Kaca Mata Saya

segala hal yang terlihat oleh saya

Kaca Mata Saya - segala hal yang terlihat oleh saya

Nge-gembel di Ngurah Rai #38

Sampai juga di Bandara Ngurah Rai, Denpasar. Waktu itu kami tiba sekitar jam 1 siang. Siap-siap nge-gembel di bandara deh kalau begini caranya. Kenapa? Karena pesawat berikutnya (yang membawa kami terbang ke Semarang) itu baru akan take off  jam 6 sore. 1 2 3… Hhhhmmm itu 5 jam lagi. Ngapain aja 5 jam di Denpasar? Ikutin aja dulu ceritaku hehehee…

Yups. Sampai di bandara. Koper berikut bawaan kami sudah ditangan. Kami langsung memburu ATM, karena persediaan uang sudah terkuras waktu beli oleh-oleh di Labuan Bajo. Kemudian kami bergegas ke tempat penitipan barang. Ya kali mau wara-wiri bawa koper dan alat snorkelling. Berasa jadi turis rempong aja deh.

Ohya! Feeling so good banget dari Bandung aku bawa persediaan masker untuk nutupin muka. Awalnya aku gak tau ini berfungsi untuk apa, tapi pada akhirnya berfungsi untuk nutupin sebagian kulit wajahku. Ini muka sudah bener-bener terbakar dan perih kalau kena sinar matahari. Kena keringat juga lumayan deehhh nyut-nyut. Jadi selama wara-wiri di Denpasar aku pakau masker. Kecuali kalau lagi makan hahahaha… Emangnya Kakashi yang selalu pake masker dan gak ngerti gimana caranya dia makan ahahaa…

Tas sudah dititipkan. Sekarang aku cuma bawa ransel di punggung. Lebih simpel untuk wara-wiri kan.

Salah satu teman beswan 27 ternyata ada yang sedang bekerja di bandara. Callista, beswan 27 dari Denpasar. Tanpa pikir panjang kami langsung menghampiri Callista yang waktu sedang menjaga satu stand tentang pariwisata Indonesia. Wajar aja sih, soalnya Callista kuliah di jurusan bidang pariwisata.

Agak rempong nyariin keberadaan Callista. Untung teh Putu hafal seluk-beluk bandara. Akhirnya bertemulah kami dengan sobat beswan yang satu ini.

Callista jadi satu-satunya manusia dengan kulit normal. Berdiri diantara orang-orang kobong. Hahahaha.. Tuh kan aku pake masker. Perih men!!

Oyah hampir lupa. Makasih yah untuk Callista yang udah bantuin kami nyari penyewaan mobil yang bisa antar kami ke toko Krisna. Toko Krinsa itu satu-satunya toko oleh-oleh terdekat dengan bandara. Harga oleh-olehnya juga murah-murah dan beragam. Kalau dibandingkan dengan toko cenderamata di Labuan Bajo hhmmm yah jauh laaahhh ahahahaa…

Sayangnya kami gak bisa bolak-balik dengan mobil yang kami sewa ini. Alhasil, kami pergi dengan mobil sewaan kemudian balik lagi ke bandara dengan taxi. Kami berenam, jadi butuh dua taxi. Yowes lah. Di depan toko Krisna juga ada restoran, jadi masalah makan siang sudah terpecahkan. Berangkat!!!

Sampai lah di toko Krisna yang luas dan bener-bener serba ada. Aku langsung beli sendal jepit deh. Jadi begini, sepatu sendalku sampai rusak karena dipake tracking dengan medan ekstrim. Pada akhirnya aku pinjem sendal jepit teh Putu heehhee… Pinjem dulu yah teh.

Beli oleh-oleh, beli sendal jepit, terus bila apa lagi yah? Aku lupa hehehe… Oleh-oleh untuk temen-temen kampus beli disini aja deh. Lebih bisa beli banyak hahahaa… Waktu itu aku mau beli ikat pinggang tapi ternyata gak ada. Hehehe soalnya aku juga minjem ikat pinggangnya Bedul. Karena gak ada, aku pinjem dulu sampai Semarang  yah dul hehehee…

Masalah oleh-oleh sudah beres, waktunya makaaannnn… Tinggal nyeberang jalan, nyampe deh di tempat makan. Aku lupa nama restonya apa. Sempet spot jantung juga sih, soalnya persediaan uang juga makin menipis setelah beli oleh-oleh. Belum lagi nanti buat bayar boarding pass.

Udah cukup berpusing-pusing ria, akhirnya kami memilih salah satu resto yang punya harga cukup ramah dikantong kami heehhe.. Waktu itu aku pesen makanan menu nasi campur Bali. Kata teh Putu itu makanan khas Bali.

Nasi campur Bali

Aku lupa apa aja komposisi menu ini. Yang pasti ada ayam goreng dan sate daging ikan itu. Selebihnya aku langsung lahap hap hap karena sudah lapar stadium taman nasional komodo (gak nyambung).

Udah beres makannya, balik lagi deh ke bandara dengan dua taxi yang berbeda. Kemudian kembali lagi nongkrong di stand tempat Callista sedang patroli pariwisata heheheee.. Walau nongkrongnya di stand, bukan berarti gak ada tempat untuk berlevitasi ria…

Di samping stand ada poster besar dengan tulisan “I’m the GREEN traveler”. Secara gak langsung tulisan itu mendeskripsikan kita bangeeeetttt haahhaha…

Aaaaaku anak sehat. tubuhku kuat.

Gaya andalan.

Ciyeee si Cinca baca sms ampe melayang gitu ahaahha

Bedul siap mendaraattt…

Gak lama kemudian aku nantangin Callista yang waktu itu lagi pake sepatu wedges hahahaa

Ini udah jadi bukti otentik, mau senang-senang di manapun juga bisa kan hehehhe… Makasih yah Callista udah mau nampung turis angus ini hehehee.. Waktu sudah mendekati waktu check in. Dadaaahhh Callista… See you next time.

Kembali menggeret koper dengan sorot mata orang-orang bandara yang mungkin bingung kenapa kulit kami segosong ini. Kalo negro mungkin sudah biasa, tapi ini gosong. Kulit hitam kemerahan. Terserah lah, kan mereka gak tau latar belakang kulit terbakar ini haahhaa…

Hei semarang. Tunggu kami yah. Yuk mari kita cuss…..

Category: #KomodoTrip

Your email address will not be published. Required fields are marked *

*

Before you post, please prove you are sentient.

What is 3 * 4?