Kaca Mata Saya

segala hal yang terlihat oleh saya

Kaca Mata Saya - segala hal yang terlihat oleh saya

Pagi (malang) #25

Tok… tok.. tok…

Perasaan Nadia baru aja keluar buat sarapan pagi duluan. Kenapa sudah balik lagi?

“Aaawww”

Ini kepala pusingnya kambuh lagi. Baru sedikit bangkit dari tempat tidur kepalaku harus bersandar lagi di atas bantal. Ayo Rea, justru hari ini bakal jadi hari yang panjang. Hari ini jadwal kunjungan ke kota kudus.

Tok… tok… tok…

Pintuk diketuk lagi.

Aku lirik meja di samping tempat tidur tepat di depan jendela yang lebarnya luar biasa. Kartu kunci kamar cuma ada satu yang duduk manis di atas meja. Berarti Nadia bawa kunci kamar yang satunya lagi. Kenapa sekarang mesti ketuk pintu buat masuk kamar?

Tahan nafas dan aku ayunkan tubuhku sekuat tenaga sampai terduduk sempurna di atas kasur. Masih pusing jadi aku duduk dulu beberapa saat sebelum bangun. Pusing ini sering kambuh kalau aku kurang tidur. Setiap hari aku tidur diatas jam 1 malam dan bangun jam 5 subuh. Tidur lebih akhir dan bangun lebih awal dari peserta National Building. Jadi LO ternyata lebih cape.

Hap. Aku mantapkan kaki ini melangkah di atas lantai menuju pintu. Kalau memang benar Nadia sudah aku jitak anak itu. Mataku melirik bolongan kecil di pintu tapi aku lebih baik langsung buka saja pintunya.

“Hai Rea”

Gery. Ya, sudah pasti dia ketuk pintu. Nampaknya Gery sedang segar bugar. Tubuh tingginya masih tegap dan senyumnya cerah. Minimal ada yang mencerahkan moodku pagi ini.

“Gery, aku pikir tadi Nadia yang ketuk pintu”

Aku menyibakkan poni rataku ke atas. Sebenarnya ini gerakan manipulasi. Pusing ini masih terasa. Aku hanya berdiri bersandar di bingkai pintu. Itu juga posisi alibi karena tubuhku seperti sulit menopang beratnya kepalaku.

Tiba-tiba tangan kanan Gery beserta sebungkus alumunium foil muncul di depan wajahku. Ada label di bungkusan itu. Sengaja Gery tunjukkan biar aku baca sendiri tulisan di label itu.

Keripik apel khas Kota Malang

“Aku bawa oleh-oleh dari Malang”

Jadi Gery perwakilan dari Kota Malang. Ya.. ya.. Aku paham. Kota Malang juga masuk ke dalam regional Surabaya, sama seperti Cirebon dan Tasikmalaya yang masuk ke dalam regional Bandung.

“Maaf Gery, aku gak bawa apa-apa dari Bandung”

Tangan kananku menggapai bungkusan itu. Gerakan tangan yang mulus, gak ada seluk beluk yang menunjukkan kalalu aku sedang gak fit. Reaksi Gery juga gak curiga. Yeah, itu bagus.

“Santai Re”

Sekarang kedua tangan Gery bersembunyi di balik kantong blue jeansnya. Tapi ekspresi wajahnya aneh. Ada yang dia amati dari wajahku.

Seketika ada sesuatu yang aneh di dahiku. Dingin. Ternyata satu tangan Gery hinggap di atas dahiku. Tangan Gery kenapa dingin?

“Gery? Tangan kamu kenapa dingin?”

Tangan Gery buru-buru lepas dari dahiku.

“Suhu badan kamu kenapa tinggi gini, Re? Kamu sakit? Hei, itu muka kamu kenapa pucat?”

Sialan, ternyata ini yang selama ini dia amati? Hal sedikit memalukan kalau sampai orang lain tahu aku sakit. Terkesan seperti orang lemah.

Sekarang pasti wajahku sudah menekuk diberbagai sisi.

“I am okay, Ger? Paling ini cuma kecapean. Setelah minum paracetamol pasti bakal reda”

Seketika aku ingat pesan Jordan yang selalu mengingatkan aku untuk siap sedia paracetamol di tas. Aku mudah demam kalau sudah terlampau lelah dan kurang tidur.

“Okay. Sekarang ayo kita sarapan”

“Aku ambil tas dulu”

Lega rasanya setelah melihat reaksi Gery yang kembali normal.

BERSAMBUNG

Category: Cerita Rea
  • fuad says:

    sebagai pengikut rea, bahasa udah lebih bagus dari sebelumnya ay, rapi. alur menarik.
    :)
    lanjut smper part 100 yaa :D

    July 21, 2012 at 12:29 am
  • ayu emiliandini says:

    fuad :

    sebagai pengikut rea, bahasa udah lebih bagus dari sebelumnya ay, rapi. alur menarik.

    lanjut smper part 100 yaa

    Hahahaa makin rapi yah. Alhamdulillah… eh buset ampe 100.. siapa yang mau baca ntar? #jitakfuad

    July 21, 2012 at 12:33 am
  • fuad says:

    hahaha,, ayu pernah bilang, “hidup gw datar2 aja kok ad ga banyak yang bisa diceritain”
    itu buktinya rea bisa nyampe part 25, jadi idup lo ga biasa2 kan ay,,, :D
    gapapa deh,aku tungguin… hehehe

    July 21, 2012 at 12:38 am
  • ayu emiliandini says:

    fuad :

    hahaha,, ayu pernah bilang, “hidup gw datar2 aja kok ad ga banyak yang bisa diceritain”
    itu buktinya rea bisa nyampe part 25, jadi idup lo ga biasa2 kan ay,,,
    gapapa deh,aku tungguin… hehehe

    gw pernah bilang gitu yah? hahahahhaa gw lupa..

    July 21, 2012 at 12:46 am
  • arifagungmulyono says:

    yeeeyeyyeye malang :)

    July 21, 2012 at 12:50 am
  • ayu emiliandini says:

    arifagungmulyono :

    yeeeyeyyeye malang

    Yeyeeey lalala.. yeyeee lalalalaa…

    July 21, 2012 at 1:08 am
  • ayu emiliandini says:

    fuad :

    yah.. emang parah ini anak..
    iya, pas km bingung mau nulis apa buat euforia cinta..
    masi lupa jg?
    yaudah deh…

    oh iyah inget heheehe… hebat masih inget aja

    July 21, 2012 at 8:18 am

Your email address will not be published. Required fields are marked *

*

Before you post, please prove you are sentient.

What is 2 times 4?