Guratan Pena Zikra

tergurat agar dapat merekat erat

Malam Minggu di Malioboro (catatan perjalanan Jogja&Solo #part3)

Setelah berhasil ‘berwisata’ ke Candi Borobudur, kami (aku dan si Babe) pun pulang kembali ke Jogja dengan menggunakan bus dari terminal borobudur ke terminal Jombor. Ongkosnya sama kayak pergi, yaitu 12 ribu per orang. Bus kali ini lebih ‘fit’ dari bus saat kami berangkat ke borobudur, namun tetap saja merasa kurang fresh, karena ada penumpang yang membawa burung dan ayam di dalam bus, hohoho… jangan sampe eek ya,,,,

Beberapa saat sebelum sampai ke terminal Jombor, di tengah-tengah capek yang belum kelar, aku mengajukan sebuah ide untuk menyambung perjalanan ke Malioboro. Memang sih malam pertama sampe ke Jogja aku sudah bertandang kesana, tapi malam itu rasanya ingin balik kesana, sekalian nyari beberapa oleh-oleh. Dengan berat nafas dan sedikit berat langkah (^^V) akhirnya si Babe mau juga diajak kesana, berangkaaaattt….. Nah, masalahnya lagi adalah cara mencapai kesana dengan angkutan umum, belum tau gimana. Jadinya tanya ama pak supir busnya deh.

Dari informasi singkat pak supir, kami disarankan naek trans Jogja aja dari terminal Jombor. Okey, thanks Pak. Langsung aja deh kami masuk ke shelter trans Jogja (hamper sama juga dengan bus Trans Jakarta a.k.a busway) dengan membeli karcis 4000/orang. Ternyata kami ngak sendiri ding, ada beberapa rombongan yang satu bus dari borobudur tadi yang juga mau ke Malioboro. Klop, kenalan dulu deh, hehe… hitung2 dapet kawan sesama ‘turis’ :).

Ternyata nunggu di shelter disini ngak sama kayak di shelter busway Jakarta. Kita harus nunggu dulu hingga ‘penumpangnya ada’, baru bus yang dah mulai mangkal jalan dan bersedia badan tubuhnya dimasuki manusia-manusia yang dah ngak da kerjaan ngelayap malam-malam gitu. Hehe.. lumayan lama juga nunggunya sih sebelum kami bisa masuk ke bus 2A yang rutenya melewati Malioboro. Bus yang lumayan penuh itu pun mulai menggoyang putarkan bannya meninggalkan terminal. Sebelum berhenti di salah satu shelter, seperti busway jakarta juga, akan ada pemberitahuan bahwa sebentar lagi akan sampai di shelter blablabla, bagi penumpang yang akan turun harap mengecek lagi barang-barangnya jangan sampai ada yang tertinggal. Bedanya, jika di Jakarta suara pemberitahuan itu muncul dari speaker yang udah terekam duluan hingga bisa diputar ulang sesuka hati, disini suara pemberitahuan itu langsung dari suara si mbak yang ngejaga pintu keluar-masuk bus. Glek, aku sempat berpikir sekaligus salut ama si mbaknya, seharian gitu sanggup teriak-teriak kata-kata yang lumayan panjang yang terkadangpun tak ada penumpang yang ambil perduli dan waktu udah kelewatan shelter baru deh protes-protes ndiri ngak tahu setengah diri. Salut deh ama si mbaknya. Inilah hidup bung, penuh perjuangan. Dan jika itu layak diperjuangkan, kenapa kamu masih duduk-duduk saja mengomel-ngomel atau berkeluh kesah ngak jelas. Inilah hidup bung, jika menurutmu itu patut diperjuangkan, maka berjuanglah untuk menggapainya.


Akhirnya kami sampai juga ke Malioboro, wuihh rame banget ya. Memang hampir selalu rame sih keadaan Malioboro ini, tapi bakalan lebih rame kalo malam minggu gini :). Duh, perut dah protes ni belom diisi, so makan dulu deh baru lanjot jalan. Karena kondisi malam yang jula menjelang (semakin larut maksudnya), kami langsung aja to the point seliweran di Malioboronya. Yang pertama adalah mau beli oleh-oleh bakpia patok khas Jogja. Nah, karena aku bakalan bawa ke Aceh dan berangkatnya baru besok, jadi disarankan belinya tu langsung di pabrik, masih hot gitu istilahnya. Klo mau beli di kedai-kedai sekitar Malioboronya boleh juga sih, tapi klo untuk makan di tempat or bawa pulang rumah yang dekat. Coz takutnya bakpia yang dijajakan itu udah agak lama dan bisa jadi basi or ngak enak lagi ntar.


becakdelman 300x225 Malam Minggu di Malioboro (catatan perjalanan Jogja&Solo #part3)

delman dan becak

Keluar dari tempat makan lansung deh mas-mas disana nawarin becaknya buat diantar ke pabrik bakpia, “5 ribu aja ke pabrik bakpia mas”, tawarnya. Lima ribu? Aku heran sendiri apa ngak salah dengar naek becak 5 ribu,lumayan murah pikirku. Akhirnya deal pun terjadi dengan harga 10 ribu PP, dan kami diantar ke becaknya si mas tadi (waktu nawarin tadi ngak da becak di samping, jemput bola gitu istilahnya). Sesampai di tempat becak, wah, becak dayung ternyata. Aku pikir tadinya becak mesin, hihi… di tengah kerumunan orang yang lalu lalang becakpun melaju. Kami melewati sekelompok orang yang sedang memainkan alat-alat musik kolaborasi dari angklung, gamelan dan beberapa alat musik lainnya. Sepertinya sih mereka sedang ngamen (bukan sepertinya, emang iya kok,,), tapi tetep aja tampilan musik yang dibawakan keren2 banget, Cuma musik aja ngak ada yang nyanyi.

maen musik 205x300 Malam Minggu di Malioboro (catatan perjalanan Jogja&Solo #part3)

'orkestra' malioboro

Becak pun terus melaju sambil kami ngobrol2 ama si mas becak tadi. Sebenarnya bilangnya ‘Pak’ aja sih, coz melihat rawut wajahnya si Bapak yang udah bekerja mengayuh becak selama 20 tahun (glek, lagi). Saat itu aku pengen minta sama si Bapak biar aku ikut ngayuh juga, itung2 olahraga malam (hehe…), tapi berhubung kondisi jalanan yang lumayan rame plus cara bawa becak dan rem nya yang belum aku pahami (ngak seperti sepeda or becak dayung biasa), jadinya ngak jadi minta deh. Takut lari dan nabrak kemana-mana ntar.

Oya, tips bagi yang mau beli bakpia patok langsung dari pabrik, sebaiknya anda tu udah tau mau beli bakpia dimana (minimal nama merek bakpianya). Ada beberapa merek bakpia yang terdapat disana. Beberapa merek bakpia ‘bekerja sama’ dengan tukang becak agar konsumen diantar ke tempat/pabriknya. Hampir sama dengan tukang becak di Medan yang beberapanya ‘bekerja sama’ dengan pabrik penjual Bika Ambon untuk diantarkan ke tempatnya. Aku sendiri masih kurang tahu juga sih beda atau rasa dari bakpia patok yang berbeda merek itu. Tapi karna rekom dari si Babe tuk membeli salah satu merek yang ada angkanya itu, yaudah itu aja deh. icon smile Malam Minggu di Malioboro (catatan perjalanan Jogja&Solo #part3)

Oleh-oleh selanjutnya adalah hmm…. apa ya, ke sentra batik. Mau lihat batik-batik yang dijual disana. Kali aja ada yang cocok untuk dibawa pulang, itung2 oleh-oleh buat ortu. Kami sampainya tu toko dah hampir tutup (tutup sekitar jam 10-10.30). langsung aja deh aku milih-milih batik yang cocok warna dan ukuran. Lagi khusyuk milih-milih batik, si Babe bilangin klo cewek yang berada persis di depan kami tu adalah salah seorang bintang filem yang sinetronnya sering kali diputar di salah satu stasiun tv swasta. Aku sih cuek aja dan sok ngak kenal (emang belom kenal), wong aku jarang kali nonton sinetron, mana kenal artis-artis yang maen pilem tu. Melihat gelagat si Babe, aku langsung nodong deh, “mau difoto bareng?” sambil mengeluarkan camera digital di sakuku. Ragu-ragu ia bilang tak usah, ckckck… aku pun kembali sibuk milih-milih baju. Siap milih baju, kembali kutawarkan ama si babe buat difoto bareng artis ‘idolanya’ itu, masih ragu-ragu hingga akhirnya ia bilang ‘boleh’. Namun apa mau dikata, si mbak artisnya tadi tu dah keburu hilang. Hohoho…. untuk itu, pesanku disini buat kawan-kawan pembaca budiman, klo ada niat untuk melakukan sesuatu dan kita bisa melakukannya karna ada kesempatan, jangan tunggu lama-lama. Nanti diambil orang cuy.. lah ini ngomong apa ya :D. Maksudnya kesempatannya keburu hilang ntar (tapi hal2 yang bagos2 aja ya…)

Udah mulai larut juga, saatnya pulang deh. Kali ini pulangnya pake taksi aja, coz emang dah ngak ada angkutan laen. Kami melewati jalan-jalan yang mulai macet, dipenuhi oleh orang-orang dari berbagai golongan, tua muda cewek cowok. Sampe di depan keraton pun masih aja tu rame orang-orang. Wuih, seru juga ya keadaan malam minggu di Malioboro, wlopun kali ini ngak begitu lama singgahnya karna boro-boro (buru-buru).

icon smile Malam Minggu di Malioboro (catatan perjalanan Jogja&Solo #part3)

Continued to #part4

terkait :

Teman Baru dari Pekan Baru (catatan perjalanan Jogja&Solo #part1)

Mengejar Borobudur (catatan perjalanan Jogja&Solo #part2)

You can leave a response, or trackback from your own site.

2 Responses to “Malam Minggu di Malioboro (catatan perjalanan Jogja&Solo #part3)”

  1. tristyantoprabowo says:

    Kalau di Aceh makanan yang khas apa ya? jd pengen main2 ke Aceh lum pernah ke pulau Sumatera nich hehehe….

    • ahmadzikra says:

      ayo2,, maen kesini. makanan yang khasnya lumayan banyak sih. klo makanaan biasa da mie (Aceh), ayam tangkap, gulai ayam/kambing, mie caluk, asam keueng, dll.
      klo kue ada timphan. kue krah, kue adee pidie, bakpia sabang, dll

      lumayan banyak deh pokoknya.. :0

Leave a Reply

Before you post, please prove you are sentient.

What is that thing with fingers at the end of your arm (one word)?