Kaca Mata Saya

segala hal yang terlihat oleh saya

Kaca Mata Saya - segala hal yang terlihat oleh saya

Keuken

Bandung oh bandung… Galau cuaca. Gerah trus hujan. Mendung sejuk asik trus matahari terik lagi. Terus aja begitu sampai bosan. Aku yang bosan. Tapi belum punya alasan buat pergi dari sini (ceileeee…).

Yups, minggu siang. Selesai hujan aku langsung capcus ke salah satu tempat asik di Bandung. Masih sama temanku Amal. Dua mahasiswa teu gawe, udah we keluyuran hahahahaa… Itu artinya mahasiswa gak ada kerjaan jadinya keluyuran. Ini hari minggu gitu loh.

Kalo kemarin ada Braga Festival 2012 nah hari ini ada Keuken di Jl. Lodaya Bandung. Kata Amal Keuken itu diambil dari bahasa Belanda yang artinya dapur. Ya, dapur. Berarti bakal banyak makanan disana. It’s time to eat guys.

lets eati

let's eat

Begitu sampai di TKP. Wouw, berasa lagi ada pesta makanan di taman, gardening gitu lah temanya. Sebenarnya acara ini sudah buka mulai dari pagi, tapi aku dan Amal entah kenapa milih siang. Sekitar jam 2 siang. Bandung habis hujan jadi sejuk-sejuk aja. Aku? Males pake jaket atau celana panjang. Udara asik kaya gini patut dinikmatin. Hehehee…

Pengunjung lumayan padat lho. Area festival makanan ini juga ternyata gak seluas yang aku bayangkan jadi wajar aja terlihat lebih padat. Ini dia penampakannya.

See. Hari minggu emang paling asik ngumpul bareng keluarga atau sekedar nongkrong bareng temen. Apa lagi ada Keuken.

See. Hari minggu emang paling asik ngumpul bareng keluarga atau sekedar nongkrong bareng temen. Apa lagi ada Keuken.

Dekorasi stand yang menonjolkan aksen kayu jadi terkesan alami. Mini lampion yang bergelantungan itu bikin atmosfer Keuken jadi lucu

Dekorasi stand yang menonjolkan aksen kayu jadi terkesan alami. Mini lampion yang bergelantungan itu bikin atmosfer Keuken jadi lucu

Rame banget yah..

Rame banget yah..

Orang-orang pada ngantri. Kelaperan kayanya. Aku juga mulai laper.

Orang-orang pada ngantri. Kelaperan kayanya. Aku juga mulai laper.

Nama-nama stand nya kreatif dan bikin penasaran.

Nama-nama stand nya kreatif dan bikin penasaran.

Niat hati pengen langsung makan tapi kayanya muter-muter dulu aja deh. Banyak banget makanan yang dijual disini. Dari makanan berat sampai rainbow cake juga ada.

Surprise!!! Area Keuken festival ini gak seluas BraFest (Braga Festival) tapi tetep ada peta dan berbagai keterangan yang mempermudah pengunjung.

Keuken Map

Bisa diliat sendiri kan, keterangannya lengkap banget. Design map itu sendiri juga unyu heheheee… makanya ku potret.

Sebagai mahasiswa jurusan Teknik Lingkungan (gak maksud pamer cuiy, tapi emang demikian adanya ehehhe) aku cukup bangga sama acara ini. Kalian bisa liat sendiri lah yah. Ini dia..

Itu bekas kemasan minuman jadi mini pot buat tanaman. Lucu banget.

Itu bekas kemasan minuman jadi mini pot buat tanaman. Lucu banget.

Ada yang belum bisa bedain antara sampah organik dan non-organik?

Ada yang belum bisa bedain antara sampah organik dan non-organik?

So surprising banget yah Keuken ini.

Well, masih harus terus keliling area ini sampai puas. Sekalian nyari makanan yang lumayan bikin ngiler. Belum tau mau makan apa tapi aku tiba-tiba tertarik sama stand yang satu ini. Ini salah satu stan yang menawarkan makanan manis kaya cup cake, rainbow cake dan macarone. Check this out.

Design plang namanya aja udah pink unyu-unyu

Design plang namanya aja udah pink unyu-unyu

Display cup cake nya lucu

Display cup cake nya lucu

Thiss The Dreams Cake

This's The Dream's Cake

Hari yang penuh kejutan. Baru aja beres motretin stand unyu yang satu ini, tiba-tiba aku liat ada bapak-bapak berkemeja rapi. Familiar deh sama bapak berkumis kece yang satu ini. Dosen aku di mata kuliah Managemen Lingkungan & Kewirausahaan ( yang terhormat Bapak Taufik). Mata udah keburu beradu pandang jadinya langsung nyamperin aja deh. Say hi dan gak lupa cium tangan. Saling nanya kabar. Alhamdulillah Pak Taufik masih singet sama aku padahal terakhir aku masuk kelas beliau itu sekitar setahun yang lalu. Semester 5.

Inget banget lah aku selalu jadi bahan teguran beliau. Kalau lagi ngantuk di kelas, aku selalu duduk sambil goyang-goyangin kaki. Pulpen yang seharusnya berfungsi sebagai alat tulis justru nangkring di antara bibir atas dan hidungku (kaya kumis). Nah kelakuanku ini lah yang bikin Pak Taufik lansung hafal sama aku. Bayangin aja, kelas gak akan dimulai sebelum aku pindah tempat duduk di bangku paling depan. Sengaja biar aku gak ngantuk dan gak bertingkah ajaib. Tapi itu semua gak berhasil haahhaa… Ngantuk datangnya gak diundang.

Tiba-tiba Pak Taufik bilang kalau salah satu anaknya ada yang buka stan makanan di Keuken ini. Aku dan Amal penasaran. Kira-kira anaknya Pak Taufik jual makanan apa yah.

Akhirnya kami berpisah lagi karena Pak Taufik lagi kebingungan nyariin istrinya. Lha?

Sampai akhirnya Amal pesen salah satu makanan pedas. Dari judulnya aja udah menantang banget. Mie Merapi. Aku? Makasih banyak deh. Makanan pedas itu gak pernah akrab di lidah dan usus dua belas jariku.

Mie Merapi

Mie Merapi

Menu yang disajikan. Aku lupa waktu itu Amal pesan apa.

Menu yang disajikan. Aku lupa waktu itu Amal pesan apa.

Karena pesanan banyak banget alias waiting list jadinya kami muter-muter lagi deh. Pada akhirnya sampai lah kami di stan milik anaknya Pak Taufik. Dari penampilan stan yang satu ini, aku sama sekali gak kebayang jenis makanan apa yang disajikan. Sebelum aku datang mendekat dan melihat langsung menu makanannya.

Hayo tebak. Stan yang namanya TRE ini jual makanan apa sarung tinju?

Hayo tebak. Stan yang namanya TRE ini jual makanan apa sarung tinju?

Ternyata jual makanan, bukan sarung tinju hehehee... Aku pesan Spaghetti Bolognese. Kebetulan gak pedas.

Ternyata jual makanan, bukan sarung tinju hehehee... Aku pesan Spaghetti Bolognese. Kebetulan gak pedas.

Sambil nunggu pesanan selesai dimasak, aku nongkrong tepat di depan stan TRE ini. Lagi. Gak lama kemudian datanglah Pak Taufik dengan istrinya (udah ketemu) ke stan ini. Sambil senyum, Pak Taufik nunjuk salah satu penjaga stan itu. Oh itu dia anak Pak Taufik. Teteh-teteh berperawakan gemuk dan ramah. Lebih mirip sang ibu ketimbang Pak Taufik heheheee..

Gak lama kemudian spaghetti aku jadi. Tadaaa…

Nyam... Nyam... Aku selalu suka spaghetti

Nyam... Nyam... Aku selalu suka spaghetti

Setelah aku beres makan ternyata mie merapi pesanan Amal juga sudah selesai. Voalaaa…

pamer dulu sebelum dilahap.

pamer dulu sebelum dilahap.

Dari arah stage tiba-tiba terdengar gaduh. Ada pertunjukan perkusi dari Rumah Seni Harry Roeslli. Mengandalkan tinggi badan kurang dari 160 cm ini mustahil banget aku bisa nonton sambil berjinjit. Untung badanku gak lebih dari ‘selembar’ jadi gak susah buat nyelip-nyelip diantara pengunjung yang lain. Amal? Duduk manis sambil nyeruput Mie Merapinya. Jadi kesimpulannya, aku berjuang sendiri. Cuma buat melihat langsung pertunjukan perkusi ini.

Dan aku berhasil ha ha ha haaa…

Ternyata gak cuma skill menabuh drum tapi ada sedikit teaterikal juga lho. Lucu deh. Mereka pake kostum biru-biru.

Nahloo... Ada apa ini?

Nahloo... Ada apa ini?

Salah satu anggota perkusi tiba-tiba ngeluarin ponsel. Daannn... Berpose lah mereka di sela-sela pertunjukan. Mereka sukses buat aku ngakak.

Salah satu anggota perkusi tiba-tiba ngeluarin ponsel. Daannn... Berpose lah mereka di sela-sela pertunjukan. Mereka sukses buat aku ngakak.

Pertunjukan selesai. Yeah... Standing applause for Rumah Seni Harry Roeslli...

Pertunjukan selesai. Yeah... Standing applause for Rumah Seni Harry Roeslli...

Bener-bener pertunjukan yang menghibur. Aku pikir sudah selesai lah pertunjukan di area stage. Jadi aku balik lagi nyamperin Amal yang masih duduk manis di sana. Baru juga nyampe eehh… Tiba-tiba MC bilang ada chef Huru Harada. Maaf yah Amal, aku harus balik lagi ke area stage. Amal nampak santai nyeruput tea strawberry flavour di tangannya.

Nyelip-nyelip lagi. Dan berhasil lagi. Aku gitu loh. Ini dia chef Huru Harada. Ibu-ibuuuuu…..

Chef Huru Harada lagi chit chat sama dua CM Keuken

Chef Huru Harada lagi chit chat sama dua CM Keuken

Chef berkebangsaan Jepang ini lagi prepare sebelum pertunjukan masaknya dimulai.

Chef berkebangsaan Jepang ini lagi prepare sebelum pertunjukan masaknya dimulai.

Sembari aku beradu sama ibu-ibu dan anak-anak yang antusias pengen liat chef kocak ini dari dekat. Aku gak berhenti ketawa gara-gara dengerin dua MC yang sibuk mencairkan suasana. Gaya boleh laah ala anak gahol Bandung tapi bahasa mereka ngecoblak sunda pisan hahahaa… Hampir 4 tahun di Bandung, aku lumayan paham bahasa penduduk sekitar sini. Apa lagi bergaul sama Amal yang notabene dari orok sampe segede gini netap di Bandung. Yuk mari. Ini dia duo MC koplak.

MC kocak

MC kocak

Kalau harus desak-desakan dan kakiku jadi korban injakan kaki, yah sudah lah menyingkir aja. Toh udah dapet gambar si chef ibu kota ini ahahahaa…

Waktu balik lagi ke kursi tempat Amal duduk. Ternyata di bagian belakang juga ada stage dan ada band aliran rege lagi nampil. Atas dasar penasaran, melangkahlah aku mendekat.

Dari beberapa orang yang berdiri di depan stage, aku kenal salah satu dari mereka. Teman sekampus, beda jurusan dan angkatan tapi aku kenal dia gara-gara acara himpunan dua tahun yang lalu. Waktu jamannya masih sama-sama jadi panitia hehehee. Namanya Febri. Jabat tangan dan sambil bertanya kabar. Sama-sama baik. Waktu aku tanya kenapa dia ada di Keuken, ternyata salah satu alasannya yah pertunjukan band ini. Vocalisnya itu temennya Febri dan sekampus juga sama aku. Waktu aku noleh kanan-kiri, ternyata banyak anak ITENAS bandung, khususnya jurusan Desain Produk yang ngumpul di depan stage. Aku cuma kenal Febri tapi aku juga familiar sama muka-muka yang lain. Sering liat berkeliaran di kampus ehehehee…

Agak nyeleneh gaya si vocalis, tiba-tiba nongol dengan kecrekan di atas kepala dan pianika di tangan. Tapi suaranya asik dan musiknya keren hahahaa... Enjoy the festival banget lah..

Agak nyeleneh gaya si vocalis, tiba-tiba nongol dengan kecrekan di atas kepala dan pianika di tangan. Tapi suaranya asik dan musiknya keren hahahaa... Enjoy the festival banget lah..

Makan udah, hunting picture udah, nonton pertunjukan udah. Waktu ngelirik jam tangan, ternyata belum terlalu sore.

“Gimana kalo kita ke braga lagi aja? Kan brafest masih buka sampai hari minggu”

Ide cemerlang dari Amal. Langsung capcus ke Braga. Eits, gak lupa berpose dulu di samping replika ice cream super gede.

Aku sama ice creamnya hampir sama tinggi haahahha

Aku masih lebih pendek dari si replika ice cream. Haasshh...

Tunggu aja yah Festival Braga #2 nya… Hahahaha

Category: Lensa Bercerita
  • rocky says:

    komen gambar terakhir : perlu minum susu sapi impor yu,,

    October 2, 2012 at 6:59 am
  • ayu emiliandini says:

    rocky :

    komen gambar terakhir : perlu minum susu sapi impor yu,,

    Kampreeeettt… sekali komen pedes banget sih kiiii….. zzzzz

    October 2, 2012 at 7:02 am
  • marhaindra gary says:

    bandung memang love banget lah, dimana2 ada acara2 menarik…

    October 2, 2012 at 8:28 am
  • ayu emiliandini says:

    marhaindra gary :

    bandung memang love banget lah, dimana2 ada acara2 menarik…

    hayuuuuk geri kapan kamu ke bandung lg hahahah

    October 2, 2012 at 8:39 am
  • fuad says:

    huahahaha, bajunya pernah liat tuh :p

    October 8, 2012 at 10:27 am
  • ayu emiliandini says:

    fuad :

    huahahaha, bajunya pernah liat tuh :p

    huusshh aaahhh jangan diungkit. itu momen terakhir aku pake kaos jjf. setelah itu dicuci sama bibi dan kelunturan. DAMN!!

    October 8, 2012 at 9:48 pm

Your email address will not be published. Required fields are marked *

*

Before you post, please prove you are sentient.

What color is a typical spring leaf?