ketemu hutan kemiri, persawahan, sungai yang airnya bening banget, sampe bebatuan yang cukup licin.

Kalau yg ini foto favorite gue dari Wahyu :)

Bang Chandra, Gue, Santi, Yano, Wahyu dan Bedul

Bebatuan ini cukup terjal, hati – hati..

Cunca Rami udah mulai keliatan dari kejauhan

Perjuangan turun bukit sama sekali ga seberapa dibanding dengan keindahan Cunca Rami. Sumpah disana adeeemmm banget. Air terjun yang tingginya kurang lebih 30 meter dengan tingkat 3 ini bener – bener ngebuat kita relax, jauh dari segala hiruk – pikuk kota. Danau dibawah  air terjun rasanya manggil – manggil buat nyeburin diri. Sayang, gue ga bawa baju ganti.

Ga kerasa waktu berjalan cepet banget. Kita diingetin Bang Chandra untuk segera balik ke mobil dan loading ke Kapal yang bakal ngebawa kita ngelilingin Taman Nasional Komodo. Bye Cunca Rami, kamu sukses ngebuat kaki saya hilang di hari pertama Komodo Trip kali ini. Haha.

Keindahan dan kemegahan Cunca Rami

Gue dan Cunca Rami

, , , , , ,

1 Comment

Salto Untuk Komodo

Minggu, 16 Septermber 2012

Mas Jo dan Mas Yog si Pembawa Pesan

Pagi itu masih jam 6 dan gue mendapati kamar udah gelap banget karena listrik di pulau ini udah mati, gue buka jendela trus nyabut casan henfon dan ngecek harap – harap cemas. Sinyal masih tetep jelek. Sia – sia gue nyoba buka member area karena ketika koneksinya walau udah loading, pasti stuck dan berenti berkoneksi di tengah – tengah bar. Hoaamm, gue mau tidur lagi aja kalo begitu, mumpung sarapan baru bakal dianterin jam 7 dan kita janjian jam 8 untuk island hoping.

Ternyata walau gue mencoba sabar, ikhlas dan legowo menyambut hari pengumuman Blog Competition Beswan Djarum, tetep aja loh kepikiran sampe gue gabisa tidur lagi, cuma tiduran balik kanan, balik kiri, ngangkat kaki, dan berbagai macem gaya lainnya tetep gabisa ngebuat gue tidur lagi. mendadak henfon gue bunyi. HA! Sebuah messenger berhasil masuk, Mas Jo. “Cie Pulau Komodo”. ini gue balesnya sambil mikir panjaaanggg banget. Gue emang lagi ada di pulau. Tapi ini Pulau Karimun Jawa, dari namanya aja udah ketauan kalo masih di Pulau Jawa, bukan Pulau Komodo yang notabene ada di Nusa Tenggara. Pengen nulis “Haha aku di karimun jawa loh Masjooo” tapi rasa-rasanya terkesan songong. Hapus. Mikir. Ketik “Haha”. Hapus. Ketik lagi “Haha,” mikir, lanjutin “kenapa masjo??” Jawaban yang bodoh sih, tapi yaudalahyaa namanya baru bangun dan ketir ketir gimanaaa gitu. Enter. Cuma checklist, tanpa status. Ih nasib bener, sama provider aja digantungin, gimana nanti sama pacar #eh

Di lain convo, ada Mas Yog, “Putuuu, Congrats yaa” disanalah gue hah hoh hah hoh seperti tukang keong ditengah sinyal yang susah payah dan obrolan yang terputus – putus. Selamat apa? Raja Ampat????? “Selamat apa masyog? masyog gimana pengumumannya? masyog menang kan? aku blm liat nih huhu dll dll dll” dalam satu ketikan karena kapok digantungin provider.

Beberapa menit kemudian ada balesan dari Mas Jo “iya, Putu dapet Pulau Komodo”. Makin ky tukang keong yang keongnya ga mau keluar, hah hoh hah hoh terus tapi tetep berusaha (sok tepatnya) legowo. Kenapa ini ga ada sinyal aaaaaaaa mulai desperate tapi berusaha tetep cool. Menang ga menang yang penting tujuannya buat sharing di blog, toh ngeblog jg udah lama dan bukan karena kompetisi ini aja gue nulis tentang trip jalan – jalan. Menang ga Menang, boleh lah sedikit berbangga karena jadi inspirasi buat si pencetus ide ini. Cie. Ah udah ah, norak deh si Putu.

Siapa sangka kalo Djarum Foundation nambahin hadiahnya untuk pemenang tambahan  ke Pulau Komodo dan gue dapet kesempatan itu. Setelah pulang dan dapet sinyal sempet diledekin “cieeeee ke komodoooo” sama Pak Prim. Setelah ngobrol ternyata hadiah ini baru diputusin sehari sebelum pengumuman karena katanya blog Beswan bagus – bagus. HORE!

Jadi belom jodoh nih ceritanya sama Raja Ampat ya Pu yaaa.. Katanya kan mau ke Raja Ampat buat honeymoon sambil nimbun duit dan log diving biar ga bego kalo diving disana.. Berdoa aja nanti udah banyak trip arranger yang bisa ngasih harga murah. hihi. Komodo, I’m Comiiiinggggg!!!!

Gue bilang sama Setra sebelum berangkat, “Kalo gue menang Blog Competition, gue bakal salto – salto di Karimun Jawa!” Nih ya, gue buktiin. No photo = hoax kan? ;)

ps. pantes ga ada yang percaya kalo gue udah kerja. Kalo ngeliat kelakuan gue salto macem bocah gitu gue juga ga percaya, hihi

pss. Mas Jo, Makasih ya supportnya. welcome me to the club dong, selain jadi alumni beswan, jadi alumni blog juga. hehe..

psss. Masyog, makasih juga supportnya, inget obrolan kita waktu itu yaaa..keep trying, masih ada taun depan! SEMANGAATTT!!!  ;)

, , , , ,

5 Comments

Travel Writing for “Perjalanan Nusantara”

Akhir – akhir ini banyak orang yang mendadak suka jalan – jalan. Karena emang liburan kemana – mana itu happening banget. Seperti gue tepatnya (happeningnya? bukaaannn, mendadaknya maksud gue). Yaaa, bisa dibilang gue mulai heboh kesana kemari ya mulai dari lulus SMA. Tapi walaupun tahun ini blog gue memasuki umur 8 tahun, gue baru mulai nulis tentang suatu tempat atau pamer kegiatan jalan – jalan gue dari tahun 2010. Waktu itu gue didaulat untuk ngurus blog wajib sebagai syarat lulus KKN. Jadi dari layout, artikel, dan segala macem isi blog itu merupakan tanggung jawab gue. Kebetulan desa tempat KKN gue deket banget sama Pantai Santolo, jadi gue nulis artikel tentang Pantai Santolo dan segala aspeknya. Berhubung itu tulisan gue sendiri, jadi gue punya hak untuk mempublish artikel itu di blog pribadi – yang tentu aja udah gue sadur dengan bahasa sehari – hari. Biar yang baca juga ga bosen.

Waktu Jaman kuliah, rasanya banggaaaaa banget kalo kita udah pernah pergi ke suatu tempat dan bisa kita jelajahin dengan biaya yang seminim – minimnya. Rasa – rasanya kalo jidat bisa di cap ‘backpacker’ pasti mau deh di cap begitu. Tapi esensi dari sebuah liburan itu kan bukan kekerean-nya. Kalau emang apa yang kita dapet worth sama harganya, kenapa mesti nyusahin diri? Toh yang namanya liburan adalah untuk seneng – seneng kan. Yaaa, emang sih ga semua orang bisa dengan mudahnya punya duit dan ngeluarin sefoya – foyanya. Tapi kan gaperlu juga terlalu pelit sampe ujung – ujungnya malah nyusahin diri sendiri.

Liburan ala backpacker menurut gue adalah liburan yang budgetnya bisa dipergunakan seefisiensi mungkin, tapi bukan berarti sekere mungkin. Misal kita pergi ke suatu tempat yang kira – kira akan lebih banyak kegiatan outdoor-nya. Daripada kita milih hotel yang harganya sekian mahalnya, mending milih hostel untuk tempat numpang tidur doang. Harganya bisa jauh beda, tapi kelayakannya sama. Lagian, palingan cuma beda luxury, pelayanan dan fasilitasnya aja. Selama ada kasur dan air bersih, untuk apa kita numpang tidur di hotel berbintang atau malah sok hemat numpang tidur di balai desa atau masjid? Yang satu bikin kanker dompet, yang satu lagi bikin punggung encok. Dua – duanya bikin kita ga bisa nikmatin pemandangan alam yang mau kita tuju. Nah, duitnya bisa dialokasiin buat makan enak misalnya, atau buat bayar fasilitas berlibur macem boat snorkel dan kawan – kawannya.

Anyway, dalam dunia perjalan – jalanan istilah orang yang melakukan perjalan itu ga cuma backpaker doang. Ada istilah lain yang gue tau seperti traveler, flashpacker dan light traveler. Mungkin masih ada istilah lainnya yang belum gue tau. Traveler itu seperti turis, yang emang punya duit untuk membiayai segala budget jalan – jalannya. Mau murah atau mahal, ya sikat! Kalo flashpacker adalah model jalan – jalan yang ga lepas dari teknologi. Tipe – tipe flashpacker itu adalah orang yang ga bakalan keluar rumah kalo ga bawa gadget. Iphone, Ipad, GPS, Laptop, Android, dan pasti bakalan butuh WIFI dimanapun mereka berada. Tapi tipe orang ini punya budget yang flexibel untuk setiap perjalanannya. Pengen murah ala backpacker, tetep. Tapi mereka ga akan sungkan – sungkan ngeluarin uang buat sesuatu yang worth it seperti makanan enak dan biaya penikmat lainnya. Yang terakhir Light traveler. Light traveler ini tipenya suka ngebawa barang yang pas – pasan seminim mungkin. Nah kalo gue ga bakat nih yang terakhir ini. toiletries gue aja rasa – rasanya udah padet sendiri. hehe.

Haha, kok jadi ngalor ngidul sih. Gue nulis postingan ini kan pengen share tentang nulis blog dengan tema perjalanan, tentang pengalaman jalan – jalan, tentang blog competition juga. Oke, seperti yang udah gue ceritain diatas, kalo gue mulai ‘pamer’ itu tahun 2010. Jadi kalo mau baca – baca atau cari referensi tentang tujuan liburan atau traveling, bisa klik disini. Eaaa pamer lagi. Anyway, kalian tau ga, kalo mau nulis dengan tema perjalanan, ternyata ada jenis – jenisnya. Ini gue dapet berdasarkan baca majalah diatas pesawat yang namanya gue lupa dan gue lupa juga itu pesawat dengan tujuan mana. Hehe, maklum, pergi sendiri kemana – mana itu kadang bisa bikin linglung dan lupa semuanya.

The art of travel writing :

  1. Travel Literature : Tulisan dengan ciri evocative – narrative. Tulisan yang memberikan inspirasi dan perspektif yang mendalam dengan gaya bahasa yang indah. Contohnya seperti Selimut Debu atau Garis Batas Karya Agustinus Wibowo.
  2. Travel Journal : Tulisan dengan ciri narative – instructive. Bisa dibilang juga dengan catatan perjalanan. Karakter ceritanya runut (apa yang diliat, apa yang dilakukan, apa yang dirasakan), ditambah – tambah dikit dengan panduan singkat. Contohnya seperti blog pribadi atau majalan wisata.
  3. Travel Guide : Tulisan dengan ciri instructive – descriptive. Biasanya isinya tentang how to get there, where to stay, where and what to eat, ditambah glosari – glosari mini. contohnya seperti Lonely Planet & Travelicious.
  4. Travel book : Tulisannya berciri evocative – descriptive. Isinya tentang kumpulan cerita – cerita asik selama perjalanan, yang lucu, fun, seru, susah, dan lain sebagainya. Seperti The naked travelernya Trinity.

Eh tapi yang diatas ini ga mutlak. Bisa aja kita nge-mix antara yang satu dengan yang lainnya. Gue? Jujur aja gue gatau nulis yang gimana. Gue nulis ngalir aja apa yang ada di otak gue, jadi hmm semacam tulisan lepas gitu. Selama 8 tahun jadi blogger ternyata ga ngaruh juga ya sama kemampuan gue menulis, hehe. Anyway, gue pernah bikin riset kecil – kecilan ke temen – temen gue yang rajin buka blog gue. Ga banyak kok (yaelaah, berasa blog orang terkenal punya banyak pembaca!). Hehe, nasib. Gue nanya kritik dan saran. Ternyata dari 5 responden (cie responden) mereka punya pendapat yang bener – bener jauh beda. Ada yang minta fotonya lebih dibanyakin, ada yang minta lebih deskriptif kalo lagi nyeritain sesuatu, ada yang nyuruh nge-elaborate lagi dari segi informasinya, ada yang ga suka terlalu banyak foto, ada yang ga suka bahasanya terlalu santai dan lain – lain. Disini gue menyimpulkan kalo ternyata pembaca itu bener – bener heterogen. Dan gue memposisikan diri gue sendiri sebagai pembaca. Untuk jadi penikmat sebuah tulisan, kalo bukan karena bener – bener butuh, pasti karena suka dengan isi dari tulisan dan gaya bahasa / gaya bertutur dari si penulis.

Yaaa, semuanya kan subyektif. Tapi gue yakin penilaian juri blog competition nanti pasti obyektif, secara jurinya udah kaliber tinggi. Anyway, gue nyoba ngedaftarin 3 postingan gue untuk Blog competition kali ini. Setelah 2 taun ngikut dan ga pernah menang, taun ini gue masih punya semangat buat ngikut karena kebetulan temanya memungkinkan untuk diikuti. Kalo taun ini kalah juga? Kayaknya taun depan gue harus tobat ngeblog. haha. Abis postingan ceritanya para Beswan Djarum keren – keren. Tempat yang dituju juga banyak yang keren dan belom jadi tempat yang sering diulas. Nah, postingan yang gue ikutin itu adalah :

1. Desa Trunyan, Tempat Buang Mayat yang Legendaris

2. Bromo Trip 2012, Ketika 2 cewek galau nekat ke gunung

3. Tarzanita Merambah Wisata Kuliner Semawis

Mohon doanya yaa saudara – saudara sekalian.. Selamat berjuang teman – teman Beswan Djarum! Raja Ampat menunggu. Wohoooo… :D

, , , , ,

10 Comments

1 day with.. *blushing*

HEYYOOO!!
gimana kesan – kesan adek2 beswan 27 yang abis silatnas?? asik dong yaa.. tenang guys, masih banyak sesi memperkaya otak dan memperkaya lemak badan dari Djarum untuk kalian dalam waktu satu (bahkan dua) tahun kedepan. eh denger2 anunya naik pekgo ya? AUOOOO berbahagialah kalian, salam sejahtera! haha.

have I told u about bestone magazine? gw pernah beberapa kali nulis disitu, artikel apa ya? lupa. hehe. nah, waktu itu gw diminta vivi (ini kynya udah pernah cerita deh..) buat bikin artikel 1 day with beswan alumni gt, tapi dia minta core artikelnya untuk menceritakan kehidupan bekerja setelah lulus kuliah, dimana kebetulan gw masuk program management trainee di kantor yang merupakan jembatan dari dunia perkuliahan dan dunia pekerjaan.

i’ll share my original article yaa, ini gw tulis sesuai core yang di brief sm vivi, artikel sebelum wartawan dr creative agency-nya Djarum nginterview gw, haha. u can read the true 1 day with me-hour to hour- di majalah bestone yaaa..

here the article.

Apa kabar Beswan hari ini? Pasti tetap LUAR BIASA, FANTASTIS, YES YES YES! Saya sangat suka semangat dalam setiap sapaan ini, bahkan masih terasa walaupun sudah menjadi alumni. Perkenalkan, nama saya Putu Agnia Sri Juliandri, teman – teman memanggil saya Putu, beberapa memanggil saya Agni. Saya Beswan dari Universitas Padjadjaran, Regional Bandung. Tidak terasa sudah dua tahun lamanya saya menjadi alumni Beswan Djarum dan tidak terasa pula sekarang saya resmi menggelar titel Sarjana Ilmu Komunikasi (S.Ikom) dibelakang nama saya. Lulus dengan latar belakang ilmu komunikasi jujur saja sedikit membuat saya merasa kesulitan untuk mencari pekerjaan dengan jabatan yang spesifik dengan bidang saya, tentunya dengan salary yang sesuai dengan ekspektasi dan standar sarjana. Namun beruntung karena akhir – akhir ini banyak perusahaan yang membuat program management trainee (MT) untuk membina calon – calon pegawai yang pada nantinya diharapkan akan menjadi leader di dalam perusahaan tersebut. Program ini dibuka untuk berbagai latar belakang pendidikan dengan kualifikasi – kualifikasi tertentu dan tahapan seleksi yang cukup banyak.

Setelah melewati banyak tahapan seleksi dari berbagai perusahaan, memenuhi banyak panggilan, lalu menimbang – nimbang di perusahaan mana saya akan bekerja, pada akhirnya saya memilih program MT dari sebuah bank asing di daerah Jalan MH Thamrin, Jakarta, untuk bagian Institutional Banking Group. Jujur saja, bekerja di sebuah bank asing merupakan sebuah tantangan yang besar bagi saya yang jelas tidak berlatar belakang ekonomi-akuntansi. Tapi seperti namanya, setiap hari dalam waktu 6 bulan saya mendapatkan training mengenai seluk beluk perbankan, ekonomi, dan berbagai softskill yang dapat menunjang karir saya di kemudian harinya.

Bank tempat saya bekerja menerima trainee sebanyak delapan orang untuk ditempatkan di bagian institutional banking group, lima belas orang untuk ditempatkan di consumer banking, dan sepuluh orang untuk ditempatkan di bagian support (general). Ketiga program MT tersebut dibuka pendaftarannya dengan waktu yang berbeda-beda. Para trainee di tempat saya bekerja tidak dibedakan dengan karyawan lainnya, hanya saja kami masih diberikan pelajaran – pelajar berbasis kelas, dipadukan dengan attachment dengan karyawan tetap yang ditunjuk sebagai mentor dari berbagai divisi yang berbeda dalam jangka waktu tertentu. Kami diharapkan masuk pukul 8 pagi sampai pukul 5 sore.

Bekerja di Jakarta tidak semudah bekerja di Bandung (saya pernah magang di PT Coca-Cola Amatil regional Jawa Barat di Bandung dan Rancaekek). Traffic di Jakarta sangat padat sehingga mengharuskan saya untuk berangkat pagi dan menembus kemacetan Jakarta untuk sampai di kantor tepat waktu. Program yang disusun untuk trainee sangat padat. Saya harus bisa menyerap bahan bahan perbankan hanya dengan 1 hari training, akuntansi selama dua hari, menganalisis perusahaan dan laporan keuangannya dalam seminggu, serta materi – materi lain yang sebelumnya belum pernah saya pelajari di universitas. Dapat kita simpulkan bahwa dengan materi yang sebanyak itu, saya terkadang tidak dapat pulang tepat waktu. Namun karena belum ada deadline, saya dapat pulang paling lambat jam 7 malam, dan kembali harus menempuh kemacetan Jakarta di malam hari.

Itulah rutinitas yang saya jalani untuk menjadi seorang banker. Program MT merupakan sebuah langkah yang sangat saya rekomendasikan untuk teman-teman yang akan lulus dari universitas, karena program ini dapat menjadi jembatan menuju dunia kerja yang sebenarnya. Bagi teman – teman yang mengincar jenjang karir, program ini juga disebut fast track, karena setelah selesai training (untuk di bank tempat saya bekerja) saya akan berada pada level bank executive grade A yang setara dengan senior officer (melompati tiga level bila masuk dari status kontrak, dan lompat dua level bila masuk sebagai staff). Bahkan di bank lokal atau perusahaan lain, para trainee yang telah lulus program akan ditempatkan pada posisi supervisor dan akan menjadi pimpinan cabang setelah masa ikatan dinasnya berakhir.

Begitulah sekilas cerita mengenai kehidupan saya setelah lulus kuliah. Untuk membaca bagaimana lembar – lembar cerita lainnya mengenai saya dapat diakses di blog http://blog.djarumbeasiswaplus.org/agniasri. Tips bagi teman – teman yang masih di bangku kuliah, tetap semangat untuk mencapai prestasi, banyak berorganisasi dan amalkan softskill yang telah Djarum Foundation berikan selama kita menjadi Beswan Djarum. Dan semoga sukses untuk teman – teman yang baru akan lulus dan baru akan bekerja. Selamat berkarya!

Salam Beswan Djarum,

Putu Agnia Sri Juliandri

Beswan Djarum 2009-2010

Universitas Padjadjaran,

Regional Bandung

, , , , ,

3 Comments

Stuck inside the box | artikel penutup blog competition Beswan Djarum

Beberapa pekan yang lalu, ketika gue lagi hectic di kantor, ada email masuk yang ternyata newsletter dr Djarum Beasiswa Plus. Gue cuma sempet baca sekilas dan overall isinya tentang blog competition buat Beswan Djarum yang mana ga gue menangkan tahun lalu. Masih penasaran di tahun ini, jadi sampe rumah tanpa babibu gue langsung buka websitenya dan liat ketentuannya. Budaya hmm?

As i mentioned in my post recently, sekarang gue balik lg ke kota tempat gue dibesarkan yang padat dan sekilas tidak berbudaya, Jakarta. Sekarangpun gue menghabiskan sekitar 9 jam dalam sehari untuk kantor tanpa gue bisa melakukan kehidupan sosial karena terbatas jam malem dari nyokap. Apa yang bisa gue liat dari keseharian gue sekarang yang ada hubungannya sama budaya?

Am kinda stuck in my box. Setiap hari hal yang sama, jalur yang sama. Melewati situasi kepadatan jalan raya sendirian setiap pergi dan pulang kantor ngebuat gue banyak ngelamun, setelah dibantu dengan inspirasi dari boyfie of mine (yes, now, officially :D) via bbm, pada akhirnya mulai aware dengan keadaan sekitar.

Then I defined budaya in the wide words.

Ga selamanya budaya itu berkisar dari batik, ga selamanya budaya itu berkisar dari rumah adat, makanan tradisional, atau tarian2 khas daerah. Bahkan hal yang-almost everyday-kita liat, lama2 menjadi sebuah kebiasaan yang membudaya di kalangan masyarakat. Untuk itu, akhirnya gue terinspirasi untuk ngebuat beberapa postingan yang mungkin cukup memenuhi syarat untuk diperlombakan :

1. Kompetisi Budaya | ketika putu berbicara komunikasi
Its kinda weird, bangun pagi di hari minggu mungkin ngebuat otak gue gesrek sampe bisa nulis hal yang “pake otak” kaya gini. Buat yang ngikutin blog gue ato cm sekedar baca2, selama 7 tahun ngeblog, otak gue cuma tergambar eksplisit dari setiap postingan. Well, sebagai sarjana komunikasi yang nyasar jadi bankir, ga ada salahnya gue balik ke habitat gue dan ngeshare ilmu gue, seperti yang bokap pengenin untuk setiap postingan blog gue-which is gapernah kesampean. Wah bokap pasti bangga kalo baca ini! Haha

2. BADUY, Jangan membawa apapun selain badanmu, jangan meninggalkan apapun selain jejakmu. courtesy 2008.
WHAAATT 2008? yes it is! ini tentang kegilaan mahasiswa pada jamannya yang serba nekat, sekarang udah pada mulai sadar karena udah pada mencar2, ngebuat gue emosional dan sentimentil nginget2 masa lalu. Ternyata hobi traveling gue enlighten juga selain happy2. Baru keinget lagi makna budaya dari perjalanan ini..

3. malu doong..
This is what i told you, budaya itu ga selamanya tentang pakaian adat bla bla bla yadda yadda. Ketika kebiasaan nyeruduk dan mau menang sendiri udah jadi sebuah budaya, kita bisa bilang apa selain instrospeksi diri? Yang gue pengen kebiasaan ini bisa diredam trus yang tertib bisa di budayakan. Cang cing bgt kan tuh kalo gt? bisa dibaca gimana gue mendefinisikan budaya sebagai sesuatu kebiasaan negatif.

Well, pada akhirnya gue hanya ingin meramaikan kancah perkompetisian ini (walo iyes ngiler bgt sm Macbook Air ato boleh lah Iphone4 juga gpp *eh songong amat pake kata bolehlah haha) selain mengasah kemampuan memposting tulisan pake otak setelah bertahun – tahun ngeblog tapi gapernah pinter.

Gue percaya semua Beswan udah berpikir outside the box. Keliatan dari tulisan2nya. Eh-dan itu keren! tapi ketika semuanya keluar dari box dan ngebuat keadaan diluar box jadi sebuah mainstream? oh no, then I prefer to be different and stay inside my box! ;)

Siapapun yang menang,I’m so proud of you! Semoga sukses Beswan Djarum!! :)

, , , , , , , , , ,

5 Comments

another same hari sumpah pemuda

ga kerasa udah setaun yang lalu, ketika gue ada diruangan bos gue disuruh ngecekin email dan koran if there’s something bad news bout our company (I WAS still a PR,not even thought about being a banker.haha). udah hari sumpah pemuda lagi ya? and STILL, masih aja lah mahasiswa turun ke jalan, teriak – teriak memperingati sumpah pemuda. ya maksud gue bukannya itu negatif sih, why don’t they just respect peringatan hari sumpah pemuda dengan hal lain selain capek2 panas – ujan deres ada di jalanan and I bet THE PRESIDENT WONT HEAR YOUR VOICE baby! mending balik ke kampus kerjain tuh skripsi ato tugas2, belajar deh yang bener, jadi pinter, then being a future president. dikira gampang apa jadi presiden, diprotes mulu tanpa ngelakuin tindakan yang berarti buat negara sendiri. ya ga? ayo dong men, i know we’re a smart generation, ayolah kita bertindak smart juga! :D


Speak much do less.


ini Indonesia banget. haha lucu sih.
menurut gue ini udah membudaya banget di Indonesia. as i defined budaya in a broad sense ya, ga cuma tentang adat atau rumah atau tarian atau sebagainya. lebih kearah kebiasaan yang lama2 dianut sebagai suatu kewajiban sosial. ibarat kata anak muda, ga berbudaya ga gaul ga kece, haha.

this is just a random thought (again) fellas. gara2 momen sumpah pemuda aja.. :)
cerita sumpah pemuda yang tahun lalu

, , , , , ,

No Comments

Kompetensi Budaya | ketika putu berbicara komunikasi

Dewasa ini, banyak kesalahpahaman yang terjadi akibat perbedaan persepsi dalam memaknai suatu pesan. Perbedaan ekspetasi – ekspetasi budaya dalam komunikasi dapat menyebabkan komunikasi tidak lancar. Kesalahpahaman tersebut biasa terjadi ketika kita bergaul dengan kelompok – kelompok budaya yang berbeda. Problem utamanya adalah kita cenderung menganggap budaya kita sebagai suatu kemestian, tanpa mempersoalkannya lagi, sebagai standar untuk mengukur budaya lain.

Ketika kita berkomunikasi dengan orang lain, kita dihadapkan dengan bahasa – bahasa, aturan – aturan, dan nilai – nilai yang berbeda. Sulit bagi kita untuk memahami komunikasi mereka bila kita sangat entosentrik. Kesalahan – kesalahan antar budaya diatas dapat dikurangi bila kita sedikitnya mengetahui bahasa dan perilaku budaya orang lain, mengetahui prinsip – prinsip komunikasi antar budaya dan mempraktikannya dalam berkomunikasi dengan orang lain.

Saya merupakan orang ‘lintas budaya’, yang dilahirkan sebagai keturunan bali, dibesarkan di Jakarta dan merantau ke bandung, dan sekarang saya bekerja di sebuah perusahaan asing. Saya juga berada dalam lingkungan beswan Djarum dan  karenanya saya jadi memiliki teman dari berbagai daerah di Indonesia. Tidak dapat dipungkiri bahwa kota besar seperti Jakarta pun sarat budaya karena ada bahasa, aturan dan nilai yang berkembang di dalamnya. Perilaku yang menurut kami baik, belum tentu bisa dikatakan baik di tempat lain.

Dari yang saya amati, persepsi budaya yang berbeda akan menentukan sikap dan perilaku yang berbeda pula dan berpengaruh besar seperti pada tanggung jawab pribadi, sikap terhadap otoritas dan hukum, penggunaan waktu, menghormati aturan, dan perlakuan yang adil. Isu-isu semacam ini memiliki peran yang demikian penting dalam membina hubungan yang lebih baik. Kesadaran akan adanya perbedaan saja tidaklah cukup, dibutuhkan kompetensi multicultural untuk dapat memahami dan menyikapi perilaku dan sikap dalam konteks budaya yang berbeda

Mindset dari kompetensi budaya tidak berarti mengingkari nilai-nilai dan norma yang diyakini tetapi lebih kepada penghormatan terhadap nilai-nilai dan norma yang diyakini orang lain. Adaptasi terhadap budaya orang lain merupakan pijakan bagi dinamika hubungan yang lebih baik. Berpegang teguh pada budaya sendiri ibarat pohon dengan akar yang kokoh menopang batang yang kuat. Sementara adaptasi terhadap budaya orang lain ibarat dahan, ranting, dan daun yang fleksibel terhadap perubahan sekitar, dari angin yang berhembus sampai hujan badai.

Kompetensi multikultural juga diperlukan di tingkat organisasi yang memiliki dinamika multi kultural, Djarum Beasiswa Plus misalnya. Beswan Djarum terdiri dari mahasiswa – mahasiswi berprestasi yang berasal dari daerah di seluruh Indonesia. Keberagaman budaya harus dikelola sedemikian rupa sehingga tidak berdampak buruk terhadap organisasi tetapi justru memperkaya sumber daya. Kekayaan ini dioptimalkan sebagai modal hidup nan aktif bagi pencapaian yang lebih baik

kompetensi multicultural dapat diringkas ke dalam tiga dimensi, pengetahuan, kecakapan, dan motivasi. Pengetahuan dalam kompetensi ini meliputi  parameter budaya dan bagaimana pengaruhnya. Kecakapan meliputi keingintahuan dan kemampuan mendapatkan informasi baru, menganalisisnya, berkomunikasi secara baik dengan mengelola respon terhadap hasil analisis tadi, dan secara fleksibel beradaptasi. Motivasi meliputi pemahaman atas perbedaan budaya dan sikap menghormati melandasi keinginan untuk belajar, memperbaiki dan mengembangkan untuk dapat mengelolanya secara lebih baik.

Kebudayaan bisa sangat berbeda-beda ini hanyalah sebagian kecil dari kebudayaan yang ada di Indonesia apa lagi didunia. Tetapi apresiasi dari yang sebagian kecil ini saja kita sudah mendapatkan pengetahuan dan pengalaman yang besar. Banyak hal – hal yang tidak terduga yang terjadi dan yang ada disana.

Semoga apa yang saya share ke blog ini bisa beguna juga untuk teman – teman agar dapat meningkatkan kompetensi, minimal dapat menambah pengetahuan sosial mengenai kebudayaan. Budaya bukanlah suatu hal yang membentengi hubungan kita sehari-hari, tetapi merupakan suatu yang dapat memperkaya pribadi dan juga negara kita, Indonesia.

, , , , , , , ,

20 Comments

BADUY, Jangan membawa apapun selain badanmu, jangan meninggalkan apapun selain jejakmu. courtesy 2008

hari ini merupakan hari yang cukup sentimentil buat gue. ketika sahabat-sahabat gue satu persatu mulai menyusul untuk lulus dan pindah dari bandung, dari yang nyelametin, seneng2 di group messenger, sampe mendadak salah satu dr temen gue blg ” lama2 kita pisah..dulu kita 1 atap..sekarang atap kita udah beda2, bahkan suara tawa anak2 udah jarang kedengeran, biasanya tiap hari. haha lebay yah..anak2 tongkrongan lain gw rasa ga ada loh yang kayak kalian. gokilss.. 4 taun aja gak berasa. apa aja disikat. semuanya kayak t*i tapi ngangenin :D” dan kata2 itu ngebuat memori gue kembali ke tahun pertama kuliah..

entah kenapa memori gue mendadak jatoh ke Baduy. setelah ngebuka file – file kuliah, foto2 lama yang ada di folder laptop dan foto2 yang ada di facebook, gue jadi inget kalo gue belom pernah ngeshare perjalanan gue dan 8 sahabat gue lainnya ke Baduy, ketika masih menjadi mahasiswa, tahun 2008 yang lalu.. (saat ini gue belom jadi beswan djarum, dan bahkan gue belum tau kalo ada program djarum beasiswa plus, hehe). perjalanan ini kita kasih judul “BADUY, Jangan membawa apapun selain badanmu, jangan meninggalkan apapun selain jejakmu”. which is, gausah bawa barang2 yang gaperlu karena di baduy kita akan trackin jauh bgt, dan jgn ngambil barang apapun yang bukan miliknya keluar dari perkampungan baduy.

FYI, Suku Baduy itu suku asli Banten, tempatnya di sebelah selatan kota Serang yang masuk dalam Kabupaten Lebak, Rangkas Bitung. kenapa kita milih cabut ke Baduy? Karena atas pertimbangan sotoy kita bersembilan, dan keputusan nekat pas di foodcourt PIM, kita ngerasa suku Baduy punya keunikan dan kekhasan tersendiri yang menarik banget buat dikunjungin dan dipelajarin. kebetulan banget saat itu kita dapet tugas untuk ngebuat makalah tentang komunikasi lintas budaya.

Sebutan “Baduy” sebenernya merupakan sebutan yang diberikan oleh penduduk luar ke penduduk setempat, awalnya sebutan dari para peneliti belanda yang kayaknya nyamain mereka dengan Badawi atau Bedouin Arab yg artinya masyarakat yang berpindah-pindah (nomaden). Kemungkinan lainnya adalah karena adanya Sungai Baduy dan Gunung Baduy yang ada di utara dari wilayah tersebut. orang baduy sendiri lebih suka menyebut diri mereka urang Kanekes atau “orang Kanekes” kayak nama wilayah mereka, atau sebutan yang mengacu ke nama kampung mereka seperti Urang Cibeo.

kalo dari asal usulnya, mereka tuh punya kepercayaan yang berbeda2. ahli sejarah juga bilang hal2 yang beda tentang asal usul baduy. kalo dari kepercayaan yang mereka anut, orang Kanekes ngaku keturunan dari batara cikal, salah satu dari tujuh dewa atau batara yang diutus ke bumi. atau sering juga mereka dihubung2in dengan nabi adam sebagai nenek moyang pertamanya.


kata salah satu ahli sejarah, masyarakat baduy dikaitin dengan kerajaan sunda yang sebelum keruntuhannya di abad ke 16, pusatnya di pakuan padjadjaran (sekitar bogor kalo sekarang). jadi ceritanya jaman dulu banten tuh merupakan pelabuhan dagang yang cukup besar, nah, pangeran penguasa wilayah banten menganggap kalo kelestarian lingkungan sungai itu perlu dipertahankan. Untuk itu, jadi diperintahkanlah sepasukan tentara kerajaan yg terlatih banget untuk ngejagain dan ngelola kawasan yang berhutan lebat plus bukit2 di wilayah gunung kendeng tersebut. naahh, keberadaan pasukan plus tugasnya yang khusus itu tampaknya menjadi cikal bakal masyarakat baduy yang sampai sekarang masih mendiami wilayah hulu sungai ciujung di gunung kendeng itu.

Perkampungan suku baduy

Bahasa yang mereka pake itu dialek sunda–banten. untuk berkomunikasi sama penduduk luar mereka lancar make bahasa indonesia, walaupun mereka gadapet pengetahuan itu dari sekolah lho! orang kanekes ‘dalam’ bahkan gakenal budaya tulis. jadi adat istiadat, kepercayaan/agama, sampe cerita nenek moyang cuma dibagi secara lisan aja, diceritain secara turun menurun gitu..

anak – anak suku baduy dalam yang lewat perkampungan baduy luar (FYI, di perkampungan baduy dalam kita gaboleh make alat elektronik)

Orang Baduy emang hidup menyatu dengan alam tanpa banyak mengusik apapun. Mereka sadar bahwa hidup mereka bergantung pada alam. kalo kata pemukanya, “gunung teu meunang dilebur, lebak teu meunang dirusak, larangan teu meunang dirempak, lojor teu meunang dipotong, pondok teu meunang disambung.” yang artinya : gunung tak boleh dihancurkan, lembah tak boleh dirusak, larangan tak boleh dilanggar, panjang tak boleh dipotong, pendek tak boleh disambung….”

Don’t judge the book by its cover. Itu adalah hal yang dapat gue pelajarin setelah melakukan perjalanan ke Baduy. basi sih, tapi beneran! awalnya, ngebaca forum dan berbagai informasi tentang Baduy dari internet membuat gue mikir sambil tertawa “ni orang – orang Baduy pasti primitif abis. Ntar klo kita ngomong, pasti mereka jawab uga – uga- uga..”. apalagi setelah sampai di desa gajeboh Baduy luar. Orang sana gak bisa bahasa Indonesia. Agak worry jg pas mau ke Baduy dalam, takut bego sendiri gak bisa berkomunikasi. Eh ternyata diperjalanan menuju baduy dalam kita ketemu orang Baduy dalam yang sempat kita temuin di desa gajeboh. Dari penampilannya gue ngerasa dia sangat amat primitif. gapake alas kaki, baju dari kain tenunan kasar, make kain sarung. gue takut bgt nyapa men, takut gagu gt kan ga lucu. jadi gue senyum2 saja. Eh dia malah ngajak ngomong. Katanya “eh ketemu lagi…namanya siapa??” wah gue surprise abis! karena awalnya gue ngerasa orang badui itu kurang ramah karena keterbatasan bahasa, tapi ternyata itu terbantahkan oleh sikap-sikap orang badui dalam, jujur menurut gue itu aneh. Karena orang badui dalam justru lebih ramah dan yang sangat mengejutkan itu mereka lebih bisa bahasa Indonesia dibandingkan orang badui luar. Tenyata dia dan teman – temannya yang orang baduy dalam sering pergi ke Jakarta. yasalaaamm..dia cerita katanya sering jalan – jalan di mall, main ke monas. Wah doi baik abis ternyata.

Kita nginep di Baduy luar, disana bener2 tidak ada listrik. Setelah jam 6 sore, desa sunyi senyap. Gelap dan bener2 ga ada suara. Seperti kota mati. Kita ngelanjutkan perjalanan ke salah satu desa di badui dalam besok paginya.


ini jembatan penghubung antara badui dalam dan badui luar. dibawahnya sungai yang disebelah sana2nya dipake buat MCK sm warga badui


Perjalanan kesana capek banget! Parah. Serasa ilang kaki gue. Mendaki bukit, lewatin lembah, lewat hutan, nyebrang sungai. No wonder yeh orang – orang Baduy gak terima kendaraan. mau pake heavy equipment kalo kesana sih. Hebat banget deh klo mobil atau motor bisa lewatin jalanan yang nanjak-turun-licin-banyak batu-berlumut. pertama kalinya gue jalan non-stop selama 10jam! jalannya sekitar 20 km jalannya naik-turun bukit, ngerasain pengalaman buang air di sungai, ngerasain rokok di Baduy dalam yang cuman terdiri dari daun, tanpa tembakau. haha kalo dipikir2 hebat banget deh gue sm tmn2 gue waktu itu! jadi makin bersyukur punya kehidupan enak di kota. hehe. hehe. *ini serius cengengesannya* saking capeknya gue sempat pasrah mau tinggal di hutan situ aja deh. Huhu. Pokoknya cobain deh main – main ke baduy. Seru lhooo…. :D

Pengalaman ini ga bakal gue lupain sama sekali. Karena menurut gue pengalaman dari perjalanan ini akan ngebuat kita lebih peka terhadap budaya asli Indonesia. Dan gue harap kita semua bisa melestarikan budaya Indonesia biar ga diambil2 lagi sm negara tetangga. pengalaman yg gue dan temen2 gue dapet setelah perjalanan kesana jauh lebih banyak drpd bebannya. Mulai dari pengalaman pribadi sampai pengalaman persahabatan kita. Dan yang gue salut, kita ga nyerah begitu saja dengan keadaan yang sangat sulit saat itu. kemampuan berjalan kaki kan beda ya tiap orang, ada yang cepet bgt gapernah ngerasa capek, ada juga yang pelan trus sering capek. intinya balik lagi ke gimana cara kita meredam ego masing2 untuk engga ninggalin temen2 dan gimana caranya untuk ttp bareng2. Kita emang saling memotivasi satu sama lain, tapi “ini bukan tentang motivasi men, tetapi kesetiakawanan”. Karena di dalam setiap perjalanan pasti ada suatu pelajaran. Kita menyadari kalo persahabatan dan kesetiakawanan sangat penting dalam menjalani perjalanan ini, bahkan kehidupan ini.

ini cerita ga akan abis kalo gue ceritain gini doang. bisa ngebentuk novel kalo mau gue ceritain lengkapnya. THE POINT IS, Setelah ngeliat dan ngelakonin sepenggal perjalanan ini, gue dan temen2 gue paham banget gimana patuhnya masyarakat baduy terhadap segala peraturan yang telah ditetapkan oleh pu’un (kepala adat) mereka. Kepatuhan dan ketaatan itu mereka jalanin dengan enjoy tanpa penolakkan apapun. Hasilnya? Kekaguman bakal dirasakan oleh semua orang yang berkunjung ke sana : mereka rukun banget, damai dan sangat sejahtera untuk ukuran kecukupan kebutuhan hidup sehari-hari. Itulah yang gue rasain sebagai kesimpulan dari perjalanan menyelami salah satu suku tradisional yang tinggal gak seberapa jauh dari metropolitan Jakarta. dan sekarang, bisa ga kita nerapin budaya yang sama di lingkungan kota kita masing – masing?

, , , , , , , ,

18 Comments

malu doong..

dear readers, how’s life? me? busy as always. but its almost weekend, yeay!! haha
gimana gimana? how’s ur daily life? university life, work life, love life *eh?! HAHA. sensitif yaa untuk yang terakhir itu..

btw, apa kabar Beswan Djarum yang baru resmi jadi alumni? HAHAHA WELCOME TO THE CLUB DUUDEEE! :p haha girang deh. akhir – akhir ini br sempet liat2 status temen2, tweet @Beswandjarum dan postingan blog yang baru di update ternyata udah dalam proses recruitment Djarum Beasiswa Plus angkatan 27 yaa.. astaga ga berasa udah 2 taun jadi alumni, untungnya baru beberapa bulan resmi ngubah status dari mahasiswa menjadi karyawan ( sebenernya mahasiswa – pengangguran- karyawan siiiih, but can we skip the second stage? haha ;p)

jadi inget, kemarin vivi minta artikel untuk profil alumni beswan yang ngegambarin kehidupan setelah lulus dari universitas dan masuk ke dunia kerja, vivi minta permenit perjam (tentu aja ga gue penuhin permintaannya yg satu ini, bisa abis berapa lembar kalau mau ngikutin keseharian gue? *soksibuk). dan akhirnya tersadar kalo WAKTU GUEEEE ABIS BUAT DIJALAN YA BOOOKK!!! gue berangkat dari rumah jam 6.15 pagi, selambat – lambatnya jam 6.30 atau gue bakal stuck di jalan ga nyampe2 ke kantor. waktu tempuh keberangkatan itu kira2 satu-dua jam, it’s totally unpredictable, malah kalo jalanan kosong bisa aja ditempuh dalam waktu setengah jam, masalahnya adalah, kapan jakarta bisa kosong kalo bukan pas lebaran??

ternyata yang berangkat pagi – pagi itu ga cuma gue, karena pas langit masih gelap pun udah ada banyak yang berangkat ke sekolah atau ke tempat kerja. dimulailah antrian panjang mobil – mobil berbagai ukuran di jalan, motor – motor yang seradak seruduk berasa punya nyawa banyak, angkutan umum yang seenaknya ngetem di pinggir jalan, polisi yang cuma berdiri aja dipinggir jalan sambil ngelambai – lambai, masyarakat yang antri naik angkutan umum atau turun dari angkutan umum yang kadang juga seenaknya nyetopin metromini atau angkot sampe supirnya berenti mendadak. hal ini udah rutin kita liat setiap hari di indonesia. jakarta khususnya.

yang paling mengherankan adalah KENAPA SIH ADA MOBIL MOTOR YANG MASIH AJA LEWATIN JALUR TRANSJAKARTA?!! busway disini konteksnya adalahbusway yang dikasih portal yaa.. as u have heard ya guys, banyak kecelakaan motor atau mobil yang kena serempet atau ketabrak bis transjakarta. tapi kenapa coba masih rempong maksa2 lewatin bis? am not going to use the busway kecuali kalo bener2 in a rush yang bener2 harus dikejar (kebelet pipis, kebelet bekry mungkin salah satunya :p)

pernah dalam suatu pagi di jalan pramuka, ada mobil di depan gue melintang dari jalur biasa ke arah jalur busway yang di portal, guess what? dia lagi debat sm penjaga portal busway biar bisa masuk ke jalur busway. GILA KALI DARIPADA BUANG – BUANG WAKTU BUAT DEBAT MENDING JALAN AJA KALEEEE LEWAT JALAN BIASA, HUUUFFTT! dan tentu aja doi ngebuat macet mobil2 dibelakangnya dooong..abis diklakson2in, akhirnya dia ngalah lewat jalan biasa, tapi belom ada 5 meter MOBILNYA MANJAT PEMBATAS JALUR BUSWAY! RAAWWRRR, bener – bener deh ni orang.

untuk motor2 yang masuk jalur busway dan berusaha nyalip dari pinggir, gila, itu kan bahaya banget. kebayang ga sih, jalur busway kan sempit, cuma ky muat sm bisnya doang gitu. ewwhh..

foto ini gue capture pagi2, jelas2 ada tulisannya gede2 tuh di punggung bis “hari gini nyerobot jalur bis transjakarta? malu dong!”  langsung gue share ke instagram, berhubung waktu itu belom sempet posting blog lg, hehe.

sadar ga sadar hal – hal seperti ini udah membudaya di kalangan masyarakat indonesia terutama jakarta. budaya nyelak alias nyerobot udah ga asing lagi lah ya buat orang indonesia dikehidupannya sehari2. gue juga pernah suatu hari lagi antri di belakang ibu2 bule di toilet umum di sebuah mall, tiba2 ada orang masuk dan langsung nyerobot antrian, si ibu2 bule itu langsung marah2 bilang “woy, antri sini, kenapa sih orang indonesia gabisa tertib?!” kurang lebih begitulah isi terjemahan dari omelannya. malu kan? jujur aja gue yang notabene orang indonesia MALU bgt denger omelan si ibu bule.


tapi coba deh kita sadarin, budaya negatif seperti ini layak ga sih buat dipelihara? engga kan? gue malu kalau orang – orang dari negeri tetangga udah mulai protes, ato nyindir, ato geleng – geleng atau senyum maklum ke orang2 yang nyerobot gitu. kenapa ga kita sama – sama interospeksi diri, sama – sama menjaga ketertiban baik itu lalu lintas, baik itu antri masuk toilet umum, antri ke ATM, sampe beli tiket dufan di musim liburan *laahh.. eh tapi bener lho! bebek aja bisa baris rapi, masa kita yang punya otak bisa mikir mau main serobot2 aja? malu doongg..

kalau kebiasaan yang ini bisa diredam, trus yang tertib dibudayakan, wah pasti hidup di Indonesia itu asyik banget. yang bisa menggalakan budaya antri budaya tertib itu bukan pemerintah lho, tapi kita sendiri sebagai masyarakat yang seharusnya bisa mengapresiasi hak orang lain. yuk kita sama – sama menjaga ketertiban lalu lintas, patuhi peraturan lalu lintas, jangan lagi nyerobot jalan yang bukan hak kita. yuk kita jadi orang yang berbudaya! :D

, , , ,

15 Comments

GOING WORLD CLASS

GOING WORLD CLASS – Suatu batu loncatan untuk menjadi pribadi berstandard global

“When the storm comes, some build walls, the other build windmills – Old Chinese Proverb”

Kalimat diatas merupakan kalimat singkat yang diberikan oleh Philip Kotler menanggapi pergolakan ekonomi akibat krisis global. Apakah kita mampu melihat peluang dan tetap membuat bisnis kita bertahan ditengah maraknya pergolakan yang terjadi, tidak hanya di bidang ekonomi. Indonesia dinilai mampu meningkatkan pendapatan perkapita sebesar 20 persen dalam dua tahun karena Indonesia merupakan pasar terbesar kedua di Asia, namun apakah itu cukup membuktikan bahwa Indonesia bertaraf internasional-berkelas global? Apakah merk-merk Indonesia sudah mampu disejajarkan dengan merk internasional?  Disaat teknologi tak lagi membatasi keberadaan ruang dan waktu sehingga globalisasi makin terasa, maka kita harus tahu, standar apa yang kita butuhkan untuk mampu bertaraf internasional, berkelas global. Untuk itulah, Markplus.Inc bekerja sama dengan Astra Internasional dan Djarum Foundation menyelenggarakan seminar eksekutif bersama Philip Kotler “Going World Class! With the new chapter of marketing“.

Acara ini diselenggarakan pada hari Senin, 30 Mei 2011 di Ritz-Carlton, Pacific Place, Jakarta. Ini bukan pertama kalinya saya mengikuti seminar yang diadakan oleh Markplus. Sebelumnya saya juga berkesempatan hadir di Markplus Conference 2011 “Grow With The Next Marketing, Connect Now!” ditempat yang sama pada bulan desember lalu. Namun seminar kali ini berbeda karena menampilkan langsung Bapak marketing dunia, Philip Kotler sebagai pembicara utama yang dimoderatori oleh bapak Hermawan Kartadjaya.

Siapa sangka saya berkesempatan untuk dapat hadir dalam seminar Philip Kotler, dimana saya biasanya hanya bisa melihat nama beliau di buku – buku kuliah saya. Sungguh suatu kesempatan besar dapat hadir bersama 4 orang alumni beswan ditengah – tengah top management  dan rektor – rektor yang diundang oleh Djarum Foundation. Setelah 2 tahun saya berada dibawah bendera Djarum Beasiswa Plus, akhirnya saya dan keempat alumni beswan lainnya bisa bertemu, berbincang dan berfoto bersama dengan Bapak Victor Hartono, President Director Djarum Foundation. Ternyata beliau merupakan seorang pribadi yang sederhana dan sangat menginspirasikan.

Seminar satu hari ini memberikan saya banyak pengetahuan mengenai marketing. Karena Philip Kotler benar – benar memaparkan teori marketing secara global. Philip Kotler juga memperkenalkan teori marketing 3.0 yang diadaptasi dari pergolakan customer di masa sekarang sebagai lanjutan risetnya di era sebelumnya yang diberi nama new wave marketing. Dengan agenda yang dibagi menjadi tiga sesi : sesi pertama Going World Class!, kedua The New Chapter of Marketing, dan terakhir yaitu Special Session on The Future of Marketing. Ada juga sesi khusus yaitu foto bersama korporat dan Philip Kotler. Sungguh luar biasa.

Dengan mengikuti seminar ini, tidak hanya perusahaan yang mampu going world class, tetapi kita bisa juga menjadi pribadi yang berstandar global dan menjadi pemimpin yang memiliki kemampuan untuk mengontrol sumber daya dan beroperasi di luar perbatasan dan di wilayah yang luas. Saya mengucapkan terima kasih yang sebesar – besarnya kepada Djarum Foundation yang telah memberi kesempatan kepada kami Alumni Beswan Djarum. Salam 3.0!

Putu Agnia – Beswan Djarum Regional Bandung 2009/2010

, , , , ,

1 Comment