Guratan Pena Zikra

tergurat agar dapat merekat erat

Puasa kita…

lagi suntuk2 menumpuk ngerjain tugas, iseng2 buka file, eh nemu lagi tulisan ini. tulisan ni saya tulis setahun yang lalu dan dah pernah di poskan di notes fb. dan sepertinya ngak da salahnya klo diposting lagi di blog ini, wlo dah agak telat sih sikit. semoga bermanfaat nantinya. icon smile Puasa kita...

=======           ========                         =====

Kawan-kawan gimana kabarnya hari ni? Mudah-mudahan baek2 aja ya.. hmm… puasanya gimana? Ada puasa kan, hayoo…kan dah gede (khusus buat cewek ada peng’khususan’ ya). Ngak puasa net-net lagi, woe rumoh buka kanet. Hehe…

Kita bahas mengenai puasa dikit yuk, ya.. wlo dah agak telat. Tp moga ja dapat berguna ntar bagi masing-masing kita. Siap? Yuuuuukz…..:)

??? apanya yang mau dibahas ni? Wah, saya juga bingung mau nules apa. So?

……. loading …….

……. tuiiiiinnnggg…..

Kita mulai dari akhir surat Albaqarah ayat 183 ya, yang ujung ayatnya lebih kurang ‘mudah-mudahan kamu semua menjadi orang yang bertaqwa’…. wah, sebenarnya bukan maksud saya mau membedah atau menafsirkan ayat ini. Ilmu saya masih sangat jauh sekali bangetz gituu….

Tapi yuks kita lihat keadaan puasa kita hari ni. Seperti di tulisan sebelumnya mengenai orang yang dah shalat pontang-panting kok maksiat nya masih lancar-lancar aja? (baca : shalat mencegah perbuatan kejiPadahal shalat tu kan mencegah perbuatan keji dan mungkar? (???). sekarang kita lihat dari segi puasa, orang yang rajin bangets (pake ‘s’ coz sangking banyaknya) puasa kok malah ngak da perubahan apa-apa? Hm… berarti da yang salah rumus puasanya nih ( rumus? Dah cem hitungan aja, halah2…). mana nih rumusnya yang salah?

Kembali ke asal permasalahan, melakukan sesuatu itu harus berdasarkan ilmu. Bukan hanya ikut-ikutan (taqlid). Wah bisa bahaya tu klo orang dah ‘hobinya’ ikut-ikutan. Okelah klo yang diikut tu betul, nah klo salah? Orang loncat ke sumur kita malah ikut-ikutan loncat (kiban lom nyan ureung…). Puasa gitu juga, kita harus tau mana yang boleh dilakukan selama puasa mana yang ngak boleh. Contohnya? Ha, gini ni misalnya. Ketika di luar bulan Ramadhan (kondisi kita ngak lagi puasa), bagi orang yang hobinya kentut dalam air ya gak apa-apa (waduh, kok diprotes sih, kan kentut sendiri atuh mas…&^%#^#@!!!). Tapi klo lagi puasa, ya ngak boleh lah, soalnya waktu kita kentut tu, ventilasi kan terbuka tu, jadi masuk air ntar melalui lobang ventilasinya. Kacau kan, sedangkan selama puasa ngak boleh masuk sesuatu dari lobang-lobang ventilasi yang da di tubuh (ayo, masih ingat apa-apa ja kan….). hmm…. kecuali sih, dah dtemukan teknologi terbaru biar aman kentut dalam air, hehehe….

Trus bagi sang penghayal, harus hati-hati juga tuh selama bulan puasa. Jangan asik menghayal aja, apalagi yang bukan-bukan (bukan yang iya-iya). Bahaya ntar coz bisa-bisa malah inzal, dah jadi haram, batal puasa lagi tu… kacau ni orang. Bagusnya kan menghayal aja yang baek-baek, misalnya menghayal puasa kali ni harus bnyak sedekah, banyak baca quran, banyak nolong orang, banyak… (wah, klo yang ini sih, jangan dihayal, dikerjain dong….:) )

Pa lagi? Ha, bagi artis-artis ni (hayoo, siapa yang merasa artis? ) usahakan waktu lagi syuting film, jangan ada akting muntah-muntah gitu. Kenapa-kenapa ni? Coz ya muntah dengan sengaja tu biar batalin puasa. Seperti jg orang iseng ngak da kerjaan masukin tangannya ke tenggorokan trus muntah deh…

Tapi da kasus ni, klo da orang ngak da kerjaan masukin benang ke dalam hidung trus tembus ke mulut (hayooo… ngaku siapa yg pernah lakuin tu waktu masih anak-anak dulu..?? atau masih hobi sampe sekarang? Hahaha…). misalnya dilakuin tu sebelum imsak, iseng-iseng bersihin ingus kali ya… trus ketiduran deh. Waktu bangun, nyan kapalo… masih lengket benang dari hidung dah tembus ke mulut. Serba salah jadinya kan (apanya yang serba salah..?). klo benang tu ditarik dikeluarin, jadi batal lah puasa coz memassukkan benang yang dah tembus ke mulut tu ke hidung dengan sengaja, or sebaliknya. Klo ditelan aja gimana? Nyan leubeuh meupalo lom dah makan benang, jadi batal juga puasa. Jadi gimana donnnnkkkkz? Kan ngak lucu juga kemana-mana masih lengket benang dari hidung tembus ke mulut, pigi ke kampus, kantor, or bahkan ceramah dalam keadaan gitu. Wktu bicara terbang-terbang tu benangnya, dikiran dah ‘ngetrend’ baru kali ya… hahahahahhaa……

Eits,,,,, solusi,solusinya gimana? Maen kasih masalah ja ni orang. Gini, solusinya.. klo da orang yang ngejumpai kasus gitu, jangan diketawain aja, dibantu tuh tu orang (klo mau ketawa dulu trus baru mau bantu tu terserah ja deh, ngak nyaranin ya… ckckck…. caranya gini, buat lalai si ‘korban’, trus dengan cepat tarik aja tu benang keluar. Selesai kan? Coz si ‘korban’ ngak melakukannya dengan sengaja (keluarin benangnya). Tp jangan pula sengaja bilang mau narek benangnya, bisa ke arah sengaja nya ntar. Hm.. udah ah, panjang bener bahas masalah benang masuk hidung, lanjuuut…

Yang masalah batal-batal puasa tu kita udahin aja dulu ya, masuk ke yang lain.

Hobi kita yang ngak pernah kita lewatin seharipun mungkin, adalah ghibah. Or bahasa sehari-harinya sekarang dikenal dengan nge-gosip.(hihihi.. kacau juga ni meng- ameliorasi kata-kata. Masak ada yang bilang, eh,, kita ngak boleh ghibah. Tu dosa besar, mending kita nge-gosip aja ya…huuhuu.. kan sama aja tu. or kata laen yang lebih parah adalah kata selingkuh dengan zina. Ah, udahan dulu masalah bahasa ni…). nah kalo lagi puasa, ghibah nya juga jalaaan terus kiban jadinya tu. Bisa-bisa meng inventariskan uang 10 juta, eh malah ngutang 100 juta. Ya rugi lah…

Ya bagusnya hal-hal yang cem ni kita hindari sebisa mungkin (apalagi buat cewek2 yang biasanya ya suka ngerumpi ni ^_^ V). Klo ngak bisa juga hindari nge-gosip, ya diubah ja topiknya menjadi menggosipkan hal-hal yang baik. Misalnya si anu tu kok rajin kali shalat, mengaji, sedekah, nolong orang, de el el de es be… kok bisa ya? Trus kita bahas ja gimana caranya kita bisa juga kayak gitu. Beres kan? Hehehe…

That’s all mungkin, dah kepanjangan kali ya. Mudah-mudahan selama puasa ni (beberapa hari tersisa) kita bisa menghindari hal-hal yang dilarang. Tentunya juga kita memperbanyak amalan-amalan kita. Banyak-banyak shalat sunat (tapi jangan malah tinggal shalat wajib), ngaji, sedekah, berzikir, mohon ampun kepada Allah. Apalagi selama puasa pahalanya dilipatgandakan kan… mudah-mudahan selepas puasa kali ini kita bisa menjadi orang-orang yang bertaqwa, sesuai dengan surat Albaqarah ayat 183, insya Allah…

ditulis pada : 11 Ramadhan 1431 H / 22 Agustus 2010 M. 17:55.

You can leave a response, or trackback from your own site.

4 Responses to “Puasa kita…”

  1. arnissilvia says:

    itu gimana ceritanya benang bisa tembus hidung-mulut? serem deh bang..

    • ahmadzikra says:

      hehehe… semacam klo sekarang tu ada atraksi masukin ular trus keluar lewat mulut. nah klo dulu tu (waktu mash kecil), di tempat kami byk juga yang gitu. masukin benang jahit dari hidung trus tembus ke mulut (ngak da kerjaan banget ya,,, :D). dah semacam gaya gitu. ckckcckk…

  2. gemakusumaputri says:

    baiklaah, semoga puasa kita tahun ini semakin baik yaa :)
    seru deh kata2nya, jadi lucu ngebacanyaa :D

    • ahmadzikra says:

      yupz… selamat datang Gema… rajin2 kemari ya, hehehe…
      mudah2an bisa bermanfaat, lucu tu bonus aja.. hahahaha.. :D

Leave a Reply

Before you post, please prove you are sentient.

What is frozen water?