Guratan Pena Zikra

tergurat agar dapat merekat erat

Gas Poooll.. (Lebaran Punya Cerita)

Yang namanya lebaran bagi kaum muslim itu idientik dengan silaturrahim. Silaturrahim mengunjungi sanak family, guru, para sahabat ataupun teman dekat. Kebiasaannya kita akan disuguhkan dengan minuman/kue yang tentunya di setiap rumah itu berbeda-beda. Kadang di satu rumah disugukan sirup merah, di rumah lainnya sirup orange, melon, lychee, atau bisa saja kopi, teh, sampe minuman bersoda. Kebayang ngak tuh, klo dalam sehari kita mengunjungi 5 rumah saja yang berbeda, betapa beraneka macamnya minuman yang masuk ke perut kita. Ujung-ujungnya bisa jadi mules, berangin, dan pruuuutttt…. kentut sembarangan (hush, bau tau… :D). Belum lagi dengan makanan yang disajikan yang membuat perut kita bakalan maju beberapa senti ke depan. icon biggrin Gas Poooll..  (Lebaran Punya Cerita)

Berdasarkan pengalaman yang sudah-sudah, aku sendiri pernah beberapa kali mengalami hal serupa. Namun ada kisah lainnya yang mungkin bisa dibilang menarik atau bahkan menggelikan. Di rumah yang kita kunjungi tanpa kita duga adakalanya kita disugukan makanan lain selain kue-kue yang ada. Bisa jadi itu semacam lontong, ketupat, tape, hingga nasi. Nah, namanya juga kita kan silaturrahim, jadi kan ngak tahu bakalan dihidangkan apaan di rumah yang kita tuju.


Terkisahlah di suatu hari (halah bahasanya ini), pasukan kami seperti biasa mengunjungi rumah beberapa orang guru dan teman. Tak disangka tempat tujuan pertama langsung deh disediain lontong yang terpampang disitu made in yang punya rumah. Sarapan pagi pun belum, pas banget deh jadinya. Namun upz, mungkin ada yang semangat double 45 kali ya, porsi makannya ‘agak’ sedikit banyak. Haha… di rumah selanjutnya, entah kenapa hari itu cukup ‘beruntung’, kamipun disuguhkan makanan serupa, lontong. Mungkin lontong sedang menjadi trending menu saat itu ya :).


Dan prosesnya pun tak jauh dari sebelumnya, masih cukup lahap. Namun di tujuan selanjutnya, seperti tak pernah dibayangkan sebelumnya, juga disuguhi makanan serupa. Kebayang deh tu kawan yang tadi di part1 dan part2 langsung hajar dalam porsi banyak. Di part3 kali ini makannya sambil elus-elus perut berharap masih ada ruang kosong untuk dimuati. Mau nolak ngerasa takut ‘ngak enak’ ma yang punya rumah. Akhirnya maksain deh tu makan.


Nah, tipsnya klo berkunjung sih klo minumannya beraneka macam, jangan terlalu juga dipaksain en jangan lupa juga minum banyak air putih. Klo untuk urusan makanan, makanlah yang cukup sesuai porsi dan selera. Jangan mentang-mentang makanannya enak, maen hajar aja trus tu pake kaliber 45 (emang ada ya). ada makanan, jangan gas full trus, liat-liat dulu :D. Pake perasaan juga (gimana sih ini makan pake perasaan -_-?).

#ini ceritaku, gimana ceritamu? Hahay…. icon biggrin Gas Poooll..  (Lebaran Punya Cerita)

You can leave a response, or trackback from your own site.

3 Responses to “Gas Poooll.. (Lebaran Punya Cerita)”

  1. inibudijepang says:

    wkwkwk…. kalo di beswan kudus istilahnya tu “KESURUPAN” :D

    lebaran th ni saya sangat santun, sate yg saya makan tusuknya masih dapat dihitung, gak lebih dr 10 tusuk…

    namun yg menarik saya mendapat suguhan kambing, sapi dan kerbau secara konsisten selama hari-hari tasyriq oleh ibuk disini…yang menarik menu yg disuguhkan berbeda2 meski dalam 1 bahan pokok daging…
    sedikit tp konsisten… nyummmmiii…..

    • ahmadzikra says:

      sedikit tapi konsisten. mantaps ya.

      apalagi klo kasus tadi tu menu yang enaknya malah disajikan belakangan. bakalan kesel amat tu yang ‘kesurupan’ sejak awal.. :D

  2. tristyantoprabowo says:

    hehe… urusan makan ya? klo menu cocok emang suka gak bisa kontrol…… jd pengen intorpeksi coz akhir2 nie kalau ketemu teman lama suka dibilang gemuk…. liatny algsg ke perut wkwkwkwk…… #sebel.com

Leave a Reply

Before you post, please prove you are sentient.

What is melted ice?