Guratan Pena Zikra

tergurat agar dapat merekat erat

Category : knowledge

Laboratorium Tsunami ada disini

Indonesia adalah negara yang sangat kaya akan Sumber Daya Alam, tapi juga kaya akan bencana alam seperti gempa bumi, tsunami, gunung api, banjir, kebakaran, longsor dan lain-lain. Tanggal 26 Desember 2004, sebuah kejadian dahsyat terjadi di Indonesia. Gempa yang diikuti tsunami menerjang pesisir Aceh dan menyebabkan korban yang tidak sedikit.

Sebelum kejadian yang menggemparkan dunia itu, apa yang telah kita lakukan untuk setidaknya memperingatkan diri bahwa kejadian serupa dapat terjadi sewaktu-waktu? Padahal peristiwa tsunami pernah terjadi di negeri ini, lihat saja kejadian-kejadian di bawah ini :

 

Tabel Kejadian Tsunami Yang Signifikan di Indonesia sebelum tsunami Aceh

No.

Tahun

Tempat

Magnituda

Korban

1.

1883

G.Krakatau

-

36.000

2.

1833

Sumbar, Bengkulu, Lampung

8,8

Tak tercatat

3.

1938

Kep. Kai – Banda

8,5

Tak tercatat

4.

1967

Tinambung

-

58

5.

1968

Tambu, Sulteng

6

200

6.

1977

Sumbawa

6,1

161

7.

1992

Flores

6,8

2.080

8.

1994

Banyuwangi

7,2

377

9.

1996

Toli – toli

7

9

10.

1996

Biak

8,2

166

11.

2000

Banggai

7,3

50

  Read More…

Seberapa Boroskah Air Kita? (Peringatan hari Air Dunia)

hari air edt 150x150 Seberapa Boroskah Air Kita? (Peringatan hari Air Dunia)Masih dalam suasana peringatan Hari Air Sedunia. Air merupakan kebutuhan yang sangat penting bagi makhluk hidup. Lebih dari 2/3 permukaan Bumi tempat kita tinggal ini ditutupi oleh air. Selain untuk minum dan pemakaian sehari-hari, air juga bisa digunakan sebagai media transportasi. Apakah itu di sungai, danau (air tawar) maupun laut (air asin).

Walaupun air menutupi lebih dari 2/3 belahan bumi, namun di beberapa tempat air sulit untuk dijumpai. Seperti di bagian Afrika Timur, kekeringan yang melanda bahkan menyebabkan kematian. Di beberapa tempat lainnya terkadang air malah berlebih. Curah hujan yang tinggi menyebabkan banjir menggenangi daratan.

Di Indonesia sendiri, dulunya praktis kita tak pernah mendengar yang namanya kekeringan. Keberadaan kita di daerah tropis dan curah hujan yang cukup merata seakan mengaburkan kata ‘kekeringan’ di negeri ini. Di peta zona potensi bencana, hampir tak ada wilayah yang masuk kategori kekeringan. Semua mempunyai sumber air yang mencukupi bahkan berlebih. Namun seiiring perubahan zaman, dimana pertumbuhan penduduk yang semakin bertambah pesat dan banyaknya pembukaan lahan hutan yang tak diimbangi dengan penanaman kembali menyebabkan keseimbangan siklus air terganggu. Di musim kemarau kita mengalami kekeringan dan menghadapi banjir di saat musim penghujan. Dari beberapa pulau besar di Indonesia, mungkin hanya pulau Kalimantan yang ‘belum’ mengalami kekeringan. Di pulau-pulau lainnya kasus kekeringan mulai muncul.

Keadaan sekarang

Read More…

Zakat Fithrah…

okey, berhubung bulan Ramadhan dah mau abes, kali ini saya ingin mem-posting sesuatu mengenai zakat. seperti tulisan puasa sebelumnya, tulisan ini saya tulis setahun yang lalu dan sudah pernah saya post di fb. rujukannya berdasarkan Fathul Mu’in dan syarahnya (I’anatut Thalibin) semoga bermanfaat… icon smile Zakat Fithrah...

==    ==    ==

Waahhhh, ngak terasa ya puasa berjalan terus. Di bulan puasa kita kan juga diwajibkan membayar zakat. Tapi gimana tu membayar zakat? Siapa-siapa aja sih yang wajib? Ya, selama kita masih berstatus sebagai manusia dan menjalani kehidupan dalam rentang Ramadhan sampe masuknya syawal, kita wajib membayar zakat. Apalagi dah capek-capek puasa, ngak ngeluarin zakat. Coz da dalil(hadits) khabrani yang artinya lebih kurang ‘puasa ramadhan tu menggantung antara langit dan bumi, tidak diangkat dianya kecuali dengan zakat fithrah’.

Kalo kita dah baligh (bagi cowok ni trutama, coz bagi cewek masih tanggungan dari ortu), zakat tu dah wajib kita keluarin ndiri. Jadi bukan ortu yang ngeluarin zakat kita. Jadi selama ni, yang kasih zakat masih ortu kok? Ya seharusnya kita dah wajib bayar sendiri. Tp berhubung mungkin belum ada penghasilan, ya… ortu kebiasaan yang kasih. Tapi klo itu emang dilakuin, harus minta izin si anak dulu nih. Or sekedar pemberitahuan gitu klo zakat si anak dibayarin ma ayahnya. Ngak boleh maen bayarin aja. Coz ngeluarin zakat tu kita harus punya niat keluarin juga. Bisa-bisa zakat buat si anak (yg dah baligh) yang dikeluarin oleh ortunya malah ngak dihitung sebagai zakat ntar, sangat sayang bangetzz sekali kan…

Trus zakat fithrah tu wajib dikeluarkannya dengan qut or makanan pokok yang kita makan, tergantung bisa jadi berbeda tiap daerah. Seperti beras, gandum, sagu, or lainnya… BUKAN dengan uang. Nyan kapalo nyoe (nah loe), klo keluarin pake uang gimana jadinya? Imam yang empat (selain imam Hanafi) tidak membolehkan mengeluarkan zakat dengan uang. Zakat yang dikeluarkan adalah sebanyak 4 mud. Ukuran kita mungkin sekitar 2 are kurang gitu (waduh, are bahasa indonesia raya nya apa ya…?? pokoknya ngerti kan…hehehe.. sekitar 2 bambu gitu kayaknya ; 2,5 kg). jadi kagak boleh bayar zakat dengan uang.

Kecuali, kita ikut Imam Hanafi, beliau membolehkan bayar zakat pake uang. Tapi yang namanya ikut, jangan ikut yang enak-enaknya ja dong… klo mau ikut terhadap sesuatu hukum, harus ikut sepenuhnya dalam artian hukum tersebut tidak terkait dengan yang lainnya lagi. Gini, takaran Imam Hanafi itu beda dengan Imam yang lain seperti Imam Syafii. Zakat yang wajib dikeluarkan menurut Imam Hanafi adalah bukan 4 mud, lebih dari itu (wah, penulis miss dikit ni berpa pastinya, coba tanya lgi deh ma teungku/ustadz…). Hampir 2 kali lebih dari yang ditakarkan oleh Imam yg lain. Klo ukuran kita 2 are lebih (lagi-lagi pake are, gpp ya..).

So, ngak da alasan bayar pake uang kan..?? klo emang dah kebelet malas kali beli beras or beras di pasar dah abes kali ya.. and mau bayar pake uang, ya ikut ketentuannya Imam Hanafi. Tapi kadarnya lebih gede. Bukan dengan takaran uang harga 4 mud beras, tapi lebih dari itu. Jangan mau enaknya ja atuh kang, mau ikut Imam Hanafi tapi pake harga takaran beras Imam Syafii…hana bisa nyann tidak bissa..). malah bisa-bisa ke Imam Syafii ngak masuk, ke Imam Hanafi juga ngak.. kacau beliau jadinya khan…

Okey, moga bermanfaat. Moga zakat kita diterima nantinya.

Sekian dulu, menerima berbagai macam tambahan and masukan yang membangun..:)

11 Ramadhan 1431 H / 22 Agustus 2010 M. 18:33.

Puasa kita…

lagi suntuk2 menumpuk ngerjain tugas, iseng2 buka file, eh nemu lagi tulisan ini. tulisan ni saya tulis setahun yang lalu dan dah pernah di poskan di notes fb. dan sepertinya ngak da salahnya klo diposting lagi di blog ini, wlo dah agak telat sih sikit. semoga bermanfaat nantinya. icon smile Puasa kita...

=======           ========                         =====

Kawan-kawan gimana kabarnya hari ni? Mudah-mudahan baek2 aja ya.. hmm… puasanya gimana? Ada puasa kan, hayoo…kan dah gede (khusus buat cewek ada peng’khususan’ ya). Ngak puasa net-net lagi, woe rumoh buka kanet. Hehe…

Kita bahas mengenai puasa dikit yuk, ya.. wlo dah agak telat. Tp moga ja dapat berguna ntar bagi masing-masing kita. Siap? Yuuuuukz…..:)

??? apanya yang mau dibahas ni? Wah, saya juga bingung mau nules apa. So?

……. loading …….

……. tuiiiiinnnggg…..

Kita mulai dari akhir surat Albaqarah ayat 183 ya, yang ujung ayatnya lebih kurang ‘mudah-mudahan kamu semua menjadi orang yang bertaqwa’…. wah, sebenarnya bukan maksud saya mau membedah atau menafsirkan ayat ini. Ilmu saya masih sangat jauh sekali bangetz gituu….

Tapi yuks kita lihat keadaan puasa kita hari ni. Seperti di tulisan sebelumnya mengenai orang yang dah shalat pontang-panting kok maksiat nya masih lancar-lancar aja? (baca : shalat mencegah perbuatan kejiPadahal shalat tu kan mencegah perbuatan keji dan mungkar? (???). sekarang kita lihat dari segi puasa, orang yang rajin bangets (pake ‘s’ coz sangking banyaknya) puasa kok malah ngak da perubahan apa-apa? Hm… berarti da yang salah rumus puasanya nih ( rumus? Dah cem hitungan aja, halah2…). mana nih rumusnya yang salah?

Read More…

Penyebab Kerasnya Hati

Salam beswan,

Sebelumnya saya mau mengucapkan selamat melaksanakan ibadah puasa Ramadhan 1432 H bagi yang menjalankannya. Mohon maaf akhir-akhir ini rada jarang aktif nules. Alasan klasik, disibukkan dengan hal-hal keseharian. Hehe…

Kali ini singkat aja ya, bantu membagi sedikit ilmu yang diperoleh. Mohon maaf nantinya bila ada kesalahan dan kekurangsempurnaan.

Hari pertama ramadhan kemaren, kebetulan langsung masuk kantor. Ngak da istilah libur or menghitamkan kambing (eh, mengambinghitamkan maksudnya) bulan puasa. Nah kebetulan selama puasa, ada ceramah Ramadhan di tiap selesai shalat Dhuhur berjamaah. Kebetulan amat sih, ceramah hari pertama itu seru banget mengingat muballighnya yang kocak abiz plus materinya ngena banget gitu.

Inti dari ceramah itu adalah terkadang hati kita itu sudah menjadi sangat keras. Saking kerasnya sampe ngak ngeh lagi dengan urusan-urusan lain yang bersinggungan dengan kita. Tidak berasa risih ketika orang lain kesusahan, tidak tergerak hati untuk bisa saling membantu, selalu membantah jika dinasehati, merasa diri bisa melakukan semua hal sendiri, dll. Pokoknya hatinya dah keras gitu deh, tapi bukan dalam artian keras kayak batu. Hehe….

Nah, sebernarnya kok bisa sampe gitu sih? Ada beberapa sebab di keseharian kita yang menyebabkan kerasnya hati. Diantara beberapa sebab itu, ada 3 hal yang disampaikan. Tapi kali ini saya menyampaikan 2 hal saja ( bukan disengaja ding, tapi satu lagi tu saya lupa -_-‘). Yuks dilihat diantara sebab yang menyebabkan kerasnya hati :


1. suka makan berlebihan

Sebenarnya yang namanya berlebihan itu emang ngak baek. Dalam hal ini jangan berlebihan dalam urusan makan memakan. Kuluu wasyrabu wa tusyrifu (makan dan minumlah tapi jangan berlebihan). Jangan semua jenis makanan maen lahap aja. Selama puasa, setelah seharian puasa, jangan sampe dendamnya dibalaskan setelah berbuka puasa. Semua menu komplit, dari bebek goreng sampe ayam penyet, dari sate padang sampe sate matang (sate khas salah satu daerah di aceh), semuanya diembatnya. Akibatnya perut dah cem ular abes nelan mangsa, sampe ngak sanggup gerak lagi.

Read More…

Oleh-oleh Isra Mi’raj

“Maha suci Allah yang telah memperjalankan hamba-Nya pada malam hari dari Masjidil Haram ke Masjidil Aqsa yang telah kami berkahi di sekelilingnya. Untuk kami perlihatkan kepadanya sebagian dari tanda-tanda kekuasaan kami. Sesungguhnya Allah maha mendengar lagi maha mengetahui”. (Q.S. Al-Isra: 1).

Berhubung malam kemarin adalah peringatan Isra dan Mi’raj Nabi Muhammad SAW, saya berusaha menulis sedikit mengenai hal tersebut, sedikit terlambat tapi mudah-mudahan tidak apa-apa. Tak banyak, lagipula tak ada kepandaian dan pengetahuan yang cukup mengenai hal tersebut. Saya hanyalah seorang awam akan ilmu, fakir mungkin lebih tepatnya dalam hal ilmu agama. Maka jikalau dalam penulisan nantinya ada hal yang kurang berkenan atau menurut ilmu kawanz en temanz itu keliru, tolong disampaikan. Agar supaya bisa saya tahu sedikit ilmu itu.

yang akan disampaikan mungkin bukan secara langsung mengenai isra mi’raj itu, namun bagaimana oleh-oleh yang dibawa ‘sepulang’ dari sana itu apakah sudah kita ambil secara baik atau belum. Ya, oleh- oleh itu adalah shalat.

Sekilas ke lembaran sejarah, Isra Mi'raj (Arab:??????? ????????, al-’Isr?’ wal-Mi‘r??) adalah dua bagian dari perjalanan yang dilakukan oleh Nabi Muhammad SAW dalam waktu satu malam saja. Kejadian ini merupakan salah satu peristiwa penting bagi umat Islam, karena pada peristiwa ini Nabi Muhammad Shallallahu Alaihi wa Sallam mendapat perintah untuk menunaikan shalat lima waktu sehari semalam.

Isra Mi'raj terjadi pada periode akhir kenabian di Makkah sebelum Rasulullah Shallallahu Alaihi wa Sallam hijrah ke Madinah. Menurut al-Maududi dan mayoritas ulama, Isra Mi'raj terjadi pada tahun pertama sebelum hijrah, yaitu antara tahun 620-621 M. Menurut al-Allamah al-Manshurfuri, Isra Mi'raj terjadi pada malam 27 Rajab tahun ke-10 kenabian, dan inilah yang populer. Namun demikian, Syaikh Shafiyurrahman al-Mubarakfuri menolak pendapat tersebut dengan alasan karena Khadijah radhiyallahu anha meninggal pada bulan Ramadan tahun ke-10 kenabian, yaitu 2 bulan setelah bulan Rajab. Dan saat itu belum ada kewajiban salat lima waktu. Al-Mubarakfuri menyebutkan 6 pendapat tentang waktu kejadian Isra Mi'raj. Tetapi tidak ada satupun yang pasti. Dengan demikian, tidak diketahui secara persis kapan tanggal terjadinya Isra Mi'raj.

Peristiwa Isra Mi'raj terbagi dalam 2 peristiwa yang berbeda. Dalam Isra, Nabi Muhammad Shallallahu Alaihi wa Sallam “diberangkatkan” oleh Allah SWT dari Masjidil Haram hingga Masjidil Aqsa. Lalu dalam Mi'raj Nabi Muhammad SAW dinaikkan ke langit sampai ke Sidratul Muntaha yang merupakan tempat tertinggi. Di sini Beliau mendapat perintah langsung dari Allah SWT untuk menunaikan salat lima waktu. (sumber : wikipedia)

Kembali kepada ‘oleh-oleh’ yang dibawa oleh Rasulullah sepulang dari sana. Sebagaimana kita tahu, perintah shalat yang pertama itu adalah sejumlah 50 kali sehari. Namun atas saran dari Nabi Musa, Rasulullah kembali untuk meminta keringanan, sekali permintaan dikurangi 5 kali. Maka menjadi 45 kali sehari. Dan begitu lagi, Rasulullah disarankan meminta keringanan lagi terhadap perintah shalat itu. Dan akhirnya 9 kali Rasulullah bolak-balik hingga tersisa lah 5 kali shalat dalam sehari semalam bagi umatnya. Shalat yang diwajibkan kepada kita untuk dilaksanakan.

Subuh itu Nabi Muhammad SAW pulang dari ziarah terbesar sepanjang masa. luar biasa mengagumkan! Oleh-oleh pun dibawa pulang untuk umatnya. Oleh-oleh itu dijadikan nabi sebagai tiang penegak agamanya, oleh-oleh itu jadi pembeda islam dengan orang kafir, oleh-oleh itu menjadi power bagi pasukan yang habis-habisan menegakkan panji islam.

Masihkah BERAT oleh-oleh itu kita TERIMA dan kita AMALKAN….???

Baca juga : shalat mencegah perbuatan keji

Kesiapsiagaan Bencana Melalui Metode Town Watching

untitled 11 150x150 Kesiapsiagaan Bencana Melalui Metode Town WatchingIndonesia merupakan negara yang kaya akan Sumber Daya Alam, baik itu minyak bumi, gas alam, batubara, tembaga, tanam-tanaman, dan lain-lain. Namun, penahkah kita menyadari bahwa Indonesia juga kaya akan bencana alam seperti gempa bumi, tsunami, gunung api, banjir, longsor dan lainnya? tentunya potensi bencana yang besar tersebut perlu diantisipasi sejak dini. Mungkin kita tak dapat mencegah atau memprediksi kejadiannya, tetapi paling tidak kita dapat mengurangi dampak/resiko yang ditimbulkan. Salah satunya adalah meningkatkan kesiapsiagaan kita terhadap ancaman bahaya itu. Karena hal itulah yang paling mungkin dilakukan. Rumus simpelnya, resiko bahaya = kerentanan + bahaya – kapasitas. Resiko bahaya akan semakin besar bila kerentanan dan bahaya juga besar. Namun bila kapasitas ditingkatkan, resiko bahaya bisa diminimalisasi. Kapasitas disini salah satunya adalah meningkatkan kesiapsiagaan terhadap bencana. Salah satu bentuk dari upaya kesiapsiagaan adalah dengan melakukan kegiatan Town Watching.

Metoda ini merupakan metoda yang sangat menarik dimana peserta langsung ke lapangan melihat kondisi yang sebenarnya, peserta dilengkapi oleh sebuah peta areal yang akan diamati, dan kamera yang berfungsi untuk medokumentasikan kondisi areal yang berbahaya atau tidak ketika bencana alam terjadi bagi masyarakat. Sehingga photo-photo tersebut dapat diinput pada peta yang telah disiapkan. Selain itu metoda ini juga sangat praktis dan tidak membutuhkan dana yang besar, sehingga setiap orang atau organisasi pemerintahan dapat melaksanakan metoda ini.

Read More…