Pagi diatas Aspal (part 1)


Perjalanan dari rumah ke kampus yang jauh banget,-sejauh jarak matahari-uranus-, wajib kutempuh setiap  hari demi masa depan.

Hiahahahaha…. Gaya banget sih, padahal sering bolos pula.

Sudahlah, bukan tentang bolosnya yang mo ku omongin nih…

Tapi tentang perjalanannya… Banyak pelajaran yang bisa diambil, walo banyak yang ga penting juga, hihihi… “Udah lah, baca terus demi keselamatan anda di jalan raya”, kata pak polisi.

…………………………………………………………………………………………………………

Oke, sudah cukup syahdu untuk memulai.


Pagi 1

Aku ngebut dari rumah jam 7.23 untuk dateng di kuliah jam setengah 8 tet. Masih ada waktu kira-kira 7 menit buat nyampe kampus dan duduk manis di kelas bersama dosen yang tak henti-hentinya ngabsen dan manggil nama-nama penghuni kelasku. Yupz…,aku kudu cepet biar namaku ga dicoret untuk yang ke-tiga kalinya.

Ritual pembalap kampus : pake helm, jaket, sarung tangan, sepatu, sambil manasin motor = 51 detik.

Babay home! Perjalanan 8,32 km pun dimulai.

Yihaaa,lagi-lagi dikagetkan dengan angkot yang langsung pindah ke lajur kiri dalam sedetik. Udah gak pake lampu sein pula…

Hampir kutabrak, hufff…

Untung reflekku masih sip,,kayaknya pengaruh makan mangga pagi tadi. (Ga da hubungannya sih…)

Kulanjutin perjalanan dengan bersumpah dalam hati bahwa aku ga akan di belakang angkot lagi. Lagian gak elit pisan euy, kalo ntar headline di kampus bunyinya “Annisa sang mahasiswa teladan telah menabrak angkot di pagi hari : Keteladanan Dipertanyakan?”

Ogah ah…

Pelajaran 1 :

Baca body language-nya angkot, biasanya lampu sein mereka tidak berfungsi atuh… Jadi kalo feeling kamu ngrasa gak enak dengan angkot yang ada di depan kamu, dan kamu liat si dia udah ngepot2,,, hmmm…. JANGAN DIBELAKANGNYA atau urusan bisa jadi panjang….

Renungan 1 :

Namanya juga orang cari duit…,kali aja suatu saat kita mungkin akan rasain kayak mereka, ya ga?

………………………………………………………………………………………………………………………….

Pagi 2

Hari ini ada tugas yang kudu dikumpulin jam 7 tet di meja dosen. Setelah lembur mpe pagi ‘en full contact dengan temen2 yang minta contekan, akhirnya file tugas telah selesai jam setengah 5 dan di-save dalam flashdisk. Nanti akan menyebar ke seluruh angkatan.

“Sa’,,ngopi filemu ya, ntar ku print sendiri deh..”

Ya iya lah kawan! Masa yang ngeprint aku juga? Berani bayar berapa? Hohoho…

Berhubung aku males kalo temen2ku yang ambil file kerumah dan kagak pulang2, akhirnya aku yang ngasih file itu ke salah satu diantara mereka, sekalian nitip jilidan tugasku, jadi aku gak perlu ngampus.. Hehe… Mo bubu lagi.. :p

Akhirnya kutempuh perjalanan Puncak Sengkaling ke Dinoyo jam lima pagi, melawan udara pagi dan kabut sedingin es…

Demi solidaritas angkatan.. *Lebay mode: starting…

…….

Ternyata pagi-pagi gini nih udah ruame lho…, banyak orang-orang mulai berangkat kerja. Jalan penuh dengan sepeda motor yang dikasih boks-boks di belakangnya, mungkin jualan makanan ato apa gitu… Termasuk bapak-bapak yang jualan cilok dan tempura, juga ibu-ibu yang jualan di pasar…

Apa mereka begitu tiap hari yah…? Pagi-pagi buta kayak gini?

Aku aja yang baru sekali ini –DAN SEPAGI INI- berada di jalanan Sengkaling-Dinoyo, merasa takjub. (Wew….ga nyangka kalo sesibuk ini jalanan di pagi buta, kukira bakal sepi lancar kayak jalan tol…)

Susahnya orang cari duit…

Tiba-tiba, “GuBRAaaa…KKK!!!”

Di depanku.

Seorang mas-mas, mungkin dua lebih tua dari aku, mukanya bersih, en kayaknya dia mahasiswa juga… Membawa boks berisi tahu, penuh… But unlucky, dia jatuh dari motornya gara-gara bekas galian kabel dibawah aspal.

Aku turun dari motor.

“Nggak papa mas?”

…..
Tahu-tahu itu hancur beberapa bagian, ga tega liat ekspresinya yang memelas banget, tapi tetep senyum..

“oh, gak papa mbak…”

Untung boks-nya tertutup, tapi tetep aja kocar-kacir…

“Makasih ya mbak, mbaknya kuliah?”

“Iya.”

“Brawijaya ya mbak?” tanyanya sambil nglirik stiker parkir di motorku.

Aku menganguk. Cermat juga nih anak…

“Sama mbak, saya juga di Pertanian, angkatan 2007. Bisa kuliah ya karena tahu ini.”

Haaaaaahhhhh….????? :-o

Berarti di adek tingkatku di Brawijaya?

Aku jadi malu.

Malu banget ma diri sendiri.

Dan berjanji dalam hati, “Semangatnya patut dicontoh.”

…Akhirnya aku ga jadi bolos hari itu, hihihi…

Pelajaran 2 :

Hargai orang-orang yang menggantungkan hidupnya dari apa yang dia lakukan di jalan… Mungkin dengan bawaan berat di motornya itulah dia membiayai hidup. Mungkin dia distributor. Mungkin dia tidak ada pilihan lain selain membawanya dengan motor. Mungkin kalo punya mobil dia gak akan bawa barang-barang itu dengan motor, kan memang gak aman… Jangan sampe deh, mikir “huh orang itu menuh-menuhin jalan aja…” It’s A BIG NO NO!

Kasih jalan buat mereka, sedikit toleran buat mereka,-gak ada salahnya kan?

Renungan 2 :

Kita mesti bersyukur kawan, kita hanya tinggal kuliah tanpa perlu bingung makan apa atau biaya darimana… Kita yang kuliah aja suka telat, padahal teman-teman yang lain itu masih harus berjuang di pagi buta saat kita masih terlelap… ^^

………………………………………………………………………………………………………………………………………

Pagi 3

Lagi-lagi di kawasan macet : DINOYO. Aih…aih… Aku berusaha nyari jalan lewat samping-samping mobil, untung aku pake sepatu kets yang bikin aku bebas gerak. Kalo hari itu aku pake higheels bakal jebol kakiku! (bukan sepatunya) J

Aku nglirik di kaca spion, mobil-mobil di belakang belum bisa bergerak. Suara klakson yang rame banget bikin pagi di Dinoyo makin heboh.

Jadi inget lagunya Project Pop yang judulnya macet, ahahay…. Gimana di Jakarta yah? Bisa stres aku…

Akhirnya udara mulai sedikit lebih bersih dan aku liat kepadatan di depanku udah mulai berkurang. Yeah, kalo soal merayap di kemacetan, aku emang jagonya. Tinggal senyum dikit ntar dikasih jalan ma orang lain, hihihi… ;p

Dan sekarang aku tau kenapa di belakangku MACET LUAR BIASA.

Sebuah sedan Vios warna silver yang lumayan gede, sedang berusaha buat PUTAR BALIK di jalanan Dinoyo yang kondisinya sebagai berikut :

  • Satu jalan dengan dua arah,
  • Tiap arah memiliki lebar jalan sekitar 4 meter.
  • Total lebar jalanan Dinoyo adalah 8 meter.
  • Itu belum termasuk beberapa kendaraan yang parkir di pinggir jalan
  • Tingkat keruwetan : Naudzubillah..
  • Belum termasuk juga keramaian Pasar Dinoyo (baca: PASAR, dalam arti pasar tradisional yang sebenarnya!) yang berada tepat di pinggir jalan, di bahu jalan.

Aku berdecak kagum. Kagum atas keegoisan sebuah kendaraan yang dengan bodohnya berputar balik di jalan yang kondisinya kayak dini. Di belakangku macet mpe lebih dari 1 kilometer. Aku yakin dari arah yang berlawanan juga sama gawatnya.

Dan dengan kondisi jalan kayak gitu, 15 menit ga bakal cukup buat putar balik.

Orang di sebelahku bilang : “Cih..,egois banget sih..,emangnya cuma dia yang punya mobil bagus… Ebesku juga punya!”

“Napa ya dia ga belok ke Joyogrand aja? Kalo kayak gini mah dia ga bakalan aman dari polisi, udah bikin macet pula. Begooo…” Kata temennya.

Aku senyum-senyum ndiri…

Dan jadi pengen ketawa setelah dua motor polisi parkir disitu dan menggedor-gedor mobil egois itu.

Hahahaha… Kapok deh lu… J

Pelajaran 3 :

Jangan merasa sebagai pemilik jalan. Termasuk sebagai SATU-SATUNYA pengguna jalan. Emangnya cuma dia yang bayar pajak? Jalan milik bersama euy… Bisa jadi orang lain ntu punya kepentingan yang lebih urgent… Kisah diatas adalah kisah ter-nyebelin yang pernah kutemui, hahahay…

Renungan 3 :

Mungkin memang ada orang-orang yang ngrasa paling penting di jalan. Ga ada yang bisa kita lakukan kecuali memaklumi dan mendoakan semoga keegoisannya cukup sampe disitu saja, hehehe…

…………………………………………………………………………………………………………………

………………………………………………………………………………………………….

Wezzzzz….. Pokoknya buanyak banget cerita-cerita di atas aspal jalanan tuh… Banyak juga pelajaran yang bisa diambil. Kalo ku tulis semua nih bisa-bisa mpe “Pagi 100”, hehehe… Kapan-kapan kita lanjutin lagi cerita “SEMANGAT PAGI di atas Aspal Jalanan” part 2, oke….

^^v

Tetaplah bersabar di jalanan, toh kita sendiri yang diuntungkan oleh kesabaran itu, hahaha…

Jadi inget quote di “Don’t Sweat the Small Stuff” yang kubaca pas SMA : “Kalo ada pemakai jalan yang ugal-ugalan dan mengganggumu di jalan, biarkan dia berlalu jauh-jauh dan biarkan dia mengalami kecelakaan di tempat yang lain.”

Hahahaha…

Sedikit kejam, tapi ada benernya juga…

Regards…,

Nisa Cantik ^^

SEMANGAT PAGI!!!!! ^o^

clocks6


,

  1. #1 by yunanta on September 29, 2010 - 5:18 am

    sip,dinoyo emang padet bgt,apalagi kalo pagi
    knapa ga lewat merjosari aja biar lancar, cm akhir2 ini emg banyak galian juga sih di beberapa jln merjosari (cm galian singset aja yg belum nemu) selain polisi tidur yg kalo dibilang dikit sih nggak, dibilang banyak kok bener,hehehe
    nais* blog (atw nisa blog ya?)

    *baca : nice

(will not be published)

Before you post, please prove you are sentient.

what is 2 plus 5?