Posts Tagged love

halte, bus dan sebuah perbedaan

Rasa itu akan selalu ada, walau keadaan mendesak dan memaksa menjadikannya tiada..
Gue selalu membenci keadaan. Entah kenapa gue dan keadaan emang ga pernah akur. Bukan gue ga bersyukur dengan apa gue punya, tapi pada akhirnya keadaan selalu merenggut apa yang gue punya. Salah siapa? Gue gatau dan gue gabisa begitu aja protes sama Tuhan atas keadaan yang diberikan-Nya ke gue.

Gue ga pernah ngerti dengan keadaan yang mengkotak – kotakan manusia. Kenapa harus selalu ada border yang misahin antara manusia yang satu dengan lainnya. Lagi – lagi gue gapernah ngerti kenapa Tuhan nyiptain perbedaan ketika katanya persatuan dan kesatuan itu penting. Berpikir dan bersikap liberal di tengah adat budaya ketimuran pun tampaknya sulit terutama ketika gue menyadari bahwa gue ga hidup sendiri dan masih banyak hal – hal yang emang udah turun temurun melekat dalam diri gue. Hidup itu kompleks. Sayangnya manusia ga bisa milih channel hidup semudah mengklik step back atau forward di remote seperti milih channel kesukaan di TV.Nyebrang jembatan yang nyambungin jurang perbedaan atau ngebobol tembok pemisah bukan sebuah mainstream. Beda keadaannya kalau gue hidup sendiri, tanpa adanya orang tua atau keluarga besar. Karena ujung2nya disitu kan beban terberatnya? Ada adat – adat yang harus dianut, ada perasaan – perasaan yang dijaga daripada sebuah egoisme mementingkan perasaan sendiri.

Berat? Banget! Dan lagi – lagi fase “hidup merupakan sebuah persinggahan” terjadi. Pada akhirnya another bus has to leave my station. The best one. Yes. People come and go. You choose, mau jadi halte yang stay di tempat menunggu ada yang dateng atau jadi bus yang selalu move on untuk nemuin halte – halte lainnya. Gue pernah ada di posisi halte itu. Disinggahi sama bus yang satu dan bus lainnya. Sampai akhirnya gue nemuin bus gue, yang memberikan segalanya. Menawarkan sebuah kenyamanan, kebahagiaan, membawa gue menjadi pribadi yang lebih baik disetiap harinya dan mengajarkan gue banyak hal. Pokoknya segalanya. Tapi ketika sadar akan keadaannya, manajemen halte ini hanya menerima bus warna merah untuk stay forever, bus warna lainnya cuma boleh singgah. Begitupun manajemen bus itu, “cari halte berwarna biru” kata bosnya. Tapi itulah kebijakan yang diterapkan oleh manajemen secara turun temurun. Sebuah keadaan yang membuatnya berbeda. Sebuah aturan yang (mungkin) tidak bisa dilanggar. Bisa, mengingat di dunia ini ga ada hal yang mutlak. Tapi baik halte maupun bus tersebut lebih milih untuk
pasrah, daripada membuat manajemen yang udah kokoh jadi carut – marut dan menghadapi hal – hal yang ga ngenakin di kemudian harinya.

Lalu apa? Adakah keadaan lain yang bisa hidup tawarkan? Adakah cara lain untuk si bus agar bisa menetap di halte tersebut? Adakah suatu upaya yang bisa ditempuh untuk bisa tetep stay? Rest in peace? Happily ever
after?

Even fairytales don’t always have a happy ending, do they?

,

No Comments

bye MEG..

“Kak, mobilnya udah kejual………..”

itu potongan dari BBM bikap yang ngabarin kalau MEG udah kejual. gue gatau harus merasa sedih atau seneng akhirnya MEG punya partner baru yang (harusnya) lebih ngurusin dia dibanding gue. gue sedih, pasti. kebersamaan gue yang bertahun2 sm dia cukup membuat tali ikatan yang kuat. ini lebay. eyym! tapi selain Bento, MEG adalah temen gue dikala seneng dan sedih.

gue lebay. iya gue tau ini lebay. sampe gue ngasih dia nama aja itu udah lebay. tapi begitulah kenyataannya.

i’ll miss you MEG.. no other car can make me feel like i feel for you- cieh!

attachment : Tribute to MEG  post

, ,

No Comments

Feb-ulous-uary in love!

Helaw! its almost the end of feb-ulous-uary. so hows ur February?
valentine and yadda yadda?

am not the one who celebrates valentine’s day. and this time, lucky me, i have a boyfie who does the same. gatau deh yaaa, mungkin dari dulu moment valentine gue itu cm momen tukeran coklat bareng temen2, without any special thing with my boyfie. <– moment bareng pacar itu emang harus selalu precious kaaan, ga cuma pas valentine doang? *ngeles

well, while its still february, lets talk about love! ;)

yesterday my friend asked me to my messenger. “kenapa sih lu bisa jatuh cinta sm pacar lu?”
kalau kalian ditanya seperti itu, kalian jawab apa?
ganteng, tajir, pinter, baik?
i dont think so.
kenapa ya, manusia itu tipikal banget. kadang kita melakukan suatu hal harus dengan alasan tertentu. gue begini karena begitu, gue melakukan ini karena gue seperti itu. or something either.

koreksi kalau gue salah, kalian pun pasti pernah menuntut jawaban dari pasangan kalian dengan menanyakan “kenapa sih kamu sayang sm aku?” atau “kenapa sih kamu milih aku sebagai pacar kamu?” atau kenapa aku dan kenapa aku lainnya.

actually, you don’t exactly know why u fall in love with someone. am i rite?
oh, mungkin kalian bisa bilang, gue “suka” dengan seseorang karena dia baik, dia pintar, dia penyayang dan lain2.
tapi pernah ga sih kalian punya alesan buat sayang sama orang?

mungkin bisa diluruskan untuk definisi suka, sayang, dan cinta menurut gue yaa, (klik disini) dan gue lebih suka menyebut tema kali ini dengan kata “sayang”

oke, kembali ke pertanyaan temen gue tadi.
“kenapa sih lu bisa sayang sama pacar lu?”
crap! gue gatau jawabannya.
kenapa gue sayang sm pacar?
kenapa yaaa hmmm..
oke, gue gapunya jawaban untuk itu.
setelah ada jeda panjang , akhirnya gue menyerah dengan ngetik : “hmmm mungkin karena dia bisa ngimbangin gue di semua2nya?”
bisa dibilang, sebenernya itu alasan kenapa gue “suka”.
beda toh?
suka dan sayang beda kan?

i just feel like, yaaa kayaknya gue ga butuh alesan untuk menyayangi seseorang.
the feeling is just…..there.
u can’t choose whether u’re in love with someone or not kan?
u can’t choose when will u fall in love, and where, and how.

gimana menurut kalian?

, ,

8 Comments

Happy Birth-lentine’s-day, YOU! :)



, ,

No Comments

tribute to meg

finally meg diopname juga..poor meg, akhir2 ini keadaannya makin drop, she can’t even run more than 50 km/h. ban belakang kanannya pincang. aremnya udah kemakan, lengannya bengkok, klo telat diopname bisa patah dijalan. hiks, kasian..

i would like to cry for her. kalo dia bisa teriak, pasti dia udah teriak kenceng banget dan nangis2. mungkin gue juga selalu jahat sm dia. udah lama ga gue cuci steam, palingan klo sempet dicuci sm driver gue jg cm dicuci2 elap2 ringan gitu..

well, buat yang ga familiar, meg itu mobil gue, mungkin buat temen2 gue itu cuma seonggok besi merah yang sering dicengin yang rusak2 mulu yang sering gue keluhin. tapi buat gue, dia udah sobi banget. kurang lebih udah lima tahun dia nemenin gue kemanapun gue pergi. dengan intensitas bepergian sendirian gue yang sangat sering, sesakit2nya meg, dia bisa tetep gue bawa kemana aja, even bolak balik jakarta bandung pada jamannya dan tetap setia karena sampe sekarang entah kenapa ga kejual2.

dulunya meg cm gue panggil si merah, karena klo dulu driver gue nanya : “pake mobil yg mana kak?” gue pasti jawab, “yang merah”, bukan nyebut merk mobilnya. pasca kecelakaan waktu di cipularang, nasib meg emang selalu sial. selalu aja ada kecelakaan lanjutan (pait2nya disenggol apakek, lagi parkir tau2 baret, ato apa)- dan selalu aja ada kerusakan yang ganti2an (ini dibetulin, itu rusak, itu dibetulin, sana rusak, dst). nah, setahun yang lalu, ketika gue lagi ke semarang buat nemenin beswan 26 silatnas, nasib sialnya si merah dateng lagi. lagi parkir aja doi ketiban dahan pohon gara2 sempet ada badai di bandung. akhirnya atepnya jadi gepeng. jadilah gue singkat namanya jadi MEG, alias MErah Gepeng.

meg itu saksi bisu jatuh bangun kehidupan gue. jatuh sejatuh2nya gue pun, meg yang jadi korban. pait2nya idup gue meg yang tau. seneng2nya idup gue pun, meg pula yang ngerasain. meg sempet ngerasain seneng2nya masa SMA gue. meg nganterin gue kekampus tiap hari. meg yang nemenin gue kalo lagi galau sendirian muter2 bandung sambil nangis, meg yang nemenin gue ketawa2 bareng temen2 gue, meg memudahkan jobtraining gue dan kita ngetol bareng pulang pergi kantor selama 3 bulan. meg yang nemenin gue ngerjain skripsi disana sini, dan bimbingan bolak balik bandung-jatinangor dan lagi2 ngetol terus. sampe saat ini pun, meg yang nemenin gue berangkat dan pulang kantor ditengah kerintihannya dan macetnya jakarta yang heboh.

meg yang dari awal jodoh sama gue karena gue gapernah mesen plat nomer tapi bisa2nya nomer dia sama kaya kelahiran gue, mudah-mudahan bisa sembuh sehat lagi. kalo emang gimana gimana nanti, ge mau kok bayarin biayanya pake gaji gue..get well soon ya meg.. i love you!

nb : esumpah ini gue ngetik postingan ini emosional banget sampe pengen nangis, lebay banget deh, asli!

nbb : beswan lg ada heboh2 apaan sih?

nbbb: see you again readers!

, ,

1 Comment

happy for picapi ♥


“actually we need a little joy for picapi since she doesn’t has a moment to breath after being graduated. LoL. Congratulations anyway! ♥”

, , ,

3 Comments

this is how much harry means to me

kemarin finally gw nonton the final chapter of harry potter. dalam postingan ini gw ga akan berusaha untuk nulis gimana alur ceritanya karena i bet you guys already know. mungkin dalam postingan ini gw mau share ttg how much harry means to me.

mungkin kalian punya sesuatu yang mengiringi kehidupan kalian dari kecil, entah itu boneka kesayangan, bantal atau guling yang gabisa tergantikan, robot2an atau sesuatu. gw tipe manusia yang standar2 aja, masa kecil gw emg aneh untuk ukuran cewek. ketika bokap ngebeliin gw boneka barbie terbaru yang lagi booming pd jamannya, gw malah lebih suka main sepeda, atau ketika sony dan nitendo lagi booming, gw malah minta beli PS..sampai ketika PS booming, gw malah bosen dan memilih main layangan atau koleksi gundu dan tazoz.

satu kegemaran gw yang dulu menurut orang aneh adalah membaca buku. komik dan novel udah jadi santapan gw semenjak gw mengenal tulisan. gw betah baca komik seri dari paling awal sampai paling akhir dan novel setebel ganjelan pintu. dan ketika gw menyadari memori masa kecil apa yang gw bawa sampe sekarang yang terus melekat di gw dan tumbuh bersama gw, ya harry potter.

pertama gw baca buku harry potter waktu gw SD. kelas 6 SD kayaknya, tahun 2000 kalo ga salah, jamannya happy2 two thousand milenium2 gt haha. dari situ gw terus ngikutin buku2nya sampai seri ke 7, pernah ada saat2 dimana gw ga sabar nunggu versi terjemahannya akhirnya gw sok2an baca versi inggrisnya. walaupun imaginasi gw jadi aneh karena harus bolak balik kamus untuk menyamakan persepsi, jadi terlihat gimana hausnya gw akan asupan2 tulisan yang terjalin dalam cerita harry potter. and J.K Rowling is totally genius!!

well, overall, am not that kind of fanatic fans, walaupun gw punya semua buku harry potter- sampe buku “quidditch dari masa ke masa” dan “hewan2 fantastis dan dimana mereka bisa ditemukan” jg ada, bukan berarti gw sampe freak dengan asesoris atau syal atau topi atau anything else about harry potter. tapi J.K Rowling bener2 membebaskan gw dari dahaga kehobian untuk membaca dan menonton film dengan karya – karyanya yang luar biasa.

dan ketika ini (akhirnya) sampe pd chapter terakhirnya, gw freak out. yang ada di dalam pikiran gw pas nonton harry potter and the deathly hallows part 2 cuma “NO, NO, PLEASE, GW GA PENGEN INI SEMUA BERAKHIR!” tapi seperti biasa, every start-has it end..so, it all ends..
dan gw pasti akan tetap baca bukunya berulang ulang kali, dan akan ngewarisin bukunya sampe adek2 gw, atau kalo memungkinkan sampe anak cucu gw..

deep inside my heart, i wish there will be another story about potter(s). please. :D

, ,

No Comments