banyak pelajaran yang harus kita ambil dari kisah nyata ini,terkadang kita lupa siapa diri kita sesungguhnya.selamat membaca sahabat-sahabat ku..

aku terlahir dari desa yang sangat terpencil dipenghujung provinsi.aku memiliki satu orang saudara lebih tua dariku,aku terlahir dari keluarga yang sederhana,rumah yang sederhana,ayah ku telah pergi meninggalkan kami.aku tak tau ayah ku dimana saat ini ,ayahku pergi disaat aku berumur 6 tahun waktu itu aku masih SD.otmatis yang mengambil alih sebagai kepala keluarga dirumaah kami adalah ibuku,,ibuku bekerja siang malam,seorang buruh tani,kadang jualan keliling dipasar,itu hanya ibu lakukan untuk aku dan kakakku,
hari demi hari saat aku menginjak kan kaki di smp,kakakku menikah dengan wanita pilihannya,dan tanggungan ibu ku berkurang bagiku,tapi tidak bagi ibuku.karena biaya pendidikan kian mahal,aku pernah meminta pada ibu”aku tak ingin sekolah lagi bu,,sudah cukup bagiku ilmmu ini,”ibu sangat marah,”biar ibu mengemis dijalan,biar ibu pertaruhkan nyawa ini,ibu tak ingin kamu putus sekolah,ibu tak ingin kamu jadi seperrti ibu hanya sekolah sampai SD,itupun tak tamat”dalam hati aku terdiam mendengar kata-kata ibu.
Hari demi hari aku beranjak dewasa menjadi anak yang lincah,pandai bergaul,itu terbukti saat aku duduk di bangku sma aku terpilih menjadi ketua osis,tapi prestasi ku dibidang akademik tidak terlalu bagus,aku hanya aktif di organisasi,aku lupa tujuan utama ku.
Masa sma ku kulalui hari demi hari,ibuku selalu menasehati ku”jangan terlalu terlena dengan organisasi,diimbangi,organisasi baik untuk hidup,dan belajar baik juga untuk hidup,seimbangkan lah apa yang kamu lakukan nak,, aku pun menjawab dengan santai”ya bu…”
Hanya itu keluar dari mulutku…dan berikutnya tak terasa aku telah lulus sma,aku bangga ,dan ibuku pun bangga karena aku diterima di salah satu pergguruan tinggi negeri Indonesia.aku mendapatkan undangan,aku sangat senang,tapi ada kendala dari itu semua,ibu tidak mampu membiayai kuliah ku,”aku bantu ibu saja jadi petani ya bu,kuliah nya tahun depan kan bisa.”ibu ku begitu marahnya,tidak bisa,lanjutkan kuliah mu,,ibu masih bisa membiayai mu,akhirmya akupun jadi kuliah di uneversitas negeri itu,ibu ku mendapatkan uang dari seorang rentenir dikampung kami,bunga nya sangat tinggi,
Hari senin tanggal 23 masih ku ingat sbelum aku berangkat kekota untuk melanjutkan kuliahku,selesai shalat subuh,ibuku bergegas berangkat kesawah,Bantu tetangga , aku tatap wajah ibuku yang sudah tua,keriput,rambut yang sudah mulai beruban.,air mataku menetes,,aku tau sekali hari itu ibuku sedang sakit,tapi ibu memaksakan diri,,air mata ini tak tertahan lagi,begitu berat tanggungan ibu menggantikan peran seorang ayah,,,kemana ayah pergi bisik ku dalam hati?.”kenapa meninggalkan kami?’apa salah kami’,ternyata ibuku meilihat diriku yang sedang menagis,ibu memeluk diriku..nanti kalau sudah sampai dikota kuliah yang rajin ya,”jangan seperti ibu,yang tak tamat sd ini”ibu bangga padamu,jangan hura-hura disana,ingat ibu disini,,nanti siang ibu usahakan cepat pulang,ibu ingin lihat kamu berangkat kekota”,aku peluk ibuku erat-erat,ku cium dirinya,aku tak bisa berbicara lagi,lidahkupun kaku,…..ibu ku pun meneteskan air mata nya,”kamu harus berhasil nak”dengan nada yang begitu rendah,tak menampakan dia sedang sedih,,’aku bangga punya ibu spertimu..”ibuku tersenyum”.
Senyuman hangatnya yang tak pernah kulupakan..rapikan baju mu ya nak,ibu berangkat kerja dulu:
Kuantarkan ibu sampai didepan pintu rumahku.pintu yang hampir copot,.ku bukakan pintu itu untuk ibu,ibu bergegas berangakat,dan tak lupa ibu membawa cangkul,..ibu pergi dengan penuh semngat walaupun ibu sedang sakit saat itu..siang harinya,,mobil untuk mengantarkan ku kekota telah datang.kakakku sudah siap dengan barang ku,hati ku gundah ,aku menunggu ibu pulang,tapi ibu tak kunjung pulang.kulihat dari pintu rumah ku,beliau tetap tidak ada,ayo cepat nak,masih banyak yang mau dijemput”ujar pak sopir,,
Ya pak tunggu sebentar,,..aku pamitan dengan kakak,tetangga,tak lupa teman dekat ku dikampung seorang cewek,jaga dirimu,,belajar yang rajin,jangan kuatir denga ibu,ibu ada kakak yang jaga,’akupun semakin yakin untuk kekota,aku pamit dengan teman dekat ku,dia memberikan sebuah kalung yang indah,;jaga baik-baik ya,,,aku pun tersenyum…
BERSAMBUNG…..

Tags: , , ,



Ceritanya ada seorang anak cowok tunggal yang ditinggal mati nyokapnya pas ngelahirin dia. Sejak itu bokapnya jadi amat sangat workaholic sekali dan nggak married2 lagi. Ini anak tapi baek hati dan lemah lembut walopun cuma bareng pengasuh aja.

Pas TK, sementara anak2 laen udah punya sepeda dia masih jalan kaki. Pengasuhnya ngadu ke bokapnya,”Tuan, nggak kasian sama den Bagus ? Masa sepeda nggak punya… apa tuan juga nggak malu?” Iya..nih..bokapnya tuh tajir banget deh. Punya sekian perusahaan..

Maka dipanggillah si anak, ditawarin mau sepeda yang kayak gimana merek apa..dan si anak cuma bilang, “Nggak usah repot2 pi, aku dibeliin bola item bola putih aja..” Lho kok gitu? Bingung dong bokapnya. “Kenapa bola item dan putih?” “Nggak usah diterangin deh pi. Kalo papi punya uang yaa..beliin itu aja.”

Yah, mengingat mereka nggak pernah ngobrol jadi papinya nerima2 aja. Nggak berminat lanjutin, maka dibeliin lah tu anak sepeda generasi terbaru saat itu, yang paling canggih, plus bola item dan bola putih.

Trus ni anak masuk SD lah. Pas itu musim sepatu roda. Sekian lama pengasuh perhatiin, ni anak nggak minta2 dibeliin sepatu roda sama papinya.

Sore2 cuma duduk aja. Sepedanya juga ditaruh di gudang. Lagi nggak musim. Pengasuhnya laporan pandangan mata dong ke tuannya hingga si anak dipanggil lagi. “Nak, kamu mau dibeliin sepatu roda kayak temen2 kamu? kok nggak bilang2 papi. Nggak masalah cuma beli sepatu roda aja…”. Si anak bilang,”nggak pi, bola item dan bola putih saya udah rusak.. dibeliin lagi aja..nggak usah beli sepatu roda. Lagian lebih murah bola kan pi?” Yee..si papi geram dong. Ni anak ngeremehin papinya sendiri, atau sok merendah ? So, tetep si papi beliin sepatu roda, plus bola item dan bola putih.

Selang beberapa taun, ni anak masuk SMP. Cerita sama terulang. Sekarang temen2nya musim rollerblade. Trend baru. Sementara sore hari, dia masih setia sama sepatu rodanya. Pas bokapnya pulang dari luar negri dan ngeliat anaknya doang yang pake sepatu roda, si papi malu banget. Gila, rumah gedong, perusahaan banyak, keluar negri terus…eeh anaknya ketinggalan jaman. Besoknya, di kamar anaknya udah ada sepasang roller blade baru dengan note: “Biar kamu nggak malu”. Malemnya di ruang kerja papinya ada note balesan: “Pi, kok nggak Beliin bola item dan bola putih? Aku lebih suka itu.” Weleh, si papi pas liat note itu dongkol tambah bingung. Apaan sih istimewanya bola item dan bola putih? Emang bisa bikin die beken atau nge-tren? Besoknya dan besoknya lagi si papi berkali2 nemuin note itu…hingga dia nggak tahan dan membelikan anaknya bola item dan bola putih untuk kesekian kalinya. Bener, setelah dapet tu bola, si anak nggak ngerongrong bokapnya lagi.

Pas SMA, yang jaraknya rada jauh, si anak masih berbis ria,temen2nya udah ada yang bawa motor en mobil ke sekolahan. Suatu hari, tumben papinya di rumah, si anak pulang dianterin temennya yang mau ditebengin. Papi malu banget. Masa cuma untuk anak satu nggak bisa beliin mobil? Maka ditawarin anaknya. Si anak nolak dengan alasan mobil kurang praktis, lagian pengen bola item bola putih aja. Si bapak nggak terima penolakan. Karna anaknya udah gede, bisa berunding. Hingga tercetus keputusan si anak dibeliin motor plus bola item dan bola putih tentunya. Dan si bapak kesel juga donk.Udah berapa taun dia beberapa kali beliin dua macem bola itu tanpa tau kenapa. Tapi si anak nggak ada keinginan dan kemauan ngasih tau sih.

Hingga tibalah masa kuliah. Karna seneng dan bangga masuk PTN, si anak dikadoin mobil. Sampe beberapa bulan si anak masih naek motor aja. Kuliah, pacaran, naek motor aja. Pacarnya juga bingung, kan dia punya mobil? Ditanya sama pacarnya, dijawab, abis papi nggak beliin bola item bola putih. Nggak ngerti anak sendiri sih! So, pas makan malem bersama, si pacar bilang sama papi, kenapa si om nggak beliin bola item bola putih. Si papi sebenernya sensitif sama para bola itu..huh..sampe pacar anak gue nyuruh2..ditanya dong kenapa. Si pacar bilang kalo mobilnya nggak akan dipake selama nggak dikasih bola itu juga. Papi bingung dong, di kamar anaknya udah segitu banyak bola item bola putih. Buat apa sih, pikir papi. Tapi demi gengsi, anak orang lho yang nanya, maka besoknya udah ada bola item bola putih buat anaknya.

Suatu hari anaknya gaul ke puncak bawa mobil, sama pacarnya. Yah, namanya anak muda, pas lagi di jalan, sipacar nyium dia en dia jadi grogi dan kecelakaan!! ! Segera di bawa ke rumah sakit, si papi juga ditelpon sama rumah sakitnya. Tabrakannya parah. Mereka berdua nggak ada yang pake seatbelt, yang cewek mati seketika dan ni cowok udah sekarat. Si papi dateng ke RS..”gimana dok, anak saya?” Dokter (dengan tampang empati penuh duka cita) :”Maaf pak, kami tidak dapat berbuat banyak.. sepertinya memang sudah waktunya… sebaiknya bapak manfaatkan waktu terakhir..” Perlahan si bapak masuk, nyamperin anaknya. “Pap, maafin saya..nggak hati2 bawa mobilnya..” si anak juga nangis karna pacarnya nggak tertolong. Si papi nenangin dia…akrablah dua manusia itu beberapa saat. Hingga si papi beranggapan ini saat terakhir.

Dia inget penasaran dia tentang kenapa si anak selama ini selalu minta bola item bola putih. “Nak, maafin papi selama ini yang selalu sibuk..kamu jadi kesepian..maafin papi, nak. Nggak sempet jadi orang tua yang baik.” Anaknya jawab,”nggak apa-apa pi, saya ngerti kok..Cuma sempet kesel kalo papi punya uang lebih malah beliin yang macem2….saya cuma minta bola item dan bola putih aja kan ?” Si papi rasa timing-nya tepat nih, “KENAPA SIH KAMU SELALU MINTA BOLA ITEM BOLA PUTIH… ADA APA DENGAN BOLA2 ITU sih?..?” (pembaca juga penasaran ya..?) Si anak jawab dengan terpatah2 dan susah banget, abis udah sekarat dan masanya udah hampir sampe… “sebab pi…saya..saya. .saya…” *hep..hep..hep* Kepalanya rebah dan nafasnya ilang. Si anak udah meninggal sebelum kasih tau papinya.

Nah, si papi aja yang udah hidup bareng anaknya bertahun tahun nggak tau…apalagi saya yang cuma bercerita?

GIMANA? Kesel ngak sih?

Tags: , , ,



Isteri seorang pengacara meninggal. Di pemakaman, orang-orang dikejutkan dengan nisan yang bertuliskan :

“Grace, Isteri dari Pengacara Phillips, Pengacara untuk urusan Perceraian, Pidana, Perdata, dan Urusan Hukum Lainnya.”

Tiba-tiba, Phillips menangis terisak-isak. Saudaranya berkata, “Menangislah, agar orang betul-betul tahu kalau kau sangat kehilangan istrimu!”
Dengan airmata yang masih berlinang di pipinya, Phillips berkata, “Mengapa mereka sama sekali tidak mencantumkan nomor telepon dan alamat e-mailku di batu nisan itu?”

hahahahahahahaa,,,,,,

Tags: , , , ,



Karena asik memotret sunset dan mengeksplorasi wilayah yang baru pertama kali dia kunjungi, seorang travel photografer baru menyadari bahwa dia sudah tersesat dan ditinggal oleh rombongannya.

Dan tanpa disangka-sangka, hujan badai turun!, Spontan fotografer itu bete abis… udah tersesat, gelap, ujan pula…

Tapi akhirnya timbul harapan… Di ujung jalan dia melihat lampu mobil perlahan-lahan mendekat. Tidak mau kehilangan kesempatan, dia melambaikan tangannya untuk meminta tumpangan.Ketika mobil tersebut mendekat, tanpa mau membuang waktu, sang fotografer langsung naik ke mobil, duduk dan kaget!!! Karena dia baru menyadari bahwa mobil tersebut tidak ada yang mengemudikan. Tapi daripada bete, fotografer tersebut tetap bertahan berada di dalam mobil, sambil berdoa (menurut agamanya masing-masing).

Dalam perjalanan di dalam mobil yang berjalan dengan pelan sekali, ketika mobil sepertinya akan menabrak pohon atau jatuh ke jurang, tiba-tiba muncul sebuah tangan dan mengendalikan setir agar mobil tidak menabrak atau jatuh. Dan hal tersebut terus terjadi berulang kali.

Akhirnya, ketika mobil mendekati sebuah warung kopi, fotografer tersebut buru-buru turun dan memesan secangkir kopi. Sambil menangis terisak-isak, fotografer tersebut menceritakan kejadian seram yang baru saja dia alami. Setelah selesai bercerita, fotografer tersebut akhirnya pingsan kelelahan dan juga karena menahan rasa takut.

Mendadak, dua orang berpakaian kotor dan basah kuyup masuk ke dalam warung kopi dan melihat sang fotografer yang sedang pingsan. Spontan salah satu dari mereka berkata, “Itu dia k*mpr*t yang numpang di mobil yang lagi kita dorong!”

hahahahaa,,,,,44x

Tags: , ,