Guratan Pena Zikra

tergurat agar dapat merekat erat

Posts Tagged ‘hati’

Penyebab Kerasnya Hati

Salam beswan,

Sebelumnya saya mau mengucapkan selamat melaksanakan ibadah puasa Ramadhan 1432 H bagi yang menjalankannya. Mohon maaf akhir-akhir ini rada jarang aktif nules. Alasan klasik, disibukkan dengan hal-hal keseharian. Hehe…

Kali ini singkat aja ya, bantu membagi sedikit ilmu yang diperoleh. Mohon maaf nantinya bila ada kesalahan dan kekurangsempurnaan.

Hari pertama ramadhan kemaren, kebetulan langsung masuk kantor. Ngak da istilah libur or menghitamkan kambing (eh, mengambinghitamkan maksudnya) bulan puasa. Nah kebetulan selama puasa, ada ceramah Ramadhan di tiap selesai shalat Dhuhur berjamaah. Kebetulan amat sih, ceramah hari pertama itu seru banget mengingat muballighnya yang kocak abiz plus materinya ngena banget gitu.

Inti dari ceramah itu adalah terkadang hati kita itu sudah menjadi sangat keras. Saking kerasnya sampe ngak ngeh lagi dengan urusan-urusan lain yang bersinggungan dengan kita. Tidak berasa risih ketika orang lain kesusahan, tidak tergerak hati untuk bisa saling membantu, selalu membantah jika dinasehati, merasa diri bisa melakukan semua hal sendiri, dll. Pokoknya hatinya dah keras gitu deh, tapi bukan dalam artian keras kayak batu. Hehe….

Nah, sebernarnya kok bisa sampe gitu sih? Ada beberapa sebab di keseharian kita yang menyebabkan kerasnya hati. Diantara beberapa sebab itu, ada 3 hal yang disampaikan. Tapi kali ini saya menyampaikan 2 hal saja ( bukan disengaja ding, tapi satu lagi tu saya lupa -_-‘). Yuks dilihat diantara sebab yang menyebabkan kerasnya hati :


1. suka makan berlebihan

Sebenarnya yang namanya berlebihan itu emang ngak baek. Dalam hal ini jangan berlebihan dalam urusan makan memakan. Kuluu wasyrabu wa tusyrifu (makan dan minumlah tapi jangan berlebihan). Jangan semua jenis makanan maen lahap aja. Selama puasa, setelah seharian puasa, jangan sampe dendamnya dibalaskan setelah berbuka puasa. Semua menu komplit, dari bebek goreng sampe ayam penyet, dari sate padang sampe sate matang (sate khas salah satu daerah di aceh), semuanya diembatnya. Akibatnya perut dah cem ular abes nelan mangsa, sampe ngak sanggup gerak lagi.

Read More…