Posts Tagged life

Rocktobeer!

Me: “Eh, cie, belom tidur kamu pi?”

Lil sis : “belom laah, nih!” *nunjukin buku catetan sekolah*

Me : “ooh ada ulangan?”

Lil sis : “iya, haha, baru inget, haha”

Me: “Gile! Eh, masih suka ditanya papah ga?” *ngambil buku catetan* “Kalo dulu aku diginiin nih!” *baca buku catetan* “adaptasi itu apa?”

Lil sis : “Ga pernah”

Me : “Adaptasi itu apaaa~”

Lil sis : “Huahahha gatau. belom baca”

Me: “Eh gila, besok ulangan tapi ini sama sekali gatau?”

Lil sis : “hehehe belom bacaaaa~”

……. *gue tutup pintu kamar ade gue

……. *gue buka lagi pintu kamarnya


Me : “Besok ulangan jam berapa?”

Lil sis : “Siangan gitu, abis istirahat pertama”

Me : “Yaudalahyaa, masih sempet lah belajar

Lil sis : “iya, emang, dikit kok ini cuma segini doang..”

Me : “Bisa nyontek ga?”

Lil sis : “Bisa lah, hari gini gabisa nyonteeekk??!”

Me : “Haha yaudah, santai kalo gitu. BELAJAR YANG BENER!” *tutup pintu*

This is an awkward conversation when i got home at 10 pm. Now i’m start wondering how will I grow my child in the future. Haha, kinda silly thought I guess, tapi gimana dong, gue sih selow banget dan ngerti gimana rasanya jadi pelajar. Belajar yang bener itu sebuah keharusan, tapi gue ga memungkiri kalo kerja sama dalam ujian itu sangat membantu satu sama lain. Haha, sudah – sudah, jangan ngajarin yang engga – engga.

Anyway, ini minggu kedua gue di rumah. Well I haven’t tod ya kalau pada akhirnya gue dipanggil untuk balik ke head office di Jakarta. Tuhan super baik, memberikan hidup ga cuma apa yang gue butuhkan tapi juga gue inginkan. Di hari pertama gue masuk kantor gue dapet banyak welcome back shakehands dari temen – temen kantor dan pertanyaan “yaampun Mbak Putu kemana aja, kok baru keliatan?”dari tukang parkir, OB dan security. Kemudian gue masih dilanda euforia kembali ke ibukota sampe detik gue nulis postingan ini. Memang, gue kehilangan beberapa moment dan beberapa kebiasaan. Seperti hari – hari gue bersama Meg, yang sekarang posisinya udah digantiin sama newly born Tizzy (gue kenalin ya nanti!) dan juga waktu – waktu berkomunikasi gue bersama baby bear gue. Kenapa? Karena keduanya udah bukan milik gue lagi. Sedih? Banget, but life must go on. Sesekali galau boleh lah yaa, tapi gue tau gue gabisa terpuruk konyol untuk masalah perasaan terus. Kalo elo ga keras sama diri lo sendiri, dunia bakal lebih keras menggembleng  elo. Kalo elo keras sama hidup lo, you rule. Remember?

Sekarang rutinitas gue di pagi hari adalah berangkat 2 jam sebelum jam masuk kantor bareng nyokap + ade gue yang TK, ngajarin dia baca pake pendekatan – pendekatan menyenangkan ala anak TK. Kemudian mendadak ngerasa berbakat jadi guru TK. Ngedrop mereka di sekolah dan kantor. Sarapan sambil nyetir seperti dulu sebelum pindah ke Semarang. Rapiin make up di lampu merah sambil baca headline dari koran yang dijajain tukang koran lampu merah.

Bulan ini udah masuk ke quarter akhir tahun 2012 nih, which means time goes by so fast. Rasanya baru kemarin taun baruan eh udah masuk musim ujan lagi dan mesti mikir – mikir kalau mau traveling. Oktober ini cukup menyenangkan buat gue karena di awal bulan ini rasanya semuanya lagi bersahabat. Bisa catch up sama temen – temen dari sana dan sini, nongkrong bareng untuk sekedar ngemil, ngopi atau ngebir. Family time yang lagi quality banget karena nyokap tampaknya udah capek gontok – gontokan sama gue jadi sekarang agak lebih selow dan Satria yang tetep butuh gue bimbing untuk jadi bocah yang pinter.

Gue bener – bener bersyukur banget sama Tuhan dan menikmati setiap detik kehidupan yang gue punya saat ini. Boleh ya, kita angkat gelas buat gue? CHEERS!

3 Comments

Gue apa? Robot.

Pagi ini gue bangun dengan mengumpat, “Damn, udah pagi!”. Mendadak menyesal karena ngematiin alarm dan semakin menyesal kenapa gue bangun dengan otak dan mulut yang refleks mengumpat. Akhirnya gue cuma bisa mengempas nafas sambil bergerak zombie turun dari kasur ke karpet untuk tidur terlentang, merasakan kekosongan hati, membaur dengan bumi dan mendengar alam. Ga pernah ada suara – suara dari kosan gue selain suara burung gereja yang terbang, oh mungkin sesekali suara bapak-ibu kosan gue lagi ngobrol di bawah. Tangan gue meraba – raba pinggiran karpet dan nyabut colokan segala gadget yang pastinya udah terisi full.

“Awake in Semarang. It’s 6:44 AM, haze, and 76*F. Got 7 hours of sleep” Status di path gue begitu gue memilih opsi awake. Ah yaa, seharusnya durasi tidur ini sangat gue syukuri, tinggal di kosan yang cuma berjarak 10 menit dari kantor tentu aja ngebuat hidup gue jauh lebih berkualitas dibanding dengan hidup gue di Jakarta. Kemudian notification path seperti biasa berdatangan karena temen – temen gue ngasih smiley love. Sampe pada notif terakhir sebelum akhirnya gue bangun untuk mandi. Dari salah satu temen gue waktu ke Bromo, Mika.

M : “Lo punya geng setia yang selalu lope lopein activity path lo ya?”

P  : “Itu artinya peduli! gue punya temen yang lope sama idup gue beroh. *icon lengan tangan keker*”

M : “Lo tau fana ga? ini lebih parah dari fana, lo dipeduliin lewat dunia maya. lewat sebuah tombol. ciyan.”

M : “Dan parahnya lo seneng. #ngajakribut”

P : “Hari gini mik, dari segala jarak batas ruang waktu lo masih ngarep bs selalu ada phisically near? idup di jaman dinosaurus gih.”

M : “siyan cah semarang”

Gue sama mika udah kenal beberapa bulan sebelum berangkat tapi emang officially baru salaman face to face pas Bromo. Tapi ya namanya udah temen yaudah aja, kadang kita kata – kataan, sengaja sok berantem dan jadi frienemy. Tapi bukan hubungan gue – mika yang mau gue bahas disini. Tapi betapa gue denial, betapa gue sok bertahan menghadapi kesendirian gue, betapa gue ditampar dan disadarkan sama kata – kata mika, bahwa gue ini hidup di dunia yang jauh lebih fana.

Gue sadar banget, gue hidup sendiri ditengah keramaian. Ditengah hiruk pikuk pusat kota Semarang. Ditengah keramahan Satpam kantor depan pom bensin di setiap pagi ketika gue lewat untuk cari angkot. Ditengah jejeran orang – orang di dalam angkot yang ngebawa gue ke kantor. Ditengah keramahan sapaan “Pagi Mbak Putu” dari satpam dan OB kantor gue, ditengah sapaan “Haiii..” dari temen – temen kantor gue setiap pagi. Selanjutnya, ga jauh beda. Sibuk dengan kerjaan masing – masing, yang cuma sesekali ngobrol. Pulang kantor, gue kembali ke kesendirian gue selepas sapaan sore ‘Pulang Mbak Putu?” dari Satpam kantor. Ditengah jejeran orang didalam angkot yang ngebawa gue balik ke depan pom bensin untuk mendapatkan sapaan satpam kantor depan (lagi). Dengan kesendirian pula gue berjalan menuju kosan yang ga pernah ada suara orang selain Bapak dan Ibu kosan gue yang berlogat tinggi seperti orang berantem.

Weekend, mamam deh yaa kalo lagi sendirian di Semarang. Mesti banyak belajar dari penyanyi dangdut banget : makan, makan sendiri. Minum, minum sendiri. Haha. Yaaaa jadi tarzanita aja mengarungi hutan belantara sendirian, pretend that ‘i need nobody but myself’. Haum!

Pada dasarnya manusia emang makhluk sosial. Gue yang terbiasa loncat sana loncat sini ke berbagai circle pertemanan tentu aja ngerasa ada yang salah. Gue yang kurang berbaur? Gue yang kurang berinteraksi? Atau gue yang emang jadi doyan menyendiri? Nope. Gue udah mencoba segalanya sampe bisa nongkrong bareng OB di belakang kantor, ngobrol sama satpam di posnya, ketawa – ketiwi sesekali bareng orang kantor. Tapi apa? Selebihnya gue melakukan semuanya sendiri, sesendiri itu. Dan lagi – lagi gadget menjadi solusinya.

Gue apa? Robot? Mungkin. Secara gue berinteraksi dengan temen – temen gue via gadget. Mengungkapkan perasaan gue via gadget. Menghindari kesepian gue dengan gadget. Dan sekarang, gue curhat tumpah ruah begini via apa, gadget! Gue apa? Robot. Apa? Iya, iya gue robot!


,

20 Comments

Jepret, klik klik!

Fotografi merupakan hobi yang ga pernah gue akui dan gue tekuni. Seems like when I admited ‘yes, I like photography’ itu berarti gue punya kamera super canggih, lensa bejibun dan kemampuan ngolah gambar yg diluar akal sehat. Lagipula di dunia fotografi gue atheis, gue bukan penganut agama nikon ataupun penganut agama canon. Tapi ibu pertiwi gue tanah komunikasi, dimana fotografi menjadi suatu partikel cosmos di dalamnya dan secara alamiah kamera jadi seperti bagian tubuh. Nikon mata kanan, Canon mata kiri. Gue bisa ngoperasiin keduanya, walopun ga sejago temen2 gue yg lain. Seoongok D90 dirumahpun jarang bgt gue pake untuk hunting foto atau apa. Bahkan sekarang gue membutakan diri gue dengan memakai kacamata poket. Sony TX10 yg baru gue lunasin cicilannya jadi camera paling smart dan tahan gue pake untuk foto apapun selama 6bulan terakhir. Gue cuma penikmat, dan sesekali menjadi pelaku. Mengingat muke gue ga fotogenik jadi gue lebih suka moto daripada difoto. Yaa sesekali narsis gapapa lah (tag 2000an foto di FB masih termasuk sesekali apa gimana ya?hihi).

Beberapa bulan terakhir gue ‘agak’ menggeluti keseharian memoto dan mengolah gambar. Selain frekuensi jalan2 gue yang bertambah, banyak moment2 yang sayang kalo ga diabadikan. Kegemaran gue buat curhat dan pamer di blog juga sedikit banyak ngasih gue pelampiasan atas hobi yang bagai anak haram ini (ga diaku2in maksudnya, haha :p) sekarang ada pula tempat yang bisa bikin gue belajar cara ngolah gambar yang apik, dan teman2 baru yang ngajarin dan ngasih info macem2. Dan juga tablet yg udah ky my half setahun terakhir, dengan segala aplikasinya yg ngenambah nilai dr semua hasil jepretan gue. But again, am not a professional photographer. *sight*

,

No Comments

this time I must say that I love monday!

kalau gue baca lagi postingan gue yang kemarin – kemarin, banyak cerita gue yang ngajak untuk keluar dari comfort zone. beberapa postingan terakhir gue jelas terlihat bahwa gue sedang berada di area discomfort gue dan iya emang beberapa terkesan mengeluh tapi beberapa terkesan seperti gue enjoy aja kok sama situasi ini. pada dasarnya gue manusia biasa yang suatu saat merasa ‘gue capek untuk menjadi tough, tapi gue jg capek untuk jadi cemen’. yang bisa gue lakuin ya cuma berusaha menikmati apa yang hidup ini kasih ke gue.

gue udah melewati sebulan keberadaan gue di semarang. seperti yang udah2, butuh waktu paling engga 3 minggu untuk lo bisa menerima perubahan mendadak yang ada di diri lo. haha, ini riset kecil yang gue coba sama diri gue. butuh 3 minggu untuk gue ga mengeluh sama panasnya semarang- yang harus gue rasain bukan dalam moment liburan, butuh waktu untuk bisa membiasakan diri dengan godaan mas – mas genit di setiap harinya, butuh waktu untuk membiasakan diri berdiri ditengah – tengah jalan gede untuk nyebrang, dan kebiasaan untuk selalu sendirian.

iya sendirian. di kosan pun gue sendirian. gue kangen situasi kosan gue di bandung. dimana semua orang teriak “puuuu makan yooookk” ato “puuuuu sinii loooo” ato putu putu lainnya yang selalu ngebuat hidup gue rame. gue kangen situasi kekeluargaan yang bisa diprovide sm kosan gue dulu. gue kangen temen – temen gue. gue kangen keberisikan mereka. gue kangen celaan – celaan mereka. gue kangen starmovies-an di kamar resti sambil kuteks2an, sambil baca majalah, sambil berisik, sambil gosip sambil ngapain kek. gue kangen gazebo dengan udara dinginnya bandung yang bisa ngerefresh gue kalo mumet di kamar. gue kangen pintu balkon yang bisa tembus dari kamar gue yang bisa ngebuat gue ngerasain hawa bandung dan segernya pohon-pohon gede di depan kosan gue. gue kangen mbak nani, yang walopun setiap gue makan disana selalu dicurhatin sampe nangis2 tapi paling engga setiap kelaperan gue cuma tinggal ngencrit saking deketnya. gue kangen MEG, yang walopun sering nyusahin tapi setia nganter gue kemana – mana. dan situasi – situasi lainnya yang ngebuat gue betah dan nyaman.

kadang gue masih ketemu age, atau budi, atau kemaren2 temen2 beswan lainnya yang bisa ngebuat gue merasa gue masih punya teman sepantaran. dimana gue bisa berceloteh berisik dengan bahasan yang sama, bukan bahasan yang dibuat seolah – olah sama. yah well, walaupun tetep ya, border jarak wilayah dan perbedaan budaya tetep beda, tapi seenggaknya dari segi umur sama.

fiuh, beruntung ada yang namanya teknologi. gue bisa berisik via blog, gue bisa berisik via twitter, gue bisa berinteraksi via bbm, dan gue bisa ekpresif via intagram. sungguhpun gue jadi terlalu kecanduan teknologi.
tomorrow is monday- oh and payday! wohooooo. semarang ngebuat gue bangkrut men. mungkin gue terlalu loyal sm diri gue sendiri gara2 kesendirian ini. akhir2 ini gue jadi manjain diri dengan “puuu, you deserved this. and oh, you deserved that. and this. and that.” sampe di tanggal tua gue bangkrut. wohooo monday monday mondaayy!

,

No Comments

bye MEG..

“Kak, mobilnya udah kejual………..”

itu potongan dari BBM bikap yang ngabarin kalau MEG udah kejual. gue gatau harus merasa sedih atau seneng akhirnya MEG punya partner baru yang (harusnya) lebih ngurusin dia dibanding gue. gue sedih, pasti. kebersamaan gue yang bertahun2 sm dia cukup membuat tali ikatan yang kuat. ini lebay. eyym! tapi selain Bento, MEG adalah temen gue dikala seneng dan sedih.

gue lebay. iya gue tau ini lebay. sampe gue ngasih dia nama aja itu udah lebay. tapi begitulah kenyataannya.

i’ll miss you MEG.. no other car can make me feel like i feel for you- cieh!

attachment : Tribute to MEG  post

, ,

No Comments

when instagram can be a very best friend

instagram ID : @putuagnia

,

No Comments

This is not even a lunch time (got what I mean?)

Selalu ada kegalauan disetiap paginya untuk bangun dan berangkat ke kantor. Bukan, bukan, bukan karena kantor merupakan tempat yang tidak menyenangkan atau menjadi beban. Tapi pikiran gue melayang ke “apa yang bisa gue kerjain, atau apa kontribusi yang bisa gue lakuin buat perusahaan gue?”

Gue bukan tipe males2an buat kerja, kalau kalian mengenal gue atau kalian pembaca setia blog gue, kalian pasti tau gue itu tipikal yang seperti apa. Being in a bank life seharusnya mewajibkan gue untuk kerja berat, karena sepertinya kehidupan perbankan itu keras. It is. Keras kehidupannya. Lebih keras lagi beban untuk ga ngapa2innya.

Being a nubie relationship manager itu berat, selain karena belum punya customer base, dan (khusus gue) berada di daerah yang ga gue ga kenal sm sekali dan bahkan marketnya bukan market yang ‘ramai’. Gue pun kadang ga ngerti knp mereka butuh orang di sini, karena load kerjaannya sama sekali ga banyak.

Bos gue di Jakarta pernah blg ke gue, “kita ini orang bisnis putu, kita yang nyari kerjaan dan ngasih kerjaan untuk orang2 support” yang artinya gimanapun caranya gue harus bisa dapetin pengusaha yang mau expansi atau butuh modal kerja yang percaya sm perusahaan gue.
Inilah beratnya being a RM in a foreign bank, yang mana perusahaan gue baru running bisnis untuk perusahaan2 menengah dimana sebelumnya main di level corporate (ibarat kata perusahaan kelas kakap). Siapa sih yang tau perusahaan gue, sebelom dia booming di berita karena beli sahamnya bank lokal (yang notabene sebenernya punya luar jg- msh 1 grup pula sm perusahaan gue). Gatau aja kan kalau kita bs support full dr sisi trade. Biasanya udah sentimen duluan, apalagi kalau yg dihubungin nasionalis bgt tuh maunya sm yg lokal2. Hmmm

Well, gue butuh load kerjaan yang padet, atau gue butuh kembali ke dunia lama gue? Gue msh belum tau pasti. Hmm

,

4 Comments

you just have to be grateful, then everything will be ok

gue manja? emang! sometimes i’m just tired of being tough.

gue mengakui betapa gue ketergantungan dengan yang namanya fasilitas.

betapa bersyukurnya gue waktu di jkt, dimana setiap hari selalu ada 2 bekal buat gue untuk sarapan dan makan siang dari pembokat gue.

betapa gue berterima kasihnya sm pembokat gue mau bawain barang – barang gue kalo gue lg rempong ke mobil.

betapa sekarang gue sebel karena ini semarang, bukan bandung- bukan jakarta.

betapa gue sebel lingkungan kosan gue super gelap dan super sepi.

betapa gue sebel selalu ngos – ngosan dan keringetan pulang kantor sampe kosan karena buru – buru ketakutan.

betapa gue sebel sepanjang jalan rute kantor-kosan ga ada yang jualan sarapan atau makan malem.

betapa gue sebel susah nyebrang di jalan raya gede yang ga ada pembatasnya dengan motor mobil yang ga abis2 ramenya, tiap nyampe kantor atau pas di jalan raya mau ke daerah kosan.

betapa gue sebel setiap hari digodain mas – mas kalau lagi jalan kaki mau ke atau dari jalan raya.

betapa gue sebel, selalu aja ada motor yang sengaja nyaris nyerempet sambil ngegodain ganjen setiap hari.

betapa gue sebel, mas – mas tukang angkot selalu ngegamit tangan gue kalo gue bayar trus senyum2 ganjen.

betapa gue sebel gue belum mampu buat beli mobil sendiri.

dan betapa sebelnya gue karena kenapa gue selalu ngeliat keatas, gapernah mikirin yang bahkan kalau kelaperan gabisa langsung makan, atau mau tidur gabisa ngerasain empuknya kasur, kalau keujanan gabisa neduh dirumah, kalau kepanasan gabisa ngadem pake AC, atau yang gapernah ngerasain naik mobil pribadi, dan kesulitan- kesulitan lainnya.

huft.

No Comments

May-gically May

So, we’re right in the end of May.
This month went by so fast, didn’t it? Karena gue sendiri merasa begitu.
Bulan mei kali ini kerasa magic. Setelah final assessment gue di akhir bulan lalu, awal mei ini merupakan penentuan hasil performance gue selama jadi anak trainee. Gue emang bukan anak yang pinter2 amat. Gue pun tipe pengeluh walo tetep gue kerjain apa yang menjadi tanggung jawab gue dengan sebaik2nya. Temen2 gue sesama MT boleh mandang gue sebelah mata, atau malah meremehkan gue. But i know, gue tipe orang yang learning by doing. Setelah attachment dan gue belajar ini itu, serta dukungan yang luar biasa dari orang terdekat gue, taraaaaa… Magicaly, gue berada di posisi ketiga dari sekian temen2 gue yang menurut gue cerdas2 itu.

Siapa pula yang nyangka pada minggu kedua gue bisa berangkat ke Gili, karena gue sendiri ga nyangka akhirnya bisa menginjakan kaki di lombok, tanah kelahiran nyokap gue. Gili bener2 breathtaking, 90% yang ada disana bule. I’ll tell the story about this later yaa..

The main thing about May adalah kepindahan gue ke Semarang. Ok, jadi di minggu pertama td sebenernya ada keputusan yang diambil dalam waktu sesingkat2nya apakah mempunyai alasan yang sangat jitu untuk tetap tinggal di Jakarta, which is technically gue ga punya. Alasan : pacar gue di jakarta. Tapi pas pertama kali gue ngebahas ini, setelah gue nanya ‘how if…’ dia malah bilang ‘go!’ dan serentet nasihat2 ala andre yang nyuruh gue untuk selalu ngelakuin hal-hal yg bisa ngebuat gue menjadi one step ahead, explore my ownself, dig deeper my own potentials, pushing my limit, lalala yadda yadda. See, how blessed I am! Atau alasan : keluarga saya di jakarta. Boookk, gue kuliah pun udah beda kota, ngurus sendiri pula. Dunia kerja mengharuskan semua orang untuk lebih mandiri kan? Alasan : I have no collegues, database, or anything related to my job. Oh please, di Jakarta pun gue msh zero signing. belum ada bukti.

So here I am, with no professionally reason to stay, ngepak barang dengan 2 koper besar bertolak ke Semarang. Semarang kota seems familiar karena ini bukan pertama kalinya gue kesini. Waktu gue kecil bokap pernah ngajak kesini, waktu kuliah pun gue udah 3 kali ke Semarang- pertama waktu AIESEC national conference- 2 kalinya bareng beswan. Seharusnya not that hard kan?

Uh oh, the hard thing is being separated with Meg. Yes, harder than being separated with andre :p booook, gue cm stuck di jalanan sekitar kantor-kosan doang gabisa kemana2 lagi. Mana daerah kosan sepi, kalo malem gelap bgt. Hati kangen bisa sabar pacaran pake gadget, perut laper? Senggol bacok.

But time flies. And thank God, quite fast. 2 minggu berlalu sudah, and I still have 2 years untuk dilalui. Jujur, gw agak excited. Di minggu keempat gue, gue menginjakan kaki di solo untuk visit calon debitur. See? How magic this may…..

2 Comments

Crossculture (again)

You never know your limit if you never push yourself down.

So here I am,
Perempuan yang dilahirkan di pulau dewata,
Dibesarkan dalam kerasnya ibu kota,
Menuntut ilmu di tataran sunda kota pahrahyangan,
Dan sekarang mencoba mengadu nasib mencari nafkah di tanah jawa.

Haha gatau sih ini akan seperti apa dan gimana. Totally gambling. Kalau kata Mr. big “am I strong enough to walk on water? Strong enough to come up out of the rain? Or am I fool, going where the wind blows?”

I just try to push myself. Try to be stonger, and stronger..

, , ,

2 Comments