Guratan Pena Zikra

tergurat agar dapat merekat erat

Penyebab Kerasnya Hati

Salam beswan,

Sebelumnya saya mau mengucapkan selamat melaksanakan ibadah puasa Ramadhan 1432 H bagi yang menjalankannya. Mohon maaf akhir-akhir ini rada jarang aktif nules. Alasan klasik, disibukkan dengan hal-hal keseharian. Hehe…

Kali ini singkat aja ya, bantu membagi sedikit ilmu yang diperoleh. Mohon maaf nantinya bila ada kesalahan dan kekurangsempurnaan.

Hari pertama ramadhan kemaren, kebetulan langsung masuk kantor. Ngak da istilah libur or menghitamkan kambing (eh, mengambinghitamkan maksudnya) bulan puasa. Nah kebetulan selama puasa, ada ceramah Ramadhan di tiap selesai shalat Dhuhur berjamaah. Kebetulan amat sih, ceramah hari pertama itu seru banget mengingat muballighnya yang kocak abiz plus materinya ngena banget gitu.

Inti dari ceramah itu adalah terkadang hati kita itu sudah menjadi sangat keras. Saking kerasnya sampe ngak ngeh lagi dengan urusan-urusan lain yang bersinggungan dengan kita. Tidak berasa risih ketika orang lain kesusahan, tidak tergerak hati untuk bisa saling membantu, selalu membantah jika dinasehati, merasa diri bisa melakukan semua hal sendiri, dll. Pokoknya hatinya dah keras gitu deh, tapi bukan dalam artian keras kayak batu. Hehe….

Nah, sebernarnya kok bisa sampe gitu sih? Ada beberapa sebab di keseharian kita yang menyebabkan kerasnya hati. Diantara beberapa sebab itu, ada 3 hal yang disampaikan. Tapi kali ini saya menyampaikan 2 hal saja ( bukan disengaja ding, tapi satu lagi tu saya lupa -_-‘). Yuks dilihat diantara sebab yang menyebabkan kerasnya hati :


1. suka makan berlebihan

Sebenarnya yang namanya berlebihan itu emang ngak baek. Dalam hal ini jangan berlebihan dalam urusan makan memakan. Kuluu wasyrabu wa tusyrifu (makan dan minumlah tapi jangan berlebihan). Jangan semua jenis makanan maen lahap aja. Selama puasa, setelah seharian puasa, jangan sampe dendamnya dibalaskan setelah berbuka puasa. Semua menu komplit, dari bebek goreng sampe ayam penyet, dari sate padang sampe sate matang (sate khas salah satu daerah di aceh), semuanya diembatnya. Akibatnya perut dah cem ular abes nelan mangsa, sampe ngak sanggup gerak lagi.


Na, klo udah gitu kan mana sanggup ikut taraweh lagi. Bawaannya pasti pengen tidur mulu. Karna klo kita lapar tu,susah tau untuk tidur (dalam hal ini coba bayangin deh gimana nasib orang-orang yang kesehariaanya Cuma bisa makan sekali sehari atau bahkan tidak bisa makan. Gimana mau nyenyak tidur mereka. Sedangkan kita terkadang malah enak-enakan tidur karna perut kenyang).

Inilah yang menjadi salah satu sebab hati kita menjadi keras hati. Kita terlalu banyak makan, perut yang seharusnya dijatahi 1/3 makanan, 1/3 minuman, dan 1/3 lagi udara malah diisi makanan/minuman semua, kacau deh jadinya. So, coba deh batasi makan/minum, apalagi di bulan puasa ini. Rasakan bedanya ntar :).

broken heart broken hearts 6853604 947 872 300x276 Penyebab Kerasnya Hati

2. suka tidur berlebihan

Sebenarnya nyambung juga dengan yang tadi, klo udah makan banyak bawaannya tu mau tidur aja. Abes balas dendam waktu buka puasa langsung ketiduran karna kekenyangan. Bangun waktu sahur makan membabi buta karna takut kelaparan. So, abes makan ya gitu, langsung tidur. Klo udah gini kapan mau ibadahnya ya….

Tidur memang diperlukan oleh tubuh kita untuk relaksasi (istirahat), namun kembali seperti hal yang tadi, jangan juga berlebihan. Memang sih ada yang mengatakan tidur itu ibadah (yupz, karna semua hal baik di bulan Ramadhan bernilai ibadah), tapi kan alangkah lebih baik jika waktu tidur itu disisihkan sedikit saja untuk hal-hal yang lebih banyak pahalanya. Seperti mengaji, shalat sunnah, memperbanyak ilmu, membantu orang yang perlu dibantu, etc deh.

Klo udah hobi tidur emang susah deh jadinya, dengerin ceramah sambil tidur, yasinan sambil tidur, arisan ibu-ibu sambil tiduran, tarawehan sambil tidur (nah lho..), ke kantor buat tidur, tiddurr.. tidur… wuaaa… berapa tahun dihabiskan di sisa umur ini untuk tidur. Hal inilah yang menjadi salah satu penyebab juga kita menjadi keras hati.

Demikian dulu tulisan kilat saya. Moga bermanfaat. Berhubung ada tugas lagi, saya cukupkan saja ya. Oya, tulisan ini belum masuk jalur editing terlebih dahulu, so mohon koreksinya.

Wassalam,

icon smile Penyebab Kerasnya Hati

You can leave a response, or trackback from your own site.

6 Responses to “Penyebab Kerasnya Hati”

  1. tristyantoprabowo says:

    hm….. fakta aneh yg terjadi kebanyakan orang berat badannya naik setelah bulan puasa berlalu,,,mgkn krena saat buka memanjakan diri dengan berbagai makanan dan jajanan (macam balas dendam gitu)..kalo menurutku sich justru klo begitu esensi puasa jadi hilang karena puasa sebenarnya mengajarkan kita untuk prihatin bukn untuk brlebihan hehe…. kalau soal tidur aku sendiri juga ering gak kuat kantuk jadi biasanya kalau siang memilih ntuk tidur….. great post dzikra…

    • ahmadzikra says:

      thanks mas tris. ada juga orang yang menjadikan puasa sebagai ajang ‘diet’. or terkadang menganmbinghitamkan puasa terhadap sesuatu yg dianggap berat.
      namun sebaiknya dilihat esensi puasa itu terlebih dahulu, utamakan puasanya. yang lainnya insya Allah menjadi ‘bonus’.
      :)

  2. ndee says:

    wow, kalo aku yang ribet tu ya nahan tidur.. makanan sih ga napsu-napsu amat, karena emang dari sononya ga terlalu ribetin maalah makanan, he he he he… pantesan lama-lama jadi egois gitu, hikz..

    • ahmadzikra says:

      hehehe.. gpp ndi. mgkn ndi jg wajar aja byk tidur karna sibuk sangat :p.
      namun perlahan-lahan bisa kita kurangi juga tu.
      :)

  3. ahmadzikra says:

    hehe.. mbak arnis lebih tau tu :).

    tp klo menurut pengalaman dan yg zik tahu,agar hati menjadi lunak itu adalah:
    -sering2 berzikir
    -rajin baca alquran
    -rajin bersedekah
    -terus menuntut dan berada dalam ‘lingkungan’ ilmu

    :)

Leave a Reply

Before you post, please prove you are sentient.

What is 7 * 2?