Posts Tagged Jogjakarta

Kareta kuda ku duduk dimuka – Eh – Kareta Kencana Ngajogjakarta

Mobil yang dikemudiin Om Eddy, driver keluarga om gue nyampe ke sebuah kompleks perumahan, keluarga kecil itu begitu hangat nyambut gue yang lagi – lagi bepergian sendiri. Saat itu gue berada di Timoho, Jogjakarta, disebuah rumah milik Drg. Widyawati yang notabene merupakan iparnya tante gue (kakak dari nyokap), jadi jatohnya masih sodara lah yaaa..kedatangan gue ke Jogja kali ini sebenernya dalan rangka singgah, sebelum gue berangkat lagi ke Bali untuk ngabisin libur Lebaran yang lumayan panjang.

Bu Wid punya 2 anak yang menurut gue sangat berprestasi bernama Tunjung & Aryo. Bu Wid, yang sekarang jadi orang tua tunggal untuk mereka begitu semangat cerita dan ngenalin anak – anaknya ke gue. Maklum, walaupun kita sodara, gue belum pernah ketemu mereka sama sekali. Tunjung baru pulang dari Brazil dalam rangka student exchange, Aryo baru pulang dari Scout Camp di Amrik. Dengan umur mereka yang sangat muda, gue bener – bener salut atas keberanian mereka menjelajah benua lain untuk suatu kegiatan positif. Guepun salut sama Bu Wid, yang ditengah kesibukannya praktek sampe larut malem sebagai dokter gigi, masih sanggup mendidik anak – anaknya untuk jadi pribadi yang luar biasa.

“Aaaaa Kak Nia udah siaaapp!! Aku belom mandi!!” teriak Tunjung waktu gue turun dari tangga menuju meja makan. Hahaha. Pagi itu emang Tunjung janji mau ngajak gue jalan – jalan sekitar Jogja sebelum waktunya gue ngejar Flight ke Bali. Jogja sebenernya bukan tempat yang asing bagi gue, guepun udah beberapa kali menginjakan kaki gue di kota budaya ini. Walopun begitu, masih banyak tempat yang belum pernah gue kunjungin.

“Kak Nia ntar Flight jam berapa? Jadi kita kemana? Mau jalan – jalan, mau makan, atau mau belanja? Aku bisa nemenin Kak Nia kemana aja Kak Nia mau hari ini!” tanya Tunjung bersemangat. Gue seneng banget. Tapi berhubung waktu gue di Jogja sangat singkat dan gue udah cukup banyak tentengan yang ngebuat gue males untuk belanja – belanji, gue memutuskan untuk jalan – jalan sambil hunting foto di kawasan yang “Jogja banget”. Mana lagi selain Keraton Jogjakarta.

Keluarga Om gue merupakan keluarga keturunan keraton. Papah Dewang (Om gue) dan Bu Wid merupakan cucu dari Ki Hajar Dewantara. Jujur aja gue ga tau banyak tentang seluk beluknya dan ga ngerasain pengalaman ngajogjakarta bareng Papah Dewang, jadi gue ga bisa cerita lebih mendetil ke kalian. Beberapa waktu yang lalu Papah Dewang sm Mama Ida (kakaknya Nyokap gue) baru abis dilantik dan dapet gelar kanjeng sesuatu entah apa, hihi namanya ribet jadi gue susah ngafalnya.

“Ini kita udah deket loh kak, itu keratonnya di ujung jalan itu tinggal belok kiri trus kita sampe”, Kata Bu Wid di dalem mobil. Bu Wid ikut nganter kita ke keraton, tapi ga ikut turun karena udah harus praktek. Pelataran keraton saat itu sepi banget, cuma ada beberapa pedagang, tukang becak, dan beberapa wisatawan asing. Sayangnya begitu mobil yang disetir Om Eddy ninggalin parkiran, kita dikasih tau tukang becak disana kalau hari ini Keraton tutup karena ada upacara tujuhbelasan di dalem. Sayang banget..

Banyak tukang becak yang nawarin alternatif tempat wisata lainnya, seperti Taman Sari, Dagadu, Malioboro, dan lain-lainnya. Hmmm beberapa waktu lalu kan gue udah ngunjungin Taman Sari. Dagadu atau Malioboro? No, gue lagi ga minat untuk belanja. Tunjung akhirnya ngajak gue ke Musium Kareta Karaton Ngajogjakarta yang bisa ditempuh dengan jalan kaki dari pelataran Keraton.

Musium ini letaknya ga jauh dari Alun – Alun dan letaknya nyaris bersebelahan dengan gedung Keraton. Berbeda dengan musium kereta api yang ada di Semarang atau di Ambarawa, musium ini isinya kereta kencana, kereta yang ditarik kuda kencana yang hanya bisa ditumpangi oleh keluarga keraton.

Kalian inget cerita Cinderella? Dimana labu bisa berubah jadi sebuah kereta kencana yang bagus banget? Nah, kata “kereta kencana yang bagus banget” yang awalnya cuma bisa gue bayangin atau gue liat di kartun cinderella bisa tergambar dengan jelas keberadaannya di Musium Kareta Karaton Ngajogjakarta ini. Kareta loh ya, bukan Kereta.

Sebelum masuk, kita harus bayar tiket seharga 3ribu rupiah, kalau bawa kamera, kena charge seribu rupiah. Di Musium ini ada sekitar 23 buah kareta kencana dengan fungsi yang berbeda – beda, dengan nama yang berbeda dan perlakuan yang juga berbeda. Misal, ada beberapa kereta yang setiap selasa dan jumat kliwon harus diberikan sesaji sebagai ritual yang disebut Jamasan, yang selalu dilaksanakan oleh penjaga musium. Begitu masuk musium, tampak deretan kareta – kareta koleksi kerajaan yang dirawat dengan baik berikut nama – nama dari kareta tersebut. Di dinding – dinding musium terdapat foto – foto moment bersejarah kerajaan dari jaman Hamengkubuwono ke- I. Begitu masuk, gue dan Tunjung langsung terkesima dengan bentuk dari kereta – kereta yang dipamerin. Rasanya seperti ada di dalem film kolosal.

Setelah jalan sepanjang lorong, ada replika kuda kencana di tengah musium. Replika kuda ini ukurannya gede banget!  dan di tengah – tengah musium ini terdapat kereta – kereta khusus yang dianggap pusaka. Gue ketemu bapak – bapak penjaga musium yang juga sebagai gaet. Beliau nyeritain panjang lebar asal muasal kereta – kereta pusaka ini. Mulai dari namanya, asalnya pembuatannya, fungsi dan kegunaannya, sejarahnya, sampe ritual yang harus dilaksanain untuk kereta tersebut. Gue cukup takjub ngedenger cerita bapak gaet ini. lebih salut lagi sama kemampuannya nginget cerita sejarah sampe mendetil dari waktu sampe orang – orang yang terlibat di dalamnya.

Ada beberapa kareta pusaka yang menarik perhatian gue. Yang pertama kereta Jenasah yang dikasih nama Kareta Roto Praloyo. Menurut cerita dari Bapak Gaet,  kareta ini merupakan peninggalan dari Raja Hamengkubuwono ke VIII. Beliau yang punya ide, kemudian di beli pada tahun 1938 dan pada akhirnya dipakai sendiri saat wafatnya. Kareta ini baru dipake 2 kali, yang kedua kalinya untuk Sri Sultah Hamengkubuwono ke IX. Fungsi dari kareta jenasah ini tentunya untuk membawa jenasah raja menuju pemakamannya di Imogiri, sekitar 18 km dari Keraton, dan ditarik sama 8 kuda. Anyway, abdi dalem yang ngikut arak-arakan jenasah ini harus pake baju adat lengkap dan ga boleh pake alas kaki. Jadi bisa dibayangin kan seberapa loyalnya pengabdian para abdi dalem keraton untuk rajanya.

Kareta Roto Praloyo

Kemudian ada Kareta Emas, atau disebut juga Kareta Kencana, alias Kareta Garudo Yeksa. Kareta ini buatan Belanda tahun 1861 pada masa Sri Sultan Hamengkubuwono ke VI. Kareta ini ditarik 8 ekor kuda yg sama (warna dan jenis kelamin). Kareta ini selalu dipake setiap pelantikan raja. Ritual yang harus dilakukan untuk kareta ini adalah upacara pemadian setiap setahun sekali setiap dibulan Suro. Semuanya yang ada di kareta ini masih asli termasuk simbol/lambang Burung Garuda-nya yang terbuat dari emas 18 karat seberat 20kg. Bentuk mahkota-nya yang terbuat dari kuningan dengan puncaknya berbentuk seperti Tugu Monas karena konon sejarahnya Soekarno emang make bentuk mahkota ini untuk ngebuat desain Tugu Monas. Design kareta datang dari Sri Sultan Hamengkubuwono ke- I. Pengendali kuda hanya 1 orang dan kareta ini masih dipake sampai sekarang.

Kareta Garudo Yeksa

1 lagi yang paling menarik adalah kareta pusaka, alias Kareta Kanjeng Nyai Jimad. Kareta ini merupakan kareta tertua dari semua kareta yang ada di musium ini. Bapak gaet cerita lagi dengan penuh semangat, hormat dan santun, katanya kareta ini buatan Belanda tahun 1750. Asli-nya hadiah dari Spanyol yang pada saat itu udah punya hubungan dagang dengan pihak kerajaan. Kareta ini fungsinya untuk alat transportasi sehari-hari Sri Sultan Hamengkubuwono ke I – III. Kareta ini diitarik oleh 8 ekor kuda. Bapak gaet nunjuk ke aarah muka kareta dengan jempolnya. Disitu ada patung wanita, makanya disebut nyai. Setiap selasa dan jumat kliwon, kareta ini diberi sesajen. Setiap bulan Suro setahun sekali dilakukan upacara pemandian untuk kareta ini. Untuk ritual ini, setiap tahunnya harus ada kareta lain yang secara bergantian nemenin Kareta Kanjeng Nyai Jimad untuk dimandiin. Rtual Jamasan ini dilakuin oleh laki – laki lengkap dengan pakaian adat abdi dalem, pake beskap full dengan blangkonnya. yang unik lagi, air mandi kareta ini banyak diperebutkan. katanya sih bisa membawa berkah untuk kesehatan, umur panjang, juga untuk hasil bumi.

Kareta Kanjeng Nyai Jimad

Abis ngobrol – ngobrol sama bapak gaet, bapak gaetnya nawarin untuk bantuin kita foto – foto didepan kereta – kereta favorit kita itu. Gue sedikit terkaget – kaget sih, karena rasa – rasanya gue denger suara kuda. Awalnya gue pikir bunyinya dari replika kuda besar itu. Pas gue tanya ke bapak gaetnya, ternyata itu suara kuda asli, kuda milik kerrajaan yang besarnya sebesar kuda replika. Gue penasaran, akhirnya gue pamit sambil berterima kasih buat semua penjelasan dari Si Bapak. Abis itu gue langsung cabut ngikutin arah suara Kuda. Bener aja dooongg, itu kuda sumpah gede banget!

Gue seneng bisa ngenal kerajaan jogjakarta setelah main ke musium ini. Guepun ga nyangka kalo ternyata kerajaan itu ga cuma ada di Inggris, tapi kita juga punya. Otak gue bercampur antara kearifan budaya lokal dengan kemewahan kerajaan ala Indonesia. Luar biasa. Nanti kalau ada waktu lagi, kita sempetin weekend ke Jogja buat main ke Keraton ya! Ga kerasa udah semakin siang dan Om Eddy udah ngejemput di parkiran. I gotta catch my flight to Bali. See you soon Jogjakarta. See you soon Tunjung! Terima kasih banyak yaaa.. :)

, , , , , , ,

11 Comments

no history, just shot em!

Dalam perjalanan balik dari hunting batik akhirnya gue tumbang juga setelah semaleman ga tidur. pertamanya sih gue nawarin gantian nyetir sm Dunga, mumpung masih di dalem kota jadi biar Dunga yang tidur. tapi Dunga bilang “santai aja Put” yawis, akune turuuu.. kali2 malah ntar malemnya Dunga yang tumbang biar gue seger bisa gantiin.

tidur gue aga kurang nyenyak karena kuping gue masih bisa dengerin Dunga ngombrol sm Budi. mereka nyebut – nyebut Taman Sari. setau gue itu komplek keraton gitu, gue sih tetep ngelanjutin ‘tidur ayam’ gue, bodo amat deh mau dibawa kemana lagi sing penting aku turu sek biar seger hunting fotonya.

haha gue masih belajar bahasa jawa nih. bahaya banget gue roaming gini tinggal di tanah jawa.

Bangun2 gue udah ada di pelataran parkir kompleks Taman Sari Jl. Taman Kraton. Ooo ternyata Taman Sari yang dimaksud itu situs kuno bekas taman rekreasinya raja – raja jaman Sultan Hamengku Buwono I. katanya sih tempat ini dulunya tempat pemandiannya selir – selir dan putri raja. tapi ternyata ini bangunan luaaasss banget dan banyak jalan masuk – masuknya. ada lorong – lorong yang pada akhirnya gue tau ini tempat ga cuma untuk pemandian raja, selir dan putrinya tapi juga tempat meditasi, latian militer pasukan keamanan kerajaan dan benteng pertahanan. setiap masuk itu bangunan sekat pintunya rendah – rendah. kalau kata Budi sih, biar orang senantiasa merunduk- ga sombong. gitu katanya..

Sebenernya bangunan taman sari dibagi – bagi jadi banyak bagian. berhubung kita kesana tanpa panduan gaet, jadi gue gatau pastinya seperti apa dan mohon maaf jadi gabisa gue share ke kalian juga. hehe. karena tujuan gue hunting foto, maka yang gue share adalah foto2nya. hihi.  just enjoy the photos ya guys! ;)

, , , , , , , , , , ,

No Comments