Kita butuh PKL, right?


Dulu, kadang aku sebel juga ngeliat PKL (Pedagang Kaki Lima) yang “nongkrong” dimana-mana, bikin macet lah..,plus bikin tambah ruweeet… Mulai dari yang jualan rokok, bakmi goreng, siomay, sol sepatu, de el el…. Tapi bayangin aja kalo ga ada mereka,,, apa kita bakal beli tahu telor atau nasi krawu di mall? Atau beli rokok dua batang langsung ke distributor? Aih, ribet cekali atuh..

………………………………………………………………………………………………………………………………………………………

Pernah nih pada suatu siang yang puanassss… (lebay euy!),, aku lagi ngantri bayar SPP semester baru di sebuah bank. Nah, karena letaknya pas di jalan propinsi yang penuh dengan kantor-kantor en gedung-gedung yang guede-gede, maka puanasnya minta ampyuuuun… Dari jam 9 pagi mpe jam 11 siang (baru dua jam sih,hehe..) aku ga makan apa-apa, ga sempat sarapan pula paginya. Lapar pun mendera,,,oh…oh… Tapi jangan harap di sekitar situ ada Indomaret atau warung kecil yang menyediakan cemilan pengganjal perut (bantal kale) atau semangkuk hot cui mie,,,di sekitar situ cuma ada (sekali lagi) kantor-kantor en gedung-gedung yang guede-gede…


Pasrahlah aku, menahan lapar dan dahaga,hohoho. Abis kalo antrian sepanjang ribuan mil ini kutinggal buat cari makanan, bisa-bisa diserobot ma orang trus antri lagi berjam-jam, atau lebih parah lagi : ANTRE LAGI ESOK PAGI. Ogah!!

Dan di saat-saat genting itulah, seorang pedagang cilok (do u know “cilok”? It’s like “bakso”, but in small size,hehehe….) lewat dengan motornya di depan mataku, mau belok ke gang di samping bank, kayaknya sih jualan di SD gang itu… Dengan semangat reformasi ’97, langsung kuberteriak : “PAAAAAAAAAAK!!!!! CILOOOOOOOOOK…….!!!!!!!!” Dan tanpa peduli lirikan satpam yang menusuk, si bapak cilok menghentikan motornya di depan gerbang bank yang hanya berjarak 5 meter dari tempatku berdiri (bayangkan antrean di depanku yang puanjang pol!)…. 37 detik kemudian cilok-cilok mungil itu sudah terkunyah dengan lahap, diiringi tatapan iri dari teman-teman senasib yang sedang antre, dan akhirnya mereka pun ikut melariskan dagangan si bapak. (note : satpam tak sanggup menegur si bapak cilok, mungkin takut dikeroyok anak-anak yang kelaparan itu…) >.<

…………………………………………………………………………………………………………………………………………………….

Yeah….,itulah salah satu pengalaman gak penting yang sangat berkesan dalam hatiku,hoho… Lho, emangnya apa hubungannya si bapak cilok dengan judul diatas? Ada dong,,,kan si bapak adalah PKL juga. PKL tuh ternyata ada dua macem : yang “menetap” dan yang “mobile”. Kalo yang menetap tuh, punya kios atau warung darurat diatas lahan umum (baca: bukan milik sendiri,hehe). Kalo yang “mobile” biasanya jualan pake rombong, atau dipikul di bahu, atau ‘disunggi’ di kepala, atau dibawa pake sepeda, atau motor (yang terakhir ni cukup beruntung lah….)

Sadar gak sih,,,sebenernya para PKL itu bener-bener struggle for life dalam menjaga usahanya. Dengan power yang dimilikinya, mereka bisa menciptakan lapangan kerja sendiri (kita belom tentu bisa kayak gituuuuu…),menghadapi krisis ekonomi& moneter dengan senyum, dan tak terpengaruh oleh laju inflasi. Bahkan saat nilai tukar rupiah terhadap dolar anjlok, mereka tenang-tenang aja tuh, gak merengek-rengek minta bantuan pemerintah, apalagi IMF,hohoho…. Bersama mbah Surip, mereka menantang dunia dengan kesederhanaan.

Dalam konteks ke-Indonesiaan (gaya bahasa ala beswan nih),, konsistensi dan totalitas para PKL tu perlu kita contoh, kawan… Ya iyalah,kalo mereka ngikutin males (kayak kamu aja…hehehehe…),, anak-bini mereka mo makan apa coba? Dengan kesederhanaannya itu, mereka mampu bikin “PASAR” sendiri (baca: punya calon-calon pembeli dan waktu plus tempat bertemu dengan para pembelinya itu).

Liat aja di sekitar rumah kita, pedagang sayur yang tiap pagi keliling kompleks nawarin dagangan sama mama… trus penjual bubur ayam yang suka lewat pagi-pagi di depan kos kamu,hehe… Juga penjual nasi goreng yang mangkal di ujung gang tiap malem, dan si bapak sol sepatu yang rutin ngendon di bawah pohon samping kampus dari jam 8 pagi mpe jam 15.30 tet. Perhatikan deh, mereka pasti ada pada waktu ma tempat yang terjadwal. Kita sebagai konsumennya secara gak sadar akan mematuhi jadwal tersebut demi memenuhi kebutuhan kita sendiri… Iya dong,,,kan gak mungkin kita bisa makan sate ayam di siang bolong, tapi harus nunggu si abang sate membuka “pasar”nya di malam hari. Dengan kata lain nih, PKL itu adalah pedagang mikro (UU No.20 Tahun 2008) dengan naluri bisnis yang tajam, setajam silet….(baca pake gaya infotainment,heheheh…)

………….KITA BUTUH MEREKA……..

Tapi mereka seringkali dianggap sebagai parasit, bahkan cenderung disamaratakan dengan preman, bahkan sampah (kejam euy!!!). Kalo ditelusuri lagi, masalahnya tu cuma satu : TEMPAT USAHA.

  • Dengan modal yang terbatas gitu loh…, mereka gak punya modal untuk nyewa tempat usaha kayak gerai di food court atau kedai lah, apalagi beli lahan… Secara, mereka kan ngumpulin rupiah demi rupiah, bahkan mungkin sen demi sen… T_T

  • Ada dua pilihan, usaha tanpa lahan (baca: mobile) dengan mendatangi pasar, atau (diam-diam) menempati lahan umum yang bukan milik sendiri, dengan resiko tergusur oleh satpol PP…

  • PKL mobile mungkin lebih aman dari kejaran satpol, tapi bayangin aja keliling kota dengan membawa dagangan begitu beratnya… Belom lagi kalo suatu hari mereka lewat agak awal atau telat,,pelanggannya bakal ngambek tuh… Dan NGGAK TIAP HARI orang makan sate, nasi goreng, es doger, atau menge-sol sepatunya… Istilah kejamnya : walo mereka lewat tiap hari, pelanggan paling setianya pun tidak menjanjikan bakal butuh mereka TIAP HARI… Jadi mungkin akan lebih baik kalo mereka punya tempat yang lebih pasti, jadi kapanpun pelanggan butuh mereka ada di lokasi…

SO?

MEREKA BUTUH TEMPAT, dear….

Sekali lagi : TEMPAT USAHA.

………………………………………………………………………………………………………………….

Yuk kita pikirkan… Kalo para PKL ini dibina trus ditata rapi, mereka punya potensi jadi subsektor perdagangan domestik yang sip. Misalnya nih, kalo ada perda yang mengatur tiap desa atau kelurahan harus nyediain satu kapling lahan fasilitas umum, anggaplah luasnya sekitar 400 m2. Dengan luas segitu, tiap kapling bisa menampung setidaknya 50 PKL plus tempat parkir buat yang mampir. Masing-masing PKL bisa tuh diwajibkan membeli masing-masing “room”(sebutan buat kios, biar lebih keren dikit,hehehe ^_^) ukuran 2x3m, trus setelah lunas “room” itu bisa diatasnamakan pedagangnya, asik kaaaaan….

Atau bisa juga gini nih, kalo ada perda (aih,lagi-lagi perda! Biar dibaca ma Pakde Karwo,hihihi) yang mewajibkan tiap mall (MALL, dalam arti sebenarnyaaaa….) menyisihkan sebagian lahan parkir buat 30-an PKL untuk disewakan (dengan harga terjangkau lah…). Dengan konsep kayak gini, PKL-PKL itu ditarik masuk ke lahan-lahan itu, jadi ga berkeliaran di jalan deh. Mungkin jadi agak ribet kalo kita pengen siomay, tapi asik juga kan bayangin di deket parkiran mall ada 30 jenis jajanan yang bisa kita bawa pulang sehabis nonton atau shopping…. Hohohohoho….. (^o^)v

FYI, sebenernya banyak pola kerjasama (kemitraan gitu lah) antara pengusaha besar -menengah dengan PKL. Misalnya waralaba, subkontrak, distribusi, agen, joint venture, de el el… Tapi realisasinya lumayan sulit sih. Walo begitu, masih ada celah peluang buat mereka : “menyediakan lokasi usaha buat PKL”. Akur… :D

Ada penelitian yang aku baca di koran, PKL tuh bisa membayar angsuran sebesar 10ribu-50ribu per hari (tergantung pasar mereka…,kan ada yang laris en engga…), atau sekitar 300ribu-1,5juta per bulan. Nah, kalo pemda bisa kerjasama dengan lembaga keuangan buat ngasih kredit murah pada para PKL untuk membeli lahan dan PKL mengangsur dengan kredit. Hampir sama lah dengan sistem kredit buat wirausaha (heiiii, PKL kan wirausaha juga!), cuma bedanya tiap kapling/lahan ditanggung barengan. Misalnya nih, harga lahan satu kapling seluas 400m2 tuh harganya 400juta, ditanggung oleh 50 PKL, maka beban utang tiap PKL jadi 8 juta per “room”. Kalo jangka waktu kreditnya empat tahun, maka per tahun hanya 2juta dan dijamin mereka bisa bayar deh… (sapa yang jamin? GUE!!!hehehehe….)

………………………………………………….

Intinya nih….,keberadaan PKL mampu mengurangi unemployment di Indonesia, sama dengan TKI yang juga bisa menghasilkan devisa. Keberadaan PKL yang terbina dan tertata bisa nambahin kas RT/RW atau dana pembangunan kampung. Mereka adalah wirausaha dadakan yang muncul karena tekanan ekonomi (mungkin korban PHK, sarjana yang belom dapet kerja, pensiunan, de el el), tapi kreativitas, totalitas, konsistensi dan eksistensi mereka sangat sangat sangat URGENT buat bangsa dan negara,,hohoho… Kalo di kota kamu ga ada PKL, apa kudu beli segelas air mineral di food court? Hehehe…. So, jangan sampe kita memusuhi atau merendahkan mereka… KITA BUTUH MEREKA, guys…

Kita kan pemuda-pemuda harapan bangsa (amin….),,, jadi kita bantu Indonesia dengan ikut mensukseskan pembinaan dan penataan PKL. Misalnya, kalo ntar kamu punya mall atau perusahaan, jangan pelitlah ngasih lahan buat mereka…. :D

Yuhuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuu…… ^_^

  1. #1 by margareta on September 8, 2009 - 10:34 pm

    Saya stuju!! :) PKL itu penting lho!hehehe..oh ya, gimana kalau kolom ‘about’ dan tagline blog-nya mulai diisi? Biar nanti pembaca makin kenal sama yang empunya blog..

(will not be published)

Before you post, please prove you are sentient.

what is 8 plus 2?