Kaca Mata Saya

segala hal yang terlihat oleh saya

Kaca Mata Saya - segala hal yang terlihat oleh saya

Rempong Dikit Terus Capcus ke Ubud #2

Pemandang luar biasa dari jendela pesawat, CHECK! Sekarang waktunya turun.  Terus terang aku lupa gimana nuansa udara Bali. Denpasar khususnya. Analogi aja lah yah, landasan pesawatnya tetanggaan sama pantai, berarti hhmm… panas. Dibanding Bandung, ya panas. Sambil bisik-bisik lirih ke kulit sendiri. Selamat berjuang kulit tipis, persedian sunblock semoga cukup sampai seminggu kedepan.

Turun pesawat. Wwuuuuzzzz… Angin laut featuring angin dari sisa boing yang masih muter. Poniku seketika jadi efek kipas angin, yang pasti jauh lebih mending dari poni andika kangen band, poni si doi mah selalu lepek,yaks!

Berlenggang rempong ke area baggage claim. Rempong? Ya iya lah. Badan seadanya ini musti bawa ransel di punggung, kantong plastik di jinjing dan tas alat-alat snorkelling di seputaran bahu. Aku pikir orang-orang pada takjub ngeliat tas biru bertulis cressi yang gelantungan miring di badanku. Taunya apatis-apatis aja. Yah sudahlah. Bule bawa papan surfing segede tameng perang aja orang-orang bandara cuma pasang muka datar. Sudah lah lanjut jalan aja. Tuh baggage claim udah di depan mata.

Koper jumbo udah di tangan. Berlenggang rempong lagi ke luar pintu. Katanya sih, Yassir udah nunggu di luar sama salah satu driver hotel. Clingak-clinguk bentar dan ketemulah wujud mereka. Dan ini kali pertama aku ketemu Yassir. Pertama kali ketemu, mukanya batak kali bah. Hahahaha… Gak pake canggung, langsung aja lanjut jalan ke mobil hotel. Dan terbengong-bengong sama Yassir yang cuma bawa koper beswan. Seketika lirik koper sendiri.

Pendek cerita, tempat hotel tempat aku one night stay ini jaraknya dekat banget sama air port. Masalah efisiensi waktu untuk keberangkatan besok kali yah. Setuju.

Sudah pasti aku sekamar sama teh Putu. Wanitanya cuma dua orang hehehe… Nyampe kamar langsung berbenah diri. Cuci muka, shalat, dan bengong. Teh Putu, Bedul & Zulfi lagi main-main ke pantai. Entah pantai mana, secara mereka udah duluan nyampe Bali.

Hitungan jam akhirnya mereka datang. Yeah! Pertemuan perdana kami setelah perbincangan panjang nun lebar di email. Wahyu belum nyampe, soalnya dia terbang terakhir. Padahal paling deket dari Bali tapi datang belakangan. Sekitar jam 6 sore si Wahyu dateng, bahkan aku sempet mandi dan ganti baju hahahaa…

Pas baru beres shalat magrib tiba-tiba suara wahyu menggelegar seantero kamar. Aslinya suara calon turis-turis komodo emang udah menggelegar tapi makin cetar membahana begitu makhluk ini nimbrung haahhaa.. Yes!Personil komodo lengkap sudah. Induknya ada (re: Teh Putu), bayi-bayi unyu pun rampung (re: aku, Bedul, Wahyu, Yassir & Zulfi).

Tadinya bingung mau ngapain malam ini. Semalam di Bali cuiy, masa mau dilewatin dengan bobo cantik gitu aja. Tiba-tiba ide brilian datang dari Teh Putu (backsound suara kentungan bambu). Acaranya jam 8 malam di Ubud. Weh? Ubud? Lokasi syutingnya Perahu Kertas dong? d(^_^)b

Dengan bantuan mobil hotel yang disetir sama bli Tara (katanya sih temennya teh Putu hihihii) meluncur lah kami ke Ubud. Oya, tadinya aku janjian mau ketemu Bude Pur dan mbak Kiki (masih anaknya bude) tapi ternyata kondisi gak memungkinkan. Jadi ketemu Bude besok aja, detik-detik sebelum terbang ke Labuan Bajo. Ngenes amat yah?

Perjalanan ke Ubud agak lama. Disamping emang jauh (kurang lebih 2 jam), macet pula di seputaran Kuta. Tapi seisi mobil heboh-heboh aja hahahaa… Pasti bli Tara pusing deh bawa turis-turis hiperaktif macam kita ini hahaayy.. Maaf ya bli.

***

Sampai juga di Ubud. Tau gak. Napaktilas aku jadi inget jalan Dago. Kanan-kiri toko-toko baju, oleh-oleh sampai pijat refleksi pun ada. Emang gak sama persis kaya Dago yang sisinya FO segede-gede gaban. Ini toko nya lebih minimalis. Interiornya lebih simpel tapi asik. Sayangnya udah pada tutup. Jam segini udah tutup. Lirik jam tangan. Jam 8 lewat lah. Nonton kecak pun lewat dikit.

Sempet bengong ngeliat penduduk sekitar yang meluncur pake sepeda motor tanpa jaket. Bahkan ada bapak-bapak pake kaus kutang dan sarung berkibar meluncur pake sepeda motor bebek. Otak kecil aku muter deh. Emang mereka gak kedinginan apa yah? Begitu aku keluar dari mobil. Baru lah aku paham. Ternyata AC mobil jauh lebih dingin dari atmosfer Ubud. Pantesan!!! Ngakak deh kita semua hahahaa..

Tapi ngakaknya gak lama-lama, secara musti buru-buru masuk pura buat nonton pertunjukan kecak live. Perdana nih, pertama kalinya aku nonton kecak yang personilnya para wanita tangguh. Oya, pas di pintu masuk kami ketemu sama bli Ferry. Temen teh Putu juga. Tau gak? Udahnya datang telat eehh dikasih gratis pula ahaay!! Secara kami tamu domestik. Keren ya.

Namanya Pura Batu Karu, lokasi pertunjukan kecak. Baru juga langkah pertama, aku rada kurang nyaman sama tempat ini. Kenapa? Gelap. Hah? Ya, sesimpel itu. Gak gelap total sih, masih ada lampu sorot yang menyoroti para talent kecak. Tapi selebihnya gelap. Terpaksa berani deh, toh aku gak sendiri. Rombongan ini hehehe…

Pertama datang aku terpukaunya bukan main. Ampe lupa kalo ada kursi di depan mata. Kalo duduk mah gak akan keliatan. Bule-bule yang nonton badannya udah kaya menara. Gak keliatan kalo duduk di belakang. Tapi alhasil masih bisa ngintip di sela-sela kepala mereka.

Agak berbeda dari pertunjukan kecak yang sebelumnya pernah aku tonton. Suara penari biasanya menggelegar bikin jantung main trampoling. Penari biasanya laki-laki semua. Nah kalo yang ini tuh suaranya lebih lembut tapi tegasnya tetep gak ilang. Aksen setiap pola yang diatur rapih. Terdengar acak tapi teratur.

Wanita-wanita penari kecak

Wanita-wanita penari kecak

Kesan lembut dan kuat disaat yang sama. Awesome!

Kesan lembut dan kuat disaat yang sama. Awesome!

Ganti formasi

Ganti formasi

Muncul dua penari canti. Salah satunya pasti Shinta tapi gak tau yang mana.

Muncul dua penari canti. Salah satunya pasti Shinta tapi gak tau yang mana.

Setelah dua penari cantik lenyap. Muncul anoman dan disusul raksasa. Berantem deh mereka.

Setelah dua penari cantik lenyap. Muncul anoman dan disusul raksasa. Berantem deh mereka.

Adegan ini bikin aku lupa nafas.

Adegan ini bikin aku lupa nafas.

Anoman dan raksasa lenyap, muncul dua kesatria. See, penonton kebanyakan bule.

Anoman dan raksasa lenyap, muncul dua kesatria. See, penonton kebanyakan bule.

Selesailah pertunjukan kecak. TAPI belum bener-bener selesai. Dua orang keluar dari arah pura, turun tangga menuju jatuhnya sorot lampu. Orang pertama, bapak-bapak pakaian serba putih lengkap dengan ikat kepala dan ikat pinggang kuning emas. Seorang lagi telanjang dada, pake celana kain warna putih, ikat kepala juga putih dan di bahunya sudah ada sesuatu yang bergantung. Sejenis kuda-kudaan dari rotan. Ada rumbai-rumbai kuning, entah apa itu. Bagian ekor kuda juga ada daun-daun yang diikat rapih. Kuda lumping?

Ada api unggun. Dua orang ini duduk bersila di belakang api unggun, berhadapan. Bapak-bapak pakaian serba putih ini seperti komat-kamit. Ada yang sedang dilafalkan. Gak lama kemudian bapak kuda lumping tiba-tiba bergerak aneh, mirip kesurupan. Api unggun di sampingnya langsung ditendang-tendang. Ini dia adegan yang bikin tahan nafas.

Lihat bunga apinya.

Lihat bunga apinya.

Ekspresinya kok meringis? Kesakitan? Bukannya lagi kesurupan yah?

Ekspresinya kok meringis? Kesakitan? Bukannya lagi kesurupan yah?

Jeng-jeng... Muncul dari kepulan asap.

Jeng-jeng... Muncul dari kepulan asap.

Nah, kalo pertunjukan kedua ini aku kurang tau apa namanya. Kuda lumping? Bisa jadi, tapi kayanya orang sekitar Ubud punya nama sendiri. Entah apa.

MC masuk. Kalimat penutup mencuat dan selesailah sudah pertunjukan malam itu. Semua tepuk tangan, termasuk aku. Jantungku juga tepuk tangan, lega. Untung gak ada barong khas bali yang matanya melotot dan lidah menjuntai ke lantai. Kalo ada mungkin udah ngibrit sampai hotel (lebay, plak!).

Waktunya foto-foto sama talent. Yeah!

Dari kiri ada Yassir (kaos putih), Wahyu (kaos hitam), aku (kaos tosca garis-garis), bedul (kaos biru),& Zulfi (kaos merah).

Dari kiri ada Yassir (kaos putih), Wahyu (kaos hitam), aku (kaos tosca garis-garis), bedul (kaos biru),& Zulfi (kaos merah).

Ini dia raksasa yang sempet aku pikir barong. Untungnya bukan. Abis mundur beberapa langkah, aku maju lagi. Hihihiiaaaahahah (ketawa ala raksasa).

Ini dia raksasa yang sempet aku pikir barong. Untungnya bukan. Abis mundur beberapa langkah, aku maju lagi. Hihihiiaaaahahah (ketawa ala raksasa).

Aslinya aku pengen foto berdua doang ama anoman, tapi kenapa makhluk ini tiba-tiba nampak?

Aslinya aku pengen foto berdua doang ama anoman, tapi kenapa makhluk ini tiba-tiba nampak?

Yang manakah anoman yang asli? Pada mirip yah eksprenya haahaha..

Yang manakah anoman yang asli? Pada mirip yah eksprenya haahaha..

Sudah selesai. Bule-bule bubar. Kami juga demikian, tapi sempet ngobrol dulu sama bli Ferry. Jadi pertunjukan ini full tarian. Termasuk adegan tendang-tendang api unggun. Pantesan aja muka meringis nahan sakit, ternyata gak kesurupan beneran. Makan tuh api hahaha.. Main-main sama api, ya panas.

Untuk tarian kecak sendiri juga ada alur ceritanya, tapi aku gak begitu nyimak waktu bli Ferry cerita hehehe.. efek perut ikutan kecak (re: laper). Untuk sejarah tarian kecak, tanya teh Putu yang katanya orang Bali hihihii.

Perut lapar. Waktunya kita makan. Dan di pinggir jalan nemu nasi jenggo. Yiha, gimana bentuknya? Mirip kaya nasi kucing yang dibungkus kecil-kecil pake daun jati. Nah nasi jenggo ini ada dua macem, nasi sela dan nasi biasa. Waktu itu aku pilih nasi sela. Asik juga ternyata, di dalam nasi sela ini udah ada lauk dan potongan ketela yang manis waktu dikunyah bareng sama nasi.

Untuk lauk ada plecing kangkung yang pedesnya ruar binasa (lidah payah nih, maaf yah). Tapi enak, tapi pedas, tapi ketagihan jadi ngunyah aja sambil rempong. Terus ada tum daging ham dan tum ayam. Karena saya muslim jadi nyomot tum ayam. Ini dia lauk khas Ubud yang gak kedeteksi bumbu-bumbu apa aja yang dipake. Mau nerka-nerka mirip seperti masakan apa juga gak ketebak. Tapi intinya enak.

Nasi jenggo di pinggir jalan Ubud.

Nasi jenggo di pinggir jalan Ubud.

***

Beres makan capcus lah kami kembali ke Denpasar. Tiba-tiba dengar selentingan yang menggema seantero luas mobil yang gak seberapa. Ada soto ceker ayam yang enak di daerah Kuta Raya. Berhubung nasi jenggo belum bener-bener bikin kenyang, berangkat!!

Sepanjang jalan padat. Mobil hotel yang disetir sama bli Tara pun cuma bisa jalan santai. Aku pikir ini macet karena apa, eh ternyata, welcome to hedonisme Kuta. Awalnya kanan-kiri mirip seperti suasana Ubud. Toko-toko mungil dengan interior Bali banget. Agak kesana udah mulai ada suara-suara gaduh. Aku pikir ada pasar malem. Itu loh, mang-mang penjual DVD yang adu sound system. Ternyata salah besar sodara-sodara. Kanan-kiri itu pub berbagai jenis macemnya. Lampu warna-warni yang gak cuma heboh di dalam. Ibarat air, orang yang lagi jalan di trotoar juga ikut kesiram lampu disko. Gak itu aja, laser berbagai warna juga ampe mencuat ke jalan. Tiap pub nyetel musik yang beda-beda, yang pasti sejenis dump-step.

Minder gila! Aaaarrgghhh… Kaos lengan panjang kegedean, celana cokelat model jojon, sendal, kacamata gede, rambut dikuncir sesuka hati. Berasa jadi manusia paling cupu seantero Kuta deh. Ngelus dada deh hehehee… Minimal pernah liat yang beginian jadi gak katrok-katrok banget hahaha.. (mengenaskan).

Okey, ekspedisi soto ceker ayam akhirnya sampai juga. Lucu deh. Duduk di kursi pendek gitu terus kursi ukuran sebenernya jadi mejanya.

Dari kiri ada aku, teh Putu, bli Tara, Zulfi, Wahyu, dan Bedul. Yassir? Doi yang motret.

Dari kiri ada aku, teh Putu, bli Tara, Zulfi, Wahyu, dan Bedul. Yassir? Doi yang motret.

Sejauh lidah jawaku berfungsi cukup optimal. Kuahnya kayak soto lamongan, dicemplungin ceker ayam yang gemuk-gemuk. Makan lagi hihihii.. Aku makan cekernya ampe bersih dari daging. Suka dan lapar. Jangan kira rakus ya.

Selesai sudah wisata malam di seputaran Ubud dan Kuta Raya. Waktunya kembali ke hotel dan siap-siap ekspedisi komodo sesungguhnya. Kapan? Besoknya lah.

Penasaran gimana ceritanya? Hahaha… Kasih tau gak yah?

Category: #KomodoTrip
  • Putu Agnia says:

    Bukan mobil hoteeellll itu kita nyewa, bayar! Bayar! Eh udah pd bayar blm yah? *nginget2 utang* huahahaha

    aku suka foto2 yg ditampilin ayuuu..
    Aku mau nampilin di blog tp bingung captionnya, kamu pintar!! :)

    December 24, 2012 at 11:23 pm
  • evansusandi says:

    I like it (niru gayanya Rianti)

    BTW,
    “Pas baru beres shalat magrib tiba-tiba suara wahyu menggelegar seantero kamar. Aslinya suara calon turis-turis komodo emang udah menggelegar tapi makin cetar membahana begitu makhluk ini nimbrung haahhaa.”

    #Kalian ini sebenarnya mau ke pulau komodo ato gimana…??? Kok malah KOMODO-nya (Wahyu) yg didatangin ke hotel kalian…???

    Hue he he

    :)

    December 24, 2012 at 11:45 pm
  • ayu emiliandini says:

    Putu Agnia :

    Bukan mobil hoteeellll itu kita nyewa, bayar! Bayar! Eh udah pd bayar blm yah? *nginget2 utang* huahahaha
    aku suka foto2 yg ditampilin ayuuu..
    Aku mau nampilin di blog tp bingung captionnya, kamu pintar!!

    transaksi syudah rebes sejak di hotel tak seberapanya Labuan Bajo kan teh ahahhaa… Aku pintar? bukan.. aku jenius hhihihihiiaaaahahaha (ketawa ala raksasa)

    December 25, 2012 at 12:31 am
  • ayu emiliandini says:

    evansusandi :

    I like it (niru gayanya Rianti)
    BTW,
    “Pas baru beres shalat magrib tiba-tiba suara wahyu menggelegar seantero kamar. Aslinya suara calon turis-turis komodo emang udah menggelegar tapi makin cetar membahana begitu makhluk ini nimbrung haahhaa.”
    #Kalian ini sebenarnya mau ke pulau komodo ato gimana…??? Kok malah KOMODO-nya (Wahyu) yg didatangin ke hotel kalian…???
    Hue he he

    Tetep ke komodo tapi Via Bali dulu masbro. hhmmm itu si uway emang komodo khusus yang mau kita pulangkan ke dusunnya haahaha

    December 25, 2012 at 12:34 am
  • ardik says:

    aku pernah lo yu jalan lewat diatas bara api , hahaha (jaman sma dulu ) :) panas bener lumayan

    December 25, 2012 at 4:46 am
  • Zulfika Satria says:

    hei itu yang bagian bayi2 komodo pas siap2 dari hotel mau capcus kelupaan nulis si yassir! waaa jahat kamu yu hahahaha

    December 25, 2012 at 5:29 am
  • ayu emiliandini says:

    ardik :

    aku pernah lo yu jalan lewat diatas bara api , hahaha (jaman sma dulu ) panas bener lumayan

    panas kali dik. ada serpihan serabut kelapa yang keinjek ama sendal aku aja panas banget kamu malah bilang lumayan… ckckckck

    December 25, 2012 at 8:18 am
  • ayu emiliandini says:

    Zulfika Satria :

    hei itu yang bagian bayi2 komodo pas siap2 dari hotel mau capcus kelupaan nulis si yassir! waaa jahat kamu yu hahahaha

    Ya ampun kelewatan ahahah cuss langsung di edit ini mah ahahaha

    December 25, 2012 at 8:19 am

Your email address will not be published. Required fields are marked *

*

Before you post, please prove you are sentient.

What is that thing with fingers at the end of your arm (one word)?