Articles Comments

Ranah Hujan » Nyampah » Mendadak Alim

Mendadak Alim

Lama tidak nge-post… aduh, maaf ya blog-ku sayang yang udah kutinggalin. Aku sibuk, bobebz—blog bebz. Bukan, aku bukan Bang Toyib, kok.. akukan udah ada di sini buat kamu, akukan tetep menyayangimu :* muach muach muach… (air liur udah muncrat kemana-mana)

CUT!!!

stop mesum-mesuman sama blog na. tadi cuma intro doang, he he he. soalnya udah lama ga nge-blog di sini.. *ngelus-ngelus bobebz. Pokok e Curhat anak Kosan harus bangkit lagi ni *semangat!!!!

Mendadak Alim…

temen fakultas tentunya tahu siapa aku—iya dong, si Nerd kutu buku yang sok eksis dengan body langsing dan bikin iri cewek-cewek—aku cowok -_-, sebenernya mau ngeles kalo aku kurus, he he he—dan benci buncit. Nih quote mereka:

“Ndee? Duh, siapa sih yang ga kenal dia. Lucu, imutan, narsis dikit, tapi unyu-unyu gitu, deh ;)” Uchi, maba jurusan pendidikan sastra inggris UMI

“Ndee tuh orang-nya baik, suka membantu, doyan ngemil tapi kurus. Cakep sih, tapi kok jomblo yah?” Indra, sastra inggris 2009

“Senior yang baik yang suka bantuin ngerjain tugas aku.” Rina, juga maba

“Temen yang keren. Dimana ada dia, pasti bakal rame, deh”

“Ndee tuh, NGANGEEEENIIINNNN”

“Kakak yang KEREEEEENNNNN……. WEE LOVEE YOUUUU KAKAAAAAKKKKKK…” histeriiisss dan akhirnya jatuh pingsan

Oke, yang ini cuma editan doang, bahkan aku mesti nyogok mereka buat dapat izin namanya kumasukin ke dalam tulisan ini, he he he he… intinya udah ah, aku emang berisik, jomblo unyu-unyu, pecinta komik, cungkring, dan hal-hal lainnya yang jauh dari kata ‘pendiam’. Diam means mati buat aku. Hihihihihi.

Alhamdulillah kemaren kampus ngadain kompetensi buat nyari siapa yang pantas buat wakilin kampus untuk jadi peserta lomba MTQ inshaallah di Padang. Dan aku jadi salah satunya—narsis kumat. Aku dan temanku—Hamid, jadi mewakili untuk lomba debat bahasa inggrisnya :D. seneng sih, soalnya g nyangka aja bakal kepilih, gitu. Padahal saingannya pada jago-jago semua—ni lama-lama kok kayak wawancara finalis X-Factor yah?—dan jadilah kami semua para mahasiswa yang beruntung masuk karantina.

Dan semua bermula dari sini, hal-hal yang terduga ini..

Kami dikarantina dalam satu asrama dengan peserta lain yang berasal dari fakultas yang berbeda, karakternya juga full color, cyiin.. dan stressnya aku adalah, karakter mereka rata-rata berbanding terbalik dengan aku yang keren ini. Mereka pada jago tilawah, aku ngomong aja diketawaain gara-gara suara cempreng—kena shock. Mereka pada penghapal Qur’an, aku tajwid-nya aja sering ga bener—galau. Mereka suka bangun tengah malam buat tahajjud-an, aku ntar tidurnya jam lima subuh—MATI. Bener-bener bukan lingkunganku. Kuajak bercanda dengan bikin wajah lucu, mereka pada mangap g ngerti. Kasih lelucon ala stand-up komedi, pada diem dengan ekspresi habis liat alien. Gemes, kugelitikin, yang keluar cuma suara ‘Krik krik’ ala jangkrik penanda kuburan lagi sepi. OOO MEE GOD!!!! Murder me, pleasee… Pulaangkaaan aaakuuu,,,, pppulaaangggkkaaaannn aaakuuuuu qaaaqaaaa….. *histeris, mulut berbusa-busa, mati*

 

Kriikk

 

Bersambung.

 

 

Filed under: Nyampah

Leave a Reply

*

You may use these HTML tags and attributes: <a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <strike> <strong>

Before you post, please prove you are sentient.

What is 3 * 7?