Guratan Pena Zikra

tergurat agar dapat merekat erat

Archive for August 27th, 2011

Puisi Maaf (Idul Fitri)

Hmm…

Aku tak tahu harus darimana memulainya,

Harusnya yang selalu ada adalah ‘maaf’ untuk kesekian kalinya,

Dan hal itu takkan pernah bosan tuk kuucapkan,

Bagai mereka di tengah gersang yang mengharapkan hujan.

***

Seperti biasa,

Aku menenggelamkan diri dalam lamunan bayang,

Mengayuhkan diri kembali dalam suatu masa,

Instrospeksi terhadap apa saja yang pernah terkenang,

Apa yang sering kudapat?

Selalu saja timbangan yang selalu kurang,

Tak pernah bertambah walau satu saat,

Namun hal itu terus membangkitkanku untuk terus menjadi pejuang.

Dan dengan terus berupaya belajar,

Segala hal yang kurang kujadikan saja pengalaman,

Atau terkadang saat ku tak kuat lagi untuk tegar,

Aku berupaya sadar, aku ini manusia yang punya Tuhan,

Read More…

Zakat Fithrah…

okey, berhubung bulan Ramadhan dah mau abes, kali ini saya ingin mem-posting sesuatu mengenai zakat. seperti tulisan puasa sebelumnya, tulisan ini saya tulis setahun yang lalu dan sudah pernah saya post di fb. rujukannya berdasarkan Fathul Mu’in dan syarahnya (I’anatut Thalibin) semoga bermanfaat… icon smile Zakat Fithrah...

==    ==    ==

Waahhhh, ngak terasa ya puasa berjalan terus. Di bulan puasa kita kan juga diwajibkan membayar zakat. Tapi gimana tu membayar zakat? Siapa-siapa aja sih yang wajib? Ya, selama kita masih berstatus sebagai manusia dan menjalani kehidupan dalam rentang Ramadhan sampe masuknya syawal, kita wajib membayar zakat. Apalagi dah capek-capek puasa, ngak ngeluarin zakat. Coz da dalil(hadits) khabrani yang artinya lebih kurang ‘puasa ramadhan tu menggantung antara langit dan bumi, tidak diangkat dianya kecuali dengan zakat fithrah’.

Kalo kita dah baligh (bagi cowok ni trutama, coz bagi cewek masih tanggungan dari ortu), zakat tu dah wajib kita keluarin ndiri. Jadi bukan ortu yang ngeluarin zakat kita. Jadi selama ni, yang kasih zakat masih ortu kok? Ya seharusnya kita dah wajib bayar sendiri. Tp berhubung mungkin belum ada penghasilan, ya… ortu kebiasaan yang kasih. Tapi klo itu emang dilakuin, harus minta izin si anak dulu nih. Or sekedar pemberitahuan gitu klo zakat si anak dibayarin ma ayahnya. Ngak boleh maen bayarin aja. Coz ngeluarin zakat tu kita harus punya niat keluarin juga. Bisa-bisa zakat buat si anak (yg dah baligh) yang dikeluarin oleh ortunya malah ngak dihitung sebagai zakat ntar, sangat sayang bangetzz sekali kan…

Trus zakat fithrah tu wajib dikeluarkannya dengan qut or makanan pokok yang kita makan, tergantung bisa jadi berbeda tiap daerah. Seperti beras, gandum, sagu, or lainnya… BUKAN dengan uang. Nyan kapalo nyoe (nah loe), klo keluarin pake uang gimana jadinya? Imam yang empat (selain imam Hanafi) tidak membolehkan mengeluarkan zakat dengan uang. Zakat yang dikeluarkan adalah sebanyak 4 mud. Ukuran kita mungkin sekitar 2 are kurang gitu (waduh, are bahasa indonesia raya nya apa ya…?? pokoknya ngerti kan…hehehe.. sekitar 2 bambu gitu kayaknya ; 2,5 kg). jadi kagak boleh bayar zakat dengan uang.

Kecuali, kita ikut Imam Hanafi, beliau membolehkan bayar zakat pake uang. Tapi yang namanya ikut, jangan ikut yang enak-enaknya ja dong… klo mau ikut terhadap sesuatu hukum, harus ikut sepenuhnya dalam artian hukum tersebut tidak terkait dengan yang lainnya lagi. Gini, takaran Imam Hanafi itu beda dengan Imam yang lain seperti Imam Syafii. Zakat yang wajib dikeluarkan menurut Imam Hanafi adalah bukan 4 mud, lebih dari itu (wah, penulis miss dikit ni berpa pastinya, coba tanya lgi deh ma teungku/ustadz…). Hampir 2 kali lebih dari yang ditakarkan oleh Imam yg lain. Klo ukuran kita 2 are lebih (lagi-lagi pake are, gpp ya..).

So, ngak da alasan bayar pake uang kan..?? klo emang dah kebelet malas kali beli beras or beras di pasar dah abes kali ya.. and mau bayar pake uang, ya ikut ketentuannya Imam Hanafi. Tapi kadarnya lebih gede. Bukan dengan takaran uang harga 4 mud beras, tapi lebih dari itu. Jangan mau enaknya ja atuh kang, mau ikut Imam Hanafi tapi pake harga takaran beras Imam Syafii…hana bisa nyann tidak bissa..). malah bisa-bisa ke Imam Syafii ngak masuk, ke Imam Hanafi juga ngak.. kacau beliau jadinya khan…

Okey, moga bermanfaat. Moga zakat kita diterima nantinya.

Sekian dulu, menerima berbagai macam tambahan and masukan yang membangun..:)

11 Ramadhan 1431 H / 22 Agustus 2010 M. 18:33.