Guratan Pena Zikra

tergurat agar dapat merekat erat

Siapa Bilang Pelangi Tak Datang di Malam Hari ? (versi karangan bebas)

Seperti yang pernah saya janjikan di tulisan sebelumnya, yaitu Siapa Bilang Pelangi Tak datang di malam hari ? (versi nyata), kali ini saya berusaha dengan sungguh-sungguh dan tak perlu malu (nah lho…) untuk mem-posting yang versi lainnya. Kali ini adalah versi karangan bebas lepas meracau nan parau. Hohoho….

Okey, kita mulai saja ya.. upz, tunggu,, tunggu dulu. Saya belum siap dan belum tahu harus memulainya dari mana. Versi ini kan harus bebas kebas gitu. Hmm…. (*pikir berat harus mulai dari mana). Zzzzzzz…..

Deg, tulisan ini kok masih jalan 2 paragraf ya. Hehehe… okey, first of ol, kawan-kawan yang belum baca tulisan versi nyatanya ada baik dan bagus serta patutnya membaca dulu. Itong-itung biar nyambung ntar cerita linknya ada di paragraf pertama tu. Nah, begini kelanjutan cerita versi bebasnya.. :

** ** **

Di suatu malam (ya iyalah malam, kan judulnya gitu), cerah bulan dikelilingi bebintang. Teriak jangkrik dan binatang malam kian girang terdengar. Teringat akan ucap seorang sahabat (silahkan diganti aja masing-masing, sahabat, kawan, sodara, istri/suami, calon istri/suami, TTM, preman, satpam, dll.. menurut selera masing2 aja icon biggrin Siapa Bilang Pelangi Tak Datang di Malam Hari ?  (versi karangan bebas) ) bahwa tak mungkin melihat pelangi di malam hari. Pelangi tu hanya mau nongol ketika siang hari. Layaknya tak mungkin melihat gemerlap bintang di siang hari. Nah lho, nothing impossible kan ya, selama Allah menghendaki. Maka dari itu sodara-sodara, aku kata : hal itu mungkin.

Si kawan malah ngotot tak mungkin. “mungkin”, kataku. “tak mungkin..!!” katanya. “mungkin” kataku lagi. Maka terlibatlah perdebatan diantara kami selama semalam suntuk. Selesailah cerita ini disini… Zzzzzz.. Zzz… Zzz….

Eh, eh,, ngak lah. Masak cepet kali tu cerita berakhhir gitu aja tanpa ending yang jelas. Hehehehe…

“kalau itu mungkin, coba kau buktikan padaku. Aku ingin melihatnya malam ini juga”, pintanya galak. Bak dayang sumbi yang minta dibangunkan ribuan candi dalam semalam.


“Hadue…. itu sih gampang aja”, jawabku sambil ngupil :D.

“sekarang pulang sajalah kau ke rumahmu, ntar aku sms aja. Or klo lagi banyak pulsa ntar aku telepon deh”

“sekarang aku kan memang lagi di rumah dan gue sedang telefhon elo…”, ucapnya datar agak dikit bergetar.

“Oh,,, iya ya. Kok aku lupa. Abiznya terasa begitu dekat sih. Hehehe…” ketawa yang kagak jelas itu keluar dari mulut yang dari tadi belum gosok gigi.

“kalo gitu, sekarang juga akan ku buktikan deh” jawabku tegas.

“iya, cepetan…!! aku sesek pipis ni..” teriaknya lagi.

“ywda deh sana terus.., aku telpon balik aja ntar lagi” sahutku.

Hadeu, pake alasan sesek pipis segala. Padahal bilang aja mau nge-hemat pulsa. Nyari-nyari alasan yang ngak jelas aja ah ni orang… *menggerutu sambil nyari kutu.

- – -

Kriiing… kriiing…. == incoming calls == (bunyinya jadul banget ya..).

Ah, cepet banget nelpon si kawan tu. Pencet tombol “answer”, tuutt…tuuuttt…..

Yah. Miscol doank rupanya. Terpaksa deh telpon balik.

“oke, sekarang kan kamu mau lihat pelangi. Tapi sebelumnya kamu harus mempersiapkan ala-alat kelengkapannya. Sediakan 2 kg tepung terigu, 1kg minyak goreng, 5 butir telur, garam secukup….” penjelasanku terhenti karna dipotong.

“eh, emangnya mau buat kue..!!” bentaknya galak.

“kan buat kue dulu biar wktu liat pelanginya enak ntar” argumenku tak mau kalah.

“NO,,,,!!” jawabnya pendek, jutek, tegas, dan terdengar begitu keras di telingaku.

“iya deh. Kali ini aku serius. Tapi kamu harus nyari cermin dulu. Biar pelanginya keliat jelas ntar” bujukku berusaha serius.

“okey,, cerminnya ada di sampingku kok, gede lagi” ujarnya mulai tenang.

“sekarang coba keluar en tengok ke luar sana, nampak ngak tu pelangi?” penjelasanku mulai cepat.

“tunggu…. hmm… ngak ada..” jawabnya serius.

“masak ngak nampak sih..?” tanyaku meyakinkannya.

“iya bener… kagak ada apa-apa lagi. Cuma bulan yang mau tenggelam aja yang ada”. Si kawan ngejawab en mulai resah kayaknya.

“hmm… kok bisa ya. Yaudah, Balik lagi ke tempat tadi yang ada cerminnya deh. Coba lihat ke arah cermin” perintahku.

“iya, bentar…….” suaranya terdengar agak buru-buru gitu.

“liat cerminnya, pelanginya sedang ada disana tersenyum padamu”, ujarku singkat sambil tersenyum dan menutup telepon.

***

Demikian.. cerita ini hanyalah karangan dan sandiwara semata. Mohon maaf apabila terdapat kesamaan karakter, tokoh, tempat, ataupun kejadian. Hal itu semata-mata adalah kesengajaan yang susah sangat dibuat-buat. Dan apabila cerita ini ngak nyambung dan susah dimengerti, tak usah heran dan diambil patri. Wong penulisnya aja bingung. Ckckckck…

Semoga terhibur…

*klo mau liat pelangi, bisa di malam hari, siang hari, ataupun di saat kau ingini. Tinggal ngidupin tipi, masukin CiDi, nonton deh sambil makan kuaci (ngak nyambung lagi nih).

icon smile Siapa Bilang Pelangi Tak Datang di Malam Hari ?  (versi karangan bebas)

You can leave a response, or trackback from your own site.

6 Responses to “Siapa Bilang Pelangi Tak Datang di Malam Hari ? (versi karangan bebas)”

  1. nurulikhsan says:

    Hahaha keren mas Zikra, bisa membuat orang lain bungung. :D Senengnya ngerjain orang ya. Awas loh ntar q kerjain juga. wkwkwk

    Awal membaca judulnya q jadi penasaran membacanya..eee..ternyata diakhir-akhir malah pengen ketawa. huahaha…keren deh pokoknya mas. Two tumb

    Ni Baca ceritaku di sini:

    • ahmadzikra says:

      hehehe… iseng2 ngak jelas ni mas. aku ngak bermaksud ngerjain kok, hanya saja unsur kesengajaan belaka itu. ckckckck…

  2. ismi laila wisudana says:

    jadi teringat sesuatu…

  3. arnis.silvia says:

    tuh kan…. prikitiew!

Leave a Reply

Before you post, please prove you are sentient.

what is 6 + 4?