Posts Tagged Malang

Welkom in Malang (Part II)

Pagi itu dingin banget, walau udah selimutan rasanya ga pengen bangun buat ngapa – ngapain. Sarapan aja males, boro – boro buat mandi. Tapi Mas Ibnu udah rapi dan seger muncul di depan hotel. “Yuk Sarapan!” Sinting emang, bulan puasa gini dia ga puasa lagi. Hahaha. masih muka bantal kita sarapan di Lobby yang isinya bule – bule semua kecuali petugas hotel dan kita. Keasikan makan sambil baca koran, sampe duo geng hore kita Genthonk-Jonggi muncul. Kita kesiangan boookk! Baru inget kalo kita janjian jam 8 buat jalan – jalan disekitar Malang sebelum waktunya balik ke kota masing – masing.

Perut gue ada bakat lah ya bule – bule gitu sarapan toast, scramble, ham + cheese :D

Mungkin bule – bule ini pada suka dateng ke Malang karena selain hawanya adem, banyak bangunan ala Belanda, tapi juga ga luput dari budaya asli Indonesia. Waktu awal keluar stasiun, gue ngeliat papan pariwisata yang ngasih tau tempat – tempat pariwisata yang ada di Malang. Saat itu selain Bromo, mata gue tertuju ke foto Candi Singosari dan sedikit ulasannya

Kalian mungkin masih inget pelajaran sejarah tentang Kerajaan Hindu – Budha di Jawa Timur yang bernama Kerajaan Singosari, beberapa mengenal dengan Kerajaan Tumampel dengan rajanya yang terkenal gara – gara cerita Keris Mpu Gandring, yaitu Ken Arok (1222). Di antara sisa-sisa peninggalan Kerajaan Singosari, ada sebuah bangunan sebagai tempat pemujaan raja atau leluhur raja. Salah satunya adalah Candi Singosari ini. Candi Singosari tepatnya terletak di Desa Candirenggo, Kecamatan Singosari. Dari Jalan gede, gue ngeliat mobil Jonggi yang ngebawa kita kesana masuk ke jalan yang ada gapuranya “Jalan Tumampel”. Bhuoosss, gue berasa lagi belajar sejarah secara live!! Asik abis.

Nyampe di Candi Singosari, ada posko penjaga candi. Kita nulis daftar tamu (yang lagi – lagi sisinya dipenuhin sama wisatawan Eropa) dan ngasih retribusi seikhlasnya. Seperti guyonan gue – Mas Ibnu – Ami, setiap ke tempat baru kita mesti muterin tempat itu. “Dua setengah kali, pokoknya setengahnya harus lewatin tengah – tengahnya!” Ngaco emang, gimana coba cara nembus candi?! Atap candi ini bentuknya limas, di kaki candi ada bilik dengan lambang Yoni (lambang kewanitaan). Ada beberapa bilik – bilik di candi itu yang dulunya berisi arca Durga (utara), Ganesa (timur) dan Siwa Guru (selatan). Kecuali arca Guru, arca-arca lain udah ga ada pada tempatnya. Di bilik tengah ini terdapat suatu saluran di bawah lantai bilik. Konon katanya dulu dipake untuk mengalirkan air pembasuh linggayoni ke suatu pancuran (sekarang sih udah ada, tapi bekasnya masih keliatan jelas). Di atas bilik candi dan relung ada hiasan kepala Kala. Dalam pada itu di sisi kiri kanan bangunan penampil yang ada di depan ( arah barat) terdapat relung tempat arca Nandiswara dan Mahakala.

Yang serunya, di depan candi itu ada beberapa arca. Pas gue tanya ke penjaganya “Arca Ken Dedes-nya dimana pak?” katanya, “Ooo kalo itu sih udah di Jakarta mbak” Lah, gue bingung. Mungkin si bapak ngebaca air muka gue, jadi dia lanjutin, “Masuk museum.” Oooo…

Arca Guru di dalam bilik

Anggep aja kita berdua bidadari yang mau pulang ke khayangan

Ga jauh dari Tempat candi Singosari, ada alun – alun yang ada dua arca penjaga bernama Arca Dwarapala. Dwarapala itu merupakan penjaga pintu atau gerbang dalam ajaran Budha dan Siwa pada jaman kerajaan. Dwarapala biasanya digambarin dengan bentuk yang menyeramkan. Arca Dwarapala ini merupakan Dwarapala terbesar di pulau Jawa. Dwarapala biasanya ditempatin sepasang di pintu gerbang masuk. Jaman dulu, tergantung kekayaan dan kemakmuran kerajaannya. Semakin makmur, semakin banyak kerajaan itu punya Dwarapala.

Waktu masih mencukupi untuk kita jalan – jalan. Kata Jonggi, di deket rumah dia ada Candi Badut. Penasaran siih, tapi kalau kita balik ke kota, takutnya malah jadi ga cukup waktu. Pas lewat jalan sekitar situ, ada plang menuju Candi Sumberawan. Berhubung jaraknya cuma beberapa kilometer, jadi kita sekalian kesana mumpung masih ada waktu.

Candi Sumberawan ini ternyata harus ngelewatin jalan setapak sejauh 800 meter. Gue agak ga tega sih sama Genthonk dan Jonggi yang lagi puasa. Beda sama mas Ibnu yang belom apa – apa udah ngacir ke minimarket. Hekekekekek. Di kiri jalan setapak menuju candi ada sawah ijo yang berundak – undak seperti di Bali walo undakannya ga tinggi. Di kanan jalan ada aliran sungai kecil yang airnya bersih dan jernih banget, maka waktu jalan kita ngelewatin beberapa warga yang lagi mandi di sungai itu.

Ami & Mas Ibnu. Akhirnya gue memunculkan muka Mas Ibnu walopun kecil :p

Candi Sumberawan ini cuma berupa stupa, polos tanpa ada ukir – ukiran sama sekali. Lokasi tepatnya ada di Desa Toyomarto, Kecamatan Singosari, cuma 6 kilometer dari Candi Singosari. Berdasarkan informasi, stupa ini punya ukuran panjang 6,25 m, lebar 6,25 m, tinggi 5,23 m, dan dibangun di ketinggian 650 m di atas permukaan laut, di kaki Gunung Arjuna. Di sekitar lingkungan stupa banyak berdiri pohon – pohon besar, dan ada semacam danau tempat warga sekitar berenang – berenang atau mandi.

Sebelum masuk lingkungan Candi, kita ngelewatin hutan kecil dengan pohon tinggi – tinggi

Konon katanya Candi Sumberawan ini dulunya bernama Kasurangganan atau Taman Surga Nimfa, sebuah nama yang terkenal dalam kitab Negarakertagama. Tempat ini dulunya dikunjungin sama Hayam Wuruk pada tahun 1359 masehi, sewaktu ia mengadakan perjalanan keliling. Dari bentuk-bentuk yang tertulis pada bagian batur dan dagoba (stupanya), diperkirakan bahwa bangunan Candi Sumberawan didirikan sekitar abad 14 sampai 15 masehi, ketika jaman kerajaan Majapahit. Beda sama Candi Singosari, Candi yang berbentuk stupa ini gapunya bilik – bilik. Konon dulunya tempat ini dibangun sebagai tempat pemujaan dan tempat penyimpanan senjata.

Penampakan Candi Sumberawan

Lumayan ya, dalam sehari ilmu Sejarah gue nambah. Kalo gue masih SMP, Bu Suryati (guru sejarah SMP gue) bakal sayang banget nih sama gue, huehehehe. Sayangnya waktu udah makin sempit dan gue harus ngejar si Senja Singosari, kereta bisnis yang ngebawa gue balik ke Semarang. Kali ini gue misah, Ami langsung ke Jakarta leyeh – leyeh dalam gerbong eksekutif, Mas Ibnu masih punya waktu sehari lagi tapi mau ngunjungin keluarganya, Genthonk dan Jonggi kembali ke kehidupan sehari – harinya. Terima kasih banyak Genthok, Terima kasih banyak Jonggi. Terima kasih juga buat Ami dan Mas Ibnu yang membuat suasana sendu gue berubah jadi hari – hari penuh tawa.

Seperti kata Genthonk, wisata sejarah emang bukan suatu hal yang menarik buat dikunjungi, apalagi oleh anak – anak muda seperti kita. Tapi sejarah akan membuat kita menjadi lebih baik lagi di kedepannya. Belajar dari kesalahan, dan mencontoh budi pekertinya. Anyway, gue jadi inget motto Bung Karno yang terdoktrin di otak gue oleh Bu Suryati, JAS MERAH, Jangan Sekali – Sekali Melupakan Sejarah. Jos Grandhuooosss!!

, , , , , ,

7 Comments

Welkom in Malang (part I)

“Puhlease deh teteh, Malang itu Jawa Timur kaleee, kalo Semarang Jawa Tengah. Jauuuhhh” kata Genthonk via BBM ngejawab pertanyaan bodoh gue : “Thonk, Malang sama Semarang deket kan? Sini jenguk aku!” itu sekitar 3 bulan yang lalu, waktu gue baru pindah ke Semarang.

Tapi Sore itu…..

Dag dag dag! Suara pintu kamar hotel gue bunyi dengan suara – suara “Teeh, teteehh..” pas gue buka pintu, munculah si makhluk besar nan eksotis itu berhambuk cipika cipiki. Eits, asal kalian tau, walaupun panggilannya “teteh”, gue bukan lagi di Bandung melainkan lagi di Malang. Yes, kota adem yang mengingatkan gue akan situasi Bandung (apalagi dengan sebutan teteh dari Genthonk itu).

Ceritanya begini, kepulangan gue dari Bromo sebenernya gue belom punya tiket balik ke Semarang, begitu juga Ami yang belom punya tiket balik Jakarta. Kebetulan Mas Ibnu masih dalam masa – masa liburan dengan jadwal balik masih 2 hari lagi. Akhirnya gue sama Ami memutuskan untuk stay di Malang sehari lagi. Sehari aja men, karena sayangnya gue udah harus ngantor lagi hari Senin.

Gue nginep di sebuah hotel dengan interior jadoel yang mayoritas dihuni bule – bule di deket stasiun, tepatnya di Jalan Mojopahit. Awalnya gue agak ketir karena interiornya lebih mirip rumah sakit daripada hotel, belom lagi gue bareng 2 orang ajaib yang darahnya dingin bisa gitu – gituan. Gue udah bertekad, kalo si Ami gabisa tidur tar malem gara – gara yang engga – engga, pokoknya gua gedor kamar Mas Ibnu trus gua ajak ke tempat rame! Setelah heboh kangen – kangenan, si Genthonk harus pamit karena mau ngambil makanan buat buka puasa keluarganya. Tinggalah kita bertiga. Namanya juga liburan di kota orang, ga asik kan kalo cuma bobo doang di kamar hotel..

Foto di depan Hotel yang disebut “Gubug Pariwisata”

Akhirnya kita memutuskan jalan kaki ke Toko Oen. Restoran terkenal dari jaman kolonial Belanda di Malang yang letaknya di Jalan Basuki Rahmat. Bisa dibilang Toko Oen ini salah satu ikonnya Kota Malang. Toko Oen berdiri tahun 1930, dan pernah jadi tempat nongkrong peserta Kongres Komite Nasional Indonesia tahun 1947. Dulu awalnya Toko Oen ini cuma toko yang ngejual kue, trus bertansformasi jadi ice cream parlour, trus sekarang jadi restoran. Buat yang doyan kuliner, selain steaknya bisa ngemanjain lidah kalian, suasanya yang jadoel banget itu bener – bener ngerasa seperti lagi di rumah eyang. Kita nanya makanan yang paling enak yang sering dipesen orang apa. Kata waitressnya kita dsuruh cobain steak. Jadi gue pesen Fish Steak, Ami pesen Chicken Steak, Mas Ibnu pesen Oxtounge Steak alias lidah sapi. Konon si oxtongue steak ini paling favorit sejak jaman Belanda. Kita saling nyobain sana – sini. Bumbunya khas, emang kerasa beda sih dari steak lainnya, bule banget rasanya. Ah yaa, mayoritas yang dateng kesana pun bule – bule eropa. Kecuali tiba – tiba ada satu sosok yang gue kenal : Bany! Doi partner liburan waktu ke Kiluan beberapa tempo lalu. Dunia emang sempit atau gue yang mulai eksis? (eaaaa sombong! Haha maap maap).

Gue dan Ami difotoin Mas Ibnu didepan Toko Oen

Interior Toko Oen

Gue dan Bany (yang sebenernya janjian di Bromo pada awalnya, cuma gagal~)

Toko Oen terkenal sama es krimnya. Ga mungkin kita kesana tapi ga nyobain es krim khas yang resepnya diturunin dari jaman Belanda. Akhirnya kita mesen Banana Split karena perut udah mulai kekenyangan gara – gara steak. Pada dasarnya sama aja sih rasanya kayak eskrim lainnya, cuma teksturnya lebih kasar. Hmm, lebih mirip sama es puter aja sih..

Lagu – lagu yang diputer di Toko Oen sangat easy listening sampe kita bertiga malah jadi karokean. Maklum, 2 cewek galau tambah satu dokter sinting, yang ada jadi malu – maluin kan. Daripada makin malu, mending kita cabut dari sana. Saking bingungnya ga ada tujuan, akhirnya kita balik ke hotel sambil nungguin Genthonk nyamper kita lagi.  Belom lama nyampe hotel, si Genthonk udah muncul. Tapi kali ini sama Jonggi. Huaa Jonggi! Gue udah lama ga ketemu dari waktu Dare To Be A Leader Beswan Djarum di Bandung. Gue pikir dia dari Surabaya, hekekekekekek maap lupa.

Genthonk sama Jonggi ngajak kita ke Bakso Bakar Pahlawan Trip di Jalan Ijen. Hahhahaha gue lupa doong kalo Malang itu emang terkenal baksonya. Pantes dijakarta tulisannya selalu “Bakso Malang”. Haha bener juga. Puas makan bakso bakar yang enak itu, Jonggi ngebawa kita semua ke daerah Batu pake mobilnya.

Ada apa di Batu malem – malem? Kota Wisata Batu yang ketinggiannya sekitar 900 – 1800 meter diatas permukaan laut ini punya hawa yang lumayan dingin, katanya bisa menjapai 15 – 19 derajat celcius. Letak Kota Batu kira – kira sekitar 15 km dari Malang. Salah satu tempat yang terkenal yang kita datengin di Batu itu adalah Alun – Alun Kota Batu.

Gue bersama si eksotis Genthonk dan si ganteng Jonggi

Alun – alun Kota Batu ini sangat amat bersih dan sejuk. Nyaman banget tempatnya. Banyak lampion – lampion bentuk binatang dan tumbuhan yang  ngebuat alun – alun ini keliatan terang benderang. Di alun – alun ini ada wahana bianglala yang sayangnya waktu gue kesana ga beroperasi. mungkin karena gue ksana udah agak malem kali yaa.. Kalau kalian pernah ngeliat foto bangunan apel dan strawberry yang besar, ya itu letaknya di alun – alun Kota Batu ini..

Gue tau angle-nya “kurang”, tapi gue udah keburu bete gara2 gapunya tripod. hauufftt

Konsep alun – alun ini lumayan unik sih. Biasanya kan kita taunya alun – alun itu adalah lapangan. Tapi dengan fasilitas – fasilitas wahana bianglala, tempat duduk – duduk, air mancur, arena bermain anak, toilet, ruang informasi, smoking spot, dan lainnya ngebuat alun – alun ini punya atmosfer yang beda.

Puas foto – foto, jalan – jalan dan ketawa – ketawa, akhirnya kita mutusin buat nongkrong minum susu jahe di cafe di sebelah alun – alun. Lumayan, ada live music gitu. Nah yang ada kita karokean lagi…

, , , , , ,

3 Comments

Tipsy Tips For Bromo Trip

Hi fellas, di postingan sebelumnya gue cerita mengenai pengalaman gue ke Gunung Bromo. Di postingan itu gue ga banyak ngasih info ke kalian tentang gimana cara kesana, berapa, gimana, dan segala tetek bengek tentang apa aja tips untuk melakukan perjalan kesana. Oke, gue emang bukan orang yang berpengalaman dibidang backpack ke gunung atau dan sebagainya. Tapi sebagai orang yang pernah kesana, gue merasa perlu membagi informasi yang udah gue dapetin berdasarkan hasil googling, tanya temen dan orang sana – sini, juga dari hasil pengalaman gue kemarin.

Seperti yang udah gue kasih info ke kalian, akses ke Bromo itu ada beberapa pilihan :

1. Tosari / Nongkojajar : Dari Kabupaten Pasuruan

2. Ngadisari / Cemorolawang : Sukapura, Kabupaten Probolinggo

3. Desa Burno, Pintu Ranu Pani : Senduro, Kabupaten Lumajang

4. Desa Ngadas : Kabupaten Malang.

Dari hasil informasi, gue cuma dapet rute – rute ini :

1. Pasuruan – Warung Dowo – Tosari – Wonokitri – Gunung Bromo. Rute ini ditempuh dengan jarak 71 km

2. Malang – Tumpang – Gubuk Klakah – Jemplang – Gunung Bromo. Jarak tempuh ini 53 km

3. Malang – Purwodadi – Nongkojajar – Tosari – Wonokitri – Pananjakan Bromo. jaraknya 83 km

Jangan pernah sekali – sekali nyoba ngelewatin Savana Bromo apalagi pasir berbisik pake mobil pribadi atau motor bebek. Waktu kesana, banyak banget gue nemuin motor bebek yang mogok, either karena kehabisan bensin atau gimana. Sering juga gue liat motor yang maksa, ahlasil ngesot – ngesot di pasir. Pilihan untuk kesana adalah mobil jeep hardtop atau motor trail. Gue udah cerita di postingan sebelumnya untuk harga sewa hardtop. yaitu 300-350ribu dari penginapan ke halaman pura (kaki gunung Bromo), tambah 100 ribu kalo mau ke savana, belum lagi kalau mau ke Pananjakan. Kalau dari Tumpang, biasanya 950ribu, bahkan 1,2 jt buat bule. Tergantung gimana kita nawarnya dan apakah itu lagi peak season atau bukan.

Saran gue sih mending perginya sekalian rame, atau ikutan trip yang biasa di arrange sama travel – travel khusus gitu. Cari aja, banyak kok. Atau kalau maksa (yang anaknya sok – sokan mau backpack sampe ngeteng gitu) mending gabung aja sama rombongan lain. paling engga biaya sewa bisa sedikit berkurang karena dibagi rame – rame.

Penginapan itu banyak di sekitar taman nasional Bromo – Semeru. Di desa – desa yang gue sebutin diatas juga banyak. Kemarin kebetulan gue nginep di homestay di Desa Cemorolawang. Homestay gue kamarnya ada 4, kamar mandinya cuma 1. Didalem kamar cuma ada kasur double gitu yang cukup ditidurin buat 3 orang. Kalau mau mpet – mpetan sih bisa aja sih, Biasanya anak kuliahan gitu tuh. Haha.

Kalau mau nyaman. sebenernya ada homestay yang nyewain kamar yang kamar mandinya ada di dalem, kamar mandi pake air anget, parkiran, tv, pokoknya fasilitas – fasilitas bagus gitu deh. Cuma pasti harganya lebih mahal dan 1 kamar gabisa ditumplek tumplekin berebutan rame – rame. Range harga penginapan murah itu dari 150 ribu – 300 ribu. Berhubung gue di penginapan jg ga akan tidur lama dan ga akan mandi, jadi gue merasa gaperlu kamar mandi yang ada air angetnya, apalagi TV. Di kosan aja gue ga punya TV kok. *curcol singit*

FYI, Bromo itu musim paling bagusnya ada di bulan Juni sampe Oktober. Gue dateng di bulan Agustus dan gue ga boong kalo langitnya berasa diedit pake photoshop! Saturationnya puol! Dibulan – bulan itu, dari malem sampe pagi suhunya bisa nyampe dibawah 10 derajat celcius. Kebetulan gue kemaren 7 derajat celcius. Buat orang – orang yang ga tahan dingin, silahkan pake baju dobel seperti gue. Pada nasihatin untuk pake 3 jaket sih, berhubung gue cm punya 1 jaket dan 1 sweater, jadi gue pake kaos 2 biji + tanktop juga. Untuk bisa ngedapetin sunrise, kita mesti berangkat jam 2 pagi – paling lambat jam 3 pagi dari penginapan.

Tempat – tempat yang wajib dikunjungin di sekitar Bromo :

1. Desa Cemorolawang : untuk ngeliat vie pasir, gunung Bromo & gunung batok dari jauh

2. Laut Pasir Tengger (Pasir berbisik) : disebut pasir berbisik karena tempat ini dijadiin setting film yang dibintangin Dian Sastro & Jajang C Noer dulu itu.

3. Savana Bromo : sumpah berasa di Afrika. Indonesia jg punya ginian men!!

4. Bukit Teletubbies : ini sebenernya bagian dari Taman Nasional Bromo Tengger Semeru sih. Haha gue juga gangerti kenapa orang – orang nyebutnya Bukit Teletubbies, tapi emang mirip sih.

5. Pananjakan : ini gue ga sempet kesini. Nyesel banget tapi apa daya waktu tak memungkinkan karena gue ke Bromo dengan tujuan wisata budaya ngeliat upacara Yadnya Kasada. Disini kita bisa ngeliat panorama alam Gunung Bromo, Gunung Batok dan Gunung Semeru dari atas. Hasil foto orang – orang sih sakti – sakti. Aslinya pasti lebih yaowoh lagi.

6. Pura Poten Bromo : Pura ini letaknya ditengah lautan pasir. Masyarakat tengger percaya banget kalau Pura ini punya power, terbukti waktu erupsi Bromo ga ada 1 batupun yang keluar dari kawah Bromo ngehancurin Pura ini.

7. Ranu Pane : Danau ini letaknya 200 meter diatas permukaan laut. Bisa jadi tempat mancing atau sekedar jalan – jalan nikmatin pemandangan.

8. Ranu Regulo, Ranu Kumbolo : Danau – danau dingin dengan ketinggian 2390 m dpl. Danau – danau ini pasti selalu berkabut. Biasanya danau – danau ini jadi tempat persinggahan pendaki Semeru.

9. Ranu Darungan : Kemah, ngamatin satwa dan tumbuhan, panorama alam

10. Air Terjun Madakaripura : letaknya cuma 200 meter diatas permukaan laut. letaknya agak jauh dari laut pasir Bromo. letaknya 5 km dari Lumbang, sekitar 45 menit dari probolinggo.

11. Yadnya Kasada : Event budaya yang diadain setahun sekali yang udah panjang lebar gue ceritain di postingan sebelumnya.

Di Bromo, Jeep di parkir di lautan pasir sekitar Pura. Selanjutnya jalan kaki menuju puncak Bromo. Tapi kalo ga kuat ada yang nyewain kuda dari lautan pasir sampe bawah tangga menuju puncak Bromo. Harganya sekitar 25ribuan. Untuk turis asing atau wisatawaan yang gatau apa2, bisa dipukul jadi 100ribu. jadi pinter – pinter nawar aja. Gue sih nguat2in diri jalan kaki (walo ujung – ujungnya ditarik naik sama Om Arief. hehe) Yang penting niat dulu oi! Kebetulan anak tangga menuju puncak bromo ketutup pasir waktu gue kesana, jadi lebih susah lagi untuk naiknya. Katanya sih, dari bawah sampe puncak, kita cuma perlu naik sekitar 290an anak tangga. Saking ngepulnya pasir, waktu turun gue, Nanda & Om Arief ga turun pake tangga tapi slorotan di pasir. Sumpah enak dan ga capek! Hihi.

Segitu aja tips yang bisa gue share ke kalian. Walo judulnya tipsy, bacanya harus sober ya! :p

, , , , , , , ,

4 Comments

Bromo Trip 2012, ketika 2 cewek galau nekat ke gunung

Kaki gue mati rasa karena kedinginan dan duduk bersimpuh, percikan air suci (tirta) di kepala gue rasanya seperti air es. Gue ga peduli, yang ada di otak gue saat itu cuma bersyukur karena gue masih sadar dan masih punya tenaga buat bertahan di Gunung Bromo.

‘I have something with mountain” kata gue ke Wana dan Mas Jo waktu kita conference chat via line. Mereka cuma nyimak kalimat gue. Gue lanjutin, “taun baruan di puncak aja gue tiwas kerungkupan dalem selimut trus tidur. outbond di cikole gue mencri2..” jeda beberapa lama wana baru bales “Tos! Ga kuat dingin kita. Pas lo bilang something gw pikir gaib. Haha” Hahaha ya begitulah. Gue begitu membenci dingin, gue benci mandi pake air dingin, gue ga suka dengan efek mengigil di badan gue, dan gue akan mensugesti diri gue untuk jadi ga enak badan. Cemen? Banget!

Waktu awal gue ngerencanain mau ke Bromo gue sempet ketir tapi Upacara kebudayaan Yadnya Kasada Bromo (Kasodo) yang diadain suku Tengger bener – bener menarik perhatian gue. Ceritanya waktu itu gue lagi sirik sama Ami karena dia punya tiket jazz gunung yang diadain di Bromo tanggal 8 Juli 2012. Tapi cewek yang setengah gila gara – gara masih ngarep sama mantan itu batal pergi, tiket berpindah tangan trus nyesel sejadi – jadinya. Pas banget malemnya gue baca twitter yang nginfoin kalau ada festival Yadnya Kasada yang bakal diadain di awal Agustus. Gue ajak sana – sini, sampe Andre sm Vivi yang gue yakin ujung – ujungnya mereka ga akan bisa karena load kerjaan mereka padet banget. Tekad gue udah bulet buat pergi kesana, apapun yang terjadi.

Gue mulai kontak temen – temen gue, teasing – teasing Ami biar dia ikut berangkat sm gue. Dia mau banget, bales dendam gagal jazz gunung katanya. Jadi fix, apapun yang terjadi, 2 cewek yang agak “nemu jembatan gue loncat” ini bakal berangkat ke Bromo. H min sebulan gue sempet keliyengan 3 hari berturut – turut sampe periksa ke dokter segala. Sengaja gue minta obat plus vitamin sm dokter biar pas Bromo gue bisa fit. Gue latih diri gue buat jalan kaki lebih jauh dari biasanya. Sambil gue ngegambleng fisik gue, gue cari info gimana cara ke Bromo. Gue tanya semua temen – temen gue yang pernah ke Bromo, gue ngobrol sama orang – orang baru tentang Bromo, gue googling, pokoknya gue cari  semua informasi tentang Bromo.

Sampailah pada H min 1 acara Kasodo, Ami nyamper gue ke Semarang. Sebelum ke stasiun untuk ngejar kereta yang bakal ngebawa kita ke Malang, jadilah kita macem turis nyasar di simpang lima bawa backpack nenteng tas kamera dibawah bulan purnama ketawa – ketawa geblek karena udah capek ngeluh sama keadaan yang ngebuat kita stuck. Sekali lagi “Nemu jembatan kita loncat. Nemu rel kereta coba loncat. Kalo masih blom waras juga, tar coba loncat ke kawah bromo kalo udah sampe puncak”. itu motto desperate kita.

Mungkin gue sama Ami terlalu excited, sampe orang yang ada di kereta bisnis Senja Singosari yang ngebawa kita ke Malang selalu ngeliatin dengan tatapan “ini cewek gapernah naek kereta nih mesti!”. Bodo amat, emang pacaran doang yang bisa bikin dunia cuma milik berdua? mau liburan jg kok! God is good, Tuhan ga ngebolehin 2 cewek ini pergi sendiri maka diturunkanlah 2 manusia ajaib untuk nemenin kita. Kenal via instagram, ke email, ke BBM, ke Bromo. Sampe Malang pun gue kenal sama rombongan manusia – manusia yang ga kalah ajaib. Liburan asik itu dipengaruhi sama partner liburan juga. Dan gue sangat amat enjoy dengan perkumpulan orang yang lagi – lagi baru gue kenal ini. :)

Nama Bromo berasal dari kata Brahma (Dewa pencipta untuk kepercayaan Hindu), gunung merapi yang masih aktif ini puncaknya memiliki ketinggian 2.392 Meter diatas permukaan laut. Akses ke Bromo itu ada 4 rute. Lewat Pasuruan, Sukapura (Kabupaten Probolinggo), Senduro (Kabupaten Lumajang), dan Malang. Gue kemarin lewat Malang dengan Rute Malang – Tumpang – Gubuk Klakah – Jemplang – Gunung Bromo.

Setelah sampe stasiun Malang, kita cabut ke Tumpang ketempat orang yang punya Hardtop. Namanya Om Arief. Gue sempet ngobrol sama doi, katanya biasanya kalo nyewa jeep itu 300-350ribu dari penginapan ke halaman pura (kaki gunung Bromo), tambah 100 ribu kalo mau ke savana, belum lagi kalau mau ke Pananjakan. Kalau dari Tumpang, biasanya 950ribu, bahkan 1,2 jt buat bule. Lumayan bgt kan, mending ikutan trip atau sekalian segerombolan kalo ke bromo, jadi biaya bisa dibagi. Doi jago banget nyetirnya sampe bisa nyetir dijalan belok – belok sambil ngeladenin kita ngobrol dengan ngadep belakang. Kadang kita yang ketir jadi mending gausah nanya apapun ke doi. Serunya, sepanjang perjalanan dari Tumpang ke Bromo, si Om Arief ini selalu nyapa orang – orang yang lewat. Entah Bromo yang sempit atau emang doi udah terlalu eksis, gue ga ngerti. Yang penting gue bisa ngerasain bipang Bromo hasil palakan doi ke temen – temennya. Haha, makanan ini kesukaan gue waktu masih kecil bhuoosss..

Om Arief ngebawa kita ke Savana. Diikutin hardtop lainnya yang ternyata disetirin sama adiknya om arief. Entahlah, kita udah teriak – teriak minta stop waktu ngeliat view keren dari dalem hardtop. Tapi doi selaw aja bilang “ntar – ntar”, nyampe ke tempat sepi ga ada orang, doi muter balik terus markir. kita semua ngehambruk turun, trus gue disuruh naik ke jalan setapak gitu,ada pendopo diatasnya tapi katanya gue jangan ke pendopo, turun kebawah lagi katanya. agak ketir sih pasir sama semak – semak gitu. Pas bebas dari semak – semak, kita nemuin hamparan view yang kereeeeeennnn banget. gue cuma bisa teriak – teriak “omaygat omaygat, Tuhan maha Besar, Puji Tuhan, Astaga Tuhan, Allahuakbar, Ya Tuhan Ya Tuhan..” karena itu view Savana Bromo & Pasir berbisik dari atas. Trus gunung Bromo & gunung Batok dari bawah. kalian tau? semakin kita pergi melihat keindahan alam, kita akan semakin merasa kecil dan Tuhan maha besar. ga ada yang bisa dilakuin selain bersyukur dan nikmatin apa yang udah Tuhan ciptain.

Udah berbagai gaya kita moto dan difoto, dari gibas rambut sampe sikap lilin (sumpah ini gue ga hiperbola), akhirnya Hardtop bertolak lagi kearah Savana. Gue ga nyangka ternyata kita ngelewatin tempat yang kita liat dari atas tadi. Gue pingin nyoba duduk di atas hardtop, seperti Mika sama mas Elyudien yang naik di pertengahan jalan dari Tumpang menuju Bromo. Pas gue naik, Om Arief ngejalanin mobilnya balik arah. Cuma gue sama Ami yang ada di atep tanpa penumpang lain. Ternyata orang – orang pada minta foto mobil yang lagi jalan di Savana gitu, makanya si Om nyari jalan nanjak biar turun debu – debu trus difoto gitu. Si Om ngebut, rasanya kayak naik wahana tapi seru, asik banget dan sumpah nagih! Nyampe tempat parkiran, gantian gue yang minta sama si Om, permintaan gue ga muluk – muluk. Nyetir hardtopnya keliling, dan boleh! Haha obses banget gue punya hardtop. pokoknya harus jadi orang kaya biar bisa beli Jeep Wrangler biar cantikan dikit. Amiinn. :p

Bener banget kata mas Elyudien, kalo kesana tuh kita bakal autis seneng sendiri foto – foto tanpa kenal waktu sampe diingetin kalo udah waktunya kita jalan ke penginapan karena udah mulai sore. Menurut info, Upacara Kasada dimulai malem. tapi sebelum nyampe penginapan, kita mampir dulu ke pasir berbisik. Suhu udara udah mulai dingin. Gue cuma inget waktu ospek, gausah manja dulu, jangan buru – buru pake baju dobel – dobel sebelum malem, karena subuhnya bakal berkali – kali lipat dinginnya. Diotak gue cuma mikir “kuat, kuat!” Sambil foto – foto. Kecenderungan gue kalo jalan bareng orang yang jago moto adalah ga hunting foto melainkan nunggu difoto – foto aja. *nyengir*

gue, ami, dan 2 orang ajaib yang gue ceritain diatas bernama nanda-mika

Di penginapan, gue join kamar bareng Ami sama Teh Selvy. Teh Selvy ini  wartawan yang mau ngeliput upacara Kasodo. Baru nyampe penginapan kita langsung cabut lagi buat ngeliat acara pagelaran menyambut Kasodo. Diluar ekspektasi sih, ternyata acaranya dangdutan, beberapa sendratari sama sambutan – sambutan Bupati dan jajaran tinggi lainnya. Gue sempet ngobrol sembentar sama orang dari Dinas Kebudayaan dan Pariwisita tentang Bromo dan upacara Yadnya Kasada ini. In brief aja sih sayangnya, soalnya ekor mata gue udah mulai kehilangan sosok yang gue kenal. Daripada gue ilang ditengah lautan manusia. Pagelaran ini semacam pesta rakyat, banyak yang jualan seperti pasar malem dan semuanya tumplek – plek pendopo ini, dari masyarakatnya sendiri sampe wisatawan baik lokal maupun asing.

Jam 10 gue udah cabut ke penginapan lagi buat ngecharge tenaga, karena upacara yang di Pura Bromo bakal mulai dari jam 2 pagi. Ngobrol2 curhat kata2an sama Ami sampe ketiduran, terlalu excited mungkin, karena jam 1 gue udah kebangun dan gatau mau ngapain. Jam 2 teng kita udah langsung menuju Pura tempat upacara dilaksanain. Karena gue anaknya cemen sama dingin, gue memutuskan mensenjatain diri gue dengan berlapis-lapis kain : kupluk, tanktop, kaos, kaos lengan panjang, sweater, jaket batik, slayer, celana kargo, sarung tangan. Ga lupa gue usep2 dada pake minyak angin plus minum tolak angin. Anget luar dalem. Dinginnya udara udah mencapai 7 derajat celsius, masih bersyukur karena ga turun lagi. Denger-denger Dieng udah sampe minus 5, sedangkan Bromo lebih tinggi dari Dieng, secara logika harusnya lebih dingin tapi ternyata engga.

Sampe Pura ternyata acara belum di mulai. Sambil nunggu acara dimulai, gue sembahyang dulu mumpung gue ada di Pura. Kapan lagi kan gue sanggup ke Bromo? Kebetulan Ami dan Mika jg 1 kepercayaan sama gue. Pas kita bertiga ngebakar dupa dan minta canang (bunga yang ditatakin janur), Mas Ibnu (salah satu rombongan gue juga) ikut ngelakuin hal yang sama. Awalnya gue pikir dia Hindu juga, tapi ternyata dia Muslim. “Yang penting niatnya dan kepada siapa kita berdoa kan?” Gue salut setengah mati sama orang yang ternyata berprofesi sebagai dokter ini. Kalau ajaaaaa… (eaa galau lagi, nyemplung aja sana ke kawah Bromo!)

Walaupun acara belum dimulai, tapi para Dukun Pandita udah duduk manis di penataran Pura sambil nunggu pengumuman siapa saja yang lulus tes. Gue sempet ngobrol sama pemangku pura, Beliau cerita sedikit tentang tes ini. Tradisi masyarakat Tengger pada malam sebelum puncak upacara Yadnya Kasada adalah pemilihan dukun pandita. Seseorang yang dianggap mampu memimpin setiap upacara keagamaan. Setiap kabupaten Tengger akan mengajukan orang – orang yang dipercaya untuk melakukan tes mantra. Kalo Hyang Widhi (Nama Tuhan dalam agama Hindu) belum menghendaki, maka rapal mantra dari calon dukun pandita itu ga akan lancar. Ada 3 dukun pandita baru yang lulus tes, penobatannya seperti nikahan. Dukun yang lama akan bertanya kepada masyarakat setelah merapal mantra. Sah? Sah? Saaahhh…

Beberapa pemangku, gue, Ami, Mika & Teh Selvy

Jajaran dukun pandita yang mulai merapal doa sebelum acara resmi dimulai

Acara dibuka dengan sapaan Om Swastiastu dan sapaan lainnya dalam bahasa Jawa. Kemudian diceritakanlah awal mula adanya Upacara Yadnya Kasada (Kasodo) yang sekarang rutin diadakan di Gunung Bromo tiap tahunnya pada hari ke 14 dan ke 15 pada bulan kasodo menurut tanggalan Jawa. Konon Suku tengger merupakan keturunan Roro Anteng (putri Raja Majapahit) dan Joko Seger (putera Brahmana). Asal mula upacara Kasada terjadi beberapa abad yang lalu. Pada masa pemerintahan Dinasti Brawijaya dari Kerajaan Majapahit. Sang permaisuri dikaruniai seorang anak perempuan yang dikasih nama Roro Anteng, setelah menjelang dewasa sang putri mendapat pasangan seorang pemuda dari Kasta Brahma bernama Joko Seger.

Setelah menikah pasangan Roro Anteng dan Joko Seger tinggal dan jadi penguasa kawasan pegunungan tengger, dari waktu kewaktu kehidupan masyarakat tengger hidup dengan damai dan makmur, tapi keadaan tersebut ga dialami oleh pasangan Roro Anteng dan Joko Seger, karena udah sekian lama kedua pasangan tersebut ga di karuniai anak. Maka dari itu Joko Seger memutuskan untuk bersemedi di kawah gunung bromo untuk memohon dikaruniai anak.

Setelah beberapa lama bersemedi terdengarlah suara gaib yang intinya permohonan mereka akan terkabulkan tapi dengan syarat setelah mendapatkan keturunan, kelak anak bungsunya harus di korbankan ke kawah gunung bromo, pasangan Roro Anteng dan Joko Seger pun menyanggupinya. Setelah mendapatkan 25 orang putra dan putri pasangan Roro Anteng dan Joko Seger ga tega dan mengingkari janji untuk mengorbankan putra bungsunya, yang pada akhirnya mengakibatkan sang Dewa murka dan malapetaka pun terjadi, gunung bromo pun menyemburkan api dan menjilat putra bungsunya, Kusuma masuk ke kawah gunung bromo, bersamaan dengan lenyapnya Kusuma terdengarlah suara gaib Kusuma yang bilang kalo dirinya ikhlas dijadikan korban dan minta pada sodara-sodaranya untuk hidup damai dan tenteram, serta mengingatkan untuk mempersembahkan sesajen kepada Sang Hyang Widi setiap bulan Kasada pada hari ke-14 di kawah Gunung Bromo. Nama suku Tengger pun berasal dari singkatan nama Roro Anteng dan Joko Seger. Begitulah mitos kepercayaannya.

Setelah acara selesai, warga dan wisatawan berbondong – bondong pergi menuju puncak gunung bromo untuk melempar sesajen ke kawah. Sesajen berupa ternak dan hasil bumi sebagai wujud rasa terima kasih atas limpahan karunia dan anugerah yang telah diberikan oleh Sang Hyang Widhi. Semoga Shang Hyang Widhi terus memberikan kedamaian, karunia dan anugerah kepada masyarakat Suku Tengger.

Masyarakat berebut sesajen yang dilempar ke kawah

Gunung Bromo seems so crowded. Terutama pas ada acara seperti ini. Padatnya pengunjung ngebuat kekhusukan yang gue rasain agak sedikit berkurang yaa walaupun gue juga cm berdiri dari jauh sambil ngobrol bareng pak mangku. Well, mungkin karena gue terbiasa dengan upacara – upacara di Bali juga kali yaa. Aneh juga ternyata rasanya, pas sembahyang banyak blitz kamera yang “crak crak” ngebidik kita.

Ngeliat sunrise di badan Bromo, dan hamparan padang pasir dari puncak Bromo, rasa syukur begitu merasuk dada gue, Tuhan menciptakan bumi Indonesia sedemikian indahnya dan gue masih mampu menikmati hasil ciptaannya. Tuhan Maha Besar, Allahuakbar, Puji Tuhan! Gue kepingin lagi naik gunung, walo gue harus pake baju super dobel lagi.

Semoga ga hanya masyarakat Tengger yang senantiasa menjaga keseimbangan dunia, tapi kita juga harus senantiasa bersyukur dan berterima kasih atas limpahan anugerah dan karunia yang udah Tuhan berikan kepada kita. Om Santhi, Santhi, Santhi om.. (peace for the all human kind, peace for all living and non living beings, peace for the universe, peace for each and every things in this whole cosmic manifestation). Semoga bumi dan segala isinya damai selalu.

Haha panjang juga gue cerita ya. See you guys, gue masih punya cerita lain yang mau gue share ke kalian. ;)

liat nih kelakuan temen – temen seperjalanan  gue. Sinting emang.. *gue masih ngakak ngeliat poster ini

, , , , , , , , ,

22 Comments