Nikah Muda?


tbh1

Berawal dari sebuah game nyeleneh di facebook yang hasilnya bilang kalo aku bakal nikah kurang dari setahun lagi bikin aku shock.. Hahaha… Gimana gak shock coba…,kuliah baru semester tujuh, umur belum genap 22 tahun, belum punya apa-apa, belum bisa nyenengin ortu, de-el-el…

………………………………………………………………………………..

Aku jadi inget obrolan dengan beberapa temen SMA waktu masih kelas 2, sekumpulan cewek-cewek nongkrong disamping kelas yang teduh… Bukan berniat nggosip sih, tapi waktu itu kita dapat undangan nikah dari salah satu kakak kelas yang baru saja lulus.


Dan satu per satu hipotesa pun bermunculan.

“Heh…,jangan-jangan si mbak itu dah ‘isi’ tuh…”

“Hush… ni anak negative thinking mlulu…”

“Belum ada seminggu pengumuman kelulusan, hari ini udah nyebar undangan…”

“Lah…emang kenapa?”

“Temen-temennya mah masih pada bingung cari kerja atau tempat kuliah…”

“Yeah, selama dia udah siap, kenapa enggak?”

“Weh…,tapi misua-nya kan belom punya kerja tuh..”

“Rejeki kan di tangan Allah sist…”

“Tapi kan kasian anak-istrinya mo dikasih makan apa coba…”

????

Hiah….

Obrolan pun tetep berlanjut mpe waktu ngumpul sore sepulang bimbel. Tapi bukan lagi ngomongin tentang kakak kelas yang sempat “dicurigai” itu… Bahasan itu muncul lagi gara-gara Rani, seorang temenku nyeplos : “Haduh, pengen married rek…”

Spontan anak-anak lain nyahut : “What?”

………………………………………………………………………………………………………………..

Setelah setaun aku memasuki bangku kuliah, Intan, sahabatku di Honda Best Student’05 bikin aku shock dengan pernikahannya yang baru aku tau setelah dia hamil 8 bulan. Ternyata dia udah hampir setaun nikah sambil tetep kuliah di salah satu PTN di kota yang sama dengan aku.

Tapi dia kelihatan bahagia, sangat bahagia dan kelihatan tambah cantik. Mungkin pengaruh kehamilannya,, hehe.. Kan kata orang emang gitu… ^^

…Dan aku tetap aja ga bisa bayangin : kuliah, ngurusin rumah, ngurusin suami, ngurusin kandungan, etc…

Huah, aku aja yang ngurusin diri sendiri masih belum becus, termasuk ngatur biaya hidup selama ngekos plus biaya kuliah dan hang out sama temen-temen… Cucianku aja masih sering numpuk, makan ga teratur, susah nabung, dan hal-hal yang khas dilakukan oleh anak kos yang umurnya belum genap 19 tahun, termasuk bangun kesiangan, hehehe…

Saat itu sama sekali ga terbersit dalam pikiranku untuk nikah muda. Di tembok kamarku masih terpajang gambar mimpi-mimpi yang menunggu untuk diwujudkan. Jadi sarjana teknik cum laude lulusan 3,5 tahun (nempel nama dengan gelar ukuran jumbo)… Kuliah di Delft Belanda, berlibur ke seluruh Eropa (termasuk gambar menara Eiffel dan Collosseum), punya cafresto (maksudku kafe+resto) sendiri (plus gambar makanannya), jadi pengusaha plus jasa konsultan sipil dan kontraktor yang sukses… (nama calon perusahaan juga,hihi…)

Plus pengen haji bareng ortu, amin…

Dan nikah belum masuk dalam rencana..,maksudku rencana yang tertempel di tembok itu, hehehe…

………………………………………………………………………………..

Sore-sore di kosku yang nyaman, bu kosku yang notabene dosen HI di sebuah PTN lagi nyetrika di sebelah kamaru sambil ngajakin aku ngobrol. Tema hari itu : “perempuan dan pernikahan”.

Bu kos : “Cewek tuh jangan nikah dulu kalo belum punya kerja.”

Aku : “Napa buk? Kan yang wajib kerja tuh suami…” (mancing bahasan, hehe)

Bu kos : “Iya memang suami yang wajib cari nafkah, tapi perempuan harus bekerja tu minimal untuk penghargaan diri.”

Kalo semua dialognya kuketik disini, bisa jebol jempolku, ahahay… Bahasan pun jadi berputar ke masalah nikah muda…

Apakah nikah muda sama dengan menyegerakan menikah? Bukankah kalo segera nikah tapi belom siap berarti pernikahan itu karena tergesa-gesa? Salah satu ajaran yang masih kuingat adalah menyegerakan menikah, itu pun kalo sudah siap. Tapi mengukur kesiapan seseorang adalah sesuatu yang kualitatif, cenderung kurang konkrit dan tidak matematis (ini omongannya orang sains, hihihi… gaya banget yah?)

…Dan karena kesiapan adalah sesuatu yang kualitatif itulah, aku jadi bertanya-tanya,

“Dimana batas menyegerakan dan tergesa?”

Sepertinya batas itu sangat tipis, setipis membran sel…

Aku mulai cari beberapa literatur tentang pernikahan dan semoga pemahamanku ga salah… Pemahaman yang salah bisa berakibat pada interpretasi sikap yang akhirnya salah juga…

Wallahu A'lam bishawab.

…………………………………………………………………………………….

Aku ingat pernah baca buku ayahku tentang pernikahan. Cewek dan cowok (bukan cewek-cewek atau cowok-cowok lho, hehehe…) ibarat kacang hijau yang menjadi bahan baku kalo kita mau bikin burjo, -bubur kacang ijo-…

Tapi bahannya gak cuma itu, ada relationship kuat (baca: nikah) yang diibaratkan dengan gula merah. Tau gula merah kan, hehe… Kacang ijo tanpa gula merah mah ga ada rasanya, kamu juga pasti ga doyan kan… ^^

Kalo kita merebus gula merah bareng kacang ijo, pasti kacang ijonya gak mekar. Itu artinya kita tergesa-gesa. Itulah kenapa kita harus masukin gulanya setelah kacang ijonya mekar dulu… Setelah kacang ijonya mekar, gula merahnya HARUS SEGERA dimasukkan ke rebusan… Jangan nunggu lama-lama karena kacang ijonya bisa blondot (bahasa jawa,-red, kalo bahasa Indonesianya mungkin ‘lembek’ kali yaaaa….)

Begitu juga kalo kamu lupa ga masukin gula, burjo yang kamu bikin pasti ga berasa, seperti hidup tak sempurna… Ahahay! =))

Hmmm…emang bener tuh, aku jadi lebih paham tentang batas “segera dan tergesa” itu…

Poin-poin yang kudu diingat :

Segera masukkan gula merah saat kacang ijo mekar

=

segera menikah saat udah matang lahir batin

….is it right? ^^

…………………………………………………………………………………………………………………

Berhubung ilmuku masih sangat sedikit, tentulah aku masih butuh banget banyak info buat pemahaman yang benar tentang pernikahan.

Kadang terpikir gini : “Asyik juga ya kalo nikah pas umur masih muda,…umur lebih produktif, walo ga punya apa-apa tapi kan bisa memulai semua dari nol bareng suami… Lebih semangat dan lebih memperkuat komitmen karena merasakan perjuangan bareng-bareng, merasakan penderitaan bareng-bareng….,daripada nikah pas udah tajir? Bisa jadi dapat gampangnya doang,, hihihi… Ya nggak sih…”

Jadi inget juga nasehat dari Pakdhe buat sepupuku (cowok) yang umurnya udah 28-an tapi belom married juga…

“Carilah calon istri mulai sekarang, jangan kerja melulu, nanti keburu tua… Nikah tuh nggak perlu nunggu kaya…”

“Lho, kan kalo saya udah kaya, istri saya gak perlu susah-susah, saya kerja kan buat membahagiakan istri, gitu Pakdhe…”

“Justru itu, kita kan cari istri buat jadi partner hidup yang kudu siap diajak susah juga… Jangan-jangan nanti istrimu mau sama kamu bukan karena cinta, tapi karena kamu udah kaya…”

Hahahaha…..!!!

Ada benernya sih…

Kadang cinta seseorang tu ga murni…

Haduh, jangan ngomongin cinta dulu.. Balik ke bahasan nikah nih, kamu juga pasti penasaran kan…

Sungguh, ternyata masih sangat sedikit ilmu yang aku punya…

………………………………………………………………………………………….

Sedikit bahan perenungan buat yang sedang memikirkan pernikahan, mungkin kumpulan artikel campur-campur dari buku dan internet dibawah ini bisa sedikit membantu… Semoga apa yang kurang didalam tulisan ini menjadikan kita lebih berhati-hati, dan semoga apa yang terang, menjadikan kita lebih mempunyai keyakinan hati dan lebih mantap dalam melangkah… Amin.

Kalo pun ada yang kurang, kita akan mendiskusikan lagi nanti… :)

Rasulullah Muhammad Saw. bersabda:“Bukan termasuk golonganku orang yang merasa khawatir akan terkungkung hidupnya karena menikah, kemudian ia tidak menikah.” (HR Ath-Thabrani).

“Salah satu perkara yang perlu disegerakan adalah menikah. Begitulah agamaku mengajarkan. Menyegerakan bagi seorang laki-laki yang udah mencapai ba'ah adalah dengan segera meminang wanita baik-baik, yang mana ia mantap dengan wanita itu. Laki-laki mendatangi orangtua wanita tersebut dengan menjaga adab sambil membersihkan niat.

Sedangkan menyegerakan nikah bagi keluarga wanita adalah dengan mempercepat pelaksanaan jika nggak ada kesulitan yang menghalangi. Juga menyederhanakan proses biar nggak membebani kedua mempelai itu. Semoga mereka akan mendapatkan rumah tangga yang barakah dan diridhai Allah, keluarga yang di dalamnya terdapat anak-anak yang memberi bobot kepada bumi dengan kalimat laailaaha illaLlah.

Menyegerakan nikah insya Allah lebih dekat kepada pertolongan Allah dan syafa'at Rasulullah. Allah akan menyempurnakan setengah agama kita kalau kita menyegerakan menikah. Insya Allah kita akan mendapati pernikahan yang barakah. Sebuah pernikahan yang barakah akan menjadikan orang-orang yang ada di dalamnya tenteram dan saling memberi manfaat.

Yang pernah aku denger…, orang yang menikah akan memperoleh kebahagiaan dan terhindar dari hidup yang sia-sia. Seorang pemalas akan menjadi rajin, seorang peragu akan memperoleh yakin, dan seorang yang bimbang akan memperoleh keteguhan. :)

Allah akan melimpahkan ridha-Nya kepada orang yang menyegerakan nikah. Mereka yang menyegerakan nikah atau membantu orang untuk menyegerakan nikah, insya-Allah akan mendapati rahmat dan perlindungan Allah kelak di yaumil-hisab. Sebab sesungguhnya perbuatan menyegerakan nikah merupakan perkara yang disunnahkan oleh Rasulullah. Dan setiap perkara yang disunnahkan, adalah tindakan yang diridhai dan dicintai Allah.

Wallahu A'lam bishawab.

Tapi, di dalam setiap perbuatan, setan berusaha untuk menggelincirkan manusia. Jika orang tidak mau melakukan kemaksiatan, setan berusaha untuk menggelincirkan manusia dengan menampakkan apa-apa yang sepintas mirip dengan perkara yang disunnahkan.

Banyak contoh tentang ini. Agama menganjurkan kita untuk syukur nikmat, mengabarkan dan menampak-nampakkan nikmat yang kita peroleh demi mengagungkan kemurahan Allah. Dan setan berusaha untuk menyimpangkan niat kita, sehingga kita menampak-nampakkan bukan dalam rangka syukur nikmat, tetapi dalam rangka riya' dan sum'ah. Jika riya' adalah tindakan yang dilakukan dengan harapan orang melihat kebaikan yang ada pada diri kita, sum'ah adalah tindakan agar orang mendengarkan keunggulan kita.

Kadang orang bersikap merendah karena tawadhu', tetapi orang bisa merendah dalam rangka meninggikan diri di hadapan orang lain. Yang pertama, adalah kemuliaan akhlak yang sering dianjurkan agama. Yang kedua, adalah rekayasa kesan agar tampak sebagai orang yang memiliki kedalaman pemahaman agama. Yang kayak gini nih banyak banget lho di sekitar kita… Semoga kita bukan termasuk golongan mereka ya… ^^

Ada perbedaan yang jauh antara pernikahan yang disegerakan dengan pernikahan yang dilaksanakan secara tergesa-gesa. Waktu yang dibutuhkan dari peminangan sampai akad nikah bisa jadi sama. Tetapi suasana yang terbawa dalam rumahtangga sangat berbeda.

Jika pernikahan yang disegerakan lebih dekat kepada kemaslahatan dan barakah, maka pernikahan yang tergesa-gesa lebih dekat kepada kegersangan dan kekecewaan. Pernikahan yang tergesa-gesa mendatangkan penyesalan dan ketidakbahagiaan.”

……………………………………………………………………………………………………………….

Jadi berpikir ulang buat nikah muda? Yup, pernikahan memang bukan hal sembarangan, jadi memang harus dipersiapkan matang-matang, seperti kacang hijau yang harus mekar dulu sebelum dicampur gula… Hehehe… Tapi kalo kamu udah matang lahir batin, tunggu apa lagi?

^^v

  1. #1 by margareta on October 17, 2009 - 3:21 pm

    Setuju! Yang sudah siap, ya silakan..yang belum…ya nggak apa2.. :D Lucu banget dengan diselipin komik kecil di atas, membuat mood pembaca langsung siap untuk pembahasan ini!

  2. #2 by nisa on October 19, 2009 - 6:03 am

    hehehe… komiknya dapet dari temenku, jadi inspirasi buat nulis ini… Abis kesannya tuh komik marriednya kepaksa banget,,hihihi… Kesiapan emang jadi hal utama yang kudu dipertimbangkan ya mbak ^^

  3. #3 by fafan on December 19, 2009 - 4:38 am

    akhirnya…posting juga, itung2 lbh ‘nendang’ komen disini drpd komen status fb hehehe

    kukomen panjang di Notes ;D

  4. #4 by nisa on December 20, 2009 - 7:02 pm

    ini postingan lama fan,hahaha,,saking aja kau belum memfollow blogku saat aku posting ini… ^^

  5. #5 by syamsul on January 6, 2010 - 6:12 am

    kunjungan dipagi hari…. sepakat ja deh..hehehehehe

(will not be published)

Before you post, please prove you are sentient.

what is 3 plus 4?